You are on page 1of 3

PENANGANAN PERDARAHAN POST

PARTUM PRIMER
......./SOP/PKM-
No
MND/I/2016
No Revisi
SOP
Tanggal terbit

Halaman

UPTD PUSKESMAS drg. Tutik Suprihatin M,Kes


RAWAT INAP NIP.196504081994032002
MANDE

Perdarahan post partum primer adalah perdarahan yang


Pengertian
terjadidalam 24 jampertama setelah bayi lahir.
Mengetahui dengan segera penangana yang tepat pada keadaan
Tujuan darurat pada partus lama.

Berdasarkan Surat Keputusan Kepala Puskesmas No. 1/SK/


Kebijakan
PKM/1/2016 tentang jenis-jenis pelayanan yang ada di puskesmas
Referensi SPK Th 2007
Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal.
Prosedur / Langkah-
langkah A. Persiapan
1. Persiapan tempat:tempat yang tenang,pencahayaan
/ventilasi cukuptempat tidur ginec,tempat tidur untuk
resusitasi
2. Persiapan alat-alat:Tensi
meter,stetoskop,jam/timer,termometer,partus set 1
set,monoaural,dopler,spuit 3 cc dan 5 cc,jarum
hecting,catgutchromic, infus set,abocat,plester
gunting,plester,partograf,buku dokumentasi,buku KIA, Kartu
Ibu,kom kapas kering,kom air DTT,bengkok,lampu
sorot,metlin,bak berisi :kasa DTT,kateter DTT, sarung tangan
steril/Dtt,hecting set 1 set,pengisap lendir,tempat
plasenta,tempat chlorin untuk sarung tangan dan alat-alat
,tempat spuit bekas,tempat ampul bekas,celemek,kaca
mata,masker,sepatu bot ,handuk.
3. Persiapan untuk Ibu:handuk,baju,celanadalam,duk,kain 3
buah
4. Persiapan untuk bayi :kain 3 buah,baju,popok,topi bayi.
5. Persiapan alat Resusitasi:O2 yang terisi,ambubag bayi dan
dewasa.
6. Persiapan obat:oxytocin inj 8 ampul,metergin inj 3
amp,lidocain inj 1 % 3 amp,Ampicillin inj 3 vial,cairan RL 5
btl,D5 % 5 Btl,chlorin 0,5 %,Vit K inj,HB Uniject,tetes
mata,obat anapilaktik syok 1 mg.
B. Proses:Bidan harus;
1. Memantau dan mencatat secara berkala keadaan ibu dan
janin,his dan kemajuan persalinan pada partograf dan catatan
persalinan.
2. Jika terdapat penyimpangan dalam kemajuan persalinan
(misalnya garis waspada pada partograf tercapai,his terlalu
kuat/cepat/lemah sekali,nadi melemah dan cepat atau DJJ
menjadi cepat/tidakteratur/lambat )maka lakukan palpasi
uterus dengan teliti untuk mendeteksi gejala-gejala dan
lingkaran retraksi patologis/ lingkaran Bandl.
3. Pemberian hidrasi yang baik selama proses
persalinan,menganjurkan pada ibu untuk sering minum.
4. Menganjurkan pada ibu untuk berjalan- dan merubah posisi
selama proses persalinan dan kelahiran,jangan membiarkan
1
ibiu berbaring terlentang selama prose persalinan dan
kelahiran. jalan
5. Meminta ibu untuk sering buang air kecil selama prose
persalinan ( sedikitnya setiap 2 jam ) kandung kemih yang
penuh akan memperlambat penurunan kepala bayi dan
membuat ibu tidak nyaman.,memakai kateter hanya bila ibu
tidak bisa kencing sendiri dan kandung kemih dapat di
palpasi ( hati hati bila memasang kateter sebab uretra
mudah terluka pada partus lama).
6. Mengamati tanda-tanda partus lama dengan melakukan
palpasi abdomen,menilai penurunan janin dan periksa
dalam,menilai penyusupan janin dan pembukaan servik
paling sedikit setiap 4 jam selama fase laten da fase aktif
persalinan,mencatat semua temuan dalam partograf.
7. Selalu mengamati tanda-tanda gawat ibu dan gawat
janin,rujuk dengan cepat dan tepat jika hal ini terjadi.
8. Mencuci tangan dengan sabun dan air bersih mengalir
kemudian keringkan hingga betulo-betul keri8ng dengan
handuk bersih setiap kali sebelum dan sesudah melakukan
kontak dengan pasien (kuku harus di potong pendek dan
bersih).Menggunakan sarung tangan Dtt/steril untuk semua
periksa dalam,selalu menggunakan teknik aseptik pada saat
melakukan periksa dalam.Memeriksa dengan teliti vagina dan
kondisinya (jika vagina panas /gejala infeksi dan
kering/gejala kembar minimal,maka menunjukan ibu dalam
keadaan bahaya).Periksa juga letak janin ,pembukaan
serviks apakah serviks tipis,tegang atau mengalami
edema.Mencoba untuk menentukan posisi dan derajat
penurunan kepala,jika ada kelainan atau bu\ila garis waspada
pada partograf dilewati persiapkan rujukan yang tepat.-
Merujuk dengan tepat untuk fase laten persalinan yang
memanjang (0-4 cm) berlangsung lebih 8 jam.-Merujuk
dengan tepat untuk fase aktif persalinan yang
memanjang,kurang dari 1 cm /jam dan garis waspada pada
partograf telah dilewati.-Merujuk dengan tepat untuk kala ll
persalinan yang memanjang ,-2jam meneran untuk
primipara,1 jam meneran untuk multipara.
9. Jika ada tanda dan gejala persalinan yang macet,gawat
janin,atau tanda bahaya pada ibu maka ibu dibaringkan ke
sisi kiri,dan berikan cairan IV (Ringer laktat),rujuk segera ke
ke Rumah Sakit,dampingi ibu untuk menjaga agar keadaan
ibu tetap baik,menjelaskan kepada ibu,suami dan keluarga
apa yang terjadi dan mengapa ibu perlu di bawa ke Rumah
Sakit.
10. Jika di curigai adanya ruftur uteri (his tiba-tiba berhenti dan
syok berat )maka rujuk segera,memberikan antibiotika dan
cairan IV (Ringer laktat biasanya diberikan ampicillin 1 gr IM
,diikuti pemberian 500 mg setiap 6 jam secara IM,lalu 500 mg
per oral setiap 6 jam setelah bayi lahir.
11. Bila kondisi ibu / bayi buruk dan pembukaan serviks sudah
lengkap,maka bantu kelahiran bayi dengan ekstraksi vakum
(lihat SOP EKSTRAKSI VAKUM). Bila keterlambatan terjadi
setelah kepala lahir (Distocia bahu.
Lakukan episiotomi
Dengan ibu dalam posisi berbaring
terlentang,meminta ibu melipat kedua paha dan
menekuk kedua lutut kearah dada sedekat mungkin
(minta 2 orang untuk membantu ) mungkin suami atau
anggota keluarga lainnya)untu menekan lutut ibu dengan
mantap kearah dada (manuver MC ROBERT)
Menggunakan sarung tangan Dtt/steril,lakukan tarikan
kepala curam ke bawah untuk melahirkan bahu
depan.Hindarkan tarikan yang berlebihan pada kepala
karena mungkin akan melukai bayi.
2
Pada saat melakukan tarikan pada kepala ,minta
seseorang untuk melakukan tekanan suprapubis ke
bawah untuk membantu kelahiran bahu.jangan pernah
melakukan dorongan pada fundus nantinya akan dapat
mempengaruhi bahu lebih jauh dan menyebabkan ruftur
uteri.
-Jika bayi tetap tidak lahir :
Masukkan tangan ke dalam vagina.
Pegang tulang lengan atas yang berada pada posisi
posterior,lengan fleksi dibagian siku ,tempatkan lengan
melintang di dada.cara ini akan memberikan ruang untuk
bahu anterior bergerak di bawah simfisis pubis
Mematahkan clavicula bayi hanya dilakukan jika semua
pilihan lain telah gagal.
12. Isi partograf,kartu ibu dan catatan kemajuan persalinan
dengan lengkap dan menyeluruh.Jika ibu di rujuk ke Rumah
sakit atau Puskesmas kirimkam satu copy partograf ibu dan
dokumen lain bersama ibu.

1. PONED
2. Paramedis Bidan dan Perawat
Unit yang terkait
3. Ruang Perawatn Nifas

Diagram Alir