You are on page 1of 8

Nama : Yolanda Anggun Sari

Nim : PO.71.24.1.15.078

Latar Belakang

Manfaat dari menyusui sangat terkenal, dan Organisasi Kesehatan Dunia


merekomendasikan pemberian ASI eksklusif untuk pertama enam bulan hidup dan terus
menyusui sampai usia dua. Namun, banyak wanita berhenti menyusui karena abses payudara
laktasi. Sebuah abses payudara adalah akumulasi lokal dari terinfeksi cairan dalam jaringan
payudara. Abses biasanya diobati dengan antibiotik, insisi dan drainase (I & D) atau USG-
dipandu aspirasi jarum, tetapi tidak ada konsensus tentang pengobatan yang optimal.
Untuk menilai efek dari perlakuan yang berbeda untuk pengelolaan abses payudara pada
wanita menyusui.

metode pencarian

Kami mencari Kehamilan Cochrane dan Melahirkan Group Percobaan Register (27
Februari 2015). Selain itu kami mencari Afrika Jurnal online (27 Februari 2015), Google Scholar
(27 Februari 2015), ProQuest Disertasi dan Tesis Database (27 Feb 2015) dan WHO
Internasional Clinical Trials Registry Platform (ICTRP) portal pencarian (27 Februari 2015).
Kami juga memeriksa daftar referensi studi diambil dan ahli dihubungi di bidang serta
perusahaan farmasi yang relevan.

kriteria seleksi

uji coba terkontrol secara acak (RCT) menyelidiki intervensi untuk mengobati abses
payudara laktasi dibandingkan dengan yang lain intervensi. Studi yang dipublikasikan dalam
bentuk abstrak, kuasi-RCT dan klaster-RCT tidak memenuhi syarat untuk dimasukkan.

pengumpulan data dan analisis

Dua reviu secara independen menilai studi untuk dimasukkan, risiko yang dinilai bias dan
data yang diambil. Data diperiksa untuk akurasi.

Hasil utama

Kami termasuk enam studi. Secara keseluruhan, uji coba memiliki risiko jelas bias bagi
kebanyakan domain karena pelaporan yang buruk. Dua penelitian tidak stratifikasi
data untuk abses payudara laktasi dan non-laktasi, dan studi ini tidak memberikan kontribusi
pada hasil. Ulasan ini didasarkan pada data dari empat penelitian yang melibatkan 325 wanita.
Aspirasi jarum (dengan dan tanpa bimbingan USG) dibandingkan insisi dan drainase (I & D)
Berarti waktu (hari) untuk menyelesaikan resolusi abses payudara (tiga studi) - ada heterogenitas
substansial antara data ini (Tau2 = 47.63, saya2 = 97%) dan perbedaan yang jelas antara
subkelompok (dengan atau tanpa bimbingan USG; Chi2 = 56.88, saya2 = 98,2%, P = <0,00001).
Kami tidak kolam renang data ini dalam meta-analisis. Dua penelitian dikecualikan wanita yang
memiliki kegagalan pengobatan ketika mereka dihitung rata-rata waktu untuk menyelesaikan
resolusi. Satu studi menemukan bahwa waktu untuk menyelesaikan resolusi abses payudara
disukai aspirasi jarum lebih I & D (berarti perbedaan (MD) -6,07; 95% kepercayaan diri Interval
(CI) -7,81 untuk -4,33; n = 36), tetapi dikecualikan 9/22 (41%) wanita dalam kelompok aspirasi
jarum karena kegagalan pengobatan. Studi lain melaporkan resolusi lebih cepat dalam aspirasi
jarum Kelompok (MD -17,80; 95% CI -21,27 ke -14,33; n = 64) tetapi dikecualikan 6/35 (17%)
wanita dalam kelompok aspirasi jarum karena perlakuan kegagalan. Studi ketiga juga
melaporkan bahwa aspirasi jarum dikaitkan dengan waktu yang lebih singkat untuk
menyelesaikan resolusi abses payudara (MD -16,00; 95% CI -18,73 ke -13,27; n = 60); Namun,
penulis tidak menunjukkan jumlah perempuan yang hilang untuk tindak untuk kedua kelompok,
dan tidak jelas berapa banyak wanita memberikan kontribusi untuk hasil ini. Mengingat
keterbatasan data yang tersedia, kami tidak menganggap hasil untuk menjadi informatif.
Kelanjutan menyusui, setelah pengobatan (sukses): Hasil disukai kelompok aspirasi
jarum, tapi kami tidak kolam renang data dari dua studi karena heterogenitas dijelaskan
substansial (I2 = 97%). Satu studi melaporkan bahwa perempuan dalam aspirasi jarum kelompok
lebih mungkin untuk tetap menyusui (rasio risiko (RR) 2,89; 95% CI 1,64-5,08; n = 60),
sedangkan studi lain yang ditemukan tidak ada perbedaan yang jelas (RR 1,09; 95% CI 0,97-1,22
n = 70).
kegagalan pengobatan adalah lebih umum di antara wanita yang diobati dengan aspirasi
jarum dibandingkan dengan mereka yang menjalani I & D (RR 16,12; 95% CI 2,21-117,73; dua
studi, n = 115, bukti kualitas rendah). Dalam satu studi, pengobatan dengan aspirasi jarum gagal
dalam 9 / 22 wanita yang kemudian menjalani I & D untuk mengobati abses payudara mereka.
Dalam studi lain, pengobatan dengan aspirasi jarum gagal dalam 6/35 wanita, yang kemudian
menjalani I & D. Semua abses di I & D kelompok yang berhasil diobati.
Studi termasuk memberikan data terbatas untuk hasil sekunder review ini. Tidak ada data
yang dilaporkan untuk efek samping. satu studi (60 wanita) melaporkan bahwa wanita dalam
kelompok aspirasi jarum lebih puas dengan pengobatan mereka dibandingkan wanita yang
menerima I & D untuk mengobati abses payudara mereka.
Satu studi (150 wanita) dibandingkan nilai menambahkan spektrum luas sefalosporin
(dosis tunggal atau pengobatan) untuk wanita yang menjalani I & D untuk abses payudara.
Mean waktu untuk resolusi abses payudara dilaporkan sebagai yang sama di semua
kelompok (meskipun wanita dengan infeksi yang dikecualikan). Berarti waktu untuk resolusi
untuk perempuan yang menerima antibiotik dilaporkan sebagai 7,3 hari, 6,9 hari untuk wanita
yangmenerima dosis tunggal antibiotik dan 7,4 hari untuk wanita yang tidak menerima
antibiotik. standar deviasi, nilai P dan CI yang tidak dilaporkan dan dicegah analisis lebih lanjut.
Tidak ada data yang dilaporkan untuk setiap kelanjutan menyusui setelah pengobatan (sukses).
Untuk kegagalan pengobatan, tidak ada perbedaan yang jelas antara kelompok-kelompok
perempuan yang menerima antibiotik (baik dosis tunggal atau antibiotik) dan mereka yang tidak
(RR 1,00; 95% CI 0,36-2,76).
Ada insufisiensi bukti fi sien untuk menentukan apakah aspirasi jarum adalah pilihan
yang lebih efektif untuk I & D untuk abses payudara laktasi, atau apakah antibiotik harus secara
rutin ditambahkan ke wanita yang menjalani I & D untuk abses payudara laktasi akan. Kami
dinilai bukti untuk hasil utama kegagalan pengobatan kualitas rendah, dengan merendahkan
berdasarkan termasuk studi kecil dengan beberapa peristiwa dan Risiko jelas bias.
LATAR BELAKANG

Deskripsi kondisi

The manfaat dari ASI sudah dikenal dan Kesehatan Dunia Organisasi (WHO) sehingga
merekomendasikan pemberian ASI eksklusif untuk pertama enam bulan dan terus sampai dua
tahun dan luar. (SIAPA2003; WHO 2012).Namun, ada banyak alasan mengapa wanita berhenti
menyusui; salah satu yang paling umum menjadi komplikasi laktasi (Dener 2003). Dari catatan
untuk ini ulasan, Amir 2004 ditemukan dalam studi wanita yang dimulai menyusui yang 0,4%
(5/1183) mengembangkan abses payudara.

Radang kelenjar dada


Mastitis merupakan kondisi peradangan payudara yang usu- sekutu terkait dengan
menyusui dan yang dapat berkembang dari non infektif tahap, untuk infektif mastitis dan
kemudian ke abses payudara. Insiden mastitis pada wanita menyusui adalah antara 3% sampai
20% karena variasi dalam definisi dan tindak lanjut di pos periode partum (Amir 2014). Mastitis
secara klinis ditandai dengan tender, panas, bengkak, daerah berbentuk baji payudara terkait
dengan suhu tinggi (> 38,5 C) dan gejala fl u-seperti. Mungkin atau mungkin tidak disertai
dengan infeksi (Amir 2014). Beberapa faktor predisposisi yang makan terbatas, miskin
positioning bayi, penyakit dari ibu atau bayi, kekurangan gizi ibu dan retak puting. Dalam
mastitis infektif, Staphylococcus aureus dan epidermidis Staphylococcus adalah organisme
penyebab tersering (Amir 2014). Mastitis biasanya terjadi selama pertama enam minggu tapi
dapat terjadi setiap saat selama menyusui (Amir 2014). Primer penyebab mastitis adalah susu
stasis (Hughes 1989). manusia-konservatif agement termasuk ef penghapusan fi sien susu,
dengan penambahan antibiotik untuk infeksi bakteri mungkin (Baker 2010; Marchant 2002).
Langkah-langkah lain termasuk perawatan suportif; istirahat dan fl UID, penerapan paket panas
dan analgesik. Antibiotik mes- diperbaiki jika gejala tidak membaik (Lawrence 2005), Al-
meskipun Cochrane review sistematis ditemukan insufisiensi bukti memadai fi, karena
kurangnya studi, untuk con fi rm atau membantah ketika menggunakan antibi-otics dalam
pengobatan mastitis (Jahanfar 2012).

abses payudara Laktasi


Abses payudara didefinisikan sebagai akumulasi lokal dari terinfeksi cairan dalam
jaringan payudara. abses payudara biasanya nifas (lacta-tional) tetapi dapat non-nifas (Baker
2010). Tiga persen wanita dengan mastitis mengembangkan abses payudara laktasi ( Amir 2014).
Organisme penyebab paling umum adalah Staphylococcus aureus (SIAPA 2003), meskipun
organisme lainnya telah diidentifikasi (Bertrand 1991; Dixon 1988; Karstrup 1993).Sebuah studi
baru-baru memiliki menyarankan bahwa methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA)
juga mulai memainkan peran penting (Cabang-Elliman 2012).

Pengobatan untuk abses payudara pada wanita menyusui (Ulasan)

faktor risiko untuk mengembangkan abses payudara laktasi meliputi:


wanita di atas usia 30, fi kehamilan pertama, kehamilan usia 41 minggu dan mastitis (Kvist
2005). Sebuah abses payudara biasanya menyajikan sebagai keras, lembut dan kadang-kadang
berfluktuasi massa dengan atasnya eritema (kemerahan pada kulit) (Barbosa-Cesnick 2003).
Diagnosa biasanya dibuat menggunakan ultrasound ketika lesi hypoechoic dengan perbatasan
yang tidak teratur hadir (Dirbas 2011). Tiga ulasan Cochrane (Crepinsek 2012; Lumbiganon
2012; Mangesi 2010) telah menggambarkan kebutuhan untuk pendidikan tentang menyusui
selama kehamilan dan untuk menentukan memperlakukan efektif KASIH untuk pencegahan
mastitis dan pembengkakan, kondisi yang berkontribusi terhadap pembentukan payudara laktasi
ab-scesses. Bagi wanita berisiko mengembangkan payudara laktasi ab-scesses, karena itu perlu
untuk memeriksa studi yang ada di memperlakukan KASIH untuk abses payudara laktasi, untuk
memahami dampaknya terhadap kesehatan ibu, waktu untuk pemulihan dan efeknya pada ASI.

Deskripsi intervensi
Pendekatan untuk mengobati abses payudara meliputi insisi dan drainase (I & D),
biasanya dilakukan di bawah anestesi umum dan aspirasi jarum, yang mungkin menjadi aspirasi
tunggal dengan saluran pembuangan yang tersisa di situ atau aspirasi serial. Aspirasi jarum
biasanya dilakukan dengan anestesi lokal. Antibiotik yang dianjurkan berikut baik aspirasi jarum
atau I & D (Abou-Dakn 2010). Terlambat, tidak pantas atau bahkan pengobatan yang tidak
memadai dapat menghasilkan lebih banyak lesi yang luas dan kerusakan jaringan permanen,
yang dapat mempengaruhi laktasi masa depan di sekitar 10% wanita. abses payudara yang ulang
quire reseksi luas dapat menyebabkan dis fi gurement (World Kesehatan

perawatan

1. Antibiotik
Perawatan payudara laktasi abses dengan antibiotik, dengan keluar penghapusan nanah
dianggap tidak efektif (World Kesehatan Organisasi 2000). Berikut ul-diagnostik atau intervensi
trasound atau I & D abses payudara, ASI dan sam- fluida prinsip keuangan harus dikirim untuk
budaya untuk mendeteksi keberadaan bakteri atau patogen resisten (Amir 2014). Yang paling
umum ditemukan organisme dalam abses payudara laktasi adalah Staphylococcus aureus dengan
Steptococcus orEscherichia coli menjadi kurang umum. Antibiotik pilihan seperti dicloxacillin
atau flukloksasilin 500mg empat kali harian secara lisan, atau direkomendasikan antibiotik lokal
sensitif mungkin diresepkan. sefalosporin generasi pertama juga dapat menjadi alternative.
Wanita yang mungkin alergi terhadap penisilin dapat diresepkan cephalexin atau klindamisin.
Dalam kasus di mana Staphylococcus Aureus adalah tahan penisilin untuk penisilinase tahan
(methicillin-resistant Staphylococcus Aureus (MRSA)) diduga, ASI budaya dan uji kepekaan
antibiotik harus dilakukan. Paling strain MRSA sensitif terhadap vankomisin atau trimetoprim /
sulphamethoxazole dan kurang sehingga untuk rifampisin. Satu harus menganggap bahwa
MRSA adalah resisten terhadap pengobatan dengan makrolida dan kuinolon terlepas dari hasil
uji kepekaan (Amir 2014)

2. Bedah
Abses payudara Laktasi secara tradisional telah diobati dengan I & D, tetapi baru-baru
ada kecenderungan tumbuh untuk menggunakan lebih sedikit prosedur invasif. Bila
memungkinkan, semua wanita dengan dugaan laktasi abses payudara harus memiliki USG, yang
akan membantu dalam mengidentifikasi semua kantong-kantong cairan. manajemen mungkin
tergantung pada keadaan kulit di atasnya. Untuk kulit yang muncul normal, drainase abses
dilakukan dengan aspirasi jarum biasanya dengan USG (lihat di bawah). Jika kulit di atas abses
tipisdan mengkilap atau abses muncul seolah-olah itu akan meledak, maka saya & D adalah
direkomendasikan (Dirbas 2011). Insisi dan drainase dilakukan dengan anestesi lokal atau
umum. Sebuah Sayatan dibuat untuk memungkinkan drainase cairan yang terinfeksi dan jika
drain diperlukan sayatan counter kemudian dibuat. cuci harian dari luka mungkin diperlukan
sampai sekresi berkurang atau yang jelas. Pada minggu keempat, luka harus ditutup dan tanpa
komplikasi. I & D dianjurkan bila abses besar atau jika ada beberapa abses. Sebuah kursus
antibiotik juga disarankan (Abou-Dakn 2010) (Lihat di bawah).

3. aspirasi jarum
Abses payudara juga dirawat dengan aspirasi jarum, menggunakan anestesi lokal dan di
bawah kondisi steril, dengan atau tanpa ul- bimbingan trasound. The Society of Interventional
Radiology (SIR) mendefinisikan gambar-dipandu aspirasi perkutan sebagai evakuasi atau
diagnostik sampling koleksi fluida dengan penggunaan kateter atau jarum selama sesi pencitraan
tunggal, dengan penghapusan kateter atau jarum segera setelah aspirasisementara Image-
dipandu drainase perkutan didefinisikan sebagai penempatan kateter dengan menggunakan
panduan gambar untuk memberikan terus menerus drainase koleksi fluida(Wallace 2010, p432).
Itu mungkin dilakukan selama satu sesi atau sebagai prosedur dipentaskan selama
beberapa sesi (Wallace 2010). The (WHO (World Organisasi Kesehatan 2000), mendukung
penggunaan bimbingan USG untuk diagnosis dan pengobatan laktasi abses payudara. Ulitzsch
2004 telah menunjukkan bahwa abses kurang dari tiga cm diameter dapat diobati dengan aspirasi
tunggal atau aspirasi seri sampai resolusi. Kegagalan terlihat dengan abses lebih besar dari lima
cm. Sebuah probe atau menguras merupakan alternative untuk menggunakan jarum untuk
menghapus cairan yang terinfeksi. Jika aspirasi ini kental, maka saline atau larutan antibiotik
dapat digunakan untuk membantu dengan aspirasi. aspirasi harian yang dianjurkan sampai
luka tidak dapat ditusuk lagi (<4 mm). aspirasi Serial dilakukan antara dua sampai sembilan kali.
Sebuah kursus antibiotik adalah biasanya dianjurkan (Abou-Dakn 2010).
Meskipun aspirasi jarum dianggap sebagai kurang invasif, tidak semua abses payudara
laktasi telah berhasil diobati dengan metode ini dan telah kemudian dibutuhkan I & D (Ozseker
2008; Ulitzsch 2004).Beberapa alasan yang dikutip untuk pengobatan Kegagalan termasuk
kurangnya perbaikan klinis, kekambuhan abses atau pembentukan stulas fi (Giess 2014).

menyusui
Sebelum drainase abses payudara, menyusui harus continue dari payudara terpengaruh.
Menyusui dari terpengaruh payudara harus segera dilanjutkan setelah drainase untuk mencegah
stasis susu dan kambuh infeksi (World Organisasi Kesehatan 2000). Makan dari payudara yang
terkena dianjurkan, bahkan jika saluran adalah di tempat tapi perawatan harus dilakukan untuk
memastikan bahwa mulut bayi tidak bersentuhan dengan fluida yang terinfeksi atau jaringan
payudara (Amir 2014). Kegagalan untuk memungkinkan menyusui cocok untuk produksi
dari cairan yang kental, yang memperburuk pembengkakan. Menyusui memastikan drainase
daerah yang terkena dan resolusi cepat dari abses (Walker 2011). Giess 2014merekomendasikan
breast- yang makan dapat dan harus terus dari payudara menyusui dengan ketentuan bahwa
antibiotik yang diresepkan aman untuk bayi. Hal ini mendorong drainase yang memadai, yang
memfasilitasi kliring infeksi dan membatasi media kultur bakteri.
Bagaimana intervensi mungkin bekerja

Tujuan dari salah satu intervensi yang digunakan dalam mengobati abses adalah untuk
menghapus cairan yang terinfeksi secepat mungkin, mempercepat resolusi, sehingga mengurangi
rasa sakit dan ketidaknyamanan dan memungkinkan wanita untuk terus menyusui bayinya
dengan sedikit atau tidak ada gangguan. Menjaga integritas payudara juga penting, yaitu
prosedur harus meninggalkan wanita komplikasi- kation bebas, dengan minimal atau lebih tidak
ada jaringan parut, dan func- yang tion menyusui harus dipertahankan. Antibiotik dan I & D
telah dilihat sebagai terapi standar dalam manusia- penuaan abses payudara laktasi. Baru-baru
ini, bagaimanapun, ada telah menjadi munculnya studi mendukung pengobatan lacta- tional
abses dengan aspirasi jarum, yang dianggap kurang teknik invasif. Christensen 2005 disukai
penggunaan drainase USG-dipandu payudara abses karena disebabkan kurang jaringan parut,
tidak mempengaruhi breast- makan, tidak membutuhkan anestesi atau rawat inap, dan lebih
murah daripada operasi. Meskipun saya & D memiliki keuntungan mogok yang loculi, jika
prosedur ini dilakukan di bawah anestesi umum, juga akan melibatkan rawat inap dan teratur
dressing. Hal ini diduga menyebabkan penderitaan yang cukup baik ibu dan bayi selama apa
yang sudah waktu fi kultus dif dan hasil kosmetik fi nal mungkin tidak memuaskan (Benson
1989; Dixon 1998). Schole lapangan 1987mengungkapkan pandangan yang sama, menunjukkan
bahwa I & D dikaitkan dengan waktu penyembuhan yang panjang, dressing biasa, -kesulitan dif
di menyusui, dan kemungkinan tidak memuaskan hasil kosmetik. sebaliknyaJones 1976 dan Ajao
1994 ditemukan bahwa I & D, kuretase dan penutupan primer dari rongga abses memiliki
pembentukan bekas luka yang lebih baik dan pengurangan biaya pengobatan. manajemen yang
efektif dari abses payudara laktasi diperlukan untuk menghilangkan ketidaknyamanan dan
mengurangi risiko penghentian menyusui. Menyusui dianggap sebagai dasar bagi Oleh karena itu
pertumbuhan dan perkembangan bayi, dan itu adalah important bahwa apapun intervensi adalah,
seharusnya tidak mengganggu setiap momentum yang diperoleh oleh ibu berkaitan dengan
menyusui (Pejalan 2011).

Mengapa penting untuk melakukan review ini

Ada sejumlah tinjauan Cochrane mengatasi-pertanyaan tions sekitar pencegahan dan


pengobatan menyusui komplikasi kation (Crepinsek 2012; Lumbiganon 2012; Mangesi 2010).
Mangesi 2010 perawatan diperiksa untuk kendurnya payudara dur-ing menyusui dengan salah
satu hasil utama yang menjadi mastitis dan hasil sekunder seperti pembentukan abses payudara.
Satu studi menunjukkan bahwa ada perbedaan pada payudara abses antara kelompok yang
menerima akupunktur dan mereka yang tidak, bagaimanapun, ini Penelitian itu kurang bertenaga
dan hasilnya secara statistik tidak sig-ni fi kan. Lumbiganon 2012 memandang pendidikan
menyusui antenatal di meningkatkan durasi menyusui. Sebagai hasil sekunder, mereka
komplikasi menyusui juga terdaftar seperti mastitis dan payudara abses. Para penulis melaporkan
bahwa dibandingkan perempuan untuk menyusui resmi makan pendidikan ditambah menyusui
konsultasi terhadap breast- rutin makan, pendidikan menunjukkan tidak ada perbedaan yang
signifikan di mastitis tapi pengurangan tidak bisa fi signifikan dalam nyeri puting. Crepinsek
2012 diperiksa efek intervensi yang berbeda untuk pencegahan mastitis setelah melahirkan.
Mereka menunjukkan bahwa tidak ada intervensi yang efektif dalam mencegah mastitis. Seperti
studi yang sesuai adalah tidak tersedia pada saat review oleh Jahanfar 2012 itu dilakukan,
penulis tidak dapat mendukung atau menolak antibiotik peran yang dimainkan dalam mengobati
mastitis. Sebuah baru-baru ini diterbitkan non-Cochrane review sistematis pada memperlakukan
parament abses payudara Lam 2014 termasuk con acak uji coba dikendalikan, uji coba non-acak
serta serangkaian kasus. Particicelana memiliki laktasi atau non-laktasi abses payudara dan salah
satu penelitian termasuk laki-laki. Meskipun penulis menggunakan SORT (Strength
Rekomendasi Taksonomi) untuk kelas kualitas bukti dan rekomendasi yang dibuat, tidak jelas
bagaimana penilaian tentang risiko bias dibuat. Para penulis merekomendasikan penggunaan
aspirasi jarum dengan atau tanpa menggunakan USG sebagai garis pertama pengobatan abses
payudara. Tidak ada meta-analisis dilakukan untuk mengukur efek pengobatan. Lam 2014 tidak
merekomendasikan pemberian ASI dari yang terkena payudara karena organisme stafilokokus,
yang menempatkan bayi dirisiko pneumonia, abses paru-paru dan kematian. recommenda- ini
tion bertentangan literatur lancar lainnya (Amir 2014; Giess 2014).

intervensi yang efektif untuk pencegahan pembengkakan dan mastitis masih harus ditentukan.
Dengan tidak adanya antar ini ventions ada kemungkinan peningkatan mengembangkan
payudara abses. Saat ini, tampaknya ada ada konsensus di mana pengobatan terbaik untuk abses
payudara laktasi adalah dan untuk tujuan ini ada kebutuhan untuk ketat mensintesis penelitian
yang ada untuk mendapatkan kejelasan.

Tujuan

Untuk menilai efek dari pengobatan yang berbeda untuk manajemen payudara abses di
wanita menyusui.

Lokasi Studi
Satu studi berbasis di Turki (Eryilmaz 2005), kedua di Pakistan (Saleem 2008) dan dua di
India (Singla 2002; Suthar 2012). (Chandika 2012) berbasis di Uganda dan (Naeem 2012)di
Pakistan. Semua penelitian yang termasuk dilakukan dalam rumah sakit.

Peserta
Total jumlah perempuan di empat penelitian yang memberikan kontribusi Data adalah
325. Dua studi termasuk wanita dengan non-laktasi abses payudara (Chandika 2012; Naeem
2012).Di Chandika 2012 66% (43/65) dari perempuan dan di Naeem 2012 83% (53/64) disajikan
dengan abses payudara laktasi. Hasil di kedua Studi tidak strati fi kasi sesuai dengan jenis abses
dan karena itu data tidak dimasukkan dalam meta-analisis.

Kesimpulan

Pengobatan untuk abses payudara pada wanita menyusui


Beberapa wanita mengalami abses payudara saat menyusui, yang disebut abses payudara
laktasi. Abses adalah kumpulan terinfeksi cairan dalam jaringan payudara. Tujuan pengobatan
adalah untuk menyembuhkan abses cepat dan efektif, memastikan maksimum manfaat bagi ibu
dengan gangguan minimal menyusui.
Saat ini, abses payudara laktasi diperlakukan oleh insisi dan drainase atau aspirasi jarum,
dengan atau tanpa USG diagnostik. Antibiotik mungkin atau mungkin tidak diresepkan. Untuk
insisi dan drainase abses dipotong terbuka dengan pisau bedah (pisau) untuk melepaskan
terinfeksi cairan. Sebuah saluran dapat dimasukkan ke dalam luka untuk membantu terinfeksi
saluran fluida atau mungkin dibiarkan terbuka sehingga terinfeksi saluran cairan tentu saja.
Sebuah cara yang kurang invasif untuk mengobati abses payudara adalah dengan aspirasi jarum.
Sebuah jarum dimasukkan ke dalam rongga abses payudara dan jarum suntik yang digunakan
untuk menarik keluar cairan yang terinfeksi, sering menggunakan pedoman ultrasound. Karena
ada keuntungan dalam menggunakan metode ini misalnya. Kami ingin fi bukti nd pada
efektivitas perlakuan yang berbeda. Kami melihat waktu yang dibutuhkan untuk abses untuk
menyembuhkan menggunakan berbagai jenis perawatan, jumlah wanita yang terus menyusui
setelah perawatan dan berapa banyak perempuan telah sembuh di yang masing-masing kelompok
setelah pengobatan. Definisi penyembuhan bervariasi di seluruh studi.
Kami menemukan enam penelitian, dari yang empat penelitian dengan total 325 wanita
memberikan kontribusi data. Studi-studi ini dibandingkan aspirasi jarum dibandingkan insisi dan
drainase. aspirasi jarum muncul untuk mengurangi waktu penyembuhan dibandingkan dengan
insisi dan drainase, tapi besar proporsi perempuan dikeluarkan dari analisis dan karena itu sulit
untuk membuat kesimpulan. Untuk kelanjutan hasil menyusui, baik dari studi menunjukkan
bahwa perempuan diperlakukan dengan aspirasi jarum lebih mungkin untuk terus menyusui
dibandingkan dengan insisi dan drainase. Dalam dua studi, abses payudara tidak sembuh dalam
beberapa wanita yang memiliki aspirasi jarum dan harus diperlakukan dengan insisi dan drainase
(bukti kualitas rendah). Semua abses payudara yang diobati dengan insisi dan drainase sembuh.
Kita tidak dapat membuat kesimpulan mengenai efek yang tidak diinginkan atau komplikasi.
Studi tidak melaporkan suf fi sien pada jumlah tindak lanjut kunjungan, durasi kelanjutan
menyusui, komplikasi pasca operasi, durasi tinggal di rumah sakit dan efek samping.
Namun, ternyata wanita lebih puas ketika diobati dengan aspirasi jarum.
Satu studi dibandingkan rejimen yang berbeda antibiotik versus tanpa antibiotik dalam
menyusui wanita yang diobati dengan sayatan dan drainase untuk abses payudara. Kami tidak fi
nd perbedaan antara kelompok-kelompok untuk resolusi hasil abses payudara dan infeksi setelah
prosedur.
Semua studi yang buruk dilakukan dan / atau dilaporkan dan tidak mengatasi semua hasil
yang kami tertarik. Studi dengan desain dan pelaporan yang lebih baik dibutuhkan untuk benar
menilai hasil tersebut.