You are on page 1of 9

ARTIKEL KEWIRAUSAHAAN INTERNASIONAL DAN NASIONAL

Disusun oleh :

Muhammad suharno

(5201413089)

Dosen Pengampu :Heri Yudiono, M.T

PENDIDIKAN TEKNIK MESIN FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2015

ARTIKEL KEWIRAUSAHAAN INTERNASIONAL


ORANG AMERIKA MUSLIM PELOPORI KEWIRAUSAHAAN SOSIAL
Washington, DC - Kewirausahaan sosial telah menjadi kata yang penting dalam
komunitas pembangunan internasional dan dalam budaya aktivis di Amerika Serikat dan negara
lain. Karenanya, merupakan kebanggaan bagi saya, seorang bloger Amerika Muslim, untuk
menyoroti bahwa dua model kewirausahaan sosial dengan memecahkan masalah sosial melalui
solusi inovatif yang mendapat perhatian nasional di Amerika Serikat merupakan hasil
pemikiran orang Amerika Muslim. Kewirausahaan mereka telah menciptakan ruang-ruang baru
bagi masyarakat untuk terlibat membantu mengembangkan ide-ide tentang makna menjadi
aktivis.
Temui dua model kewirausahaan abad ke-21 yang menghubungkan non-Muslim dan
Muslim di Amerika, dan banyak lainnya: Busboys and Poets di Washington, DC, dan Inner-City
Muslim Action Network (IMAN) di Chicago. Keduanya bukanlah upaya yang diarahkan untuk
pemahaman lintas agama. Keduanya semata berfokus pada pembangunan komunitas namun
dalam melakukannya mereka telah menciptakan ruang-ruang tempat interaksi orang dari
berbagai agama dan latar belakang.
Misi Busboys and Poets adalah untuk menjadi tempat berkumpulnya warga dan
melibatkan orang-orang dalam aktivisme berkomunitas melalui restoran dan toko buku,
sementara IMAN memberikan serangkaian pelayanan langsung dan menumbuhkan seni dalam
komunitas urban untuk mendorong martabat manusia melampaui sekat-sekat agama, etnis dan
negara.
Kafe Komunitas IMAN di Chicago awalnya didirikan oleh Rami Nashashibi untuk
mengenalkan remaja dengan berbagai pilihan les dan kemudian berkembang menjadi lembaga
komunitas yang menyediakan berbagai layanan. Interaksi IMAN dengan pemuda di daerah
selatan Chicago mendapat dukungan dari para anggota dewan kota, para warga masyarakat yang
umumnya orang Afrika-Amerika, dan anggota Kongres dari Minnesota, Keith Ellison, Muslim
pertama yang terpilih masuk Kongres AS. Kini, IMAN mengelola sebuah klinik kesehatan
dengan seorang direktur medis, staf, dan 25 dokter relawan yang menyediakan pemeriksaan dan
penyuluhan kesehatan gratis.
Selain itu, IMAN memfasilitasi kegiatan pemuda relawan dan menyediakan tempat bagi

para remaja untuk menemukan bakat seni mereka melalui kursus bermain drum dan
mendongeng, malam menonton film di hari Jumat, dan Digital Media Lab 2.0, yang bertujuan
melatih 20 pemimpin muda dalam seni pembuatan film dokumenter. Proyek ini telah menantang
anggapan keliru bahwa pemuda kota hanya bisa mengekspresikan diri mereka melalui musik rap
dan kecemasan banyak orang tua generasi pertama Muslim Amerika bahwa kerja-kerja media
tidak ada gunanya.
Komunitas Kafe bulanan IMAN mengundang para seniman Muslim Amerika untuk
menampilkan karya mereka di sebuah kegiatan keluarga yang berfokus pada makanan dan
hiburan. Ini bukan sebuah ajang di mana ceramah-ceramah disampaikan atau pengumuman
politik diselipkan. Ini hanya sebuah kesempatan untuk membangun komunitas.
Non-Muslim juga menghadiri acara-acara IMAN. Acara-acara ini bisa menjadi
kesempatan melihat para bintang terkenal secara gratis, melihat seni grafiti baru yang menarik,
mengetahui bagaimana warung minuman setempat bisa berpartisipasi membersihkan lingkungan
pemukiman mereka, atau sekadar bersantai dengan keluarga di tempat yang nyaman.
Yang lebih penting lagi, masing-masing kegiatan ini menunjukkan bagaimana caranya
kita berguna bagi masyarakat kita. Karenanya, tak mengejutkan bila Nashashibi diminta oleh
gubernur Illinois untuk masuk Komisi Pemberantasan Kemiskinan.
Sama halnya, Busboys and Poets beroperasi dengan semangat berkomunitas. Anas
(Andy) Shallal sengaja memilih U Street/pemukiman Columbia Heights di Washington, DC,
yang sebagiannya ikut dirusak dalam kerusuhan 1968 menyusul pembunuhan Martin Luther
King, Jr. Banyak warga DC telah menjauhi daerah ini, karena takut mendapat kejahatan,
meskipun belakangan telah dibangun kembali. Pemukiman ini memiliki arti sejarah yang penting
ia telah menjadi pusat budaya dan panggung jazz di Washington dan merupakan tempat
kelahiran maestro jazz Duke Ellington.
Shallal berutang budi pada salah satu idolanya yang tinggal di daerah U Street, yaitu
penyair Afrika-Amerika, Langston Hughes, yang menjadi inspirasi bagi Busboys and Poets
karena merepresentasikan perpaduan ekspresi politik dan seni dengan aktivisme sosial. Shallal
ingin masyarakat setempat yang majemuk mengenal arti penting dari meningkatkan kesadaran
sosial melalui makan, aktivisme, dan seni.
Di Busboys and Poets, para pengunjung berkesempatan mendengar puisi-puisi dari
berbagai latar belakang yang berulang kali dibacakan, dan melihat-lihat toko buku yang

menyediakan buku-buku bertopik aktivisme komunitas, masalah-masalah internasional dan


upaya membina perdamaian. Sama seperti IMAN, dialog antariman tidak terjadi begitu saja
namun jarang sekali orang meninggalkan toko buku itu atau acara di sana tanpa mengetahui
sesuatu tentang agama, budaya atau kelompok berbeda.
Saat para pemimpin Amerika mendorong para wirausahawan di negara-negara lain untuk
berperan mengatasi berbagai masalah di masyarakat mereka, penting pula untuk menyoroti apa
yang sedang terjadi di Amerika Serikat.
Para tokoh lokal di kota-kota dinamis lainnya, seperti Denver dan New York, telah
mendekati orang-orang Amerika Muslim ini dan meminta mereka meluaskan jangkauan operasi
mereka dan membuka sebuah kedai Busboys and Poets atau IMAN di sana. Jika mereka
melakukan itu, mereka akan membagi lebih dari sekadar semangat aktivisme Amerika, tetapi
juga suatu pendekatan Muslim yang dinamis dan inklusif terhadap aktivisme.
oleh Mehrunisa Qayyum
28 September 2012
Sumber: Kantor Berita Common Ground (CGNews), 28 September
2012,www.commongroundnews.org

ARTIKEL KEWIRAUSAHAAN NASIONAL


HEDI RUSDIAN GUNAWAN, ANAK MUDA SUKSES PENGUSAHA AKSESORIES,
70% PRODUKNYA EKSPOR

SIAPA bilang hobi tidak dapat menjadi pundi-pundi uang? Buktinya, Hedi Rusdian
berhasil meraih kesuksesan karena diawali oleh hobinya mengumpulkan dan mengoleksi pernakpernik berbahan metal atau logam, seperti beckel, cincin, kalung, dan sebagainya.
Namun, ternyata, untuk meraih sukses, Hedi harus melalui jalan yang berliku. Pemuda
berbadan tegap ini pernah mengalami kegagalan berbisnis. Awalnya, saya mencoba menekuni
clothing. Saya membuat dan memasarkannya. Tapi, gagal. Saya sempat bangkrut, aku Hedi
membuka obrolan di tempat usahanya, Fourspeed Metal Werks di Jalan Anggrek 42 Bandung,
Selasa (13/11).

Meski dirundung kegagalan dan kebangkrutan, Hedi punya mental baja. Pemuda itu tidak
putus asa. Sebaliknya, Hedi makin tertantang. Menurutnya, kegagalan itu menjadi pembelajaran
penting sekaligus pelecut untuk terus melangkah.
Pasca kegagalan itu, Hedi kembali menekuni hobinya, mengumpulkan aksesori berbahan logam.
Ternyata, Hedi mendapat inspirasi untuk memproduksi aksesori tersebut.
Lalu, dia pun mulai mengumpulkan berbagai informasi, seperti proses pembuatan, bahan
baku, hingga pemasaran. Saya mencari data dan informasi dari mana-mana, termasuk internet,
ucapnya. Bermodalkan uang Rp 40 juta, Hedi mulai merintis usahanya. Pada 2005, Hedi
membentuk Fourspeed di Margahayu Raya. Saat itu, Hedi mempekerjakan 5 orang karyawan.
Untuk memasarkan produk-produknya, Hedi menitipkannya pada distro-distro. Setelah
sekian tahun berjalan, tentunya Hedi ingin memperlebar pasarnya. Mulailah dia memanfaatkan
jaringan internet.
Hasilnya? Luar biasa. Produknya diminati beragam komunitas. Hebatnya, komunitas itu
banyak dari mancanegara. Mereka antara lain grup band, skateboard, fotografi, dan lainnya.
Bahkan, di antara konsumennya, terdapat nama-nama beken. Antara lain, grup thrash metal
ternama, Sepultura. Saat itu, vokalis Sepultura, Derrick Green, tertarik pada produk kami. Dia
bertanya, ini produk siapa, tutur Hedi.
Tentunya, Hedi kaget bercampur bangga produknya diminati grup cadas tersebut. Dalam
akun twitternya. Derrick Green menilai produk kami merupakan produk hand made berkualitas.
Ini jadi kebanggaan kami tentunya, sambung Hedi.

Berkat twitter itulah, katanya, produk-produknya dilirik beragam komunitas. Sejauh ini,
artis-artis dunia menjadi pelanggannya. Di antaranya Rob Blasko (Ozzy Osbourne and Friends),
Napalm Death, Estevan Oriol (fotografer), Steve Caballero (skateboarder), dan lainnya. Adanya
respon itu, pada 2010, Hedi mulai melakukan kerjasama dengan berbagai grup band. Kerjasama
itu termasuk dengan Sepultura. Bentuknya dalam hal pengadaan buckle dan cincin.
Kini, Hedi memiliki pasar ekspor. Hampir 70 persen produknya beredar di berbagai
negara. Akan tetapi, pihaknya pun tidak menyepelekan pasar domestik. Buktinya, sejumlah artis
papan atas tanah air berkolaborasi dengan industri yang dipimpinnya itu. Yakni, Netral, Kaka
Slank, Melanie Subono, David Naif, Superman Is Dead, dan lainnya.
Berkat kerja kerasnya, omzet Hedi pun terus meningkat. Secara merendah, Hedi, yang
kini memiliki 40 orang pegawai, menyebutkan nilai omzetnya sekitar Rp 500 juta per tahun.

Hedi Rusdian Gunawan diusia yang masih muda sudah menjadi pemilik produsen
buckle atau kepala ikat pinggang Fourspeed Metalwerks. Tidak hanya kepala ikat pinggang
dirinya pun membuat cincin serta beberapa ascesoris lainnya.
Lebih keren lagi, hingga saat ini sudah puluhan orang yang dia pekerjakan baik di
Indonesia dan di luar negeri. Link perusahaan pun tidak tanggung, beberapa grup band ibu kota
hingga dunia sudah menjadi rekannya seperti Sepultura.

Pasar kebanyakan ke luar negeri, jumlahnya terbatas satu buahnya bisa mencapai sekitar
Rp2 juta. Kita juga pernah kerjasama untuk band lain selain Sepultura, seperti House of Pain,
Pantera, Slayer, dan Motorhead, kata Hedi ditemui di rumah produski Fourspeed Metalwerks di
Margahayu Raya, Kota Bandung, Minggu (14/4).
Dia mengaku, ketertarikan band luar khusunya kepada produk yang dia jual adalah,
karena menggunakan bahan campuran timah bebas timbal (pewter), selain desain yang mendetail
oleh para artisan atau dia sendiri.
Bahkan produk yang kecil seperti cincin bermotifkan tengkorak yang dibuatnya sedetail
mungkin, mulai dari lekuk hingga bentuk gigi, maupun hiasan di atasnya hingga sebuah tulisan
Made with pride in Bandung, Indonesia. Produk yang sudah jadi kemudian dikirimkannya ke
sebuah gudang di Seattle, Amerika Serikat.
Kita ingin konsumen di luar negeri bisa mengakui kualitas barang buatan Indonesia. Ini
juga termasuk bagian dari promosi kebudayaan maupun identitas Kota Bandung sebagai kota
kreatif, tambahnya.
Penjualan bukan hanya di luar negeri, di kampung halamanya, Bandung, dia gencar
mempromosikan, walau tidak seramai pasar luar. Dia menilai mungkin karena kelum adanya
kesiapan masyarakat Indonesia untuk membeli sebuah kela ikat pinggang dengan nominal besar.
Tapi tiu hanya sebagaian, beberapa musisi dalam negeri juga sudah bekerja sama dengan
Fourspeed Metalwerks, seperti Melanie Subono, band Naif dan Ipang. Beberapa warga lain pun
ada, jelasnya.
Untuk omset yang didapat perbulan, dia enggan membua, namun dua bulan dapat
membeli satu motor Harley-Davidson atau motor besar.
Laki-laki lulusan SMA yang tidak lulus dalam tes penerimaan mahasiswa di Fakultas
Seni Rupa dan Desain Institut Teknologi Bandung (FSRD ITB) ini mulai merintis sejak tahun
2005 ini, tidak langsung sukses, manis pahit perjalanan pernah dirasakan, bahkan hingga pernah

hampir terbakar dan kena ledakan campuran bahan kimia. Penjualan pun tidak lantas diterima ke
luarnegeri, berawal dengan menjajakan katalog ke beberapa distro di Bandung.
Meski demikian, dia tidak pernah menyesali jalan hidupnya karena sekarang justru Hedi
yang diundang sebagai pembicara oleh mahasiswa FSRD ITB. Bahkan, dia menjadi
pembimbing tugas akhir mahasiswa.

Sumber : http://www.blog.binder724studio.com/?p=47142