You are on page 1of 8

ANALISIS DATA

Partisipan
Secara keseluruhan, 116 analis keuangan menerima materi eksperimen, yang 104
menyelesaikan dan mengembalikan materi. Tanggapan responden awal dan akhir (dibagi
berdasarkan titik tengah hari antara responden pertama dan terakhir) diperiksa dan tidak
ditemukan berbeda secara signifikan antara satu sama lain Vis-a`-vis mengawasi variabel
minat pada study ini. Ke-12 analis yang tidak berpartisipasi dalam penelitian ini tersebar di
lima institusi keuangan. Rata-rata, para partisipan dilibatkan dalam menganalisis perusahaan
selama 7,01 tahun dan merupakan analis keuangan selama 3,9 tahun. Mereka semua adalah
analis sisi beli pada saat mereka berpartisipasi dalam penelitian ini. Rata-rata time horizon
mereka dalam sebagian besar keputusan investasi mereka sekitar 6,8 bulan. Dari 104 peserta,
91 di antaranya mengindikasikan bahwa mereka sangat mengenal survei tahunan Fortune
Magazine terhadap Perusahaan Amerika yang paling dikagumi dan 13 sisanya cukup familiar
dengan survei tersebut.

Statistik Deskriptif
Tabel 1 berkenaan dengan variabel dependen, peringkat rekomendasi analis, dan
menunjukkan efek interaksi dari ukuran finansial dan ukuran non finansial dan keuntungan
mereka terhadap rekomendasi analis. Bila tindakan tersebut tidak menguntungkan, mereka
memiliki dampak paling kuat terhadap rekomendasi analis untuk ''menjual''; Tetapi bila
keduanya menguntungkan, rekomendasinya lebih sesuai dengan ''beli.'' Variabel dependen
juga tidak terpengaruh oleh variabel nontheoretical, yaitu, pengalaman kerja, jenis kelamin,
atau afiliasi institusional.
Pemeriksaan manipulasi ditunjukkan pada Tabel 2. Seperti yang dinyatakan
sebelumnya, ada tiga pemeriksaan manipulasi. Yang pertama adalah memastikan bahwa
ukuran finansial dan non finansial sama-sama setara dengan kepentingan mereka terhadap
analis dalam penilaian kinerja perusahaan mereka. Yang kedua menilai keuntungan para
analis mengenai ukuran tersebut karena perusahaan tersebut digambarkan secara kuantitatif
tanpa memberikan tolok ukur. Nilai ketiga dinilai jika karakteristik tindakan yang digunakan
dalam penelitian ini mempengaruhi persepsi analis tentang kemunculan manajemen. Untuk
kepentingan tindakan yang digunakan dalam eksperimen, kedelapan dari mereka dinilai dekat
dengan ''Sangat Penting'' pada skala tujuh poin (di mana saya ''tidak penting'' dan 7 'Sangat
Penting' ) (Tabel 2, Panel A). Untuk penilaian kinerja perusahaan berdasarkan ukuran
individu, mayoritas analis menilai baik ukuran finansial maupun ukuran non finansial yang
sangat baik bila hasilnya menguntungkan dan buruk bila hasilnya tidak menguntungkan
(Tabel 2, Panel B dan C). Langkah-langkah tersebut dinilai dalam skala yang dikategorikan
buruk, adil, bagus, bagus, atau bagus. Akhirnya, peringkat keyakinan analis tentang
manajemen perusahaan agar dapat dipercaya, jujur, dan jujur (skala 7 poin dengan 1 sebagai
''Sangat Tidak Setuju'' menunjukkan keyakinan rendah tentang faktor di atas menjadi 7
'Sangat Setuju' Untuk menunjukkan kepercayaan yang tinggi), berkisar antara 5,7 sampai 6,2
(Tabel 2, Panel D) dan tidak berbeda secara statistik satu sama lain.
Pengujian Hipotesis
Hipotesis keseluruhan adalah bahwa ukuran non finansial akan memoderasi efek dari
ukuran finansial atas rekomendasi analis. Selanjutnya, ketika ukuran keuangan tidak
menguntungkan, ukuran non finansial tidak akan berpengaruh pada peringkat investasi analis
perusahaan. Namun, ketika ukuran keuangan menguntungkan, peringkat investasi analis
perusahaan akan lebih tinggi bila ukuran non finansial menguntungkan dibandingkan dengan
peringkat investasi bila ukuran non finansial tidak menguntungkan.
Pertama, hipotesis keseluruhan diuji dengan menggunakan model ANOVA untuk
ukuran finansial dan non finansial. Hasilnya (Tabel 3, Panel A) menunjukkan keseluruhan
model signifikan (F 194.80; p 0,0001; R2 0,8539). Pemeriksaan terhadap variabel
sumber menunjukkan bahwa walaupun ukuran finansial dan non finansial signifikan,
interaksi mereka juga signifikan pada (p 0,0001), menunjukkan bahwa peringkat
rekomendasi analis berbeda tergantung pada tingkat variabel independen.
Untuk lebih memahami interaksi di atas, kami menindaklanjuti analisis dengan dua
perbandingan yang direncanakan. Perbandingan pertama berkaitan dengan H1a; Artinya,
ketika ukuran finansial tidak menguntungkan, ukuran non finansial tidak berpengaruh pada
peringkat investasi analis perusahaan. Hasilnya (Tabel 3, Panel B) menunjukkan keseluruhan
model ANOVA tidak signifikan (F 1.53; p 0,2227; R2 0,302). T-test lanjutan (Tabel 3,
Panel C) menunjukkan bahwa rata-rata peringkat rekomendasi analis sebesar 1,87 ketika
ukuran keuangan tidak menguntungkan namun tidak menguntungkan secara finansial tidak
berbeda nyata dari peringkat 1,58 bila nilai finansial dan non finansial tidak menguntungkan (
T 1.23; p 0.2286). Hasil ini konsisten dengan harapan H1a.
Perbandingan kedua yang direncanakan tergolong H1b; Artinya, ketika ukuran
keuangan menguntungkan, peringkat investasi analis perusahaan akan lebih tinggi bila
ukuran non finansial menguntungkan dibandingkan dengan peringkat investasi bila ukuran
non finansial tidak menguntungkan. Hasilnya (Tabel 3, Panel D) menunjukkan model
ANOVA secara keseluruhan signifikan (F262.39; p0.0001; R2 0,8373). T-test lanjutan
(Tabel 3, Panel E) menunjukkan bahwa rata-rata peringkat rekomendasi analis sebesar 7,26
ketika ukuran finansial dan non finansial menguntungkan secara signifikan lebih tinggi
daripada nilai 4,42 ketika ukuran keuangan menguntungkan namun ukuran non finansial
tidak menguntungkan (T16.09; p0.0001). Hasil ini juga konsisten dengan ekspektasi H1b.
Analisis Tambahan
Ini dilakukan untuk memvalidasi asumsi yang dibuat mengenai ukuran finansial dan
non finansial dalam mengembangkan hipotesis penelitian. Untuk kepercayaan pada peringkat
rekomendasi (Tabel 4, Panel A), para analis tampaknya lebih percaya diri saat tindakan
dilakukan secara finansial dan hasilnya tidak menguntungkan. Jelas mereka paling tidak
percaya diri ketika ukuran finansial dan non finansial menguntungkan (mean3.93) dan yang
paling percaya diri saat kedua tindakan tersebut tidak menguntungkan (mean6.71). Dan,
untuk kredibilitas ukuran kinerja perusahaan, rata-rata (Tabel 4, Panel B dan C), analis
menilai kredibilitas keseluruhan dari ukuran keuangan pada 6.15 dan ukuran nonfinansial di
5.38; Selanjutnya, peringkat ini berbeda secara signifikan satu sama lain (t 5.11; p
0,001). Juga, peringkat kredibilitas adalah 6,48 untuk hasil yang tidak menguntungkan dan
5,85 untuk hasil yang menguntungkan; Peringkat ini juga berbeda secara signifikan satu sama
lain (t 4,53; p 0,001).
DISKUSI

Penelitian ini secara eksperimental mengkaji keberpihakan ukuran kinerja finansial


perusahaan dan ukuran kinerja non finansial terhadap rekomendasi analis untuk melakukan
divestasi atau investasi di perusahaan. Secara umum, penelitian sebelumnya menunjukkan
bahwa ukuran finansial dan hasil yang tidak menguntungkan dianggap lebih kredibel (Mercer
2004, 2005). Meskipun ada beberapa penelitian mengenai kredibilitas pengungkapan, fokus
penelitian tersebut adalah dengan mengacu pada manajemen (yaitu, utusan atau bias sumber)
- insentif, reputasi, dan ketepatan pelaporan mereka - namun bukan sifat atau karakteristik
dari ukuran kinerja perusahaan ( Yaitu pesannya). Kredibilitas adalah komponen penting dari
kegunaan informasi (Hutton et al., 2003; Williams 1996), kriteria utama untuk informasi
akuntansi dalam Pernyataan Keuangan Basis Data FASB No. 1.
Sebanyak 104 analis sisi-beli berpartisipasi dalam penelitian ini. Pemeriksaan
manipulasi menunjukkan bahwa peringkat kredibilitas keseluruhan dari ukuran keuangan
yang tidak menguntungkan dan signifikan secara signifikan lebih besar daripada keseluruhan
penilaian tindakan yang menguntungkan dan non finansial. Seperti yang dihipotesiskan di
H1, pertama-tama kita meneliti keseluruhan dampak interaktif dari ukuran finansial dan non
finansial terhadap keputusan rekomendasi analis. Karena dampak interaktifnya signifikan,
kami memeriksa terlebih dahulu rekomendasi analis untuk ukuran non finansial yang
menguntungkan dan tidak menguntungkan yang memiliki ukuran keuangan yang
menguntungkan (H1a) dan kemudian untuk ukuran non finansial yang menguntungkan dan
tidak menguntungkan yang memiliki ukuran keuangan yang tidak menguntungkan (H1b).
Seperti yang dihipotesiskan, hasilnya menunjukkan bahwa rekomendasinya hampir ''pasti
laku'' ketika ukuran finansial dan non finansial tidak menguntungkan. Selanjutnya,
rekomendasi ini tidak berubah secara material asalkan ukuran keuangannya tidak
menguntungkan; Artinya, keberpihakan ukuran non finansial tidak relevan bila ukuran
keuangan tidak menguntungkan, konsisten dengan ekspektasi H1a. Namun, ketika ukuran
keuangan menguntungkan, ukuran non finansial memiliki efek berbeda terhadap rekomendasi
analis tergantung pada apakah tindakan ini menguntungkan atau tidak menguntungkan.
Secara khusus, bila ukuran non finansial tidak menguntungkan, rata-rata, rekomendasinya
lebih mendekati ''terus,'' tetapi mendekati ''pasti membeli'' ketika tindakan non finansial
menguntungkan. Hal ini sesuai dengan H1b. Hasil kami mencerminkan peneliti lain.
Penelitian saat ini membuat setidaknya dua kontribusi terhadap literatur ukuran
kinerja. Pertama, sejauh yang kami ketahui, ini adalah penelitian pertama yang secara
sistematis menguji pengaruh ukuran finansial dan non finansial kinerja perusahaan dan
keuntungan mereka terhadap rekomendasi analis. Penelitian sebelumnya tentang kredibilitas
adalah dengan mengacu pada manajemen (yaitu, sumber bias atau utusan) namun bukan
karakteristik dari ukuran kinerja (yaitu, pesannya). Kedua, kami memberikan bukti tentang
keakuratan langkah-langkah non finansial dalam penilaian pasar modal terhadap rekomendasi
analis perusahaan dan analis finansial, walaupun pengaruhnya dibatasi oleh favorableness
dari ukuran keuangan. Dengan kata lain, hasilnya memberi kepercayaan pada argumen untuk
komunikasi eksternal yang lebih besar dari informasi non finansial.
Percobaan kami tunduk pada batasan khas setiap studi eksperimental. Kami
menyadari bahwa analis sering menangani informasi spesifik dan industri yang lebih spesifik
ketika membuat rekomendasi investasi yang tidak kami berikan. Temuan kami juga diberi
parameter berdasarkan fitur desain, seperti ukuran spesifik yang digunakan, dan bahwa
ukuran tindakan yang menguntungkan dikumpulkan (yaitu, tindakannya baik yang
menguntungkan atau tidak menguntungkan). Mungkin ukuran non finansial spesifik lainnya,
terutama ukuran non finansial spesifik industri, dapat mempengaruhi valuasi perusahaan
secara berbeda dari pada ukuran yang digunakan dalam penelitian ini.
Fokus yang kuat oleh analis mengenai data finansial tidak memberikan perkiraan
pendapatan yang akurat (Opdyke 2000). Sementara itu, seperti yang telah dibahas
sebelumnya, beberapa studi menunjukkan relevansi dan pentingnya ukuran non finansial
terhadap analis. Namun demikian, langkah-langkah non finansial sulit untuk diberi mandat
dan distandarisasi karena sifat perusahaan dan spesifik industri dari tindakan tersebut, biaya
pengungkapan (misalnya, biaya kompetitif) dan risiko menerima pengungkapan yang tidak
jelas dan tidak informatif (Skinner 2008). Selanjutnya, pengungkapan informasi non finansial
secara sukarela terbukti lebih efektif dalam memperbaiki berfungsinya pasar modal secara
efisien daripada pengungkapan non finansial yang diamanatkan (Skinner 2008). Dengan
demikian, pemahaman yang lebih baik mengenai keadaan ketika informasi non finansial (1)
lebih banyak digunakan oleh analis, dan (2) secara signifikan mempengaruhi keputusan analis
dapat meningkatkan pengungkapan sukarela mengenai ukuran non finansial oleh perusahaan.
Sebagai contoh, Orens dan Lybaert (2010) menunjukkan bahwa analis finansial
menggunakan lebih banyak informasi non finansial ketika ukuran finansialnya noise.
Penelitian kami, sejauh yang kami ketahui, adalah yang pertama yang secara sistematis
menguji pengaruh ukuran finansial dan non finansial kinerja perusahaan dan favorabelness
mereka terhadap rekomendasi analis untuk melakukan divestasi atau investasi di perusahaan.
Meskipun menyoroti pentingnya tindakan non finansial terhadap analis ketika perusahaan
melakukan dengan baik secara finansial, memberikan kepercayaan pada argumen untuk
pengungkapan informasi non finansial yang lebih besar oleh perusahaan, bagaimana bila
perusahaan tidak melakukan dengan baik secara finansial? Penelitian masa depan dapat
berfokus pada apa yang bisa dilakukan sehingga analis kurang terpaku dengan ukuran
finansial. Misalnya, apakah ukuran non finansial tertentu (misalnya, kualitas pengelolaan)
atau kategori ukuran non finansial lebih berharga daripada yang lain (misalnya, perbedaan
perspektif dalam Balanced Scorecard)? Atau, jika keandalan tindakan non finansial
meningkat dengan meminta mereka mengaudit, apakah penggunaan dan pengaruhnya akan
meningkat (lihat Libby et al., 2002).
Penelitian tambahan di masa depan memerlukan pengambilan dimensi berbeda dari
variabel eksogen dan endogen perusahaan yang mempengaruhi penggunaan ukuran non
finansial, seperti strategi perusahaan, karakteristik industri (yaitu teknologi tinggi atau
rendah), peluang pertumbuhan, karakteristik kepemilikan, dan sebagainya. Memeriksa
bagaimana mereka mempengaruhi keputusan analis finansial. Dengan menggunakan file teks
proxy Lexis/Nexis, adalah mungkin untuk mengidentifikasi penggunaan ukuran non finansial
oleh perusahaan (lihat Ittner dan Larcker 1998) dan ada kemungkinan kandungan informasi
dari tindakan ini telah berdampak pada rekomendasi analis. Oleh karena itu penelitian di
masa depan dapat memeriksa ukuran non finansial yang tersedia untuk umum dengan ukuran
yang ditunjukkan penting melalui survei dan menilai kontribusi tambahan dari kedua
kelompok ukuran non finansial atas rekomendasi analis.