You are on page 1of 25

Pendahuluan

A. Pengertian
Plasmodium vivax

Plasmodium vivax adalah protozoa parasit dan patogen manusia. P. vivax


adalah salah satu dari empat spesies parasit malaria yang umumnya menyerang manusia.
P. vivax dibawah oleh nyamuk Anopheles betina.

Jenis Plasmodium lainnya :

Plasmodium malariae, penyebab penyakit malaria Quartana dengan gejala demam


(masa sporulasi) selang waktu 72 jam.
Plasmodium falcifarum, penyebab penyakit malaria tropika dengan gejala demam
yang tidak teratur.
Plasmadium ovale, disebut malaria ovale tertiana, akan tetapi gejala demamnya lebih
ringan daripada malaria tertiana yang disebabkan Plasmodium vivax.

Meskipun termasuk kedalam anggota filum Sporozoa, tetapi Plasmodium Vivax


tidak memiliki alat gerak dan bersifat parasit, tubuhnya berbentuk bulat atau bulat
panjang. Perkembangbiakan / siklus hidupnya dapat dibagi atas tiga stadium:

Schizogonia : terbentuk secara membelah dan terjadi setelah menginfeksi inang


Sporogoni : pembentukan spora di luar inang dan merupakan stadium efektif.
Gamogoni : tahap pembentukan sel-sel gamet terjadi di dalam tubuh inang perantara atau
nyamuk.

Plasmodium vivax hanya menyerang erytrocyt muda (reticulocyt), dan tidak dapat
menyerang / tidak mampu menyerang erytrocyt yang masak. Segera setelah invasi ke dalam
erytrocyt langsung membentuk cincin., cytoplasma menjadi aktif seperti ameba membentuk
pseudopodia bergerak kesegala arah sehingga disebut vivax.
Infeksi terhadap erytrocyt lebih dari satu trophozoit dapat terjadi tetapi jarang. Pada
saat trophozoit berkembang erytrocyt membesar, pigmennya berkurang dan berkembang
menjadi peculiar stipling disebut Schuffners dot. Dot (titik) tersebut akan terlihat bila
diwarnai dan akan terlihat parasit di dalamnya. Cincin menempati 1/3-1/2 dari erytrocyt dan
trophozoit menempati 2/3 dari sel darah merah tersebut selama 24 jam.
Granula hemozoin mulai terakumulasi sesuai dengan pembelahan nucleus dan
terulang lagi sampai 4 kali, terdapat 16 nuclei pada schizont yang masak. Bila terjadi
imunitas atau diobati chemotherapi hanya terjadi sedikit nyclei yang dapat diproduksi. Proses
schizogony dimulai dan granula pigmen terakumulasi dalam parasit. Merozoit yang bulat
dengan diameter 1,5 um langsung menyerang erytrocyt lainnya. Schizogony dalam erytrocyt
memakan waktu 48 jam.

Plasmodium malariae
Malariae Plasmodium adalah parasit protozoa yang menyebabkan malaria
pada manusia. Hal ini terkait erat dengan Plasmodium falciparum dan Plasmodium
vivax yang bertanggung jawab untuk infeksi malaria kebanyakan. Sementara
ditemukan di seluruh dunia, ini adalah jinak malaria "yang disebut-" dan tidak
hampir sama berbahayanya dengan yang dihasilkan oleh P. falciparum atau P. vivax.
P. malariae menyebabkan demam yang muncul kembali pada tiga hari interval kira-
kira (demam quartan), lebih lama dari malaria) interval dua hari (dari parasit malaria
lainnya, maka namanya alternatif quartan malaria.

Vektor penularan parasit adalah nyamuk betina Anopheles, tetapi spesies yang
berbeda telah terbukti untuk mengirim parasit setidaknya eksperimental. Collins dan
laporan Jeffrey lebih dari tiga puluh berbagai jenis spesies, yang bervariasi menurut
wilayah geografis. Namun, ada waduk tidak ada hewan untuk malariae Plasmodium.

Penggolongan Manifestasi Penyakit Malaria


Ada beberapa bentuk manifestasi penyakit malaria, antara lain :
1. Malaria tertiana, disebabkan oleh Plasmodium vivax, dimana penderita merasakan
demam muncul setiap hari ketiga.
2. Malaria quartana, disebabkan oleh Plasmodium malariae, penderita merasakan
demam setiap hari keempat.
3. Malaria serebral, disebabkan oleh Plasmodium falciparum, penderita mengalami
demam tidak teratur dengan disertai gejala terserangnya bagian otak, bahkan
memasuki fase koma dan kematian yang mendadak.
4. Malaria pernisiosa, disebabkan oleh Plasmodium vivax, gejala dapat timbul sangat
mendadak, mirip Stroke, koma disertai gejala malaria yang berat.

B. MORFOLOGI

Plasmodium vivax

Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas


Langsung ke: navigasi , cari
Plasmodium vivax

Dewasa P. vivax trofozoit


Klasifikasi ilmiah
Raya: Chromalveolata
Superfilum: Alveolata
Filum: Apicomplexa
Kelas: Aconoidasida
Order: Haemosporida
Keluarga: Plasmodiidae
Genus: Plasmodium
Spesies: P. vivax

Plasmodium vivax

Plasmodium vivax adalah protozoa parasit dan manusia patogen . Penyebab


paling sering dan banyak didistribusikan berulang (malaria jinak) malaria , P. vivax
adalah salah satu dari empat spesies parasit malaria yang sering menginfeksi manusia.
Hal ini kurang virulen dari Plasmodium falciparum , yang paling mematikan dari empat,
dan jarang fatal. P. vivax dibawa oleh nyamuk betina Anopheles , karena itu adalah seks
hanya spesies yang gigitannya.

Menurut Norman D. Levine ( 1990 : 83 ), anggota plasmodium ini serupa dengan


coccidia klasik, tetapi perbedaannya mereka memasuki eritrosit, bukan memasuki sel
usus. Mereka menghasilkan sejumlah mikrogamet yang tidak banyak (biasanya dengan
flagella tunggal bukan sejumlsh besar mikrogamet dengan 2/3 flagella. Merozoit
mempunyai seluruh organel dari kelompok apikal, kecuali homoid, tetapi 24-26
mikrotubulus sub pelikuler dan 2 roptri, generasi merozoit terdapat dalam jumlah yang
terhitung besarnya.
Plasmodium berparasit bukanlah pada organ-organ tubuh, seperti tangan, kaki,
telinga dan organ lainnya, tetapi plasmodium ini berparasit pada darah manusia ( eritrosit
), plasmodium ini mempunyai ukuran tubuh yang lebih kurang 5 (mikron), reproduksi
yang dilakukannya bisa terjadi secara generatif dan juga bisa dilakukan secara vegetatif.
Secara vegetatif / aseksual plasmodium berkembangbiak dengan sporulasi dan terjadi
pada insekta.
Bila kita mengadakan pemeriksaan terhadap plasmodium ini yaitu dengan cara
mengambil darah orang yang terkena penyakit malaria, maka terlihat plasmodium ini
berbentuk cincin didalam eritrosit ( sel darah merah ) dan dipinggir cincin terlihat inti.
Bentuk cincin adalah bentuk malaria muda, tetapi kalau sudah dewasa bentuknya berubah
menjadi bundar dengan inti terdapat didalamnya. Kalau lebih tua lagi akan menjadi
bentuk membagi diri, jika telah cukup umurnya akan pecah menjadi beberapa bagian
peristiwa ini dinamakan dengan sporulasi. Dengan pecahnya bentuk membagi diri,
eritrosit turut pecah dan akan tersebar racun-racun kuman dalam peredaran darah

PLASMODIUM MALARIAE

Giemsa bernoda mikrograf


dari Plasmodium malariae
dewasa skhizon

Klasifikasi ilmiah

Kerajaan: Protista

Filum: Apicomplexa

Kelas: Aconoidasida

Order: Haemosporida

Keluarga: Plasmodiidae
Genus: Plasmodium

Spesies: P. malariae

Plasmodium malariae

Karakteristik nyamuk Anopeles adalah sebagai berikut :

a) Hidup di daerah tropic dan sub tropic, ditemukan hidup di dataran rendah
b) Menggigit antara waktu senja (malam hari) dan subuh hari
c) Biasanya tinggal di dalam rumah, di luar rumah, dan senang mengigit manusia
(menghisap darah)
d) Jarak terbangnya tidak lebih dari 2-3 km
e) Pada saat menggigit bagian belakangnya mengarah ke atas dengan sudut 48 derajat
f) Daur hidupnya memerlukan waktu 1 minggu
g) . Lebih senang hidup di daerah rawa

Cincin tahap yang dibentuk oleh invasi merozoit dikeluarkan oleh hati pecah
panggung schizonts adalah tahap pertama yang muncul dalam darah. Tahap cincin
tumbuh lambat tetapi segera mengisi seperempat sampai sepertiga dari sel diparasiti.
Pigment meningkat dengan cepat dan tumbuh-setengah parasit mungkin harus 30-50-
hitam butiran jet. perubahan Parasit berbagai bentuk tumbuh dan membentang di seluruh
sel inang untuk membentuk membentuk band.

C.SIKLUS HIDUP

PLASMODIUM VIVAX

Nyamuk Anopheles betina menggigit, menghisap darah manusia kemudian


mengeluarkan air liur yang mengandung sporozoit.
Bersama aliran darah sporozoit menuju hati, selama 3 hari.
Sporozoit membelah menjadi 8 32 merozoit, keluar dari hati kemudian
menginfeksi sel hati lain dan membentuk merozoit baru. Akibatnya sel hati
banyak yang rusak.
Gejala demam terjadi ketika merozoit melisiskan sel darah merah dalam jumlah
banyak.
Gejala demam terjadi ketika merozoit melisiskan sel darah merah dalam jumlah
banyak.

Jika darah si penderita digigit nyamuk Anopheles dan menghisap darah penderita
tadi maka makrogametosit dan mikrogametosit akan ikut terhisap dan masuk ke dalam
usus nyamuk. Di dalam usus nyamuk makrogametosit dan mikrogametosit berkembang
menjadi makrogamet (ovum) dan mikrogamet (sperma). Prosesnya dinamakan
gametogonia atau gametogenesis. Fertilisasi terjadi di dalam usus, sehingga
terbentuklah zigot (ookinet).

Zigot (ookinet) selanjutnya akan menembus dinding usus dan untuk sementara akan
menetap, terbungkus oleh otot dinding perut nyamuk (ookista)

Di dalam ookista, zigot akan membelah berulang kali, sehingga terbentuk sel-sel yang
lengkap dinamakan sporozoit.
Jika ookista telah matang maka akan pecah, sehingga sporozoit tersebar ke seluruh tubuh
nyamuk, diantaranya adalah ke dalam kelenjar ludah.

nyamuk menghisap darah manusia bersamaan dengan itu nyamuk akan melepaskan
sporozoit ke dalam darah.

Siklus Hidup

Para periode inkubasi untuk infeksi biasanya berkisar 10-17 hari dan kadang-
kadang sampai satu tahun. Tahap hati Persistent memungkinkan kambuh hingga lima
tahun setelah eliminasi tahap sel darah merah dan kesembuhan klinis.

Infeksi manusia

Infeksi Plasmodium vivax berlangsung di manusia ketika nyamuk betina yang


terinfeksi Anopheles mengisap darah dari orang yang sehat. Selama makan, nyamuk
menyuntikkan sporozoit untuk mencegah pembekuan darah dan air liur, ribuan sporozoit
yang diinokulasi ke dalam darah manusia; dalam waktu setengah jam-the sporozoit
mencapai hati. Di sana mereka memasuki sel hati, berubah menjadi bentuk tropozoite dan
memakan sel-sel hati, dan bereproduksi secara aseksual. Proses ini menimbulkan ribuan
merozoit (plasmodium sel anak) dalam sistem peredaran darah dan hati.

Tahap Hati

P. vivax sporozoite memasuki hepatosit dan dimulai tahap schizogony


exoerythrocytic nya. Ini ditandai oleh beberapa putaran divisi nuklir tanpa segmentasi
selular. Setelah sejumlah divisi nuklir, sel parasit akan segmen dan merozoit terbentuk.

Ada situasi di mana beberapa sporozoit tidak segera mulai tumbuh dan membelah
setelah memasuki hepatocyte, tetapi tetap dalam, aktif hypnozoite tahap selama beberapa
minggu atau bulan. Lamanya latensi adalah variabel dari satu hypnozoite ke yang lain
dan faktor-faktor yang pada akhirnya akan memicu pertumbuhan tidak diketahui; ini
menjelaskan bagaimana infeksi tunggal dapat bertanggung jawab untuk serangkaian
gelombang parasitemia atau "kambuh". strain yang berbeda dari P. vivax memiliki
kambuh sendiri pola karakteristik dan waktu. Tahap awal adalah exo-erythrocytic
generasi.

siklus erythrocytic

[]

P. vivax preferentially menembus sel darah merah muda (retikulosit). Untuk


mencapai ini, merozoit memiliki dua protein di kutub apikal mereka (PvRBP-1 dan
PvRBP-2). Parasit ini menggunakan antigen golongan darah Duffy (Fy6) untuk
menembus sel darah merah. Antigen ini tidak terjadi di sebagian besar manusia di Afrika
Barat [fenotipe Fy (ab-)]. Akibatnya P. vivax terjadi lebih jarang di Afrika Barat. [19]

Para parasitised sel darah merah adalah sampai dua kali lebih besar sebagai sel
darah merah normal dan titik Schffner itu (juga dikenal sebagai 's stippling Schffner
atau butiran Schffner itu) terlihat di permukaan sel yang terinfeksi, penampilan melihat
yang bervariasi dalam warna dari merah muda, untuk merah, merah-kuning, karena
diwarnai dengan noda Romanovsky. Parasit di dalamnya sering liar tidak teratur
bentuknya (digambarkan sebagai "amoeboid"). Schizonts P. vivax memiliki hingga dua
puluh merozoit dalam diri mereka. Sangat jarang melihat sel-sel dengan lebih dari satu
parasit dalam diri mereka. Merozoit hanya akan menempel pada sel darah yang belum
matang (retikulosit) dan karena itu tidak biasa untuk melihat lebih dari 3% dari semua
eritrosit yang bersirkulasi parasitised.

Tahap Seksual

Tahap seksual termasuk proses berikut dimana P. vivax mereproduksi seksual:

1. Transfer ke nyamuk
2. Gametogenesis
o Mikrogamet
o Makrogamet
3. Pemupukan
4. Ookinite
5. Ookista
6. Sporogoni

tahap Nyamuk

siklus hidup pada nyamuk meliputi:

Pembentukan gamet

Pengembangan gamet dari gametosit dikenal sebagai gametogony. Ketika


nyamuk Anopheles betina menggigit orang yang terinfeksi, gametosit dan tahapan lain
dari parasit ditransfer ke perut dimana pengembangan lebih lanjut terjadi.

Para microgametocytes menjadi sangat aktif dan intinya mengalami fisi untuk
memberikan 6-8 inti putri yang menjadi diatur di pinggiran. Sitoplasma mengembangkan
flagela panjang tipis seperti proyeksi, kemudian inti masuk ke masing-masing dari
ekstensi ini. Ekstensi ini sitoplasma kemudian memutuskan sebagai gamet jantan dewasa
(mikrogamet). Proses pembentukan seperti flagela mikrogamet atau gamet pria yang
dikenal sebagai exflagellation. Macrogametocytes menunjukkan perubahan yang sangat
sedikit. Ini mengembangkan kerucut resepsi di satu sisi dan menjadi dewasa sebagai
perempuan gamet / macrogameto cytes.

Pemupukan

Gamet jantan bergerak aktif di dalam perut nyamuk mencari gamet betina. Gamet
jantan kemudian masuk ke dalam gamet betina melalui kerucut penerimaan dan fusi
lengkap 2 hasil gamet dalam pembentukan zigot. (Synkaryon). Proses fusi gamet jantan
dan betina disebut sebagai syngamy. Fusion dari 2 gamet berbeda ini dikenal sebagai
anisogamy. Zigot tidak aktif untuk kadang-kadang tetapi segera memanjang, menjadi
berbentuk ulat (seperti cacing) dan motil. Ini sekarang dikenal sebagai ookinete. Ujung-
ujung runcing ookinete menembus dinding perut dan datang berbaring di bawah lapisan
luar epitel tersebut. Di sini menjadi bola dan mengembangkan dinding kista sekitar itu
sendiri. Dinding kista berasal sebagian dari jaringan perut dan sebagian dihasilkan oleh
zigot itu sendiri. Pada tahap ini, diketahui sebagai ookista tersebut. Ookista menyerap
nutrisi dan tumbuh dalam ukuran. Ookista ini menonjol (tonjolan) dari permukaan perut
memberikan semacam penampilan melepuh. Dalam nyamuk sangat terinfeksi, sebanyak
1000 ookista dapat dilihat.

sporogoni

Inti ookista membagi berulang kali untuk membentuk sejumlah besar inti putri.
Pada saat yang sama, sitoplasma mengembangkan vakuola besar dan massa bentuk
sitoplasma banyak. Massa ini sitoplasma kemudian memanjang dan inti putri bermigrasi
ke masing-masing dari mereka. Sabit berbentuk dihasilkan tubuh dikenal sebagai
sporozoit. Fase aseksual perkalian dikenal sebagai sporogoni dan selesai dalam waktu
sekitar 10-21 hari. Ookista kemudian pecah dan sporozoit yang relaesed ke dalam rongga
tubuh nyamuk dari mana mereka akhirnya mencapai kelenjar ludah nyamuk melalui
darah. Nyamuk sekarang menjadi infectiv. Kelenjar ludah nyamuk yang terinfeksi
tunggal dapat berisi sebanyak 200.000 sporozoit. Ketika nyamuk menggigit orang yang
sehat, ribuan sporozoit terinfeksi ke dalam darah bersama dengan ludah dan siklus
dimulai lagi.
SIKLUS HIDUP

PLASMODIUM MALARIAE

Plasmodium malariae adalah satu-satunya parasit malaria manusia yang


menyebabkan demam yang muncul kembali pada tiga hari interval kira-kira (karena itu
terjadi setiap hari keempat, demam quartana), lebih lama dari malaria) interval dua hari
(dari parasit malaria lainnya).

Siklus Hidup Plasmodium malariae

Parasit bersel tunggal Plasmodium penyebab malaria. Plasmodium terjadi pada


empat jenis, masing-masing yang menyebabkan berbagai jenis malaria: Plasmodium
falciparum penyebab malaria ganas, yang merupakan varietas paling mematikan,
Plasmodium vivax, Plasmodium ovale dan malariae Plasmodium ("P. malariae") adalah
semua lebih jinak, dengan P. malariae menjadi bentuk paling jahat. infeksi P. malariae
muncul sebagai gejala mirip flu kronis, termasuk demam, kelelahan dan diare.
Pengobatan Malaria termasuk obat yang disebut primakuin untuk mencegah kekambuhan
dari versi yang lebih serius dari penyakit. Klorokuin lebih sering digunakan untuk
mengobati infeksi P. malariae.

Siklus hidup Plasmodium malaria :


1) Fase seksual eksogen (sporogoni) dalam tubuh nyamuk.
2) Fase aseksual (skizogoni) dalam tubuh hospes perantara/manusia
a. daur dalam darah (skozogoni eritrosit)
b. daur dalam sel parenkim hati/stadium jaringan (skizogoni ekso-eritrosit)

D. PATOLOGI DAN PATOFISIOLOGI PLASMODIUM VIVAX

Studi epidemiologi klinis pada pengaturan transmisi yang berbeda untuk mengukur
spektrum, faktor risiko dan besarnya morbiditas dan mortalitas dari P. vivax . Publikasi
data yang ada secepat mungkin (prioritas tinggi)
Beban sosial-ekonomi malaria vivax perlu diukur, dan biaya-efektivitas intervensi untuk
mengurangi morbiditas vivax ditentukan. (high priority) (Prioritas tinggi)
Membangun jaringan situs / kelompok untuk melakukan hal tersebut di atas, termasuk
standardisasi definisi, dan berbagi protokol.[Link ke situs untuk masa depan vaksin studi]
(prioritas tinggi)
Mekanisme molekuler yang terlibat dalam P. vivax -asssociated patologi dan morbiditas,
khususnya yang berkaitan dengan demam, anemia,, koma kehamilan dan gangguan
pernapasan, termasuk host dan faktor-faktor penentu penyakit parasit
Longitudinal studi meneliti interaksi antara P. vivax x dan P. falciparum, termasuk efek
paparan sebelumnya serta koinfeksi (yaitu cross-perlindungan, efek aditif pada
morbiditas dan efek pada patofisiologi), termasuk studi di daerah transmisi tinggi
kontribusi relatif resistensi obat dan kekambuhan (infeksi baru vs) terhadap beban
penyakit, dan pengembangan metodologi untuk mengukur

PATOFISIOLOGI PLASMODIUM MALARIAE

Melalui gigitan nyamuk Anopheles, sporozoit masuk aliran darah selama 1/2-1
jam menuju hati untuk berkembang biak. Selanjutnya berpuluh-puluh ribu merozoit
masuk ke dalam darah dan masuk ke dalam eritrosit untuk berkembang biak menjadi
tropozoit. Skizon eritrosit pecah (disebut sporulasi), sambil membesarkan puluhan
merozoit sebagian skizon masuk kembali ke eritrosit baru dan sebagian lagi membentuk
mikro dan makro gametosit. Gametosit akan terisap oleh nyamuk Anopheles saat
menghisap darah penderita untuk memulai fase sporogoni.

Ciri-ciri demam tiga hari sekali setelah puncak 48 jam. Gejala lain nyeri pada kepala dan
punggung, mual, pembesaran limpa, dan malaise umum. Komplikasi yang jarang terjadi
namun dapat terjadi seperti sindrom nefrotik dan komplikasi terhadap ginjal lainnya. Pada
pemeriksaan akan di temukan edema, asites, proteinuria, hipoproteinemia, tanpa uremia
dan hipertensi.

E. DIAGNOSA

Plasmodium VIVAX

Plasmodium vivax menyebabkan penyakitmalaria tertian benigna atau biasa


disebut malaria tertian. Nama tertian adalah berdasarkan fakta bahwa timbulnya dejala
demam terjadi setiap 48jam, nama tersebut dipwroleh dari istilah ROMA yaitu hari
kejadian pada hari pertama, sedangkan 48jam kemudian adalah hari ke 3. Penyakit ini
banyak terjadi pada daerah tropis dan subtripis. Kejadian penyakit malaria 43%
disebabkan oleh p.vivax.

Plasmodium MALARIAE

Metode yang lebih baik untuk diagnosis dari P. malariae adalah melalui
pemeriksaan darah perifer film diwarnai dengan Giemsa stain. Teknik PCR juga sering
digunakan untuk konfirmasi diagnosis serta untuk memisahkan Plasmodium infeksi
campuran. Bahkan dengan teknik ini, namun mungkin masih mustahil untuk
membedakan infeksi, seperti kasus di wilayah Amerika Selatan di mana manusia dan
monyet hidup berdampingan dan P. malariae dan P. brasilianum tidak mudah dibedakan.

DIAGNOSA BANDING

1) Malaria ringan tanpa komplikasi :


a) Demam tifoid
b) Demam dengue
c) ISPA
d) Leptospirosis ringan
e) Infeksi virus akut lainnya
2) Malaria berat dengan komplikasi :
a) Radang otak (meningoencepahalitis)
b) Tifoid encefalopati
c) Hepatitris
d) Leptospirosis berat
e) Sepsis
f) Demam berdarah dengue
F. EPIDEMOLOGI

PLASMODIUM VIVAX

A. P. malaria vivax adalah didokumentasikan buruk dibandingkan dengan P. falciparum .


Ada kebutuhan mendesak untuk melakukan studi tentang epidemiologi P. vivax malaria
di beberapa situs untuk memperkirakan beban benar penyakit di seluruh dunia.
B. Sistematis kolasi dari epidemiologi P. vivax in standardized databases vivax dalam
database standar
C. Host, parasit dan penentu nyamuk P. vivax transmisi, dan mekanisme yang mendasarinya
D. Pemodelan matematika dari, parasit dan nyamuk faktor host yang terlibat dalam
transmisi dari P. vivax , di rangkaian dengan intensitas yang berbeda dari P. vivax dan P.
falciparum, transmisi, dan efek dari intervensi.

PLAMODIUM MALARIAE

A. Setiap tahun, sekitar 500 juta orang akan terinfeksi malaria di seluruh dunia Dari itu,
terinfeksi sekitar dua juta akan meninggal akibat penyakit tersebut. Malaria disebabkan
oleh empat Plasmodium spesies: Plasmodium falciparum , Plasmodium vivax ,
Plasmodium ovale dan Plasmodium malariae. Pada suatu saat, suatu juta diperkirakan
300 orang dikatakan terinfeksi dengan setidaknya salah satu dari spesies Plasmodium dan
sehingga ada kebutuhan besar untuk pengembangan pengobatan yang efektif untuk
mengurangi tingkat mortalitas dan morbiditas tahunan.
B. Diperdebatkan, P. malariae adalah yang paling dipelajari dari empat spesies yang
menginfeksi manusia, sebagian karena prevalensi rendah dan manifestasi klinis lebih
ringan dibandingkan dengan ketiga spesies lain. Hal ini tersebar luas di seluruh sub-
Sahara Afrika , sebagian besar Asia Tenggara, Indonesia, pada banyak pulau-pulau di
Pasifik Barat dan di daerah-daerah di Cekungan Amazon Amerika Selatan. Di daerah
endemik, prevalensi berkisar dari kurang dari 4% untuk lebih dari 20%, tetapi ada bukti
bahwa P. Infeksi malariae adalah sangat tidak dilaporkan.
C. Transmisi
P. malariae dapat dipertahankan pada tingkat infeksi yang sangat rendah dan bergerak di
antara penduduk jarang karena tidak seperti parasit Plasmodium lain, dapat tetap berada
dalam inang manusia untuk jangka waktu dan masih tetap menular terhadap nyamuk.

G. PENGOBATAN DAN PENCEGAHAN

Pengobatan

Mengingat keseriusan penyakit, malaria harus ditangani terutama oleh fosfat


klorokuin dan primakuin. Setiap pengobatan alternatif, seperti jeruk, datura, kayu
manis, dll, harus digunakan untuk membantu mengurangi gejala malaria dan tidak efektif
dalam memberantas parasit itu sendiri.

Klorokuin
Fosfat Klorokuin adalah obat yang dipakai untuk mencegah dan mengobati
penyebaran parasit malaria dalam aliran darah.Dianggap sebagai obat pilihan untuk
mengobati malaria di seluruh dunia, diambil secara lisan dalam bentuk tablet, dengan
resimen awal satu sampai dua minggu sebelum berangkat ke daerah yang terinfeksi
malaria dan sekitar empat minggu setelah meninggalkan.Meskipun relatif efektif dalam
mengobati P. vivax, klorokuin tidak merusak parasit yang dapat tetap berada dalam hati.
Anda harus memulai resimen pencegahan sebelum pergi ke suatu daerah dimana malaria
hadir. Dalam hal perawatan atas pencegahan, dosis, lebih tinggi lebih sering digunakan.
Efektivitasnya tergantung terutama pada bagaimana resistensi parasit tersebut. Pada
waktu itu disarankan untuk menerima vaksin rabies disuntikkan langsung ke otot jika
tinggal di daerah malaria yang terinfeksi selama lebih dari tiga puluh hari. Suntikan
intramuskular adalah lebih baik untuk suntikan intradermal, seperti fosfat klorokuin dapat
melemahkan efektivitas vaksin rabies jika diberikan intradermally.

Efek samping termasuk mual, diare, pusing, gangguan tidur, sakit kepala, rambut
rontok sementara dan memburuknya psoriasis.
Primakuin
Primakuin adalah obat antimalaria sintetik digunakan terutama untuk pencegahan
kambuh pada pasien malaria dan sebagai obat radikal. Hal ini dianggap tindak lanjut
utama obat bagi mereka yang menjalani terapi klorokuin fosfat penekan. Hal ini
diberikan secara oral, dalam bentuk tablet, seperti fosfat klorokuin, dan efek samping
termasuk mual, muntah, distress epigastrium dan kram perut. Jika tanda-tanda anemia
hemolitik terjadi (penggelapan dari urin), segera menghentikan penggunaan dan melihat
dokter utama perawatan Anda.

Pencegahan
1. Pencegahan perusakan hutan agar habitat nyanuk Anopheles sp. tidak rusak,
karena bila rusak, maka nyamuk penghisap hewan (zoophilik) akan berubah menjadi
nyamuk pemakan manusia (anthropofilik)
2. Pemakaian bubuk Abate pada air untuk membunuh jentik-jentik nyamuk.
3. Meningkatkan level sanitasi agar jentik-jentik nyamuk dapat berkurang
4. Pada daerah pedalaman biasanya akan dibiakkan jentik nyamuk pemakan
Plasmodium sp. & pemindahan hewan-hewan ternak ke daerah pedalaman agar
nyamuk Anopheles sp. menggigit hewan tersebut.
(Plasmodium sp. tidak berbahaya bagi hewan)
5. Penyemperotan secara berkala.

PENCEGAHAN DAN PANGOBATAN

Pencegahan Penyakit Malariae

cara pencegahan efektif penyakit malaria ini adalah :

Menghindari gigitan nyamuk, Tidur memakai kelambu, menggunakan obat


nyamuk, memakai obat oles anti nyamuk, pasang kawat kasa pada ventilasi,
menjauhkan kandang ternak dari rumah, kurangi berada di luar rumah pada
malam hari.
Pengobatan pencegahan, 2 hari sebelum berangkat ke daerah malaria, minum obat
doksisilin 1 x 1 kapsul/ hari sampai 2 minggu setelah keluar dari lokasi endemis
malaria.
Membersihkan lingkungan, Menimbun genangan air, membersihkan lumut,
gotong royong membersihkan lingkungan sekitar, mencegahnya dengan
kentongan.
Menebar kan pemakan jentik, Menekan kepadatan nyamuk dengan menebarkan
ikan pemakan jentik. Seperti ikan kepala timah, nila merah, gupi, mujair dll.

Pengobatan Penyakit Malaria

Berdasarkan pemeriksaan, baik secara langsung dari keluhan yang timbul maupun
lebih berfokus pada hasil laboratium maka dokter akan memberikan beberapa
obat-obatan kepada penderita. Diantaranya adalah pemberian obat untuk
menurunkan demam seperti paracetamol, vitamin untuk meningkatkan daya tahan
tubuh sebagai upaya membantu kesembuhan.
Sedangkan obat antimalaria biasanya yang dipakai adalah Chloroquine, karena
harganya yang murah dan sampai saat ini terbukti efektif sebagai penyembuhan
penyakit malaria di dunia.
a. Namun ada beberapa penderita yang resisten dengan pemberian Chloroquine,
maka beberapa dokter akan memberikan antimalaria lainnya seperti Artesunate-
Sulfadoxine/pyrimethamine, Artesunate-amodiaquine, Artesunat-piperquine,
Artemether-lumefantrine, dan Dihidroartemisinin-piperquine.
H. ASUHAN KEPERAWATAN

PRA SAKIT

1. Pemakaian bubuk Abate pada air untuk membunuh jentik-jentik nyamuk.


2. Mencegahan perusakan hutan agar habitat nyanuk Anopheles sp. tidak rusak, karena
bila rusak, maka nyamuk penghisap hewan (zoophilik) akan berubah menjadi nyamuk
pemakan manusia (anthropofilik)
3. Menerapkan 3M
4. Menjaga higienitas diri dan lingkungan
5. Menerapkan PHBS
SAKIT
1. Jika sudah terpapar segera periksakan diri
2. Mengingat keseriusan penyakit, malaria harus ditangani terutama oleh fosfat
klorokuin dan primakuin. Setiap pengobatan alternatif, seperti jeruk, kayu manis, dll,
harus digunakan untuk membantu mengurangi gejala malaria dan tidak efektif dalam
memberantas parasit itu sendiri

PASCA SAKIT

1. Hindari hal-hal yang bisa menyebabkan penyakit Malaria tertiana benigna


2. Gunakan kelambu atau obat anti nyamuk misalnya autan atau obat nyamuk.
A. ASUHAN KEPERAWATAN PLASMODIUM MALARIAE
a. Pra sakit
Pencegahan penyakit malaria dapat dilakukan dengan Pembersihan Sarang Nyamuk
(PSN), berusaha menghindarkan diri dari gigitan nyamuk, atau upaya pencegahan
dengan pemberian obat Chloroquine bila mengunjungi daerah endemik malaria.
b. Sakit
Berikan obat Chloroquine, antimalaria lainnya seperti Artesunate-
Sulfadoxine/pyrimethamine, Artesunate-
amodiaquine, Artesunat-piperquine, Artemether-lumefantrine
c. Pasca sakit
Menghindari gigitan nyamuk, Tidur memakai kelambu, menggunakan obat
nyamuk, memakai obat oles anti nyamuk, pasang kawat kasa pada ventilasi,
menjauhkan kandang ternak dari rumah, kurangi berada di luar rumah pada
malam hari.
Pengobatan pencegahan, 2 hari sebelum berangkat ke daerah malaria, minum obat
doksisilin 1 x 1 kapsul/ hari sampai 2 minggu setelah keluar dari lokasi endemis
malaria.
Membersihkan lingkungan, Menimbun genangan air, membersihkan lumut,
gotong royong membersihkan lingkungan sekitar, mencegahnya dengan
kentongan.

Menebar kan pemakan jentik, Menekan kepadatan nyamuk dengan menebarkan


ikan pemakan jentik. Seperti ikan kepala timah, nila merah, gupi, mujair dll.

DAFTAR PUSTAKA

1.Plasmodium Vivax Pengobatan http://www.soyouwanna.com/plasmodium-vivax-treatment-


3677.html#ixzz1OOjlZOV1

2.http://smart-pustaka.blogspot.com/2011/04/plasmodium-vivax.html
3.Parasitologi Medik Tenaga Kesehatan Jilid 1

4.Plasmodium Vivax Pengobatan http://www.soyouwanna.com/plasmodium-vivax-treatment-


3677.html#ixzz1OOu3fxzu

1. Warren KS dan Mahmoud AAF (1990). Tropical and Geographical ed ke 2, New York,
Mc Graw-Hill Information Services Co.
2. Manson-Bahr PEC dan Bell DR (1987), Mansons Tropical Disease ed ke 19, London,
English Language PEC dan Bell DR (1987). Manson tropical disease ed ke 19, London,
English language book society/Balliere Tyndall.
3. Strickland GTh (1991). Hunters tropical medicine ed ke 7, Philadelphia, WB Saunders
Co.
4. Henrickse RG, Barr DGD, Mathews TS (1991). Paediatrics in the tropics London,
Blackwell scientific publication.
5. Yaffe, Arunda. Pediatric Pharmacology : Therapeutics principles on practice 1st ed,
Philadelphia, WB Saunders, 1992.
6. Pedoman tatalaksana malaria di Indonesia, Depkes RI, 2003.
7. http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|id&u=http://www.ehow.com/ab
out_5306078_life-cycle-plasmodium-malariae.html
MAKALAH

PARASITOLOGI

PLASMODIUM MALARIAE DAN PLASMODIUM LEPRAE

OLEH KELOMPOK 3

RUSMAYA SARI
SUSILAWATI
IIS ARMITA
ADE ASNIAR

STIKES MEKONGGA PERSAADA

KOLAKA

2011
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan
hidayah-Nya, yaitu berupa iman,ilmi serta kesempatan dan kesehatan sehingga kami dapat
menyelesaikan makalah kami dengan judul PLASMODIUM MALARIAE

Dalam proses penyusunan makalah ini,berbagai hambatan dan kesulitan,akan tetapi


kesulitan tersebut dapat teratasi berkat kesabaran dan ketekunan serta motivasi.

Penulis menyadari bahwa dalam penulis bahwa dalam penulisan makalah ini masih jauh
dari kesempurnaan.Untuk itu kami sangat mengharapkan saran dan kritikan,sehingga dapat
menjadi suatu yang berharga bagi kami.

Atas perhatiannya kami mengucapkan banyak terima kasih.