You are on page 1of 2

Sukses tinja Bakteri Transplantasi dan Manajemen Perawat untuk Pasien Dengan Sembelit

Fungsional keras

sembelit fungsional keras adalah gangguan pencernaan umum yang memiliki persisten sulit buang
air besar, buang air besar berkurang, atau perasaan defecation.1 lengkap Survei epidemiologi
menunjukkan bahwa di Cina, kejadian konstipasi fungsional kronis pada anak-anak, orang tua, dan
masyarakat umum adalah 18,8%, 18,1%, dan 8,2% respectively.2 Namun, kejadian keseluruhan
dilaporkan di luar negeri lebih tinggi, (misalnya, 16,5% di Korea, 3 17,1% di Eropa dan Oseania, 4 dan
19,4% di Amerika Serikat) 0,5 sembelit keras, yang merupakan berkepanjangan, sembelit fungsional
kronis, tidak hanya menghasilkan biaya medis yang tinggi tetapi juga menyebabkan kedua bahaya
fisiologis dan psikologis pada pasien, yang serius mempengaruhi kualitas hidup pasien dan bahkan
mengancam jiwa. 6 Metode untuk pengobatan

sembelit keras termasuk menggunakan agen prokinetic pencernaan dan obat pencahar,
mengkonsumsi bers lebih diet fi dan probiotik, biofeedback, dan terapi intervensi bedah. Dari awal
1990-an, metode-fecal baru mikrobiota transplantasi (FMT) -adalah digunakan untuk pasien dengan
sembelit kronis di countries.7 asing Pada 2015, tinjauan sistematis menunjukkan bahwa 100% dari
pasien dengan konstipasi memiliki reversal gejala setelah menjalani dengan sebagian besar mereka
yang mengalami buang air besar 1-2 kali per hari tanpa laxatives.8 transplantasi mikrobiota tinja,
seperti namanya, mengambil bangku dari donor yang sehat dan transplantasi nya usus fl ora ke
dalam saluran pencernaan bawah atau atas dari pasien yang menderita penyakit gastrointestinal
keras, seperti sebagai Clostridium dif infeksi berulang fi Cile, penyakit usus inflamasi, sindrom iritasi
usus, dan sembelit kronis. transplantasi mikrobiota tinja adalah terapi lama yang meluas kembali
1700 tahun dalam sejarah medis dunia. Yang pertama dikenal catatan FMT tanggal kembali ke China
abad keempat, ketika seorang dokter tradisional China yang bernama Hong Ge melaporkan
bagaimana untuk mengobati pasien dengan diare berat atau keracunan makanan dengan memberi
makan beberapa liquids.9,10 suspensi tinja Kemudian, pada abad ke-16, seorang dokter Cina yang
terkenal dan herbalis

bernama Shizhen Li menulis sebuah buku obat herbal, Ben Cao Gang Mu, yang dijelaskan lebih dari
20 jenis aplikasi transplantasi tinja melalui mulut dalam pengobatan beberapa penyakit perut
dengan demam, nyeri, muntah, diare, dan sembelit. metode yang serupa mulai datang ke fashion
dengan dokter Eropa dan veterinarians.9,11 Laporan pertama dari pengobatan yang berhasil dengan
FMT dalam literatur medis adalah sekitar 4 pasien dengan kolitis pseudomembran di 1.958,12 Sejak
saat itu beberapa seri kasus pada FMT telah dipublikasikan di berulang Clostridium dif infeksi fi Cile,
penyakit inflamasi usus, sindrom iritasi usus, dan sembelit kronis, sementara FMT telah terbukti
menjadi terapi yang efektif untuk Clostridium infeksi Cile dif fi, dan memegang janji dalam
constipation.8 kronis Kami mulai melakukan studi pada FMT pada pasien dengan sembelit keras
pada tahun 2013 dan menemukan pendekatan baru terapi ini secara signifikan efektif. Oleh karena
itu, dengan tujuan meningkatkan efek terapi dan kualitas hidup pasien tersebut, kami menerapkan
intervensi keperawatan dalam kombinasi dengan FMT untuk pasien dengan konstipasi keras.