You are on page 1of 71

1.

Berapa konsentrasi H+ dalam 500mL larutan HCl 0,1M?


2.
Tentukan konsentrasi ion H+ yang terdapat dalam 250 mL larutan HCN 0,15 M jika harga Ka
HCN = 5 x 10-10
3.
Jika 25 mL larutan BaCl2 0,1 M direaksikan dengan 25 mL larutan Na2SO40,25 M, berapakah
massa BaSO4 yang diendapkan?
4.
200 mL udara dialirkan ke dalam air kapur menghasilkan endapan CaCO 3sebanyak 0,05
gram, menurut reaksi:
CO2(g) + Ca(OH)2(aq) CaCO3(s) + H2O(l)
Tentukan kadar CO2 di udara! (Ar C = 12; O = 16; Ca = 40; dan H = 1)
5. Berapa harga pH larutan CH3COOH 2 M jika harga kasam = 1,8 x 10-5
5.
Suatu larutan basa mempunyai konsentrasi OH = 5 x 103 M, tentukan harga pOH dan pH.
6.
Sebanyak 50 mL larutan HCl 0,1 M dicampurkan dengan 100 mL larutan HCl 0,5 M.
Berapakah pH larutan sebelum dan sesudah dicampurkan?
7.
Jika 25 mL HCl 0,5 M dicampurkan dengan 50 mL NaOH 0,1M, bagaimanakah pH hasil
pencampuran?
8.
Sebanyak 25 mL larutan HCl 0,1 M dititrasi dengan NaOH 0,1 M. Hitung pH larutan:
a. sebelum penambahan NaOH
b. setelah penambahan NaOH 25 mL
9.
Derajat ionisasi asam cuka 0,1 M adalah 1%. Berapa [H+] dan Ka asam cuka tersebut?
10.
1. pH larutan asam etanoat 0,3 M (Ka = 2 105) adalah .
A. 3 log 2 D. 2 log 2
B. 1 log 2 E. 5 log 2
C. 4 log 4

2. Jika larutan asam asetat mempunyai pH = 3 dan Ka = 10 5 (Mr = 60), maka jumlah asam
asetat dalam 1 liter larutan asam asetat sebesar .
A. 0,6 gram D. 3 gram
B. 0,3 gram E. 60 gram
C. 6 gram

Essay

1. Sebutkan definisi asam dan basa yang dikemukakan oleh Arrhenius.


2. terangkan beberapa persamaan antara asam dan basa dalam suatu larutan.
3. Sebutkan beberapa perbedaan dari asam dan basa
4. Tuliskan reaksi ionisasi dari asam atau basa di bawah ini :
a. asam nitrat f. asam sulfat
b. asam bromida g. asam fosfat
c. kalium hidroksida h. natrium hidroksida
d. kalsium hidroksida i. amonium hidroksida
e. asam asetat j. barium hidroksida

5. Asam atau basakah yang terbentuk jika masing-masing oksida berikut dilarutkan ke dalam
air :
a. Na2O f. P2O5
b. CO2 g. K2O
c. SO3 h. N2O5
d. CaO i. BaO
e. N2O3 j. SO2

6. sebutkan beberapa indikator serta warna dalam larutan asam dan larutan basa.
7. apakah yang disebut reaksi penetralan ?
8. sebutkan rumus kimia seta nama dari asam kuat dan basa kuat !

9. Diketahui tiga buah larutan asam dengan konsentrasi yang sama (HCl 0,1 M ;
H2SO4 0,1M; CH3COOH 0,1 M ( Ka = 10-5),.
a. Hitunglah konsentrasi H+ dalam masing-masing larutan tersebut !
b. Susunlah ketiga asam tersebut berdasarkan semakin bertambahnya daya hantar listrik.

10. Berapa gram asam asetat ( Ka = 10-5) yang harus dilarutkan ke dalam 500 mL larutan
agar asam asetat terionisasi sebanyak 10% ( C = 12 ; H = 1; O = 16 )

Pilihan Ganda
1. Kalsium hidroksida mempunyai rumus ....
A. KOH B. K(OH)2 C. CaOH D. Ca(OH)2 E. CaOH2

2. Rumus asam klorat adalah...


A. HCl B. HClO C. HClO2 D. HClO3 E. HClO4

3. Larutan yang dapat membirukan kertas lakmus adalah....


A. H2SO4 B. CH3COOH C. NH4OH D. C2H5OH E. HCl

4. Oksida berikut dapat membentuk asam kecuali...


A. P2O5 B. Al2O3 C. N2O3 D. N2O5 E. SO3

5. Jumlah ion H+ yang dihasilkan dari ionisasi satu molekul CH3COOH adalah...
A. 1 B. 2 C. 3 D. 4 E. 5

6. Air hujan yang bersifat agak asam, sebab atmosfer banyak mengandung....
A. CO2, SO3 dan N2O5 C. SO3, Al2O3 dan CO2 E. CO2, N2O5 dan
Na2O
B. CO2, Na2O dan SO2 D. CO2, N3O5 dan MgO

7. Manakah yang bukan merupakan sifat larutan basa ?


A. berasa pahit D. menghantarkan llisrik
B. mengandung ion hidroksida E. tidak dapat bereaksi dengan asam
C. mengubah lakmus merah menjadi biru

8. Yang disebut penetralan adalah....


A. reaksi kation dan anion D. pelarutan asam atau basa
B. reaksi ion H+ dengan ion OH- E. pengambilan asam atau basa dari larutan
C. reaksi garam dengan air

9. Larutan HCl 0,1 M memperlihatkan daya hantar yang lebih kuat daripada larutan
CH3COOH 0,1 M. Penjelasan untuk perbedaan di atas adalh...
A. Larutan CH3COOH mengandung H yang lebih banyak dari pada HCl
B. HCl terionisasi, sedangkan CH3COOH tidak terionisasi
C. HCl merupakan asam yang lebih lemah daripada CH3COOH
D. larutan CH3COOH mengandung ion yang lebih banyak daripada larutan HCl
E. larutan CH3COOH mengandung ion yang lebih sedikit daripada HCl

10. Suatu zat dapat digunakan sebagai indikato asam basa jika...
A. dapat terionisasi dalam larutan
B. dapat bereaksi dengan asam maupun basa
C. memberikan warna yang berbeda dalam lingkungan asam maupun basa
D. memberikan warna tertentu dalam asam, namun tidak berwarna dalam basa
E. memberikan warna yang sama dalam lingkungan asam dan basa

11. Seorang siswa mencelupkan kertaas lakmus biru ke dalam suatu larutan yang tidak
berwarna dan mengamati bahwa kertas lakmus tetap biru. Ia menyimpulkan bahwa larutan
itu bersifat basa. Pernyataan manakah di bawah ini yang benar ?
A. Siswa itu membuat kesimpulan yang tepat dan tidak memerlukan bukti tambahan
B. Ia harus mengulangi eksperimen dengan kertas lakmus biru yang lain sebelum menarik
kesimpulan.
C. Kesimpulan siswa itu benar, karena hanya asam yang dapat mengubah warna lakmus
biru.
D. Kesimpulan siswa itu salah, karena lakmus akan berwarna biru dalam larutan asam
E. Ia harus memeiksa larutan tersebut dengan kertas lakmus merah sebelum menarik
kesimpulan.

12. Daya hantar listrik terbesar akan di berikan...


A. HCl 0,1 M C. H2SO4 0,05 M E. CH3COOH 0,05M
B. H2SO4 0,2 M D. CH3COOH 0,1 M

13. Basa di bawah ini yang mempunyai harga tetapan ionisasi (Kp) adalah....
A. NaOH B. KOH C. NH4OH D. Ca(OH)2 E. Ba(OH)2

14. Asam-asam dibawah ini merupakan asam kuat, kecuali........


A. H2SO4 B. HI C. HNO3 D. HF E. HBr

15. Diantara asam berikut, asam mempunyai derajat ionisasi terbesar adalah....
A. HA (Ka= 2 x 10-4) C. HC (Ka = 10-5) E. HE (Ka = 5 x 10-5)
B. HB (Ka = 2 x 10-6) D. HD ( Ka = 10-4

16. Warna larutan asam lemah HX 0,1 molar yang ditetesi suatu indikator ternyata sama
dengan warna larutan HCl 2x 10-3 molar juga ditetesi indikator tersebut. Tetapan ionisasi
(Ka) dari HX adalah...
A. 8 x 10-8 C. 2 x 10-4 E. 1 x 10-2
B. 4 x 10-5 D. 5 x 10-4

17. sebanyak 4,7 gram asam nitrit HNO2 (Mr 47) dilarutkan ke dalam air sehingga volume
larutan ke dalam air sehingga volume larutan 2 liter. Jika Ka asam nitrit = 5 x 10-4, derajat
ionisasinya adalah...
A. 0,001 B. 0,01 C. 0,05 D. 0,005 E. 0,1

18. Sebanyak 3,4 gram NH3 (Mr 17) dilarutkan ke dalam air sehingga volume larutan 1 liter.
Jika Kb NH4OH = 2 x 10-5, konsentrasi NH4+ dalam larutan adalah....
A. 10-3 M C. 5 x 10-3 M E. 4 x 10-6
B. 2 x 10-3 M D. 5 x 10-6 M

19. Asam cuka (Ka = 10-5) dalam larutan 0,1 molar akan terionisasi sebesar....
A. 1% B. 5% C. 10 % D. 25% E. 50%

20. Larutan suatu asam lemah 0,01 M memperlihatkan harga derajat ionisasi = 0,01. Tetapan
ionisasi (Kb) dari basa lemah tersebut adalah....
A. 10-2 B. 10-3 C. 10-4 D. 10-5 E. 10-6

Latihan contoh soal dan jawaban larutan asam basa contoh soal dan jawaban larutan asam
basa.
Berilah tanda silang (X) pada huruf A, B, C, D, atau E di depan jawabanyang tepat!
1. Diketahui trayek perubahan warna indikator sebagai berikut.

Indikator Warna Trayek pH

metil merah merah kuning 3,44,4

bromtimol biru kuning biru 6,07,6

fenolftalein tidak berwarna merah 8,010

Hasil analisis air hujan menunjukkan:


- Terhadap indikator metil merah memberi warna kuning.
- Terhadap indikator bromtimol biru memberi warna biru.
- Terhadap indikator fenolftalein tak berwarna.
Hasil analisis ini menunjukkan bahwa pH air hujan itu adalah .
A. lebih kecil dari 3,1
B. terletak antara pH 4,46,0
C. lebih kecil dari 7,6
D. terletak antara 7,68,0
E. lebih besar dari 10,0
2. Diberikan tabel data harga Ka asam sebagai berikut.

No Senyawa Ka

1 HA 1,8 X 104

2 HB 1,8 X 105

3 HC 6,7 X 105

4 HD 3,4 X 108

5 HE 7,2 X 1010

Berdasarkan data tersebut asam yang paling lemah adalah .


A. HA
B. HB
C. HC
D. HD
E. HE
3. Larutan 0,74 gram Ca(OH)2 (Mr =74) dalam 2 liter air, mempunyai harga pH .
A. 2 log 2
B. 2
C. 12
D. 12 + log 4
E. 13 log 2
4. Data hasil pengujian larutan dengan kertas lakmus merah dan biru.
Larutan P Q R S T

Warna lakmus merah dalam larutan Merah Biru Merah Merah Biru

Warna lakmus biru dalam larutan Merah Biru Merah Biru Biru

Berdasarkan data tersebut, larutan yang mengandung OH adalah .


A. P dan S
B. Q dan S
C. R dan P
D. S dan T
E. Q dan T
5. Larutan 100 cm3 H2SO4 pH = 2 diencerkan hingga volume larutan menjadi 1.000 cm3, maka pH
larutan yang terbentuk adalah .
A. 1
B. 2
C. 3
D. 4
E. 5
6. Harga pH larutan yang terbesar terdapat dalam larutan .
A. 0,1 mol NaOH dalam 1 liter larutan
B. 0,01 mol KOH dalam 2 liter larutan
C. 0,01 mol Ca(OH)2 dalam 0,5 liter larutan
D. 0,1 mol Ba(OH)2 dalam 2 liter larutan
E. 0,1 mol Sr(OH)2 dalam 1 liter larutan
7. Derajat keasaman (pH) larutan asam asetat 0,2 M (Ka = 2 X 105) adalah .
A. 2 log 3
B. 3 log 2
C. 4 log 4
D. 5 log 2
E. 6 log 4
8. Reaksi berikut: NH4+ (aq) + H2O(aq) H3O+(aq) + NH3(aq)
Spesi-spesi yang merupakan pasangan asam basa konjugasi adalah .
A. H3O+ dan NH4+
B. H3O+ dan H2O
C. NH4+ dan H2O
D. NH3 dan H3O+
E. H2O dan NH3
9. Pada reaksi OH + NH4+
H2O + NH3 yang merupakan pasangan asam basa berkonjugasi adalah .
A. NH4+ dan NH3
B. OH dan NH3
C. NH4+ dan H2O
D. NH3 dan H2O
E. NH4+ dan OH
10. Ion hidrogen sulfit dapat bertindak sebagai basa dalam reaksi dengan zat lain. Pilihan persamaan
reaksi yang mendukung pernyataan tersebut .
A. HSO3+ (aq) + H2O(l) SO32- (aq) + H3O+(aq)
B. HSO3+ (aq) + NH3(aq) SO32- (aq) + NH4+ (aq)
C. HSO3- (aq) + CH3COO(aq) SO32- (aq) + CH3COOH(aq)
D. HSO3+ (aq) + H2O2(aq) HSO4+ (aq) + H2O(l)
E. HSO3+ (aq) + H2O(l) H2SO3(aq) + OH(aq)
11. Reaksi larutan elektrolit di bawah ini yang menghasilkan endapan adalah .
A. HCl(aq) + NaOH(aq)
B. KNO3(aq) + NaBr(aq)
C. Ca(OH)2(aq) + HCl(aq)
D. AgNO3(aq) + NaCl(aq)
E. NaNO3(aq) + KCl(aq)
12. Larutan natrium karbonat direaksikan dengan larutan asam klorida menghasilkan gas karbon
dioksida dan air. Persamaan reaksi ionnya adalah .
A. Na2CO3(aq) + 2 HCl(aq) 2 NaCl(aq) + CO2(aq) + H2O(l)
B. 2 Na+(aq) + CO32- + 2 H+(aq) +2 Cl(aq) 2 Na+(aq) + 2 Cl(aq) + CO2(g) + H2O(l)
C. Na2CO3(aq) + 2 HCl(aq) 2 Na+(aq) + Cl2(aq) + CO2(aq)+ H2O(g)
D. CO32- (aq) + 2 H+(aq) CO2(g)+ H2O(l)
E. CO3- (aq) + H+(aq) CO2(g) + H2O(l)
13. Aluminium sulfat Al2(SO4)3 sebanyak 3,42 gram ditambah air hingga volume larutan 2 liter. Jika
diketahui Ar Al = 27; S = 32; dan O = 16, maka molaritas larutan yang terbentuk adalah .
A. 0,5 M
B. 0,1 M
C. 0,05 M
D. 0,01 M
E. 0,005 M
14. Data hasil percobaan titrasi larutan NaOH dengan larutan HCl sebagai berikut.

Percobaan Volume NaOH 0,15M Volume HCl 0,1M

1 10 mL 5mL

2 10 mL 12mL

3 10 mL 15mL

4 10 mL 20mL

5 10 mL 24mL

Titik netralisasi ditunjukkan pada percobaan .


A. 1
B. 2
C. 3
D. 4
E. 5
15. Diketahui reaksi:
H2PO4- (aq) + H2O(l) HPO42- (aq) + H3O+(aq)
Yang merupakan pasangan asam basa konjugasi adalah .
A. H2PO dan H2O
B. HPO2 dan H3O+
C. H2PO dan H3O+
D. HIO dan H2O
E. H2PO dan HPO2
16. Berikut ini yang bukan merupakan sifat larutan basa adalah .
A. rasa pahit
B. mengandung ion hidroksida
C. tidak dapat bereaksi dengan asam
D. mengubah lakmus merah menjadi biru
E. menghantarkan listrik
17. Asam-asam berikut yang merupakan asam terkuat adalah .
A. H3PO4
B. HClO4
C. H2SiO3
D. H2SO4
E. HAIO2
18. Kertas lakmus merah akan berubah warnanya menjadi biru jika diteteskan larutan .
A. asam sulfat
B. natrium klorida
C. barium hidroksida
D. asam cuka
E. asam iodida
19. Pada suatu percobaan diperoleh data sebagai berikut.

Larutan Lampu menyala Lakmus

Merah Biru

A + merah Biru

B - merah Biru

C + merah merah

D + Biru Biru

E - merah Biru

Berdasarkan data tersebut larutan yang bersifat asam adalah .


A. A
B. B
C. C
D. D
E. E
20. Larutan asam asetat 10 mL 0,1 M diencerkan dengan air sampai volume larutan menjadi 1.000
mL, maka perubahan pH larutan dari . (Ka asetat = 1,0 x 105)
A. 1 menjadi 2
B. 1 menjadi 3
C. 3 menjadi 4
D. 3 menjadi 5
E. 3 menjadi 6
B. Jawablah soal-soal di bawah ini dengan singkat dan tepat!
1. Berapa konsentrasi H+ dalam 500mL larutan HCl 0,1M?

2. Tentukan konsentrasi ion H+ yang terdapat dalam 250 mL larutan HCN 0,15 M jika harga Ka HCN
= 5 x 10-10

3. Jika 25 mL larutan BaCl2 0,1 M direaksikan dengan 25 mL larutan Na2SO40,25 M, berapakah


massa BaSO4 yang diendapkan?

4. 200 mL udara dialirkan ke dalam air kapur menghasilkan endapan CaCO 3sebanyak 0,05 gram,
menurut reaksi:
CO2(g) + Ca(OH)2(aq) CaCO3(s) + H2O(l)
Tentukan kadar CO2 di udara! (Ar C = 12; O = 16; Ca = 40; dan H = 1)
5. Berapa harga pH larutan CH3COOH 2 M jika harga kasam = 1,8 x 10-5

6. Suatu larutan basa mempunyai konsentrasi OH = 5 x 103 M, tentukan harga pOH dan pH.

7. Sebanyak 50 mL larutan HCl 0,1 M dicampurkan dengan 100 mL larutan HCl 0,5 M. Berapakah
pH larutan sebelum dan sesudah dicampurkan?

8. Jika 25 mL HCl 0,5 M dicampurkan dengan 50 mL NaOH 0,1M, bagaimanakah pH hasil


pencampuran?

9. Sebanyak 25 mL larutan HCl 0,1 M dititrasi dengan NaOH 0,1 M. Hitung pH larutan:

a. sebelum penambahan NaOH

b. setelah penambahan NaOH 25 mL

10. Derajat ionisasi asam cuka 0,1 M adalah 1%. Berapa [H +] dan Ka asam cuka tersebut?

Kunci Jawaban
A. 1. d; 3. e; 5. c; 7. b; 9. a; 11. d; 13. e; 15. e; 17.
b; 19. c
B. 4. Pembahasan:
Volume udara = 200 mL
Massa CaCO3 yang dihasilkan 0,05 gram
CO2(g) + Ca(OH)2(aq) CaCO3(s) + H2O(l)
Mol CaCO3 = 0,05/76 mol = 0,00066 mol = 6,6 x 104 mol
Mr CaCO3 = 12 + 16 + (3 x 16) = 28 + 48 = 76
Mol CO2 yang ada = Mol CaCO3 (dari koefisien reaksi)
mol CO2 = 6,6 x 104
Volume CO2 = (6,6 x 104 x 22,4) liter
= 1,48 x 102 liter
= (1,48 x 102 x 1.000) mL
= 14,8 mL
Kadar CO2 dalam udara: 14,8/200 x 100% = 7,4%

11.
ESSAY
12.
13.
1.Berapa mL larutan KOH 0,1 M harus dicampurkan dengan 100 mL larutan HBr 0,1 M agar
diperoleh larutan dengan pH = 12 + log 4?

2.Ke dalam 200 mL larutan H2SO4 yang mengandung pH = 2 log 2 dimasukkan larutan
NaOH 0,05 M. pH larutan campuran akan tepat sama dengan 7 pada saat volume larutan
campuran menjadi berapa mL?

3.Selesaikan reaksi penggaraman berikut!


a. Larutan barium hidroksida dengan asam iodida encer.
b. Gas sulfur dioksida dengan larutan natrium hidroksida.
c. Magnesium oksida padat dengan asam klorida encer.
14.
18. Satu mL larutan asam sulfat 0,1 M ditambah air sampai volume larutan menjadi 1 liter.
Tentukan pH larutan yang terjadi!

4. Berapa mL air murni harus ditambahkan pada 10 mL larutan NaOH 0,1 M agar dihasilkan
suatu larutan dengan pH = 11?

5. Sebanyak 100 mL NH4OH 0,1 M dicampur dengan 400 mL larutan NH4OH 0,2 M lain.
Hitung pH larutan campuran! (Kb = 5 107)

15.
6. Apabila 2,7 gram logam magnesium habis bereaksi dengan 100 mL larutan H2SO4, maka
akan dihasilkan gas hidrogen.
a. Tentukan konsentrasi H2SO4!
b. Berapa liter volume gas hidrogen yang dihasilkan, jika pada suhu dan tekanan tersebut
volume 3,2 gram CH4 adalah 10 liter?

7. Jelaskan pendapat Arrhenius tentang asam dan basa!

8. Hitunglah pH larutan berikut.


a. Larutan asam sulfat 0,005 M.
b. Larutan 4 gram natrium hidroksida dalam 10 liter air.

16.
9. Perhatikan reaksi berikut.
H2SO4 + H2O H3O+ + HSO4
Manakah yang merupakan pasangan asam-basa konjugasi?

10. Sebanyak 250 mL larutan H2SO4 0,1 M dapat dinetralkan oleh larutan KOH 0,3 M.
Berapa mL volume KOH yang diperlukan?
17.
11. Untuk menentukan kadar asam cuka perdagangan, diambil 10 mL larutan asam cuka,
kemudian diencerkan sampai volume 50 mL. Dari hasil pengenceran diambil 5 mL, kemudian
dititrasi dengan larutan NaOH 0,1 M, ternyata volumenya 20 mL. Jika diketahui massa jenis
asam cuka adalah 1,05 g mL1, hitunglah kadar asam cuka perdagangan tersebut!

12. Kalsium oksida sebanyak 11,2 gram dilarutkan ke dalam air. Larutan ini tepat dinetralkan
dengan 25 mL larutan HCl 0,8 M. Tentukan kemurnian kalsium oksida tersebut! (Ar Ca = 40,
O = 16, H = 1, dan Cl = 35,5).

13. Asam klorida yang mempunyai pH = 1 dicampur dengan 50 mL larutan kalsium


hidroksida yang mempunyai pH = 13. Ternyata pH campuran menjadi 12 + log 5. Berapa mL
asam klorida yang ditambahkan?

14. Hitunglah volume larutan KOH yang dibutuhkan untuk menetralkan secara sempurna
masing-masing larutan berikut.
a. 10 mL HCl 0,3 M
b. 10 mL H2SO4 0,2 M
c. 15 mL H3PO4 0,25 M
18.

15. Sebanyak 150 mL larutan NaOH 0,1 M direaksikan dengan 100 mL larutan H 2SO4 0,1 M.
a. Tuliskan persamaan reaksi setaranya.
b. Tentukan pereaksi pembatasnya.
c. Hitunglah pH larutan.

16. Larutan HCl 0,1 M sebanyak 50 mL dititrasi dengan larutan NaOH 0,1 M. Jika pH saat itu
adalah 3, berapa volume larutan NaOH tesebut?
19.
5. Sebanyak 500 mL larutan NH4OH 0,1 M mempunyai pH = 10. Tentukan persentase derajat
ionisasi basa tersebut!

17. Sebanyak 20 mL asam sulfat tepat habis bereaksi dengan 30 mL larutan KOH 0,1 M.
Tentukan molaritas asam sulfat tersebut!

20.
18. Hitunglah pH larutan berikut.
a. Larutan 500 mL amonia 0,1 M (Kb = 4 105).
b. Larutan 6 gram asam asetat dalam 200 mL air (Ka = 105)
c. Larutan 100 mL asam format ( = 0,1%)

19. Sebanyak 100 mL larutan asam format mempunyai pH = 4 dengan derajat ionisasi 0,005.
Tentukan harga Ka-nya!
21.
20. Hitunglah konsentrasi H+ dalam larutan asam berikut.
a. H2SO4 0,005 M
b. H2C2O4 0,004 M (Ka = 105)
c. HCN 0,1 M ( = 10%)

21. Hitunglah konsentrasi OH dalam larutan basa berikut:


a. Ba(OH)2 0,006 M
b. NH4OH 0,1 M (Kb = 105)
c. Al(OH)3 0,01 M ( = 20%)

Pengertian Asam Basa dan Teori Asam Basa


Soal 1
Basa adalah zat yang..menurut Arhenius.
A.Mengubah warna lakmus merah menjadi biru
B.Dengan penolpthalein warnanya menjadi merah
C.Menerima proton dari suatu asam
D.Menyebabkan luka bakar bila kena kulit
E.Dalam air melepaskan OH

Soal 2
Asam sulfat adalah salah satu asam yang sudah dikenal sejak lama. Menurut Arhenius,asam sulfat
mempunyai sifat asam karena..
A.Asam sulfat mengandung atom oksigen
B.Asam sulfat mengandung atom hidrogen
C.Asam sulfat dapat memberi proton kepada molekul air
D.Asam sulfat dapat menerima pasangan elektron
E.Asam sulfat dapat memperbesar konsentrasi ion H+ dalam air.

Soal 3
Pernyataan berikut merupakan contoh penggunaan konsep pH dalam lingkungan
A.Penentuan standar kualitas air kolam
B.Penentuan standar kualitas udara
C.Penentuan standar kualitas bensin
D.Pelapisan logam dengan logam lain
E.Penggunaan aki pada kendaraan bermotor

Soal 4
Perhatikan data berikut :

Larutan yang paling banyak mengandung ion OH- adalah .


A.1 dan 5
B.1 dan 2
C.3 dan 4
D.4 dan 5
E.2, 3 dan 4

Soal 4
Asam konjugasi dari ion monohidrogen posphat HPO42- adalah
A.H4PO4+
B.H3PO4
C.H2PO4
D.H2PO4
E.PO43-

Soal 5
Basa konjugasi dari NH3 adalah..
A.NH4OH
B.H2O
C.NH2
D.NH2+
E.OH

Soal 6
Dari reaksi : HCO3 + OH CO32- + H2O. Pasangan berikut yang disebut asam-basa Bronsted-
Lowry adalah.
A.HCO3 dan OH
B.HCO3 dan H2O
C.OH dan H2O
D.OH dan CO32-
E.HCO3,OH,dan CO32-

Soal 7
Pasangan asam-basa konjugasi dari reaksi :
HSO4(aq) + H2O(l) H3O+(aq) + SO42-(aq) adalah..
A.HSO4(aq) dan H2O(l)
B.H3O+(aq) dan SO42-(aq)
C.HSO4(aq) dan H3O+(aq)
D.H2O(l) dan SO42-(aq)
E.HSO4(aq) dan SO42-(aq)

Soal 8
Senyawa HClO4 dapat bersifat asam maupun basa. Reaksi yang menunjukkan bahwa HClO4 bersifat
basa adalah
A.HClO4 + NH2 ClO4 + NH3
B.HClO4 + NH3 ClO4 + NH4+
C.HClO4 + H2O ClO4 + H3O+
D.HClO4 + OH ClO4 + H2O
E.HClO4 + N2H5+ H2ClO4+ + N2H4

Soal 9
Senyawa atau ion dibawah ini termasuk asam lewis adalah
A.NH3
B.F
C.OH
D.BF3
E.H2O

Soal 10
Basa menurut G.N. Lewis adalah
A.Zat yang dapat menerima sepasang elektron.
B.Zat yang dapat memberikan sepasang elektron.
C.Zat yang dapat melepaskan ion OH didalam air
D.Zat yang dapat memberikan proton.
E.Zat yang dapat menerima proton.

Soal 11
CH3COOH + H2O H3O- + CH3COO-
Berdasarkan reaksi diatas yang merupakan basa konjugasi adalah .
A.CH3COOH dan CH3COO-
B.H2O dan H3O-
C.H3O- dan CH3COOH
D.CH3COO- dan H2O
E.CH3COO-
Soal 12
Menurut Asam Basa Bronsted Lowry reaksi yang menunjukkan H2O sebagai basa adalah .
A.H2O + H2SO4 H3O+ + HSO4-
B.H2O + CO22- HCO3- + OH-
C.H2O + CO2 H2C O3
D.H2O + NH3 NH4+ + OH-
E.H2O + HSO4- OH- + H2SO4

Soal 13
Asam konjugasi dari HPO42- adalah .
A.PO43-
B.H3O+
C.H3PO4
D.H2PO4-
E.P2O5

Soal 14
Berikut ini spesi yang bisa bertindak sebagai asam maupun basa menurut Bronsted-Lowry adalah .
A.H3O+ dan SO42-
B.H2O dan S2-
C.NH3 dan NH4+
D.NH3 dan HSO42-
E.NH4+ dan HSO42-

Soal 15
Perhatikan reaksi berikut ini
I. CO22- + H2O HCO3- + OH-
II.H2CO3 + H2O HCO3- + H3O+
Pernyataan yang benar tentang reaksi diatas adalah .
A.HCO3- berlaku sebagai asam pada reaksi I dan basa pada reaksi II
B.HCO3- berlaku sebagai basa pada reaksi I dan basa pada reaksi II
C.HCO3- berlaku sebagai asam pada reaksi I dan asam pada reaksi II
D.HCO3- berlaku sebagai basa pada reaksi I dan asam pada reaksi II
E.HCO3- merupakan asam yang lebih kuat dari pada H2CO3

Indikator Asam Basa dan Trayek pH


Soal 16
Suatu indikator memberi warna merah dengan larutan kapur sirih. Indikator ini akan berwarna merah
juga dalam .
A.Air jeruk
B. Air sabun
C.Larutan cuka
D.Larutan gula
E.Larutan garam dapur.

Soal 17
Siswa SMA Negeri I Karanganyar Kelas XI IPA mengukur pH air limbah industri pabrik- X dan
pabrik-Y dengan menggunakan beberapa indikator, didapatkan data sebagai berikut
Air limbah-X dan Y mempunyai nilai pH berturut-turut..
A.
B.
C.
D.
E.

Soal 18
Seorang siswa telah menentukan pH air hujan di suatu daerah industri dengan menggunakan
indikator berikut ini. Data mengenai indikator adalah sebagai berikut :
Indikator Trayek pH Perubahan Warna
metil Merah 2,9 4,0 merah-kuning
Penolpthalein 8,3 10,0 tak berwarna merah
bromo tymol Blue 6,0 7,6 kuning biru
brom kresol hijau 3,8 5,4 kuning biru
Jika ternyata harga pH = 5,7, maka pasangan indikator yang telah digunakan adalah .
A.Metil merah dengan brom kresol hijau
B.Brom kresol hijau dengan bromo tymol blue
C.Bromo tymol blue dengan penolptalein
D.Metil merah dengan penolptalein
E.Brom kresol hijau dengan penolptalein.

Soal 19
Perhatikan data berikut :

Larutan yang paling banyak mengandung ion OH- adalah .


A.1 dan 5
B.1 dan 2
C.3 dan 4
D.4 dan 5
E.2, 3 dan 4

Soal 20
Diketahui data trayek pH beberapa indicator :
Larutan Trayek pH Warna
Brom timol biru 6,0 7,6 Kuning - Biru
fenolftalein 8,2 10,0 Tak berwarna - Merah
Metal merah 4,8 6,0 Merah - kuning
Metil jingga 3,2 4,4 Merah - kuning
Jika suatu larutan denagn metil jingga menunjukkan warna kuning, dengan metal merah berwarna
kuning, dengan fenolftalein tak berwarna dan dengan brom timol biru berwarna biru Maka dapat
dipastikan larutan tersebut mempunyai pH .
A.5
B.6
C.7
D.8
E. 9

Soal 21
Jenis indikator asam basa yang tepat digunakan pada titrasi larutan HCl oleh larutan NaOH adalah..
A.Methyl Red
B.Methyl Orange
C.Bromo Tymol Blue
D.Penolpthalein
E.Curcumin.

Menghitung pH Larutan Asam dan Basa


Soal 22
Pada suhu 500C dan nilai Kw=10-12, pH larutan 0,01M KOH adalah
A.1 + log 5
B.2
C.10
D.12
E.14

Soal 23
Besarnya pH larutan HCl yang konsentrasinya 1 x 10-9 M adalah
A.10,0
B.9,0
C.8,0
D.7,0
E.6,0

Soal 24
Berapa pH larutan yang dibuat dari 0,001 mol KOH dalam 10 liter air?
A.10
B.12
C.11
D.7
E.4

Soal 25
Suatu obat baru yang diperoleh dari biji tanaman ternyata berupa basa organik yang lemah. Bila
0,010 M larutan obat tersebut dalam air mempunyai pH = 10, maka Kb obat tersebut adalah.
A.10-2
B.10-3
C.10-4
D.10-5
E. 10-6
Soal 26
Jika tetapan suatu asam HA adalah 10-5, pH larutan HA 0,1M adalah.
A.5
B.4
C.3
D.2
E.1

Soal 27
Asam HA 0,1M jika ditetesi indikator universal akan memberikan warna yang sama jika HCl0,001
M ditetesi dengan indikator yang sama, maka harga Ka asam HA tersebut adalah.
A. 1 x 10-5
B. 1 x 10-6
C. 2 x 10-6
D. 4 x 10-7
E. 2 x 10-6
Soal 28
Jika larutan P mempunyai pH=5 dan larutan Q mempunyai pH=6, konsentrasi ion hidrogen dalam
larutan P dan larutan Q berbanding sebagai..
A. 1 : 0,1
B. 1 : 2
C. 1 : 10
D. 5 : 6
E. Log 5 : log 6

Soal 29
Jika larutan A memiliki ph 9 dan larutan B memiliki ph 11 maka perbandingan konsentrasi ion oH-
dalam larutan A dan B adalah .
A. 1 : 1
B. 1: 10
C. 1 : 100
D. 10 : 1
E. 100 : 1

Soal 30
4,9 gram H2SO4 dilarutkan dalam air hingga volume 2 liter, maka larutan tersebut akan mempunyai
pH .
A. 4
B. 4 log 5
C. 4 log 2,5
D. 5 log 4
E. 10 + log 5

Soal 31
200 ml larutan NaOH 0,4 M diencerkan dengan penambahan air hingga volume 500 ml.. maka pH
larutan akan berubah dari .
A. 1 log 4 menjadi 2 log 1,6
B. 4 log 1 menjadi 1,6 log 2
C. 1 3 log 4 menjadi 12 log 1,6
D. 13 menjadi 12 log 1,6
E. 13 + log 4 menjadi 2 + log 1,6

Soal 32
Suatu asam lemah HA memiliki tetapan dissosiasi 10-6. pH asam tersebut 4 maka konsentrasi asam
HA tersebut adalah .
A. 0,001M
B. 0,01M
C. 0,1M
D. 1M
E. 2M

Soal 33
100 ml Larutan NH3 0,1 M mempunyai pH = 11, maka larutan tersebut mempunyai tetapan dissosiasi
sebesar .
A. 10-7
B. 10-6
C. 10-5
D. 10-4
E. 10-3

Soal 34
Suatu basa lemah LOH, memiliki pH = 9, jika konsentrasi basa tersebut 0,01 M Maka derajad
dissosiasi basa tersebut adalah .
A. 0.0001
B. 0.001
C. 0,01
D. 0,1
E. 1

Soal 35
Suatu basa lemah BOH 0,01 M terdissosiasi 1% maka harga pH larutan basa lemah tersebut adalah
.
A. 4
B. 5
C. 7
D. 10
E. 12

Soal 36
Suatu asam lemah memiliki pH yang sama dengan H2SO4 5 x 10-5 M. Jika Ka dari asam lemah
tersebut 1 x 10-5 Maka konsentrasi asam lemah tersebut adalah .
A. 0,0001M
B. 0,001M
C. 0,01M
D. 0,1M
E. 1M

Soal 37
200 ml larutan H2SO4 memiliki pH = 2 Maka jumlah gram NaOH padat (Mr=40) yang harus
ditambahkan supaya pH menjadi 3 (perubahan volume akibat penambahan NaOH diabaikan) adalah
.
A. 1,8x10-4 gram
B. 9 x 10-4 gram
C. 1,8 x 10-3 gram
D. 7,2 x 10-3 gram
E. 9 x 10-3 gram

Soal 38
100 ml larutan HCl 0,2 M ditambah denagn 300 ml larutan KOH 0,1 M. Maka pH larutan yang
dihasilkan adalah .
A. 2 log 2
B. 4 log 2
C. 12 log 2
D. 10 + log 2
E. 12 + log 2

Soal 39
Volume air yang harus di tambahkan ke dalam 100 ml larutan H2SO4 yang mempunyai pH 1 supaya
menjadi ber pH 3 adalah .
A. 1 liter
B. 5 liter
C. 9 liter
D. 9,9 liter
E. 10 liter

Soal 40
100 ml larutan NaOH 0,2 M direaksikan dengan 100 ml larutan H2SO4 0,1 M , Maka pH larutan yang
terbentuk adalah .
A. 1
B. 3
C. 5
D. 7
E. 9

Soal 42
200 ml larutan Ba(OH)2 yang ber pH = 12 direaksikan dengan 800 ml larutan HCl yang ber pH 3
menghasilkan larutan yang ber pH .
A. 6 log 2
B. 6
C. 8 log 2
D. 6 + log 2
E. 8 + log 2

Soal 42
Perhatikan tabel Ka dari beberapa asam berikut:
No Nama Asam Ka
1 HA 6,2 x 10-8
2 HB 7,5 x 10-2
3 HC 1,2 x 10-2
4 HD 1,8 x 10-12
5 HE 1,8 x 10-5
6 HG 7 x 10-4
7 HK 6,7 x 10-5
8 HL 9,6 x 10-7
Berdasarkan tabel di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa kekuatan asam adalah..
A. HL > HE > HB
B. HB < HE < HD
C. HL < HK < HC
D. HA > HG > HC
E. HB < HL < HD

Soal 43
Larutan zat dibawah ini yang pH-nya paling besar adalah
A. 0,01M HCl
B. 0,01M H2SO4
C. 0,01M CH3COOH ( Ka = 10-5)
D. 0,01M HNO3
E. 0,01M NH3 (Kb= 10-6)

Soal 44
Larutan berikut yang memiliki pH terkecil adalah .(Ka = Kb = 10-5)
A. 20 ml larutan HCl 0,4M
B. 40 ml larutan NH4OH 0,4M
C. 20 ml larutan H2SO4 0,4M
D. 30 ml larutan CH3COOH 0,4M
E. 10 ml larutan KOH 0,4M

Soal 45
Dari faktor berikut :
i. Ka
ii. pH
iii. Kb
iv. Kw
Faktor yang menyebabkan kekuatan asam makin besar dengan bertambahnya..
A. i dan ii
B. i dan iii
C. ii dan iii
D. ii dan iv
E. iii dan iv

Soal 46
Tabel berikut memperlihatkan hubungan konsentrasi molar asam HA, asam HB,dan asam H2C
dengan pH masing-masing zat.
Molaritas pH HA pH HB pH H2C
0,01M 2,0 3,5 5,0
0,001M 3,0 4,0 5,5
0,0001M 4,0 4,5 6
Pernyataan berikut yang sesuai dengan data di atas adalah..
A. Urutan kekuatan asam H2C > HB > HA
B. H2C lebih kuat dari HA karena dapat melepas 2 mol H+ tiap molnya
C. Ka H2C > Ka HB
D. Untuk konsentrasi yang sama, semakin kecil pH maka makin kuat asamnya.
E. Dapat dipastikan harga pKa dari asam HA adalah 1.

Soal 47
Asam HX 0,1 M mengalatni ionisasi 1%, harga tetapan ionisasi HX adalah .
A. 2 x 10-5 M
B. 1 x 10-5 M
C. 1 x 10-4 M
D. 1 x 10-2 M
E. 2 x 10-6 M

Soal 48
Asam lemah HA 0,1M mengurai dalam air sebanyak 2%. Tetapan ionisasi asam lemah tersebut
adalah
A. 2 x 10-3
B. 4 x 10-3
C. 2 x 10-4
D. 4 x 10-4
E. 4 x 10-5

Soal 49
Larutan CH3COOH 0,1M yang terionisasi dengan derajat ionisasi 0,01 mempunyai pH sebesar.
A. 1
B. 2
C. 3
D. 4
E. 5

Soal 50
Suatu larutan yang bersifat asam mempunyai konsentrasi ion H+ adalah 0,02 M. Jika tetapan ionisasi
asam adalah 10-6, maka asam tersebut terionisasi sebanyak..
A. 5%
B. 4%
C. 3%
D. 2%
E. 1%

Soal 51
Untuk menetralkan 20 ml asam sulfat, diperlukan 20 ml NaOH 0,1M. Molaritas asam sulfat adalah..
A. 1,00 M
B. 0,50 M
C. 0,20 M
D. 0,15 M
E. 0,05 M

Soal 52
Larutan 40 ml HCl 0,1M dicampur dengan 60 ml larutan NaOH 0,05M. Untuk menetralkan campuran
ini dibutuhkan larutan Ca(OH)2 0,05M sebanyak.
A. 2 ml
B. 5 ml
C. 10 ml
D. 15 ml
E. 20 ml

Soal 53
Sebanyak 20 ml larutan HCl dinetralkan dengan larutan NaOH 0,1M dan sebagai indikator digunakan
penolptalein, ternyata perubahan indikator terjadi sesudah penambahan NaOH sebanyak 25 ml, maka
kadar HCl dalam larutan adalah..
A. 0,06 M
B. 0,08 M
C. 0,10 M
D. 0,12 M
E. 0,15 M

Soal 54
Sebanyak 0,4 gram NaOH ( Ar Na=23, O=16,H=1) dilarutkan kedalam air, larutan yang terjadi akan
dapat menetralkan larutan HCl 0,1M sebanyak.
A. 10 ml
B. 20 ml
C. 50 ml
D. 100 ml
E. 110 ml
Soal 55
Perhatikan hasil titrasi larutan NaOH 0,1 M dengan larutan HCl 0,15 M berikut :

Netralisasi terjadi pada nomor .


A. 1
B. 2
C. 3
D. 4
E. 5

Soal 56
Data hasil titrasi antara larutan H2SO4 dengan larutan KOH 0,2M sebagai berikut :
Percobaan Vol.H2SO4 yang dititrasi Vol. KOH yg digunakan
1 30 ml 15 ml
2 30 ml 17 ml
3 30 ml 13 ml
Berdasarkan data tersebut, konsentrasi larutan H2SO4 adalah
A. 0,05 M
B. 0,10 M
C. 0,15 M
D. 0,20 M
E. 0,25 M

Soal 57
Titrasi larutan HCl x M dengan larutan NaOH 0,1M. Siswa mengambil 10 ml larutan HCl x M
dimasukkan erlenmeyer ditetesi 3 tetes indikator pp, dititrasi dengan NaOH 0,1M, pada saat terjadi
perubahan warna menjadi merah muda, titik awal dan titik akhir ditulis pada data pengamatan sebagai
berikut :
Percobaan titik awal titik akhir Vol. HCl
1 0 12 10 ml
2 12 21 10 ml
3 21 30 10 ml
Berdasarkan data tersebut besarnya nilai x adalah
A. 0,5
B. 0,4
C. 0,3
D. 0,2
E. 0,1

Green Education through Eco Chemistry


"Green Education" bertujuan untuk melancarkan peningkatan kualitas pendidikan bangsa melalui
penerapan "Eco Chemistry", yaitu pembelajaran yang dilakukan dengan memanfaatkan segala sesuatu
yang alami, ramah lingkungan, sehat, praktis dan ekonomis. Pembelajaran ini memerlukan motivasi
diri, internal maupun eksternal dan kepedulian terhadap lingkungan hidup.

Ide ini muncul sejak dicanangkannya tahun 2011 sebagai Tahun Internasional Kimia yang bertepatan
dengan peringatan 100 tahun Marie Curie menerima hadiah nobel sebagai ilmuwan kimia wanita
pertama. Sedang pemikiran dasar terungkapnya ide ini disebabkan oleh masalah dunia yang sangat
memerlukan perhatian, yaitu "Green House Effect" dan "Global Warming." Tindakan ini merupakan
salah satu wujud partisipasi aktif penulis terhadap pelaksanaan program wajib belajar 12 tahun dan
"Surabaya Eco School."

Penulis mengajak pembaca untuk menerapkan "Green Education" melalui "Eco Chemistry" dalam
kehidupan sehari-hari. "Green Education" berlangsung seumur hidup (Long life Education), sejak
janin dalam kandungan ibu hingga akan masuk ke liang kubur. Marilah dengan niat dan tekad yang
kuat kita tingkatkan terus pendidikan diantara kita, terutama anak bangsa sebagai generasi penerus.
Pendidikan ini dapat berlangsung Dimana saja dan Kapan saja.

Contoh penerapan "Eco Chemistry" dalam pembelajaran di SMA Negeri 16 Surabaya secara bertahap
penulis terbitkan dalam bentuk artikel. Pembelajaran "Eco Chemistry" yang dimulai di sekolah, terus
dilanjutkan secara bertahap ke masyarakat. Diharapkan melalui terobosan baru ini, yaitu penerapan
"Eco Chemistry", masyarakat memahami dan menyadari bahwa kimia sangat berperan dalam
kehidupan dan masa depan bangsa. Hal ini sesuai dengan slogan "International Year of Chemistry
2011" (IYC 2011), yaitu Chemistry: Our Life and Our Future" yang telah ditetapkan oleh PBB
melalui UNESCO. Insya Allah tujuan pendidikan ini dapat tercapai secara optimal.

Web Blog Sejuta Guru Indonesia


Para Pengunjung yang saya cintai,
Ini adalah Blog lamaku yang hingga saat ini digunakan oleh banyak guru, siswa, dan pihak lain
yang memerlukan.

Saya juga memiliki Blog Baru lagi yang isinya mulai banyak dan artikel-artikelnya banyak
yang berasal dari pertanyaan pengunjung dan permintaan artikel khusus.

Saya akan berupaya untuk mempublish artikel-artikel baru di kedua Blog ini, termasuk blog-
blog saya yang lain. Insya Allah tiap hari saya tetap dapat meluangkan waktu untuk menulis
artikel, baik tentang kimia, pendidikan seumur hidup, Eco School, kesehatan, dan artikel
lainnya.

Semoga kebiasaan menulis ini tak pudar oleh apapun, walau memasuki usia senja. Berbuat
yang terbaik untuk anak bangsa begitu indah, marilah bersama cerdaskan bangsa.

Terima kasih

Silakan Berkunjung di http://etnarufiati.guru-indonesia.net

Friday, 31 July 2009


SOAL URAIAN REAKSI REDOKS DAN SEL ELEKTROKIMIA
SOAL URAIAN
REAKSI REDOKS DAN SEL ELEKTROKIMIA

1.Setarakan reaksi redoks di bawah ini :


A.BrO3- + N2H4 --> NO3- + Br
B.H2SO4 + HI --> H2S + I2 + H2O
C.KIO3 + KI + HNO3 --> KNO3 + I2 + H2O
D.C2H6O + Cr2O72- --> C2H4O + Cr3+
E.AI + KOH + As2O3 --> KAIO2 + AsH2 + H2O
2.Jika diketahui sepasang potensial reduksi standar :
A.Ag+ + e --> Ag Eo = + 0,80 V
Zn2+ + 2e --> Zn Eo = - 0,76 volt
B.Ag+ + e --> Ag Eo = + 0,80 V
Au3+ + 3e --> Au Eo = + 1,50 volt
C.Al3+ + 3e --> Al Eo = - 1,66 V
Zn2+ + 2e --> Zn Eo = - 0,76 volt
Tulislah reaksi sel madding-masing pasangan sehingga spontan, dan hitung potensial selnya !
3.Diketahui potensial reduksi beberapa logam sebagai berikut :
Mg2+ + 2e --> Mg Eo = - 2,37 V
Cu2+ + 2e --> Cu Eo = + 0,34 V
Mo3+ + 3e --> Mo Eo = - 0,20 V
Ag+ + e --> Ag Eo = + 0,80 V
Al3+ + 3e --> A Eo = - 1,66 V
Tentukan potensial reaksi dan tentukan manakah yang bertindak sebagai elektrode positif dan
electrode negatif dari reaksi di bawah ini :
A.Mg + Al3+ --> Mg2+ + Al
B.Mo + Cu2+ --> Mo3+ + Cu
C.Mo + Ag+ --> Mo3+ + Ag
D.Al + Ag+ --> Al3+ + Ag
E.Al + Mo3+ --> Al3+ + Mo
4.Dari data potensial reduksi standar Soal nomor 103, manakah reaksi di bawah ini tidak
berlangsung ?
A.Cu2+ + Mg --> Cu + Mg2+
B.Mo3+ + Cu --> Mo + Cu2+
C.Ag+ + Mg --> Ag + Mg2+
D.Cu2+ + Al --> Cu + Al2+
E.Al3+ + Mo --> Al + Mo3+
5.Dari data potensial reduksi logam-logam Soal nomor 3 :
A.manakah logam yang paling mudah dioksidasi ?
B.manakah logam yang dapat bereaksi dengan asam ?
C.manakah logam yang paling sukar berkarat?
6.Tulislah reaksi anode, reaksi katode, dan reaksi sel dari sel-sel di bawah ini :
A.Cu(s) / Cu2+ (aq) // Mg2+ (aq) / Mg (s)
B.Co(s) / Co2+ (aq) // Ag+ (aq) / Ag (s)
C.Al(s) / Al3+ (aq) // Ni2+ (aq) / Ni (s)
7.Diketahui :
Na / Na+ // Hg2+ / Hg Eo = + 3,36 V
Pb / Pb2+ // Hg2+ / Hg Eo = + 0,78 V
Na / Na+ // Ni2+ / Ni Eo = + 2,46 V
Hitunglah potensial sel :
Ni / Ni2+ // Pb2+ / Pb
8.Apakah yang dimaksud dengan sel volta ?
9.Apakah perbedaan baterai dengan accu ?
10.Tulislah reaksi sel di katode dan anode :
A.baterai
B.pemakaian accu
C.pengisisian accu
11.Terangkan peristiwa korosi yang terjadi pada besi.
12.Jelaskan faktor-faktor yang mempercepat terjadinya korosi ?
13.Terangkan cara pencegahan korosi !
14.Tuliskan reaksi elektrolisis dari larutan-larutan berikut :
A.larutan K2SO4 dengan electrode karbon
B.larutan Cu(NO3)2 dengan electrode platina
C.larutan CaCl2 menggunakan electrode besi
D.larutan PbSO4 dengan katode karbon dan anode nikel
E.larutan HNO3 dengan elektrode perak
15.Tuliskan reaksi elektrolisis dari leburan NaCl dengan electrode dengan electrode Pt, dan ruang
bersekat pori !
16.Diketahui reaksi :
KMnO4 + H2C2O4 + H2SO4 --> K2SO4 + MnSO4 + CO2 + H2O
Hitung jumlah mol electron yang diperlukan untuk mengubah 1 mol KMnO4.
17.Hitunglah masa logam nikel yang mengendap di katode, jika elektrolisis larutan NiSO4
menggunakan arus 5 Faraday.
18.Hitung volum gas (STP) yang terjadi di masing-masing electrode, jika magnesium sulfat
dielektrolisis dengan arus listrik 3,86 ampere selama 5 menit.
19.Satu liter larutan kalium iodida dielektrolisis sampai pH = 13. Tentukan :
A.berapa faraday arus listrik yang digunakan ?
B.berapa gram iodine yang terbentuk di anode (Ar I = 127) ?
C.berapa liter gas yang dihasilkan di katode (STP) ?
20.Arus 5 faraday dialirkan melalui lima buah larutan berturut-turut mengandung ion zink, ion besi
(II), ion perak, ion emas, dan ion tembaga (II) yang tersusun secara seri. Berapa gram logam yang
diendapkan pada masing-masing larutan jika Ar logam Fe = 56 ; Cu = 64 ; Zn = 65 ; Ag = 108 ; dan
Au = 198 ?
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 19:21 1 comment: Link ke posting ini
Label: Redoks dan Elektrokimia, Soal Uraian
SOAL SEL ELEKTROLISIS Bagian II
SOAL PILIHAN GANDA
SOAL SEL ELEKTROLISIS : HUKUM FARADAY

11.Pada elektrolisis larutan tembaga (II) sulfat terjadi reaksi Cu2+(aq) + 2e --> Cu(s), massa Cu yang
terbentuk 6,35 gram ; Ar Cu = 63,5 ; 1 F = 96500 C. Dari data tersebut, maka :
1.reaksi tersebut terjadi pad katode
2.listrik yang diperlukan 0,2 F
3.muatan listrik yang melalui larutan 19300 C
4.elektron yang digunakan sebanyak 1,2 x 1023
Jawaban yang benar adalah .
A.1 dan 3 D. 1, 2 dan 3
B.1 dan 4 E. 1, 2, 3 dan 4
C.2 dan 4
12.Dari sejumlah arus listrik dapat mengendapkan 21,4 gram perak dari larutan perak nitrat (AgNO3)
dan mengendapkan 10,4 gram logam L dari larutan L(SO4)2. Jika Ar perak adalah 108, maka Ar
logam L adalah .
A.112 D. 208
B.118 E. 210
C.201
13.Dalam suatu proses elektrolisis, arus listrik 1930 C dilewatkan dalam leburan suatu zat elektrolit
dan mengendapkan 1,5 gram unsur X pada katode. Jika Ar X = 150, 1F = 96500 C, maka ion X dapat
ditulis .
A.X + D. X 2-
B.X - E. X 3+
C.X 2+
14.Jumlah faraday yang diperlukan untuk dapat mereduksi satu mol ion klorat, CIO3- menjadi Cl2,
dalam larutan asam adalah .
A.1 D. 5
B.2 E. 10
C.3
15.Arus listrik 9,65 ampere dialirkan selama 200 detik untuk mengerndapkan semua tembaga dari 200
mL larutan CuSO4 . Kemolaran larutan CuSO4 adalah .
A.0,2 M D. 0,02 M
B.0,1 M E. 0,01 M
C.0,05 M
16.Massa perak yang diendapkan di katode dalam elektrolisis larutan perak nitrat dengan arus sebesar
2 ampere selama 10 menit adalah .
(1 F = 96500 C ; Ar Ag = 108).
A.(96500 x 20) gram
B.(96500 x 108 x 20) gram
C.(96500 x 108 x 200) gram
D.[(108 / 96500) x 20] gram
E.[(108 / 96500) x 1200] gram
17.Unsur fluor dapat diperoleh dengan cara elektrolisis KHF2, sesuai dengan persaman reaksi : HF2
--> HF + F2 + e. Waktu yang diperlukan untuk memperoleh 15 liter F2(STP) dengan arus 20
ampere adalah .(1 F = 96500)
A.1,29 jam D. 6,46 jam
B.1,80 jam E. 13,40 jam
C.3,60 jam
18.Sebanyak 3 liter larutan tembaga sulfat 1 M. dielektrolisis sampai pH = 1. Jumlah tembaga (Cu =
64) yang diendapkan adalah .
A.0,48 gram D. 3,84 gram
B.0,96 gram E. 5,12 gram
C.1,92 gram
19.Sebanyak 1 liter larutan NaCl dielektrolisis dengan listrik 965 C/ mol. pH larutan menjadi .
A.2 D. 10
B.4 E. 12
C.7
20.Untuk mengendapkan semua tembga dari 200 mL larutan tembaga sulfat. CuSO4 1 M dengan arus
10 ampere diperlukan waktu ..
A.965 detik D. 5790 detik
B.1930 detik E. 9650 detik
C.3860 detik
21.Untuk menetralkan larutan yang terbentuk di katode pada elektrolisis Na2SO4 diperlukan 50 mL
larutan HCl 0,2 M. Jumlah muatan listrik yang digunakan adalah ..
A.5 x 10-4 F D. 5 x 10-2 F
B.1 x 10-2 F E. 1 x 10-1 F
C.2 x 10-2 F
22.pada elektrolisis larutan LSO4 terbentuk 0,28 gram logam L di katode. Larutan hasil elektrolisis
dapat dinetralkan oleh 50 mL larutan NaOH 0,2 M. Atom relatif (Ar) logam L adalah .
A.28 D. 70
B.42 E. 84
C.56
23.Larutan kalium iodida dielektrolisis dengan arus listrik 1 faraday selama 30 detik. Pernyataan di
bawah ini yang benar adalah .
A.terbentuk 39 gram kalium (K = 39)
B.terbentuk 22,4 liter hydrogen (STP)
C.terbentuk 1 molar iodin
D.terbentuk 5,6 liter oksigen (STP)
E.terbentuk larutan dengan pH > 7
24.Pada elektrolisis larutan CuSo4 yang menggunakan electrode platina terbentuk endapan Cu =
3,175 gram di katode. Volum gas yang terjadi di anode, jika diukur pada keadaan 5 dm3 gas N2
bermasa 7 gram adalah .
A.0,5 dm3 D. 1,12 dm3
B.0,56 dm3 E. 2,00 dm3
C.1,00 dm3
25.Arus listrik yang sama dialirkan melalui larutan CuCl2 dan larutan CrCl3(Cu = 63,5 ; Cr = 52).
Jika 0,635 gram Cu mengendap, maka Cr yang mengendap . A.0,17 gram D. 1,12 gram
B.0,35 gram E. 2,00 gram
C.0,42 gram
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 19:10 1 comment: Link ke posting ini
Label: Soal Pilihan Ganda, Soal Sel Elektrolisis
SOAL SEL ELEKTROLISIS Bagian I
SOAL PILIHAN GANDA
SEL ELEKTROLISIS I

1.Pada elektrolisis larutan KI dengan electrode Pt, di ruang katode terjadi peristiwa reduksi yang
reaksinya dapat ditulis .
A.K+(aq) + e --> K(s)
B.K(s) K+(aq) + e
C.2H2O(l) + 2e --> 2OH (aq) + H2(g)
D.2H2O(l) --> 4H+ (aq) + O2(g) + 4e
E.2I- (aq) --> I2(g) + 2e
2.Hasil elektrolisis larutan magnesium iodida adalah .
A.Mg dan I2 D. H2 dan I2
B.Mg dan O2 E. H2 dan O2
C.Mg+ dan 2I-
3.Gas-gas di bawah ini yang pembuatannya harus dari leburan garam yang bersangkutan adalah .
A.F2 D. I2
B.Cl2 E. H2
C.Br2
4.Hasil-hasil yang dipero;leh dalam elektrolisis larutan KNO3 adalah .
A.kalium di ruang katode, NO2 di ruang anode
B.kalium di ruang katode, gas oksigen di ruang anode
C.kalium di ruang katode, gas hidrogen di ruang anode
D.gas hydrogen di ruang katode, gas oksigen di ruang anode
E.gas hydrogen dan gas oksigen di ruang katode, kalium di ruang anode
5.Pada penyepuhan logam, hal di bawah ini yang benar adalah .
A.logam yang akan disepuh diletakkan di anode
B.logam yang akan disepuh diletakkan di katode
C.meletakkan logam di anode yang lebih mulia
D.meletakkan logam di katode yang memiliki Eo lebih rendah
E.tidak perlu menggunakan arus listrik
6.Terdapat lima zat yang akan dielektrolisis :
1.NH3(l) 4. HCl(aq)
2.Na2SO4(aq) 5. KHF2(l)
3.NaH(l)
Dari kelima zat tersebut yang hasil elektrolisisnya gas hydrogen adalah .
A.1 D. 4
B.2 E. 5
C.3
7.Di daerah industri, udara dapat mengandung gas-gas SO2, CO2, NO2, O2, N2, CO, dan H2O.
Pasangan gas yang dapat menyebabkan korosi adalah .
A.O2 dan N2 D. SO2 dan NO2
B.CO dan N2 E. CO dan H2O
C.CO dan CO2
8.Pada penyepuhan perak dengan emas, logam yang dipakai sebagai katode adalah .
A.perak D. platina
B.emas E. karbon
C.tembaga
9.Pada elektrolisis larutan CuSO4 seperti terlihat pada gambar di bawah ini :
Reaksi yang berlangsung pada electrode X adalah .
A.Cu(s) --> Cu2+(aq) + 2e
B.2H+(aq) + 2e --> H2(g)
C.2H2O(l) --> 4H+(aq) + 4e + O2(g)
D.Cu2+(aq) + 2e --> Cu(s)
E.2SO42-(aq) + 2H2O(l) -->2H2SO4 + 4e + O2(g)
10.Logam berikut dapat dibuat hanya dari elektrolisis leburan garamnya adalah .
A.perak D. kromium
B.tembaga E. nikel
C.natrium
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 19:00 1 comment: Link ke posting ini
Label: Soal Pilihan Ganda, Soal Sel Elektrolisis
SOAL SEL VOLTA Bagian II
SOAL PILIHAN GANDA
SOAL SEL VOLTA II

26.Reaksi di bawah ini berlangsung spontan, kecuali .


A.Cu(s) + Zn2+(aq) Cu2+(aq) + Zn(s)
B.Zn(s) + Cd2+(aq) Zn2+(aq) + Cd(s)
C.Cd(s) + Cu2+(aq) Cd2+(aq) + Cu(s)
D.Cd(s) + 2Ag2+(aq) Cd2+(aq) + 2Ag(s)
E.Zn(s) + 2Ag2+(aq) Zn2+(aq) + 2Ag(s)
27.Logam-logam berikut dapat bereaksi dengan asam klorida, kecuali .
A.magnesium D. aluminium
B.kadmium E. tembaga
C.besi
28.Diketahui potensial reduksi beberapa logam :
Cr3+(aq) + 3e Cr(s) Eo = -0,71 V
Os2+(aq) + 2e Cr(s) Eo = +0,90 V
W2+(aq) + 2e W(s) Eo = -0,12 V
Al3+(aq) + 3e Al(s) Eo = -1,66 V
Urutan logam tersebut dalam deret volta adalah .
A.Cr Os W Al D. Os W Cr Al
B.Al W Os Cr E. W Cr Al Os
C.Al Cr W Os
29.Dari potensial reduksi beberapa logam :
Ca2+(aq) + 2e Ca(s) Eo = -2,87 V
K+(aq) + e K(s) Eo = -2,92 V
Zn2+(aq) + 2e Zn(s) Eo = -0,76 V
Sn2+(aq) + 2e Sn(s) Eo = -0,14 V
Dari data diatas, diagram di bawah ini yang dapat menghasilkan Esel positif adalah .
A.Ca2+(aq) / Ca(s) // Zn(s) / Zn2+(aq)
B.K(s) / K+(aq) // Zn2+(aq) / Zn(s)
C.Zn2+(aq) / Zn(s) // Sn(s) / Sn2+(aq)
D.Ca2+(aq) / Ca(s) // Sn(s) / Sn2+(aq)
E.K+(aq) / K(s) // Sn(s) / Sn2+(aq)
30.Jika tembaga dan zink dicelupkan dalam asam klorida, maka .
A.tembaga larut dan menghasilkan gas hydrogen
B.zink larut dalam asam, menghasilkan gas hydrogen
C.tembaga dan zink larut dalam asam
D.tembaga dan zink tidak larut dalam asam
E.zink larut kemudian mengendap lagi
31.Logam-logam X, Y,dan Z masing-masing memiliki Eo = -0,5 volt ; +0,8 volt ; dan 1,2 volt.
Pernyataan yang benar adalah ..
A.X dapat mereduksi Z, tetapi tidak dapat mereduksi Y
B.Y dapat mereduksi Z, tetapi tidak dapat mereduksi X
C.Z dapat mereduksi X, tetapi tidak dapat mereduksi Y
D.X dapat mereduksi Y dan Z
E.Z dapat mereduksi X dan Y
32.Diketahui potensial reduksi beberapa logam :
1.Ga3+(aq) + 3e Ga(s) Eo = -0,55 V
2.Ir2+(aq) + 2e Ir(s) Eo = +1,00 V
3.La3+(aq) + 3e La(s) Eo = -2,52 V
4.Sn2+(aq) + 2e Sn(s) Eo = -0,14 V
5.Bi3+(aq) + 3e Bi(s) Eo = +0,25 V
Susunan logam di atas dalam deret volta adalah .
A.3 1 4 5 2 D. 2 5 4 1 3
B.3 3 1 5 4 E. 3 5 4 1 3
C.4 1 3 5 2
33.Diketahui beberapa potensial reduksi dari logam :
Cu2+(aq) + 2e Cu(s) Eo = +0,34 V
Fe3+(aq) + e Fe2+(aq) Eo = -2,87 V
Pb2+(aq) + 2e Pb(s) Eo = -0,33 V
Cu2+(aq) + e Cu+(aq) Eo = +0,34 V
Dari table diatas, reaksi di bawah ini yang tidak berlangsung adalah .
A.Fe3+(aq) + Pb(s) Fe2+(aq) + Pb2+(aq)
B.Cu2+(aq) + Pb(s) Cu(s) + Pb2+(aq)
C.Pb2+(aq) + Cu(s) Pb(s) + Cu2+(aq)
D.Fe3+(aq) + Cu(s) Fe2+(aq) + Cu2+(aq)
E.Fe3+(aq) + Cu+(aq) Fe2+(aq) + Cu2+(aq)
34.Logam X dapat mendesak logam Y dari larutannya. Logam Z dapat mendesak logam Y dari
laritannya, sedangkan logam Z tidak dapat mendesak logam X dari larutannya. Urutan potensial
reduksi yang makin negatif adalah .
A.X Y Z D. Z X Y
B.Y Z X E. Z Y X
C.X Z Y
35.Logam L, M dan P menunjukkan reaksi sebagai berikut :
P(s) + L2+(aq) tidak terjadi apa-apa
M(s) + 2P2+(aq) M2+(aq) + 2P(s)
L(s) + M2+(aq) L2+(aq) + M(s)
Urutan ke tiga logam itu yang sesuai dengan potensial reduksi yang semakin meningkat adalah .
A.P M L D. M P L
B.L M P E. P L M
C.L P M
36.Di antara sel kering di bawah ini yang disebut sel primer adalah .
A.baterai
B.baterai nikel-kadmium
C.akumulator
D.baterai alkali
E.baterai perak oksida
37.Diketahui suatu reaksi setengah sel :
Anode : Zn(s) Zn2+(aq) + 2e
Katode: 2MnO2(s) + H2O(l) + 2e Mn2O3(s) + 2OH(aq)
Reaksi sel tersebut terjadi pada .
A.baterai
B.baterai nikel-kadmium
C.akumulator
D.baterai alkali
E.baterai perak oksida
38.Di antara baterai di bawah ini yang memiliki potensial sel terkecil adalah .
A.baterai
B.baterai nikel-kadmium
C.akumulator
D.baterai alkali
E.baterai perak oksida
39.Pemakaian akumulator makin lama menyebabkan tenaga yang dihasilkan berkurang,
berkurangnya tenaga akumulator disebabkan oleh ..
A.bertambahnya [Pb2+]
B.bertambahnya [PbO2]
C.berkurangnya [H2SO4]
D.tertutupnya electrode oleh PbO2
E.tertutupnya electrode (+) oleh Pb2+
40.Akumulator mempunyai electrode Pb dan PbO2. Sewaktu akumulator bekerja menghasilkan arus
listrik, maka terjadi perubahan .
A.Pb menjadi PbSO4, sedangkan PbO2 tetap
B.Pb menjadi PbSO4, sedangkan PbO2 menjadi Pb3O4
C.Pb dan PbO2 keduanya menghasilkan PbSo2
D.Pb menjadi Pb3O4 sedangkan PbO menjadi PbO
E.Pb dan PbO2 keduanya menghasilkan PbO
41.Perkaratan besi adalah salah satu contoh reaksi redoks. Rumus perkaratan besi adaah .
A.Fe2O3 . x H2O D. Fe(NO3)3 . x H2O
B.Fe3O4 . x H2O E. Fe(OH)3 . x H2O
C.FeCl3 . x H2O
42.Pembentukan karat karena zat-zat di bawah ini bertindak sebagai anode dan katode. Unsur
dimaksud berturut-turut adalah .
A.Fe dan H2O D. FeO dan O2
B.Fe dan CO2 E. Fe2O3 dan O2
C.Fe dan O2
43.Yang mengalami reduksi pada peristiwa korosi adalah .
A.Fe2+ D. O2
B.Fe3+ E. H+
C.H2O
44.Perhiasan dari perak ditempel di dinding dengan paku besi. Hal di bawah ini yang benar adalah .
A.perhiasan lebih cepat timbul karat
B.perhiasan tidak akan berkarat
C.perhiasan terlindungi dari karat oleh besi
D.besi lebih cepat berkarat dari pada perhiasan
E.besi tidak akan berkarat
45.Untuk melindungi kapal yang terbuat dari besi, maka pada pelampung kapal yang terkena air laut
diberi logam .
A.tembaga D. zink
B.perak E. magnesium
C.aluminium
46.Prinsip pencegahan korosi dengan perlindungan katodik adalah .
A.logam katode harus mudah dioksidasi
B.logam anode harus mudah direduksi
C.logam di katode harus memiliki potensial reduksi lebih besar daripada logam di anode
D.tidak perlu ada larutan elektrolit
E.bahan yang dilindungi harus diletakkan di anode
47.Logam zink tidak dapat digunakan untuk melindungi besi dengan cara proteksi katodik, sebab .
A.logam zink mudah dioksidasi
B.logam besi lebih mudah direduksi
C.kedua logam memiliki potensial reduksi yang hampir berimbang
D.oksida zink akan menutupi permukaan logam zink
E.logam zink merupakan reduktor kuat
48.Logam di bawah ini yang dapat digunakan sebagai bahan perlindungan katodik, adalah .
A.klium D. lithium
B.magnesium E. rubidium
C.natrium
49.Tindakan-tindakan berikut dapat memperlambat korosi, kecuali .
A.mengecat permukaan logam
B.meminyaki permukaan logam
C.melakukan galvisasi pada logam
D.menghubungkan logam itu dengan logam lain yang sifat reduktornya lebih kuat
E.meletakkan logam dalam larutan asam
50.Reaksi pada proses korosi adalah .
A.2OH-(aq) H2O(l) + O2(g) + 2e
B.2H2O(l) 4H+(aq) + O2(g) + 4e
C.2H2O + 2e 2 OH-(aq) + H2(g)
D.2Fe2O3 . x H2O Fe(OH)2(aq) + O2(g) + H2O(l)
E.Fe(OH)2(s) + O2(g) + H2O(l) 2Fe2O3 x H2O(s)
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 18:53 No comments: Link ke posting ini
Label: Soal Pilihan Ganda, Soal Sel Volta
SOAL SEL VOLTA Bagian I
SOAL PILIHAN GANDA
SEL VOLTA I

1.Sel volta mengubah energi menjadi energi .


A.listrik --> kimia D. kimia --> listrik
B.listrik --> potensial E. kimia --> kinetik
C.listrik -->kinetik
2.Jika logam nikel dicelupkan ke dalam larutan NiSO4 1M dan logam tembaga dicelupkan dalam
larutan CuSO4 1M, kemudian ke dua logam dihubungkan kawat dengan penunjuk arus. Yang
bertindak sebagai katode, anode berturut-turut adalah .
A.Cu, Ni D. Ni, Cu
B.Cu, CuSO4 E. Ni, NiSO4
C.Cu, NiSO4
3.Pada aliran Volta dengan electrode Pb dan Cu, aliran alektron bergerak .
A.dari Pb ke Pb+ D. dari Cu ke Pb
B.dari Pb keCu E. Dari Cu2+ ke Pb2+
C.dari Cu ke Cu2+
4.Fungsi jembatan garam dalam sel volta adalah .
A.menambah muatan positif
B.menambah muatan negatif
C.menjaga keseimbangan kation dan anion
D.mengurangi muatan positif
E.mengurangi muatan negatif
5.Jembatan garam dapat dibuat dari .
A.garam dapur dalam asam kuat
B.garam dapur dalam basa kuat
C.garam dapur dalam larutan penyangga
D.larutan garam pekat dalam agar-agar
E.larutan garam encer dalam amilum
6.Disediakan tiga logam masing-masing dengan larutannya, yaitu logam Ni dengan larutan NiSO4,
logam Zn dengan larutan ZnSO4, dan logam Cu dengan larutan CuSO4. Jika kita akan merancang sel
volta dengan beda potensial 0,59 volt dan diketahui Eo Ni = -0,25 V, Eo Zn = -0,76 V, dan EoCu = +
0,34 V : maka electrode yang digunakan adalah .
A.Ni anode, Cu katode
B.Ni anode, Zn katode
C.Cu anode, Ni katode
D.Cu anode, Zn katode
E.Zn anode, Cu katode
7.Suatu sel volta ditulis dalam diagram sel sebagai berikut :
Cu(s) / Cu2+(aq) // 2Ag+(aq) / 2 Ag(s)
Reaksi sel dari notasi di atas adalah .
A.2Ag(s) + Cu2+ (aq) --> 2Ag+(aq) + Cu(s)
B.2Ag(s) + Cu(s) --> 2Ag+(aq) + Cu2+(aq)
C.2Ag+(aq) + Cu(s) --> 2Ag(s) + Cu2+(aq)
D.2Ag+(aq) + Cu2+ (aq) --> 2Ag(s) + Cu(s)
E.Ag+(aq) + Cu(s) --> Ag(s) + Cu2+(aq)
8.Reaksi sel dari suatu sel volta adalah .
Al(s) + 3Ag+ (aq) --> Al3+ (aq) + 3 Ag(s)
Jika dari data tersebut ditulis dalam diagram sel adalah ..
A.Al(s) / 3Ag+(aq) // Al3+(aq) / 3 ag(s)
B.Al(s) / Al3+(aq) // 3Ag3+(aq) / 3 ag(s)
C.Al(s) / 3Ag(s) // Al3+(aq) / 3 ag+(aq)
D.3Ag+(aq) / Al(s) // 3 ag(s) / Al3+(aq)
E.3Ag(s) / Al(s) // 3Ag+(aq) / Al3+(aq)
9.Pernyataan berikut berhubungan dengan sel volta :
1.pada katode terjadi reaksi reduksi
2.pada anode terjadi reaksi oksidasi
3.pada sel volta katode termasuk electrode negatif
4.logam yang memiliki potensial lebih tinggi sebagai electrode posistif
5.logam yang memiliki potensial lebih rendah sebagai electrode negatif
Dari pernyataan di atas yang tidak sesuai dengan kaidah sel volta adalah .
B.1 D. 4
C.2 E. 5
D.3
10.Logam kadmium diletakkan dalam larutan CuSO4 1,0 M. pada suhu 25oC, Eo Cd2+ / Cd = -0,40
V dan Eo Cu2+ / Cu = + 0,34 V, maka .
A.tidak terjadi reaksi antara Cd dan larutan CuSO4
B.Cd mereduksi Cu2+
C.Cu mereduksi Cd2+ yang terbentuk
D.Ion Cu2+ mereduksi Cd
E.Cd mereduksi SO42-
11.Diketahui potensial reduksi
Ca2+(aq) + 2e --> Ca(s) Eo = -2,87 V
Al3+(aq) + 3e --> Al(s) Eo = -1,66 V
Potensial untuk reaksi :
3Ca(s) + 2Al3+(aq) --> 3Ca2+(aq) + 2Al(s) adalah .
A. 4,53 V D. 5,26 V
B. 1,21 V E. 11,9 V
C.+ 11,9 V
12.Dari hasil potensial standart berikut ini :
Cu2+(aq) + 2e -->Cu(s) Eo = +0,34 V
Ag+(aq) + e --> Ag(s) Eo = +0,80 V
Maka diagram sel Cu(s) / Cu2+(aq) // 2Ag+(aq) / 2Ag(s) memiliki potensial sel .
A.0,06 V D. 1,14 V
B.0,46 V E. 1,26 V
C.0,56 V
13.Jika diketahui :
Zn(s) + Cu2+(aq) --> Zn2+(aq) + Cu(s) Eo =+1,10 V
Sn2+(aq) + 2e -->Sn(s) Eo = -0,14 V
Cu2+(aq) + 2e --> Cu(s) Eo = +0,34 V
Maka potensial standar untuk reaksi :
Zn(s) + Sn2+(aq) --> Zn2+(aq) + Sn(s), adalah .
A.+1,44 V D. +0,76 V
B.+1,24 V E. +0,62 V
C.+0,96 V
14.Diketahui Eo dari beberapa logam sebagai berikut :
Mn2+(aq) / Mn(s) = -1,05 V
Cd2+(aq) / Cd(s) = -0,40 V
Sn2+(aq) / Sn(s) = -0,14 V
Hg2+(aq) / Hg(s) = +0,62 V
Ag+(aq) / Ag(s) = +0,80 V
Sel kimia berikut menghasilkan Eo sel terbesar adalah .
A.Mn(s) + Hg2+(aq) --> Mn2+(aq) + Hg(s)
B.Cd(s) + 2Ag2+(aq) --> Cd2+(aq) + Hg(s)
C.Mn(s) + 2Ag2+(aq) --> Mn2+(aq) + 2Ag(s)
D.Sn(s) + Hg2+(aq) --> Sn2+(aq) + Hg(s)
E.Mn(s) + Sn2+(aq) --> Mn2+(aq) + Sn(s)
15.Diketahui data potensial electrode sebagai berikut :
Ag+(aq) + e --> Ag(s) Eo = +0,80 V
Mg2+(aq) + 2e --> Mg(s) Eo = -2,24 V
In3+(aq) + 3e --> In(s) Eo = -0,34 V
Mn2+(aq) + 2e --> Mn(s) Eo = -1,20 V
Pasangan sel di bawah ini yang memberikan perbedaan potensial 1,14 V adalah .
A.Ag / Ag+ // Zn2+ / Zn
B.Mn / Mn2+ // Ag+ / Ag
C.Mn / Mn2+ // Mg+ / Mg
D.In / In3+ // Ag+ / Ag
E.Mg / Mg2+ // Ag+ / Ag
16.Diketahui data potensial electrode sebagai berikut :
Zn2+(aq) + e -->Zn(s) Eo = +0,80 V
Cu2+ (aq) + 2e -->Cu(s) Eo = +0,34 V
Mg2+ (aq) + 2e -->Mg(s) Eo = -2,24 V
Cr3+ (aq) + 3e -->Cr(s) Eo = -0,74 V
Harga potensial sel terkecil adalah .
A.Zn / Zn2+ // Cu2+ / Cu
B.Zn / Zn2+ // Cr3+ / Cr
C.Mg / Mn2+ // Cr3+ / Cr
D.Cr3+ / Cr // Cu2+ / Cu
E.Mg / Mg2+ // Cu2+ / Cu
17.Diketahui potensial electrode :
Mg2+ (aq) + 2e -->Mg(s) Eo = -2,24 V
Fe2+(aq) + 2e --> Fe(s) Eo = -0,44 V
Potensial sel untuk reaksi :
Mg(s) + Fe2+(aq) --> Mg2+(aq) + Fe(s) sebesar .
A.5,62 V D. +1,93 V
B.2,81 V E. + 2,81 V
C.1,93 V
18.Diketahui potensial standar untuk reaksi sel berikut :
Zn(s) + Fe2+(aq) --> Zn2+(aq) + Fe(s) Esel = +0,34 V
Zn(s) + Ag2+(aq) --> Zn2+(aq) + Ag(s) Esel = +1,56 V
Fe(s) + Ag+(aq) --> Fe2+(aq) +Ag(s) Esel = +0,24 V
Berdasarkan harga potensial di atas dapat disimpulkan bahwa urutan ketiga logam di atas dalam
urutan reduktor yang menurun adalah .
A.Ag, Fe, Zn D. Fe, Ag, Zn
B.Ag, Zn, Fe E. Zn, Fe, Ag
C.Fe, Zn, Ag
19.Jika diketahui :
Al(s) + Sn2+(aq) --> Al2+(aq) + Sn(aq)
Esel = +2,93 V
Ni2+(aq) + 2e -->Ni(s) Esel = -2,24 V
Sn2+(aq) + 2e --> Sn(s) Esel = -0,14 V
Maka potensial sel untuk reaksi :
Al(s) + Ni2+(aq) --> Al3+(aq) + Ni(s) adalah .
A.0,91 V D. 2,87 V
B.1,91 V E. 4,07 V
C.2,41 V
20.Diketahui beberapa potensial reduksi standart beberapa logam sebagai berikut :
Mg2+(aq) + 2e --> Mg(s) Eo = -2,24 V
Sn2+(aq) + 2e --> Sn(s) Eo = -0,14 V
Hg2+(aq) + 2e --> Hg(s) Eo = +0,62 V
Cu2+(aq) + 2e --> Cu(s) Eo = +0,34 V
Dari data di atas reaksi di bawah ini yang menghasilkan potensial standar terkecil adalah .
A.Mg(s) / Mg2+ (aq) // Hg2+(aq) / Hg(s)
B.Mg(s) / Mg2+ (aq) // Cu2+(aq) / Cu(s)
C.Sn(s) / Sn2+ (aq) // Hg2+(aq) / Hg(s)
D.Sn(s) / Sn2+ (aq) // Cu2+(aq) / Cu(s)
E.Hg(s) / Hg2+ (aq) // Cu2+(aq) / Cu(s)
21.Suatu sel volta menggunakan perak dan zink sebagai elektrode-elektrode :
Ag+(aq) + e --> Ag(s) Eo = +0,80 V
Zn2+(aq) + e --> Zn(s) Eo = -0,80 V
Pernyataan yang benar adalah .
A.Ag bertindak sebagai anode
B.Zn merupakan electrode positif
C.Potensial sel sebesar 2,36 V
D.Reaksi sel adalah 2Ag+(aq) + Zn(s) --> 2Ag(s) + Zn2+(aq)
E.Ag mengalami oksidasi
22.Suatu sel volta tersusun dari sel alektrode-elektrode zircon (Eo = -1,50 V) dan palladium (Eo =
+1,20 V). Pernyataan yang benar adalah.
A.zircon mengalami oksidasi
B.potensial sel 2,70 volt
C.palladium merupakan katode
D.zircon bertindak sebagai electrode positif
E.electron mengalir dari zircon ke palladium
23.Pada keadaan standar diketahui Eo Cu =+0,34 V, maka dapat dikatakan .
A.logam Cu selalu menjadi electrode positif
B.reaksi reduksi Cu berjalan spontan
C.ion Cu2+ lebih mudah direduksi dari pada ion H+
D.ion Cu2+ mempunyai kecvenderungan membentuk endapan Cu
E.ion Cu2+ tergolong logam yang tidak mulia
24.Diketahui Eo Pb2+/ Pb = -0,13 volt, dan Eo Fe2+ / Fe = -0,44 volt. Jika ke dalam larutan yang
mengandung ion Fe2+ 1 M dan Pb2+ 1 M ditambahkan serbuk timbel dan besi, yang terjadi adalah
.
A.konsentrasi Fe2+ meningkat, konsentrasi Pb2+ berkurang
B.konsentrasi Fe2+ dan Pb2+ meningkat
C.konsentrasi Fe2+ dan Pb2+ berkurang
D.konsentrasi Fe2+ berkurang, konsentrasi Pb2+ meningkat
E.tidak terjadi apa-apa
25.Di antara logam-logam di bawah ini yang paling sukar direduksi adalah .
A.besi D. perak
B.nikel E. aluminium
C.emas
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 18:23 No comments: Link ke posting ini
Label: Soal Pilihan Ganda, Soal Sel Volta
SOAL PENYETARAAN REAKSI REDOKS
SOAL PILIHAN GANDA
PENYETARAAN REAKSI REDOKS

1.Dalam reaksi MnO4- (aq) + C2O42-(aq) --> Mn2+(aq) + CO2(g) suasana asam, persamaan C2O42-
--> CO2 melepaskan elektron sebanyak .
A.1 D. 4
B.2 E. 5
C.3
2.Reaksi MnO4-(aq) + C2O42-(aq) --> Mn2+(aq) + CO2(g) berlangsung dalam suasana asam; setiap
mol MnO4- memerlukan H+ sebanyak .
A.4 mol D. 10 mol
B.6 mol E. 12 mol
C.8 mol
3.Pernyataan yang benar untuk reaksi : MnO4- (aq) + C2O42- (aq) --> Mn2+ (aq) + CO2(g) yang
berlangsung dalam suasana asam adalah .
A.membutuhkan 14 elektron untuk menyetarakan reaksi
B.membutuhkan 4 H2O di ruas kiri
C.menghasilkan 10 mol gas CO2
D.setiap mol C2O42- menghasilkan 5 mol CO2
E.setiap mol MnO4- menghasilkan 2 mol Mn2+
4.Jika MnO4- --> MnO2 berlangsung dalam suasana basa, jumlah elektron yang terlibat adalah .
A.3 D. 6
B.4 E. 7
C.5
5.Pada penyetaraan reaksi MnO4- --> MnO2 dalam suasana basa, setiap mol MnO4- melepaskan ion
OH- sebanyak .
A.2 mol D. 8 mol
B.4 mol E. 10 mol
C.6 mol
6.Pada reaksi :
aCr2O7-(aq) + 14H+ (aq) + bFe2+ (aq) --> cCr3+(aq) + 7H2O (l) + dFe3+(aq).
Nilai a, b, c, dan d berturut-turut dalam reaksi setara adalah .
A.1, 4, 2, 4 D. 2, 8, 4, 8
B.1, 6, 2, 6 E. 3, 8, 6, 8
C.2, 8, 2, 8
7.Aluminium dalam ion nitrat membentuk ion AIO2- dan gas NH3. Jika reaksi berlangsung dalam
suasana basa, reaksi Al --> AIO2- melepaskan elektron sebanyak .
A.2 D. 5
B.3 E. 6
C.4
8.Reaksi : Al(s) + NO3(aq) --> AIO2(aq) + NH3(g) berlangsung dalam suasana basa. Setiap 4 mol
aluminium dihasilkan gas NH3 (STP) sebanyak .
A.11,2 liter D. 44,8 liter
B.22,4 liter E. 56 liter
C.33,6 liter
9.Reaksi : Cr2O7(aq) + SO2(g) --> Cr3+ (aq) + HSO4- (aq) berlangsung dalam suasana asam.
Penyetaraan terhadap setengah reaksi : SO2 --> HSO4 menghasilkan .
A.SO2 + 2H2O --> HSO4- + 3H+ + 2e
B.SO2 + H2O --> HSO4- + 2H+ + e
C.SO2 + H3O+ --> HSO4- + 3H+ + 2e
D.SO2 + H+ --> HSO4- + 3H2O + e
E.SO2 + 2H+ --> HSO4- + 3H3O+ + 2e
10.Gas khlor dalam suasana basa dapat mengalami disproporsionasi menjadi ion khlorida dan ion
khlorat. Persamaan reaksi setara yang benar adalah .
A.Cl2 + 2OH --> Cl- + ClO3- + H2O
B.2Cl2 + 4OH --> 2Cl- + ClO3- +2 H2O
C.3Cl2 + 6OH --> 5Cl- + ClO3- + 3H2O
D.4Cl2 + 2OH --> 5Cl- + 2ClO3- + 2H2O
E.5Cl2 + 8OH --> 6Cl- + 4ClO3- + 4H2O
11.Pada reaksi redoks berikut :
KMnO4 (aq) + K2C2O3 (aq) + H2SO4 (aq) --> K2SO4 (aq) + MnSO4 (aq) + CO2 (g) + H2O (l).
Setengah reaksi oksidasi dari reaksi di atas adalah .
A.MnO4- (aq) + 8H+ (aq) + 5e --> Mn2+(aq) + 4H2O (l)
B.Mn2+ (aq) --> Mn7+(aq) + 2e
C.C2O42- (aq) --> CO2(g) + 2e
D.4H+ (aq) + O2(g) + 4e --> 2H2O (l)
E.H2C2O4 (aq) + 2H+ (aq) + 2e --> CO2(g) + 2H2O (l)
12.Diberikan 2 buah setengah reaksi :
MnO4-(aq) + 8H+(aq) + 5e --> Mn2+(aq) + 4H2O(l)
SO32-(aq) + H2O (l) --> SO42-(aq) + 2H+ + 2e.
Pada penyetaraan reaksi redoks yang melibatkan MnO4- dalam suasana asam, perbandingan mol
MnO4- dengan SO32- adalah .
A.1 : 2 D. 2 : 5
B.1 : 5 E. 5 : 2
C.2 : 1
13.Reaksi reduksi di bawah ini yang membutuhkan 2 elektron adalah .
A.SO42- --> SO2 D. CIO3 --> CI
B.I2 --> 21 E. S2O32 --> S
C.NO3 --> NO
14.Perhatikan spesi khlor berikut :
1.Cl-
2. CIO3-
3.CIO-
4. CIO4-
5.CIO2-
Khlor yang tidak dapat direduksi adalah ..
A.1
B.2
C.3
D.4
E.5
15.Diketahui persamaan reaksi :
Cr2O72-(aq)+14H+(aq) + 6e --> 2Cr3+(aq) + 7H2O(l)
Mn2+(aq) + 4H2O(l) --> MnO4(aq) + 8H+(aq) + 5e
Ion Mn2+ yang diperlukan untuk mereduksi 1 mol Cr2O72 sebanyak .
A.0,4 mol D. 1,2 mol
B.0,6 mol E. 1,5 mol
C.0,8 mol
16.Jika reaksi redoks MnO4(aq) + Br(aq) --> Mn2+(aq) + Br2(g) disetarakan dengan perubahan
bilangan oksidasi, setelah sampai pada tahapan 2MnO4-(aq) + 10 Br (aq) --> Mn2+ (aq) + 5 Br2(g)
langkah berikutnya adalah .
A.ruas kiri + 4 H2O D. Ruas kanan + 8H+
B.ruas kiri + 8 H2O E. Ruas kanan + 4H+
C.ruas kiri + 16 H+
17.Diketahui 26 mL larutan 0,1 M suatu ion logam, tepat bereaksi dengan 25 mL larutan 0,1 M
senyawa arsenat menurut persamaan :
AsO33-(aq) + H2O(l) --> AsO43-(aq) + 2H+(aq) + 2e. Jika bilangan oksidasi logam sebelah kanan
+4, maka bilangan oksidasi setelah reaksi .
A.0 D. +3
B.+1 E. +4
C.+2
18.Penyetaran reaksi redoks Cl2(g) + IO3-(aq) --> 2Cl-(aq) + IO4-(aq), perbandingan mol Cl2 : IO3-
adalah .
A.1 : 1 D. 2 : 1
B.1 : 2 E. 2 : 2
C.1 : 3
19.Dari reaksi di bawah ini yang termasuk reaksi otoredoks adalah .
A.KMnO4(aq) + K2C2O4(aq) + H2SO4(aq) --> K2SO4(aq) + MnSO4(aq) + CO2(g) + H2O (l)
B.K2S2O3 (aq) + HBr(aq) --> S(s) + SO2(g) + KBr(aq) + H2O (l)
C.FeS(aq) + HNO3(aq) --> Fe(NO3)3 (aq) + S(s) + NO2 (g) + H2O (l)
D.CaO(s) + CO2(g) -->CaCO3(s)
E.CH4(g) + O2(g) --> CO2(g) + H2O(l)
20.Pada reaksi redoks :
H2O2(aq) + Cr(OH)4-(aq) --> CrO4-(aq)
Oksigen dalam setengah reaksi : H2O2 -->CrO42- berubah bilangan oksidasi dari menjadi
A.2 --> -2 D. +1 --> -2
B.-1--> -2 E. +2 --> -2
C.0 --> -2
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 16:55 1 comment: Link ke posting ini
Label: Penyetaraan Reaksi Redoks, Soal Pilihan Ganda

Wednesday, 29 July 2009


SOAL URAIAN SIFAT KOLIGATIF LARUTAN Bagian II
TEKANAN UAP
1.Suatu pelarut murni misalnya air, bila dipanaskan dalam ruang tertutup, suatu saat akan mencapai
keadaan setimbang. Pada keadaan ini, tekanan uap di atas air dinyatakan sebagai Po. Terangkan
kejadian ini.
2.Bila ke dalam air murni dimasukkan suatu zat terlarut, maka pada saat kesetimbangan tercapai,
tekanan uap di atas larutan lebih rendah dibanding Po. Terangkan kejadian ini.
3.Mengapa makin banyak jumlah zat terlarut, tekanan uap larutan makin rendah?
4.Bagaimana hubungan antara fraksi mol zat terlarut dengan penurunan tekanan uap pelarut?
5.Bagaimana hubungan antara konsentrasi larutan dengan tekanan uap jenuh larutan?
6.Tekanan uap air jenuh pada 102oC adalah 816 mm Hg. Berapakah tekanan uap jenuh larutan urea
10% berdasar massa pada suhu itu? (Mr air = 18, Urea = 60)
7.Hitunglah tekanan uap larutan sukrosa dalam air dengan konsentrasi 0,2 molal, jika pada suhu 30oC
tekanan uap air murni 31,82 mmHg.
8.Hitunglah tekanan uap larutan 10 gram urea (NH2)2CO, dalam 27 gram air pada suhu 30oC, jika
tekanan uap air pada suhu itu adalah 30 mmHg. (Ar H = 1, C = 12, N = 14, O = 16)
9.Suatu larutan terdiri atas 36,08 gram manitol dalam 7200 gram air. Pada suhu 20oC tekanan uap
jenuh larutan 17,23 mmHg. Jika pada suhu yang sama tekanan uap jenuh air 17,54 mmHg; hitunglah
massa rumus manitol.
10.Suatu larutan terdiri dari 2,5 gram zat tidak mudah menguap dalam 900 gram air. Tekanan uap
jenuh larutan itu pada suhu 100oC = 756,2 mmHg dan tekanan uap jenuh air murni = 760 mmHg.
Tentukan massa rumus senyawa terlarut.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 11:28 No comments: Link ke posting ini
Label: Sifat Koligatif Larutan, Soal Uraian, Tekanan Uap

Monday, 27 July 2009


METODA ILMIAH
Banyak perkembangan yang penting dalam IPA; seperti penemuan radioaktif oleh Henry Becquerel
dan pinisilin oleh Alexander Fleming, yang terjadi karena adanya kecelakaan. Penemuan ini benar-
benar merupakan bagian dari kejadian di atas, karena orang-orang yang terlibat telah belajar berpikir
ilmiah dan menyadari bahwa mereka telah mengamati sesuatu yang baru dan menakjubkan.
Kemajuan dalam kimia, termasuk cabang IPA yang lain, biasanya bukan merupakan sesuatu yang
menakjubkan, bila dibandingkan dengan penemuan Becquerel atau Fleming. Hal ini disebabkan oleh
banyaknya waktu yang digunakan untuk melakukan penelitian yang sangat hati-hati dan mengikuti
pendekatan yang lebih sistematis dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan ilmiah. Pendekatan
semacam ini dinamakan metoda ilmiah atau pendekatan ketrampilan proses.
Metoda ilmiah sebenarnya tidak lebih dari suatu pernyataan formal dari langkah-langkah yang diikuti
sewaktu mengadakan pendekatan logis terhadap suatu masalah. Sebagai contoh, pertimbangkan
bagaimana seorang teknisi televisi menangani reparasi sebuah TV yang rusak. Pertama, komponen
yang rusak dikelompokkan melalui pengamatan suatu urutan uji coba. Kemudian komponen yang
jelek diganti, dan akhirnya dicoba lagi untuk menguji apakah reparasi telah dilakukan dengan tepat.
Ketika kita menangani masalah dalam cabang-cabang IPA, umumnya kita melakukannya dengan cara
yang sama. Langkah pertama dalam metoda ilmiah adalah pengamatan, yang merupakan tujuan dari
eksperimen dimana Anda atau ilmuwan melakukannya di laboratorium. Gejala alam diamati dibawah
kondisi yang terkontrol sehingga hasil eksperimen dapat diulang kembali. Informasi yang diperoleh
dinamakan data dan dapat diklasifikasikan sebagai data kualitatif dan data kuantitatif.
Pengamatan secara kualitatif tidak berhubungan dengan bilangan. Sebagai contoh, ketika soda kue
ditambahkan pada asam cuka, campuran mengeluarkan gelembung gas karena kedua zat bereaksi.
Bagaimanapun juga, bila kita mengukur soda kue yang diperlukan untuk bereaksi dengan sejumlah
asam cuka, kita dapat membuat pengamatan kuantitatif karena akan menghasilkan data bilangan.
Pengukuran kuantitatif umumnya lebih berguna bagi ilmuwan dibanding pengamatan kualitatif,
karena memberikan informasi lebih banyak.
Setelah sejumlah besar data telah dikumpulkan, dicari suatu cara untuk merangkum informasi yang
dihasilkan secara singkat dan jelas. Untuk itu, perlu dilakukan klasifikasi. Pernyataan yang sesuai
dengan tujuan ini dinamakan hukum. Hukum ini menunjukkan adanya sejumlah besar fakta
eksperimen dan dapat membantu meramal hasil beberapa eksperimen yang tidak dilakukan. Misalnya,
ketika gas hidrogen dan gas oksigen pada temperatur dan tekanan yang sama bereaksi membentuk air,
selalu didapatkan bahwa dua volum hidrogen diperlukan untuk habis bereaksi dengan satu volum
oksigen. Pernyataan sederhana ini adalah suatu hukum yang mengacu pada reaksi antara gas hidrogen
dan gas oksigen. Bila kita mempunyai 5 cm3 gas oksigen, dapat diramalkan bahwa 10 cm3 gas
hidrogen diperlukan agar habis bereaksi.
Suatu hukum mungkin dapat diekspresikan dalam suatu pernyataan sederhana, misalnya hukum yang
baru saja dibahas sehubungan dengan reaksi hidrogen dengan oksigen. Meskipun demikian, ternyata
lebih berguna mempunyai suatu hukum dalam bentuk persamaan, misalnya dapat diamati bahwa gaya
tarik menarik antara partikel yang bermuatan positif berkurang, bila jarak pemisah bertambah. Hal ini
dapat dinyatakan dengan lebih akurat oleh persamaan coulomb, yaitu sebagai berikut:

F = k q1q2/ r2

F = gaya, q = muatan, r = jarak, dan k = tetapan perbandingan.

Seperti yang telah diuraikan di atas, suatu hukum berkaitan dengan sejumlah besar informasi. Hukum
tidak memberikan penjelasan mengapa alam menunjukkan gejala seperti itu. Sebagai manusia biasa,
para ilmuwan juga merasa tidak puas dengan pernyataan sederhana dari fakta dan berusaha mencari
penjelasan dari hasil pengamatannya. Jadi langkah kedua dalam metoda ilmiah adalah mencari
penjelasan sementara, atau dinamakan hipotesis yang akan diuji memalui eksperimen. Bila hipotesis
itu tidak menyangkal hasil eksperimen yang telah diulang, para ilmuwan mengembangkannya
menjadi teori. Teori juga membantu untuk melakukan eksperimen baru dan diuji secara konstan. Bila
melalui eksperimen ternyata suatu teori terbukti tidak benar, teori ini harus diganti dengan teori yang
baru, atau sering dilakukan modifikasi, sehingga semua pengamatan eksperimental mungkin masih
dapat digunakan. IPA terus berkembang melalui keadaan yang saling mempengaruhi antara teori dan
eksperimen.
Perlu diketahui bahwa teori tidak mudah untuk dibuktikan kebenarannya. Biasanya, cara terbaik yang
dapat dilakukan adalah mengurungkan niat untuk mencari suatu eksperimen yang menyangkal teori.
Seorang ilmuwan harus selalu berhati-hati, tidak dibingungkan oleh teori dan fakta eksperimental.
Pada waktu lampau, seringkali teori yang tidak benar telah diterima sebagai fakta, sehingga kemajuan
IPA menjadi lambat.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 00:15 No comments: Link ke posting ini
Label: Metoda Ilmiah, Pengenalan Ilmu Kimia
KEDUDUKAN KIMIA DIANTARA ILMU LAIN
KEDUDUKAN KIMIA
Kimia mempunyai kedudukan yang sangat penting di antara ilmu-ilmu lain, seperti farmasi,
kedokteran, pertanian, geologi, biologi, komputasi, hukum, dan ekonomi. Bidang ilmu ini tidak dapat
terlepas dari peranan kimia dalam mengembangkan IPTEK dan mengatasi masalah yang timbul dari
perkembangan ilmu tersebut. Industri apapun, tidak mungkin meninggalkan kimia dan berjalan
sendiri. Apa yang akan terjadi, bila suatu industri elektronika misalnya, tidak mempunyai ahli kimia?
Siapa yang akan bertanggung jawab bila terjadi kerusakan alat karena adanya proses perkaratan?
Bidang farmasi yang memproduksi obat-obatan, sangat memerlukan uluran tangan para ahli kimia
untuk memproses obat-obatan tersebut dengan ketelitian dan ketepatan yang tidak dikuasai oleh
ilmuwan lain. Dalam membuat obat-obat baru yang sesuai dengan penyakit-penyakit yang belum
ditemukan obatnya, benar-benar tidak dapat dilakukan oleh ilmuwan lain selain ahli kimia.
Di bidang pertanian, kimia membantu produksi pupuk agar dapat mengatasi kekurangan unsur-unsur
hara pada tanah pertanian, sehingga tanaman dapat hidup lebih subur. Tanah yang dahulunya tidak
dapat ditanamipun dapat diupayakan oleh ahli kimia untuk diteliti agar dapat diolah menjadi tanah
pertanian.
Dengan meningkatnya bidang pertanian, berarti pula bahwa kimia telah berperanan dalam bidang
ekonomi. Karena kemajuan yang dicapai di bidang pertanian, membuat keuntungan para petani
meningkat.
Bagaimanapun, kimia juga memerlukan ilmu-ilmu lain, seperti matematika, fisika, dan biologi.
Contohnya, pada waktu Anda menghitung kadar zat dalam suatu campuran, matematika diperlukan
untuk menyelesaikan hitungan tersebut. Pada konsep sifat-sifat materi, perubahan materi dan energi
yang menyertai perubahan itu, fisika diperlukan agar sifat-sifat fisis materi yang mempengaruhi
perubahan fisis serta perubahan energi, dapat dipahami lebih dahulu sebelum memahami sifat-sifat
kimia materi.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 00:14 No comments: Link ke posting ini
Label: Kedudukan Kimia, Pengenalan Ilmu Kimia
CATATAN HASIL PERCOBAAN KIMIA
Catatan hasil percobaan
Sangat penting untuk membuat suatu catatan yang teratur tentang percobaan dan hasil yang Anda
peroleh. Catatan itu sekurang-kurangnya mengandung hal-hal di bawah ini.
1)Judul, termasuk tujuan percobaan.
2)Diagram dari alat-alat yang digunakan.
Diagram harus diberi label lengkap sehingga Anda dapat menceritakan kembali bagaimana percobaan
telah dilakukan, hanya dengan melihat pada diagram. Alasan menggunakan alat atau bahan kimia
tertentu juga dapat dimasukkan ke dalam label. Misalnya, sebuah tabung reaksi berisi air kapur untuk
mengikat gas karbon dioksida, dapat diberi label 'air kapur untuk mengikat CO2'.
3)Catatlah bagaimana Anda melaksanakan percobaan.
Hanya catatan kecil yang belum dapat terbaca pada diagram.
4)Hasil percobaan.
Sebaiknya hasil percobaan ini ditulis dalam bentuk tabel.
5)Perhitungan.
6)Kesimpulan percobaan.
7)Catatan tambahan.
Buatlah catatan tambahan untuk hal-hal yang penting, selain yang sudah dicatat. Catatan ini termasuk
akurasi hasil hitungan, hasil diskusi kelompok/kelas, aplikasi percobaan, tambahan masalah-masalah
kecil, dan lain-lain.

Penting sekali bagi Anda untuk mencatat hasil kerja sebagaimana Anda melakukan percobaan itu. Bila
menunggu setelah percobaan selesai, Anda telah melakukan tindakan yang salah. Anda akan tertinggal
beberapa hal. Tidak menjadi soal, bila Anda membuat suatu kesalahan. Catatan yang benar tentang
jawaban, pengamatan, dan yang lainnya selalu dapat ditambahkan kemudian.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 00:11 1 comment: Link ke posting ini
Label: Catatan HasilPercobaan Kimia, Pengenalan Ilmu Kimia
ALAT DAN BAHAN KIMIA
Alat-alat dan bahan kimia
Sumbatlah selalu botol bahan kimia dengan penyumbatnya sebaik-baiknya, segera setelah digunakan.
Jangan sekali-kali menuang bahan kimia kembali ke dalam botol, bila Anda telah mengambil terlalu
banyak.
Tuanglah sisa bahan itu ke dalam bak, setelah diencerkan atau dinetralkan dengan bahan lain. Bila
Anda belum mengenal bahan itu dengan baik, bertanyalah kepada guru. Hal ini dimaksudkan untuk
menghindari kemungkinan terjadinya kontaminasi. Selalu letakkan kembali botol reaktan itu ke
tempat semula.
Ambillah bahan kimia yang diperlukan secukupnya. Mengambil berlebihan adalah mubazir dan
mungkin dapat membahayakan Anda serta teman Anda.
Cucilah semua alat bila Anda telah selesai melakukan percobaan. Alat tertentu yang tidak dapat Anda
cuci, berikan kepada guru. Bersihkan meja dengan segera, terutama dari bahan kimia cair, misalnya
larutan asam atau basa. Kembalikan semua alat ke tempat semula, atau tergantung instruksi.
Tinggalkan laboratorium kimia seperti apa yang Anda lihat sewaktu masuk dan keadaannya seperti
yang Anda harapkan.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 00:09 No comments: Link ke posting ini
Label: Alat dan Bahan Kimia, Pengenalan Ilmu Kimia
KESELAMATAN KERJA DI LABORATORIUM
Bekerja dalam Laboratorium Kimia
Keselamatan kerja

Berikut diberikan beberapa aturan sederhana yang dapat membantu Anda untuk menghindari
terjadinya kecelakaan.
1)Lakukan percobaan yang harus Anda kerjakan. Bila Anda ingin sekali melakukan percobaan lain,
terlebih dahulu bertanyalah kepada guru.
2)Jangan sekali-kali mencicipi atau menelan bahan-bahan yang ada di laboratorium, kecuali bila Anda
memang diminta oleh guru untuk melakukannya.
3)Laporkan semua alat yang pecah. Bersihkan semua pecahan kaca dan buanglah ke tempat sampah.
4)Sebagai aturan umum, selalu gunakan alas untuk meletakkan alat-alat Anda. Umumnya
menggunakan lembaran asbes.
5)Padamkan dahulu bahan yang terbakar sebelum dibuang. Jangan sekali-kali membuang bahan yang
panas atau mudah terbakar ke tempat sampah. Karena mungkin hal ini akan menimbulkan kebakaran.
6)Hati-hatilah jangan sampai Anda menunjuk dengan ujung jari di atas mulut tabung reaksi yang
terbuka dan jangan arahkan mulut tabung itu kepada teman lain bila sedang melakukan percobaan.
7)Bila Anda mempersiapkan suatu rangkaian listrik, periksalah selalu rangkaian itu sebelum
menghidupkan listrik. Hal ini dimaksudkan untuk membantu Anda menghindari arus pendek.
8)Bacalah instruksi dengan cermat sebelum mulai percobaan. Jangan sampai salah baca terhadap label
botol pereaksi.

Berikut diberikan beberapa petunjuk yang dapat diikuti bila Anda mengalami suatu kecelakakan.
1)Beritahu guru Anda dengan segera.
2)Bila baju atau badan Anda terkena bahan kimia, cucilah dengan air yang banyak dan bila perlu
netralkan dengan bahan kimia yang lain. Bila ada bahan kimia yang terpercik ke mata, segera cucilah
dengan air yang banyak.
3)Bila terjadi kebakaran, pertamakali tutuplah pembakar yang Anda gunakan. Jangan panik.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 00:07 No comments: Link ke posting ini
Label: Keselamatan Kerja di Laboratorium, Pengenalan Ilmu Kimia
MANFAAT DAN RESIKO BAHAN KIMIA
Manfaat dan Resiko Penggunaan Bahan Kimia
Dari contoh-contoh peranan kimia dalam kehidupan dan perkembangan IPTEK, banyak sekali
manfaat yang kita rasakan. Dapat dikatakan bahwa sejak janin berada dikandungan seorang Ibu, lahir
menjadi bayi yang sangat lucu, tumbuh dan berkembang menjadi dewasa, mengarungi kehidupan
hingga masuk ke liang kubur, seluruh proses hidup ini nyatanya selalu berhubungan dengan bahan-
bahan kimia. Bahkan sukar bagi kita membayangkan bagaimana kehidupan ini bila samasekali tidak
menggunakan bahan kimia.
Walaupun peranan kimia dirasa sangat penting, namun sering kita dengar adanya kecenderungan
bahwa banyak masalah yang ditimbulkan oleh penggunaan bahan kimia. Sebagai contoh, pembuangan
limbah beracun, atau adanya bahan kimia dalam makanan dan lingkungan yang dapat menimbulkan
penyakit seperti kanker.
Dengan adanya tantangan yang dihadapi oleh IPTEK, diperlukan pengembangan metoda untuk
mengawasi dan mengelola limbah secara wajar. Pengembangan metoda tersebut diharapkan dapat
mengiringi produksi dan penggunaan bahan-bahan berharga.
Kimia harus dapat digunakan untuk menganalisis dan menyelesaikan masalah yang ditimbulkan oleh
penggunaan bahan kimia dan adanya perkembangan IPTEK. Baik masalah lokal maupun masalah
global yang muncul, dapat berupa masalah kedokteran, pertanian., atau limbah industri.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 00:05 No comments: Link ke posting ini
Label: Manfaat dan Resiko Bahan Kimia, Pengenalan Ilmu Kimia
PERANAN KIMIIA DALAM KEHIDUPAN
Dengan memahami cara bergabungnya atom-atom serta perubahan materi dan energi yang menyertai
perubahan tersebut, para ahli kimia dapat merancang struktur materi dengan komposisi tertentu.
Pupuk untuk pertanian, logam campur untuk baja tahan karat, obat-obatan untuk menyembuhkan
penyakit, merupakan contoh dari sumbangan para ahli kimia. Oleh karena itu, kimia sangat
berperanan dalam kehidupan sehari-hari dan perkembangan IPTEK, sehingga dapat membuat hidup
kita menjadi lebih baik.

Peranan Kimia dalam Kehidupan sehari-hari


Bahan kimia sering ditakuti oleh sebagian orang yang mungkin tidak mengerti kimia. Sebenarnya
bahan kimia meliputi semua benda yang terdapat dalam kehidupan sehari-hari. Setiap benda di
sekeliling kita, bahkan tubuh kita sendiri terdiri atas bahan-bahan kimia. Buku, udara, rumah,
makanan dan minuman, semuanya termasuk bahan kimia. Bahan kimia terdapat dimana-mana.
Tentunya tidak mungkin bila Anda tidak ingin menjumpai bahan kimia, walaupun di ruang hampa.
Bahan kimia yang terdapat di sekitar kita, banyak yang berasal dari alam dan banyak pula yang
dihasilkan oleh makhluk hidup. Batuan, besi, emas, kapas, gula, garam, semuanya adalah contoh
bahan kimia yang telah berabad-abad sangat besar peranannya terhadap kehidupan manusia. Bahan-
bahan tersebut dapat digunakan untuk membangun rumah, membuat pakaian, dan merupakan bahan
makanan.

Peranan Kimia dalam Perkembangan IPTEK


Sesuai dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK), telah ditemukan bahwa banyak
bahan alam yang secara ekonomis penting dan berguna, dapat dibuat dari bahan baku yang lebih
murah sehingga lahirlah industri kimia. Dewasa ini IPTEK telah mengembangkan cara-cara untuk
membuat bahan dan zat kimia baru, yang sebelumnya tidak pernah ada. Nilon dan poliester yang
digunakan untuk membuat serat, kemudian dipintal dan ditenun menjadi kain, merupakan suatu
contoh adanya suatu inovasi.
Bahan kimia di atas dikembangkan karena serat yang dibuat dari bahan ini mempunyai beberapa sifat
yang yang lebih unggul dibanding dengan sifat serat alam seperti kapas dan wol. Dewasa ini demikian
banyaknya zat kimia sintetis yang digunakan dalam bidang kedokteran, industri dan rumah tangga.
Oleh karena itu, dapat Anda bayangkan apa yang akan terjadi bila kita mencoba untuk mengatasi
kehidupan ini tanpa zat-zat tersebut.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 00:02 No comments: Link ke posting ini
Label: Pengenalan Ilmu Kimia, Peranan Kimia
SIFAT DAN PERUBAHAN MATERI
Sifat-sifat Materi
Pada definisi materi, dikatakan bahwa materi merupakan suatu obyek yang memerlukan ruang dan
mempunyai massa. Massa hanyalah salah satu sifat dari materi. Bagaimanapun, massa dapat
membedakan materi yang satu dengan materi lainnya. Sifat-sifat materi dapat digolongkan menjadi
sifat fisis dan sifat kimia. Warna, kilap, dan kekerasan merupakan contoh sifat fisis yang dapat
digunakan untuk menjelaskan keadaan fisik suatu materi. Sedang sifat kimia dapat ditunjukkan oleh
adanya kemampuan suatu materi untuk berubah menjadi materi lain.
Contoh sifat fisis : air merupakan zat cair yang tidak berwarna, mempunyai massa jenis sekitar 1
g.cm-3, dan mendidih pada suhu 100C. Sedang contoh sifat kimia air : kemampuan air untuk
bereaksi dengan zat lain, misalnya dengan logam natrium membentuk gas hidrogen. Sifat kimia ini
dapat dijelaskan melalui srtuktur dan komposisi molekul air. Karena molekul air tersusun atas unsur-
unsur hidrogen dan oksigen, maka bila bereaksi dengan logam natrium, atom-atom oksigennya diikat
oleh atom-atom natrium dan atom-atom hidrogennya lepas membentuk gas hidrogen yang rumus
kimianya H2.

Perubahan Materi
Suatu materi dikatakan berubah bila sifat fisis atau sifat kimianya mengalami perubahan. Perubahan
materi digolongkan menjadi dua, yaitu perubahan fisis dan perubahan kimia. Bila sifat fisis suatu
materi berubah dan identitasnya tetap, maka dikatakan bahwa materi tersebut mengalami perubahan
fisis. Perubahan kimia mengacu pada perubahan sifat kimia zat, yaitu perubahan secara sempurna
hingga identitas dasar zat tersebut berubah menjadi zat lain.
Contoh perubahan fisis, yaitu air membeku, gula dilarutkan ke dalam air, dan garam dapur kotor
dimurnikan. Contoh perubahan kimia adalah besi berkarat, sampah membusuk, dan kayu dibakar.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 00:00 1 comment: Link ke posting ini
Label: Pengenalan Ilmu Kimia, Sifat dan Perubahan Materi

Sunday, 26 July 2009


STRUKTUR DAN KOMPOSISI MATERI
Struktur Materi
Dunia kita ini terdiri atas 114 unsur, namun atom-atom unsur-unsur ini dapat berikatan membentuk
senyawa melalui jutaan cara yang berbeda. Kimia modern melibatkan pengetahuan bagaimana cara
atom-atom bergabung melalui ikatan kimia membentuk struktur yang lebih besar, misalnya struktur
molekul. Dalam mempelajari struktur materi, banyak metoda yang sangat berguna, seperti
spektroskopi atau kristalografi dengan sinar-X yang digunakan oleh para ahli kimia.
Sebagai contoh, intan tersusun atas atom-atom karbon, sedang air tersusun atas molekul-molekul air.
Atom-atom karbon pada intan saling terikat satu sama lain membentuk struktur raksasa yang unit
terkecilnya berupa tetrahedron. Struktur materi seperti ini tergolong struktur kristal. Molekul-molekul
air merupakan struktur molekul sederhana, karena setiap molekulnya hanya terdiri atas dua atom
hidrogen dan satu atom oksigen.

Carilah gambar struktur intan dan struktur air

Komposisi Materi
Melalui struktur materi, dapat dijelaskan bahwa air terdiri atas unsur-unsur hidrogen dan oksigen yang
setiap molekulnya mengandung dua atom hidrogen dan satu atom oksigen. Oleh karena itu, rumus
kimia dari molekul air adalah H2O. Rumus kimia menyatakan komposisi suatu zat dan setiap zat
mempunyai komposisi tertentu. Contoh lain sebagai pembanding adalah intan dan gula. Rumus kimia
intan hanya ditulis sebagai lambang unsurnya, yaitu C, karena intan berupa kristal dan hanya terdiri
atas satu jenis unsur. Sedang rumus kimia gula adalah C12H22O11. Dari rumus ini Anda dapat
mengetahui komposisi gula. Gula tergolong molekul sederhana seperti air yang setiap molekulnya
mengandung 12 atom C, 22 atom H, dan 11 atom O.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 23:57 No comments: Link ke posting ini
Label: Pengenalan Ilmu Kimia, Struktur dan Komposisi Materi
PENGENALAN ILMU KIMIA
Tujuan pembahasan ini adalah membantu siswa agar dapat mengenal ruang lingkup kimia secara
umum, peranan, manfaat, dan resiko serta kaitannya dengan ilmu-ilmu lain dan perkembangannya.

Hal-hal yang perlu diutamakan dalam pembahasan ini antara lain meliputi :
-Sejauh mana ruang lingkup kimia secara umum ?
-Bagaimana peranan kimia dalam kehidupan sehari-hari dan perkembangan IPTEK ?
-Apakah manfaat belajar kimia ?
-Apa resiko yang dapat ditimbulkan oleh proses -proses kimia baik secara alamiah maupun yang
disebabkan oleh perbuatan manusia ?
-Sejauh mana pentingnya kedudukan kimia diantara ilmu-ilmu lain ?

A.RUANG LINGKUP KIMIA


Kimia sebenarnya bukan pelajaran yang sama sekali baru. Beberapa konsep kimia telah Anda pelajari
secara terpadu sebagai pelajaran IPA sejak di pendidikan dasar.
Kimia merupakan ilmu pengetahuan alam berdasarkan eksperimen. Ketika Anda membaca buku
bahwa logam natrium dapat bereaksi dengan air menghasilkan gas hidrogen, berarti bahwa ada orang
yang telah melakukan eksperimen untuk menemukan fakta ini. Fakta kimia yang diberikan di buku
benar-benar merupakan hasil eksperimen dan kesimpulan para ilmuwan.
Dimanakah titik berat perhatian kimia? Kimia mempelajari tentang struktur dan komposisi materi,
sifat dan perubahan materi, serta energi yang menyertai perubahan materi. Bagaimanapun, titik berat
perhatian kimia adalah mempelajari struktur materi. Melalui struktur materi, komposisi materi dapat
dijelaskan. Selain itu struktur materi dapat pula menjelaskan sifat-sifat dan perubahan materi. Karena
setiap materi mengandung energi, maka perubahan materi selalu diikuti oleh perubahan energi.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 23:41 No comments: Link ke posting ini
Label: Pengenalan Ilmu Kimia, Ruang Lingkup Kimia
ATOMIC STRUCTURE PROBLEM FOR RSBI X
1.Explain the meaning of atomos which stated by Democritus.
2.In his atomic theory, Dalton stated there are 5 important points. Explain clearly one by one.
3.Dalton stated atoms are identical, and different atoms have different properties. Explain by using
examples.
4. Atom can not be created and destroyed. What is the effect of these?
5.Explain an experiment done by Thomson so that he found electrons in the atom.
6.How about Thomsons atomic theory? Draw the atomic model and explain.
7.Atom is neutral, although Thomson has discovered electrons. What Rutherford thought about this
before he did his experiment?
8.Explain an experiment done by Rutherford, until he concluded that in the atom there was a very
small space in the center of atom, which has a positive charge.
9.Draw Rutherfords atomic model and give the information.
10.Who found proton and neutron? Both particles were found by Rutherford?
11.After proton and neutron were discovered, draw completely the development of Rutherfords
atomic model.
12.Notation of uranium is 238-U with atomic number of 92. Determine the number of protons,
neutrons, and electrons.
13.How many neutron(s) hydrogen atom has, if its number of mass is 1?
14. Explain the meaning of isotope, isoton, and isobar. Give examples.
15. Rutherfords atomic model has a weakness. What is that? Explain the reason.
16. Niels Bohr has covered Rutherfords weakness toward his theory. Explain what Niels Bohr did.
17.Draw atomic model of Niels Bohr.
18. Write down electronic configuration of 20 first elements, from hydrogen till calcium.
19.How many electrons are in the Mg2+ ion? Explain the reason.
20.Valence electrons of Mg is 2. Explain please.
21.In an atom, electrons are arranged as inner electrons and valence electrons. Explain please.
22.Metals always form positive ions. Why?
23.Metals can conduct electricity. Explain the reason.
24.Negative ions can be formed by non metal elements. Why?
25.If a metal forms a positive ion, what happen with the atom?
26.If a non metal forms a negative ion, what happen with the atom? Is it similar with metal?
27.What another name of positive ion and negative ion?
28.Neon-10, isoelectronic with Na+1, Mg+2, Al3+, F-, and O-2 ions. Explain please.
29.Write down electronic configurations of the above ions.
30.The abundance of Cl-35 and Cl-37 isotopes are 75% and 25%. Calculate the average of chlorine
atomic mass.
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 07:59 No comments: Link ke posting ini
Label: Atomic Structure, Chem Problem
ATOMIC STRUCTURE QUIZ FOR RSBI X Part II
1.Notation of sulfur is S. Its mean that in this atom there are .
a.16 protons, 14 electrons and 14 neutrons
b.14 protons, 16 electrons and 30 neutrons
c.30 protons, 30 electrons and 16 neutrons
d.16 protons, 16 electrons and 14 neutrons
e.16 protons, 16 electrons and 30 neutrons
2.Notation of an element is X; if this atom forms X3+ ion, so there are ....
a.76 electrons around nucleus
b.76 protons inside nucleus
c.79 electrons around nucleus
d.79 neutrons inside nucleus
e.82 protons inside nucleus
3.Known : 8P15; 7Q15; 6R14; and 7S14. A pair of atoms which isotopes one another are .
a.P and Q
b.R and S
c.P and R
d.Q and S
e.P and S
4.Number of shells of 17A element is .
a.1
b.2
c.3
d.4
e.5
5.Electronic configuration of X2+ is 2, 8, 8. Atomic number of X is .
a.16
b.18
c.19
d.20
e.22
6.Electronic configuration of X2- is 2, 8, 8. Atomic number of X is .
a.16
b.17
c.18
d.20
e.22
7.If X has valence electrons 7 in N shell, atomic number of X is .
a.25
b.27
c.32
d.35
e.38
8.Electronic configuration of A is 2, 8, 8, 2, so that .
a.atomic number of A = 10
b.mass number of A = 20
c.A2+ ion has 20 electrons
d.atomic number of A = 20
e.atomic number and mass number of A = 20
9.An atom has 3 shells, 5 valence electrons, and 16 neutrons. Atomic number and mass number of this
atom is .
a.15 and 16
b.13 and 31
c.15 and 31
d.31 and 13
e.16 and 15
10.The wrong electronic configuration of an atom is .
a.2e, 8e, 5e
b.2e, 8e, 8e
c.2e, 8e, 6e
d.2e, 8e, 9e
e.2e, 8e, 7e
11.Aluminium has 13 electrons. Electronic configuration of Al3+ ion is .
a.2e, 8e
b.2e, 8e, 3e
c.2e, 8e, 1e
d.2e, 8e, 6e
e.2e, 8e, 2e
12.Boron has two isotopes. The abundance of the first is 20%. The possible average of atomic mass
relative is .
a. 10,0
b. 10,2
c. 10,5
d. 10,8
e. 11,0
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 07:55 No comments: Link ke posting ini
Label: Atomic Structure, Chem Quiz
SOAL STRUKTUR ATOM KELAS X
SOAL PILIHAN GANDA
STRUKTUR ATOM KELASX

1.Belerang dengan notasi S, berarti dalam atom unsur tersebut terdapat .


a.16 proton, 14 elektron dan 14 netron
b.14 proton, 16 elektron dan 30 netron
c.30 proton, 30 elektron dan 16 netron
d.16 proton, 16 elektron dan 14 netron
e.16 proton, 16 elektron dan 30 netron
2.Suatu unsur X; jika membentuk ion X3+, maka terdapat ....
a.76 elektron di sekitar inti
b.76 proton di dalam inti
c.79 elektron di sekitar inti
d.79 netron di dalam inti
e.82 proton di dalam inti
3.Perhatikan atom-atom berikut: 8P15; 7Q15; 6R14; dan 7S14. Atom yang merupakan isotop adalah
.
a.P dan Q
b.R dan S
c.P dan R
d.Q dan S
e.A dan D
4.Unsur 17A mempunyai kulit elektron sebanyak .
a.1
b.2
c.3
d.4
e.5
5.Ion X2+ mempunyai konfigurasi elektron 2, 8, 8. Nomor atom X adalah .
a.16
b.18
c.19
d.20
e.22
6.Ion X-2 mempunyai konfigurasi elektron 2, 8, 8. Nomor atom X adalah .
a.16
b.17
c.18
d.20
e.22
7.Jika atom X mempunyai elektron valensi 7 pada kulit N, maka nomer atom X adalah .
a.25
b.27
c.32
d.35
e.38
8.Suatu atom A dengan konfigurasi elektron 2, 8, 8, 2, maka .
a.nomer atom A = 10
b.massa atom A = 20
c.ion A2+ mempunyai 20 elektron
d.nomer atom dan nomer massa A = 20
e.nomer atom A = 20
9.Suatu atom mempunyai tiga kulit elektron dan lima elektron valensi serta mempunyai 16 netron,
maka nomor atom dan nomor massa unsur tersebut adalah .
a.15 dan 16
b.13 dan 31
c.15 dan 31
d.31 dan 13
e.16 dan 15
10.Konfigurasi elektron berikut yang tidak dijumpai pada suatu atom adalah .
a.2e, 8e, 5e d. 2e, 8e, 8e
b.2e, 8e, 6e e. 2e, 8e, 9e
c.2e, 8e, 7e
11.Atom Al memiliki 13 elektron, kofigurasi elektron ion Al3+ adalah .
a.2e, 8e d.2e, 8e, 3e
b.2e, 8e, 1e e.2e, 8e, 6e
c.2e, 8e, 2e
12.Unsur boron yang terdapat di alam terdiri atas dua jenis isotop dengan kelimpahan isotop I = 20%
dan isotop II = 80%. Massa atom relatif yang memungkinkan adalah .
a. 10,0
b. 10,2
c. 10,5
d. 10,8
e. 11,0
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 01:48 No comments: Link ke posting ini
Label: Soal Pilihan Ganda, Struktur Atom

Saturday, 25 July 2009


SOAL URAIAN STRUKTUR ATOM KELAS X
1.Arti dari atomos yang dikemukakan oleh Democritus adalah ....
2.Dalton menjelaskan teori atomnya menjadi 5 point. Terangkan dengan jelas.
3.Mengapa model atom Dalton dinyatakan sebagai bola pejal?
4.Dalton mengatakan bahwa atom yang sama sifatnya sama, atom berbeda sifatnya berbeda.
Terangkan melalui contoh.
5.Terangkan percobaan yang dilakukan Thomson, sehingga beliau dinyatakan sebagai penemu
elektron.
6.Bagaimana teori atom menurut Thomson? Gambar dan terangkan.
7.Atom bersifat netral, walaupun Thomson berhasil menemukan elektron. Apa yang dipikirkan oleh
Rutherford sebelum melakukan percobaan?
8.Terangkan percobaan Rutherford hingga beliau memperoleh simpulan bahwa di dalam atom
sesungguhnya ada bagian sangat kecil ditengah yang bermuatan positip.
9.Gambarlah model atom Rutherford dan beri keterangan.
10.Siapa penemu proton dan netron?
11.Setelah proton dan netron ditemukan, gambarlah secara lengkap perkembangan dari model atom
Rutherford.
12.Notasi suatu atom unsur 238-U dengan nomor atom 92. Hitung jumlah proton, netron, dan
elektronnya.
13.Berapa jumlah netron yang terdapat dalam atom H yang nomor massanya 1?
14. Terangkan arti isotop, isoton, dan isobar. Berikan contohnya.
15. Model atom Rutherford memiliki kelemahan, dalam hal apa dan mengapa?
16. Niels Bohr dinyatakan berhasil mengatasi kelemahan Rutherford. Bagaimana cara mengatasinya?
17.Gambarlah model atom menurut Niels Bohr.
18. Tuliskan kofigurasi elektron 20 unsur pertama, dari hidrogen sampai dengan kalsium.
19.Berapa jumlah elektron yang terdapat dalam ion Mg2+? Terangkan alasannya.
20.Elektron valensi Mg adalah 2. Terangkan artinya.
21.Suatu atom, elektronnya tersusun atas elektron dalam dan elektron valensi. Terangkan artinya.
22.Unsur logam selalu membentuk ion positip. Mengapa?
23.Logam dapat menghantar listrik, mengapa?
24.Ion negatip dapat dibentuk oleh unsur-unsur non logam. Mengapa?
25.Jika suatu logam membentuk ion positip, apa yang terjadi?
26.Demikian pula jika non logam membentuk ion negatip, apa yang terjadi?
27.Apa nama lain dari ion positip dan ion negatip?
28.Neon-10, isoelektronik dengan ion Na+1, Mg+2, Al3+, F-, dan O-2. Terangkan.
29.Tuliskan konfigurasi elektron ion-ion di atas.
30.Isotop Cl-35 dan Cl-37 masing-masing di alam kelimpahannya 75% dan 25%. Berapa massa atom
rata-rata Cl?
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 23:03 No comments: Link ke posting ini
Label: Soal Uraian, Struktur Atom

Thursday, 23 July 2009


SOAL SIFAT KOLIGATIF LARUTAN Bagian IV
SOAL PILIHAN GANDA
TITIK DIDIH DAN TITIK BEKU

1.Pelarutan 1 mol KCl dalam 1000 gram H2O akan berpengaruh pada ....
a) titik didih H2O saja
b) titik beku H2O saja
c) titik didih dan titik beku H2O
d) titik didih atau titik beku H2O
2.Larutan yang memiliki titik didih tertinggi adalah ....
a) 1.0 M Ca(NO3)2
b) 2.0 M Ca(NO3)2
c) 1.0 M KNO3
d) 2.0 M KNO3
e) 4.0 M KNO3
3.Jika 4.27 gram sukrosa, C12H22O11 (massa molar = 342 g/mol), dilarutkan ke dalam 15.2 gram air,
titik didih larutan adalah .... Kb air 0.512C/molal. Anggaplah tekanan barometer 760 torr, saat air
murni mendidih pada 100.000C.
a) 101.64C
b) 100.42C
c) 99.626C
d) 100.73C
e) 101.42C
4.Zat terlarut yang dalam air larutannya menghasilkan titik didih tertinggi adalah ....
a) 2 mol NaCl
b) 1 mol l2
d) 2 mol metanol
e) 1 mol metanol
5.Urutan cairan yang titik didihnya makin naik adalah ....
n-pentana (C5H12), heksil alkohol (C6H13OH), 2,2-dimetilpropana (C5H12)
a) n-pentana (C5H12) < heksil alkohol (C6H13OH) < 2,2-dimetilpropana (C5H12)
b) 2,2-dimetilpropana (C5H12) < n-pentana (C5H12) < heksil alkohol (C6H13OH)
c) heksil alkohol (C6H13OH) < 2,2-dimetilpropana (C5H12) < n-pentana (C5H12)
d) n-pentana (C5H12) < 2,2-dimetilpropana (C5H12) < heksil alkohol (C6H13OH)
e) 2,2-dimetilpropana (C5H12) < heksil alkohol (C6H13OH) < n-pentana (C5H12)
6. Titik didih O2 lebih tinggi dari N2 sebab ....
a) adanya gaya antara ion-dipol
b) gaya dipol-dipol
c) adanya ikatan hidrogen
d) gaya London
e) gaya tarik ion-ion
7.Titik beku suatu larutan yang mengandung 8.00 g sukrosa, C12H22O11 (massa molar = 342 g/mol)
dalam 100.0 g H2O. Kf H2O = 1.86C/molal.
a) -0.044C
b) -0.22C
c) -0.39C
d) -0.44C
e) 0.040C
8.Zat terlarut yang menghasilkan larutan dengan titik beku terendah bila dilarutkan kedalam air adalah
....
a) 2 mol KNO3
b) 1 mol etanol
c) 1 mol CaCl2
d) 2 mol metanol
e) 1 mol metanol
9.Hitung massa "antifreeze" (etilen glikol, MW (massa molar) = 62 g/mol) yang diperlukan untuk
ditambahkan kedalam 80 L (80 Kg) air dalam radiator agar air dalam radiator membeku dibawah 0oF
(-17.8oC). Kf air -1.86oC/m.
a) 48 kg
b) 80 kg
c) 62 g
d) 4800g
e) 2400g
10.Larutan berikut yang menghasilkan titik beku tertinggi ketika dilarutkan kedalam air adalah ....
a)4 gram NaOH dalam 1L air
b)3 gram urea dalam 2L air
c)18 gram glukose dalam 500 mL air
d)5,9 gram NaCl dalam 2L air
e)1,5 gram asam asetat dalam 500 mL air
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 09:50 No comments: Link ke posting ini
Label: Sifat Koligatif Larutan, Soal Pilihan Ganda

Wednesday, 22 July 2009


SOAL SIFAT KOLIGATIF LARUTAN Bagian III
SOAL PILIHAN GANDA
TEKANAN UAP LARUTAN

1.Diantara larutan berikut yang menghasilkan tekanan uap tertinggi adalah ....
a) 0.01 X(sucrose)
b) 0.005 X(Na2SO4)
c) 0.007 X(CaCl2)
d) 0.008 X(Mg(OH)2)
e) 0,0001 X (urea)
2.Larutan yang menghasilkan tekanan uap terendah adalah ....
a) 0.02 X(sucrose) at 15oC
b) 0.01 X(NaCl) at 50oC
c) 0.008 X(CaCl2) at 25oC
d) 0.01 X(NaCl) at 25oC
e) 0.008 X(CaCl2) at 50oC
3.Larutan yang menghasilkan tekanan uap tertinggi adalah ....
a) 0.02 X(NaCl) at 50oC
b) 0.03 X(sucrose) at 15oC
c) 0.005 X(CaCl2) at 50oC
d) 0.02 X(NaCl) at 25oC
e) 0.005 X(CaCl2) at 25oC
4.Berapa tekanan uap (atm) pada 40oC dari larutan yang mengandung 3.00 mol heptana dan 5.00 mol
oktana? Pada 40oC tekanan uap heptana dan oktana adalah 0.121 dan 0.06atm.
a) 0.067
b) 0.080
c) 0.075
d) 0.087
e) 0.061
5.Berapa tekanan uap total (mm Hg) dari larutan 50.0 g of benzena, C6H6 dan 50.0 g toluena, C7H8,
pada 25oC? Tekanan uap benzena murni dan toluena pada temperatur ini adalah 95.1 dan 28.4 mm
Hg. Ar: C = 12, H = 1).
a) 63.8
b) 65.0
c) 63.0
d) 64.5
e) 65.6
6.Berapa tekanan total pada 25oC dari larutan 1.0 mol toluena (C7H8) dan 2.0 mol benzena (C6H6)
pada 25oC, jika tekanan uap pelarut murni 22 dan 75 mm Hg pada 20oC? A: C = 12, H = 1, Cl =
35.5).
a) 49
b) 36
c) 63
d) 57
e) 41
7.Jika tekanan uap air pada 90C adalah 0.692 atm, berapa tekanan uap larutan (atm) yang dibuat
dengan melarutkan 1.00 mol urea dalam 1.00 kg air?
a) 0.692
b) 0.680
c) 0.668
d) 0.656
e) 0.634
8.Tekanan uap CH3OH pada 30oC adalah 160 torr. Berapa fraksi mol gliserol,C3H5(OH)3,
(nonvolatil) yang diperlukan untuk menurunkan tekanan uap menjadi 130 torr? Ar: C = 12, H = 1, O =
16).
a) 0.230
b) 0.188
c) 0.198
d) 0.168
e) 0.210
9.Etilen glikol (C2H6O2) hanya sedikit menguap pada 100oC. Tentukan tekanan uap (torr) air pada
100oC dalam larutan 1.90 x 103 g air dan 625 g of etilen glikol. Tekanan uap air murni 760 torr pada
100oC. (Ar; C = 12, H = 1, O = 16).
a) 671
b) 694
c) 682
d) 705
e) 712
10.Sukrosa, C12H22O11 (massa molar = 342 g/.mol) tergolong non-volatil dalam air. Tentukan
penurunan tekanan uap, P, pada 27C, dari larutan 75.0 gram sukrosa yang dilarutkan dalam 180.0 g
air. Tekanan uap air murni pada 27C 26.7 torr.
a) 0.585 torr
b) 0.058 torr
c) 0.573 torr
d) 5.62 torr
e) 0.548 torr
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 21:09 No comments: Link ke posting ini
Label: Sifat Koligatif Larutan, Soal Pilihan Ganda
COLLIGATIVE PROPERTIES QUIZ FOR RSBI XII Part IV
BOILING POINT AND FREEZING POINT

1.Dissolving 1 mole of KCl in 1000 grams of H2O affects


a) the boiling point of the H2O, only
b) the freezing point of the H2O, only
c) both the boiling point and the freezing point of the H2O
d) neither the boiling point nor the freezing point of the H2O
2.Which solution has the highest boiling point?
a) 1.0 M Ca(NO3)2
b) 2.0 M Ca(NO3)2
c) 1.0 M KNO3
d) 2.0 M KNO3
e) 4.0 M KNO3
3.If 4.27 grams of sucrose, C12H22O11 (molar mass = 342 g/mol), is dissolved in 15.2 grams of
water, what will be the boiling point of the resulting solution? Kb for water is 0.512C/molal. Assume
the barometric pressure is 760 torr, at which pure water has a boiling point of 100.000C.
a) 101.64C
b) 100.42C
c) 99.626C
d) 100.73C
e) 101.42C
4.Which of the following solutes will produce the highest solution boiling point when dissolved in
water?
a) 2 moles of NaCl
b) 1 mole of ethanol
c) 1 mole of MgCl2
d) 2 moles of methanol
e) 1 mole of methanol
5.Rank the following liquids in order of increasing boiling points, from lowest to highest:
n-pentane (C5H12)
hexyl alcohol (C6H13OH)
2,2-dimethylpropane (C5H12)
a) n-pentane (C5H12) < hexyl alcohol (C6H13OH) < 2,2-dimethylpropane (C5H12)
b) 2,2-dimethylpropane (C5H12) < n-pentane (C5H12) < hexyl alcohol (C6H13OH)
c) hexyl alcohol (C6H13OH) < 2,2-dimethylpropane (C5H12) < n-pentane (C5H12)
d) n-pentane (C5H12) < 2,2-dimethylpropane (C5H12) < hexyl alcohol (C6H13OH)
e) 2,2-dimethylpropane (C5H12) < hexyl alcohol (C6H13OH) < n-pentane (C5H12)
6.The boiling point of O2 is higher than N2 due to:
a) ion-dipole forces.
b) dipole-dipole forces.
c) hydrogen bonding.
d) London forces.
e) ion-ion forces.
7.Calculate the freezing point of a solution that contains 8.00 g of sucrose, C12H22O11 (molar mass
= 342 g/mol), in 100.0 g of H2O. Kf for H2O is 1.86C/molal.
a) -0.044C
b) -0.22C
c) -0.39C
d) -0.44C
e) 0.040C
8.Which of the following solutes will produce the lowest solution freezing point when dissolved in
water?
a) 2 moles of KNO3
b) 1 mole of ethanol
c) 1 mole of CaCl2
d) 2 moles of methanol
e) 1 mole of methanol
9.Calculate the mass of "antifreeze" (ethylene glycol, MW (molar mass) = 62 g/mol) necessary to mix
with 80 L (80 Kg) of water in a radiator in order to make the water in the radiator freeze below 0oF (-
17.8oC). Kf for water is -1.86oC/m.
a) 48 kg
b) 80 kg
c) 62 g
d) 4800g
e) 2400g
10.Which of the following solutes will produce the highest freezing point when dissolved in water?
a)4 grams of NaOH in 1L of water
b)3 grams of urea in 2L of water
c)18 grams of glucose in 500 mL of water
d)5,9 grams of NaCl in 2L of water
e)1,5 grams of acetic acid in 500 mL of water
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 20:42 No comments: Link ke posting ini
Label: Chem Quiz, Colligative Properties
COLLIGATIVE PROPERTIES QUIZ FOR RSBI XII Part III
VAPOR PRESSURE

1.Which of the following aqueous solutions having the indicated mole fraction of solute should have
the highest vapor pressure of water assuming ideality?
a) 0.01 X(sucrose)
b) 0.005 X(Na2SO4)
c) 0.008 X(CaCl2)
d) 0.01 X(NaCl)
e) 0.007 X(Mg(OH)2)
2.Which of the following aqueous solutions having the indicated mole fraction of solute should have
the lowest vapor pressure of water assuming ideality?
a) 0.02 X(sucrose) at 15oC
b) 0.01 X(NaCl) at 50oC
c) 0.008 X(CaCl2) at 25oC
d) 0.01 X(NaCl) at 25oC
e) 0.008 X(CaCl2) at 50oC
3.Which of the following aqueous solutions having the indicated mole fraction of solute should have
the highest vapor pressure of water assuming ideality?
a) 0.02 X(NaCl) at 50oC
b) 0.03 X(sucrose) at 15oC
c) 0.005 X(CaCl2) at 50oC
d) 0.02 X(NaCl) at 25oC
e) 0.005 X(CaCl2) at 25oC
4.What is the vapor pressure (atm) at 40oC of a solution that contains 3.00 moles of heptane and 5.00
moles of octane? At 40oC the vapor pressure of heptane and octane are 0.121 and 0.067 atm
respectively.
a) 0.067
b) 0.080
c) 0.075
d) 0.087
e) 0.061
5.What is the total vapor pressure (mm Hg) above a solution of 50.0 g of benzene, C6H6 and 50.0 g
of toluene, C7H8, at 25oC. The vapor pressures of pure benzene and toluene at this temperature are
95.1 and 28.4 mm Hg respectively. Ar: C = 12, H = 1).
a) 63.8
b) 65.0
c) 63.0
d) 64.5
e) 65.6
6.What is the total pressure at 25oC of a solution of 1.0 moles of toluene (C7H8) and 2.0 moles of
benzene (C6H6) at 25oC if the vapor pressures of the pure solvents are 22 and 75 mm Hg respectively
at 20oC? A: C = 12, H = 1, Cl = 35.5).
a) 49
b) 36
c) 63
d) 57
e) 41
7.If the vapor pressure of water at 90 C is 0.692 atm, then what is the vapor pressure of a solution (in
atm) made by dissoving 1.00 mole of urea in 1.00 kg of water?
a) 0.692
b) 0.680
c) 0.668
d) 0.656
e) 0.634
8.The vapor pressure of CH3OH at 30oC is 160 torr. What mole fraction of glycerol, C3H5(OH)3, (a
nonvolatile solute) would be required to lower the vapor pressure to 130 torr? Ar: C = 12, H = 1, O =
16).
a) 0.230
b) 0.188
c) 0.198
d) 0.168
e) 0.210
9.Ethylene glycol (C2H6O2) is only slightly volatile at 100oC. Determine the vapor pressure (torr) of
water at 100oC in a solution of 1.90 x 103 g of water and 625 g of ethylene glycol. The vapor pressure
of pure water is 760 torr at 100oC. (Ar; C = 12, H = 1, O = 16).
a) 671
b) 694
c) 682
d) 705
e) 712
10.Sucrose, C12H22O11 (molar mass = 342 g/.mol) is a non-volatile, nonionizing solute in water.
Determine the vapor pressure lowering, Pvap, at 27C, of a solution of 75.0 grams of sucrose
dissolved in 180.0 g of water. The vapor pressure of pure water at 27C is 26.7 torr. Assume the
solution is ideal.
a) 0.585 torr
b) 0.058 torr
c) 0.573 torr
d) 5.62 torr
e) 0.548 torr
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 19:59 No comments: Link ke posting ini
Label: Chem Quiz, Colligative Properties

Wednesday, 15 July 2009


SOAL SIFAT KOLIGATIF LARUTAN Bagian II
SOAL PILIHAN GANDA
PERNYATAAN KONSENTRASI: MOLALITAS DAN FRAKSI MOL

1.Massa jenis (densitas) larutan 56.0% massa metanol (CH3OH) adalah 0.9046 g/cm3. Molalitas
larutan adalah .... (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 36.8
b) 39.7
c) 37.9
d) 40.9
e) 38.6
2.Densitas larutan 72.0% massa etanol (CH3CH2OH) adalah 0.8644 g/cm3. Molalitas larutan
adalah .... (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 58.9
b) 55.8
c) 57.2
d) 53.0
e) 54.1
3.Larutan pekat HBr 48.0% massa memiliki densitas 1.50 g/mL. Molalitas larutan adalah .... (Ar: H =
1, Br = 80).
a) 12.5
b) 11.4
c) 12.2
d) 11.6
e) 11.9
4.Berapa molalitas larutan 25 g etil alkohol (C2H5OH) dalam 200.0 mL benzena, C6H6? Densitas
benzena adalah 0.879 g/mL. (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 4.5
b) 0.31
c) 3.1
d) 0.62
e) 0.45
5.Berapa molalitas larutan 50.0g of metil alkohol, CH3OH, in 450.0g air? (Ar:C= 12, H = 1, O = 16).
a) 0.700
b) 1.73
c) 3.47
d) 0.173
e) 0.347
6.Formalin merupakan larutan preservatif yang digunakan di laboratorium biologi. Larutan ini
mengandung 40 cm3 formaldehida, CH2O, (densitasnya 0.82g/cm3) per 100cm3 air. Molalitas
formalin adalah .... (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 10
b) 8.0
c) 11
d) 12
e) 9.0
7.Densitas larutan 3.29 M (NH4)2SO4 adalah 1.2077 g/cm3. Molalitas larutan adalah .... (Ar: N = 14,
S = 32, O = 16, H = 1).
a) 3.60
b) 4.26
c) 3.29
d) 3.82
e) 4.03
8.Larutan vinegar 0.763 M dalam asam asetat, C2H4O2 memiliki densitas 1.004 g/mL. Konsentrasi
molal asam asetat adalah .... (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.751
b) 0.796
c) 0.715
d) 0.815
e) 0.730
9.Densitas larutan 0.872 M K2CrO4 adalah 1.129 g/cm3. Molalitas larutan adalah .... (Ar: K = 39, Cr
= 52, O = 16).
a) 0.872
b) 0.909
c) 0.232
d) 1.50
e) 0.0909
10.Molalitas larutan CsCl dengan fraksi mol 0.0967 adalah .... (Ar: Cs = 133, Cl = 35.5, H = 1, O =
16).
a) 5.29
b) 5.55
c) 5.73
d) 5.95
e) 6.21
11.Molalitas larutan K2CrO4 dengan fraksi mol 0.0161 adalah .... (Ar: K= 39, Cr= 52, O = 16, H = 1).
a) 0.841
b) 0.790
c) 0.820
d) 0.909
e) 0.872
12.Molalitas larutan CH3OH dengan fraksi mol 0.417 adalah .... (Ar:C=12, H=1, O=16).
a) 35.8
b) 37.3
c) 38.2
d) 39.7
e) 36.4

13.Fraksi mol CsCl dalam larutan yang dibuat dari 0.297 mol CsCl dan 2.78 mol air adalah .... (Ar: Cs
= 133, Cl = 35.5, H = 1, O = 16).
a) 0.105
b) 0.116
c) 0.0912
d) 0.0861
e) 0.0967
14.Fraksi mol CH3CH2CH2OH dalam larutan yang dibuat dari 0.932 mol CH3CH2CH2OH dan 2.44
mol air adalah .... (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.258
b) 0.241
c) 0.292
d) 0.227
e) 0.276
15.Fraksi mol Pb(NO3)2 dalam larutan yang dibuat dari 0.0543 mol Pb(NO3)2 dan 4.55 mol air
adalah .... (Ar: Pb = 207, N = 14, O = 16).
a) 0.129
b) 0.0129
c) 0.136
d) 0.0136
e) 0.0118
16.Suatu larutan antibeku mobil mengandung 2.42 kg etilen glikol, HOCH2CH2OH, dan 2.00 kg air.
Fraksi mol etilen glikol adalah .... (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.290
b) 0.710
c) 0.260
d) 0.320
e) 0.740
17.Fraksi mol etanol, C2H5OH dalam minuman beralkohol yang mengandung 40% etanol dan 60%
air adalah .... (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.39
b) 0.29
c) 0.21
d) 0.71
e) 0.79
18.Fraksi mol C6H5OH dalam larutan yang mengandung 23.5 g C6H5OH dan 41.4 g C2H5OH
adalah .... (Ar: C = 12, O = 16, H = 1).
a) 0.200
b) 0.262
c) 0.217
d) 0.231
e) 0.299
19.Suatu paduan logam mengandung 92.5% perak dan 7.5% tembaga. Fraksi mol perak adalah ....
(Ar: Ag = 108, Cu = 63.5).
a) 0.88
b) 0.93
c) 0.81
d) 0.85
e) 0.94
20.Kawat nikrom mengandung 80.0% nikel dan 20.0% krom. Fraksi mol krom adalah .... (Ar: Ni =
59, Cr = 52).
a) 0.220
b) 0.200
c) 0.160
d) 0.180
e) 0.240
21.Suatu koin mengandung 90.0% perak dan 10.0% tembaga. Fraksi mol tembaga adalah .... (Ar: Ag
= 108, Cu = 63.5).
a) 0.158
b) 0.115
c) 0.129
d) 0.100
e) 0.141
22.Suatu kuningan mengandung 60.0% tembaga, 39.0% seng dan 1.0% timah putih. Fraksi mol seng
adalah .... (Ar: Cu = 63.5, Zn = 65.4, Sn = 119).
a) 0.374
b) 0.385
c) 0.360
d) 0.348
e) 0.398
23.Suatu paduan logam mengandung 82.0% timah hitam, 15.0% antimon dan 3.0% tembaga. Fraksi
mol tembaga adalah .... (Ar: Pb = 207, Sb = 122, Cu = 63.5).
a) 0.056
b) 0.083
c) 0.030
d) 0.043
e) 0.069
24.Suatu logam mengandung 90.0% timah putih, 7.0% antimon, dan 3.0 karbon. Fraksi mol antimon
adalah .... (Ar: Sn = 119, Sb = 122, C = 12).
a) 0.071
b) 0.054
c) 0.062
d) 0.045
e) 0.030
25.Suatu paduan logam terdiri atas 69.0% seng, 19.0% timah putih, 4.0% tembaga, 3.0% antimon dan
5.0% timah hitam. Fraksi mol timah putih adalah .... (Ar: Zn = 65.4, Sn = 119, Cu = 63.5, Sb = 122,
Pb = 207).
a) 0.152
b) 0.121
c) 0.190
d) 0.109
e) 0.132
26.Suatu paduan logam mengandung 85.0% timah putih, 6.8% tembaga, 6.5% bismut dan 1.7%
antimon. Fraksi mol tembaga adalah .... (Ar: Sn=119, Cu=63.5, Bi=209, Sb=122).
a) 0.10
b) 0.12
c) 0.080
d) 0.068
e) 0.14
27.Suatu paduan logam mengandung 85.0% timah putih, 6.8% tembaga, 6.5% bismut dan 1.7%
antimon. Fraksi mol bismut adalah .... (Ar: Sn = 119, Cu = 63.5, Bi = 209, Sb = 122).
a) 0.051
b) 0.036
c) 0.059
d) 0.065
e) 0.045
28.Suatu larutan 10.0% massa etanol, C2H5OH, dalam air memiliki densitas 0.983 g/cm3 pada 15oC.
Fraksi mol etanol adalah .... (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.042
b) 0.065
c) 0.06
d) 0.04
e) 0.05
29.Densitas larutan 48.0% massa H2SO4 adalah 1.38 g/cm3. Fraksi mol zat terlarut adalah .... (Ar: H
= 1, S = 32, O = 16).
a) 0.145
b) 0.178
c) 0.165
d) 0.131
e) 0.157
30.Densitas larutan 28.0% massa H3PO4 adalah 1.1686 g/cm3. Fraksi mol senyawa adalah .... (Ar: H
= 1, O = 16, P = 31).
a) 0.067
b) 0.076
c) 0.072
d) 0.062
e) 0.069
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 08:26 1 comment: Link ke posting ini
Label: Konsentrasi Larutan, Sifat Koligatif Larutan, Soal Pilihan Ganda
COLLIGATIVE PROPERTIES QUIZ FOR RSBI XII Part II
CONCENTRATION OF SOLUTION: MOLALITY AND MOLE FRACTION

1.The density of a 56.0% by weight aqueous solution of methanol (CH3OH) is 0.9046 g/cm3. What is
the molality of the compound? (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 36.8
b) 39.7
c) 37.9
d) 40.9
e) 38.6
2.The density of a 72.0% by weight aqueous solution of ethanol (CH3CH2OH) is 0.8644 g/cm3. What
is the molality of the compound? (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 58.9
b) 55.8
c) 57.2
d) 53.0
e) 54.1
3.Concentrated HBr is 48.0% HBr by mass and has a density of 1.50 g/mL. What is the molality of
this solution? (Ar: H = 1, Br = 80).
a) 12.5
b) 11.4
c) 12.2
d) 11.6
e) 11.9
4.What is the molality of a solution of 25 g of ethyl alcohol (C2H5OH) in 200.0 mL of benzene,
C6H6? The density of benzene is 0.879 g/mL. (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 4.5
b) 0.31
c) 3.1
d) 0.62
e) 0.45
5.What is the molality of a solution of 50.0 g of methyl alcohol, CH3OH, in 450.0 g of water? (Ar: C
= 12, H = 1, O = 16).
a) 0.700
b) 1.73
c) 3.47
d) 0.173
e) 0.347
6.Formalin is a preservative solution used in biology laboratories. It contains 40 cm3 of
formaldehyde, CH2O, (density 0.82 g/cm3) per 100 cm3 of water. What is the molality of formalin?
(Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 10
b) 8.0
c) 11
d) 12
e) 9.0
7.The density of a 3.29 M aqueous solution of (NH4)2SO4 is 1.2077 g/cm3. What is the molality of
the solution? (Ar: N = 14, S = 32, O = 16, H = 1).
a) 3.60
b) 4.26
c) 3.29
d) 3.82
e) 4.03
8.A solution of vinegar is 0.763 M in acetic acid, C2H4O2. The density of vinegar is 1.004 g/mL.
What is the molal concentration of acetic acid?
(Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.751
b) 0.796
c) 0.715
d) 0.815
e) 0.730
9.The density of a 0.872 M aqueous solution of K2CrO4 is 1.129 g/cm3? What is the molality of the
solution? (Ar: K = 39, Cr = 52, O = 16).
a) 0.872
b) 0.909
c) 0.232
d) 1.50
e) 0.0909
10.What is the molality of a CsCl solution with a mole fraction of 0.0967? (Ar: Cs = 133, Cl = 35.5, H
= 1, O = 16).
a) 5.29
b) 5.55
c) 5.73
d) 5.95
e) 6.21
11.What is the molality of a K2CrO4 solution with a mole fraction of 0.0161? (Ar: K = 39, Cr = 52, O
= 16, H = 1).
a) 0.841
b) 0.790
c) 0.820
d) 0.909
e) 0.872
12.What is the molality of a CH3OH solution with a mole fraction of 0.417? (Ar: C = 12, H = 1, O =
16).
a) 35.8
b) 37.3
c) 38.2
d) 39.7
e) 36.4
13.What is the mole fraction of CsCl in a solution prepared from 0.297 moles of CsCl and 2.78 moles
of water? (Ar: Cs = 133, Cl = 35.5, H = 1, O = 16).
a) 0.105
b) 0.116
c) 0.0912
d) 0.0861
e) 0.0967
14.What is the mole fraction of CH3CH2CH2OH in a solution prepared from 0.932 moles of
CH3CH2CH2OH and 2.44 moles of water? (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.258
b) 0.241
c) 0.292
d) 0.227
e) 0.276
15.What is the mole fraction of Pb(NO3)2 in a solution prepared from 0.0543 moles of Pb(NO3)2 and
4.55 moles of water? (Ar: Pb = 207, N = 14, O = 16).
a) 0.129
b) 0.0129
c) 0.136
d) 0.0136
e) 0.0118
16.An automobile antifreeze solution contains 2.42 kg of ethylene glycol, HOCH2CH2OH, and 2.00
kg of water. What is the mole fraction of ethylene glycol? (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.290
b) 0.710
c) 0.260
d) 0.320
e) 0.740
17.What is the mole fraction of ethanol, C2H5OH in an alcoholic beverage that is 40% ethanol and
60% water by weight? (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.39
b) 0.29
c) 0.21
d) 0.71
e) 0.79
18.What is the mole fraction of C6H5OH in a solution containing 23.5 g of C6H5OH and 41.4 g of
C2H5OH? (Ar: C = 12, O = 16, H = 1).
a) 0.200
b) 0.262
c) 0.217
d) 0.231
e) 0.299
19.Sterling silver contains 92.5% silver and 7.5% copper by weight. What is the mole fraction of
silver? (Ar: Ag = 108, Cu = 63.5).
a) 0.88
b) 0.93
c) 0.81
d) 0.85
e) 0.94
20.Nichrome contains 80.0% nickel and 20.0% chromium by weight. What is the mole fraction of
chromium? (Ar: Ni = 59, Cr = 52).
a) 0.220
b) 0.200
c) 0.160
d) 0.180
e) 0.240
21.A coin contains 90.0% silver and 10.0% copper by weight. What is the mole fraction of copper?
(Ar: Ag = 108, Cu = 63.5).
a) 0.158
b) 0.115
c) 0.129
d) 0.100
e) 0.141
22.Naval brass contains 60.0% copper, 39.0% zinc and 1.0% tin by weight. What is the mole fraction
of zinc? (Ar: Cu = 63.5, Zn = 65.4, Sn = 119).
a) 0.374
b) 0.385
c) 0.360
d) 0.348
e) 0.398
23.Type metal contains 82.0% lead, 15.0% antimony and 3.0% copper by weight. What is the mole
fraction of copper? (Ar: Pb = 207, Sb = 122, Cu = 63.5).
a) 0.056
b) 0.083
c) 0.030
d) 0.043
e) 0.069
24.Babbitt metal contains 90.0% tin, 7.0% antimony, and 3.0 carbon by weight. What is the mole
fraction of antimony? (Ar: Sn = 119, Sb = 122, C = 12).
a) 0.071
b) 0.054
c) 0.062
d) 0.045
e) 0.030
25.Babbitt metal is 69.0% zinc, 19.0% tin, 4.0% copper, 3.0% antimony and 5.0% lead by weight.
What is the mole fraction of tin? (Ar: Zn = 65.4, Sn = 119, Cu = 63.5, Sb = 122, Pb = 207).
a) 0.152
b) 0.121
c) 0.190
d) 0.109
e) 0.132
26.Pewter contains 85.0% tin, 6.8% copper, 6.5% bismuth and 1.7% antimony by weight. What is the
mole fraction of copper? (Ar: Sn = 119, Cu = 63.5, Bi = 209, Sb = 122).
a) 0.10
b) 0.12
c) 0.080
d) 0.068
e) 0.14
27.Pewter contains 85.0% tin, 6.8% copper, 6.5% bismuth and 1.7% antimony by weight. What is the
mole fraction of bismuth? (Ar: Sn = 119, Cu = 63.5, Bi = 209, Sb = 122).
a) 0.051
b) 0.036
c) 0.059
d) 0.065
e) 0.045
28.A 10.0% by mass solution of ethanol, C2H5OH, in water has a density of 0.983 g/cm3 at 15oC.
What is the mole fraction of ethanol? (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 0.042
b) 0.065
c) 0.06
d) 0.04
e) 0.05
29.The density of a 48.0% by weight aqueous solution of H2SO4 is 1.38 g/cm3. What is the mole
fraction of the compound? (Ar: H = 1, S = 32, O = 16).
a) 0.145
b) 0.178
c) 0.165
d) 0.131
e) 0.157
30.The density of a 28.0% by weight aqueous solution of H3PO4 is 1.1686 g/cm3. What is the mole
fraction of the compound? (Ar: H = 1, O = 16, P = 31).
a) 0.067
b) 0.076
c) 0.072
d) 0.062
e) 0.069
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 07:49 No comments: Link ke posting ini
Label: Chem Quiz, Colligative Properties, Concentration

Tuesday, 14 July 2009


SOAL STRUKTUR ATOM KELAS XI
SOAL PILIHAN GANDA

1.Informasi yang benar tentang enegi adalah ....


a.E = nhv
b.v = tetapan Planck
c.h = 6,26x10-24Jxs
d.Tetapan Planck = 10-34Jxs
e.jika temperatur naik, h tidak berubah
2.Pernyataan berikut benar, kecuali ....
a.kuantum merupakan paket kecil energi
b.tidak semua kuanta sama
c.foton adalah paket energi cahaya
d.Einstein : E = mc2
e.E foton = c/
3.Persamaan De Broglie = h/mv, pengertian yang benar adalah ....
a.m = mass (in kg)
b.v = viskositas m/s
c.h = tetapan Planck
d. = panjang gelombang
e. = h/E karena E = mv
4.Pernyataan yang benar tentang bilangan kuantum azimut adalah ....
a.hanya dapat memiliki 2 kemungkinan harga
b.memiliki simbol m
c.merupakan orientasi orbital
d.menunjukkan daerah terdapatnya elektron
e.makin besar bilangan kuantum ini, makin jauh letak elektron terhadap inti
5.Jumlah elektron orbital p (principal) suatu atom karbon pada keadaan dasar adalah ....
a.2
b.3
c.4
d.6
e.8
6.Kemungkinan terbesar elektron berada pada ....
a.orbital
b.nukleus
c.subkulit
d.kulit terluar
e.tingkat energi p
7.Pada umumnya atom-atom unsur transisi pada perioda ke 5 memiliki sub kulit yang elektronnya
belum terisi lengkap. Subkulit itu adalah ....
a.3p
b.3d
c.3f
d.4p
e.4d
8.Suatu atom memiliki harga bilangan kuantum elektron terluar: n = 4 l = 0 ml = 0 ms = +1/2. Nomor
atom atom tersebut adalah ....
a.19
b.20
c.25
d.29
e.30
9.Pernyataan yang benar untuk suatu elektron dengan bilangan kuantum n= 5 dan ml= -4 adalah ....
a.terdapat pada orbital p ke empat
b.mungkin berada di orbital f
c.memiliki harga ms = -
d.mungkin menduduki orbital p
e.kedudukannya tidak dapat ditentukan
10.Pernyataan yang sesuai dengan harga bilangan kuantum berikut n = 2, l = 2, ml = 0 adalah ....
a.elektron berada di orbital 2p
b.menyatakan salah satu orbital dari 5 orbital setingkat
c.elektron ybs berada di orbital 2d
d.harga bilangan kuantum itu tidak mungkin
11.Perhatikan bilangan kuantum berikut, n = 3, l = 2, ml = 0. Pernyataan yang sesuai adalah ....
a.harga itu tidak mungkin
b.merupakan salah satu dari 5 orbital setingkat
c.elektron berada pada orbital 2d
d.elektron terdapat di orbital 3p
12.Bilangan kuantum ml untuk elektron pada orbital 5s adalah ....
a.nol
b.satu
c.mungkin + atau -
d.dapat memiliki harga 0 - 5
e.mungkin harganya berkisar antara -5 - +5
13.Jumlah elektron belerang (nomor atom 16) yang terdapat pada l = 1 adalah ....
a.2
b.6
c.8
d.10
e.12
14.Jumlah elektron atom argon pada n = 3 and l = 1 adalah ....
a.2
b.4
c.6
d.8
e.10
15.Konfigurasi elektron yang menunjukkan bahwa suatu atom tereksitasi adalah ....
a.1s22s22p63s2
b.1s22s22p63s1
c.1s22s22p5
d.1s22s22p6
e.1s22s22p53s2
16.Jumlah orbital dalam suatu atom unsur yang nomor atomnya 18 dan nomor massa 40 adalah ....
a.8
b.10
c.18
d.22
e.40
17.Suatu atom unsur dalam keadaan stasioner yang subkulitnya hanya separo terisi elektron adalah ....
a.helium
b.berilium
c.nitrogen
d.neon
e.oksigen
18.Berapa jumlah elektron tidak berpasangan dari atom oksigen pada saat stasioner?
a.1 d. 6
b.2 e. 8
c.4
19.Orbital yang memiliki tingkat energi tertinggi adalah ....
a.1s
b.2p
c.2s
d.3p
e.3s
20.Elektron dengan bilangan kuantum n = 5, l = 2 mungkin terdapat pada ....
a.6p d. 5p
b.6f e. 6d
c.5d
21.Subkulit mana yang terisi elektron dengan bilangan kuantum n = 4, l = 1? Berapa jumlah orbital
dari subkulit itu jika jumlah elektronnya lebih banyak?
a.4p, 3 d. 4s, 2
b.4p, 6 e. 4d, 5
c.4s, 1
22.Diberikan harga bilangan kuantum elektron. Jawaban yang benar adalah ....
n l ml ms
1) 2 1 0 -1/2
2) 5 3 -1 -1/2
3) 3 2 +1 -1/2
a.2p,5f,3d d. 2s,5d,3p
b.2p,5d,3p e. 2p,5f,3p
c.2p,5f,3f
23.Identifikasi subkulit yang elektronnya mempunyai harga bilangan kuantum n = 6, l = 1.
a.6p
b.3d
c.5p
d.6f
e.6d
24.Orbital mana yang elektronnya memiliki bilangan kuantum n = 3, l = 2? Berapa jumlah orbitalnya
jika semuanya terisi elektron?
a.3d, 5
b.3p, 3
c.2p, 3
d.3s, 1
e.2d, 5
25.Harga bilangan kuantum yang tidak mungkin adalah ....
a.n = 2, l = l, ml = 0, ms = +
b.n = 2, l = 1, ml = -1, ms = -
c.n = 3, l = 1, ml = -2, ms = +
d.n = 3, l = 0, ml = 0, ms = +
e.n = 3, l = 2, ml = 1, ms = -
26.Harga bilangan kuantum yang tidak terdapat pada atom hidrogen dalam keadaan tereksitasi
adalah ....
a.n = 4, l = 1, ml = -2, ms = +
b.n = 3, l = 2, ml = 0, ms = -
c.n = 3, l = 2, ml = 2, ms = +
d.n = 2, l = 1, ml = -1, ms = -
e.n = 2, l = 1, ml = 0, ms = +
27.Harga bilangan kuantum elektron yang paling mudah dilepaskan oleh atom aluminum pada
keadaan dasar adalah ....
a.n = 3, l = 0, ml = 0, ms = +1/2
b.n = 1, l = 0, ml = 0, ms = -1/2
c.n = 2, l = 1, ml = 0, ms = -1/2
d.n = 4, l = 1, ml = 1, ms = +1/2
e.n = 3, l = 1, ml = -1, ms = -1/2
28.Orbital suatu atom yang tidak mungkin adalah ....
7s 1p 5d 2d 4f
a.5d & 4f d. only 1p
b.1p & 2d e. only 4f
c.7s & 5d
29.Pernyataan yang salah adalah ....
a.Ketiga orbital p pada subkulit p setingkat
b.orbital d terisi setelah orbital p pada tingkat energi yang sama
c.terdapat 5 orbital d dalam tiap tingkat energi
d.orbital d maksimum dapat terisi 10 elektron
e.terdapat 7 orbital f pada tiap tingkat energi, mulai dari tingkat energi ke 4
30.Pernyataan yang benar adalah ....
a.terdapat 9 orbital f dalam subkulit f
b.orbital p maksimum dapat terisi 6 elektron
c.tiap subkulit p mengandung 2 orbital
d.orbital d maksimum dapat terisi 10 elektron
e.tiap subkulit dalam suatu kulit harus terisi elektron secara berurutan
31.Pernyataan yang salah adalah ....
a.terdapat 10 orbital d dalam subkulit d
b.orbital p maksimum dapat terisi 6 elektron
c.tingkat energi ke 3 tidak mengandung orbital f
d.orbital s berbentuk bola
e.tingkat energi ke 5 memiliki orbital f
32.Pernyataan yang benar tentang orbital subkulit f adalah ....
a.mungkin berisi maksimum 10 elektron
b.mengandung 7 orbital
c.ditemukan pertama pada kulit ke 5
d.keberadaan elektron hanya pada keadaan eksitasi
e.hanya terdapat pada unsur dengan nomor atom lebih besar dari 90
33.Elektron dengan bilangan kuantum n = 3, l = 2, m = 0, s = - terdapat pada ....
1. kulit M 3. orbital d
2. orbital px 4. p
a.1, 2, 3
b.1, 3
c.2, 4
d.4
e.1, 2, 3, 4
34.Nomor atom Ca = 20, Cu = 29, K = 19, To = 22 dan Zn = 30. Ion yang memiliki elektron tidak
berpasangan adalah ....
a.Ca2+
b.Ti4+
c.Cu2+
d.Zn2+
e.K+
35.Nomor atom titan 22. Jumlah elektron tidak berpasangan dalam Ti3+ adalah ....
a.0 d. 3
b.1 e. 4
c.2
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 15:25 No comments: Link ke posting ini
Label: Soal Pilihan Ganda, Struktur Atom

Monday, 13 July 2009


SOAL SIFAT KOLIGATIF LARUTAN Bagian I
SOAL PILIHAN GANDA
PERNYATAAN KONSENTRASI LARUTAN BAGIAN I

1.Hormon adrenalin (C9H13NO3) terdapat dalam 6 mg per 100 mL plasma darah. Molaritas adrenalin
adalah .... (Ar C = 12, H = 1, O = 16, N = 14).
a) 3 x 10-7
b) 5 x 10-10
c) 3 x 10-10
d) 6 x 10-7
e) 6 x 10-8
2.Pada 25oC, 0.0050 gram NaCl dilarutkan ke dalam butanol (CH3CH2CH2CH2OH) hingga volume
larutan 0.10 L. Molaritas larutan adalah .... (Ar: Na= 23, Cl= 35.5, C= 12, H= 1, O= 16).
a) 0.050
b) 0.0009
c) 0.009
d) 0.0008
e) 0.005
3.Larutan untuk injeksi intravena mengandung 300 mg Na+ dalam 100.0 mL. Molaritas ion Na+
adalah .... (Ar: Na = 23).
a) 0.01
b) 0.02
c) 0.13
d) 0.3
e) 0.2
4.Jumlah mol NaClO3 yang terdapat dalam 367 mL 0.52 M larutan adalah .... (Ar: Cl = 35.5, O = 16,
Na = 23).
a) 0.14
b) 0.11
c) 0.19
d) 0.09
e) 0.21
5.Jumlah mol Na2SO4 yang terdapat dalam 127 mL 0.12 M larutan adalah .... (Ar: Na = 23, S = 32, O
= 16).
a) 0.018
b) 0.027
c) 0.016
d) 0.024
e) 0.031
6.Jumlah mol litium khlorat (LiClO3) dalam 153 mL larutan 1.764 M adalah ....
a) 0.340
b) 0.210
c) 0.270
d) 0.240
e) 0.310
7.Massa glukosa (gram) yang terdapat dalam 500.0 mL 0.30 M larutan yang digunakan untuk injeksi
intravena adalah .... (Ar: C = 12, H = 1, O = 16).
a) 2.7
b) 0.27
c) 27
d) 0.15
e) 1.5
8.Massa CH3OH (gram) yang diperlukan untuk membuat 50.0 mL 0.40 M larutan adalah .... (Ar: C =
12, H = 1, O = 16).
a) 0.80
b) 0.45
c) 0.64
d) 0.50
e) 0.32
9.Massa (g) KClO4yang diperlukan untuk membuat 275 mL 0.5151 M larutan adalah .... (Ar: K = 39,
O = 16, Cl = 35.5).
a) 8.59
b) 12.2
c) 19.6
d) 4.21
e) 1.97
10.Larutan pekat K2CrO4 15.0% massa memiliki massa jenis (densitas) 1.129 g/cm3. Massa (gram)
larutan pekat yang diperlukan untuk membuat 200.0 mL larutan 0.150M adalah .... (Ar: K = 39, Cr =
52, O = 16).
a) 34.2
b) 35.3
c) 38.8
d) 40.5
e) 41.4
11.Larutan pekat HCl 37.0% massa memiliki densitas 1.19 g/mL. Massa larutan ini (gram) yang
diperlukan untuk membuat 125 mL larutan 1.50 M HCl adalah .... (Ar: H = 1, Cl = 35.5).
a) 17.5
b) 17.0
c) 18.5
d) 18.0
e) 6.84
12.Larutan pekat HBr 48.0% massa memiliki densitas 1.50 g/mL. Massa larutan ini (gram) yang
diperlukan untuk membuat 500.0 mL larutan 0.600 M adalah .... (Ar: H= 1, Br = 80).
a) 24.3
b) 40.2
c) 50.6
d) 45.4
e) 54.6
13.Larutan pekat AgNO3 21.9% massa memiliki densitas 1.220 g/cm3. Volume larutan ini (milliliter)
yang diperlukan untuk membuat 150.0 mL larutan 0.200M adalah .... (Ar: Ag = 108, N = 14, O = 16).
a) 18.1
b) 17.3
c) 19.7
d) 20.6
e) 19.1
14.Larutan pekat (NH4)2SO4 36.0% massa memiliki densitas 1.2077 g/cm3. Volume larutan
(milliliter) / massa larutan (gram) yang diperlukan untuk membuat 175.0 mL larutan 0.120M
adalah .... (Ar: N = 14, S = 32, O = 16, H = 1)
a) 7.71
b) 5.93
c) 6.92
d) 8.26
e) 6.40
15.Larutan pekat HI 47.0% massa memiliki densitas 1.50 g/mL. Volume larutan (milliliter) yang
diperlukan untuk membuat 250.0 mL larutan 1.50 M adalah .... (Ar: H = 1, I = 127).
a) 66.4
b) 102
c) 62.3
d) 48.0
e) 68.0
16.Sebanyak 25.0 mL larutan pekat HCl (12.0 M) diencerkan menjadi 750.0 mL. Molaritas larutan
yang baru adalah .... (Ar: H = 1, Cl = 35.5).
a) 0.400
b) 0.800
c) 0.500
d) 1.00
e) 0.600
17.Sebanyak 10.0 mL larutan pekat HNO3 (15.8 M) diencerkan menjadi 500.0 mL. Molaritas larutan
baru adalah .... (Ar: H = 1, N = 14, O = 16).
a) 0.316
b) 0.500
c) 0.250
d) 0.450
e) 0.375
18.Sebanyak 25.0 mL larutan pekat H3PO4 (14.7 M) diencerkan menjadi 500.0 mL. Molaritas larutan
baru adalah .... (Ar: H = 1, P = 31, O = 16).
a) 0.735
b) 0.765
c) 0.670
d) 0.795
e) 0.700
19.Fluoksimesterona, C20H29FO3, merupakan steroid anabolik. Suatu larutan dibuat dengan
melarutkan 10.0 mg steroid dalam 500.0 microL air. Larutan ini diencerkan menjadi 100.0 mL.
Molaritas larutan baru adalah .... (Ar: C= 12, O= 16, F= 19, H= 1).
a) 5.94 x 10-11
b) 1.19 x 10-10
c) 5.94 x 10-8
d) 2.38 x 10-11
e) 1.19 x 10-7
20.Suatu larutan yang mengandung Mn2+ dibuat dengan melarutkan 1.485 g senyawa mangan murni
dalam asam nitrat dan dilarutkan ke dalam 1.00 L. Aliquot 10.00 mL diencerkan menjadi 500.0 mL.
Molaritas larutan terakhir adalah .... (Ar: Mn = 55).
a) 5.06 x 10-3
b) 0.0506
c) 0.0253
d) 5.41 x 10-4
e) 2.53 x 10-4
21.Suatu larutan dibuat dengan melarutkan 516.5 mg asam oksalat (C2H2O4) ke dalam 100.0 mL.
10.00 mL larutan ini kemudian diencerkan menjadi 250.0 mL. Molaritas larutan baru adalah .... (Ar: C
= 12, H = 1, O = 16).
a) 5.737 x 10-2
b) 5.737
c) 2.295
d) 2.295 x 10-3
e) 5.738 x 10-2
22.Suatu larutan pekat HF 10.0 mL (16.5 M) diencerkan menjadi 250.0 mL. Molaritas larutan terakhir
adalah adalah .... (Ar: H = 1, F = 19).
a) 0.570
b) 0.630
c) 0.690
d) 0.660
e) 0.600
23.Volume (mL) 0.872 M larutan K2CrO4 yang digunakan untuk membuat 100.0 mL larutan 0.125 M
adalah .... (Ar: K = 39, Cr = 52, O = 16).
a) 13.9
b) 14.3
c) 13.5
d) 14.9
e) 14.8
24.Volume (mL) 1.57 M larutan AgNO3 yang digunakan untuk membuat 250.0 mL larutan 0.200 M
adalah .... (Ar: Ag = 108, N = 14, O = 16).
a) 29.3
b) 31.8
c) 30.2
d) 33.8
e) 32.7
25.Volume (mL) larutan pekat H3PO4 (14.7 M) yang digunakan untuk membuat 125 mL 3.00 M
larutan H3PO4 adalah .... (Ar: H = 1, P = 31, O = 16).
a) 20.0
b) 25.5
c) 27.5
d) 22.5
e) 17.5
26.Suatu larutan HCl 37.0% sebanyak 50.0 mL memiliki densitas 1.19 g/mL. Larutan ini diencerkan
menjadi 0.400 L. Molaritas larutan terakhir adalah .... (Ar: H = 1, Cl = 35.5).
a) 1.68
b) 1.87
c) 1.51
d) 4.08
e) 1.79
27.Suatu larutan K2CrO4 15.0% sebanyak 14.3 mL memiliki densitas 1.129 g/cm3. Larutan ini
diencerkan menjadi 100.0 mL. Molaritas larutan terakhir adalah .... (Ar: K = 39, Cr = 52, O = 16).
a) 0.150
b) 0.200
c) 0.125
d) 0.225
e) 0.175
28.Suatu larutan AgNO3 21.9% sebanyak 31.8 mL memiliki densitas 1.220 g/cm3. Larutan ini
diencerkan menjadi 250.0 mL. Molaritas larutan baru adalah ..... (Ar: Ag = 108, N = 14, O = 16).
a) 0.275
b) 0.225
c) 0.200
d) 0.175
e) 0.250
Diposkan oleh MOTIVASI BELAJAR PLUS di 20:52 No comments: Link ke posting ini
Label: Konsentrasi Larutan, Sifat Koligatif Larutan, Soal Pilihan Ganda

Newer PostsOlder PostsHome

Subscribe to: Posts (Atom)

Soal 1
Menurut Arrhenius H2O bersifat netral karena.. . .
A. Bersifat nonpolar
B. H2O tidak berwarna
C. Merupakan pelarut universal
D. Molekul H2O tidak mudah terurai
E. Menghasilkan ion H+ dan OH- yang sama banyak.

Jawaban : E

Soal 2
Asam basa dari reaksi berikut yang tidak dapat dijelaskan dengan teori Arrhenius adalah . . . . .
A. HNO2 ==> H+ + NO2-
B. NaOH ==> Na+ + OH-
C. Ca(OH)2 ==> Ca2+ + 2OH-
D. H3PO4 ==> 3H+ + PO43-
E. HCl + KOH ==> KCl + H2O

Jawabab: E

Soal 3
Diketahui rekasi berikut :
HNO3 + CH3COOH <==> CH3COOH2+ + NO3-
Pasangan yang merupakan asam basa konjugasi adalah . . . .
A. CH3COOH dan CH3COOH2+
B. HNO3 dan CH3COOH2+
C. CH3COOH dan HNO3
D. NO3- dan CH3COOH2+
E. CH3COOH dan NO3-

Jawaban : A

Soal 4
Ikatan antara boron trriflurida dengan amonia merupakan ikatan kovalen. Boron trifuorida sebagai
asam karena menerima pasangan elektron. Teori tersebut dikemukakan oleh . .
..
A. Lowry
B. Lewis
C. Dalton
D. Arrhenius
E. Bronsted

Jawaban : B

Soal 5
Diantara bahan baku berikut yang dapat digunakan sebagai indikaor alami asam basa adalah . . .
A. Asam sitrat
B. Asam malat
C. Asam tanat
D. Asam butirat
E. Asam tartarat

Jawaban : A

Soal 6
Cara paling tepat untuk membuktikan bahwa larutan natrium hidroksida bersifat basa adalah . . . .
A. Mencicipinya, apabila terasa pahit berarti basa
B. Mencampur dengan cuka, apabila terbentuk gelembung berarti basa
C. Menguji dengan kertas lakmus merah, jika berubah warna jadi biru berarti basa
D. Mencampur dengan air jeruk nipis, apabila terbentuk garam dapur berarti basa
E. Menguji dengan kertas lakmus biru , apabila berubah jadi warna merah berarti basa.

Jawaban : C

Soal 7
Jika larutan X ditetteakan pada kertas indikator universal dan kertas indikator universal menunjukkan
perubahan warna ungu tua maka larutan X bersifat . . . .
A. Asam lemah
B. Basa lemah
C. Adam kuat
D. Basa kuat
E. Netral

Jawaban : D

Soal 8
Data trayek pH perubahan warna beberapa indikator sebagai berikut :
Indikator. Warna. Trayek pH
Metil merah. Merah - Kuning. 4,4 - 6,2
Brom biru. Kuning - biru. 6.0 - 7.6
Fenolftalein. Tdk brwrn - mrh. 8,3. - 10,0
Suatu larutan diuji dengan beberapa indikator tersebut dan menghasilkan pH 4,4 < pH 6,0. Warna
yang terjadi pada indikayor tersebut adalah . . .
A. Metik merah = merah
B. Metil merah = jingga
C. Bromtimol biru = biru
D. Bromtimol biru = hijau
E. Fenolftalein = merah

Jawaban: B

Soal 9
Massa kalsium hidroksida yang harus dilarutkan ke dalam air hingga volumenya 500 mL agar
diperoleh larutan dengan pH = 12 + log 5 adalah . . . .gram
A. 0.925
B. 0.463
C. 9.25
D. 46.25
E. 92.5

Jawaban :

Soal 10
Sebanyak 0.49 gram H2SO4 dilarutkan dalam 1 liter aquades. Jika Ar H = 1, Ar S = 32 dan O = 16
maka pH larutan yang terbentuk adalah. . . .
A. 2 + log 1
B. 3 - log 5
C. 3 + log 5
D. 11 + log 5
E. 12 + log 5

Jawaban :

Soal 11
Harga pH larutan yang terbesar terdapat dalam larutan. . . .(Ar H = 1, Na = 23. O = 16 dan Ca = 40)
A. 0.1 mol KOH dalam 1 liter larutan
B. 0.01 mol KOH dalam 1 liter larutan
C. 0.4 gran NaOH dalam 1 liter larutan
D. 0.1 mol Sr(OH)2 dalam 2 liter larutan
E. 0.74 gram Ca(OH)2 dalam 0.5 liter larutan

Jawaban :

Soal 12
Air sebanyak 150 mL ditambahkan kedalam 50 mL larutan H2SO4 0.p1 M. pH larutan terberubah
dari . . . . .
A. 3 - log 2 menjadi 4 - log 5
B. 3 - log 2 menjadi 4 - log 2.5
C. 3 menjadi 3 - log 1.3
D. 3 menjadi 4 - log 3
E. 3 menjadi 4 - log 2.5

Jawaban :

Soal 13
Sebanyak 5 mL larutan HCOOH (Ka =4 x 10^-4) dengan pH 4 ditambah air sehingga pH nya menjadi
5. Volume larutan menjadi . . . .mL
A. 100
B. 250
C. 495
D. 500
E. 1.000

Jawaban :

Soal 14
Larutan NH4OH 0.5 M terionisaai sebanyak 20 %. Harga pOH larutan tersebut adalah. . .
A. 1 - log 7.07
B. 2 - log 7.07
C. 3 - log 7.07
D. 9 + log 7.07
E. 12 + log 7.07

Jawaban :

Soal 15
Suatu asam lemah dengan derajat ionisasi= 0.1 dan pH = 4 mempunyai konsentrasi. . . . M
A. 0.001
B. 0.002
C. 0.003
D. 0.010
E. 0.020

Jawaban: