You are on page 1of 3

Di sebuah negeri antah berantah hiduplah dua golongan manusia yang

dipandang memiliki harkat dan martabat yang berbeda ada kaum high class dan
ada kaum low class, namun dapatkah keduanya membaur jadi satu? Mari kita
simak kisah yang akan menajamkan hati dan pikir berikut ini setajam silet.

Ibu Miskin : (sambil napeni beras) nduk,,iki tulungune buk e napeni beras
Anak : woalah buk..buk mbok nek tumbas beras ki sing clean ngono lo beras
kk rueget eram koyok pakan manuk ae!
Ibu Miskin : woalah nduk..nduk lawong beras ki y nek oleh e ngasak bapakmu lo
yo mesti reget..
Bapak mis : iki isuk-isuk we gegeran ki nyapo to sakjane?
Anak : ibuk wi gara-garane, wo iyo pak sesok kuwi aq arep e melu kontes
gae ngisi pentas natal, aq uwun duwite gae tumbas baju karo sandal
pak
Bapak : woalah nduk dadi anak ki mbok yo sing ngerti keadaan, wong pean
jek iso maem ae bersyukur kk, kk arep tuku reno2, duwit ndi neh?
Anak :bapak ibuk podo ae! Nyapo to aq g lahir ndk keluarga sing kaya koyok
nggone syahrini ngono kuwi? (pergi)
Bapak Ibuk : (mengelus dada) paringono sabar Gusti,,, (berjalan keluar)
---
Ibu Kaya : Pah..mamah arisan dulu ya di singapore
Bapak : bentar mah tunggu papah, papah juga mau meeting ke Thailand
Anak : papah sama mamah mau kemana lagi sih? Hari ini kan ada ibadah
keluarga.
Ibu : aduh,,kapan-kapan aja lah ya kan pah ibadah kan ada tiap minggu,
nah arisan kan Cuma 1 bulan sekali, udah kamu gak usah kotbah terus
Bapak : yuk mahh kita berangkat (keluar)
Anak : (muka sedih)
Teman : rin..syahrini..
Anak : iya ting...
Teman : kenapa sih rin kk murung terus?
Anak : aku lelahhh ting, kemarin baru aja dari atlantik, trus tadi pagi
sarapan di amrik, nih baru aja sampe indo ortuku pergi lagi ke luar
negeri..
Teman : jyaelah km ma enak bisa halan-halan ke luar negeri udah lah
nikmatin ajah, eh rin, nanti setelah ibadah jangan lupa ya ada kontes
buat pentas natal lo
Anak : oh iya..ya ya udah kita siap-siap yuk......
---
Anak mis : Eh jum gimana bajumu keliatan kegedean gak pas aku pakek?
Jum : ah biasa aja bagus kk, eh km nanti harus tampil perfect, jangan mau
kalah sama putri alay syahrini!
Amis : ya iyalah jum akan aq tunjukin pada dunia suaraku yang cetar
membahana badai ulala...
Jum : sip...
(tiba-tiba ada pengumuman kontes akan segera dimulai)
Narator : Perhatian..perhatian kontes pentas natal akan segera dimulai, dan
inilah para juri yang war binasa juri paling membahenol seantero jagat
indonesia..inilah dia Inul...Menul, Beniq Nonong, daaan elfi
sekseeeeh...Baiklah tanpa banyak cincong langsung saja kita sambut
peserta pertama kita......

(Rincian kata-kata kontes tanyakan mas tata)

Amis : yes akhirnya gue masuk grand final!


Jum : eits jangan bangga dulu lo saingan lo syahrini tuh
(tiba-tiba bapak ibu amis dtang }
Bapak : Nduk ojo lali berdoa lo ya
Ibuk : iyo nduk serahkan semuanya pada Tuhan, ini kan untuk kemuliyaan
nama Tuhan, jangan sombong
Amis : aduh, iya-iya bawel banget sih!
Jum : eh syahrini tuh
Amis : rin siap-siap aja lu nangis bombay!
Ibuk : (hust) omong opo to km ki!
Ay ting : heh elo tuh yang bakalan nangis! Udah miskin belagu banget sih!
Amis : eh elo gak usah ikut campur ya!
Sahrini : Ih,, aku g pernah cari gara-gara ya sama kamu! Kamu kk keliatan iri
banget sih ma aku!
Bapak : kk malah tukaran to wes..wes
Ting2 : dengerin tuh orang tua lo!
Jum : biasa aja deh gak usah nyolot!!
Rara : lho ..lho ini kk malah bertengkar ini mau menyambut natl lho..masak
Yesus pembawa damai, tp anak-anaknya g suka damai
Ting2 : ini lo bu udah miskin belagu banget!
Pendeta : wah lha gimana ini mau menyambut natal kk malah bertengkar, natal
itu bukan ajang berkompetisi, tidak perlu diadakan kontes-kontes
seperti ini,
Rara :semua yang ingin memuji nama Tuhan diperbolehkan untuk tampil
semuanya yang penting motivasinya harus benar,
Pendeta : dan tadi pak eka mendengar kk ada yang membentak orang tuanya
ya?
Amis : iya pak saya
Rara : nah apa boleh sebagai anak kita berani melawan orang tua?
Pendeta : Tuhan Yesus saja sangat menghargai orang tuanya masak anaknya
tidak
Amis : maafkan saya ya pak..buk...maafkan saya juga ya syahrini saya
selalu iri sama kamu
Syahrini : iya aku juga minta maaf ya,..aku ingin sekali kita bisa bersahabat
Jum : iya aku juga capek bersaing terus
Ting2 : terima kasih pak pendeta eka cahyono dan bu rara handayani sudah
mengingatkan kami..
Pendeta : iya,, ya itu kan memang tugasnya pak pendeta untuk mengingatkan..
Setelah persaingan yang selama ini terjadi akhirnya semua orang bisa membaur
jadi satu tidak peduli kaya atau miskin cantik atau jelek semuanya hidup dalam
damai, dan yang pasti semua bahagia menyambut natal karena perayaan natal
bukanlah ajang untuk berkompetisi tapi natal adalah tempat menjalin kasih