You are on page 1of 6

Nama : Ary Sofyan

Kelas : 3-11

NPM : 2301160425

PENTINGNYA PAJAK UNTUK INDONESIA

Dalam rangka membiayai seluruh penyelenggaraan aktivitas atau kegiatan pemerintahan


termasuk belanja negara dan pembangunan ekonomi nasional yang berkelanjutan di era
globalisasi ekonomi dunia, maka dibutuhkan sumber-sumber pendapatan yang mampu
menyokong seluruh kegiatan tersebut. Penyediaan pelayanan kesehatan yang memadai,
pendidikan yang mumpuni, redistribusi pendapatan yang merata, keadilan sesuai hukum serta
pembangunan infrastruktur diberbagai kota dan daerah sehingga pembangunan merata yang
akan menciptakan pertumbuhan ekonomi yang bersifat kontiniu dan progresivitas sesuai
dengan amanat Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia tahun 1945 yang
menyatakan bahwa tujuan negara Indonesia adalah membentuk suatu pemerintahan negara
Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia
dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut
melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan
keadilan sosial dapat tercapai.

Untuk itu, dibutuhkan dana yang bersumber dari negara Indonesia itu sendiri untuk dapat
merealisasikan apa yang telah diamanatkan oleh rakyat Indonesia melalui UUD 1945 yang
selanjutnya akan di bebankan tanggungjawab tersebut kepada pemerintah negara Indonesia
selaku pelaksana peraturan perundang-undangan dalam hal ini UUD 1945.

Sumber-sumber pendanaan tersebut dapat berupa pengelolaan sumber daya alam, sumber
daya manusia, serta sumber daya potensi manusia. Sumber yang berasal dari alam, seperti
hasil pertambangan, perminyakan, pertanian, kehutanan, dan perikanan serta sumber daya
alam lainnya tidak cukup untuk membiayai penyelenggaraan pemerintah dalam
melaksanakan roda pemerintahan serta pembangunan nasional. Meskipun Indonesia termasuk
salah satu negara dari sepuluh negara di dunia yang memiliki cadangan sumber daya alam
atau kekayaan alam yang melimpah, namun untuk saat ini kekayaan alam tersebut tidak dapat
menutupi seluruh pengeluaran negara dalam membiayai negara Indonesia. Hal tersebut
dikarenakan sebagian dari kekayaan alam yang ada di Indonesia telah dikuasai oleh negara-
negara asing, seperti tambang freeport di Papua yang dikuasasi oleh negara Amerika Serikat,
begitu pula dengan sistem pengelolaan kekayaan alam tersebut, Indonesia masih dibawah
standar untuk melakukan pengelolaannya, seperti tingkat sumber modal yang kurang dan
sumber tenaga kerja atau sumber daya manusianya juga kurang mumpuni.

Yang kedua ialah sumber pendanaan yang berasal dari sumber daya manusia negara
Indonesia, hal ini juga dinilai tidak efektif dalam membiayai pengeluaran negara yang besar,
Karena kualitas sumber daya negara Indonesia belum mampu dalam menghadapi tantangan
dan dinamika dunia. Meskipun Indonesia merupakan salah satu negara dari tiga negara di
dunia yang memiliki jumlah penduduk terbanyak di dunia yaitu berkisar 260 juta orang. Hal
tersebut tidak dapat menjadi faktor sebagai sumber dana untuk membiayai roda pemerintahan
dan pelaksanaan penbangunan nasional.

Penyelenggaraan negara dan pembangunan nasional yang bersumber dari kekayaan alam dan
sumber daya manusia negara Indonesia belum cukup untuk menutupi seluruh pengeluaran
negara Indonesia. Oleh Karena itu, pemerintah bertanggung jawab untuk mencari sumber
dana lain untuk bisa menutupi pengeluaran negara Indonesia, sumber dana lain tersebut yaitu
sumber daya potensi manusia negara Indonesia itu sendiri atau diistilahkan sebagai pajak.

Menurut Prof. Dr. Rochmat Soemitro, SH, pajak adalah iuran rakyat kepada kas negara
berdasarkan undang-undang (yang dapat dipaksakan) dengan tiada mendapat jasa imbalan
(kontra prestasi), yang langsung dapat ditunjukkan dan yang digunakan untuk membayar
pengeluaran umum.

Adapun menurut Undang-undang Nomor 6 Tahun 1983 Tentang Ketentuan Umum dan Tata
Cara Perpajakan sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 16 tahun
2009 dalam pasal 1 berbunyi bahwa pajak adalah kontribusi wajib kepada negara yang
terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan Undang-Undang
dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara
bagi sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat.

Konsep perpajakan yang menuntut keadilan dan manfaat merata harus di kedepankan dengan
termuat dalam peraturan perundang-undangan, sehingga sesuai dengan keadilan umum.
Apabila pajak tersebut tidak tertuang dalam peraturan perundang-undangan yang ditetapkan
oleh pemerintah dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyar (DPR) maka tidak sesuai
dengan keadilan umum.
Dalam pemungutan pajak sebagai salah satu sumber pendapatan negara harus memperhatikan
asas-asas dalam pemungutan pajak sebagai berikut:

1. Menurut Adam Smith dalam bukunya Wealth of Nations dengan ajaran yang terkenal
"The Four Maxims", asas pemungutan pajak adalah sebagai berikut:
Asas Equality (asas keseimbangan dengan kemampuan atau asas keadilan):
pemungutan pajak yang dilakukan oleh negara harus sesuai dengan
kemampuan dan penghasilan wajib pajak. Negara tidak boleh bertindak
diskriminatif terhadap wajib pajak.
Asas Certainty (asas kepastian hukum): semua pungutan pajak harus
berdasarkan Undang-Undang, sehingga bagi yang melanggar akan dapat
dikenai sanksi hukum.
Asas Convinience of Payment (asas pemungutan pajak yang tepat waktu atau
asas kesenangan): pajak harus dipungut pada saat yang tepat bagi wajib pajak
(saat yang paling baik), misalnya disaat wajib pajak baru menerima
penghasilannya atau disaat wajib pajak menerima hadiah.
Asas Efficiency (asas efisien atau asas ekonomis): biaya pemungutan pajak
diusahakan sehemat mungkin, jangan sampai terjadi biaya pemungutan pajak
lebih besar dari hasil pemungutan pajak.
2. Menurut W.J. Langen, asas pemungutan pajak adalah sebagai berikut:
Asas daya pikul: besar kecilnya pajak yang dipungut harus berdasarkan besar
kecilnya penghasilan wajib pajak. Semakin tinggi penghasilan maka semakin
tinggi pajak yang dibebankan.
Asas manfaat: pajak yang dipungut oleh negara harus digunakan untuk
kegiatan-kegiatan yang bermanfaat untuk kepentingan umum.
Asas kesejahteraan: pajak yang dipungut oleh negara digunakan untuk
meningkatkan kesejahteraan rakyat.
Asas kesamaan: dalam kondisi yang sama antara wajib pajak yang satu dengan
yang lain harus dikenakan pajak dalam jumlah yang sama (diperlakukan
sama).
Asas beban yang sekecil-kecilnya: pemungutan pajak diusahakan sekecil-
kecilnya (serendah-rendahnya) jika dibandingkan dengan nilai objek pajak
sehingga tidak memberatkan para wajib pajak.
3. Menurut Adolf Wagner, asas pemungutan pajak adalah sebagai berikut:
Asas politik finansial: pajak yang dipungut negara jumlahnya memadai
sehingga dapat membiayai atau mendorong semua kegiatan negara.
Asas ekonomi: penentuan obyek pajak harus tepat, misalnya: pajak
pendapatan, pajak untuk barang-barang mewah.
Asas keadilan: pungutan pajak berlaku secara umum tanpa diskriminasi, untuk
kondisi yang sama diperlakukan sama pula.
Asas administrasi: menyangkut masalah kepastian perpajakan (kapan, dimana
harus membayar pajak), keluwesan penagihan (bagaimana cara membayarnya)
dan besarnya biaya pajak.
Asas yuridis: segala pungutan pajak harus berdasarkan Undang-Undang.

Selain itu, sebagai sumber pendapatan negara, pajak memuat beberapa fungsi, antara lain :

Fungsi anggaran (budgetair)

Sebagai sumber pendapatan negara, pajak berfungsi untuk membiayai pengeluaran-


pengeluaran negara. Untuk menjalankan tugas-tugas rutin negara dan melaksanakan
pembangunan, negara membutuhkan biaya. Biaya ini dapat diperoleh dari penerimaan pajak.
Dewasa ini pajak digunakan untuk pembiayaan rutin seperti belanja pegawai, belanja barang,
pemeliharaan, dan lain sebagainya. Untuk pembiayaan pembangunan, uang dikeluarkan
dari tabungan pemerintah, yakni penerimaan dalam negeri dikurangi pengeluaran rutin.
Tabungan pemerintah ini dari tahun ke tahun harus ditingkatkan sesuai kebutuhan
pembiayaan pembangunan yang semakin meningkat dan ini terutama diharapkan dari sektor
pajak.

Fungsi mengatur (regulerend)

Pemerintah bisa mengatur pertumbuhan ekonomi melalui kebijaksanaan pajak. Dengan


fungsi mengatur, pajak bisa digunakan sebagai alat untuk mencapai tujuan. Contohnya dalam
rangka menggiring penanaman modal, baik dalam negeri maupun luar negeri, diberikan
berbagai macam fasilitas keringanan pajak. Dalam rangka melindungi produksi dalam negeri,
pemerintah menetapkan bea masuk yang tinggi untuk produk luar negeri.

Fungsi stabilitas

Dengan adanya pajak, pemerintah memiliki dana untuk menjalankan kebijakan yang
berhubungan dengan stabilitas harga sehingga inflasi dapat dikendalikan, Hal ini bisa
dilakukan antara lain dengan jalan mengatur peredaran uang di masyarakat, pemungutan
pajak, penggunaan pajak yang efektif dan efisien.

Fungsi redistribusi pendapatan


Pajak yang sudah dipungut oleh negara akan digunakan untuk membiayai semua kepentingan
umum, termasuk juga untuk membiayai pembangunan sehingga dapat membuka kesempatan
kerja, yang pada akhirnya akan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat.

Untuk saat ini, sumber dana yang berasal dari perpajakan yang dipungut dari rakyat Indonesia
itu sendiri menjadi dana penyumbang terbesar sebagai pembiayaan pengeluaran negara
Indonesia, hal ini dapat terlihat dalam kerangka Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
(APBN) tahun 2016 yaitu sebesar Rp 1.546,7 atau sekitar 74,6% dari seluruh pendapatan
negara Indonesia pada tahun 2016. Dapat dikatakan bahwa pajak merupakan sumber
pendapatan negara yang dapat menopang belanja dan biaya pengeluaran negara Indonesia,
sehingga pajak merupakan bagian vital dari negara Indonesia untuk melakukan pembagunan
ekonomi dan infrastuktur yang berkelanjutan, tanpa pajak maka kehidupan negara Indonesia
tidak akan berjalan mencapai amanat UUD 1945.

Pajak dapat dikatakan sebagai ujung tombak pembangunan negara Indonesia.


Ketidakefektifnya sumber pendanaan yang berasal dari sumber kekayaan alam dan sumber
daya manusia negara Indonesia, mengakibatkan sumber pendanaan yang berasal dari potensi
sumber daya manusia negara Indonesia harus di maksimalkan sebagai pendanaan yang
mampu membiayai pengeluaran pemerintah dan negara Indonesia.

Dana yang sebagian besar berasal dari sumber perpajakan harus diarahkan sesuai dengan
amanat undang-undnag untuk kepentingan umum negara Indonesia. Arah kebijakan belanja
negara Indonesia pada tahun 2016 adalah sebagai berikut :

1. Meningkatkan kinerja aparatur pemerintah untuk memacu produktivitas dan


peningkatan pelayanan publik.
2. Mengarahkan subsidi menjadi lebih tepat sasaran.
3. Melanjutkan program prioritas pembangunan, utamanya : infrastruktur konektivitas,

pendidikan, kesehatan, kedaulatan pangan dan energi, kemaritiman, pariwisata,


pertahanan, serta pengurangan kesenjangan, guna semakin memperbaiki kualitas
pembangunan.
4. Pemenuhan anggaran Kesehatan sebesar 5 persen dari APBN, dengan didukung
program yang lebih tajam dan luas, baik dari sisi demand maupun sisi supply.
5. Peningkatan kesejahteraan masyarakat miskin dan tidak mampu melalui program
bantuan sosial yang lebih berkesinambungan (KIP, KIS), termasuk perluasan cakupan
penerima Bantuan Tunai Bersyarat menjadi 6 juta KSM.
6. Penyediaan kebutuhan pokok Perumahan melalui program Sejuta Rumah bagi
Masyarakat Berpenghasilan Rendah, dengan dukungan pembangunan rumah, subsidi
bunga kredit, dan bantuan uang muka rumah.
7. Menyelaraskan kebijakan Desentralisasi Fiskal dengan mengalihkan alokasi Dana
Dekonsentrasi/Tugas Pembantuan di Kementerian/Lembaga ke DAK, agar
pembangunan lebih merata dan lebih cepat, yang juga didukung dengan peningkatan
alokasi Dana Desa mencapai 6,5 persen dari dan di luar Transfer ke Daerah, sesuai
Road Map Dana Desa tahun 2015-2019.

Pentingnya pajak tidak hanya untuk menjalankan roda pemerintahan yang berisi para pejabat
negara, seperti judul yang saya angkat yaitu pentingnya pajak untuk Indonesia. Hal ini
menyatakan bahwa pajak berperan penting dalam pemerintah dan masyarakat luas yaitu
rakyat Indonesia, bagi pemerintah pajak dinilai sebagai sumber dana yang dapat membiayai
segala sesuatu pelaksanaan dan penyelenggaraan roda pemerintahan, sedangkan bagi
masyarakat luas atau rakyat Indonesia pajak dinilai penting untuk memberikan kesejahteraan
melalui pembangunan infrastuktur, subsidi, pelayanan kesehatan, pendidikan dan lain
sebagainya. Pajak memang bukan merupakan satu-satunya sumber pendanaan negara
Indonesia tetapi tanpa pajak Indonesia tidak mampu mendanai negaranya sendiri.