You are on page 1of 12

American Journal of Keperawatan penelitian, 2016, Vol. 4, No.

1, 6-12
Tersedia daring di http://pubs.sciepub.com/ajnr/4/1/2
Sainsdanpendidikan penerbitan
DOI:10.12691 / ajnr-4-1-2

Efek dari rangsangan fisik pada bayi


berat sangat rendah kelahiran prematur
Neanaa M. Fayed*

Perawat pediatrik, Fakultas keperawatan, El-Menoufia Universitas, Mesir


* Corresponding penulis: Neanaa_Mahmoud@yahoo.com

Abstrak Secara global, lahir prematur adalah penyebab utama kematian pada anak-
anak di bawah usia 5. Dan di hampir semua negara dengan data yang dapat diandalkan,
kelahiran prematur meningkat. Oleh karena itu, tujuan studi adalah untuk
mengidentifikasi efek fisik stimulasi pada berat badan bayi berat lahir rendah sangat dini
serta masa rawat inap . Studi ini dilakukan di NICUs El-Menoufia University hospital
dan El Gamia El-sharaia NICU di kota Shebin El-kom El-Menoufia Governorate, Mesir.
Desain eksperimen kuasi digunakan. Sampel purposive 60 bayi berat lahir rendah sangat
dini adalah disertakan. Bayi secara acak ke dalam dua setara kelompok. A terstruktur
kuesioner adalah digunakan untuk data koleksi; itu termasuk bayi kehamilan usia,
kelahiran berat, jender, makan rute, penting tanda-tanda, terkait medis masalah dan
oksigen saturasi. Temuan dari studi ini menunjukkan bahwa, rangsangan fisik sehari-
hari menyebabkan kenaikan berat badan lebih baik bayi berat lahir rendah sangat
prematur (PVLBWI). Kesimpulannya, pelaksanaan rangsangan fisik intervensi adalah
terkait dengan yang lebih besar berat mendapatkan di dini VLBW bayi. Itu adalah
direkomendasikan , fisik stimulasi intervensi harus akan termasuk di standar perawatan
dari dini sangat rendah kelahiran berat bayi di neonatal intensif perawatan unit.
Kata kunci : rangsangan fisik, prematur, bayi berat lahir sangat rendah
Mengutip artikel ini: Neanaa M. Fayed, "Efek rangsangan fisik pada bayi berat
lahir rendah sangat dini." American Journal of Keperawatan penelitian, vol. 4, no. 1
(2016): 6-12. Doi: 10.12691/ajnr-4-1-2.

1. Pengenalan
Kelahiran dianggap "prematur" ketika seorang anak dilahirkan sebelum minggu ke 37 dalam
kehamilan telah selesai. Termasuk kategori lain dari kelahiran prematur akhir prematur '' 34-36
minggu '', cukup prematur '' 32-36 minggu '', dan sangat prematur '' kurang dari 32 minggu '' [1] .
Bayi prematur berada pada risiko yang lebih besar untuk pendek dan komplikasi jangka panjang
[2].
Secara global, 15 juta bayi lahir prematur setiap tahun. Ini adalah setara 1 dari 10 kelahiran.
Tingkat kelahiran telah meningkat selama 20 tahun terakhir. Ini berpikir bahwa, ini adalah karena
peningkatan umur ibu, komplikasi yang berhubungan dengan peningkatan tingkat kehamilan.
Prevalensi global BBLR adalah 15.5% yang jumlah sekitar 20 juta bayi BBLR lahir setiap tahun,
96.5% dari mereka di negara-negara berkembang [3]. Berat lahir sangat rendah tercatat di 1,48%
dari semua kelahiran, sekitar 63,137 US kelahiran dilaporkan pada 2006 [4].
Pendek masa kehamilan, semakin besar risiko angka mortalitas dan morbiditas untuk bayi.
Bayi prematur - bayi prematur memiliki peningkatan risiko kematian pada tahun pertama
kehidupan terutama karena prematur terkait, di AS mana banyak infeksi dan lain penyebab
kematian bayi telah amat menurun, prematur adalah penyebab utama kematian bayi di 25% [5].
Pentingnya pertumbuhan bayi prematur menerima peningkatan perhatian karena hubungannya
neurodevelopment jangka panjang serta kesehatan keseluruhan hasil. Sayangnya, pertumbuhan
sering adalah sekunder masalah ketika penekanan dalam NICU adalah stabilisasi dan
pengelolaan penyakit akut [6].
Perawat harus memberikan stimulasi berirama lembut dalam bentuk sentuhan lembut, pijat,
memeluk, membelai dan meregangkan. Pendengaran rangsangan yang menenangkan dapat
diberikan kepada bayi prematur dalam bentuk keluarga suara atau musik. Masukan visual yang
disediakan dengan bantuan dari benda-benda berwarna, menyebar cahaya dan mata kontak [7].
Pengalaman dari negara-negara berkembang, rendah dan menengah pendapatan telah
menunjukkan dengan jelas yang tepat perawatan bayi BBLR termasuk makan, pemeliharaan
suhu, tali higienis dan perawatan kulit dan deteksi dini dan pengobatan infeksi dan komplikasi
dapat mengurangi angka kematian [8] dan [9]. Karena kemajuan dalam modalitas pengobatan
bayi Kedokteran, tingkat kelangsungan hidup bayi prematur terus meningkat. Bayi lahir
prematur memiliki kesempatan yang tinggi neuro-perkembangan keterlambatan dibandingkan
dengan istilah penuh bayi yang lahir. Unit perawatan intensif neonatal lingkungan lebih
berbahaya daripada aman karena suara dari banyak mesin dan lampu, sehingga mengarah ke
bayi stres, fisiologis ketidakstabilan dan neurobehavioral penundaan dan seterusnya [10].
Dalam upaya untuk mengurangi langsung kesengsaraan dan perkembangan defisit terkait
dengan prematur, banyak peneliti telah menyelidiki efek dari berbagai jenis stimulasi tambahan
untuk mengkompensasi lingkungan kekurangan atau mempercepat perkembangan bayi prematur
[11] dan [12] .
Studi telah menunjukkan bahwa tidak adanya memadai menyebabkan meningkatnya
ketidakstabilan kontak fisik pada bayi prematur dan menyarankan bahwa kontak langsung oleh
intervensi itu
diperlukan untuk memberikan bayi prematur di NICU dengan stimulasi tepat untuk
mengkompensasi intrauterin stimulasi [13]. Moyer-Mileur et al., 2000 telah melaporkan bahwa
program aktivitas fisik harian mempromosikan keuntungan lebih besar dalam tubuh berat dan
lengan panjang dalam bayi prematur [14]. Namun sedikit yang diketahui mengenai efek dari
rangsangan fisik pada bayi berat lahir rendah sangat prematur di Mesir.

2. Tujuan dari Studi


Mengidentifikasi efek rangsangan fisik pada berat bayi berat lahir rendah sangat prematur
(PLBWI) serta masa rawat inap.

3. Hipotesis
Bayi yang akan berpartisipasi dalam intervensi rangsangan fisik akan memiliki berat yang
lebih baik mendapatkan daripada bayi yang tidak akan.
Bayi yang akan berpartisipasi dalam intervensi rangsangan fisik akan mempunyai periode
singkat rawat-inap daripada bayi yang tidak akan.
4. Definisi operasional dari Fisik Stimulasi
Intervensi rangsangan fisik didasarkan pada Moyer-Mileur et al., (1995) protokol [15],
sebentar, protokol ini melibatkan ekstensi dan fleksi dan berbagai gerakan gerakan harian dengan
perlawanan pasif dari ekstremitas atas dan bawah. Ekstensi dan fleksi dilakukan lima kali di
pergelangan tangan, siku, bahu, pergelangan kaki, lutut dan sendi pinggul. Gerakan harian
dilakukan 5-10 menit, lima kali seminggu selama tiga minggu oleh pelatih yang sama.

5. Subjek dan Metode


5.1. Penelitian desain
Desain eksperimen kuasi digunakan.

5.2. Pengaturan
Penelitian dilakukan di neonatal unit perawatan intensif (NICU) El-Menoufia University
hospital dan NICU El Gamia El-sharaia di kota Shebin El-kom El - Menoufia Governorate,
Mesir.

5.3. Sampel
Ini termasuk sampel purposive 60 bayi usia kehamilan yang adalah kurang dari 38 minggu
kehamilan. Sampel ditugaskan secara acak menjadi dua kelompok yang sama. Sebuah kelompok
studi (30 bayi) dan kelompok kontrol (30 bayi). Ukuran sampel telah dihitung menggunakan
persamaan berikut: N = (z 2 p q) waktu bumi 2 di CI 95% dan kekuatan 80%. Ukuran sampel
akan menjadi 60 bayi. Semua bayi yang bertemu kriteria inklusi yang dipilih.

5.3.1. inklusi kriteria


Kehamilan usia di bawah 38 minggu.
Berat badan di bawah 1500 gm pada studi entri.
Stabil penting bernyanyi.
Tidak ada kelainan kromosom, metabolisme dan muskuloskeletal.

5.3.2. pengecualian kriteria


Bayi yang baru lahir pada mesin ventilasi.
Bayi dengan tidak stabil penting bernyanyi.

5.4. instrumen penelitian


Satu instrumen digunakan untuk pengumpulan data.
Kuesioner terstruktur wawancara digunakan untuk pengumpulan data. Ini dikembangkan
oleh peneliti untuk menilai karakteristik bayi dan kondisi medis yang dikumpulkan dari catatan
medis. Kuesioner terdiri dari bayi usia kehamilan., berat lahir, jenis kelamin, usia setelah
melahirkan, tanggal masuk ke unit perawatan intensif neonatal, menyanyikan penting, metode
menyusui, nomor dan jumlah pemberian pakan per hari, saturasi oksigen, masalah lain yang
terkait dengan berat lahir prematur dan bayi sebelum intervensi
6. Metode
6.1. Ditulis izin
Izin resmi untuk melaksanakan penelitian Diperoleh dari Direksi NICUs pengaturan studi
setelah mengirimkan surat resmi dari Dekan Fakultas keperawatan, El Menoufia Universitas
menjelaskan tujuan dari studi. Pertemuan dilakukan pertama dengan Direktur dari masing-
masing unit dan perawat kepala memperoleh izin untuk melakukan penelitian dan menjelaskan
tujuan dan hasil yang diharapkan dari studi.

6.2. Untuk perlindungan manusia hak


Orang tua diberitahu tentang kerahasiaan informasi mereka, studi sukarela, berbahaya, dan
anonim dan kerahasiaan tanggapan akan dihormati. Orang tua memiliki hak penuh untuk
menolak untuk berpartisipasi dalam penelitian setiap saat. Persetujuan resmi dari orangtua
diperoleh.

6.3. Instrumen pembangunan


Alat ini dikembangkan oleh peneliti untuk pengumpulan data setelah review sastra masa lalu
dan saat ini, lokal dan internasional yang terkait dengan bayi berat lahir sangat rendah dan
prematur menggunakan buku, artikel, majalah dan majalah untuk berkenalan dengan berbagai
aspek dari masalah penelitian.
6.3.1. Untuk tujuan jaminan keabsahan, instrumen telah disampaikan kepada juri tiga perawat
pediatrik dan ahli medis "dua profesor dalam perawatan pediatrik, Profesor satu Neonatologi".

6.4. Pilot studi


Hal ini dilaksanakan pada 6 prematur sangat rendah bayi berat lahir "10" % dari sampel dan
orang tua mereka untuk menguji kejelasan, kelayakan, dan kesederhanaan peralatan studi, dan
waktu yang diperlukan untuk pengumpulan data. Tidak ada modifikasi yang dilakukan seperti
yang dinyatakan dari studi percontohan. Sampel studi percontohan termasuk dalam jumlah
sampel.

7. Prosedur
Data yang dikumpulkan selama periode 12 bulan, mulai dari Januari 2014 Desember 2014.
Program disampaikan 5-10 menit per hari, 5 hari seminggu selama 3 minggu.

7.1. A. persiapan tahap


Wawancara dilakukan dengan ibu-ibu untuk mengumpulkan karakteristik bayi, maka bayi
catatan medis yang digunakan untuk mengumpulkan data medis tentang bayi. Setelah bangsal,
penilaian berat badan di entri studi, penting bernyanyi dan saturasi oksigen dari bayi berat lahir
prematur sangat rendah dalam kelompok-kelompok studi dan kontrol dilakukan.

7.2. Implementasi tahap


-Sampling acak sederhana digunakan untuk menetapkan bayi yang baru lahir ke dalam
kelompok intervensi rangsangan fisik
(n = 30) dan kelompok kontrol (n = 30)
-Intervensi rangsangan fisik didasarkan pada Moyer - Mileur et.al., protokol (1995). Secara
singkat, protokol ini melibatkan ekstensi, fleksi dan berbagai gerakan gerakan harian dengan
perlawanan pasif dari ekstremitas atas dan bawah. Ekstensi dan fleksi dilakukan lima kali di
pergelangan tangan, siku, bahu, pergelangan kaki, lutut dan sendi pinggul. Sidang intervensi ini
dilakukan selama 5-10 menit per hari, lima hari seminggu selama 3 minggu oleh peneliti sama.
Intervensi adalah dilakukan 15 menit sebelum makan, di depan ibu bayi untuk memberikan
kesempatan bagi ibu untuk mengamati intervensi dan karena itu ia dapat melakukan intervensi
di rumah setelah bayi keluar dari INCU. Peneliti dilakukan intervensi ini di Inkubator bayi
sementara menjaga pada menyanyikan penting yang ditampilkan pada monitor. Intervensi
dihentikan ketika bayi ' menyanyikan penting menjadi tidak stabil (sianosis, takikardia,
takipnea, apnea signifikan dengan bradikardia).
-Sementara itu, bayi dalam kelompok kontrol hanya menerima rutin perawatan unit
perawatan intensif neonatal.

7.3. Evaluasi tahap


Posttest dilakukan setelah pelaksanaan intervensi (3 minggu). Mereka termasuk program
berat badan setiap hari pada waktu standar setiap hari sebelum makan dengan digital
elektronik skala dan diperkirakan untuk gram terdekat, menyanyikan penting dan saturasi
oksigen yang dipantau lima menit setelah setiap intervensi harian untuk bayi yang baru lahir
dalam kelompok studi. Juga, tanggal pemberhentian anggota badan tercatat.

8. Data Analisis
Data dikodekan dan dianalisis dengan menggunakan SPSS versi 16. Grafis yang dilakukan
menggunakan Excel program. Data kuantitatif disampaikan oleh mean dan deviasi standar. Itu
adalah dianalisis dengan menggunakan tes T untuk perbandingan antara kelompok-kelompok
studi dan kontrol. Tes Mann Whitney U atau tes U digunakan untuk data tidak biasanya
didistribusikan. Data kualitatif adalah dalam bentuk jumlah dan persentase. Itu adalah
dianalisis oleh tes Chi-kuadrat (2). Tingkat makna ditetapkan sebagai P nilai < 0,05 untuk
semua Statistik tes

9. Hasil
Tabel 1 menunjukkan bahwa 63.3% dan 46.7% bayi laki-laki dalam kelompok-kelompok
studi dan kontrol masing-masing. Mengenai usia kehamilan, Meja yang sama menjelaskan
bahwa mean dan SD adalah 31.27 2,99 dan 31.2 2.07 minggu dalam kelompok-
kelompok studi dan kontrol masing-masing. Juga, tabel ini menunjukkan bahwa, ada
perbedaan yang signifikan Statistik ditemukan antara kelompok-kelompok studi dan kontrol
mengenai semua item.
Tabel 1. Karakteristik dari bayi berat lahir prematur sangat rendah dalam penelitian dan
kelompok kontrol

Belajar kontrol
Item No = No = 30 Uji statistik P-
30 nilai
Tidak % Tidak %
Jenis kelamin
Laki-laki 19 63.3 14 46.7 X2= 1.68ns 0.19
Laki-laki 11 36.7 16 53,3
Diagnosis
Bayi prematur 4 13.3 1 3..3
X2= 4.89ns 0,08
Prematur & 14 46.7 22 73.3
RDS saya
Prematur & 12 40.0 7 23..3
RDS II
Usia kehamilan oleh minggu
31.57 2,99 31.2 2,07 t = 0.55ns 0,58
(X SD)
Setelah melahirkan umur
4.07 3.69 5.07 4,37 t = 1.13ns 0,26
oleh hari (X SD)
Berat lahir
1522.04 4.27 1500.3 2,44 t = 0.24ns >.05
oleh gram
(X SD)

NB: NS p > 0,05.


Gambar 1 menjelaskan bahwa ada perbedaan yang signifikan Statistik ditemukan antara
kelompok-kelompok studi dan kontrol mengenai bayi seks.

Gambar 2 diilustrasikan 46.7% dari bayi prematur itu dikaitkan dengan jenis respiratory
distress syndrome dalam kelompok penelitian dibandingkan dengan 73.3% pada kelompok
kontrol.

Gambar 1. bayi seks


Gambar 2. Associated masalah dengan prematur

Tabel 2. Perbandingan antara studi dan kelompok kontrol mengenai


masa rawat inap
Belajar X SD Kontrol X SD
Item Tes U P

Masa rawat 27,9 7.5 39.0311.99 4.8* * < 0.001


inap .

Tes U Mann Whitney = U menguji NB: ** p < 0.001.


Tabel 2 ilustrasi yang sangat Statistik perbedaan signifikan ditemukan antara studi dan
mengendalikan kelompok mengenai mean dan SD panjang dari rawat inap. Tabel 3
menggambarkan bahwa tidak ada Statistik perbedaan signifikan ditemukan antara penelitian
dan control kelompok mengenai mean dan SD denyut nadi dan laju pernapasan pada intervensi
pra dan post. Juga, tabel ini menunjukkan bahwa perbedaan signifikan secara statistik berarti
denyut nadi dan laju pernapasan pada pra dan pasca intervensi dalam studi kelompok.

Tabel 3. Sarana dan deviasi standar langkah-langkah fisiologis dalam penelitian dan kelompok kontrol
di Pre dan Post intervensi

belajar X SD Kontrol
Item t-test P-nilai
X SD
Laju
pernafasan
Pra 38.83 5.28 37.9 3.12 0.83ns >
0,05
Posting 39.27 5.09 37.97 2,89 1.21ns >
0,05
t-test 3.62* 0.29ns
P-nilai < 0,05 > 0,05
Pulsa
Pra 134.33 136.93 4.17 1.75ns >
6,97 0,05
Posting 135.43 6,5 137.63 3.78 1.6NS >
0,05
t-test 3.66* 1.62ns
P-nilai < 0,05 > 0,05
NB: NS p > 0,05 * p < 0,05
Tabel 4 mengungkapkan bahwa ada perbedaan yang signifikan Statistik yang ditemukan antara
kelompok studi dan kontrol mengenai berat badan rata-rata bayi baru lahir sebelum intervensi.
Berarti-sementara, setelah intervensi, signifikan secara statistik perbedaan ditemukan antara
kelompok studi dan kontrol mengenai berat badan rata-rata bayi baru lahir, berarti berat bayi
dalam kelompok penelitian adalah 1668.332.81.1 gm dibandingkan dengan 1513.33141.4 gm
di kontrol kelompok.

Tabel 4. Berarti dan deviasi standar berat dari dini sangat rendah berat lahir bayi dalam kelompok-
kelompok studi dan kontrol di pre dan post intervensi

Study Kontrol
Berat di
X SD X SD
gm
Sebelum 1528.67340.25 1487234.02
intervensi
setelah 1668.33281.09 1513.33141.38
intervensi
NB: NS p > 0,05 * p < 0,05.

Gambar 3. Berat bayi sangat rendah berat lahir prematur di kelompok studi dan kontrol di intervensi
pra dan post

Gambar 3 menunjukkan kenaikan berat badan lebih baik dari kelahiran prematur rendah berat
bayi dalam kelompok studi lebih daripada di kelompok kontrol pada posttest.
Tabel 5 menjelaskan bahwa perbedaan signifikan secara statistik ditemukan antara
kelompok-kelompok studi dan kontrol mengenai pemberian makanan bayi rute.

Tabel 5. Perbandingan antara studi dan kelompok kontrol mengenai kelahiran prematur sangat
rendah berat bayi Feeding rute

Studi Kontrol
Item X2 P-nilai
Tidak % Tidak %
menyusui 3 10,0 0 0,0
Makanan buatan 13 43,3 9 30.0
14.04* 0.003
gavage makan 12 40.0 7 23,3
Cairan infus 2 6.7 14 46.7
Total 30 100 30 100

NB: * p < 0,05.


Tabel 6 menunjukkan bahwa perbedaan signifikan secara statistik sangat ditemukan antara
studi dan kontrol kelompok mengenai saturasi oksigen bayi di intervensi pra dan post.

Tabel 6. Maksud dan standar deviasi prematur lahir sangat rendah berat bayi saturasi oksigen dalam
penelitian dan pengendalian kelompok pada pra dan Post intervensi
Saturasi oksigen di lima menit Studi Kontrol
t-test P-nilai
pertama setelah makan. XSD XSD
Pra 96.93 0.98 95.17 2,65 3.42* * < 0.001
Posting 97.97 0.89 95.27 2,86 4.93* * < 0.001
t-test 6.66* * 0.65ns
P-nilai < 0.001 > 0,05
NB: ns p > 0,05 ** p < 0.001.

Tabel 7. Korelasi antara bayi prematur sangat rendah berat lahir posting intervensi berat dan masa
rawat inap di kelompok studi dan kontrol

Posting intervensi berat


Item Kelompok studi Kelompok kontrol
r P-nilai r P-nilai
Masa rawat inap -. 586 ** .001 .170 .370
**. Korelasi ini penting di tingkat 0.01 (2 ekor).

Tabel 7 diklarifikasi korelasi sangat negatif antara posting bayi intervensi berat dan masa rawat
inap.

Tabel 8 mengungkapkan bahwa korelasi sangat positif antara masalah terkait bayi dan masa rawat
inap.
Tabel 8. Korelasi antara bayi prematur sangat rendah berat lahir terkait masalah dan masa rawat inap di
kelompok studi dan kontrol
Masalah terkait
Item Kelompok studi Kelompok kontrol
r P-nilai r P-nilai
Masa rawat inap . 653 ** .000 .092 0.63
**. Korelasi ini penting di tingkat 0.01 (2 ekor).

Tabel 9. Korelasi antara dini sangat rendah berat lahir bayi terkait masalah dan posting intervensi berat
dalam kelompok-kelompok studi dan kontrol
Masalah terkait
Kelompok studi Kelompok kontrol
item r P-nilai r P-nilai
Posting intervensi berat -. 496 ** .005 -. 097 -. 0.61

**. Korelasi ini penting di tingkat 0.01 (2 ekor).


Tabel 9 menunjukkan bahwa, korelasi negatif antara masalah terkait bayi dan berat mereka
intervensi posting.

10. Diskusi
Merangsang aktivitas fisik tulang pembentukan dan meningkatkan kepadatan mineral tulang.
Hal ini sangat penting untuk bayi prematur sejak selama lama rawat di NICU, perawatan standar
mereka melibatkan rangsangan sensorik dan / atau sentuhan yang minimal. Oleh karena itu,
aktivitas fisik terbatas bayi prematur rawat-inap meningkatkan risiko terkena demineralization
tulang dan osteopenia prematur [16].
Penelitian ini mengungkapkan berat badan yang lebih besar dari bayi berat lahir prematur
sangat rendah (PVLBWI) yang menerima rangsangan fisik intervensi pada tes posting. Temuan
ini mendukung hipotesis penelitian pertama "bayi berat lahir prematur sangat rendah yang akan
menerima rangsangan fisik intervensi akan memiliki berat yang lebih baik mendapatkan
daripada bayi yang tidak menerimanya".
Mengenai demografis karakteristik bayi, penelitian ini mengungkapkan bahwa, tidak ada
perbedaan signifikan secara statistik yang ditemukan antara kelompok studi dan kontrol
mengenai semua item. Ini boleh ditafsirkan sebagai sampel ini dipilih dari pengaturan yang
sama dengan serupa medis kondisi.
Tentang masa rawat-inap bayi dalam kelompok-kelompok studi dan kontrol, penelitian ini
menunjukkan bahwa bayi dalam kelompok penelitian telah singkat rawat inap. Temuan ini
mendukung hipotesis penelitian kedua "prematur bayi berat lahir sangat rendah yang akan
menerima rangsangan fisik intervensi akan memiliki singkat rawat-inap daripada bayi yang
tidak akan". Ini dapat dibenarkan seperti bayi dalam kelompok studi telah habis awal dari NICU
karena lebih berat badan sebagai hasil dari penerapan intervensi rangsangan fisik. Temuan ini
didukung oleh [17] dalam studi mereka tentang '' The efek dari latihan pada tubuh berat dan
beredar Leptin dalam bayi prematur " yang melaporkan bahwa efek yang menguntungkan
mungkin menerapkan protokol gerakan harian mungkin termasuk sebelumnya keluar dari NICU
karena kenaikan berat badan mendapatkan.
Sebagai hal perbandingan antara kelompok-kelompok studi dan kontrol terhadap langkah-
langkah fisiologis, saat ini Studi mengungkapkan perbedaan signifikan secara statistik
ditemukan pada kelompok studi di intervensi pra dan post. Namun, ada perbedaan yang
signifikan secara statistik ditemukan pada kelompok kontrol. Ini boleh ditafsirkan sebagai
intervensi rangsangan fisik mengakibatkan meningkatkan fungsi jantung dan pernafasan
PVLBW.
Mengenai berat berarti prematur bayi VLBW, penelitian ini mengungkapkan bahwa, berat
PVLBWI dalam kelompok studi meningkat setelah 3 minggu dari rangsangan fisik intervensi.
Namun, tidak ada perubahan signifikan ditemukan antara bobot PVLBWI dalam kelompok
kontrol. Temuan ini datang setuju dengan [17] dalam studi mereka tentang "The efek dari
latihan pada tubuh berat dan beredar Leptin dalam bayi prematur" dan [18] dalam studi
mereka tentang "A harian fisik aktivitas Program peningkatan the tingkat dari berat
memperoleh dan tulang massa di prematur sangat rendah bayi berat lahir" yang
melaporkan bahwa, program aktivitas fisik harian meningkatkan laju kenaikan berat badan
dalam VLBW bayi prematur. Juga, referensi [14] belajar "Harian fisik aktivitas Program
peningkatan tulang mineralisasi dan pertumbuhan sangat rendah-kelahiran prematur
berat bayi" memberikan bukti-bukti untuk mendukung suatu korelasi positif antara program
aktivitas fisik harian dan pertumbuhan, dan tulang massa pada bayi prematur VLBW. Ini
mungkin dirasionalisasi karena berbagai harian gerakan gerakan ekstremitas atas dan bawah
bayi prematur VLBW dikaitkan dengan peningkatan dalam tubuh berat akibat peningkatan
jaringan adiposa dan otot Mass
Sebagai hal perbandingan antara kelompok studi dan kontrol terhadap makan rute, studi saat
ini menunjukkan perbedaan signifikan secara statistik ditemukan antara rute makan PVLBWI.
Ini boleh ditafsirkan sebagai kebanyakan bayi dalam kelompok studi mengambil menyusui,
buatan, dan gavage makan, sementara minoritas mengambil cairan infus. Juga, ini berarti bahwa
PVLBWI yang mengambil payudara, buatan dan gavage makan memiliki berat lebih baik
mendapatkan daripada PVLBWI yang mengambil cairan infus.
Tentang VLBW bayi prematur saturasi oksigen di pre dan post intervensi dalam kelompok-
kelompok studi dan kontrol, studi saat ini menunjukkan perbedaan signifikan secara statistik
ditemukan pada kelompok penelitian mengenai saturasi oksigen. Namun, ada perbedaan yang
signifikan Statistik ditemukan pada kelompok kontrol. Ini mungkin dirasionalisasi sebagai
rangsangan fisik harian intervensi mengarah ke peningkatan oksigen bayi saturasi akibat
peningkatan fungsi pernapasan.
Mengenai korelasi antara PVLBWI posting intervensi berat dan masa rawat inap, temuan studi
menunjukkan sangat negatif korelasi ditemukan. Hal ini dapat ditafsirkan sebagai peningkatan
berat VLBW bayi prematur di kelompok studi adalah bertanggung jawab untuk pelepasan
mereka awal dari NICU. Temuan ini datang sesuai [17] dalam studi mereka tentang " efek
latihan berat badan dan beredar Leptin pada bayi prematur" yang menyatakan bahwa,
mungkin efek menguntungkan menerapkan protokol gerakan harian mungkin termasuk
sebelumnya keluar dari NICU karena peningkatan berat mendapatkan. Mengenai korelasi antara
PVLBWI terkait masalah dan masa rawat inap, studi saat ini menunjukkan korelasi sangat positif
adalah ditemukan. Ini dapat dibenarkan sebagai kehadiran dari masalah medis yang terkait
dengan prematur seperti sebagai respiratory distress syndrome telah memimpin untuk jangka
panjang dari rawat inap di NICU.
Mengenai korelasi antara PVLBWI terkait masalah dan berat mereka intervensi posting, studi
saat ini menunjukkan korelasi negatif ditemukan. Ini berarti bahwa PVLBWI, yang memiliki
terkait masalah selain prematur, memiliki tingkat yang lebih lambat dari berat badan.

11. Kesimpulan
Berdasarkan temuan-temuan ini studi dan penelitian hipotesis, itu menyimpulkan bahwa,
penerapan intervensi rangsangan fisik dikaitkan dengan berat badan yang lebih besar pada bayi
prematur VLBW serta telah singkat rawat inap di NICU.

12. Rekomendasi
Berdasarkan temuan-temuan dari penelitian ini, rekomendasi berikut dapat disarankan:-
1 - Intervensi rangsangan fisik dapat dimasukkan dalam standar perawatan dini bayi berat lahir
sangat rendah di unit perawatan intensif neonatal (NICU).
2 - Menyediakan program in-service pendidikan untuk perawat yang berkaitan dengan
rangsangan fisik bayi prematur di NICU.
3 - Untuk tujuan generalizability, penelitian harus dilakukan pada sampel lebih besar bayi
prematur tanpa medis terkait setiap masalah.
4 - Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah ada efek samping rangsangan
fisik pada berat lahir rendah sangat dini bayi.

Referensi
[1] anak sehat organisasi, merawat bayi prematur, 2015, Diperoleh dari American Academy of pediatrik (diakses 9-
2015).
[2] Goldenberg, R. L.; Culhane, J. F.; IANS, JD & Romero, R., epidemiologi dan penyebab kelahiran prematur, Lancet.
371, 75-84, 2008.
[3] organisasi kesehatan dunia, perawatan bayi prematur dan/atau berat lahir rendah, 2014, Diperoleh dari anak
kesehatan Amerika Serikat 2008 - 2009,. () Diakses Maret 2014).
[4] Martin JA, Kung HC, Mathews TJ, et al., ringkasan tahunan Statistik vital 2006. Pediatrik. April 121(4), 788-801,
2008. [Medline]
[5] Mathew T.J, & Mac Dorman M.F., "angka kematian bayi statistik dari 2003 periode terkait lahir/bayi kematian Data
Set". Laporan Statistik Vital Nasional 54 (16), 2006.
[6] steward D., K., pertumbuhan hasil bayi prematur di Unit perawatan intensif neonatal; Pertimbangan lama-jangka,
NAINR A12(4), 2012, 214-220 AA @ 2012 Elsevier ilmu, Inc
[7] Rosekumary, V.F.,Nursing pengelolaan bayi berat lahir rendah, 2012, Retrived dari Linkedin Coporation@2015.
(Accessed9-2015).
[8] Iams, J. D.; Romero, R.; Culhane, J. F. & Goldenberg, R.L. primer, sekunder dan tersier intervensi untuk
mengurangi morbiditas dan mortalitas kelahiran prematur. Lancet, 371 (9607), 164-175, 2008.
[9] organisasi kesehatan dunia, kelahiran prematur, fakta lembar No363, Geneva WHO. 2014, tersedia di: Http / /
www.Who.Ink/ Media Centre/Fact lembar/Fs363/En. () Diakses 11 Februari 2014).
[10] Park, g. h., Choi, S.M. Kim, S.M., Kim, MA dan Lee, E J.,
Efek dari Program intervensi pembangunan Neonatal (NDT) pada perkembangan motorik dan pertumbuhan bayi
prematur, J Korea Soc Neonatol, 17, 207-16, 2010.
[11] dieter, j n & Emory, E. K., stimulasi tambahan bayi prematur: Model pengobatan. Journal of pediatrik psikologi
22(3), 281-295. 1996
[12] Kim, MS, dampak sensorik simulasi pada berat badan dan perilaku Serikat bayi prematur [disertasi], [Seoul]:
Universitas Yonsei, 2000.
[13] Lester, B.M. & Tronick, E.Z., pedoman untuk stimulasi dengan bayi prematur. M.Farm(Klin). Perinatol.17(XV-
zvii).1990.
[14] L.J. Moyer-Mileur; Brunsletter V.; MC P. T. nol; Gill G.; & Chan G. M., harian fisik aktivitas Program
meningkatkan tulang mineralisasi dan pertumbuhan bayi prematur sangat rendah-kelahiran berat bayi, Pediatrics,
106 (5), 1089-1092, 2000.
[15] L.J. Moyer-Mileur; Leutkemeier M.; Boomer L.; & Chan G. M., efek aktivitas fisik pada tulang mineralisasi pada
bayi prematur, J. Pediatr.; 127, 620-625. 1995.
[16] Nemet D.; Dolfin T.; Litmanowitz saya.; R. Shainkin-Kestenbaum; Lis M.; & A. Elyakim, bukti pembentukan
tulang latihan-Induced pada bayi prematur, Int.J. Olahraga Med.; 23, 82-85, 2002.
[17] A. Elyakim; Dolfin T.; Litmanowitz saya.; Weiss E.; Shainkin - Kestenbaum R.; Lis M.; & Nemet D., efek dari
latihan pada berat badan dan beredar Leptin dalam bayi prematur, jurnal Perinatologi, 22(7), 550-554, 2002.
[18] Lemmons P., Program aktivitas fisik harian meningkatkan laju berat badan dan massa tulang di bayi berat lahir
rendah sangat prematur, berkembang yang hingga . Berdasarkan. Nurs. 4, 74, 2001, Diperoleh dari bukti berbasis
Keperawatan ebn.bmj.com