You are on page 1of 51

Home Kupang NEWS Kupang PLUS

Menteri PU Tarik Aset PDAM Tirta Lontar Kabupaten Kupang

Jumat, 25 November 2016 09:12

Menteri PU Tarik Aset PDAM Tirta Lontar Kabupaten Kupang

POS KUPANG/NOVEMY LEO

Ir. Andre Koreh, Kadis PU NTT

Laporan Wartawan Pos-Kupang.com,Novemy Leo

POS-KUPANG.COM, KUPANG - Pemerintah pusat melalui Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan
Rakyat menarik atau mengambil alih seluruh aset di Kota Kupang yang selama ini dikelola Perusahaan
Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Lontar Kabupaten Kupang.

Aset yang akan ditarik itu sebanyak 13 terdiri dari 11 sumber mata air dan dua sumur bor. Selanjutntya
aset itu dikelola Pemerintah Pusat melalui Satuan Kerja Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
(Satker PSPAM) NTT.

Dikonfirmasi Pos Kupang, Rabu (9/11/2016), Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) Provinsi NTT, Ir. Andre
Koreh pengambilalihan aset itu tertuang dalam surat menteri PU Nomor PR.01.03-Mn/921, tanggal 30
September 2016. Surat tentang peningkatan penyelenggaraan sistem penyediaan air minum (SPAM) di
Kota Kupang dan

Kabupaten Kupan ditujukan kepada gubernur, bupati Kupang dan walikota Kupang.

Surat juga ditembuskan kepada Mendagri, Menkeu, ketua DPRD NTT, Ketua DPRD Kabupaten Kupang,
ketua DPRD Kota Kupang, sekjen kementerian PUPR, Dirjen Sumber Daya Air Kementerian PUPR dan
Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR.

Menurut Andre, ada beberapa pertimbangan yang mendasari ditariknya aset pusat di Kota Kupang.
Pertama, sejak terbentuknya Kota Kupang sebagai pemekaran dari Kabupaten Kupang tahun 1996,
penyelenggaraan pelayanan ar minum terus-menerus menghadapi masalah teknis dan kelembagaan.
Misalnya pelayananan belum 24 jam, tingkat kehilangan air relatif tinggi dan kualitas air yang tidak
memenuhi syarat.

Soal lainnya adalah kapasitas yang belum termanfaatkan serta penerapan tarif yang berbeda karena
pelayanan air minum di Kota Kupang dilakukan oleh tiga lembaga penyelenggara yakni PDAM Tirta
Lontar Kabupaten Kupang, PDAM Tirta Bening Kota Kupang dan BLUD-SPAM NTT.

Padahal, lanjut Andre, ada target yang harus dipenuhi pemerintah dalam apa yang disebut universal
akses 100:0:100 yang harus dicapai pada 2019. Artinya pada tahun 2019, 100 persen masyarakat
Indonesia mengakses air minum bersih. Dan, tahun 2019 daerah di Indonesia termasuk NTT harus nol
kumuh dan di tahun yang sama, 100 persen masalah sanitasi di Indonesia terselesaikan.

"Untuk mencapai hal itu, maka pemerintah pusat mengambil alih kelola aset pusat di PDAM Kabupaten
Kupang. Surat Menteri ini sifatnya perintah maka akan kami jalankan. Targetnya 31 Desember 2016
sudah selesai proses alih kelola PDAM Kabupaten Kupang ke Satker SPAM NTT," jelas Andre.
Pertimbangan kedua, kata Andre, berbagai upaya telah dilakukan untuk menyelesaikan konflik
pelayanan air minum. Sebu misalnya Nota Kesepahaman Bersama antara Direktur Jenderal Cipta Karya -
Kementerian PU, Gubernur NTT, Bupati Kupang dan Walikota Kupang tanggal 14 Desember 2010. Nota
kesepahaman itu belum berjalan efektif.

Ketiga, karena cakupan pelayanan air minum di Kabupaten Kupang saat ini baru mencapai 26 persen
sebagai konsekwensi logis dari orientasi Pemkab Kupang yang cenderung mengutamakan perluasan
pelayanan di Kota Kupang. Disamping itu telah terjadi penurunan jumlah sambungan pelayanan yang
diselenggarakan oleh PDAM Kabupaten Kupang di Kota Kupang, dari semula 23.000 unit saat ini 20.000
unit saja.

"Selama ini untuk wilayah Kabupaten Kupang baru 4 persen sedangkan di Kota Kupang pelanggannya
sudah 51-52 persen. Karenanya, sebaiknya PDAM Kabupaten Kupang meningkatkan pelayanan air
minum untuk warga Kabupaten Kupang bukan warga Kota Kupang. Dan agar hal itu bisa tercapai maka
lembaganya atau kantor PDAM Kabupaten Kupang hendaknya berada di wilayah Kabupaten Kupang,
bukan di wilayah Kota Kupang seperti sekarang ini," jelas Andre.

Menurut Andre, alih kelola juga dilakukan guna mengantisipasi pengoperasian Bendungan Raknamo
yang sedang dibangun di Kabupaten Kupang. "Pengolahan Raknamo dengan kapasitas 100 liter per detik
akan diserahkan ke Pemerintah Kabupaten Kupang dalam hal ini akan dikelola oleh PDAM," kata Andre.

Ditanya apakah surat menteri ini tidak ada muatan politisnya? Andre menegaskan, itu murni untuk
peningkatan SPAM. "Harapannya proses alih kelola akan berjalan dengan baik. Pemkab Kupang
hendaknya bisa melihat kondisi ini dari sisi pelayanan dan upaya peningkatan SPAM di Kota Kupang dan
kabupaten Kupang," kata Andre.

Andre menjelaskan, langkah yang akan ditempuh pemerintah pusat yakni membentuk tim alih kelola
yang akan melibatkan pemerintah provinsi, kabupaten, kota, termasuk kementerian dalan negeri dan
dikoordinasikan dan dikonsultasikan kepada BPKP dan BPK.

"Menteri juga minta Pemprov NTT membantu pengembangan SPAM di Kabupaten Kupang hingga
jumlah sambungan pelanggan yang dikelola PDAM sesuai ketentuan yang berlaku. Termasuk
memanfaatkan air baku dari waduk Raknamo yang siap dimanfaatkan tahun 2019," katanya.

Kepala Satker PSPAM NTT, Saul, enggan memberikan pernyataan. "Kami sudah sepakat yang akan bicara
tentang hal ini adalah kepala Dinas PU NTT," jawabnya melalui telepon, Jumat (11/11/2016).

Sejumlah pelanggan PDAM Kabupaten Kupang di Kota Kupang yang ditemui di tempat berbeda, Dany
Manu dan Ansi RD berharap pelayanan lebih baik lagi. "Saya setuju jika pusat ambil alih pengelolaan
PDAM Kabupaten Kupang. Semoga pusat dapat mengurus dengan baik agar masyarakat tidak kesulitan
air lagi," kata Dany, warga Kelurahan Liliba, Senin (14/11/2016).

Ansi mengatakan, masyarakat sebenarnya tidak peduli siapa yang mengeloa PDAM karena yang utama
adalah pelanggan mendapat pelayanan terbaik. Ansi berharap proses ambil alih aset berjalan dengan
baik dan seadil-adilnya.

"Pikirkan juga keberlangsungan PDAM Kabupaten Kupang. Artinya pemerintah pusat harus menyediakan
infrastruktur yang baik agar PDAM di sana bisa bekerja maksimal melayani masyarakat," demikian Ansi.
(vel)
Penulis: omdsmy_novemy_leo

Editor: omdsmy_novemy_leo

Sumber: Pos Kupang


Dirut PDAM, Banyak Pihak Politisir Persoalan PDAM Kupang

Selasa, 23 Februari 2016 | 04:18

Foto : Direktur Perusahan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Kupang, Johannis Oettemoessoe.

Kupang, Duta News.com- Direktur Perusahan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Kupang, Johannis
Oettemoessoe, SE, menyayangkan persoalan PDAM Kabupaten kupang dengan kota kupang, banyak
pihak yang mempolitisir untuk merebut PADM Kabupaten Kupang. Ironisnya, segala hal yang mereka
lakukan demi maksud dan tujuan tertentu tidak memiliki kekuatan apapun.

Sampai kapanpun saya tetap lawan, jangan mempolitisir suasana ini demi kepentingan tertentu dan
tanpa ada kekuatan hukum, ungkap Jhon Oettemoessoe kepada wartawan di ruang kerjanya Senin
(22/2/2016).

Menurut Jhon polemik yang terjadi, tidak saja berupaya untuk merampas aset tetapi untuk
menghancurkan pelayanan PDAM kabupaten Kupang yang sudah sekian lama dibangun dan memiliki
aset begitu banyak di Kota Kupang.

Karena itu, kata Jhon, perjuangan untuk melawan kelompok yang berupaya merebut aset PDAM dengan
cara tidak sehat. Tak akan gentar sama siapapun yang berniat menekan. Baik pemerintah Provinsi NTT
maupun pemerintah kota Kupang. Semakin kami ditekan, semakin kuat dan semakin sehat dalam
pelayanannya kepada Pelanggan di kota kupang.tegasnya.

Apalagi pelayanan PDAM Kabupaten terhadap pelanggan dinilai cukup optimal demi kebutuhan air
bersih bagi pelanggan. PDAM Nusa Lontar memproduksi air baku perbulan mencapai 500 600 ribu
kubik. Target produksi air baku PDAM hingga saat ini mencapai 6,5 juta kubik pertahun. Maka, dengan
target ini kedepan kita harus mampu memberikan pelayanan air minum kepada masyarakat Kota
Kupang dan masyarakat Kabupaten Kupang, dengan produksi air baku sebesar 15 juta kubik pertahun,
terang Jhon.

Ia berharap, apabila target produksi kebutuhan air baku tahun ini bisa melayani masyarakat untuk
mememnuhi kebutuhan seluruh masayarakat pelanggan, Upaya lain PDAM mengatasi kebutuhan air
bersih bagi peleanggan saat ini, PDAM telah memiliki 4 titik sumur bor dan tahun 2016 akan menambah
3 titik sumur untuk menyuplai 32.000.000 pelanggan di wilayah kota kupang dan kabupaten Kupang. (Jr)

http://www.duta-news.com/2016/02/23/dirut-pdam-banyak-pihak-politisir-persoalan-pdam-kupang/
Pengambilalihan PDAM Kabupaten Kupang, Bagaimana Nasib Pegawainya?

Kamis, 1 Desember 2016 | 04:19 - Di baca oleh : 278 Pembaca

Kepala Dinas PU NTT Andreas William Koreh ketika memberikan keterangan pers kepada sejumlah awak
medya di ruang kerjanya, Kota Kupang, Rabu (30/11/2016). Foto: Semar Dju

Konsekuensi logis dari tak dikelolanya PDAM Kabupaten Kupang secara baik dan benar maka
Kementerian PUPR mengambil alih pengelolaannya dan menyerahkan kepada Pemerintah Provinsi NTT.

MORAL-POLITIK.COM : Sesuai amanat dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
(PUPR) lewat surat Nomor: PR.01.03-Mn/921 soal Pengambilaihan Pengelolaan PDAM Kabupaten
Kupang oleh Kementerian PUPR, yang kemudian penglolaan sementara ditangani oleh Satker
Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (Satker-PSPAM) Provinsi NTT, Kepala Dinas PU NTT
Andreas William Koreh berjanji tidak akan memberhentikan pegawai PDAM yang ada saat ini.

Yang diambil alih cuma pengelolaannya saja. Sedangkan pegawai PDAM yang ada tidak diutak-atik,
kecuali mereka tidak mau lagi mengabdi, dan memilih untuk mengabdi di PDAM Kabupaten Kupang
yang nantinya akan dibentuk oleh Pemkab Kupang, kata Andreas kepada wartawan di ruang kerjanya,
Kota Kupang, Rabu (30/11/2016) petang.

Menurutnya, alasan utama kementerian PUPR mengambil alih pengelolaan PDAM Kabupaten Kupang
karena cakupan layanan air minum di Kabupaten Kupang saat ini baru mencapai 20 persen. Hal ini
disebabkan PDAM Kabupaten Kupang tidak fokus memberikan layanan air bersih di Kabupaten Kupang,
tetapi lebih memilih beroperasi di Kota Kupang, yang mutu pelayanannya juga tidak bisa dikatakan
bagus karena terjadinya penurunan pelanggan dari 23 ribu menjadi 20 ribu.

Kalau melihat masih banyak masyarakat Kabupaten Kupang yang membutuhkan layanan air bersih,
kenapa mereka tidak fokus melayani warga mereka sendiri. Apalagi sebentar bendungan reknamo
rampung dikerjakan dengan kapasitas produksi 100 liter perdetik, katanya dengan ekspresi prihatin.

Memperhatikan hal-hal tersebut, kata Andreas, maka dalam rangka peningkatan penyelenggaraan
sistem penyediaan air minum (SPAM) di Kota Kupang dan Kabupaten Kupang, perlu dilakukan
pengaturan kembali terhadap aset pemerintah pusat dengan ketentuan, seperti aset pemerintah pusat
yang dikelola PDAN Kabupaten Kupang untuk sementara dikelola pemerintah provinsi.

Baca Juga : Geliat Bupati Mella membangun Bendungan Temef

Selain itu, pungkas dia, Pemerintah Provinsi NTT tetap mengelola SPAM Tilong/Tulun, pemerintah pusat
dan pemprov NTT akan membantu mengembangkan SPAM di Kabupaten Kupang, termasuk rencana
pemanfaatan air baku 100 liter/detik dari Bendungan Raknamo di tahun 2019 mendatang.

Penulis : Nyongki

http://www.moral-politik.com/2016/12/pengambilalihan-pdam-kabupaten-kupang-bagaimana-nasib-
pegawainya/
PDAM Kabupaten Kupang Batasi Pelanggan Baru Di Kota Kupang.

Selasa, 6 Januari 2015 | 06:12

Kupang, seputar-ntt.com Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Lontar Kabupaten Kupang di
tahun 2015 ini akan membatasi pelayanan air bersih kepada warga Kota Kupang. Hanya warga Kota
Kupang yang telah masuk daftar tunggu saja yang akan dilayani pemasangan jaringan baru.

Direktur Utama PDAM Tirta Lontar kabupaten Kupang, Johanis Silver Oetemusu, Selasa, (6/1/2015)
mengatakan, pihaknya menghormati keputusan Walikota Kupang yang meminta perusahaan daerah
Kabupaten Kupang itu tidak mencari pelanggan baru di Kota Kupang. Apa yang menjadi keputusan pak
Walikota kita hargai, sehingga kita harus batasi pelanggan baru di Kota, ujarnya.

Dia mengatakan, pihaknya memberikan kesempatan kepada PDAM Kota Kupang untuk melayani 57
persen warga Kota Kupang yang belum merasakan air PDAM. Saat ini PDAM Kabupaten Kupang memiliki
30 ribu lebih pelanggan dan mayoritas pelanggan merupakan warga Kota Kupang. Kita tidak bisa
pungkiri bahwa pelanggan yang paling banyak di PDAM Kabupaten Kupang adalah warga Kota Kupang,
karena memang ini bekas wilayahnya kabupaten kupang, tambahnya.

Baca Juga : Boby Pitoby Ingatkan Masyarakat Waspadai Developer Bodong

Ditambahkan, warga Kota Kupang yang telah menjadi pelanggan PDAM Kabupaten Kupang tetap akan
dilayani sebaik mungkin menggunakan 32 sumber air yang dimiliki. Yang sudah jadi pelanggan tetap
kita layani seperti biasa sesuai jadwal pelayanan,katanya.(sho)

http://www.seputar-ntt.com/pdam-kabupaten-kupang-batasi-pelanggan-baru-di-kota-kupang/
DIRUT PDAM KABUPATEN KUPANG TIDAK GENTAR DENGAN WALIKOTA KUPANG

Rusdy MagaAug 22, 2014GovernmentComments Off On Dirut PDAM Kabupaten Kupang Tidak Gentar
Dengan Walikota KupangLIKE

Zonalinenews Kupang, Direktur Utama (Dirut) Perusaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Kupang
Nusa Tenggara Timur (NTT), Johanis Otemoesoe tidak pernah gentar dengan ancaman Walikoto Kupang
Jonas Salean beberapa Waktu lalu di media yang menyatakan, akan memutuskan ijin air bawah tanah,
dan air permukaan milik PDAM kabupaten Kupang yang berada di Kota Kupang. Apabila PDAM
kabupaten Kupang tidak mau bekerja sama dalam mendistribusi air bersih untuk masyarakat Kota
Kupang yang sudah berjalan selama ini.

Dirut PDAM Kabupaten Kupang

Dirut PDAM Kabupaten Kupang

Itu semua terserah Walikota Kupang. Pasalnya, yang susah nantinya masyarakat Kota Kupang sendiri.
Kata Dirut PDAM Kabupaten Kupang Johanis Otemoesoe kepada wartawan, 16 agustus 2014, Jam
10.30 Wita di ruang kerjanya.

Menurutnya, sekian besar pelangan PDAM Kabupaten Kupang adalah masyarakat Kota Kupang, jadi
apabila apa bila Walikota Kupang ingin putuskan ijin kita nantinya yang akan susah juga masyarakat Kota
Kupang.

Ia mengatakan, secara mekanisme semua sudah diserahkan kepada Gubernur, dan secara etika kita
sudah membuka diri untuk memberi secara cuma cuma dengan harga 300 rupiah, dari permintaan
Kota Kupang sebesar 1000 rupiah. Apa bila Pemerintahan Kota Kupang meminta 1000 rupiah perkubik,
maka Kota Kupang harus melakukan pendampingan terhadap PDAM Kabupaten Kupang. Polemik ini
sebenarnya tidak ada dasar sama karena semua ini kita yang menangungnya dari pengelolaan,
kebocoran, operasional hingga ke pelanggan, masalah ini kedua tim teknis belum bertemu, Tegasnya.

Ia menegaskan, apa bila pemerintah Kota Kupang menginginkan barang orang, harus datang bicara
secara baik baik karena ini hak milik kita. Di NKRI ini tidak pernah melarang untuk orang berusaha.
Apa bila Pemerintah siap 650 Miliar kita siap angkat kaki, jangan hanya datang dan mau ambil aset kita
dengan gratis saja. Saat PDAM dalam malah penuh hutang dulu kenapa tidak ada yang berniat seperti
sekarang ini, ketika sekarang PDAM ini sudah sehat banyak omset semua pada ribut untuk ingin
memiliki, Ungkapnya. (*hayer)

http://www.zonalinenews.com/2014/08/dirut-pdam-kabupaten-kupang-tidak-gentar-dengan-walikota-
kupang/
Tiga Bulan Air Tidak Jalan,Pelanggang PDAM Kabupaten Kupang Mengeluh

By Metro News on January 9, 2017

air-pdam-macet

Metronews.me,-Pelanggan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Kupang mengeluh.


Pasalnya sudah hampir tiga bulan jaringan instalasi mereka tidak lagi mendapatkan pasokan air bersih.

Seperti diutarakan anggota DPRD Kota Kupang,Ferdinand Padja yang meruapakn pelanggan PDAM
Kabupaten Kupang asal Kelurahan Nubaun Delha Dia mengungkapkan sudah tiga bulan ini tidak bisa lagi
menikmati air bersih dari PDAM. Sudah berkali-kali dia melayangkan keluhannya namun sampai saat ini
belum ditindaklanjut pihak PDAM.

Sebagai pelanggan kami pertanyakan kenapa air tidak jalan. Kami merasa sangat dirugikan karena kami
hanya berharap pasokan PDAM, akunya, Senin (9/1).

Untuk mendapatkan pasokan air bersih sebagai keperluan sehari-hari dia mengungkapkan terpaksa
harus mengeluarkan dana lagi untuk membeli tengki air dari mobil.

Bayangkan satu tengki daya pemakaian hanya bertahan dua minggu dengan biaya yang dikelurka
untuk pengadaan air tengki Rp.150.000,- per tengki., ungkapnya politisi partai PDI Perjuangan ini.

Dia mengatakan PDAM seharusnya memberitahu apa yang sebenarnya terjadi sehingga air tidak
mengalir selama tiga bulan.

Jangan buat pelanggan menderita. PDAM harus segera berupaya mengatasi masalah ini agar
pelanggan tidak lagi dihadapkan dengan krisis air bersih, keluhnya.

Hal yang sama diungkapkan pelanggan lainnya yakni Kons Mbana,warga RT 13/RW 06 Kelurahan
Naikoten II juga mengalami hal serupa.

Masalah ini bukan saja terjadi di wilayah Nunbaun Delha saja,tetapi kami diwilayah Naikoten II juga
mengalami hal yang sama karena jaringan air kandang jalan. Jadi kasihan banyak masyarakat yang boleh
dibilang jadi korban padahal setiap bulan membayar tagihan air, ungkapnya.

Dia mengatakan,masalah seperti ini sebenarnya PDAM harus bisa merespon,karena sebagai pelanggan
tentunya selalu membayar,namun pelayanan yang diberikan sudah tidak bagus lagi. Sampai saat ini dia
mengungkapkn pelanggan tidak mau tahu dan mereka hanya berpikir air tetap jalan. Karena biar
bagaimanapun itu kebutuhan utama dalam kehidupan.

Kasihan kamai pelanggan. Usahakan pelayanan bagus dan tidak mengecewakan pelanggan.
Masyarakat sudah melaksanakan haknya untuk membayar. Tinggal hak dari warga untuk mendapatkan
air tentunya harus dipenuhi, paparnya.(tim metronews.me)

http://www.metronews.me/tiga-bulan-air-tidak-jalanpelanggang-pdam-kabupaten-kupang-mengeluh/
Pemerintah Diminta Pertahankan Aset PDAM

Jumat, 2 Desember 2016 16:09 WIB

Pewarta: Benidiktus Jahang

Pemerintah Diminta Pertahankan Aset PDAM

Ilustrasi Foto PDAM Kabupaten Kupang

"Fraksi Partai Demokrat dengan tegas menolak pengalihan aset PDAM Kupang kepada pemerintah
pusat dan mendorong pemerintah tetap mempertahankan aset PDAM sebagai aset daerah ini," kata
Yakobertus Asa Feni..

Kupang, (Antara NTT) - Fraksi Partai Demokrat DPRD Kabupaten Kupang meminta Bupati Ayub Titu Eki
tidak boleh menyerahkan aset Perusahan Daerah Air Minum (PDAM) kepada pemerintah Pusat maupun
Provinsi NTT, karena PDAM merupakan aset milik daerah ini.

"Fraksi Partai Demokrat dengan tegas menolak pengalihan aset PDAM Kupang kepada pemerintah pusat
dan mendorong pemerintah tetap mempertahankan aset PDAM sebagai aset daerah ini," kata Ketua
Fraksi Partai Demokrat Yakobertus Asa Feni di Kupang, Jumat, (2/12).

Dia mengemukakan pandangan tersebut ketika membacakan pemandangan umum Fraksi Partai
Demokrat terhadap nota keuangan dan rancanangan anggaran pendapatan dan belanja daerah (RAPBD)
Kabupaten Kupang TA 2017 di Oelamasi.

Persolan aset PDAM Kupang menghangat ketika pemerintah pusat meminta Pemka Kabupaten Kupang
menyerahkan aset PDAM Kabupaten Kupang di Kota Kupang berupa 11 sumber mata air dan dua sumur
bor kepada pemerintah pusat yang akan dikelola pemerintah Provinsi NTT.

Yacobus Asa Feni mengharapkan agar aset PDAM Kupang tidak dilepas dari gengaman pemerintah
Kabupaten Kupang, karena PDAM merupakan aset milik pemerintah Kabupaten Kupang yang sah
berdasarkan dokumen resmi dimiliki pemerintah daerah ini.

Ia mengatakan, aset PDAM telah dihibahkan oleh pemerintah pusat kepada pemerintah Kabupaten
Kupang pada tanggal 5 Juni 2007.

Menurut dia, dalam dokumen penyerahan aset ditegaskan bahwa PDAM yang berada dalam wilayah
kota Kupang itu merupakan aset tetap milik pemerintah Kabupaten Kupang.
"Untuk itu Fraksi Partai Demokrat meminta pemerintah Kabupaten Kupang untuk tidak bergeming dan
bersama-sama DPRD untuk mempertahankan aset PDAM dengan cara apapun," tegasnya.

Menangapi permintaan Fraksi partai Demokrat, Bupati Kupang Ayub Titu Eki mengatakan, pemerintah
daerah telah menyikapi persoalan rencana pengalihan kepemilikan aset PDAM Kupang dengan
menyurati pemerintah pusat dan Provinsi NTT bahwa keberatan dengan rencana pengambil alihan aset
perusahan air minum milik pemkab Kupang di Kota Kupang.

Ayub Titu Eki memberikan keyakinan kepada dewan bahwa aset PDAM Kupang tetap menjadi perusahan
daerah milik pemerintah Kabupaten Kupang.

"Pemerintah tidak akan melepas aset itu kepada pemerintah pusat maupun Provinsi, karena PDAM
merupakan aset milik daerah ini," tegas Ayub Titu Eki.

Editor: Kornelis Aloysius Ileama Kaha

http://kupang.antaranews.com/berita/783/pemerintah-diminta-pertahankan-aset-pdam
PDAM Kupang Tersehat se-NTT

Sep 24, 2014, 27 TAHUN berkarya atau tepatnya setelah dinyatakan resmi beroperasi secara penuh oleh
Kepala Daerah Tingkat II Kabupaten Kupang pada 24 September tahun 1987 silam, Perusahaan Daerah
Air Minum (PDAM) Kabupaten Kupang mendapat kado spesial berupa penghargaan dari Badan
Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (BPPSPAM) Kementerian PU sebagai salah
satu PDAM tersehat se-NTT.

Bersama enam PDAM yang sehat, PDAM Kabupaten Kupang menjadi PDAM tersehat mengalahkan lima
kabupaten lainnya dengan poin tertinggi 3,18, diikuti PDAM Kabupaten Flotim 2,87 poin, Kabupaten
Sumba Timur 2,85 poin, Kabupaten Manggarai 2,84 Kabupaten Sikka 2,83 poin, dan Kabupaten Ende
2,83 poin.

Bentuk penghargaan yang diterima ini sesuai pula dengan visi yang dimiliki PDAM Kabupaten Kupang
Pelayanan Prima PDAM, dengan mewujudkan pelayanan secara tepat kualitas, tepat kuantitas, dan
tepat kontinuitas.

Bila pelayanan prima kepada konsumen sudah dapat dilaksanakan, otomatis dapat meningkatan
kesejahteraan para karyawan dan peningkatan kontribusi PAD pada pemilik perusahaan dalam hal ini
Pemda Kabupaten Kota.

Cukup terbukti, kurun waktu tiga tahun terakhir terjadi peningkatan PAD yang luar biasa dari tahun 2012
sebesar 400 juta, tahun 2013 400 juta dan meningkat di tahun 2014sebesar 600 juta. Ini semua bukan
prestasi yang gampang.

Apalagi dulu, PDAM Kabupaten Kupang tidak banyak dilirik orang, bahkan sangat terkenal dengan kasus
korupsi tinggi dan terancam bangkrut. Dan lebih parahnya, awal berdirinya PDAM ini, Pemerintah Kota
Kupang menolak untuk mengelolanya.

Dan ini menjadi tantangan tersendiri untuk berpacu menjadi salah satu yang terbaik. Terbukti,
penghargaan dari Kementerian PU itu pula seakan merontokkan anggapan Pemprov dan Dinas PU
provinsi yang menilai jika PDAM Kabupaten Kupang bermasalah.

PDAM Kabupaten Kupang menjadi PDAM tersehat di seluruh NTT, kata Direktur Utama PDAM
Kabupaten Kupang Johannis Oettemoesoe dalam perbincangan dengan VN di ruang kerjanya Selasa
(23/9). Menurut Johannis, penghargaan yang diterima PDAM Kabupaten Kupang, tidak luput dari buah
kerja keras mulai dari pimpinan hingga karyawan yang ada di lingkup PDAM Kabupaten Kupang dengan
turun langsung melayani konsumen di lapangan.

Dengan start awal pelanggan PDAM Kabupaten Kupang yang mencapai 5.000, di usianya yang ke-27
tahun ini meningkat sangat tajam mecapai 31.957 pelanggan. Ini bukti, empat aspek yang menjadi dasar
penilaian, mulai dari aspek keuangan, aspek pelayanan, aspek operasional dan aspek SDM yang kami
miliki semuanya sudah sesuai standar operasional kerja.

Dengan standar operasional pelayanan yang diberikan kepada konsumen yang lebih baik, alhasil dalam
beberapa tahun terakhir tampilan PDAM Kabupaten Kupang berkembang sangat luar biasa. Bahkan,
menjadi rebutan antara Pemkot dan Pemkab Kupang untuk mengelolanya.

Terus Berbenah Penghargaan yang diterima menjadi PDAM Tersehat di NTT, tidak hanya menjadi slogan
saja. Ini dibuktikan dengan program pergantian meteran secara gratis sebanyak 950 buah kepada
konsumen setia PDAM Kabupaten Kupang, yang baru pernah dilaksanakan dalam kurun waktu 27 tahun
berdiri.

Kami pasti akan terus meningkatkan pelayanan yang lebih baik lagi dari waktu ke waktu. Dan ini sudah
menjadi tekad kami. Bukan hanya slogan semata, tetapi wujudkan pelayanan yang terbaik, ujarnya
dengan penuh keyakinan.

Sistem pelayanan yang dilakukan PDAM Kabupaten Kupang, antara lain, Geographic Information System
(GIS) yang mana menggunakan satelit untuk mengontrol teknis dari sumber air, pengolahan, jaringan
transmisi, dan distribusi sampai ke pelanggan.

Sistem informasi geografis (GIS) adalah sistem komputer yang dirancang untuk menangkap,
menyimpan, memanipulasi, menganalisis, mengelola, dan menyajikan semua jenis data spasial atau
geografis. Johannis menambahkan, untuk mengatasi keluhan konsumen, PDAM Kabupaten Kupang akan
menambah tiga sumber air baru yaitu, 1).

sumber air Nasipanaf dengan kapasitas 19 liter/detik yang operasionalnya akan dilakukan pada
pertengan Oktober mendatang. 2). Sumur bor Pola dengan kapasitas 15 liter/detik yang operasionalnya
akan dilaksanakan pada akhir Oktober mendatang. 3).
Sumur bor Penfui Timur dengan kapasitas 8 liter/detik. Saya yakin, dengan beroperasinya tiga sumber
air baru ini, keluhan pelanggan saya dapat teratasi. Dengan tambahan tiga sumber air baru, saat ini
sudah 30 sumber air yang melayani konsumen di Kota Kupang, kata Johannis.

PDAM Kabupaten Kupang juga akan terus meningkatkan pelayanan dalam hal pembayaran secara online
melalui Automatic Teller Machine (ATM), dengan membangun kerja samadengan pihak terkait. Jadi,
konsumen tidak perlu menghabiskan waktu hanya untuk antre di loket kantor.

Cukup ke ATM terdekat, sudah bisa lakukan pembayaran, ujarnya. Dia menambahkan, untuk tahun
depan, PDAM Kabupaten Kupang akan menghentikan sementara pemasangan air di wilayah Kota
Kupang untuk memberikan kesempatan bagi Pemkot Kupang dan Provinsi bisa memperluas dan
menambah pelanggan.

Kembangkan Olahraga NTT Bukan hanya keuntungan untuk peningkatan PAD yang terus dikejar pihak
PDAM Kabupaten Kupang. Ada sisi lain yang patut ditiru dan dicontohioleh PDAM yang ada di NTT. Di
mana, bagian dari keuntungan yang diperoleh selanjutnya dikembalikan ke masyarakat melalui
pengembangan di bidang olahraga serta hiburan.

Olahraga menjadi super prioritas yang kami lakukan. Dan sudah terbukti, atlet olahraga binaan kami
menang saat bertanding di event-event dunia, ujar Johannis bangga. Adapun olahraga prioritas PDAM
Kabupaten Kupang antara lain, tinju di mana, PDAM Kupang memfasilitasi pelaksanaan seleksi atlet tinju
NTT dalam rangka Kejurnas selama dua hari dari tanggal 20-22 September 2014.

Olahraga Kempo, bola volly, cabang atletik, dan pelaksanaan futsal antarmedia sebagai sarana untuk
tetap menjalin hubungan baik dengan rekan-rekan media. Selain itu, olahraga tinju dan futsal yang
digelar, PDAM Kabupaten Kupang juga memberikan bonus kepada 10 pelanggan teladan yang
membayar tepat waktu, dan bonus kepada pegawai teladan PDAM Kabupaten Kupang.

Semoga Pemkab dan jajarannya semakin bisa dicontohi dan menjadi guru bagi pemangku kebijakan di
wilayah Kabupaten dan Kota Kupang serta bagi NTT secara keseluruhan. Selamat buat PDAM dan
teruslah berkibar menoreh catatan dan sejarah pemerintahan yang patut dikenang. Selamat menjadi
guru air bagi Pemkot, Pemprov dan pemkab yang lain. (*) http://www.vnewsmedia.com

http://bppspam.com/index.php?option=com_content&task=view&id=856&Itemid=72
WARGA RT 38 NAIBONAT MULAI BERMINAT LANGANAN AIR BERSIH PDAM KABUPATEN KUPANG.

FacebookTwitterGoogle+Share23 Print Out

STI-News Oelamasi. Antuas warga seputar Oelamasi dan sekitarnya terkhusus masyarakat Kelurahaan
Naibonat mulai berminat untuk mendaftarkan diri sebagai pelangan air Konsumsi Air Bersih yang
dikelola oleh PDAM Kabupaten Kupang.

Hasil Pantauan STI-News (Senin 28/09/ memperhatikan tingkat minat masyarakat seputar Oelamasi dan
sekitarnya terhadap pengalian komsumsi air bersih dari air tanah ke air pengunungan yang dikelola Oleh
PDAM di tahun ini semakin meningkat. Pasalnya akibat Musim Kemarau Panjang di Kabupaten
Kabuoaten Kupang yang berdampak pada menurunnya debit air tanah. Hal ini mendorong Ketua RT 38
RW 15 Kelurahan Naibonat dengan mengakomodir warga dilingkungannya guna mendaftarkan
warganya untuk langanan Air Bersih milik PDAM Kabupaten Kupang.

Ini pertama kalinya Saya mendaftarkan Warga RT 38 berjumlah belasan Kepala Keluarga sebagai awal
percontohan Langanan Air Bersih dari PDAM kepada warga kami, selanjutnya saya akan sosialisasi
kepada semua warga dilinkungan saya untuk mendaftar jika mereka berminat soalnya Air tanah
dilingkungan debitnya makin menurun dan ada yang kering. Jelas Da Kosta.

Lebih lanjut Da Kosta mengatakan bahwa selama ini ia belum tahu dimana Kantor Unit PDAM Kabupaten
Kupang dan tidak tahu soal cara mendaftarkan diri sebagai langanan PDAM sejak Pipa Induk PDAM yang
terpasang 2014 yang lalu. tambah lagi Da Kosta Ketua RT 38 katakan bahwa selama ini Jarak Pipa induk
sangat dekat dilingkungannya dengan jarak 5 dan 10 meter namun selama ini warganya binggun cara
menjadi pelangan.

Jarak Pipa Induk PDAM ke lingkungan RT kami hanya berjarak 5 hingga 10 meter, ini pertama kalinya
kami mau mendaftarkan diri sebagai Pelangan . Ujarnya

Sementara itu Kepala Unit PDAM Mat Gojali yang ditemui saat itu sementara secara langsung melayani
Pelangan di kantor Unit Cabang PDAM di Oelamasi (Senin 29/08/2016 mengatakan bahwa untuk
berlanganan denga Air PDAM di seputar Oelamasi. Pelangan diharapkan perlu mengikuti dan meniapkan
sejumlah persyaratan. Salah satunya seperti fotocopy KTP dan Format jumlah pelangan, Alamat, dan
Jarak denah Lokasi Pipa induk dan mengisi Format serta Blanko Pendaftaran selanjutnya permohonan
dikirim Ke PDAM Kupang melalui Cabang Unit selanjutnya teknisi turun dan memasang ke Rumah-
Rumah warga pelangan.
Pelangan yang mendaftar Perlu Mengisi Format dan Blangko yanng ada disertai Foto Copy KTP
selanjutnya diKirim melalui Kami ke Kantor Induk PDAM Kupang untuk diketahui baru pemasangan pipa
pelangan dilakukan. Ujar Gojali.

Lebih lanjut Kepala Unit PDAM Mat Gojali di Oelamasi memastikan jika semua persyaratan sudah
lengkap Maka Warga RT 38 Kelurahan Naibonat dipastikan dalam waktu dekat akan secepatnya pipa
meteran diinstalasi oleh pihak teknis.

Kalau Persyaratan Pelangan sudah Lengkap maka dalam waktu dekat kami bisa langsung instalasi Pipa
ke Rumah Pelangan. jelasnya.

(*PL).

http://www.suaratimorindonesia.com/2016/08/31/warga-rt-38-naibonat-mulai-berminat-langanan-air-
bersih-pdam-kabupaten-kupang/
PEMKOT VS PEMKAB KUPANG PEREBUTAN ASET PDAM

kemiskinan-sapa-perseteruankupang

SAPA - Perseteruan Pemerintah Kota Kupang dengan Pemerintah Daerah Kabupaten Kupang mengenai
pengelolaan PDAM sampai dengan saat ini belum ada titik temu.

Pertemuan selama ini yang dilakukan Walikota Kupang Jonas Salean dan Bupati Kupang Ayub Titu Eki
belum dapat membuahkan hasil. Menunggu ketidakpastian jawaban dari Pemkab Kupang membuat
ketidaksabaran dari Pak Jonas untuk mengambil langkah dengan menentukan sikap apatis dengan cara
mengeluarkan Instruksi Walikota agar melarang warga untuk tidak membayar rekening air.

Tindakan provokasi dilakukan oleh Pemkot terhadap Kabupaten Kupang untuk memboikot PDAM
Kabupaten Kupang dengan mengeluarkan instruksi Walikota kepada warga kota yang selama ini menjadi
pelanggan PDAM Kabupaten Kupang untuk tidak membayar rekening air. Acaman tersebut disampaikan
Walikota Kupang Jonas Salean dikantor kemarin siang.

" Kalau pak Gubernur tidak melakukan tindakan apa-apa, saya akan ambil langkah tegas dengan
mengumpulkan masyarakat Kota Kupang yang selama ini berlangganan PDAM Kabupaten Kupang untuk
tidak membayar rekening air, ungkapnya. Ia menegaskan langkah tersebut diambil karena pemerintah
kabupaten Kupang tidak pernah merespon dengan baik hasil pertemuan antara dirinya dengan pak
Bupati Kupang. "Sudah duduk bersama antar kedua kepala daerah dan bahkan sudah ada MoU, tapi
sampai dengan saat ini tidak ada jawaban dari pemerintah kabupaten Kupang".

Menyikapi persoalan tersebut Paul SinlaEloE warga kabupaten Kupang menilai, "apa yang disampaaikan
oleh pak Jonas selaku walikota Kupang, sebagai warga tidak perlu ditanggapi karena itu bukan sebuah
solusi, biarkan pak Jonas berteriak pun tidak ada warga yang mau mendengar, sebab kalau warga
mengambil tindakan tersebut apakah persolan kekurangan air yang selama ini dialami warga dapat
teratasi, malahan akan mempersulit warga kota sendiri karena sampai dengan sekarang saja pemkot
tidak mampu mengatasi persolan kekurangan air bersih di Kota Kupang. Ditegaskan pula bahwa yang
disampaikan oleh Pak Jonas merupakan bagian skenario yang dapat merugikan masyarakat miskin,
tegas.

Oleh: Zevan Aome Korda SAPA Kawasan Kupang

http://www.sapa.or.id/lp/121-ntt/3522-penanggulangan-kemiskinan-pnpm-mandiri-perseteruan-
pemkab-kupang-tkpkd-jamkesmas-jamkesda
Unik, Air di Kota Kupang Bingung Dalam Pipa

Posted by: Bony Lerek in Berita utama October 2, 2015 Comments Off 1324 Views

Kupang, fajartimor.com-Beginilah jadinya jika air yang menjadi sumber kehidupan warga kota
diperebutkan PDAM Kabupaten Kupang, BLUD provinsi NTT dan PDAM Kota Kupang.

Sudah tentu pasokan air ke reservoiar utama dan Sambungan Rumah akan mengalami kendala besar. PK
PAM Provinsi yang langsung menangani BLUD diharapkan mampu menjembatani perselisian
pengelolaan air justru hadir membawa persoalan yang semakin rumit.

Warga yang paham jaringan dan instalasi pipa justru mempertanyakan profesionalisme PK PAM provinsi.

Kalau jaringan induknya di bangun PK Pam, maka jaringan distribusi, tersier dan Sr-nya menjadi
tanggungjawab kabupaten Kupang atau Kota Kupang? Harus jelas dong. Jangan boro boro sudah sebar
pipa hampir di seluruh Kota Kupang. Ini khan yang namanya buat air kota kupang bingung dalam pipa.
Ketika ada persoalan, ujung ujung yang disalahkan pengelola. Ini alasan klasik dan lagu lama dalam
usaha menyelamatkan diri, terang warga.

pipa PK PAM Provinsi NTT yang telah diputuskan PDAM Kab.Kupang (foto/dok.boni lerek)

pipa PK PAM Provinsi NTT yang telah diputuskan PDAM Kab.Kupang (foto/dok.boni lerek)

Informasi fajartimor, diduga kuat ada dana pusat di PK PAM Provinsi yang jumlahnya miliaran rupiah,
dengan sejumlah perencanaan peruntukkan yang tidak jelas. Buktinya, banyak sekali pipa PK PAM,
dijaring dan dinstalasi hampir di seluruh Kota kupang dan sekitarnya, namun air yang diharapkan
mengalir pada sejumlah pipa tersebut justru bingung, karena harus berhadapan dengan air bingung dari
pipa PDAM Kabupaten kupang dan air bingung dari pipa PDAM Kota Kupang. (ft/tim)

http://www.fajartimor.com/unik-air-di-kota-kupang-bingung-dalam-pipa/
Penetapan tersangka korupsi di PDAM Kupang; Keterangan saski ahli jadi acuan [18/06/04]

Kapolres Kupang, AKBP Drs. JB Gebana menegaskan, penetapan tersangka dalam kasus korupsi di Kantor
PDAM Kupang mengacu pada hasil pemeriksaan saksi dan saksi ahli dari Badan Pengawas Keuangan dan
Pembangunan (BPKP) NTT.

Kepada Pos Kupang, Rabu (16/6), Gebana mengatakan, hasil audit BPKP NTT di PDAM Kupang tahun
2002, terjadi kerugian negara Rp 271.771.450,00. Mengacu pada temuan itu dan keterangan saksi ahli,
penyidik Polres Kupang sudah menetapkan salah satu mantan Direktur PDAM Kupang menjadi
tersangka.

Jadi, berdasarkan pemeriksaan para saksi dan saksi ahli dari BPKP NTT, memang ada indikasi kerugian
negara dalam kasus PDAM Kupang. Penyidik sudah menetapkan salah satu mantan Direktur PDAM
Kupang sebagai tersangka. Kita sudah layangkan surat panggilan untuk diperiksa sebagai tersangka, kata
Gebana.

Gebana mengatakan, penetapan tersangka itu dilakukan setelah polisi memiliki bukti permulaan yang
cukup. Menurut Gebana, ada yang terganggu dengan berita penetapan tersangka dalam kasus dugaan
KKN di PDAM Kupang. Tapi semua sudah dijelaskan.

Saya sudah jelaskan kepada Drs. FLF yang datang dan menemui saya siang tadi (Rabu 16/6, Red).
Penetapan itu berdasarkan pemeriksaan saksi-saksi dan saksi ahli dari BPKP NTT. Penetapan itu bukan
kata kapolres atau wartawan, tetapi berdasarkan saksi ahli maupun sumber yang jelas. Atas dasar itu
penyidik menetapkan tersangka. Jadi, bisa saja A dan bisa B. Kalau Anda (Drs. FLF-Red) merasa tidak
terlibat, tidak perlu ngotot. Penjelasan saya membuat yang bersangkutan tenang. Tetapi yang jelas
penyidik telah menetapkan salah satu mantan direktur sebagai tersangka, kata Gebana.

Gebana menjelaskan, berdasarkan pemeriksaan saksi ahli dari BPKP NTT terhadap dugaan korupsi di
PDAM Kabupaten Kupang, ada indikasi kerugian negara sehingga penyidik melakukan penyelidikan.
Penyelidikan itu selalu mengacu pada ketentuan perundang-undangan. Memang, kalau mau dilihat
secara kasar, yang dilakukan itu benar. Tetapi sebenarnya ada tindak pidana, tegas Gebana. Gebana
mengatakan, dalam pekan ini penyidik akan memeriksa tersangka. Kita tunggu, kapan yang
bersangkutan memenuhi panggilan penyidik, ujar Gebana. (ris)

Sumber: Pos Kupang, 18 Juni 2004


21 Sumber Air Kota Kupang Dikelola Kabupaten Kupang

Sabtu, 16 November 2013 | 14:41

Bagikan Halaman ini

Share Button

Print

SUMBER AIR

SUMBER AIR

KUPANGLINTASNTT.COM: Pemerintah Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur seharusnya mengambil alih
pengelolaan 21 sumber air di wilayah itu yang dikelola Pemerintah Kabupaten Kupang.

Apalagi hampir seluruh pelanggan yang memanfaatkan air dari 21 sumber tersebut adalah warga Kota
Kupang. Sampai 2013, sumber air yang dikelola Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten
Kupang ini sudah berlangsung selama 17 tahun.

Setiap tahun, dari 21 sumber air tersebut, pendapatan PDAM Kabupaten Kupang mencapai Rp24 miliar,
namun tidak ada kontribusi apa pun untuk masyarakat Kota Kupang. Kami bukan mengambilalih PDAM
Kabupaten Kupang melainkani mau mengambilalih 21 sumber air yang dikelolah PDAM Kabupaten
Kupang selama 17 tahun, dan Pemkot tidak mendapatkan apa-apa, ujarnya.

Baca Juga : NTT dan Jawa Timur Gelar Pameran Produk Unggulan di Kupang

Saat ini tarif air PDAM Kabupaten Kupang sebesar Rp3.000 per satu kubik. Sedangkan setiap tahun, dari
21 sumber air itu, PDAM Kupang memproduksi 8 juta meter kubik air. Selain rencana pengambilalihan
sumber air, Pemerntah Kota juga menawarkan alternatif lain yakni pengelolaan bersama.

Salah satunya yakni dari setiap kubik dari 8 juta meter kubik tersebut, Pemerintah Kota Kupang
diberikan bagian sebesar Rp1.000. Bila penawaran ini ditolak Pemerintah Kabupaten Kupang, menurut
Jonas, PDAM Kupang tidak bisa menetapkan tarif seenaknya. Pasalnya Peraturan Bupati Kupang
mengenai penaikan tarif air tidak bisa berlaku di wilayah Kota Kupang. (GBA)

http://www.lintasntt.com/21-sumber-air-kota-kupang-dikelola-kabupaten-kupang/
Ini cerita dulu Kaka, tolong air satu tangki ke rumah. Cukup dengan SMS (short message service).
Satu jam

kemudian, mobil tangki dengan kapasitas 5000 liter sudah parkir di depan rumah. Air yang sudah di
dasar bak

penampung penuh lagi. Itu kondisi di musim hujan atau pada saat volume dan debit air dari sumur-
sumur bor milik

masyarakat masih normal.

Ini cerita sekarang . Kaka, tolong air 1 tangki ke rumah. Masih dengan layanan SMS.

1 Jam kemudian mobil tangki yang ditunggu-tunggu belum datang. Enam jam kemudian, masih belum
datang. 24 Jam

kemudian Thanks God it arrived . Maaf Kaka, antre di sumur pompa lama. Banyak langganan yang
tertunda

antaran airnya karena antrean yang panjang. Kaka jangan marah, eee. Sopir mobil tangki meminta
maaf atas

pelayanannya yang lambat disertai penjelasan yang masuk akal tentang keterlambatan mengantar air
yang dipesan

lewat SMS 24 jam lalu. Akhir yang bahagia, karena walaupun harus menunggu 24 jam tapi mobil tangki
air akhir datang.

Bak penampung air di rumah yang kosong, terisi penuh kembali. Itu yang terjadi sekarang di Kota
Kupang.

Ini cerita dari dulu hingga sekarang

Pipa untuk PDAM terus digali, ditanam, digali dan ditanam lagi. Jalan-jalan hotmix dirusak, diperbaiki,
dirusak dan

diperbaiki lagi. Di sisi jalan, banyak berserakan pipa PDAM. Ada pipa besi mengkilat, ada pipa yang
berwarna hitam

marege. Ada pipa pendek, ada pipa panjang lalolak. Ada pipa kecil, ada pipa besar kaboak.

Tapi di manakah air?

Tunggu satu jam? Tunggu 1 hari? Tunggu 1 minggu? Tunggu 1 bulan? Suatu penantian yang tidak pasti,
walaupun

kadang, akhir air mengalir juga


Jalan satu tetes. Jalan 2 tetes. Mengalir 1 jam Mengalir 2 jam Mengalir 3 jam akhirnya air mati
lagi.

Toh kita masih bisa bersyukur. Walaupun sudah tunggu satu minggu, ataupun tunggu satu bulan ,..
akhirnya air masih

bisa mengalir ke rumah. Mengalir 2-3 jam saja bukan masalah, yang penting mengalir. Jadi harus tetap
harus bersyukur

Daripada orang lain yang mungkin hanya bayar biaya beban dan angin yang keluar lewat meteran
(angin atau air?)

yang dipasang di ujung pipa PDAM yang akan masuk ke dalam sambungan rumah.

Masih seputar cerita tentang mobil tangki air

Mobil tangki dimiliki oleh seorang bos saudagar mobil. Mempekerjakan 1 sopir. Masih syukur kalau
ada tambahan

satu kondektur. Tapi, pelayanan air, cukup lewat SMS. Satu jam kemudian mobil tangki sudah tiba
dengan air 5000

liter. Kalaupun air sulit seperti sekarang, 24 jam, air pasti terisi kembali di bak-bak air di rumah.

Sekarang cerita tentang PDAM Kota dan PDAM Kabupaten Kupang. Kedua PDAM ini Punya 1 Gubernur.
Punya 1

Bupati dan 1 Walikota. Punya 1 Direktur Utama setiap PDAM-nya. Punya beberapa Direktur yang lain.
Punya staff

teknis. Punya staff administrasi. Lantas, bagaimana pelayanan air ke konsumen?

Carut-marut. Kalau dalam lirik lagu Bengawan Solo, air mengalir sampai jauh dalam pipa PDAM kita
(kota dan

kabupaten) yang ada hanya omongan kosong yang mengalir sampai jauh.. Pipa-pipa kebanyakan
kosong. Dan

kalaupun terisi, mungkin hanya berisi angin. Bisa dibayangkan nasib para para pensiunan yang harus
mati setengah

menyisakan uang pension untuk beli air tangki.

Kembali ke mobil tangki air. Sopir digaji mungkin hanya Rp 1 juta per bulan (bisa lebih, bisa kurang).
Konjak digaji lebih

kecil dari sopir. Dapat uang makan, atau kadang makan nasi ayam - lebih enak dari makanan saudagar,
pemilik mobil
yang hanya makan kangkung rebus di rumah.

Tapi, dengan mobil tangki air kalau antar air terlambat, pasti ada ucapan minta maaf. Kalau bak letaknya
jauh, mereka

dengan sigap langsung pasang selang, hidupkan motor pompa air dan air mengalir masuk dalam bak air.
Semua

berjalan alamiah, tidak ada sungut-sungut. Tidak ada marah-marah. Happy ending.

PDAM Kita; gaji direkturnya pasti lumayan. Gaji Staf teknis dan administrasi pasti mencukupi. Bonus-
bonus lain,

kemungkinan ada. Tapi kalau air PDAM tidak jalan, pelanggan complain diterima dengan muka asam.
Bahkan jika

meteran berisi angin pun pelanggan harus membayar, jika tidak ingin meterannya dicabut. Walaupun
air tidak jalan,

bayaran angin tetap mahal. Tidak happy ending.

Kalau mobil tangki air; pelanggan jauh sampai di udik manapun mau dilayani. Air pasti diantar sampai
tujuan. Roda

berputar sampai jauh. Bayar mahal sedikit bukan masalah karena biaya bahan bakar untuk antar ke
daerah jauh lebih

mahal. Pelanggan tidak kecewa.

Pelanggan PDAM? Ikut PDAM Kabupaten, air tidak lancar. Tinggal di Kota Kupang dan bukan di udik yang
jauh di

rimbah rayapun tidak ada jaminan dapat pelayan air yang lancar. Ikut PDAM Kota Kupang, sama saja.
Tunggu

seminggu bukan jaminan air akan mengalir. Walaupun rumah di samping rumah jabatan Walikota bukan
jaminan air

mengalir sampai rumah. Pelanggan sering kecewa.

Memiliki sebuah mobil tangki; si saudagar tidak perlu berpendidikan tinggi. Cukup ada kemauan, sedikit
modal dan

sedikit bakat wirausaha, sudah cukup untuk memiliki dan mengelolah sebuah mobil tangki air. Sang
sopir; yang penting
bisa mengemudi mobil tangki dan punya SIM yang masih berlaku. Konjak, syukur-syukur kalau tamat SD.
Tidak ada fit

and proper test.

Tapi, berlangganan air lewat mobil tangki lebih gampang. Cukup dipesan lewat SMS, air diantar. Kalau
sopir terlambat

antar air, dapat teguran dari saudagar atau complain dari pelanggan sudah biasa. Yang pasti ada kata
maaf kalau

mobil lambat dan kata terima kasih dari pelanggan kalau air sudah terisi. Dan jangan lupa bayar cash
saat air terisi

penuh.

Di PDAM kita; Investasi milyaran rupiah. Semua pejabat dari Gubernur, Bupati, Walikota, Sekda, Kepala
Dinas PU,

Bappeda, dan BLUD sampai staf teknis serta staf admimistrasi ikut atur. Direktur-direktur pendididikan
tinggi. Staf teknis

dan administrasi pasti diseleksi dari orang-orang terpilih. Tapi yang ada hanya bertengkar tentang
kepemilikan aset.

MoU yang sudah ditandatangani tidak pernah dihargai. Gubernur berteriak sampai gargantang mau
putus, tidak

didengar oleh Bupati, Walikota yang Direktur-direkturnya. Rakyat berteriak tidak ada air, hanya angin
lalu kayak angin

dari pipa PDAM yang kosong. Pipa yang hanya berisi omongan, anginnya berbau busuk. Sekedar buang
angin.

Sekedar menyesakkan nafas lawan bicara, tanpa ada kepedulian nasib orang banyak.

Saat ini yang dipertontonkan hanya saling ancam dan berkelahi di koran. Air tidak jalan, bukan urusan.
Yang diurus

hanya siapa dapat apa. Kota minta bagian. Kabupaten minta bagian. Masyarakat tetap SMS tangki air.

Kalau begini turus, kita lebih butuh PDTA Perusahan Daerah Tangki Air. Masak saudagar tangki air
masih bisa

memberikan pelayanan lebih baik dari para pejabat dan direktur yang mengelola PDAM? Hanya Tuhan
yang tahu.

Stop Bakalai, Aer Su Makin Jao!


Ermi Ndoen PhD

Opini lainnya

http://www.irgsc.org/opinion/Stop-Balakai.html
31 Ribu Pelanggan PDAM Kota Kupang Terancam Krisis Air

SENIN, 11 NOVEMBER 2013 | 15:13 WIB

31 Ribu Pelanggan PDAM Kota Kupang Terancam Krisis Air

TEMPO/ Budi Purwanto

TEMPO.CO, Kupang - Sebanyak 31 ribu warga Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), yang menjadi
pelanggan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) terancam krisis air bersih. Penyebabnya, sumber
mata air di daerah itu mulai mengalami kekeringan. "Debit sumber mata air, termasuk sumur bor, mulai
mengalami penyusutan," kata Kepala PDAM Kota Kupang Johanes Otemosoe kepada wartawan, Senin,
11 November 2013.

Menurut Johanes, penyusutan debit air mencapai 40 persen. Tidak hanya di hampir seluruh wilayah
Kota Kupang, tapi juga di wilayah Kabupaten Kupang, seperti Oenesu, Tilong, dan Air Sagu.

Johanes menjelaskan, sumber mata air tersebut merupakan air baku PDAM Kota Kupang. Akibatnya,
pengoperasian mesin pengolah air tidak bisa maksimal. Pembukaan air untuk didistribusikan kepada
pelanggan hanya dilakukan selama enam jam pada malam hari. Biasanya 12 jam sehari.

PDAM Kota Kupang juga bekerja sama dengan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) Saluran
Pendistribusian Air Minum (SPAM) untuk mendistribusikan air minum bagi warga Kota Kupang. "Kami
beli air curah dari BLUD dengan harga Rp 2.000 per meter kubik," ujar Johanes.

Salah seorang warga Kota Kupang, Rusdi Maga, mengatakan, untuk memenuhi kebutuhan air bersih bagi
keluarganya, dia harus membeli air yang dijual warga dengan mobil tangki. Untuk setiap tangki dengan
kapasitas 5.000 liter dibeli seharga Rp 60 ribu. Kami harus menyiasati keadaan akibat tersendatnya air
PDAM, ucap Rusdi.

YOHANES SEO

https://m.tempo.co/read/news/2013/11/11/058528776/31-ribu-pelanggan-pdam-kota-kupang-
terancam-krisis-air
Yosep Lede, PDAM Harus Prioritaskan Warga Kab. Kupang

Sabtu, 23 Januari 2016 | 09:41

Ketua-DPRD-Kabupaten-Kupang-Yosep-Lede (1)

Bagikan Halaman ini

Share Button

Pin It

Timorbarat.com, Oelamasi Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, (DPRD) Kabupaten Kupang, Yosep
Lede tegas meminta Perusahan Daerah Air Minum, (PDAM) Tirta Lontar ke depan lebih
memprioritaskan pelayanan Air Bersih bagi warga Kabupaten Kupang.

Saya minta pemerintah harus merevisi kembali perda pernyertaan modal tahun 2013, supaya ada
tambahkan modal Rp 20 M. selain itu buka jaringan perpipaan, supaya ke depan pelayanan PDAM tidak
saja tertabatas pada warga Kota Kupang, tetapi dapat menjangkau warga Kabupaten Kupang, tuturnya
pasca Rapat Dengar Pendapat, (RDP), dengan Banggarbersama Dirut PDAM Tirta Lontar Jhon
Oettemusu.

Saya prihatin dengan ketiadaan air dari Bendungan Tilong untuk masyarakat di daerah Kabupaten
Kupang.

Target dua tahun mendatang setelah selesai pembangunan bendungan Raknamo pemda harus
kabupaten Kupang dapat menikmmati air besrih. Air bendungan Tilong yang letak dan menjadi milik
warga kabupaten kupang tetapi sulit dapatkan air bersih.paparnya.

Kesempatan yang sama Direktur PDAM Kabupaten Kupang, Jhon Oetemusu saat dikonfirmasi mengaku
rapat dengar penadapat dilakukan bersama anggota banggar guna merevisi Perda Pemerintah Daerah
Kabupaten Kupang untuk ada tambahan dana penyertaan modal.

Saat ini, (PDAM) baru 13% melayani air bersih pada masyarakat Kabupaten Kupang.belum optimal,
karena itu harus ada tambahan modal sehingga tahun ke depan pelayanan bisa meningkat sampai 60
persen,tuturnya.**Eman Cuenfin **

http://www.timorbarat.com/yosep-lede-pdam-harus-prioritaskan-warga-kab-kupang/
Dinas PU NTT Ambil Alih Aset PDAM Kupang Untuk Pelayanan

rayapos.com - Senin, 28 November 2016

rayapos.com - PDAM Bekasi Tercemar Limbah - HDPE - PDAM Ternate

Perusahan Daerah Air Minum. (Foto: Ilustrasi)

FacebookTwitterGoogle+PinterestLinkedIn

@Rayapos | Kupang: Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Nusa Tenggara Timur Andre Koreh
menegaskan keputusan mengambil alih aset yang selama ini dikelola Perusahaan Daerah Air Minum
(PDAM) Tirta Lontar Kabupaten Kupang, adalah untuk kepentingan pelayanan.

Ada beberapa pertimbangan yang mendasari keputusan pemerintah pusat untuk menarik aset pusat di
Kota Kupang, terutama berkaitan dengan pelayanan kata Andre Koreh kepada Antara di Kupang, Senin
terkait masalah penarikan aset PDAM Kupang.

Pertimbangan pertama, menurut dia, adalah sejak terbentuknya Kota Kupang sebagai pemekaran dari
Kabupaten Kupang tahun 1996, penyelenggaraan pelayanan ar minum terus-menerus menghadapi
masalah teknis dan kelembagaan.

Misalnya pelayananan belum 24 jam, tingkat kehilangan air relatif tinggi dan kualitas air yang tidak
memenuhi syarat.

Masalah lainnya adalah kapasitas yang belum termanfaatkan serta penerapan tarif yang berbeda karena
pelayanan air minum di Kota Kupang dilakukan oleh tiga lembaga penyelenggara yakni Perusahan
Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Lontar Kabupaten Kupang, PDAM Tirta Bening Kota Kupang.

Selain Badan Layanan Umum Daerah dan Sistem Penyediaan Air Minum (BLUD-SPAM) Nusa Tenggara
Timur (NTT).

Padahal, kata Andre, ada target yang harus dipenuhi pemerintah dalam apa yang disebut universal akses
100:0:100 yang harus dicapai pada 2019.

Artinya pada tahun 2019, 100 persen masyarakat Indonesia mengakses air minum bersih. Dan, tahun
2019 daerah di Indonesia termasuk NTT harus nol kumuh dan di tahun yang sama, 100 persen masalah
sanitasi di Indonesia terselesaikan.
Untuk mencapai hal itu, maka pemerintah pusat mengambil alih kelola aset pusat di PDAM Kabupaten
Kupang. Surat Menteri ini sifatnya perintah maka akan kami jalankan. Targetnya 31 Desember 2016
sudah selesai proses alih kelola PDAM Kabupaten Kupang ke Satker SPAM NTT, katanya menjelaskan.

Pertimbangan kedua, kata Andre, berbagai upaya telah dilakukan untuk menyelesaikan konflik
pelayanan air minum.

Sebut saja misalnya, Nota Kesepahaman Bersama antara Direktur Jenderal Cipta Karya -Kementerian PU,
Gubernur NTT, Bupati Kupang dan Walikota Kupang tanggal 14 Desember 2010. Nota kesepahaman itu
belum berjalan efektif.

Karena itu, keputusan pemerintah pusat untuk mengambil alih aset adalah keputusan yang tepat dan
akan ditindaklanjuti, katanya.

Pemerintah pusat melalui Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat menarik atau mengambil
alih seluruh aset di Kota Kupang yang selama ini dikelola Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta
Lontar Kabupaten Kupang.

Aset yang akan ditarik itu sebanyak 13 terdiri dari 11 sumber mata air dan dua sumur bor. Selanjutntya
aset itu dikelola Pemerintah Pusat melalui Satuan Kerja Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
(Satker PSPAM) NTT.

Pengambilalihan aset itu tertuang dalam surat menteri PU Nomor PR.01.03-Mn/921, tanggal 30
September 2016. Surat tentang peningkatan penyelenggaraan sistem penyediaan air minum (SPAM) di
Kota Kupang dan Kabupaten Kupan ditujukan kepada gubernur, bupati Kupang dan walikota Kupang.

Surat juga ditembuskan kepada Mendagri, Menkeu, ketua DPRD NTT, Ketua DPRD Kabupaten Kupang,
ketua DPRD Kota Kupang, sekjen kementerian PUPR, Dirjen Sumber Daya Air Kementerian PUPR dan
Dirjen Cipta Karya Kementerian PUPR. [ant]

http://rayapos.com/dinas-pu-ntt-ambil-alih-aset-pdam-kupang-untuk-pelayanan/
Opini

Klaim Dirut PDAM Kota Kupang dan Kriteria Kualitas Air Bersih

Selasa, 7 Maret 2017 09:49

Klaim Dirut PDAM Kota Kupang dan Kriteria Kualitas Air Bersih

Net

Ilustrasi

Oleh Fidelis Nitti

Dosen Fakultas Sains dan Teknik, Undana

POS KUPANG.COM - Persoalan air di Kota Kupang seolah tidak pernah habisnya. Setelah masyarakat
disuguhi silang pendapat antara Walikota dan Bupati Kupang terkait status kepemilikan PDAM Kupang,
kali ini masyarakat pelanggan air PDAM Kota Kupang dihadapkan lagi dengan kualitas air yang disuplai
oleh PDAM. Surat Kabar Pos Kupang beberapa hari terakhir memuat berita banyaknya keluhan
masyarakat kota Kupang terkait kualitas air yang disuplai ole PDAM.

Masalah utama yang disoroti pelanggan adalah tingginya tingkat kekeruhan air. Menariknya dalam
beberapa wawancara, Dirut PDAM dengan sangat yakin mengatakan air dengan tingkat kekeruhan
seperti yang disuplai tersebut masih layak distribusi. Menurutnya tingkat kekeruhan air biasanya
dinyatakan dalam skala NTU (Nephelometrik Turbidity Units).

Untuk air dengan nilai NTU nol, secara fisik air tersebut akan sangat jernih dan bening. Namun lanjutnya
lagi, terkadang air yang disuplai PDAM ke masyarakat memiliki tingkat kekeruhan di atas nol NTU,
bahkan dalam kisaran 100-200 NTU dan masih layak didistribusikan. Menurutnya kekeruhan air tersebut
tidak sepenuhnya merupakan kesalahan PDAM. Masyarakat penggunalah yang menurutnya kurang
memahami hal-hal teknis tersebut (Pos Kupang, 26-28/02/2017).

Penulis merasa perlu secara sederhana mengulas mengenai kualitas air minum dan air bersih sesuai
standar pemerintah. Tulisan ini diharapkan dapat memberi sedikit gambaran mengenai kualitas air
minum dan air bersih bagi masyarakat umumnya.

Air yang layak diminum adalah air yang bersih dan sehat, yang apabila dikonsumsi atau digunakan untuk
keperluan sehari-hari tidak menimbulkan penyakit, baik itu secara langsung maupun di kemudian hari.
Di Indonesia, kriteria kualitas air minum dan air bersih dituangkan dalam Perturan Menteri Kesehatan
No

416/Permenkes/PER/IX/1990 yang diperbaharui dengan Standar Kualitas Air Minum No.


907/Menkes/SK/VII/2002. Kedua Peraturan Menteri Kesehatan tersebut secara umum mengatur
tentang kriteria kualitas serta pentingnya pengawasan kualitas air minum dan air bersih.

Bahwa yang dimaksud dengan air minum adalah air yang telah memenuhi syarat kesehatan untuk
diminum sedangkan air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari yang kualitasnya
memenuhi syarat kesehatan dan baru boleh diminum setelah dimasak. Dalam konteks ini, air yang
didistribusikan oleh PDAM Kota Kupang dapat dikategorikan ke dalam jenis air bersih.

Menurut kedua Permenkes tersebut, air yang berkualitas setidaknya memenuhi tiga parameter utama
yang meliputi parameter fisik, kimia dan mikrobiologis. Bahwa air yang layak diminum dan digunakan
untuk keperluan sehari-hari harus memenuhi syarat tersebut untuk menghindarkan masyarakat dari
gangguan kesehatan. Hal lain yang juga ditekankan adalah perlu pengawasan kualitas air secara rutin
untuk mencegah penurunan kualitas air.

Syarat fisik

Secara fisik jenis air yang berkualitas setidaknya harus memenuhi beberapa parameter di antaranya bau,
jumlah zat padat terlarut, rasa, suhu, warna dan kekeruhan. Air yang layak dikonsumsi seharusnya tidak
berbau dan tidak berasa. Air yang berbau busuk berarti mengandung bahan organik yang sedang
mengalami penguraian oleh mikoorganisme.Air yang berasa asin patut dicurigai masih mengandung
garam-garam terlarut sedangkan rasa asam mungkin disebabkan adanya asam baik ituorganik maupun
anorganik. Syarat fisik air lainnya seharusnya tidak berkeruh. Apabila keruh dapat dipastikan air tersebut
mengandung partikel-partikel koloid. Kekeruhan airdinyatakan dalam skala NTU.

Menurut kedua Permenkes di atas kadar maksimum kekeruhan yang diperbolehkan untuk air minum
adalah 5 NTU sedangkan untuk air bersih adalah 25 NTU. Dengan demikian, klaim Dirut PDAM bahwa air
dengan kekeruhan pada skala 100 -200 NTU masih layak didistribusikan adalah salah kaprah dan patut
dipertanyakan. Hal ini karena air dengan kekeruhan pada skala tesebut sudah jauh melampaui ambang
batas yang diperbolehkan sesuai dengan aturan yang berlaku di Indonesia. Mengonsumsi air dengan
tingkat kekeruhan pada skala tersebut akan berdampak buruk pada kesehatan konsumen.

Syarat kimia

Syarat kimia yang harus dipenuhi oleh air yang berkualitas menurut Permenkes dikategorikan ke dalam
beberapa bagian di antaranya kandungan bahan-bahan inorganik, bahan-bahan organik, pestisida,
desinfektan dan hasil sampingnya. Kriteria-kriteria kimia tersebut dinyatakan secara spesifik dalam
berbagai satuan dan kadar maksimum yang diperbolehkan baik itu bagi air minum maupun air bersih.

Terdapat setidaknya 29 ion maupun senyawa yang dikategorikan ke dalam bahan kimia inorganik, 36
senyawa dalam kategori bahan kimia organik dan 33 jenis senyawa dalam kategori pestisida serta 17
komponen dalam kategori desinfektan dan hasil sampingnya yang disebutkan dalam Standar Kualitas Air
Minum Permenkes No. 907/Menkes/SK/VII/2002.

Keberadaan komponen-komponen kimia tersebut dalam air bersih dan air minum hanya diperbolehkan
dalam kadar yang sangat kecil dalam skala mikro gram sampai milligram per liter air. Sebagai contoh,
kadar maksimum kalsium karbonat (CaCO3), sianida, besi dan DDT yang diperbolehkan dalam air minum
adalah berturut-turut 500 mg, 0.07 mg, 0.3 mg dan 2 g untuk tiap liter air minum.Masih banyak lagi
unsur maupun senyawa kimia lainnya yang tidak dapat disebutkan secara rinci dalam tulisan ini yang
keberadaannya dalam air membutuhkan pengawasan yang ketat secara berkala.

Syarat Mikrobiologis

Selain syarat fisik dan kimia tersebut, air yang layak untuk diminum dan digunakan untuk keperluan
sehari-hari juga harus memenuhi syarat mikrobiologis. Syarat mikrobiologis yang dimaksud adalah
kriteria maksimum keberadaan beberapa jenis bakteri yang diperbolehkan ada dalam air bersih dan air
minum dengan salah satu parameter utama adalah total koliform.

Jika semua kriteria yang disyaratkan sesuai Permenkes di atas telah dipenuhi maka air tersebut layak
baik untuk dikonsumsi maupun digunakan untuk keperluan sehari-hari. Air bersih yang dikelola oleh
pemerintah melalui PDAM seharusnya telah memenuhi syarat-syarat di atas karena telah melewati
proses pengolahan bertahap dan melalui pengawasan yang sangat ketat untuk memastikan kualitasnya
sebelum didistribusikan kepada pelanggan. *

http://kupang.tribunnews.com/2017/03/07/klaim-dirut-pdam-kota-kupang-dan-kriteria-kualitas-air-
bersih
Warga Kupang Konsumsi Air Kali

Kamis, 23 Oktober 2014 | 10:21

Ilustrasi air kubangan [google] Ilustrasi air kubangan [google]

Berita Terkait

2.500 Hektare Sawah Di Badung Terancam Kekeringan

1.000 Hektare Sawah Pesisir Selatan Terancam Kekeringan

2.000 Hektare Sawah Riau Kekeringan

Ratusan Hektare Sawah Di Lubuklinggau Kekeringan

Sembilan Kecamatan Di Konawe Kekeringan

[KUPANG] Sebagian warga desa Oesao Kecamatan Kupang Timur Kabupaten Kupang Nusa Tenggara
Timur, terpaksa menggali sumur sederhana di pinggir kali mati dalam bentuk jebakan air untuk konsumsi
setelah kemarau panjang berdampak pada kekeringan melanda daerah setempat.

"Kali Oesao yang sebelumnya berlimpah mata air akhirnya mengering dan membentuk kali mati sejak
kekeringan melanda wilayah NTT Agustus 2014," kata Rance (34) warga desa Oesao, di Kupang, Kamis
(23/10).

Meski telah mejadi kali mati, warga berkeyakinan bahwa masih ada sisa air yang ketika digali akan
menucul air selanjutnya di saring untuk dikonsumsi setelah diendapkan dan disaring secara manual dari
pinggir kali Oesao.

"Ini terpaksa dilakukan warga setempat sebagai salah satu solusi sederhana mengatasi kekeringan di
wilayah itu yang sudah termasuk kategori berat," katanya.

Hal serupa juga diutarakan Mia Lubalu (45) yang mengaku mendapatkan air seadanya dengan menggali
pinggiran kali tersebut hingga kedalaman 50 hingga satu meter setelah berjalan sejauh satu kilometer
dari kediaman mereka.

"Meski harus berjalan lebih dari satu kilometer, warga tetap antusias warga untuk mendapatkan air
bersih sangat tinggi karena sumur sebagai sumber utama mata air juga mengering," katanya.
Ia mengatakan setelah menggali warga membiarkan endapan air sekitar satu jam lalu satu persatu mulai
mengisinya kedalam wadah yang disiapkan dan dibawa pulang untuk kepentingan memasak dan mandi
di rumah dan tak sedikit langsung menggunakan untuk mencuci di lokasi galian.

Sementara Mahuri (50) mengaku kalau pemerintah telah mengumpulkan mereka dan berjanji untuk
mengadakan sumur bor dan perpipaan namun dua kali pergantian musim belum juga terealisasi.

"Kami berharap pemerintah segera memperhatikan kondisi ini dengan membantu pembuatan sumur
bor atau air perpipaan dari PDAM Kabupaten Kupang," katanya.

Sebelumnya krisis air bersih akibat kekeringan ratusan warga di desa Oesao Kabupaten Nusa Tenggara
Timur terpaksa mengkonsumsi air keruh yang diambil dari lubang jebakan air yang dibuat di sepanjang
bentaran kali.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BNPD) Nusa Tenggara Timur, Tiny Thadeus mengatakan
saat ini sebagian besar (17 kabupaten) di NTT dilanda kekeringan berat, sehingga butuh bantuan dan
penanganan bersama untuk mencegah bencana lebih hebat dan berdampak pada jatuhnya korban.

Ia mengatakan kekeringan yang melanda Nusa Tenggara Timur akibat dari el nino semakin meluas dari
15 kabupaten/kota sebelum, kini memasuki akhir Oktober 2014 meluas hingga 17 dari 22
kabupaten/kota provinsi setempat.

"Meluasnya kekeringan sebagai dampak dari el nino itu kian terasa dari hari ke hari dan bahkan semakin
ekstrem hingga menyulitkan warga mengakses air bersih untuk memenuhi kebutuhan setiap hari,"
katanya.

Meskipun demikian, kata Tini, warga masih mendapatkan air bersih walaupun harus berjalan jauh ke
lokasi yang memiliki debit air yang cukup.

Ia mengatakan untuk mengatasi kekurangan itu Pemerintah Nusa Tenggara Timur membutuhkan dana
sekitar Rp15 miliar untuk mengatasi krisis air bersih dan kekeringan yang melanda akibat dampat dari El
Nino.
"Kita membutuhkan dana sekian, namun Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) hanya
mengalokasikan Rp7 miliar untuk NTT dalam upaya menanggulangi krisis air bersih dan kekeringan yang
tengah melanda," katanya. [Ant/L-8]

http://sp.beritasatu.com/home/warga-kupang-konsumsi-air-kali/67670
REGIONAL / INFRASTRUKTUR

Pemprov NTT diminta ambil alih PDAM dari pusat

Senin, 24 Juli 2017 / 15:13 WIB

SHARES

INDEKS BERITA

Pemprov NTT diminta ambil alih PDAM dari pusat

KUPANG. Pemerintah Kota Kupang meminta Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur mengambil alih
seluruh aset pemerintah pusat di ibu kota NTT yang dikelola Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM)
Tirta Lontar Kabupaten Kupang.

Pengambilalihan aset PDAM ini akan merupakan solusi terbaik untuk mengatasi masalah air bersih yang
mendera warga Kota Kupang selama berpuluh-puluh tahun, kata Wali Kota Kupang Jonas Salean Jonas
dalam diskusi terbatas di Lembaga Kantor Berita Nasional Antara Biro NTT di Kupang, Senin (24/7).

BACA JUGA :

Antisipasi kemarau, PDAM bangun 10 sumur bor

"Masalah air bersih di Kota Kupang sulit terpecahkan karena pengelolaannya masih dilakukan oleh
Pemerintah Kabupaten Kupang, kata Jonas Oleh karena itu, Wali Kota Kupang mengharapkan Gubernur
NTT segera menindaklanjuti permintaan Menteri PUPR untuk mengambil alih aset pemerintah pusat
yang selama ini dikelola PDAM Tirta Lontar Kupang Menurut dia, Menteri PUPR sudah menyurati
Gubernur sejak akhir tahun 2016, tetapi sampai saat ini belum ditindaklanjuti.

"Kalau saja, gubernur sudah menindaklanjuti surat Menteri PUPR dengan mengambil alih aset
pemerintah pusat, maka pengelolaan air bersih sudah bisa dilakukan Satuan Kerja Pengembangan
Sistem Penyediaan Air Minum (Satker PSPAM) NTT," katanya.

Menurutnya, jika pengelolaannya dilakukan Satker PSPAM NTT, maka pelayanan air bersih bagi warga
Kota Kupang pasti lebih baik.

Dia menambahkan, pemerintah provinsi adalah wakil pemerintah pusat di daerah, sehingga memiliki
kewenangan untuk mengambil alih aset pemerintah pusat yang ada di daerah.
"Aset yang harus ditarik itu sebanyak 13 terdiri dari 11 sumber mata air dan dua sumur bor," katanya.

Sebelumnya Menteri PUPR dalam surat bernomor: PR.01.03-Mn/921, tanggal 30 September 2016
meminta Pemerintah Provinsi NTT untuk mengambil alih aset milik pemerintah pusat yang dikelola
PDAM Kupang.

Pertimbangan yang mendasari penarikan aset pusat di Kota Kupang, yaitu sejak terbentuknya Kota
Kupang sebagai pemekaran dari Kabupaten Kupang tahun 1996, penyelenggaraan pelayanan air minum
masih saja menghadapi masalah teknis dan kelembagaan.

Misalnya pelayanannya belum 24 jam per hari, tingkat kehilangan air relatif tinggi, dan kualitas air yang
tidak memenuhi syarat.

Masalah lain adalah kapasitas yang belum termanfaatkan serta penerapan tarif yang berbeda karena
pelayanan air minum di Kota Kupang dilakukan oleh tiga lembaga penyelenggara yakni PDAM Tirta
Lontar Kabupaten Kupang, PDAM Tirta Bening Kota Kupang dan BLUD-SPAM NTT.

http://regional.kontan.co.id/news/pemprov-ntt-diminta-ambil-alih-pdam-dari-pusat
PEMKOT MENANTI ARAHAN GUBERNUR SELESAIKAN KISRUH PDAM

Jumat, 11 April 2014 09:52:04 | Berita Daerah | (533 view)

Kupang - Pemerintah Kota Kupang, menanti arahan Gubernur Nusa Tenggara Timur, Frans Lebu Raya,
untuk proses penyelesaian aset Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) dengan Pemerintah Kabupaten
Kupang.

"Kita tunggu saja perintah gubernur, karena persoalan ini sedang ditengahi gubernur," kata Wali kota
Kupang, Jonas Salean di Kupang, Jumat, menjawab penyelesaian kisruh aset PDAM dengan 'saudara
tuanya' Pemerintah Kabupaten Kupang.

Menurut Jonas, upaya awal yang difasilitasi Gubernur NTT, Frans Lebu Raya dengan hasil, pembentukan
tim pengkaji aset oleh masing-masing pemerintahan, hingga saat ini, terlihat mandeg. Meskipun
Pemerintah Kota Kupang sudah membentuk tim pengkaji yang melibatkan sejumlah komponen di
lingkup pemerintah tersebut. "Kita sudah bentuk tim kajiannya, namun terlihat Pemerintah Kabupaten
Kupang masih tenang-tenang saja, jadi kami menunggu saja arahan lanjutan gubernur," kata Jonas.

Mantan Sekretaris Daerah Kota Kupang ini mengatakan, Pemerintah Kota Kupang tidak ada upaya untuk
mengambilalih seluruh aset PDAM Kabupaten Kupang yang sebagiannya berada di wilayah Kota Kupang.
Hal ini, karena Pemerintah kota Kupang sangat tahu diri, terkait kepemilikan aset tersebut.

Pemerintah Kota Kupang, kata Jonas, hanya menginginkan bagian dari hasil retribusi yang dipungut
PDAM Kabupaten Kupang, sebagai hasil jasa dari para pelanggan, yang hampir sebagian besar berada di
wilayah Kota Kupang. "Hanya itu harapan kami, tidak ada niat ambilalih. Sehingga jika memang hasil
pungutan Rp1.000, Pemkot Kupang dikasih Rp100 pun tidak masalah," katanya.

Dia mengatakan, permintaan itu, selain karena rata-rata pelanggan PDAM Kabupaten Kupang adalah
warga Kota Kupang, tetapi juga, peraturan daerah terkait beban biaya jasa pelanggan yang dikeluarkan
Pemerintah Kabupaten Kupang, berlaku di wilayah Kota Kupang. Ini sebuah pelanggaran, dan karena itu,
pemerintah kota Kupang ingin diluruskan saja.

"Bagaimana mungkin Perda Kabupaten Kupang diterapkan di wilayah Kota Kupang. Aneh kan," ujarnya
Jonas mengatakan, jika pada saatnya nanti, upaya penyelesaian yang dilakukan oleh Gubernur NTT Frans
Lebu Raya, tidak juga menemukan hasil, maka Pemerintah Kota Kupang terpaksa mengeluarkan
kebijakan, penghentian izin penggunaan air bawah tanah.

"Tahun depan, izin yang kami keluarkan sudah habis. Kalau terus mandek, pastinya akan kami
putuskan," ujarnya.

Bupati Kupang Ayub Titu Eki, dalam banyak kesempatan mengatakan, Pemerintah Kabupaten Kupang
sangat terbuka untuk bekerja sama dengan Pemerintah Kota Kupang, terkait PDAM, namun tentunya
harus saling menguntungkan kedua belah pihak.

"Jangan bahasanya di bagian depan bilang kerja sama namun pada akhirnya mau mengambil alih.
Setelah saya tidak bupati lagi boleh saja, tetapi selama saya masih menjabat Bupati Kupang maka tidak
mungkin karena ini adalah aset Pemkab Kupang," kata Titu Eki.

Dia mengatakan, Kalau rencana pengambilalihan hanya karena alasan PDAM Kupang berada dalam
wilayah Pemkot Kupang, maka tidak bisa diterima. Logikanya sebut dia, banyak orang dari luar NTT yang
memiliki aset di NTT namun hak hukumnya dijamin.

http://www.kemendagri.go.id/news/2014/04/11/pemkot-menanti-arahan-gubernur-selesaikan-kisruh-
pdam
Titu Eki : 50 % Lebih Warga Kota Kupang Susah Air Bersih

Sabtu, 3 Desember 2016 | 02:44 - 458 Kali dibaca

Bupati Kupang, Ayub Titu Eki, saat diwawancari awak media di Gedung DPRD Kabupaten Kupang.

Bupati Kupang, Ayub Titu Eki, saat diwawancari awak media di Gedung DPRD Kabupaten Kupang.

Bagikan Halaman ini

Facebook42TwitterGoogle+Share

BAROMETERNTT.COM, Oelamasi Tercatat pada Tahun 2016 ini, masih lebih dari 50 % warga Kota
Kupang, belum terlayani air bersih.

Sudah dilayani BLUD spam Provinsi, PDAM Kota, PDAM kita (Tirta Lontar) yang melayani tarif lebih
murah dan profesional saja, masih 50 % lebih warga (Kota) belum dapat air bersih, beber Bupati
Kupang, Ayub Titu Eki kepada Wartawan didepan gedung DPRD Kabupaten Kupang belum lama ini
berkaitan dengan ada pihak yang diakuinya ingin merampok aset PDAM Tirta Lontar.

Titu Eki, mengatakan, usaha kuat pengambilan aset PDAM Kabupaten Kupang terus-menerus dilakukan
oleh pihak yang mau mencari keuntungan, namun sebaiknya jangan diteruskan lagi dan sebalik
pemimpin itu harus koreksi diri dan berfikir kontruktif agar menyediakan stok air.

Pimpin periode lalu omong, sekarang omong, saya malu. Seharusnya pikir stok air, bukan mau
rampok, singgung Bupati Kupang II Periode ini dalam dialeg melayu Kupang.

Lebih awal Ayub menyebutkan, sewaktu bertemu di Bendungan Raknamo, kementarian PU RI telah
mengakui bahwa PDAM Tirta Lontar sah milik Kabupaten Kupang. Sehingga apabila ada pihak yang
berusaha keras untuk mengambil secara paksa aset PDAM itu, dirinya menegaskan, nyawanya sekalipun
siap dipertaruhkan.

Pak Menteri sudah omong langsung di saya saat (Bendungan) Raknamo, dan saya bilang tidak. Waktu
itu pak Menteri peluk saya dan sudah minta maaf, saya juga keras, tegasnya. (BN/by-Domi)

http://www.barometerntt.com/2016/12/titu-eki-50-lebih-warga-kota-kupang-susah-air-bersih/
EKONOMI BISNIS

NTT Ambil Alih Aset PDAM Kota Kupang

Desember

01

/ 2016

13:03 WIB

Oleh :

Newswire

Share this post :

Ilustrasi.

Bisnis.com, KUPANGGubernur Nusa Tenggara Timur Frans Lebu Raya akan menindaklanjuti surat
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat mengenai pengambilalihan pengelolaan PDAM
Tirta Lontar.

"Pemerintah provinsi akan menindaklanjuti surat dari pemerintah pusat yang mengambil alih aset
PDAM," kata Gubernur Lebu Raya di Kupang, Kamis (1/12/2016), menagnggapi surat Menteri PUPR
tentang pengambilalihan aset PDAM Tirta Kupang.

Menurut dia, dalam surat tersebut sudah ditegaskan bahwa PDAM Tirta Lontar merupakan aset yang
diambil oleh pemerintah pusat.

Pemerintah pusat melalui Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat menarik atau mengambil
alih seluruh aset di Kota Kupang yang selama ini dikelola PDAM Tirta Lontar Kabupaten Kupang.

Aset yang akan ditarik itu sebanyak 13 terdiri dari 11 sumber mata air dan dua sumur bor. Selanjutntya
aset itu dikelola Pemerintah Pusat melalui Satuan Kerja Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
(Satker PSPAM) NTT.
Pengambilalihan aset itu tertuang dalam surat menteri PU Nomor PR.01.03-Mn/921, tanggal 30
September 2016. Surat tentang peningkatan penyelenggaraan sistem penyediaan air minum (SPAM) di
Kota Kupang dan Kabupaten Kupang ditujukan kepada gubernur, bupati Kupang dan Wali Kota Kupang.

Sumber : Antara

http://bali.bisnis.com/read/20161201/16/63290/ntt-ambil-alih-aset-pdam-kota-kupang
Rabu, 12 November 2014

KLAIM KEPEMILIKAN ASET DAERAH (Bedah Kasus Perebutan Pengelolaan PDAM Antara Kabupaten
Kupang dan Kota Kupang)

Prolog

Konflik aset daerah menjadi salah satu ekses negatif dari otonomi daerah. Alih-alih memberi
kewenangan kepada daerah untuk mengurus pemerintahan dan menjalankan roda pembangunan
secara mandiri, buntutnya terjadi kompleksitas problematika di daerah. Sengketa aset antar daerah
adalah sekelumit dari kisah piluh euforia desentralisasi dan otonomi daerah.

Atas dasar motif ekonomi, dimana PDAM sebagai salah satu sumber PAD, pemerintah Kabupaten
Kupang dan Kota Kupang bersikukuh mempertahankan pendapat masing-masing. Tiap-tiap pihak
mengklaim memiliki kebenaran. Salah satu tudingan yang dialamatkan sebagai penyebabnya adalah
karena lemahnya payung hukum yang mengatur tentang otonomi daerah. Ditengah konflik yang kian
memanas dan kelihatan tidak ada upaya dari masing-masing pihak untuk berdialog dan mencari solusi
damai diperlukan mediasi dan intervensi pihak ketiga. Ya, pemerintah provinsi atau pusat diharapkan
menjadi mediator dan memberikan win-win solution guna mengakhiri konflik antar daerah ini.

Sumber Konflik

Menurut Ron Fisher, konflik adalah sifat semua manusia dan itu adalah perilaku sosial masyarakat
jatuh dalam konflik. Hal ini terjadi karena perbedaan sosial, etnis dan psikologis di kalangan masyarakat
(Musab Yousufi dan Musa Khan, 2013:311).

Fisher mendefinisikan konflik sebagai ketidakcocokan tujuan atau nilai antara dua pihak atau
lebih dalam suatu hubungan, dikombinasikan dengan upaya untuk mengendalikan setiap perasaan lain
dan antagonis terhadap satu sama lain. Mereka mendefinisikan tiga sumber konflik (Musab Yousufi dan
Musa Khan, 2013:311); Pertama, konflik ekonomi, yaitu tentang mendapatkan sumber daya yang
terbatas. Setiap orang dan kelompok ingin untuk mendapatkan lebih banyak seperti kepala negara atau
raja ingin menangkap lebih banyak lahan dan sumber daya sehingga harus ada departemen negara
untuk menjaga check and balance. Kedua, konflik nilai, konflik nilai itu berarti konflik ideologi seperti
misalnya Perang Dingin. Masing-masing pihak ingin menekankan ideologi dan sistem politik dan
ekonomi. Juga karena ini konflik terjadi.

Ketiga, konflik kekuasaan. Konflik kekuasaan terjadi ketika semua orang atau setiap kelompok dan
pihak ingin mempertahankan daya maksimum. Hal ini tidak mungkin bahwa masing-masing pihak
memiliki kekuatan dalam sistem harus ada pihak yang lebih lemah, akibatnya pihak yang lebih kuat
muncul. Konflik kekuasaan dapat terjadi antara negara-negara, bangsa, individu, kelompok, dll juga
terjadi di dalam negara seperti yang kita lihat di banyak negara bahwa aktor-aktor non negara
menantang kebijakan pemerintah. Keempat, fungsi lembaga dalam darurat konflik. Lembaga
memainkan peran penting dalam munculnya konflik dan resolusi konflik jika lembaga-lembaga
pemerintah tersebut, semi pemerintah atau setengah publik dalam bentuk lembaga politik atau sosial.
Berdasarkan sumber-sumber konflik yang telah dikemukakan di atas, maka dalam kaitan dengan
konflik pengelolaan aset daerah antara kabupaten dan kota Kupang ini, dapat dikatakan bersumber dari
konflik ekonomi. Hal ini dikarenakan PDAM sebagai salah satu sumber PAD diperebutkan guna menjadi
penyumbang pemasukan bagi daerah. Ketiadaan sumber pendapatan daerah menjadi biang konflik yang
tak berujung ini. Kelangkaan sumberdaya alam menjadi salah satu pemicu kompleksitas problematika
otonomi daerah (Dwiyanto Agus, dkk, 2003: 69).

Menurut Richard A. Posthuma (2011: 109), konflik yang berhubungan dengan sumberdaya alam
disebabkan adanya inequality yang disertai dengan terjadinya perebutan sumberdaya alam yang
terbatas tersebut. Perebutan sumberdaya alam merupakan salah satu sumber pertentangan tidak hanya
antar masyarakat, tetapi juga antar daerah. Pada dasarnya, konflik sumberdaya alam berhubungan
dengan pembagian batas wilayah administrasi dan perbedaan potensi alam (Terrell G Manyak dan Isaac
Wasswa Katono, 2010:47). Pada level regional, perselisihan pengelolaan sumberdaya disebabkan pemda
merasa memiliki sumberdaya alam pada batas tertentu dan mengklaim suatu wilayah yang berpotensi
untuk dijadikan sebagai salah satu sumber pendapatan bagi daerahnya. Konflik inilah yang kemudian
mendorong terjadinya konflik antar daerah (Muhammad Hasbi Hanis, 2013: 47).

Klaim Kepemilikan

Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kupang pada mulanya dibangun oleh pemprov NTT dengan
menggunakan dana yang bersumber dari Kementrian PU, kemudian dihibahkan ke pemkab Kupang
untuk dikelola. Sertifikat kepemilikan pun hingga saat ini adalah atas nama pemerintah kabupaten
Kupang. Atas dasar inilah pemkab Kupang ngotot mempertahankan kepemilikan aset yang satu ini.

Namun, persoalan aset ini akhirnya mengemuka ketika wilayah kabupaten Kupang dimekarkan menjadi
kota administratif Kupang pada tanggal 18 September 1978 berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 22
tahun 1978. Selanjutnya melalui Undang Undang No. 5 tahun 1996 tanggal 25 April 1996, Kupang
diresmikan sebagai Kota Madya Daerah Tingkat II dengan S. K. Lerik sebagai walikota pertama.

Pada awalnya, berdasarkan kesepakatan antara masing-masing pimpinan daerah, pengelolaan PDAM
ditangani secara penuh oleh pemkab Kupang namun dengan sistim bagi hasil, lantaran aset PDAM
Kupang seperti sumur bor berada di wilayah Kota Kupang. Namun pasca diterbitkannya UU No. 22/1999
jo UU No. 32/2004, pemkot Kupang akhirnya menuntut kepemilikan penuh atas PDAM karena sesuai
amanat dari UU tersebut bahwa segala aset yang berada di wilayah daerah pemekaran menjadi milik
daerah tersebut. Selain itu pemkot berargumentasi bahwa pelanggan PDAM adalah warga Kota Kupang
sehingga tidak patut warga Kota Kupang menjalankan regulasi dari Kabupaten Kupang.

Konflik pun kian memanas ketika kantor pemerintahan kabupaten Kupang dipindahkan dari Kupang ke
Oelamasi pada 2008 silam. Banyak aset milik kabupaten yang ada di wilayah Kota Kupang dituntut oleh
pemkot untuk diambil alih, namun pemkab Kupang bersikeras menolak keinginan pemkot tersebut.
Salah satunya adalah PDAM.

Hingga saat ini, perang opini di media masa pun masih berlangsung antara pemkab dan pemkot.
Ancaman yang pernah dilontarkan oleh Jonas Salean, walikota Kupang bahwa akan mengambil paksa
semua aset pemkab yang berada di wilayah kota dengan memberi deadline pada 31 Desember 2013
ditanggapi bupati Kupang, Ayub Titu Eki dengan menyatakan perang terhadap pemkot bila benar-benar
ingin mengambil paksa aset PDAM dan 21 sumur bor. Dalam setiap kesempatan pun walikota
mengancam akan mengeluarkan instruksi kepada warga kota Kupang agar tidak membayar tagihan
PDAM kabupaten Kupang (Boy, 2013).

Lemahnya Payung Hukum

Sejak berlakunya UU Nomor 22 tahun 1999 jo UU No. 32/2004, harus diakui telah terjadi banyak
perubahan postif dan mendasar dalam sistem pemerintahan di daerah. Semangat kemandirian
dikalangan aparat dan masyarakat lokal, lebih sejajarnya hubungan dan peran Pusat dan Daerah, serta
lebih terakomodasikannya aspirasi rakyat dalam kerangka manajemen pemerintahan, adalah beberapa
hasil konstruktif yang dapat diamati dari implementasi otonomi daerah. Meskipun demikian, harus
disadari pula bahwa masih terdapat kekurangan baik dalam aspek material (kelemahan dilihat dari
substansi pengaturan), aplikasi (kelemahan dilihat dari kesalahan penafsiran atau karena ketiadaan
aturan pelaksana), maupun eksternalitas (kelemahan dilihat dari dampak langsung maupun tidak
langsung akibat berlakunya suatu aturan) (Abdul Gaffar Karim, 2006:79).

Kekurangan dari aspek material akan berimplikasi kepada perlunya revisi terhadap pasal dan
ayat-ayat dalam aturan yang bersangkutan. Sementara dalam hal terjadi kekurangan aplikatif,
penyusunan aturan organik dan koordinasi antar pihak-pihak terkait, mutlak diperlukan untuk
memecahkan persoalan. Adapun kekurangan eksternalitas membutuhkan pengaturan tersendiri yang
lepas dari peraturan induknya.

Kelemahan dari UU otonomi daerah ini adalah ambiguitas pengaturan tentang kepemilikan aset
daerah. Walaupun UU menggariskan bahwa aset yang berada di daerah tersebut otomatis menjadi milik
daerah tersebut namun tidak memiliki kekuatan yang mengikat karena ada regulasi lain yang juga
dipegang oleh daerah lain. Undang-undang ini justru tidak antisipatif terhadap ekses negatif yang
timbul, semisal konflik antar daerah menyangkut kepemilikan aset. UU ini dinilai lemah, tidak berdaya
mengatasi konflik kepemilikan aset daerah. Karena itu aspek material, aplikasi dan eksternalitas perlu
direview dan direvisi untuk mengakhiri konflik antar daerah. Hemat penulis, UU ini perlu juga
memasukan lembaga arbitrasi, mengatur mekanisme penyelesaian konflik untuk dapat menyelesaikan
sengketa atau konflik di daerah, tidak saja konflik aset tetapi juga konflik lainnya.

Mediasi dan Intervensi Pihak Ketiga

Ketika konflik bereskalasi, maka ia akan melewati sejumlah tambahan transformasi tertentu.
Meskipun transformasi-transformasi pada masing-masing pihak terjadi secara terpisah, tetapi mereka
mempengaruhi konflik secara keseluruhan karena biasanya dicerminkan kepada pihak lainnya. Sebagai
hasil transformasi-transformasi ini, konflik terintensifikasi secara terus-menerus dan seringkali menjadi
semakin sulit untuk diatasi (Mdlina Tomescu dan Mihaela Agatador Popescu, 2013:211).

Orang atau pihak yang mengalami eskalasi bisa menjadi sangat terlibat dalam konflik yang tajam.
Pendirian masing-masing cenderung mengarah ke kekakuan; pihak protagonis enggan menunjukkan
kecendrungan konsiliatoris karena takut akan disalahinterpretasikan sebagai tanda kelemahan (Michael
A Gross, 2013:97). Disamping itu masing-masing pihak mungkin tidak memiliki cukup imajinasi,
kreativitas dan atau pengalaman yang dibutuhkan untuuk keluar dari himpitan yang mereka ciptakan
bersama bukan karena mereka tidak menginginkannya , tetapi karena tidak tahu bagaimana caranya.
Jadi untuk berrbagai alasan, pihak-pihak yang berkonflik kadang-kadang tidak mampu atau tidak mau
bergerak dengan usahanya sendiri menuju kepada kesepakatan (Daan Schraven, dkk, 2011:70). Di dalam
situasi semacam ini, pihak ketiga seringkali menjadi terlibat karena diminta oleh salah satu pihak atau
lebih yang terlibat konflik, atau karena inisiatif mereka sendiri.

Disini peran penting dimainkan pihak ketiga atau mediator. Pihak ketiga, entah individu atau
kolektif yang berada di luar konflik antara dua pihak atau lebih mencoba membantu atau memediasi
mereka untuk mencapai kesepakatan. Dengan masuknya pihak ketiga, jalur destruktif eskalasi konflik
para pelakunya dialihkan, paling tidak untuk sementara (Mantas Bileiis, dkk, 2014:24). Kehadiran pihak
ketiga merupakan langkah yang tepat untuk menginterupsi berbagai gertakan, ancaman, kebohongan
dan janji yang menandai usaha masing-masing pelaku untuk menenangkan konflik yang bereskalasi
(Marc Gopin, 2013:137).

Dalam menyelesaikan konflik aset antara pemkot dan pemkab kupang ini, hemat penulis
diperlukan mediasi dan intervensi pihak ketiga. Mediasi dilakukan guna mempertemukan kedua bela
pihak untuk mencari titik tengah atau win-win solution guna mengakhiri konflik yang ada. Mediasi dan
intervensi pihak ketiga ini sangat dibutuhkan karena kedua pihak tetap pada pendirian masing-masing
dan mengklaim memiliki kebenaran atas persoalan terkait sengketa aset daerah ini (Mdlina Tomescu
dan Mihaela Agatador Popescu, 2013:204).

Pihak ketiga yang dimaksud disini adalah pemerintah provinsi dan atau pemerintah pusat. Karena
tanpa intervensi oleh provinsi atau pusat, konflik ini tidak akan pernah selesai. Masing-masing pihak
diharuskan menerima apapun keputusan yang diambil oleh provinsi atau pusat. Karena itu langkah bijak
provinsi atau pusat sangat diharapkan untuk mengambil keputusan yang sama-sama menguntungkan
kedua bela pihak.

Epilog

Konflik yang terjadi di daerah sudah saatnya ditanggapi serius oleh pemerintah pusat. Kewenangan yang
luas yang diberikan kepada daerah harus diikuti pula dengan payung hukum yang mampu
mengakomodir kebutuhan daerah demi meminimalisir konflik. Anggaran yang cukup, lembaga arbitrasi
dan mekanisme penyelesaian serta manajemen pengelolaan konflik perlu menjadi agenda masa depan
untuk perbaikan pemerintahan daerah. Jika konflik seperti klaim kepemilikan aset dibiarkan begitu saja
tentu berimplikasi terhadap keberhasilan otonomi daerah, perhatian dan risorsis yang ada di daerah
tersedot untuk menyelesaikan konflik sehingga masalah-masalah strategis yang lain akhirnya tidak
mendapat perhatian.

Referensi
Bileiis, Mantas, Arvydas Guogis dan Aura ilinskyt, 2014, Government-Community Conflict: the
Lithuanian Public Governance Challenge, Public Policy and Administration 2014 Vol. 13 No 1, p. 22-35,
diakses tanggal 20 Juni 2014 dari Emerald Group Publishing Limited

Boy, 2013, Ayub Siap Perang dengan Jonas Untuk Pertahankan PDAM Kabupaten Kupang, Timor Ekspres,
Rabu, 26 November 2013, diakses dari http://www.timorexpress.com/kupang-metro/ayub-siap-perang-
dengan-jonas tanggal 24 Juni 2014

Dwiyanto Agus, dkk, 2003, Reformasi Tata Pemerintahan dan Otonomi Daerah, Pusat Studi
Kependudukan dan Kebijakan Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta

Gopin, Marc, 2013, Conflict Analysis and Conflict Resolution: Divorce and Friendly Mediation,
Negotiation Journal April 2013, diakses tanggal 20 Juni 2014 dari ProQuest

Gross, Michael A., Raymond Hogler dan Christine A. Henle, 2013, Process, people, and conflict
management in organizations, International Journal of Conflict Management Vol. 24 No. 1, 2013 pp. 90-
103, diakses tanggal 20 Juni 2014 dari Emerald

Hanis, Muhammad Hasbi, Bambang Trigunarsyah dan Connie Susilawati, 2011, The application of public
asset management in Indonesian local government A case study in South Sulawesi province, Journal of
Corporate Real Estate Vol. 13 No. 1, 2011 pp. 36-47, diakses tanggal 19 Juni 2013 dari Emeraldinsight

Karim, Abdul Gaffar, 2006, Kompleksitas Persoalan Otonomi Daerahdi Indonesia, Pustaka Pelajar,
Yogyakarta

Manyak, Terrell G. dan Isaac Wasswa Katono, 2010, Decentralization and Conflict in Uganda:
Governance Adrift, African Studies Quarterly Volume 11, Issue 4 Summer 2010, diakses tanggal 21 Juni
2014 dari Nepantla

Olowu, Dele, 2012, The Constitutionalization of Local Government in Developing CountriesAnalysis of


African Experiences in Global Perspective, Beijing Law Review, 2012, 3, 42-50, diakses tanggal 20 Juni
2014 dari ProQuest

Posthuma, Richard A., 2011, Conflict Management and Performance Outcomes, International Journal of
Conflict Management Vol. 22 No. 2, 2011 pp. 108-110, diakses tanggal 20 Juni 2014 dari Emerald Group
Publishing Limited

Schraven, Daan, Andreas Hartmann dan Geert Dewulf, 2011, Effectiveness of infrastructure asset
management: challenges for public agencies, Built Environment Project and Asset Management Vol. 1
No. 1, 2011 pp. 61-74, diakses tanggal 20 Juni 2014 dari Emerald Group Publishing Limited

Tomescu, Mdlina dan Mihaela Agatador Popescu, 2013, Ethics and Conflicts of Interest In The Public
Sector, Contemporary Readings in Law and Social Justice Volume 5(2), 2013, pp. 201206, diakses
tanggal 20 Juni 2014 dari Emeraldinsight

Yousufi, Musab dan Musa Khan, 2013, Conflict Resolution: Military Operation or Peace Deal, Journal of
Educational and Social Research Vol. 3 No. 3 September 2013, diakses tanggal 20 Juni 2014 dari
ProQuest
http://herrykaha.blogspot.co.id/2014/11/klaim-kepemilikan-aset-daerah-bedah.html
Perdebatan krusial terkait penyediaan air bersih seharusnya dapat menjadi diskursus berguna jika
menyentuh perkara tata

kelola air yang baik (good water governance). Tak hanya mengumbar aspek sensasional di ruang publik
hingga muncul

berbagai statemen semacam tanam kepala, bertahan sampai mati, yang tidak saja diucapkan oleh warga
namun juga oleh

pejabat publik.

Perkara water governance adalah perkara publik. Sebaliknya, mengumbar jargon personal hanya
meletakkan perkara

publik ke dalam wilayah privat dengan klaim untuk publik. Modus semacam ini amat dekat dengan
manipulasi. Air sebagai

barang publik sudah sepatutnya memiliki tata kelola ala publik pula.

United Nation Development Programe (UNDP) mengkategorikan beberapa hal untuk dapat disebut
Water Governance.

Pertama, ekuitas dan efisiensi dalam alokasi sumber daya air, jasa dan distribusi, administrasi air
berdasarkan DAS,

pendekatan pengelolaan air terpadu dan kebutuhan untuk menyeimbangkan penggunaan air antara
kegiatan

sosial-ekonomi dan ekosistem. Kedua, perumusan, penetapan dan pelaksanaan kebijakan air, undang-
undang dan institusi.

Ketiga, klarifikasi peran pemerintah, masyarakat sipil dan sektor swasta serta tanggung jawab mereka
mengenai

kepemilikan, manajemen dan administrasi sumber daya air dan jasa.

Sementara bagi Global Water Partnership (GWP), water governance adalah berbagai sistem politik,
sosial, ekonomi dan

administratif yang berada pada ruang untuk mengembangkan dan mengelola sumber daya air dan
penyediaan layanan air,

di berbagai tingkat masyarakat. Maka untuk mencapai praktek good water governance perlu dibangun
perangkat sistem

kontrol pengambilan keputusan yang berkaitan dengan pengembangan dan pengelolaan sumber daya
air. Lebih lanjut
tentang cara keputusan dibuat terkait bagaimana, oleh siapa, dan dalam kondisi apa ketimbang tentang
keputusan sendiri

(Moench et.al, 2003). Ini mencakup cara dimana peran dan tanggung jawab berhubungan dengan
desain, regulasi, dan

implementasi yang dilakukan dalam pengelolaan air dan luas meliputi lembaga formal dan informal di
tempat otoritas

pengelolaan air dilaksanakan. Tata kelola air merujuk pada konfigurasi berbagai pihak, bukan hanya
dominasi eksekutif.

Good Water Governance

Praktek good water governance diperlukan untuk mengatur pemenuhan kebutuhan air kota sekaligus
membangun tata

kelola air yang lebih maju. Upaya ini penting agar kita tidak kebakaran jenggot ketika berhadapan
dengan persoalan

kurangnya pasokan air di masa mendatang.

Kajian PDAM Kota Kupang menunjukan layanannya hanya menjangkau 40(%) penduduk kota. Dari
40(%) tersebut, PDAM

Kabupaten Kupang menyumbangkan 35(%) dan hanya) 5(%) dari PDAM Kota Kupang. (Sedangkan) 59(%)
sisanyanya

disumbangkan oleh sektor swasta (tangki), komunitas (sumur) dan lainnya. Tingginya prosentase
sumbangan pihak non

pemerintah menunjukan water governance sudah terjadi di Kota Kupang.

Pertanyaannya, apakah model water governance semacam ini ideal?. Polemik terkait penyediaan air di
Kota Kupang

beberapa waktu terakhir secara implisit menggambarkan pandangan pemerintah bahwa model yang
berlangsung hingga

saat ini tidak ideal.

Pemerintah Kota Kupang menganggap water governance diatas bukan model yang baik, sebab water
sustainability tidak
terjamin dan pemerintah kota tidak punya kontrol atas pengelolaan air di Kota Kupang. Agar pemerintah
kota memiliki

kontrol, dibangunlah beberapa skenario. Pertama, mengambil-alih PDAM Kabupaten Kupang. Jelas
skenario ini sangat

bergantung pada kesediaan pemerintah Kabupaten Kupang untuk melepaskan aset yang dimiliki. Kedua,
membuat

bendungan dan memiliki kontrol atas sumberdaya air yang dihasilkan. Saat ini, kapasitas air yang
diproduksi sebesar 728

Liter/detik. Debit yang dibutuhkan berkisar antara 243 Liter/detik pada tahun 2010 dan 513 Liter/detik
pada tahun 2015.

Dalam skenario ini diasumsikan akan menambah debit air yang akan melayani 50 ribuan KK calon
penerima sambungan

baru.

Sekian skenario yang dilakukan menunjukan keinginan pemerintah kota yang besar untuk mendominasi
pengelolaan air.

Jelas ini bukan bentuk praktek good water governance.

Proses Deliberatif dalam Water Governance

Praktek good water governance mensyaratkan kerja sama para pihak yang berkepentingan pada
ketersediaan dan

penyediaan air serta proses deliberatif yang menjamin hak setiap warga untuk hidup layak. Dalam studi
politik, proses

deliberatif merujuk pada komunikasi intens antara penentu kebijakan di mana masyarakat aktif
dilibatkan atau berpartisipasi

dalam menentukan keputusan dalam posisi setara (egaliter), berdasarkan kapasitas yang dimiliki

Memutuskan penyediaan air seperti pembangunan bendungan harus didasarkan pada keputusan
bersama para pihak

dalam forum yang sederajat, apalagi di dalamnya ada indigenous people yang mendiami daerah
pembangunan. Mereka
harus ikut untuk memutuskan masa depan mereka. Kajian yang ada saat ini cenderung melupakan aspek
sosial, hanya

fokus pada aspek geo-spatial teknis tanah sebagai wilayah terra incognita, wilayah tak dikenal dan
dianggap bertuan.

*Researcher di IRGSC, Kupang.

Menuju Good Water Governance di Kota Kupang

Oleh: John Petrus Talan*

(dipublikasikan di Pos Kupang, 28 June 2013)

Opinion

http://www.irgsc.org/opinion/kupang-water-governance.html