You are on page 1of 9

n Proposional(aamiin)

Rabu, 22 Mei 2013


HAK DAN WEWENANG BIDAN

A. HAK BIDAN
a. Bidan berhak mendapat perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas sesuai
dengan profesinya.
b. Bidan berhak untuk bekerja sesuai dengan standar profesi pada setiap tingkat atau
jenjang pelayanan kesehatan.
c. Bidan berhak menolak keinginan pasie atau klien dan keluarga yang bertentangan
dengan peraturan perundangan, dan kode etik profesi.
d. Bidan berhak atas privasi atau kedirian dan menuntut apabila nama baiknya
dicemarkan baik oleh pasien, keluarga maupun profesi lain.
e. Bidan berhak atas kesempatan untuk meningkatkan diri baik melalui pendidikan
maupun pelatihan.
f. Bidan berhak atas kesempatan untuk meningkatkan jenjang karir dan jabatan yang
sesuai.
g. Bidan berhak mendapat kompensasi dan kesejahtaran yang sesuai.

PERATURAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR


HK.02.02/MENKES/149/2010 TENTANG IZIN DAN PENYELENGGARAAN
PRAKTIK BIDAN

BAB III PENYELENGGARAAN PRAKTIK


Pasal 19
Dalam melaksanakan praktik, bidan mempunyai hak:
a. Memperoleh perlindungan hukum dalam melaksanakan praktik sepanjang sesuai
dengan standar profesi dan standar pelayanan;
b. Memperoleh informasi yang lengkap dan benar dari pasien dan/ atau keluarganya;
c. Melaksanakan tugas sesuai dengan kewenangan, standar profesi dan standar
pelayanan; dan
d. Menerima imbalan jasa profesi.
B. WEWENANG BIDAN
1. Kewenangan
Dalam menangani kasus seorang bidan diberi kewenangan sesuai dengan Keputusan
Menteri Kesehatan Indonesia No:900/Menkes/SK/VII/2002 tentang registrasi dan
praktek bidan,yang disebut dalam BAB V praktik bidan antara lain:

Pasal 14 : bidan dalam menjalankan prakteknya berwenang untuk memberikan


pelayanan yang meliputi :
a. Pelayanan kebidanan
b. Pelayanan keluarga berencana
c. Pelayanan kesehatan masyarakat

Pasal 15 : (1) Pelayanan kebidanan sebagaimana dimaksud dalam pasal 14 huruf a


(pelayanan kebidanan) ditujukan pada ibu dan anak
(2) Pelayanan kepada ibu diberikan pada masa pra nikah, pra hamil, masa hamil,
masa bersalin , masa nifas, menyusui dan masa antara (periode interval)
(3) Pelayanan kebidanan pada anak diberikan pada masa bayi baru lahir,masa
bayi,masa anak balita dan masa pra sekolah.

Pasal 16 :
(1) Pelayanan kebidanan kepada meliputi :
a. Penyuluhan dan konseling
b.Pemeriksaan fisik
c. Pelaynan antenatal pada kehamilan normal
d. Pertolongan pada kehamilan abnormal yang mencakup ibu hamil dengan abortus
iminens, hiperemesis grafidarum tingkat 1, pre eklamsi ringan dan anemia ringan.
e. Pertolongan persalinan normal
f. Pertolongan persalinan abnormal yang mencakup letak sungsang, partus macet kepala
di dasar panggul, ketuban pecah dini (KPD) tanpa infeksi, perdarahan post partum,
laserasi jalan lahir, distosia karena inersia uteri primer, post aterm dan preterm.
g.Pelayanan ibu nifas normal
h.Pelayanan ibu nifas abnormal yang mencakup retensio plasenta,renjatan dan infeksi
ringan
i. Pelayanan dan pengobatan pada kelainan ginekologi yang meliputi
keputihan,perdarahan tidak teratur dan penundaan haid.

(2) Pelayanan kebidanan kepada anak meliputi:


a. Pemeriksaan bayi baru lahir
b. Perawatan tali pusat
c. Perawatan bayi
d. Resusitasi pada bayi baru lahir
e. Pemantauan tumbuh kembang anak
f. Pemberian imunisasi
g. Pemberian penyuluhan

Pasal 18 :
Bidan dalam memberikan pelayanan sebagaimana dimaksud dalam pasal
16,berwenang untuk :
a. Memberikan imunisasi
b. Memberikan suntikan pada penyulit kehamilan dan nifas
c. Mengeluarkan plasenta secara secara manual
d. Bimbingan senam hamil
e. Pengeluaran sisa jaringan konsepsi
f. Episiotomi
g. Penjahitan luka episiotomi dan luka jalan lahir sampai tingkat 2
h. Amniotomi pada pembukaan serviks lebih dari 4 cm
i. Pemberian infus
j. Pemberian suntikan intramuskuler uterotonika
k. Kompresi bimanual
l. Versi ekstrasi gemelli pada kelahiran bayi kedua dan seterusnya
m. Vakum ekstraksi dengan kepala bayi di dasar panggul
n. Pengendalian anemi
o. Peningkatan pemeliharaan dan penggunaan air susu ibu
p. Resusitasi bayi baru lahir dengan asfiksia
q. Penanganan hipotermi
r. Pemberian minum dengan sonde/pipet
s. Pemberian obat-obatan terbatas melalui lembaran ,permintaan , obat sesuai dengan
formulir IV terlampir
t. Pemberian surat kelahiran dan kematian.

2. Kompetensi Bidan
Kompetensi bidan yang berhubungan dengan kasus ibu bersalin dengan pre eklampsi
ringan yaitu :
Kompetensi ke empat : Bidan memberikan asuhan yang bermutu tinggi, tanggap
terhadap kebudayaan setempat selama persalinan, memimpin suatu persalinan yang
bersih dan aman, menangani situasi kegawatdaruratan tertentu untuk mengoptimalkan
kesehatan wanita dan bayinya yang baru lahir.
a. Pengetahuan dasar :

1) Fisiologi persalinan
2) Anatomi tengkorak janin,diameter yang penting dan penunjuk
3) Aspek psikologi dan kultural pada persalinan dan kelahiran
4) Indikator tanda-tanda mulai persalinan
5) Kemajuan persalinan normal dan penggunaan partograf atau alat serupa.
6) Penilaian kesejahteraan janin dalam masa persalinan
7) Penilaian kesejahteraan ibu dalam masa persalinan
8) Proses penurunan janin melalui pelvic selama persalinan dan kelahiran
9) Pengelolaan dan penatalaksanaan persalinan dengan kehamilan normal dan ganda
10) Pemberian kenyamanan dalam persalinan,seperti kehadiran
keluarga/pendamping, pengaturan posisi, hidrasi , dukungan moril ,pengurangan
nyeri tanpa obat
11) Transisi bayi baru lahir terhadap kehidupan di luar uterus
12) Pemenuhan kebutuhan fisik bayi baru lahir meliputi pernafasan,kehangatan dan
berikan ASI/PASI
13) Pentingnya pemenuhan kebutuhan emosional bayi baru lahir, jika memungkinkan
antara lain kontak kulit langsuna,kontak mata antara bayi dan ibunya bila
dimungkinkan
14) Mendukung dan meningkatkan pemberian ASI ekslusif
15) Manajemen fisiologi kala III
16) Memberikan suntikan intramuskuler meliputi: uterotonika, antibiotika, dan
sedatifa
17) Indikasi tindakan kedaruratan kebidanan seperti distosia bahu, asfiksia neonatal,
retensio plasenta, perdarahan karena atonia uteri dan mengatasi renjatan
18) Indikasi tindakan operatif pada perasalinan misalnya gawat janin, CPD.
19) Indikator komplikasi persalinan : perdarahan, partus macet, kelainan presentasi,
eklampsi, kelelahan ibu, gawat janin, infeksi, ketuban pecah dini tanpa infeksi,
distosia inersia uteri primer, post term, dan pre term, serta tali pusat menumbung.
20) Prinsip manajemen kala III, secara fisiologis
21) Prinsip manajemen aktif kala III.

b. Pengetahuan tambahan
1) Penatalaksanaan persalinan dan malpresentasi
2) Pemberian suntikan anestesi lokal
3) Akselerasi dan induksi persalinan

c. Keterampilan dasar

1) Pengumpulan data yang berfokus pada riwayat kebidanan dan tanda-tanda vital ibu
pada persalinan sekarang.
2) Pelaksanaan pemeriksaan yang berfokus.
3) Melakukan pemeriksaan abdomen secara lengkap untuk posisis dan penurunan
janin
4) Pencatatan waktu dan pengkajian kontraksi uterus (lama, kekuatan dan frekuensi)
5) Melakukan pemeriksaan panggul (pemeriksaan dalam) secara lengkap dan akurat
meliputi pembukaan, penurunan, bagian terendah, presentasi, posisi keadaan ketuban
dan proporsi panggul dengan bayi.
6) Melekukan pemantauan kemajuan persalinan dengan menggunakan patograf
7) Memberikan dukungan psikologis bagi wanita dan keluarganya
8) Memberikan cairan, nutrisi dan kenyamanan yang adekuat selama persalinan.
9) Mengidentifikasi secara dini kemungkinan pola persalinan abnormal dan
kegawatdaruratan dengan intervensi yang sesuai dan atau melakukan rujukan dengan
tepat waktu
10) Melakukan amniotomi pada pembukaan servik lebih dari 4 cm sesuai dengan
indikasi
11) Menolong kelahiran bayi dengan lilitan tali pusat
12) Melakukan episiotomi dan penjahitan, jika diperlukan
13) Melaksanakan manajemen fisiologi kala III.
14) Melaksanakan manajemen aktif kala III
15) Memberikan suntikan intra muskuler meliputi uteronika,antibiotika dan sedativa
16) Memasang infus, mengambil darah untuk pemeriksaan hemoglobin (Hb) dan
hematokrit (HT)
17) Menahan uterus untuk mencegah terjadinya inversi uteri dalam kala III
18) Memeriksa kelengkapan plasenta dan selaputnya
19) Memperkirakan jumlah darah yang keluar pada persalinan dengan benar
20) Memeriksa robekan vagina, servik dan perinium
21) Menjahit robekan vagina dan perinium tingkat II
22) Memberikan pertolongan persalinan abnormal : letak sungsang, partus macet
kepala didasar panggul, ketuban pecah dini tanpa infeksi, pos term dan pre term.
23) Melakukan pengeluaran plasenta secara manual
24) Mengelola perdarahan post partum
25) Memindahkan ibu untuk tindakan tambahan,kegawatdaruratan dengan tepat
waktu sesuai indikasi
26) Memberikan lingkungan yang aman dengan meningkatkan hubungan / tali kasih
ibu dan bayi lahir
27) Memafisilitasi ibu untuk menyusui dengan sesegera mungkin dan mendukung
ASI eksklusif
28) Mendokumentasikan temuan-temuan yang penting dan intervensi yang dilakukan

d. Keterampilan tambahan

1) Menolong kelahiran presentasi muka dengan penempatan dan gerakan tangan yang
tepat
2) Memberikan suntikan anestesi lokal jika diperlukan
3) Melakukan ekstraksi forcerendah dan vakum jika diperlukan sesuai kewenangan
4) Mengidentifikasi dan mengelola malpresentasi, distosia bahu, gawat janin dan
kematian janin dalam kandungan (IUFD) dengan tepat
5) Mengidentifikasi dan mengelola tali pusat menumbung
6) Mengidentifikasi danmenjahit robekan servik
7) Membuat resep dan atau memberikan obat-obatan untuk mengurangi nyeri jika
diperlukan sesuai kewenangan
Memberikan oksitosin dengan tepat untuk induksi dan akselerasi persalinan dan
penanganan perdarahan post partum.

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) Nomor


1464/Menkes/Per/X/2010 tentang Izin dan Penyelenggaran Praktik Bidan,
kewenangan yang dimiliki bidan meliputi:
1. Kewenangan normal:
o Pelayanan kesehatan ibu
o Pelayanan kesehatan anak
o Pelayanan kesehatan reproduksi perempuan dan keluarga berencana
2. Kewenangan dalam menjalankan program Pemerintah
3. Kewenangan bidan yang menjalankan praktik di daerah yang tidak memiliki dokter
Kewenangan normal adalah kewenangan yang dimiliki oleh seluruh bidan.
Kewenangan ini meliputi:
1. Pelayanan kesehatan ibu
a. Ruang lingkup:
Pelayanan konseling pada masa pra hamil
Pelayanan antenatal pada kehamilan normal
Pelayanan persalinan normal
Pelayanan ibu nifas normal
Pelayanan ibu menyusui
Pelayanan konseling pada masa antara dua kehamilan
b. Kewenangan:
Episiotomi
Penjahitan luka jalan lahir tingkat I dan II
Penanganan kegawat-daruratan, dilanjutkan dengan perujukan
Pemberian tablet Fe pada ibu hamil
Pemberian vitamin A dosis tinggi pada ibu nifas
Fasilitasi/bimbingan inisiasi menyusu dini (IMD) dan promosi air susu ibu (ASI)
eksklusif
Pemberian uterotonika pada manajemen aktif kala tiga dan postpartum
Penyuluhan dan konseling
Bimbingan pada kelompok ibu hamil
Pemberian surat keterangan kematian
Pemberian surat keterangan cuti bersalin
2. Pelayanan kesehatan anak
a. Ruang lingkup:
Pelayanan bayi baru lahir
Pelayanan bayi
Pelayanan anak balita
Pelayanan anak pra sekolah
b. Kewenangan:
Melakukan asuhan bayi baru lahir normal termasuk resusitasi, pencegahan hipotermi,
inisiasi menyusu dini (IMD), injeksi vitamin K 1, perawatan bayi baru lahir pada
masa neonatal (0-28 hari), dan perawatan tali pusat
Penanganan hipotermi pada bayi baru lahir dan segera merujuk
Penanganan kegawatdaruratan, dilanjutkan dengan perujukan
Pemberian imunisasi rutin sesuai program Pemerintah
Pemantauan tumbuh kembang bayi, anak balita dan anak pra sekolah
Pemberian konseling dan penyuluhan
Pemberian surat keterangan kelahiran
Pemberian surat keterangan kematian
3. Pelayanan kesehatan reproduksi perempuan dan keluarga berencana, dengan
kewenangan:
a. Memberikan penyuluhan dan konseling kesehatan reproduksi perempuan dan
keluarga berencana
b. Memberikan alat kontrasepsi oral dan kondom
Selain kewenangan normal sebagaimana tersebut di atas, khusus bagi bidan yang
menjalankan program Pemerintah mendapat kewenangan tambahan untuk melakukan
pelayanan kesehatan yang meliputi:
1. Pemberian alat kontrasepsi suntikan, alat kontrasepsi dalam rahim, dan memberikan
pelayanan alat kontrasepsi bawah kulit
2. Asuhan antenatal terintegrasi dengan intervensi khusus penyakit kronis tertentu
(dilakukan di bawah supervisi dokter)
3. Penanganan bayi dan anak balita sakit sesuai pedoman yang ditetapkan
4. Melakukan pembinaan peran serta masyarakat di bidang kesehatan ibu dan anak,
anak usia sekolah dan remaja, dan penyehatan lingkungan
5. Pemantauan tumbuh kembang bayi, anak balita, anak pra sekolah dan anak sekolah
6. Melaksanakan pelayanan kebidanan komunitas
7. Melaksanakan deteksi dini, merujuk dan memberikan penyuluhan terhadap Infeksi
Menular Seksual (IMS) termasuk pemberian kondom, dan penyakit lainnya
8. Pencegahan penyalahgunaan Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif lainnya
(NAPZA) melalui informasi dan edukasi
9. Pelayanan kesehatan lain yang merupakan program Pemerintah

Khusus untuk pelayanan alat kontrasepsi bawah kulit, asuhan antenatal terintegrasi,
penanganan bayi dan anak balita sakit, dan pelaksanaan deteksi dini, merujuk, dan
memberikan penyuluhan terhadap Infeksi Menular Seksual (IMS) dan penyakit
lainnya, serta pencegahan penyalahgunaan Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif
lainnya (NAPZA), hanya dapat dilakukan oleh bidan yang telah mendapat pelatihan
untuk pelayanan tersebut.

Selain itu, khusus di daerah (kecamatan atau kelurahan/desa) yang belum ada dokter,
bidan juga diberikan kewenangan sementara untuk memberikan pelayanan kesehatan
di luar kewenangan normal, dengan syarat telah ditetapkan oleh Kepala Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota. Kewenangan bidan untuk memberikan pelayanan
kesehatan di luar kewenangan normal tersebut berakhir dan tidak berlaku lagi jika di
daerah tersebut sudah terdapat tenaga dokter