You are on page 1of 2

Aku Sedang Sakit

Dahulu, aku dirintis susah payah oleh para pejuang yang tak kenal lelah. Hasil keringat
mereka membuatku makin berkiprah, aku dapat meraih buah keberhasilan. Terbukti pula di
ranah pendidikan Tegal tercinta, aku bukanlah lagi sesuatu yang sangat asing didengar. Canda
tawa dalam semangat dan kelucuan para pejuang yang silih berganti, turut menaburi hariku
sehingga aku tetap tumbuh subur. Terharu ku melihat ketulusan mereka setia padaku.
Walaupun aku hanya membaca dari saksi bisu, ku yakin itu tak palsu. Rasanya aku ingin selalu
tumbuh, hasil perjuangan itu tak ingin dilepaskan dari tubuhku. Dalam rangkaian keceriaan,
aku selalu dijadikan ajang pembelajaran dan tempat melabuhkan berjuta amal. Rasa terima
kasih ku ucapkan. Aku bangga, aku bahagia melihat semua itu. Rasa bahagia pun kian
bertambah ketika ku menyaksikan banyak janji suci di antara insan-insan pejuang yang turut
menjadi bagianku, walaupun yang ini bukanlah urusanku. Itulah aku, terlumuri keramaian yang
tulus.

Kini roda waktu berputar, aku pun makin tua. Nampaknya keceriaan dalam kenangan
membuatku terlihat awet muda. Namun, siapa sangka jika aku sedang kesepian. Di saat aku
bukan lagi prioritas, membuat dinamika kehidupanku makin tersisihkan dalam kerapuhan.
Senyumku hanya sebatas ketegaran untuk menemani kehampaan. Di setiap ku menatap lampu
rumahku yang kini mulai redup, ku selalu bertanya-tanya, siapa lagi yang akan datang bertamu
padaku?, siapa lagi yang akan terus setia merawatku?, siapa lagi yang akan menghapus senyum
sepiku?. Siapa lagi jika bukan bagianku, mereka-mereka yang luar biasa. Aku tak bisa apa-
apa, memaksa pun tak tega. Aku tak mau mengganggu kesibukan, menanggalkan mimpi,
terlebih mematahkan ambisinya. Aku hanya ingin semua bersatu untuk memanjangkan hasil
keringat dalam diriku, bukan pecah belah atau tanggung jawab bungkam di antara bibit
pejuangku. Aku pun tak mau ada canda tawa dalam kebencian di antara mereka. Akan terasa
ringan jika kesatuan dalam kebersamaan yang menjunjungku, saling sapa semangat untuk
memikulku dalam niat tulus. Aku hanyalah hasil perjuangan yang akan mati dalam kesiaan jika
tak ada lagi belaian iba dan keikhlasan. Akan disayangkan jika hasil perjuangan yang sangat
mulia ini tak dapat diteruskan. Kini aku pun sedang sakit, tolong aku, ku sangat membutuhkan
bantuan. Walaupun aku sadar kebaikan para pejuang yang berimbas pada kelebihan untuk
kebaikanku tak bisa kubalas dengan apa-apa, kecuali doa agar semua pejuangku diberikan
yang terbaik, semoga kesuksesan selalu menanti mereka, baik di sini maupun di sana kelak.

(ditulis di Tegal, tanggal 09 Agustus 2016 pukul 23.50 WIB oleh Sintesa untuk Sintesa)
Hihihi... ngga usah sedih gitu bacanya, apa jebule malah ngguyu, atau muka datar biasa
bae kaya wajah lagi maskeran. Yawis karep lah mau ekspresi kaya apa aja pas lagi baca. Judule
di sini cuma mau ngajak, Yuk bareng-bareng di SINTESA. Kalo liat TNI atau Polisi atau apalah
pake baju gagah kan seneng kan, cakep, apalagi kalo pas lagi PBB juga kompak, cakep, wihhh
mata kita kaya kelelep. Nah, balik lagi sama SINTESA, kita analogikan. Kita udah cakep pake
baju Sintesa, apalagi kalo kita jalannya kompak, wihhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.... ya mbuh sih.

Yaudah gini aja nih, hehe. Sintesa itu kan organisasi yang ngga mengikat, ngga maksa,
mau ikut boleh, engga juga boleh. Tapi, balik lagi ingat sama pendahulu Sintesa, mereka susah
payah bangun Sintesa. Sekarang juga Sintesa sepertinya udah makin dewasa, sudah 17 tahun
(kalo engga salah), hihihi, Alhamdulillah wis suwe lah ya intine, bahkan umurnya hampir
saingan sama kita, hehehe. Balik lagi, kalo perjuangan para pendahulu (alias sesepuhnya
Sintesa) akhirnya mau dibiarin kan sayang juga... toh salah satu hasil perjuangan mereka ya
KITA yang sekarang. Makanya yuk, bareng-bareng di sini meneruskan. Ga usah ngliat kalo
yang ada di Sintesa itu beban yang sangat besar . Kalo bareng-bareng bisa kok, jauh lebih
ringan engga usah liat sana sini bener ato salah, ngga usah saling menyalahkan. Have fun
aja. Terus... buat jalan bareng ya kita juga butuh keakraban bareng-bareng, ya basa basi lah
jangan takut dianggep SKSD, asal tau batesannya aja, ngga over juga. Hargai juga semua
temen, jangan pandang asal almamater, di sini semua Sintesa. Kita boleh punya kenyamanan
sendiri mau batiran karo sapa lah, tapi inget, disapa juga yang lain. Bukan berarti kenyamanan
tersendiri kuwe nggawe dewek terkesan rasis atau malah jadi pecah belah engga karuan. Ora
usah mandeng Tegal Slawi ne lah, kita semua sesama Sintesa. Yuk semua mau yang dari kutub
utara & kutub selatan pada2 Sintesa bersatu bae lah, semua anak Sintesa baik koq, hehehe

Bukan bermaksud menggurui ato ngrasa bener nemen ya, hihihi. Ya pada-pada
dielingna lah. Neng kene cuma ngajak bercermin, wis ayu apa durung Sintesane, yen durung
ya bareng-bareng dibenerna ben Sintesa keminclong kaya dulu lagi.

Maap ya kalo gaje. Hihihi. Salam damai nggo kabeh wa, bokat ana sing urung sempet
maca. Hehehe.