Вы находитесь на странице: 1из 32

Bagi Masyarakat Indonesia, Koperasi sudah tidak asing lagi, karena kita sudah

merasakan jasa Koperasi dalam rangka keluar dari kesulitan hutang lintah darat.
Secara harfiah Kpoerasi yang berasal dari bahasa Inggris Coperation terdiri dari dua
suku kata :

- Co yang berarti bersama

- Operation = bekerja

Jadi koperasi berarti bekerja sama, sehingga setiap bentuk kerja sama dapat disebut
koperasi.
Pengertian pengertian pokok tentang Koperasi :
Merupakan perkumpulan orang orang termasuk badan hukum yang mempunyai
kepentingan dan tujuan yang sama.
1. Menggabungkan diri secara sukarela menjadi anggota dan mempunyai hak dan
kewajiban yang sama sebagai pencerminan demokrasi dalam ekonomi.
2. Kerugian dan keuntungan ditanggung dan dinikmati bersama secara adil.
3. Pengawasan dilakukan oleh anggota.
4. Mempunyai sifat saling tolong menolong.
5. Membayar sejumlah uang sebagai simpanan pokok dan simpanan wajib sebagai syarat
menjadi anggota.
Sebetulnya suatu definisi itu meskipun banyak persamaannya, tetapi orang banyak
yang memberi tekanan pada salah satu unsurnya. Hal ini tergantung pada perbedaan
segi pandangan palsafah hidup orang yang mengemukakan tentang Koperasi, sebagai
pelengkap dari pengertian koperasi menurut UU No. 12/1967 (undang undang pertama
mengenai Koperasi Indonesia), diantaranya :
- Dr.C.C. Taylor
Beliau adalah seorang ahli ilmu Sosiologi, dapat diperkirakan tinjauan beliau adalah
tinjauan yang menganggap bahwa Koperasi adalah konsep sosiologi. Menurutnya
koperasi ada dua ide dasar yang bersifat sosiologi yang penting dalam pengertian kerja
sama :

Pada dasarnya orang lebih menyukai hubungan dengan orang lain secara langsung.
Hubungan paguyuban lebih disukai daripada hubungan yang bersifat pribadi.

Manusia (orang) lebih menyukai hidup bersama yang salig menguntungkan dan damai
daripada persaingan.

Sesuai dengan pandangan Taylor tersebut Koperasi dianggap lebih bersifat


perkumpulan orang daripada perkumpulan modal, selain dari sudut pandang ETIS/
RELIGIOUS dan sudut pandang EKONOMIS.
- Intenational Labour Office (ILO)
Menurut ILO definisi koperasi adalah sebagai berikut :

.. Cooperation is an association of person, usually of limited means, who have


voluntaily joined together to achieve a common economic and through the formation of
a democratically controlled businnes organization, making equitable
contribution of the capital required and eccepting a fair share of the risk and benefits of
the undertaking.

Definisi di atas terdiri dari unsur unsur berikut :


1. Kumpulan orang orang
2. Bersifat sukarela
3. Mempunyai tujuan ekonomi bersama
4. Organisasi usaha yang dikendalikan secara demokratis
5. Kontribusi modal yang adil
6. Menanggung kerugian bersama dan menerima keuntungan secara adil.
- Margaret Digby
Menulis tentang The World Cooperative Movement mengatakan bahwa koperasi
adalah :
1. Kerjasama dan siap untuk menolong
2. Adalah suatu usaha swasta tetapi ada perbedaan dengan badan usaha swasta lain
dalam hal cara untuk mencapai tujuannya dan penggunaan alatnya.
- Dr. C.R Fay
..suatu perserikatan dengan tujuan berusaha bersama yang terdiri atas mereka yang
lemah dan diusahakan selalu dengan semangan tidak memikirkan diri sendiri
sedemikian rupa. Sehingga masing masing sanggup menjalankan kewajibannya
sebagai anggota dan mendapat imbalan sebanding dengan tingkat hubungan mereka
dengan perserikatan itu.
- Dr. G. Mladenata
Didalam bukunya Histoire des Doctrines Cooperative mengemukakan bahwa
koperasi terdiri atas produsen produsen kecil yang tergabung secara sukarela untuk
mencapai tujuan bersama ,dengan saling bertukar jasa secara kolektif dan
menanggung resiko bersama dengan mengerjakan sumber sumber yang
disumbangkan oleh anggota.
- H.E. Erdman
Bukunya Passing Monopoly as an aim of Cooperative mengemukakan definisi
sebagai berikut :
1. koperasi melayani anggota, yang macam pelayanannya sesuai dengan macam
koperasi
2. rapat anggota memutuskan kebijakan dasar juga mengangkat dan meberhentikan
pengurus
3. pengurus bertanggung jawab dalam menjalankan usaha dan dapat mengangkat
karyawan untuk melaksanakan kebijaksanaan yang diterima dari rapat anggota.
4. Tiap anggota mempunyai hak satu suara dalam rapat anggota tahunan. Partisipasi
anggota lebih diutamakan daripada modal yang dimasukan.
5. Anggota membayar simpanan pokok, wajib dan sukarela. Koperasi juga dimungkinkan
meminjam modal dari luar.
6. Koperasi membayar bunga pinjaman sesuai dengan batas yang berlaku yaitu sesuai
dengan tingginya yang berlaku di masyarakat.
7. SHU ( Sisa Hasil Usaha ) dibayar pada anggota yang besarnya sesuai dengan jasa
anggota
8. Dalam hal mengalami kegagalan, anggota hanya bertanggung jawab sebesar
simpananya di koperasi

- Frank Robotka

Bukunya yang berjudul A Theory of Cooperative menyakan bahwa penulis penulis


Amerika serikat umumnya menerima ide ide tentang koperasi sebagai berikut :
1. koperasi adalah suatu bentuk badan usaha yang anggotanya merupakan
langganannya. Koperasi diorganisasikan , diawasi dan dimiliki oleh para anggotanya
yang bekerja untuk kemanfaatan mereka sendiri
2. praktek usahanya sesuai dengan prinsip prinsip Rochdale
3. Koperasi adalah suatu kebalikan dari persaingan yaitu bahwa anggota lebih bersifat
kerja sama daripada bersaing diantara mereka
4. Koperasi bukan perkumpulan modal dan tidak mengejar keuntungan, lain dengan
badan usaha bukan koperasi yang mengutamakan modal dan berusaha mendapatkan
keuntungan
5. Keanggotaan koperasi berdasarkan atas perseorangan bukan atas dasar modal
- Dr. Muhammad Hatta
Dalam bukunya The Movement in Indonesia beliau mengemukakan bahwa koperasi
adalah usaha bersama untuk memperbaiki nasib penghidupan ekonomi berdasarka
tolong menolong. Mereka didorong oleh keinginan memberi jasa pada kawan seorang
buat semua dan semua buat seorang inilah yang dinamakan Auto Aktivitas Golongan,
terdiri dari :
Solidaritas
Individualitas
Menolong diri sendiri
Jujur
- UU No. 25 Tahun 1992 (Perkoperasian Indonesia)

Koperasi adalah Badan usaha yang beranggotakan orang seorang atau badan hukum
koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sekaligus
sebagai gerakan ekonomi rakyat yang beradasarkan atas dasar asas kekeluargaan.

Itulah beberapa pengertian mengenai Koperasi, yang sudah menjelaskan pengertian


pengertian koperasi dari berbagai sisi. Namun jika hanya sebatas pengertian tidak akan
cukup untuk lebih mengenal koperasi, maka akan dicoba menjelaskan selanjutnya
mengenai hal hal apa saja yang ada di dalam manajemen koperasi.

2.1 Kurangnya pemahaman anggota/masyarakat terhadap koperasi dan Lebih


Mengenal Koperasi
APA PRINSIP KOPERASI ?
(UU No. 25 tahun 1992 tentang perkoperasian indonesia)
1. Keanggotaanya sukarela dan terbuka. Yang keanggotaanya bersifat sukarela terbuka
bagi semua orang yang bersedia mengunakan jasa jasanya, dan bersedia menerima
tanggung jawab keanggotaan tanpa membedakan gender.
2. Pengawasan oleh anggota secara Demokratis. Anggota yang secara aktif menetapkan
kebijakan dan membuat keputusan. Laki laki dan perempuan yang dipilih sebagai
pengurus atau pengawas bertanggung jawab kepada rapat anggota. Dalam koperasi
primer, anggota memiliki hak suara yang sama (satu anggota satu suara). Pada
tingkatan lain koperasi juga dikelola secara demokratis.
3. Partisipasi anggota dalam kegiatan ekonomi. Anggota menyetorkan modal mereka
secara adil dan melakukan pengawasan secara demokratis. Sebagian dari modal
tersebut adalah milik bersama. Bila ada balas jasa terhadap modal diberikan secara
terbatas. Anggota mengalokasikan SHU untuk beberapa atau semua tujuan seperti di
bawah ini :
mengembangkan koperasi. Caranya dengan membentuk dana cadangan, yang
sebagian dari dana itu tidak dapat dibagikan.
Dibagikan kepada anggota. Caranya seimbang berdasarkan trnsaksi mereka
dengan koperasi.
Mendukung kegiatan lainnya yang disepakati dalam rapat anggota.
1. Otonomi dan kemandirian. Koperasi adalah organisasi yang otonom dan mandiri yang
di awasi oleh anggotanya. Dalam setiap perjanjian dengan pihak luar ataupun dalam,
syaratnya harus tetap menjamin adanya upaya pengawasan demokratis dari anggota
dan tetap mempertahankan otonomi koperasi.
2. Pendidikan, Pelatihan, dan Informasi. Tujuanya adalah agar mereka dapat
melaksanakan tugas dengan lebih efektif bagi perkembangan koperasi. Koperasi
memberikan informasi kepada masyarakat umum, mengenai hakekat dan manfaat
berkoperasi.
3. Kerja sama antar koperasi. Dengan bekerja sama secara lokal, nasional, regional dan
internasional maka gerakan koperasi dapat melayani anggotanya dengan efektif serat
dapat memperkuat gerakan koperasi.
4. Kepedulian terhadap masyarakat. Koperasi melakukan kegiatan untuk pengembangan
masyarakat sekitarnya secara berkelanjutan melalui kebikjakan yang diputuskan oleh
rapat anggota.
APA SAJA JENIS KOPERASI ?
Jenis koperasi didasrkan pada kesamaan usaha atau kepentingan ekonomi
anggotanya. Dasar untuk menentukan jenis koperasi adalah kesamaan aktivitas,
kepentingan dan kebutuhan ekonomi anggotanya. Jenisnya adalah :

a. Koperasi Produsen.
Koperasi produsen beranggotakan orang orang yang melakukan kegiatan produksi
(produsen). Tujuannya adalah memberikan keuntungan yang sebesar besarnya bagi
anggotanya dengan cara menekan biaya produksi serendah rendahnya dan menjual
produk dengan harga setinggi tingginya. Untuk itu, pelayanan koperasi yang dapat
digunakan oleh anggota adalah Pengadaan bahan baku dan Pemasaran produk
anggotanya.

b. Koperasi Konsumen
Koperasi konsumen beranggotakan orang orang yang melakukan kegiatan konsumsi.
Tujuannya adalah memberikan keuntungan yang sebesar besarnya bagi anggotanya
dengan cara mengadakan barang atau jasa yang murah, berkualitas, dan mudah
didapat. Contoh :
koperasi simpan pinjam
koperasi serba usaha ( konsumen)
APA KEWAJIBAN DAN HAK ANGGOTA ?
Anggota koperasimemiliki peran ganda, sebagai pemilik sekaligus pengguna pelayanan
koperasi. Sebagai pemilik, anggota berpartisipasi dalam memodali, mengambil
keputusan, mengawasi, dan menanggung resiko. Sebagai pengguna, anggota
berpartisipasi dalam memanfaatkan pelayanan koperasi. Kewajiban adalah sesuatu
yang harus dilaksanakan dan bila dilanggar, maka akan dikenakan sanksi. Sedangkan
hak adalah sesuatu yang seharusnya diperoleh. Bila hak ini tidak terpenuhi, maka yang
bersangkutan dapat menuntut. Tetapi bila hak tersebut tidak digunakan, maka tidak ada
sanksi untuk itu.

Anggota koperasi berkewajiban :


mematuhi AD dan ART serta keputusan yang telah ditetapkan dalam Rapat Anggota.
menanda tangani perjanjian kontrak kebutuhan. Sehingga, anggota bemar benar sebagi
pasar tetap dan potensial bagi koperasi.
menjadi pelangan tetap
memodali koperasi
mengembangkan dan memelihara kebersamaan atas dasar kekeluargaan
menjaga rahasia perusahaan dan organisasi koperasi kepada pihak luar
menanggung kerugian yang diderita koperasi, proporsional dengan modal yang disetor.

Anggota koperasi berhak :


Menghadiri, menyatakan pendapat dan memberikan suara dalam rapat anggota.
memilih pengurus dan pengawas
dipilih sebagai pengurus atau pengawas
meminta diadakan rapat anggota
mengemukakan pendapat kepada pengurus di luar rapat anggota, baik diminta atau
tidak
memnfaatka pelayanan koerasi dan mendapat pelayanan yang samadengan anggota
lain,
mendapat keterangan mengenai perkembangan koperasi
menyetujui atau mengubah AD / ART sera ketetapan lainya.
Struktur Organisasi Koperasi
1. Rapat Anggota
2. Pengawas
3. Pengurus
4. Manajer
5. Komite
TEORI UKM
1. Definisi Usaha Kecil Menengah (UKM) Beberapa lembaga atau instansi bahkan UU
memberikan definisi Usaha Kecil Menengah (UKM), diantaranya adalah Kementrian
Negara Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Menegkop dan UKM), Badan Pusat
Statistik (BPS), Keputusan Menteri Keuangan No 316/KMK.016/1994 tanggal 27 Juni
1994, dan UU No. 20 Tahun 2008. Definisi UKM yang disampaikan berbeda-beda
antara satu dengan yang lainnya.

2. Menurut Kementrian Menteri Negara Koperasi dan Usaha Kecil Menengah


(Menegkop dan UKM), yang dimaksud dengan Usaha Kecil (UK), termasuk Usaha
Mikro (UMI) adalah entitas usaha yang mempunyai memiliki kekayaan bersih paling
banyak Rp 200.000.000,tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha, dan
memiliki penjualan tahunan paling banyak Rp 1.000.000.000,- . Sementara itu, Usaha
Menengah (UM) merupakan entitas usaha milik warga negara Indonesia yang memiliki
kekayaan bersih antara Rp 200.000.000 s.d. Rp 10.000.000.000,- tidak termasuk tanah
dan bangunan.

3. Badan Pusat Statistik (BPS) memberikan definisi UKM berdasarkan kuantitas tenaga
kerja. Usaha kecil merupakan entitas usaha yang memiliki jumlah tenaga kerja 5 s.d 19
orang, sedangkan usaha menengah merupakan entitias usaha yang memiliki tenaga
kerja 20 s.d. 99 orang.

4. Berdasarkan Keputuasan Menteri Keuangan Nomor 316/KMK.016/1994 tanggal 27


Juni 1994, usaha kecil didefinisikan sebagai perorangan atau badan usaha yang telah
melakukan kegiatan/usaha yang mempunyai penjualan/omset per tahun Laporan
Internship Semester Ganjil 2008/2009 Bakrie School of Management Rp 600.000.000
atau aset/aktiva setinggi-tingginya Rp 600.000.000 (di luar tanah dan bangunan yang
ditempati) terdiri dari :
1. Badan usaha (Fa, CV, PT, dan koperasi) dan
2. Perorangan (pengrajin/industri rumah tangga, petani, peternak, nelayan, perambah
hutan, penambang, pedagang barang dan jasa) 4. Pada tanggal 4 Juli 2008 telah
ditetapkan Undang-undang No. 20 Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil, dan
Menengah.
5. Definisi UKM yang disampaikan oleh Undang-undang ini juga berbeda dengan
definisi di atas. Definisi Usaha Kecil menurut UU No 20 Tahun 2008 adalah entitas yang
memiliki kriteria sebagai berikut :
a. Kekayaan bersih lebih dari Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) sampai dengan
Rp 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) tidak termasuk tanah dan bangunan tempat
usaha; dan b. Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp 300.000.000,00 (tiga ratus
juta rupiah) sampai dengan Rp 2.500.000.000,00 (dua milyar lima ratus juta rupiah).
Sementara itu, yang disebut dengan Usaha Menengah adalah entitas usaha yang
memiliki kriteria sebagai berikut :
b. kekayaan bersih lebih dari Rp 500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) sampai dengan
paling banyak Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) tidak termasuk tanah dan
bangunan tempat usaha; dan b. memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari
Rp2.500.000.000,00 (dua milyar lima ratus juta rupiah) sampai dengan Rp
50.000.000.000,00 (lima puluh milyar rupiah)
Pada prinsipnya definisi dan kriteria UKM di negara-negara asing didasarkan pada
aspek-aspek sebagai berikut :
1. jumlah tenaga kerja,
2. pendapatan dan
3. jumlah aset. Dalam perspektif perkembangannya, UKM dapat diklasifikasikan menjadi 4
(empat) kelompok yaitu :
1. Livelihood Activities, merupakan UKM yang digunakan sebagai kesempatan kerja
untuk mencari nafkah, yang lebih umum dikenal sebagai sektor informal. Contohnya
adalah pedagang kaki lima
2. Micro Enterprise, merupakan UKM yang memiliki sifat pengrajin tetapi belum memiliki
sifat kewirausahaan

3. Small Dynamic Enterprise, merupakan UKM yang telah memiliki jiwa kewirausahaan
dan mampu menerima pekerjaan subkontrak dan ekspor

4. Fast Moving Enterprise, merupakam UKM yang telah memiliki jiwa kewirausahaan
dan akan melakukan transformasi menjadi Usaha Besar (UB)

6. Teori Pemasaran Sebagaimana kita ketahui bahwa kegiatan pemasaran berbeda


dengan penjualan, transaksi ataupun perdagangan. American Marketing Association,
1960, mengartikan pemasaran sebagai pelaksanaan dunia usaha yang mengarahkan
arus barang dan jasa dari produsen ke konsumen atau pihak pemakai. Defenisi ini
hanya memberikan penjelasan mengenai aspek distribusi daripada kegiatan
pemasaran. Sedangkan fungsi-fungsi lain tidak diperlihatkan, sehingga kita tidak
memperoleh gambaran yang jelas dan lengkap tentang pemasaran. Sedangkan definisi
lain, dikemukakan oleh Philip Kotler dalam bukunya Marketing Management Analysis,
Planning, and Control , mengartikan pemasaran secara lebih luas, bahwa Pemasaran
adalah suatu proses sosial, dimana individu dan kelompok mendapatkan apa yang
mereka butuhkan dan mereka, inginkan dengan menciptakan dan mempertahankan
produk dan nilai dengan individu dan kelompok lainnya. 2.2.1 Target Market Selama ini
terlihat gejala semakin banyak perusahaan memilih pasar sasaran yang akan dituju,
keadaan ini dikarenakan mereka menyadari bahwa pada dasarnya mereka tidak dapat
melayani seluruh pelanggan dalam pasar tersebut. Terlalu banyaknya pelanggan dan
tersebar diberbagai daerah, serta bervariatif dalam tuntutan kebutuhan dan
keinginannya. Jadi arti dari pasar sasaran adalah sebuah pasar terdiri dari pelanggan
potensial dengan kebutuhan atau keinginan tertentu yang mungkin maupun mampu
untuk ambil bagian dalam jual beli, guna memuaskan kebutuhan atau keinginan
tersebut. Karena konsumen yang terlalu heterogen itulah maka perusahaan perlu
mengekelompokkan pasar menjadi segmen-segmen pasar, lalu memilih dan
menetapkan segmen pasar tertentu sebagai sasaran. Dengan adanya hal ini, maka
perusahaan terbantu untuk mengidentifikasi peluang pasar dengan lebih baik, dengan
demikian perusahaan dapat mengembangkan produk yang tepat, dapat menentuan
saluran distribusi dan periklanan yang sesuai dan efisien serta mampu menyesuaikan
harga bagi barang atau jasa yang ditawarkan bagi setiap target pasar. Pasar sasaran (
Target Market ) adalah sekelompok konsumen atau pelanggan yang secara khusus
menjadi sasaran usaha pemasaran bagi sebuah perusahaan. Dalam menerapkan pasar
sasaran, terdapat tiga langkah pokok yang harus diperhatikan, yaitu: 1. Segmentasi
Pasar 2. Penetapan Pasar Sasaran 3. Penempatan Produk

Read more: http://gioakram13.blogspot.com/2013/06/teori-tentang-koperasi-teori-


ukm.html#ixzz4mKPtwltm
1. Perkembangan koperasi di berbagai negara dilatarbelakangi oleh ideologi sistem
perekonomian, dan budaya suatu bangsa. Coba jelaskan perbedaan pokok konsep koperasi di
negara negara yang berideologi liberal, sosial, dan negara negara berkembang?
Jawaban :
Konsep koperasi di negara berideologi liberal adalah bahwa koperasi merupakan organisasi swasta,
yg dibentuk secara sukarela oleh orang orang yang mempunyai persamaan kepentingan, dengan
maksud mengurusi kepentingan para anggotanya serta menciptakan keuntungan timbal balik bagi
anggota koperasi maupun perusahaan koperasi itu sendiri.
Konsep koperasi sosialis adalah koperasi direncanakan dn dikendalikan oleh pemerintah, dan
dibentuk dengan tujuan merasionalkan produksi, unntuk menunjang perencanaan nasional.
Konsep kopersi negara negara berkembang adalah koperasi yang didominasi campur tangan
pemerintah dalam pembinaan dan pengembanganya.

2. Perilaku koperasi di setiap negara berbeda satu sama lain. Perbedaan tersebut sangat dipengaruhi
oleh aliran koperasi yang berkembang di negara yang bersangkutan.
a. Jelaskan peran pemerintah dan gerakan koperasi pada setiap aliran koperasi yang ada??
b. Menurut saudara, aliran koperasi yang manakah berlaku di Indonesia? Berikan alasannya?
Jawaban :
a. Aliran aliran koperasi :
1. Aliran Yardstick
Aliran ini pada umumnya dijumpai pada negara negara berideologi kapitalis atau yang menganut
sistem perekonomian liberal. Hubungan pemerintah dengan koperasi bersifat netral. Artinya,
pemerintah tidak melakukan campur tangan terhadap jatuh bangunnya
koperasi di tengah tengah masyarakat. Pemerintah memperlakukan koperasi dengan swasta
secara seimbang dalam pengembangan usaha.
2. Aliran Sosialis
Menurut aliran ini, koperasi dipandang sebagai alat paling efektif untuk mencapai kesejahteraan
masyarakat, di samping itu menyatukan rakyat lebih mudah melalui organisasi koperasi. Akan tetapi,
dalam aliran ini, koperasi dijadikan sebagai alat pemerintah dalam menjalankan program
programnya. Dalam ha ini adalah otonomi koperasi menjadi hilang.
3. Aliran Persemakmuran ( Commonwealth )
Aliran ini memandang koperasi sebagai alat yang efisien dan efektif dalam meningkatkan kalitas
ekonomi masyarakat. Hubungan pemerintah dengan gerakan koperasi bersifat kemitraan
(partnership), di mana pemerintah bertanggungjawab dan berupaya agar iklim pertumbuhan
koperasi tercipta dengan baik.
b. Menurut saya, koperasi yang berlaku di Indonesia adalah koperasi yang beraliran
persemakmuran, karena anggota pemerintah dengan masyarakat ikut berpartner dalam
mengembangkan suatu koperasi.

3. Uraikan secara singkat dampak revolusi industri yang terjadi di Prancis sehingga mendorong
timbulnya koperasi yang akhirnya menjadi suatu gerakan international?
Jawaban :
Pada revolusi di Perancis, untuk mampu menghadapi serangan industri Inggris, Perancis berusaha
mengganti mesin mesin yang digunakan dengan mesin mesin modern yang berakibat pada
peningkatan pengangguran. Kondisi inilah yang mendorong munculnya pelopor pelopor koperasi
di Perancis, seperti Charles Fourier dan Louis Blanc.

4. Sejarah perkembangan koperasi di Indonesia tidak terlepas dari kehadiran lumbung lumbung desa
dan bank simpan pinjam pada tahun 1895, yang dipelopori oleh Raden Ngabei Ariawariaatmadja.
Uraikan peranan lumbung lumbung desa dan bank simpan pinjam tersebut dalam mendorong
pertumbuhan koperasi di Indonesia?
Jawaban :
Pada tahun 1985, didirikan Bank Simpan Pinjam De Poerwokertosche Hulp-en Spaarbank der
Inlandsche Hoofden untuk menolong sejawatnya para pegawai negeri pribumi melepaskan diri dari
cengkeraman pelepas uang, yang di kala itu merajarela.Dalam rangka pelaksanaan bank simpan
pinjam tersebut, didirikanlah lumbung lumbung desa di pedesaan Purwokerto. Lmbung desa
adalah lembaga simpan pinjam para petani dalam bentuk bukan uang namun in-natura (simpan
padi, pinjam uang).

5. Untuk menghadapi persaingan yang semakin ketat dan mengglobal, koperasi sebagai badan usaha
(business entity) selain haus tunduk pada prinsip prinsip koperasi, juga harus tunduk kepada
kaidah kaidah bisnis yang berlaku di pasar global yang diakses. Coba pelajari prinsip prinsip
koperasi Indonesia seperti termaktub dalam UU No. 25 Tahun 1992 tentang perkoperasian. Prinsip
prinsip yang manakah yang dapat menjadi pendorong atau penghambat koperasi dalam
memasuki pasar global?
Jawaban :
Menurut saya,
>> Yang menjadi pendorong, yaitu :
1. Pengelolaan dilakukan secara demokrasi
2. Kemandirian
3. Pendidikan perkoperasian
4. Kerjasama antar koperasi

>> Yang menjadi penghambat, yaitu :


1. Keanggotaan bersiat sukarela dan terbuka
2. Pemberian batas jasa yang terbatas terhadap modal
3. Pembagian SHU secara adil sesuai dengan besarnya jasa usaha masing masing anggota
Koperasi sebagai suko guru ekonomi kerakyatan bangsa Indonesia, ternyata tidak serta merta
menjadikan koperasi sebagai basis utama kehidupan bangsa ini. Koperasi di Indonesia hidup
jauh sebelum pergantian dimensi perjalanan sejarah bangsa Indonesia. Dewasa ini, untuk
mengembalikan semangat jiwa koperasi di Indonesia, koperasi telah masuk kedalam sendi-sendi
instansi pendidikan di Indonesia. Mulai dari instansi sekolah dasar hingga di beberapa
Universitas atau semacamnya.

Lihat saja Koperasi Mahasiswa saat ini, yang menjadi sorotan publik bagaimana koperasi ini
menjalankan sistemnya tanpa mengabaikan nilai atau prinsip dasar dari praktek perkoperasian.
Tanpa sadar koperasi memang telah hidup berdampingan bersama dunia pendidikan generasi
muda. Akan tetapi, eksistensinya menjadi sebuah pertanyaan, koperasi terlihat hadir dengan
kesemuan di tengah gejolaknya kapitalisme yang menguasai mindside generasi muda saat ini.

Sinkronisasi Prinsip dengan Praktek

Tidak ada yang sempurna di dunia ini, yang ada hanyalah proses menuju kesempurnaan itulah
kata pepatah. Begitu pula yang di alami oleh koperasi kampus saat ini, berangkat dari sebuah ide
dan ideologi yang sama untuk mengembalikan ruh koperasi yang terkhusus di tujukan kepada
generasi muda. Tidak menjadikan praktek koperasi ini menjadi sempurna tanpa kesalahan.
Hadirnya koperasi yang hidup bersama dengan lingkaran pendidikan, memunculkan belasan
pertanyaan yang tertimbun dalam benak setiap orang. Waktu yang cukup lama dalam
kebingungan, menghasilkan sikap apatis yang sulit di hilangkan dari orang-orang yang
seharusnya bisa menjadi pionir perjuangan koperasi.

Koperasi mahasiswa hanyalah sebuah nama, di beberapa kampus "koperasi" yang diikuti dengan
kata "mahasiswa" di dalamnya, ternyata tidak di kelola sendiri oleh mahasiswa. Ada lagi
peristiwa bahwa Koperma (Koperasi Mahasiswa) hanyalah sebagai sebuah Unik Kegiatan
Mahasiswa, sebagai ajang mencari pengalaman dan setelah itu tidak ada lagi prosesasi kemajuan
koperasi itu sendiri. Koperasi dijadikan sebagai wadah praktek ekonomi dan berwirausaha dari
para anggotanya. Prinsip, nilai, asas, ideologi hingga sejarah perkoperasian telah menjadi
pengetahuan wajib bagi Koperma yang ada. Akan tetapi, pola fikir dan penafsiran yang terjadi
saat ini, pengetahuan itu hanya dijadikan sebagai suatu yang redaksional, dan akan berhenti
hanya pada sekedar wacana.

Independensi KoperMa

Independen sering disingkat menjadi indie, dapat berarti bebas, merdeka atau berdiri sendiri3.
Secara eksplisit wacana independen juga ada dalam prinsip koperasi, yakni Otonomi dan
Kebebasan. Koperasi bersifat otonom yang merupakan perkumpulan dalam rangka menolong
diri sendiri dan dikendalikan dengan pihak lain, maka harus di ketahui dan dikendalikan oleh
anggota serta tetap mempertahankan keotonomannya4.

Realitanya Koperma masih bergelut dengan sistem kelembagaan yang tidak independen.
Koperma hadir masih dibawah naungan universitas, setidaknya segala kebijakan yang akan
dikeluarkan Koperma harus sesuai dengan kebijakan Universitas. Fenomena ini sangat tidak
sesuai dengan prinsip koperasi yang seharusnya menjadi sebuah dasar yang harus dilaksanakan.
Koperma Indie harus menjadi jargon yang akan mentransformasi mindside orang didalamnya,
agar merenungkan kembali sebuah sistem yang melencang dari dasarnya.

Barisan Pejuang Koperasi

Pada dasarnya koperasi hanyalah benda mati, koperasi hanyalah sebuah nama dan koperasi ada
karena ada yang menggerakan. Siapa penggerak itu? Merekalah kader, pejuang koperasi dengan
berbagai kategori dan latarbelakang, menjelma membentuk barisan yang sederhana untuk
melawan segala bentuk intervensi dalam koperasi. Seperti yang dikatakan Djaburidin Djafar saat
di temui dalam acara bedah buku wajah koperasi di Indonesia, Menteri koperasi seharusnya
berasal dari orang-orang yang berjiwa koperasi, atau setidaknya mengetahui koperasi, bukan dari
golongan kepentingan.

Ironis sekali melihat kalimat itu, koperasi yang hidup dari abad peralihan ke 20, hingga saat ini
dikukuhkan sebagai secara resmi kedalam sebuah kementrian, dan belum menemukan orang
yang sesuai untuk menduduki jabatan urgent di susunan perkoperasian. Hal ini harus menjadi
sebuah cambukan bagi Koperma yang ada di nusantara, untuk memperjuangkan segala prinsip
dan nilai perkoperasian. Karna memang hanya KopKun lah satu-satunya koperasi mahasiswa,
yang berani berdikari dengan segala keterbatasan ruang dan waktu.

Pengertian / Definisi Koperasi


Badan usaha yang beranggotakan orang-orang atau badan hukum dengan
melaksanakan kegiatannya berdasarkan prinsip koperasi sehingga sebagai gerakan
ekonomi rakyat yang berdasarkan asas kekeluargaan.
A. Sejarah Gerakan Koperasi
Gerakan koperasi digagas oleh Robert Owen (1771-1858), yang
menerapkannya pertama kali pada usaha pemintalan kapas di New Lanark, Skotlandia.
Gerakan koperasi ini dikembangkan lebih lanjut oleh William King(1786-1865) dengan
mendirikan toko koperasi di Brighton, Inggris. Pada 1 mei 1828, King menerbitkan
publikasi bulanan yang bernama The Cooperator yang berisi berbagai gagasan dan
saran-saran praktis tentang mengelola toko dengan prinsip koperasi. Gerakan Koperasi
di dunia, di mulai pada pertengahan abad 18 dan awal abad 19 di Inggris. Lembaga ini
sering disebut dengan "KOPERASI PRAINDUSTRI". Pada abad ini juga dikenal
memunculkan Revolusi Industri dan munculnya sebuah ideologi yang kemudian begitu
menguasai sistem perekonomian dunia. Kita mengenalnya dengan nama kapitalisme.
Ideologi ini, pada perjalanan sejarahnya, kemudian mendapatkan lawan sepadan
dengan hadirnya sosialisme. Koperasi hadir di antara dua kekuatan besar ekonomi itu.
Penderitaan yang dialami oleh kaum buruh di berbagai Negara di Eropa
dialami pula oleh para pendiri Koperasi konsum si di Rochdale, Inggris, pada tahun
1844.
Pada mulanya Koperasi Rochdale memang hanya bergerak dalam usaha kebutuh
an
konsumsi.Dengan berpegang pada asasasas Rochdale, para pelopor Koperasi Roc
hdale
mengembangkan toko kecil mereka itu menjadi usaha yang mampu mendirikan p
abrik, menyediakan perumahan bagi para anggotanya, serta menyelenggarakan
pendidikan untuk meningkatkan pengetahuan anggota dan pengururs Koperasi.

Menyusul keberhasilan Koperasi Rochdale, pada tahun 1852 telah berdiri sekitar
100 Koperasi Konsumsi di Inggris. Sebagaimana Koperasi Rochdale, Koperasi-
koperasi ini pada umumnya didirikan oleh para konsumen.

Dalam rangka lebih memperkuat gerakan Koperasi, pada tahun 1862, Kope
rasi-koperasi
konsumsmi di Inggris menyatukan diri menjadi pusat Koperasi Pembelian
dengan nama The Cooperative Whole-sale Society, disingkat C. W. S. Pada tahun
1945, C. W. S. telah memiliki sekkitar 200 buah pabrik dan tempat
usaha dengan 9.000 pekerja, yang perputaran modalnya
mencapai 55.000.000 poundsterling. Sedangkan pada tahun
1950, jumlah anggota Koperasi di seluruh wilayah Inggris telah berj
umlah lebih dari 11.000.000 orang dari sekitar 50.000.000 orang penduduk Inggris.

Koperasi juga berkembang di negara-negara lainnya. Pada masa Revolusi


Perancis dan perkembangan industri telah menimbulkan kemiskinan dan
penderitaan bagi rakyat Perancis. Berkat dorongan pelopor-pelopor mereka seperti
charles Forier, Louis Blanc, serta Ferdinand Lasalle, yang menyadari perlunya
perbaikan nasib rakyat, para
pengusaha kecil di Perancis berhasil membangun Koperasi-koperasi yang bergerak
dibidang produksi.

Sehingga terdapat Gabungan Koperasi Konsumsi Nasional Perancis


(Federation Nationale Dess Cooperative de Consommation), dengan jumlah Koperasi
yang tergabung sebanyak
476 buah. Jumlah anggotanya mencapai 3.460.000 orang, dan toko
yang dimiliki berjumlah 9.900 buah dengan perputaran modal sebesar 3.600 milyar
franc/tahun.

Di Jerman, berdiri koperasi yang dipelopori oleh Herman Schultz-Delitsch (1808-


1883), hakim dan anggota parlemen pertama di Jerman yang berhasil mengembangkan
konsep badi prakarsa dan perkembangan bertahap dari koperasi-koperasi kredit
perkotaan, koperasi pengadaan sarana produksi bagi pengrajin, yang kemudian
diterapkan oleh pedagang kecil, dan kelompok lain-lain.

Pedoman kerja Koperasi simpan-pinjam Schulze adalah :


1. Uang simpanan sebagai modal kerja Koperasi dikumpulkan dari anggota
2. Wilayah kerjanya didaerah perkotaan.
3. Pengurus Koperasi dipilih dan diberi upah atas pekerjaannya.
4. Pinjaman bersifat jangka pendek.
5. Keuntungan yang diperoleh dari bunga pinjaman dibagikan kepada anggota.
Ada pula seorang pelopor yang bernama Friedrich Wilhelm Raiffeissen (1818-
1888) kepala desa di Flemmerfeld, Weyerbush di Jerman. Raiffeissen menganjurkan
agar para petani menyatukan diri dalam perkumpulan simpan-pinjam yang membentuk
koperasi-koperasi kredit berdasarkan solidaritas dan tanggungan tidak terbatas yang
dipikul oleh para anggota perkumpulan koperasi tersebut, dan dibimbing brdasarkan
prinsip menolong diri sendiri, mengelola diri sendiri, dan mengawasi diri sendiri.
Gerakan koperasi digagas oleh Robert Owen (1771-1858), yang menerapkannya
pertama kali pada usaha pemintalan kapas di New Lanark, Skotlandia.
Gerakan koperasi ini dikembangkan lebih lanjut oleh William King (17861865)
dengan mendirikan toko koperasi di Brighton, Inggris.[rujukan?] Pada 1 Mei 1828, King
menerbitkan publikasi bulanan yang bernama The Cooperator, yang berisi berbagai
gagasan dan saran-saran praktis tentang mengelola toko dengan menggunakan prinsip
koperasi.
Koperasi akhirnya berkembang di negara-negara lainnya. Di Jerman, juga berdiri
koperasi yang menggunakan prinsip-prinsip yang sama dengan koperasi buatan
Inggris. Koperasi-koperasi di Inggris didirikan oleh Charles Foirer, Raffeinsen, dan
Schulze Delitch. Di Perancis, Louis Blanc mendirikan koperasi produksi yang
mengutamakan kualitas barang.Di Denmark Pastor Christiansone mendirikan koperasi
pertanian.Gerakan koperasi di Indonesia
Sejarah singkat gerakan koperasi bermula pada abad ke-20 yang pada
umumnya merupakan hasil dari usaha yang tidak sepontan dan tidak dilakukan oleh
orang-orang yang sangat kaya. Meraka mempersatukan diri untuk memperkaya dirinya
sendiri, seraya ikut mengembangkan kesejahteraan masyarakat di sekitarnya.Koperasi
tumbuh dari kalangan rakyat, ketika penderitaan dalam lapangan ekonomi dan sosial
yang di timbulkan oleh sistem kapitalisme demikian memuncaknya. Beberapa orang
yang penghidupannya sederhana dengan kemampuan ekonomi terbatas, terdorong
oleh penderitaan dan beban ekonomi yang sama, secara sepontan mempersatukan diri
untuk menolong dirinya sendiri dan manusia sesamanya.
Pada saat ini dengan globalisasi dan runtuhnya perekonomian sosialis di Eropa
Timur serta terbukanya Afrika, maka gerakan koperasi di dunia telah mencapai suatu
status yang menyatu di seluruh dunia. Dimasa lalu jangkauan pertukaran pengalaman
gerakan koperasi dibatasi oleh blok politik/ekonomi, sehingga orang berbicara koperasi
sering dengan pengertian berbeda. Meskipun hingga tahun 1960-an konsep gerakan
koperasi belum mendapat kesepakatan secara internasional, namun dengan lahirnya
Revolusi ILO-127 tahun 1966 maka dasar pengembangan koperasi mulai digunakan
dengan tekanan pada saat itu adalah memanfaatkan model koperasi sebagai wahana
promosi kesejahteraan masyarakat, terutama kaum pekerja yang ketika itu kental
dengan sebutan kaum buruh. Sehingga syarat yang ditekankan bagi keanggotaan
koperasi adalah Kemampuan untuk memanfaatkan jasa koperasi. Dalam hal ini
resolusi tersebut telah mendorong tumbuhnya program-program pengembangan
koperasi yang lebih sistematis dan digalang secara internasional.
Pada akhir 1980-an koperasi dunia mulai gelisah dengan proses globalisasi dan
liberalisasi ekonomi dimana-mana, sehingga berbagai langkah pengkajian ulang
kekuatan koperasi dilakukan. Hingga tahun 1992 Kongres ICA di Tokyo melalui pidato
Presiden ICA (Lars Marcus) masih melihat perlunya koperasi melihat pengalaman
swasta, bahkan laporan Sven Akheberg menganjurkan agar koperasi mengikuti
layaknya private enterprise. Namun dalam perdebatan Tokyo melahirkan kesepakatan
untuk mendalami kembali semangat koperasi dan mencari kekuatan gerakan koperasi
serta kembali kepada sebab di dirikannya koperasi. Sepuluh tahun kemudian Presiden
ICA saat ini Roberto Barberini menyatakan koperasi harus hidup dalam suasana untuk
mendapatkan perlakuan yang sama equal treatment sehingga apa yang dapat
dikerjakan oleh perusahaan lain juga harus terbuka bagi koperasi (ICA, 2002). Koperasi
kuat karena menganut established for last.
Pada tahun 1995 gerakan koperasi menyelenggarakan Kongres koperasi di
Manchester Inggris dan melahirkan suatu landasan baru yang dinamakan International
Cooperative Identity Statement (ICIS) yang menjadi dasar tentang pengertian prinsip
dan nilai dasar koperasi untuk menjawab tantangan globalisasi. Patut dicatat satu hal
bahwa kerisauan tentang globalisasi dan liberalisasi perdagangan di berbagai negara
terjawab oleh gerakan koperasi dengan kembali pada jati diri, namun pengertian
koperasi sebagai enterprise dicantumkan secara eksplisit. Dengan demikian
mengakhiri perdebatan apakah koperasi lembaga bisnis atau lembaga quasi-sosial.
Dan sejak itu semangat untuk mengembangkan koperasi terus menggelora di berbagai
sistim ekonomi yang semula tertutup kini terbuka.
Di kawasan Asia Pasifik hal serupa ini juga terjadi sehingga pada tahun 1990
diadakan Konferensi Pertama Para Menteri-Menteri yang bertanggung jawab dibidang
koperasi di Sydney, Australia. Pertemuan ini adalah kejadian kali pertama untuk
menjembatani aspirasi gerakan koperasi yang dimotori oleh ICA-Regional Office of The
Asian dan Pacific dengan pemerintah. Pertemuan ini telah melicinkan jalan bagi
komunikasi dua arah dan menjadi pertemuan regional yang reguler setelah Konferensi
ke II di Jakarta pada tahun 1992. Pesan Jakarta yang terpenting adalah hubungan
pemerintah dan gerakan koperasi terjadi karena kesamaan tujuan antara negara dan
gerakan koperasi, namun harus diingat program bersama tidak harus mematikan
inisiatif dan kemurnian koperasi. Pesan kedua adalah kerjasama antara koperasi dan
swasta (secara khusus disebut penjualan saham kepada koperasi) boleh dilakukan
sepanjang tidak menimbulkan erosi pada prinsip dan nilai dasar koperasi.
Pada tahun 1896 seorang Pamong Praja Patih R.Aria Wiria Atmaja di
Purwokerto mendirikan sebuah Bank untuk para pegawai negri (priyayi). Ia terdorong
oleh keinginanmya untuk menolong para pegawai yang makin menderita karena terjerat
oleh lintah darat yang memberikan pinjaman dengan bunga yang tinggi.Maksud Patih
tersebut untuk mendirikan koperasi kredit model seperti di Jerman. Ia dibantu oleh
seorang asisten Residen Belanda (Pamong Praja Belanda) Assisten-Residen itu
sewaktu cuti berhasil mengunjungi Jerman dan menganjurkan akan mengubah Bank
Pertolongan Tabungan yang sudah ada menjadi Bak Pertolongan, Tabungan dan
Pertanian. Selain pegawai negeri juga para petani perlu dibantu karena mereka makin
menderita karena tekana para pengijon (pelepan uang). Ia juga menganjurkan merubah
Bank tersebut menjadi koperasi. Di samping itu ia pun mendirikan lumbung-lumbung
desa yang menganjurkan para petani menyimpan pada pada musim panen dan
memberikan pertolongan pinjaman padi pada musim paceklik Ia pun berusaha
menjadikan lumbung-lumbung itu menjadi Koperasi Kredit Padi Tetapi Pemerintah
Belanda pada waktu itu berpendirian lain. Bank Pertolongan, Tabungan dan Pertanian
dan Lumbung Desa tidak dijadikan Koperasi tetapi Pemerintah Belanda membentuk
lumbung-lumbung desa baru, bank bank Desa , rumah gadai dan Centrale Kas yang
kemudian menjadi Bank Rakyak Indonesia (BRI). Semua itu adalah badan usaha
Pemerintah dan dipimpin oleh orang-orang Pemerintah.
Pada zaman Belanda pembentuk koperasai belum dapat terlaksana, karena: 1.
Belum ada instansi pemerintah ataupun badan non pemerintah yang memberikan
penerangan dan penyuluhan tentang koperasi. 2. Belum ada Undang-Undang yang
mengatur kehidupan kopeasi. 3. Pemerintah jajahan sendiri masih ragu-ragu
menganjurkan koperasi karena pertimbangan politik, khawatir koperasi itu akan
digunakan oleh kaum politik untuk tujuan yang membahayakan pemerintah jajahan itu.
Koperasi menjamur kembali, tetapi pada tahun 1933 keluar UU yang mirip UU
no. 431 sehingga mematikan usaha koperasi untuk yang kedua kalinya. Pada tahun
1942 Jepang menduduki Indonesia. Jepang lalu mendirikan koperasi kumiyai. Awalnya
koperasi ini berjalan mulus.[rujukan?] Namun fungsinya berubah drastis dan menjadi
alat jepang untuk mengeruk keuntungan, dan menyengsarakan rakyat.
Setelah Indonesia merdeka, pada tanggal 12 Juli 1947, pergerakan koperasi di
Indonesia mengadakan Kongres Koperasi yang pertama di Tasikmalaya. Hari ini
kemudian ditetapkan sebagai Hari Koperasi Indonesia.
1. Gerakan Koperasi di Indonesia
Koperasi dikenalkan di Indonesia oleh R.Aria Wiriatmadja di Purwokerto, Jawa
Tengah pada tahun 1896. Pada tanggal 12 juli 1947, pergerakan koperasi di Indonesia
mengadakan konggres koperasi yang pertama di Tasikmalaya. Tanggal
dilaksanakannya konggres ini kemudian ditetapkan sebagai Hari Koperasi
Indonesia. koperasi telah dikembangkan di Karisidenan Banyumas. Koperasi di
Indonesia berawal pada tahun 1896, ketika seorang Patih Purwokerto, Raden Aria
Wiriatmadja yang dibantu asisten residen Banyumas, E. Sieburg memelopori pendirian
sebuah bank penolong.
Pada saat itu, lembaga ini bernama Hulpen Spaarbank atau Bank Penolong dan Simpanan.
Berdirinya bank ini bertujuan untuk membantu pegawai pamong praja dari cengkeraman hutang lintah
darat. Sebenarnya, bank ini tidak bisa disebut sebagai koperasi. Akan tetapi, keberadaannya
menginspirasi Asisten Residen De Wolf van Weterrode untuk mengusulkan pendirian koperasi kredit bagi
petani di Karisidenan Banyumas. Selanjutnya, ia mengubah kegiatan usaha Hulpen Spaarbank.
Perubahannya dapat dilihat dari bidang usahanya, pemberian kredit diperluas kepada petani. Nah,
bersamaan itu pula didirikan lumbung desa sebanyak 250 buah.
Tumbuhnya gerakan nasional memengaruhi perkembangan koperasi. Kenyataannya, koperasi
juga dipakai sebagai alat perjuangan. Akhirnya, tonggak bersejarah lahirnya koperasi Indonesia dimulai,
sejak diterbitkannya Undang-Undang tahun 1927. Adanya undang-undang ini menunjukkan keinginan
kuat untuk membangun perekonomian rakyat. Undang-undang ini menggunakan bahasa Belanda,
yaitu Regeling Inlandsch Cooperative Vereeningingen Stbl. No 92. Undang-Undahng ini masih dimiliki
pemerintah Belanda. Pertumbuhan koperasi di Indonesia juga didorong dengan didirikannya jawatan
koperasi. Jawatan ini dipimpin oleh Dr. J.H. Booke, seorang mantan ketua komisi koperasi tahun 1920.
Pada masa kolonial, perkembangan koperasi mendapatkan banyak rintangan dari pemerintah Belanda.
Sejarah penjajahan Indonesia beralih ke genggaman Jepang. Peralihan ini membawa demak
bagi perkembangan koperasi. Pada masa penjajahan Jepang, koperasi diperbolehkan berkambang,
tetapi asas-asasnya diatur oleh Jepang. Kegitan usaha koperasi dimanfaatkan Jepang untuk kepentingan
perang. Kantor jawatan koperasi diganti menjadi Syomin Kumiai Cuo Jousyo. Melalui koperasi Kumiai ini,
Jepang meminta rakyat Indonesia menyetor beras dan bahan pertanian untuk kepentingan Jepang.
Akhirnya, kemerdekaan yang dinantikan penduduk Indonesia tercapai pada tahun 1945. Sebagai
negara yang baru merdeka, Indonesia memerlukan undang-undang dasar. Dalam undang-undang dasar
tersebut, koperasi dicantumkan dalam salah satu pasal. Tokoh yang mengusulkan adalah Drs.
Mohammad Hatta. Ia beranggapan bahwa koperasi merupakan saka guru perekonomian yang merakyat.
Atas jasanya, Drs. Mohammad Hatta dianugerahi gelar sebagai Bapak Koperasi. Pengangkatan ini
bertepatan pada kongres koperasi kedua tanggal 12 Juli 1953. Tanggal ini juga ditetapkan sebagai Hari
Koperasi Indonesia.
Perkembangan koperasi mengalami kemunduran pada masa Orde Lama, yaitu tahun 1960
sampai 1965. Pada masa ini, koperasi dijadikan kendaraan politik. Selain itu, kondisi perekonomian
negara sangat sulit. Barang dan jasa bahkan menjadi langka. Hal inilah yang menyebabkan kemunduran
koperasi. Setelah era Orde Lama, Indonesia memasuki babak baru, yaitu era Orde Baru. Nah, pada era
ini lahirlah sebuah Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1967 tentang Perkoperasian. Adanya undang-
undang ini yang membawa kembali asas dan prinsip koperasi sebenarnya. Koperasi mulai menunjukkan
geliatnya melalui peran sertanya dalam pembangunan. Undang-undang ini diperbarui dengan Undang-
Undang Nomor 25 Tahun 1992. Undang-undang yang baru ini telah menjajarkan koperasi dengan PT,
firma, CV, maupun perusahaan perseorangan lainnya sebagai badan usaha yang mandiri.

2. Lambang Koperasi Indonesia


Lambang Koperasi Indonesia memiliki arti sebagai berikut:
a. Rantai melambangkan persahabatan yang kokoh.
b. Gigi Roda melambangkan usaha/karya yang terus menerus.
c. Kapas dan Padi melambangkan kemakmuran rakyat yang diusahakan oleh Koperasi.
d. Timbangan melambangkan keadilan sosial sebagai salah satu dasar koperasi.
e. Bintang dalam perisai melambangkan Pancasila sebagai landasan ideal koperasi.
f. Pohon beringin melambangkan sifat kemasyarakatan dan kepribadian Indonesia yang
kokoh berakar.
g. Tuliasan Koperasi Indonesia melambangkan kepribadian koperasi rakyat Indonesia.
h. Warna merah dan putih melambangkan sifat nasional Indonesia.

B. Pentingnya Koperasi Dalam Meningkatkan Kesejahteraan Rakyat


Koperasi meningkatkan pada kesejahteraan anggotanya. Keuntugan yang diperoleh
dibagikan kepada anggotanya dalam bentuk SHU. Secara lengkap pentingnya Koperasi
dalam meningkatkan kesejahteraan rakyat dapat dilihat dalam tujuan, manfaat, prinsip,
kelengkapan, jenis dan modal koperasi.

1. Tujuan Koperasi
Koperasi bertujuan untuk meningkatkan kesejahteraan anggotanya. Hal ini diperoleh
dengan adanya pembagian Sisa Hasil Usaha(SHU) kepada para anggotanya. Tujuan
koperasi ini membedakan koperasi dengan badan usaha lainnya. Secara umum badan
usaha lainnya bertujuan untuk memperoleh keuntungan sebesar- besarnya.

2. Manfaat Koperasi
Berikut ini beberapa manfaat koperasi:
a. Memenuhi kebutuhan anggotanya dengan harga yang relatif murah.
b. Memberikan kemudahan bagi anggotanya untuk memperoleh modal usaha.
c. Memberikan keuntungan bagi anggotanya melalui Sisa Hasil Usaha (SHU).
d. Mengembangkan usaha anggota koperasi.
e. Meniadakan praktik rentenir.

3. Prinsip Koperasi
Menurut UU No 25 tahun 1992 Pasal 5 disebutkan prinsip koperasi yaitu:
a. Keanggotaan bersifat suka rela dan terbuka.
b. Pengelolaan dilakukan secara Demokratis.
c. Pembagian SHU dilakukan secara adil dan sebanding dengan besarnya jasa usaha
masing-masung anggota(andil anggota tersebut dalam koperasi).
d. Pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal.
e. Kemandirian.
f. Pendidikan perkoperasian.
g. Kerjasama antar koperasi.

4. Kelengkapan Koperasi
Susunan koperasi berikut ini:
a. Anggota koperasi
Perorangan, yaitu orang yang secara sukarela menjadi anggota koperasi. Badan hukum
koperasi, yaitu suatu koperasi yang menjadi anggota koperasi yang memiliki lingkup
yang lebih luas.
b. Pengurus koperasi
dipilih dari dan oleh anggota dalam rapat anggota, tugas pengurus koperasi, mengelola
koperasi dan anggotanya, mengajukan rancangan kerja koperasi, dan membuat
laporan keuangan dan pertanggung jawabannya.
c. Pengawas Koperasi
pengawas koperasi bertugas untuk mengawasi jalannya koperasi.
d. Rapat Anggota
Rapat anggota menjadi pemegang kekuasaan tertinggi dalam koperasi. Rapat anggota
dilakukan untuk meminta pertanggungjawaban pengurus dan pengawas dalam hal
pengelolaan koperasi. Rapat anggota juga menetapkan anggaran dasar, mengesahkan
rencana kerja, menetapkan pembagian SHU, serta memilih mengangkat dan
memberhentikan pengurus dan pengawas koperasi.

5. Jenis-Jenis Koperasi
Koperasi secara umum dapat dikelompokkan menjadi koperasi konsumen,koperasi
produsen,dan koperasi kredit usaha (jasa keuangan). Koperasi dapt pula
dikelompokkan berdasarkan jenis usahanya, yaitu sebagai berikut:
a. Koperasi simpan pinjam adalah koperasi yang melayani kegiatan peminjaman dan
penyimpanan uang para anggotanya.
b. Koperasi konsumsi adalah koperasi yang usahanya memenuhi kebutuhan sehari-hari
anggota koperasi.
e. Koperasi produksi adalah koperasi yang anggotanya menghasilkan produk dan
kemudian dijual atau dipasarkan melalui koperasi.

Berdasarkan keanggotaanya, koperasi dapat dibedakan menjadi berikut:


a. Koperasi Unit Desa (KUD) adalah koperasi yang beranggotakan masyarakat pedesaan
dan melayani kebutuhannya, terutama kebutuhan dibidang pertanian.
b. Koperasi Pasar adalah koperasi yang beranggotakan pedagang pasar.
c. Koperasi Sekolah adalah koperasi yang beranggotakan siswa-siswa sekolah, karyawan
sekolah dan guru.
d. Koperasi pegawai Negeri adalah koperasi yang beranggotakan pegawai negeri.

6. Sumber Modal Koperasi


Adapun modal koperasi terdiri atas modal sendiri dan modal pinjaman .
a. Modal sendiri
1. Simpanan pokok
2. Simpanan wajib
3. Dana cadangan
4. Hibah
b. Modal pinjaman
1. Anggota dan calon anggota
2. Koperasi lainnya/ anggotanya yang didasari dengan perjanjian kerjasama antar
koperasi
3. Bank atau lembaga keuangan lainnya
4. Penerbitan obligasi dan surat hutang lainnya
5. Sumber lain yang sah

Sejarah singkat Koperasi Indonesia dan Dunia


Gerakan koperasi dimulai sekitar abad ke-20 yang pada mulanya bertumbuh
dari kalangan rakyat, karena pada waktu itu penderitaan dalam lapangan ekonomi dan
sosial yang di timbulkan oleh sistem kapitalisme yang begitu memuncaknya.Beberapa
orang yang penghidupannya sederhana dengan kemampuan ekonomi terbatas,
terdorong oleh penderitaan dan beban ekonomi yang sama, secara sepontan
mempersatukan diri untuk menolong dirinya sendiri dan manusia sesamanya.Di
Indonesia sendiri koperasi pertama kali dicetuskan oleh R.Aria Wiria Atmaja di
Purwokerto. Pada saat itu, Ia mendirikan sebuah Bank untuk para pegawai negri
(priyayi).

Prinsip-prinsip koperasi
1. Pembagian SHU dilakukan secara adil dan sebanding berdasar jasa
usaha masing-masing anggota.
2. Kemandirian
3. Pembagian balas jasa yang terbatas pada modal
4. Keanggotan bersifat terbuka dan sukarela
5. Pengelolaan dilakukan secara demokratis

Struktur Organisasi koperasi


1. Rapat Anggota
2. Pengurus Pengawas

Sumber permodalan koperasi:


1. MODAL SENDIRI
Simpanan Pokok
Simpanan yang dibayarkan oleh anggota ketika pertama kali masuk menjadi anggota
koperasi
Simpanan ini dibayar hanya sekali dan bisa diambil bila keluar dari keanggotaan
koperasi
Simpanan wajib
Simpanan yang dibayarkan oleh anggota secara berkala selama menjadi anggota
koperasi Simpanan ini dibayar terus-menerus dan bisa diambil bila keluar dari
keanggotaan koperasi MODAL SENDIRI
Dana cadangan
Bagian dari SHU koperasi yang tidak dibagikan kepada anggota
Dana cadangan digunakan untuk memupuk modal sendiri dan untuk menutup kerugian
koperasi.
Hibah
Bantuan dari berbagai pihak yang tidak harus dikembalikan Hibah merupakan
pemberian Cuma-Cuma untuk membantu koperasi MODAL SENDIRI.

2. MODAL PINJAMAN
Sumber dari Koperasi lain
Bank
Lembaga keuangan lain

Peran dan Fungsi koperasi


1. Memperkokoh perekonomian rakyat sebagai dasar kekuatan dan
ketahanan perekonomian nasional dengan koperasi sebagai sokogurunya.
2. Berusaha mewujudkan dan mengembangkan perekonomian nasional
yang merupakan usaha bersama berdasarkan atas azas kekeluargaan dan
demokrasi ekonomi.
3. Mengembangkan dan membangun potensi dan kemampuan ekonomi
anggota pada khususnya dan masyarakat pada umumnya.
4. Berperan serta aktif dalam upaya mempertinggi kualitas kehidupan
manusia dan masyarakat.

Landasan Koperasi
Landasan idiil : Pancasila.
Landasan struktural : UUD 1945.
Landasan operasional:
- UU No. 25 Tahun 1992
- Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga (AD/ART).
Landasan mental : kesadaran pribadi dan kesetiakawanan

Jenis koperasi jika dilihat dari lapangan usahanya


Koperasi simpan-pinjam ( kredit )
Koperasi ini menerima tabungan dari anggota dan memberi pinjaman pada masyarakat
dengan syarat mudah dan ringan.
Koperasi Konsumsi
Koperasi ini menjual barang-barang keutuhan sehari-hari kepada masyarakat, atau
koperasi yang mengelola unit usaha pertokoan.
Koperasi Produksi
Operasi Jasa
koperasi yang mengelola unit usaha pelayanan jasa.
Koperasi Serba usaha
Koperasi yang usahanya lebih dari satu seperti meliputi usaha kredit,konsumsi,
produksi, dan jasa.
PROSEDUR PENDIRIAN KOPERASI
Suatu koperasi hanya dapat didirikan bila memenuhi persyaratan dalam mendirikan koperasi. Syarat-
syarat pembentukan koperasi berdasarkan Keputusan Menteri Negara Koperasi Dan Usaha Kecil Dan
Menengah Republik Indonesia Nomor: 104.1/Kep/M.Kukm/X/2002 Tentang Petunjuk Pelaksanaan
Pembentukan, Pengesahan Akta Pendirian Dan Perubahan Anggaran Dasar Koperasi, adalah sebagai
berikut :
a. Koperasi primer dibentuk dan didirikan oleh sekurang-kurangnya dua puluh orang yang mempunyai
kegiatan dan kepentingan ekonomi yang sama;
b. Pendiri koperasi primer sebagaimana tersebut pada huruf a adalah Warga Negara Indonesia, cakap
secara hukum dan maupun melakukan perbuatan hukum;
c. Usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi harus layak secara ekonomi, dikelola secara efisien dan
mampu memberikan manfaat ekonomi yang nyata bagi anggota
d. Modal sendiri harus cukup tersedia untuk mendukung kegiatan usaha yang akan dilaksanakan oleh
koperasi;
e. Memiliki tenaga terampil dan mampu untuk mengelola koperasi.
Selain persyaratan diatas, perlu juga diperhatikan beberapa hal-hal penting yang harus diperhatikan
dalam pembentukan koperasi yang dikemukakan oleh Suarny Amran et.al (2000:62) antara lain sebagai
berikut :
a. Orang-orang yang akan mendirikan koperasi dan yang nantinya akan menjadi anggota koperasi
hendaknya mempunyai kegiatan dan kepentingan ekonomi yang sama. Artinya tidak setiap orang dapat
mendirikan dan atau menjadi anggota koperasi tanpa didasarkan pada adanya keje-lasan mengenai
kegiatan atau kepentingan ekonomi yang akan dijalan-kan. Kegiatan ekonomi yang sama diartikan,
memiliki profesi atau usaha yang sama, sedangkan kepentingan ekonomi yang sama diartikan memiliki
kebutuhan ekonomi yang sama.
b. Usaha yang akan dilaksanakan oleh koperasi harus layak secara ekono-mi. Layak secara ekonomi
diartikan bahwa usaha tersebut akan dikelola secara efisien dan mampu menghasilkan keuntungan
usaha dengan mem-perhatikan faktor-faktor tenaga kerja, modal dan teknologi.
c. Modal sendiri harus cukup tersedia untuk mendukung kegiatan usaha yang akan dilaksanakan oleh
koperasi. Hal tersebut dimaksudkan agar kegiatan usaha koperasi dapat segera dilaksanakan tanpa
menutu ke-mungkinan memperoleh bantuan, fasilitas dan pinjaman dari pihak luar.
d. Kepengurusan dan manajemen harus disesuaikan dengan kegiatan usaha yang akan dilaksanakan agar
tercapai efektivitas dan efisiensi dalam pe-ngelolaan koperasi. Perlu diperhatikan mereka yang nantinya
ditunjuk/ dipilih menjadi pengurus haruslah orang yang memiliki kejujuran, kemampuan dan
kepemimpinan, agar koperasi yangdidirikan tersebut sejak dini telah memiliki kepengurusan
Setelah persyaratan terpenuhi para pendiri kemudian mempersiapkan hal-hal yang dibutuhkan untuk
mengadakan rapat pembentukan koperasi, setelah memiliki bekal yang cukup dan telah siap para pendiri
melakukan rapat pembentukan koperasi yang dihadiri dinas koperasi dan pejabat lainnya, pendirian
koperasi tidak sampai disana karena lembaga koperasi yang telah didirikan perlu disahkan badan
hukumnya. Penjelasan lebih lanjut mengenai tahapan-tahapan tersebut diuraikan di bawah ini :
A. Tahap persiapan pendirian koperasi
Sekelompok orang bertekad untuk mendirikan sebuah koperasi terlebih dahulu perlu memahami
maksud dan tujuan pendirian koperasi, untuk itu perwakilan dari pendiri dapat meminta bantuan kepada
Dinas Koperasi dan UKM ataupun lembaga pendidikan koperasi lainnya untuk memberikan penyuluhan
dan pendidikan serta pelatihan mengenai pengertian, maksud, tujuan, struktur organisasi, manajemen,
prinsip-prinsip koperasi, dan prospek pengembangan koperasi bagi pendiri. Setelah mendapatkan
penyuluhan dan pelatihan perkoperasian, para pendiri sebaiknya membentuk panitia persiapan
pembentukan koperasi, yang bertugas :
a. Menyiapkan dan menyampaikan undangan kepada calon anggota, pejabat pe- merintahan dan pejabat
koperasi.
b. Mempersiapakan acara rapat.
c. Mempersiapkan tempat acara.
d. Hal-hal lain yang berhubungan dengan pembentukan koperasi.
B. Tahap rapat pembentukan koperasi
Setelah tahap persiapan selesai dan para pendiri pembentukan koperasi telah memiliki bekal
yang cukup dan telah siap melakukan rapat pembentukan koperasi. Rapat pembentukan koperasi harus
dihadiri oleh 20 orang calon anggota sebagai syarat sahnya pembentukan koperasi primer. Selain itu,
pejabat desa dan pejabat Dinas Koperasi dan UKM dapat diminta hadir untuk membantu kelancaran
jalannya rapat dan memberikan petunjuk-petunjuk seperlunya.
Hal-hal yang dibahas pada saat rapat pembentukan koperasi karyawan, dapat dirinci sebagai
berikut :
a. Pembuatan dan pengesahan akta pendirian koperasi karyawan, yaitu surat keterangan tentang pendirian
koperasi yang berisi pernyataan dari para kuasa pendiri yang ditunjuk dan diberi kuasa dalam suatu rapat
pembentukan koperasi untuk menandatangani Anggaran Dasar pada saat pembentuk-an koperasi.
b. Pembuatan Anggaran Dasar koperasi, yaitu pembuatan aturan dasar tertulis yang memuat tata kehidupan
koperasi yang disusun dan disepakati oleh para pendiri koperasi pada saat rapat pembentukan.
Konsep Anggaran Dasar koperasi sebelumnya disusun oleh panitia pendiri, kemudian panitia pendiri itu
mengajukan rancangan Anggaran Dasarnya pada saat rapat pembentukan untuk disepakati dan
disahkan. Anggaran Dasar biasanya mengemukakan :
1. Nama dan tempat kedudukan, maksudnya dalam Anggaran Dasar tersebut dicantumkan nama koperasi
karyawan yang akan dibentuk dan lokasi atau wilayah kerja koperasi tersebut berada.
2. Landasan, asas dan prinsip koperasi, di dalam Anggaran Dasar dikemukakan landasan, asas dan prinsip
koperasi yang akan dianut oleh koperasi.
3. Maksud dan tujuan, yaitu pernyataan misi, visi serta sasaran pembentukan koperasi.
4. Kegiatan usaha, merupakan pernyataan jenis koperasi dan usaha yang akan dilaksanakan koperasi.
Dasar penentuan jenis koperasi adalah kesamaan aktivitas, kepentingan dan kebutuhan ekonomi para
karyawan anggotanya. Misalnya, koperasi simpan pinjam, koperasi konsumen, koperasi produsen,
koperasi pemasaran dan koperasi jasa atau koperasi serba usaha.
5. Keanggotaan, yaitu aturan-aturan yang menyangkut urusan keanggotaan koperasi. Urusan keanggotaan
ini dapat ditentukan sesuai dengan kegiatan usaha koperasi yang akan dibentuknya. Biasanya ketentuan
mengenai keanggotaan membahas persyaratan dan prosedur menjadi anggota ko-perasi karyawan,
kewajiban dan hak-hak dari anggota serta ketentuan-ketentuan dalam mengakhiri status keanggotaan
pada koperasi.
Perangkat koperasi, yaitu unsur-unsur yang terdapat pada organisasi koperasi. Perangkat koperasi
tersebut, sebagai berikut :
a. Rapat Anggota. Dalam Anggaran Dasar dibahas mengenai kedudukan rapat anggota di dalam koperasi,
penetapan waktu pelaksanaan rapat anggota, hal-hal yang dapat dibahas dalam rapat anggota, agenda
acara rapat anggota tahunan, dan syarat sahnya pelaksanaan rapat anggota koperasi.
b. Pengurus. Dalam Anggaran Dasar dijabarkan tentang kedudukan pengurus dalam koperasi, persyaratan
dan masa jabatan pengurus, tugas, kewajiban serta wewenang dari pengurus koperasi.
c. Pengawas. Dalam Anggaran Dasar dijabarkan tentang kedudukan pengawas dalam koperasi, persyaratan
dan masa jabatan pengawas, tugas serta wewenang dari pengawas koperasi.
Selain dari ketiga perangkat tersebut dapat ditambahkan pula pembina atau badan penasehat.
Ketentuan permodalan perusahaan koperasi, yaitu pembahasan mengenai jenis modal yang dimiliki
(modal sendiri dan modal pinjaman), ketentuan mengenai jumlah simpanan pokok dan simpanan wajib
yang harus dibayar oleh anggota.
Ketentuan pembagian Sisa Hasil Usaha (SHU), yaitu ketentuan yang membahas penjelasan mengenai
SHU serta peruntukan SHU koperasi yang didapat.
Pembubaran dan penyelesaian, membahas tata-cara pembubaran koperasi dan penyelesaian masalah
koperasi setelah dilakukan pembubaran. Biasanya penjelasan yang lebih rinci mengenai hal ini
dikemukakan lebih lanjut dalam Anggaran Rumah Tangga atau aturan lainnya.
Sanksi-sanksi, merupakan ketentuan mengenai sanksi yang diberikan kepada anggota, pengurus dan
pengawas koperasi, karena terjadinya pelanggaran-pelanggaran terhadap Anggaran Dasar atau aturan
lain-nya yang telah ditetapkan.
Anggaran rumah tangga dan peraturan khusus, yaitu ketentuan-ketentuan pelaksana dalam Anggaran
Dasar yang sebelumnya dimuat dalam Anggaran Dasar.
Pembentukan pengurus, pengawas, yaitu memilih anggota orang-orang yang akan dibebani tugas dan
tanggungjawab atas pengelolaan, pengawasan di koperasi
Neraca awal koperasi, merupakan perincian posisi aktiva dan pasiva diawal pembentukan koperasi
Rencana kegiatan usaha, dapat berisikan latar belakang dan dasar pembentukan serta rencana kerja
koperasi pada masa akan datang.
C. Pengesahan badan hukum
Setelah terbentuk pengurus dalam rapat pendirian koperasi, maka untuk mendapatkan badan hukum
koperasi, pengurus/pendiri/kuasa pendiri harus mengajukan permohonan badan hukum kepada pejabat
terkait, sebagai berikut :
Para pendiri atau kuasa pendiri koperasi terlebih dulu mengajukan permohonan pengesahan akta
pendirian secara tertulis kepada diajukan kepada Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Kecil Menengah,
dengan melampirkan :
1. Anggaran Dasar Koperasi yang sudah ditandatangani pengurus rangkap dua, aslinya bermaterai)
2. Berita acara rapat pendirian koperasi.
3. Surat undangan rapat pembentukan koperasi
4. Daftar hadir rapat.
5. Daftar alamat lengkap pendiri koperasi.
6. Daftar susunan pengurus, dilengkapi photo copy KTP (untuk KSP/USP dilengkapi riwayat hidup).
7. Rencana awal kegiatan usaha koperasi.
8. Neraca permulaan dan tanda setor modal minimal Rp.5.000.000 (lima juta rupiah) bagi koperasi primer
dan Rp.15.000.000 (lima belas juta rupiah) bagi koperasi sekunder yang berasal dari simpanan pokok,
wajib, hibah.
9. Khusus untuk KSP/USP disertai lampiran surat bukti penyetoran modal sendiri minimal Rp. 15.000.000
(lima belas juta rupiah) bagi koperasi pri-mer dan Rp.50.000.000 (lima puluh juta rupiah) bagi koperasi
sekunder yang berupa deposito pada bank pemerintah.
10. Mengisi formulir isian data koperasi.
11. Surat keterangan dari desa yang diketahui oleh camat.
12. Membayar tarif pendaftaran pengesahan akta pendirian koperasi sebesar Rp. 100.000 (seratus ribu
rupiah).
13. Apabila permintaan pengesahaan akta pendirian koperasi telah dilakukan sesuai dengan ketetntuan di
atas kepada pendiri atau kuasa pendiri diberikan bukti penerimaan.
14. d.Pejabat koperasi, yaitu Kepala Dinas Koperasi dan UKM akan memberikan pengesahaan terhadap akta
koperasi apabila ternyata setelah diadakan penelitian Anggaran dasar koperasi.
15. tidak bertentangan dengan Undang-undang Nomor 25 tahun 1992 tentang perkoperasian, dan
16. tidak bertentangan dengan ketertiban umum dan kesusilaan.
17. Pejabat selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan terhitung sejak sejak penerimaan permohonan pengesahan
badan hukum dari koperasi yang bersangkutan harus telah memberikan jawaban pengesahannya. Tetapi
biasanya proses pengesahan di dinas koperasi dapat selesai hanya dalam waktu 3 (tiga) minggu.
18. Bila Pejabat berpendapat bahwa Akte Pendirian/Anggaran Dasar tersebut tidak bertentangan dengan
ketentuan Undang-undang koperasi dan peraturan pelaksananya serta kegiatannya sesuai dengan
tujuan, maka akte pendirian di daftar dengan nomor urut dalam Buku Daftar Umum. Kedua buah Akte
Pendirian/Anggaran Dasar tersebut dibubuhi tanggal, nomor pendaftaran tentang tanda pengesahan oleh
Pejabat a.n Menteri.
19. Tanggal pendaftaran akte Pendirian berlaku sebagai tanggal sesuai berdirinya koperasi yang mempunyai
badan hukum, kemudian Pejabat mengumumkan pengesahan akta pendirian di dalam Berita Negara
Republik Indonesia
20. Buku Daftar Umum serta Akte-Akte salinan/petikan ART/AD Koperasi dapat diperoleh oleh pengurus
koperasi dengan mengganti biaya fotocopy dan harus dilegalisir oleh Pejabat Koperasi yang
bersangkutan. Biaya yang dikenakan untuk hal di atas adalah Rp. 25.000
21. Dalam hal permintaan pengesahan akta pendirian ditolak, alasan penolakan diberitahukan oleh pejabat
kepada para pendiri secara tertulis dalam waktu paling lambat 3 (tiga) bulan setelah diterimanya
permintaan.
22. Terhadap penolakan pengesahan akta pendirian para pendiri dapat mengajukan permintaan ulang dalam
waktu paling lama 1 (satu) bulan sejak diterimanya penolakan.
23. Keputusan terhadap pengajuan permintaan ulang diberikan dalam jangka waktu paling lama 1 (satu)
bulan sejak diterimanya pengajuan permintaan ulang.
Penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara Kementerian Koperasi dan UKM Republik Indonesia
dengan Ikatan Notaris Indonesia pada tanggal 4 Mei 2004 dan Keputusan Menteri Koperasi dan UKM RI
Nomor : 98/KEP/M.KUKM/IX/2004 tentang Notaris Sebagai Pembuat Akta Koperasi membuat perubahan
dalam prosedur pendirian koperasi yaitu proses pembuatan akta pendirian, perubahan anggaran dasar,
dan akta-akta lain berkaitan dengan koperasi sebagai badan hukum maka hal tersebut dilakukan
dihadapan notaris. Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan mutu pelayanan hukum kepada masyarakat.
Berdasarkan Kepmen No.98 tahun 2004, prosedur pendirian koperasi yang melibatkan notaris di
dalamnya, masih mengikuti prosedur yang ada, tetapi ada beberapa tahapan yang melibatkan notaris
yaitu :
a. Rapat pembentukan koperasi selain mengundang minimal 20 orang calon anggota, pejabat desa, pejabat
dinas koperasi hendaknya mengundang pula notaris yang telah ditunjuk pendiri koperasi, yaitu notaris
yang telah berwenang menjalankan jabatan sesuai dengan jabatan notaris, berkedudukan di wilayah
koperasi itu berada (dalam hal ini berkedudukan di Kabupaten Bandung), serta memiliki sertifikat tanda
bukti telah mengikuti pembekalan di bidang perkoperasian yang ditandatangani oleh menteri koperasi
dan UKM RI.
b. Notaris yang telah membuat akta pendirian koperasi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku kemudian membacakan dan menjelaskan isinya kepada para pendiri, anggota atau kuasanya
sebelum menanda-tangani akta tersebut.
c. Kemudian akta pendirian koperasi yang telah dibuat notaris pembuat akta koperasi disampaikan kepada
pejabat dinas koperasi untuk dimintakan pengesahannya, sesuai dengan peraturan yang berlaku.
Sebagai Bapak Koperasi Indonesia, Bung Hatta pernah berkata : bukan Koperasi
namanya manakala di dalamnya tidak ada pendidikan tentang Koperasi.
Meskipun sudah berusia 60 tahun lebih dan 61 tahun pada tanggal 12 Juli 2008 nanti)
apa itu Koperasi belum begitu dipahami dengan benar oleh bangsa Indonesia. Bahkan
banyak paara anggota Koperasi yang belum tahu makna dari mahluk yang bernama
Koperasi ini.

Koperasi:
Koperasi adalah asosiasi orang-orang yang bergabung dan melakukan usaha bersama
atas dasar prinsip-prinsip Koperasi, sehingga mendapatkan manfaat yang lebih besar
dengan biaya yang rendah melalui perusahaan yang dimiliki dan diawasi secara
demokratis oleh anggotanya.
Koperasi bertujuan untuk menjadikan kondisi sosial dan ekonomi anggotanya lebih baik
dibandingkan sebelum bergabung dengan Koperasi.
Dari pengertian di atas dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Asosiasi orang-orang. Artinya, Koperasi adalah organisasi yang terdiri
dari orang-orang yang terdiri dari orang-orang yang merasa senasib dan
sepenanggungan, serta memiliki kepentingan ekonomi dan tujuan yang sama.
2. Usaha bersama. Artinya, Koperasi adalah badan usaha yang tunduk
pada kaidah-kaidah ekonomi yang berlaku, seperti adanya modal sendiri,
menanggung resiko, penyedia agunan, dan lain-lain.
3. Manfaat yang lebih besar. Artinya, Koperasi didirikan untuk menekan
biaya, sehingga keuntungan yang diperoleh anggota menjadi lebih besar.
4. Biaya yang lebih rendah. Dalam menetapkan harga, Koperasi
menerapkan aturan, harga sesuai dengan biaya yang sesungguhnya, ditambah
komponen lain bila dianggap perlu, seperti untuk kepentingan investasi.
Menurut UU Nomor 25 Tahun 1992 tentang Perkoperasian, pengertian Koperasi adalah
badan usaha yang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum Koperasi dengan
melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip Koperasi sekaligus sebagai gerakan
ekonomi rakyat yang berdasarkan atas asas kekeluargaan.
Sementara menurut ICA : Cooperative Identity Statement, Manchester, 23 September
1995, Koperasi adalah perkumpulan otonom dari orang-orang yang bersatu secara
sukarela untuk memenuhi kebutuhan dan aspirasi ekonomi, sosial, dan budaya
bersama melalui perusahaan yang mereka miliki bersama dan mereka kendalikan
secara demokratis.
Prinsip-prinsip Koperasi
Koperasi bekerja berdasarkan beberapa prinsip. Prinsip ini merupakan pedoman bagi
Koperasi dalam melaksanakan nilai-nilai Koperasi.
1. Keanggotaan sukarela dan terbuka. Koperasi adalah organisasi yang
keanggotaannya bersifat sukarela, terbuka bagi semua orang yang bersedia
menggunakan jasa-jasanya, dan bersedia menerima tanggung jawab
keanggotaan, tanpa membedakan gender, latar belakang sosial, ras, politik, atau
agama.
2. Pengawasan oleh anggota secara demokratis. Koperasi adalah
organisasi demokratis yang diawasi oleh anggotanya, yang secara aktif
menetapkan kebijakan dan membuat keputusaan laki-laki dan perempuan yang
dipilih sebagai pengurus atau pengawas bertanggung jawab kepada Rapat
Anggota. Dalam Koperasi primer, anggota memiliki hak suara yang sama (satu
anggota satu suara) dikelola secara demokratis.
3. Partisipasi anggota dalam kegiatan ekonomi. Anggota menyetorkan
modal mereka secara adil dan melakukan pengawasan secara demoktaris.
Sebagian dari modal tersebut adalah milik bersama. Bila ada balas jasa terhadap
modal, diberikan secara terbatas. Anggota mengalokasikan SHU untuk beberapa
atau semua dari tujuan seperti di bawah ini : a) Mengembangkan Koperasi.
Caranya dengan membentuk dana cadangan, yang sebagian dari dana itu tidak
dapat dibagikan. b) Dibagikan kepada anggota. Caranya seimbang berdasarkan
transaksi mereka dengan koperasi. c) Mendukung keanggotaan lainnya yang
disepakati dalam Rapat Anggota.
4. Otonomi dan kemandirian. Koperasi adalah organisasi otonom dan
mandiri yang diawasi oleh anggotanya. Apabila Koperasi membuat perjanjian
dengan pihak lain, termasuk pemerintah, atau memperoleh modal dari luar,
maka hal itu haarus berdasarkan persyaratan yang tetap menjamin adanya
upaya: a) Pengawasan yang demokratis dari anggotanya. b) Mempertahankan
otonomi koperasi.
5. Pendidikan, pelatihan dan informasi. Koperasi memberikan pendidikan
dan pelatihan bagi anggota, pengurus, pengawas, manager, dan karyawan.
Tujuannya, agar mereka dapat melaksanakan tugas dengan lebih efektif bagi
perkembangan Koperasi. Koperasi memberikan informasi kepada maasyarakat
umum, khususnya orang-orang muda dan tokoh-tokoh masyaralat mengenai
hakekat dan manfaat berkoperasi.
6. Kerjasamaa antar koperasi. Dengan bekerjasama pada tingkat lokal,
regional dan internasional, maka: a) Gerakan Koperasi dapat melayani
anggotanya dengan efektif. b) Dapat memperkuat gerakan Koperasi.
7. Kepedulian terhadap masyarakat. Koperasi melakukan kegiatan untuk
pengembangan masyarakat sekitarnya secara berkelanjutan melalui kebijakan
yang diputuskan oleh Rapat Anggota.
Sementara itu Prinsip Koperasi menurut UU Nomor 25 Tahun 1992 tentang
perkoperasian adalah:
1. Keanggotaan bersifat sukarela dan terbuka.
2. Pengelolaan dilakukan secara demokratis.
3. Pembagian sisa hasil usaha dilakukan secara adil sebanding dengan
besarnya jasa usaha masing-masing anggota.
4. Pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal.
5. Kemandirian.
6. Pendidikan perkoperasian.
7. Kerja sama antar Koperasi
Prinsip yang dianut oleh gerakan Koperasi internasional saat ini adalah yang dicetuskan pada
kongres ICA (International Cooperative Alliance) di Mancchester, Inggris pada tanggal 23 September
1995.
Menurut Undang Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1992 tentang
Perkoperasian, dikatakan bahwa KOPERASI adalah badan usaha yang beranggotakan
orang-orang atau badan hukum Koperasi dengan berlandaskan kegiatannya
berdasarkan prinsip koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasar
atas asas kekeluargaan.
Sementara itu dalam Undang Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945 (sebelum
diamandemen) kata KOPERASI ini disebut dan dicantumkan dalam penjelasan pasal
33. Namun setelah amandemen, penjelasan atas pasal-pasal dari UUD 1945
dimasukkan dalam batang tubuh. Entah sengaja atau karena khilaf, ternyata kata
KOPERASI ini tidak ikut masuk. Alias ketinggalan atau malah ditinggalkan?
Nampaknya para penyusun UU No. 22 Tahun 1992 itu (Presiden dan DPR) sudah lupa
bahwa para founding father kita bercita-cita untuk menjadikan KOPERASI sebagai
sokoguru perekonomian Indonesia. KOPERASI dianggap sebagai badan usaha yang
terlalu banyak merepoti pemerintah. Karena banyak kredit program yang diterima
KOPERASI (utamanya KUD) raib diselewengkan pengelolanya.
Namun kenyataan di lapangan, berbicara lain. Saat Indonesia mengalami krisis
berkepanjangan, justru eksistensi KOPERASI nampak nyata. Saat hampir semua bank-
bank besar macam BCA, Bank Lippo (bank swasta) , maupun bank pemerintah: Bank
Bumi Daya, Bank Bapindo dan Bank Dagang Negara (yang kemudian ketiga bank
terakhir dilebur menjadi Bank Mandiri) dan banyak bank lain pada colaps, KOPERASI
masih bisa menjadi tumpuan anggota dan masyarakatnya dalam hal melayani
keperluan modal.
Tak bisa dibayangkan, manakala saat itu, selain bank, KOPERASI juga ikut colaps,
pasti akan semakin banyak jumlah angkatan kerja yang mengalami PHK.
Meskipun demikian, sampai sekarang, di mata perbankan, posisi tawar KOPERASI
masih dipandang sebelah mata. Untuk bisa memperoleh kredit, di banyak bank, perlu
KOPERASI melengkapi banyak persyaratan yang sering merepotkan. Memang banyak
KOPERASI yang nakal. Tapi masih lebih banyak KOPERASI yang baik.
KOPERASI dan koperasi, dalam praktek, ada bedanya. KOPERASI (yang sejati)
dibentuk dari, oleh dan untuk memenuhi kebutuhan anggota. Sementara koperasi
dibentuk seorang seorang pemodal yang ingin memutar uangnya di koperasi. Hal ini
dimungkinkan, karena untuk membentuk koperasi, pasca reformasi, sangatlah mudah.
Dulu, badan hukum KOPERASI harus disahkan oleh Kantor Wilayah Koperasi Propinsi
Jawa Timur, selaku wakil dari Pemerintah. Sekarang, cukup disahkan oleh Dinas
Koperasi Kabupaten/Kota saja.
Sejatinya KOPERASI dibentuk demi untuk kesejahteraan anggotanya. Sementara
koperasi dibentuk demi keuntungan pemodal semata. Ibaratnya PT berbaju koperasi.
Bahkan, tak jarang, mereka (para pemodal) itu rela membeli badan hukum KOPERASI
yang sudah tidak aktif lagi dengan nilai tak kurang dari puluhan juta rupiah.

Prinsip koperasi adalah suatu sistem ide-ide abstrak yang merupakan petunjuk untuk
membangun koperasi yang efektif dan tahan lama. Prinsip koperasi terbaru yang
dikembangkan International Cooperative Alliance (Federasi koperasi non-pemerintah
internasional) adalah
Keanggotaan yang bersifat terbuka dan sukarela
Pengelolaan yang demokratis,
Partisipasi anggota dalam ekonomi,
Kebebasan dan otonomi,
Pengembangan pendidikan, pelatihan, dan informasi.
Di Indonesia sendiri telah dibuat UU no. 25 tahun 1992 tentang Perkoperasian. Prinsip
koperasi menurut UU no. 25 tahun 1992 adalah:
Keanggotaan bersifat sukarela dan terbuka
Pengelolaan dilakukan secara demokrasi
Pembagian SHU dilakukan secara adil sesuai dengan jasa usaha masing-
masing anggota
Pemberian balas jasa yang terbatas terhadap modal
Kemandirian
Pendidikan perkoperasian
Kerjasama antar koperasi
Jenis Koperasi menurut fungsinya
Koperasi pembelian/pengadaan/konsumsi adalah koperasi yang
menyelenggarakan fungsi pembelian atau pengadaan barang dan jasa untuk memenuhi
kebutuhan anggota sebagai konsumen akhir. Di sini anggota berperan sebagai pemilik
dan pembeli atau konsumen bagi koperasinya.
Koperasi penjualan/pemasaran adalah koperasi yang menyelenggarakan fungsi
distribusi barang atau jasa yang dihasilkan oleh anggotanya agar sampai di tangan
konsumen. Di sini anggota berperan sebagai pemilik dan pemasok barang atau jasa
kepada koperasinya.
Koperasi produksi adalah koperasi yang menghasilkan barang dan jasa, dimana
anggotanya bekerja sebagai pegawai atau karyawan koperasi. Di sini anggota berperan
sebagai pemilik dan pekerja koperasi.
Koperasi jasa adalah koperasi yang menyelenggarakan pelayanan jasa yang
dibutuhkan oleh anggota, misalnya: simpan pinjam, asuransi,angkutan, dan
sebagainya. Di sini anggota berperan sebagai pemilik dan pengguna layanan jasa
koperasi.
Apabila koperasi menyelenggarakan satu fungsi disebut koperasi tunggal usaha (single
purpose cooperative), sedangkan koperasi yang menyelenggarakan lebih dari satu
fungsi disebut koperasi serba usaha (multi purpose cooperative).

Jenis koperasi berdasarkan tingkat dan luas daerah kerja


Koperasi Primer
Koperasi primer ialah koperasi yang yang minimal memiliki anggota sebanyak 20 orang
perseorangan.
Koperasi Sekunder
Adalah koperasi yang terdiri dari gabungan badan-badan koperasi serta memiliki
cakupan daerah kerja yang luas dibandingkan dengan koperasi primer. Koperasi
sekunder dapat dibagi menjadi :
koperasi pusat - adalah koperasi yang beranggotakan paling sedikit 5 koperasi
primer
gabungan koperasi - adalah koperasi yang anggotanya minimal 3 koperasi
pusat
induk koperasi - adalah koperasi yang minimum anggotanya adalah 3
gabungan koperasi
Jenis Koperasi menurut status keanggotaannya
Koperasi produsen adalah koperasi yang anggotanya para produsen
barang/jasa dan memiliki rumah tangga usaha.
Koperasi konsumen adalah koperasi yang anggotanya para konsumen akhir
atau pemakai barang/jasa yang ditawarkan para pemasok di pasar.
Kedudukan anggota di dalam koperasi dapat berada dalam salah satu status atau
keduanya. Dengan demikian pengelompokkan koperasi menurut status anggotanya
berkaitan erat dengan pengelompokan koperasi menurut fungsinya
Keunggulan koperasi
Kemungkinan koperasi untuk memperoleh keunggulan komparatif dari perusahaanlain
cukup besar mengingat koperasi mempunyai potensi kelebihan antara lain pada
skala ekonomi, aktivitas yang nyata, faktor-faktor precuniary, dan lain-lain
Kewirausahaan koperasi
Kewirausahaan koperasi adalah suatu sikap mental positif dalam berusaha secara
koperatif, dengan mengambil prakarsa inovatif serta keberanian mengambil risikodan
berpegang teguh pada prinsip identitas koperasi, dalam mewujudkan terpenuhinya
kebutuhan nyata serta peningkatan kesejahteraan bersama. Dari definisi tersebut,
maka dapat dikemukakan bahwa kewirausahaan koperasi merupakan sikap mental
positif dalam berusaha secara koperatif
Tugas utama wirakop adalah mengambil prakarsa inovatif, artinya berusaha mencari,
menemukan, dan memanfaatkan peluang yang ada demi kepentingan bersama.
Kewirausahaan dalam koperasi dapat dilakukan oleh anggota, manajerbirokrat yang
berperan dalam pembangunan koperasi dan katalis, yaitu orang yang peduli terhadap
pengembangan koperasi
Pengurus
Pengurus koperasi dipilih dari kalangan dan oleh anggota dalam suatu rapat anggota.
Ada kalanya rapat anggota tersebut tidak berhasil memilih seluruh anggota Pengurus
dari kalangan anggota sendiri. Hal demikian umpamanya terjadi jika calon-calon yang
berasal dari kalangan-kalangan anggota sendiri tidak memiliki kesanggupan yang
diperlukan untuk memimpin koperasi yang bersangkutan, sedangkan ternyata bahwa
yang dapat memenuhi syarat-syarat ialah mereka yang bukan anggota atau belum
anggota koperasi (mungkin sudah turut dilayani oleh koperasi akan tetapi resminya
belum meminta menjadi anggota)
Koperasi di Indonesia
Koperasi di Indonesia, menurut UU tahun 1992, didefinisikan sebagai badan usaha
yang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum koperasi dengan melandaskan
kegiatannya berdasarkan prinsip-prinsip koperasi sekaligus sebagai
gerakan ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan.[4] Di Indonesia, prinsip
koperasi telah dicantumkan dalam UU No. 12 Tahun 1967 dan UU No. 25 Tahun 1992.
Prinsip koperasi di Indonesia kurang lebih sama dengan prinsip yang diakui dunia
internasional dengan adanya sedikit perbedaan, yaitu adanya penjelasan mengenai
SHU (Sisa Hasil Usaha)
Sejarah koperasi di Indonesia
Logo Gerakan Koperasi Indonesia
Sejarah singkat gerakan koperasi bermula pada abad ke-20 yang pada umumnya
merupakan hasil dari usaha yang tidak spontan dan tidak dilakukan oleh orang-orang
yang sangat kaya. Koperasi tumbuh dari kalangan rakyat, ketika penderitaan dalam
lapangan ekonomi dan sosial yang ditimbulkan oleh sistem kapitalisme semakin
memuncak. Beberapa orang yang penghidupannya sederhana dengan kemampuan
ekonomi terbatas, terdorong oleh penderitaan dan beban ekonomi yang sama, secara
spontan mempersatukan diri untuk menolong dirinya sendiri dan manusia sesamanya.
Pada tahun 1896 seorang Pamong Praja Patih R.Aria Wiria
Atmaja di Purwokertomendirikan sebuah Bank untuk para pegawai negeri (priyayi). Ia
terdorong oleh keinginannya untuk menolong para pegawai yang makin menderita
karena terjerat oleh lintah darat yang memberikan pinjaman dengan bunga yang tinggi.
Maksud Patih tersebut untuk mendirikan koperasi kredit model seperti di Jerman. Cita-
cita semangat tersebut selanjutnya diteruskan oleh De Wolffvan Westerrode, seorang
asisten residen Belanda. De Wolffvan Westerrode sewaktu cuti berhasil mengunjungi
Jerman dan menganjurkan akan mengubah Bank Pertolongan Tabungan yang sudah
ada menjadi Bank Pertolongan, Tabungan dan Pertanian. Selain pegawai negeri
juga para petani perlu dibantu karena mereka makin menderita karena tekanan para
pengijon. Ia juga menganjurkan mengubah Bank tersebut menjadi koperasi. Di samping
itu ia pun mendirikan lumbung-lumbung desa yang menganjurkan
para petani menyimpan pada pada musim panen dan memberikan pertolongan
pinjaman padi pada musim paceklik. Ia pun berusaha menjadikan lumbung-lumbung itu
menjadi Koperasi Kredit Padi. Tetapi Pemerintah Belanda pada waktu itu berpendirian
lain. Bank Pertolongan, Tabungan dan Pertanian dan Lumbung Desa tidak dijadikan
Koperasi tetapi Pemerintah Belanda membentuk lumbung-lumbung desa baru, bank
bank Desa , rumah gadai dan Centrale Kasyang kemudian menjadi Bank Rakyak
Indonesia (BRI). Semua itu adalah badan usaha Pemerntah dan dipimpin oleh orang-
orang Pemerintah.
Pada zaman Belanda pembentuk koperasi belum dapat terlaksana karena:
1. Belum ada instansi pemerintah ataupun badan non pemerintah yang memberikan
penerangan dan penyuluhan tentang koperasi.
2. Belum ada Undang-Undang yang mengatur kehidupan koperasi.
Pemerintah jajahan sendiri masih ragu-ragu menganjurkan koperasi karena
pertimbangan politik, khawatir koperasi itu akan digunakan oleh kaum politik untuk
tujuan yang membahayakan pemerintah jajahan itu.

Pada tahun 1908, Budi Utomo yang didirikan oleh Dr. Sutomo memberikan peranan
bagi gerakan koperasi untuk memperbaiki kehidupan rakyat. Pada tahun 1915 dibuat
peraturan Verordening op de Cooperatieve Vereeniging, dan pada tahun 1927 Regeling
Inlandschhe Cooperatieve.

Pada tahun 1927 dibentuk Serikat Dagang Islam, yang bertujuan untuk
memperjuangkan kedudukan ekonomi pengusah-pengusaha pribumi. Kemudian pada
tahun 1929, berdiri Partai Nasional Indonesia yang memperjuangkan penyebarluasan
semangat koperasi.
Namun, pada tahun 1933 keluar UU yang mirip UU no. 431 sehingga mematikan usaha
koperasi untuk yang kedua kalinya. Pada tahun 1942 Jepang menduduki Indonesia.
Jepang lalu mendirikan koperasi kumiyai. Awalnya koperasi ini berjalan mulus. Namun
fungsinya berubah drastis dan menjadi alat Jepang untuk mengeruk keuntungan, dan
menyengsarakan rakyat Indonesia.
Setelah Indonesia merdeka, pada tanggal 12 Juli 1947, pergerakan koperasi di
Indonesia mengadakan Kongres Koperasi yang pertama di Tasikmalaya. Hari ini
kemudian ditetapkan sebagai Hari Koperasi Indonesia
Fungsi dan peran koperasi Indonesia
Menurut Undang-undang No. 25 tahun 1992 Pasal 4 dijelaskan bahwa koperasi
memiliki fungsi dan peranan antara lain yaitu mengembangkan potensi dan
kemampuan ekonomi anggota dan masyarakat, berupaya mempertinggi kualitas
kehidupan manusia, memperkokoh perekonomian rakyat, mengembangkan
perekonomian nasional, serta mengembangkan kreativitas dan jiwa berorganisasi bagi
pelajar bangsa
Koperasi berlandaskan hukum
Koperasi berbentuk Badan Hukum menurut Undang-Undang No.12 tahun 1967 adalah
[Organisasi] ekonomi rakyat yang berwatak sosial, beranggotakan orang-orang atau
badan hukum koperasi yang merupakan tata susunan ekonomi sebagaiusaha bersama,
berdasarkan asas kekeluargaan. Kinerja koperasi khusus mengenai perhimpunan,
koperasi harus bekerja berdasarkan ketentuan undang-undang umum
mengenai organisasi usaha (perseorangan, persekutuan, dsb.) serta hukum dagang
dan hukum pajak
Arti Lambang Koperasi

Arti dari Lambang :


No Lambang Arti
Upaya keras yang ditempuh secara terus menerus. Hanya orang
1 Gerigi roda/ gigi roda yang pekerja keras yang bisa menjadi calon Anggota dengan
memenuhi beberapa persyaratannya.
Ikatan kekeluargaan, persatuan dan persahabatan yang kokoh.
Bahwa anggota sebuah Koperasi adalah Pemilik Koperasi
tersebut, maka semua Anggota menjadi bersahabat, bersatu
dalam kekeluargaan, dan yang mengikat sesama anggota adalah
2 Rantai (di sebelah kiri)
hukum yang dirancang sebagai Anggaran Dasar (AD) / Anggaran
Rumah Tangga (ART) Koperasi. Dengan bersama-sama
bersepakat mentaati AD/ART, maka Padi dan Kapas akan mudah
diperoleh.
Kemakmuran anggota koperasi secara khusus dan rakyat secara
umum yang diusahakan oleh koperasi. Kapas sebagai bahan
Kapas dan Padi (di sebelah
3 dasar sandang (pakaian), dan Padi sebagai bahan dasar pangan
kanan)
(makanan). Mayoritas sudah disebut makmur-sejahtera jika cukup
sandang dan pangan.
Keadilan sosial sebagai salah satu dasar koperasi. Biasanya
menjadi simbol hukum. Semua Anggota koperasi harus adil dan
4 Timbangan seimbang antara "Rantai" dan "Padi-Kapas", antara "Kewajiban"
dan "Hak". Dan yang menyeimbangkan itu adalah Bintang dalam
Perisai.
Dalam perisai yang dimaksud adalah Pancasila, merupakan
5 Bintang dalam perisai
landasan idiil koperasi. Bahwa Anggota Koperasi yang baik adalah
yang mengindahkan nilai-nilai keyakinan dan kepercayaan, yang
mendengarkan suara hatinya. Perisai bisa berarti "tubuh", dan
Bintang bisa diartikan "Hati".
Simbol kehidupan, sebagaimana pohon dalam Gunungan wayang
yang dirancang oleh Sunan Kalijaga. Dahan pohon disebut kayu
6 Pohon Beringin
(dari bahasa Arab "Hayyu"/kehidupan). Timbangan dan Bintang
dalam Perisai menjadi nilai hidup yang harus dijunjung tinggi.
Koperasi yang dimaksud adalah koperasi rakyat Indonesia, bukan
Koperasi negara lain. Tata-kelola dan tata-kuasa perkoperasian di
7 Koperasi Indonesia
luar negeri juga baik, namun sebagai Bangsa Indonesia harus
punya tata-nilai sendiri.
Warna merah dan putih yang menjadi background logo
8 Warna Merah Putih
menggambarkan sifat nasional Indonesia.