You are on page 1of 11

JOB SHEET PEMASANGAN IMPLANT

Mata Kuliah : Pelayanan KB

Topik Keterampilan : Pemasangan Implant

Waktu : 50 menit

Refrensi

1. NRC-POGI (1996), Buku Acuan Nasional Pelayanan Keluarga Berencana

2. Dr. Hanafi Hartanto (1994), KB dan Kontrasepsi, Pustaka Sinar Harapan

Objektif Prilaku Siswa

Setelah membaca setiap langkah yang terdapat dalam job sheet saat pratikum

dilaboratorium yang menyerupai kondisi sebenarnya dengan menggunakan alat,

bahan dan perlengkapan, mahasiswa mampu melakukan pemasangan implant pada

pasien sesuai prosedur secara sistematis dan benar.

Dasar Teori

KB secara hormonal yang cara pemakaiannya dengan memasukkan tabung

yang berisi hormone kedalam lengan (bawah kulit). Implant adalah obat kontrasepsi

yang berbentuk seperti tabung kecil, kira-kira sebesar korek api. Didalamnya

terkandung hormon progesteron yang akan dikeluarkan sedikit demi sedikit. Serta

merupakan kontrasepsi reversible yang efektif melindungi PUS ( Pasangan Usia

Subur ) dari kehamilan hingga 3 tahun. Susuk KB tidak akan mengganggu kesuburan
setelah dikeluarkan . Dalam satu bulan pada umumnya haid kembali biasa lagi.

Implant tidak bisa dilihat karena tersembunyi di bawah kulit, tetapi bisa dirasakan

dengan menyentuh lengan di bagian susuk itu.

Petunjuk Umum

1. Pemasangan implant dilakukan oleh mahasiswa secara individu.

2. Baca dan pelajari job sheet yang tersedia.

3. Ikutilah petunjuk pembimbing.

4. Tanyakan pada pembimbing jika ada hal-hal yang tidak dimengerti.

Keselamatan Kerja

1. Pastikan privasi klien benar-benar terjaga

2. Lakukan teknik secara benar

3. Jangan menggunakan perhiasan pada tangan dan jam

4. Lakukan tindakan pada ruangan yang nyaman buat klie

Peralatan

1. Tempat tidur periksa


2. Lengan penyangga
3. Doek steril lubang
4. Handscoen
5. Sabun/ antiseptic
6. Obat anastesi lokal
7. Tabung suntik
8. Scapel no.11
9. Bisturi
10. Klem mosquito
11. Klem pemegang implan
12. Penjepit
13. Band aid
14. Kasa pembalut
15. Epinephrine

Pelaksanaan

No Langkah Ilustrasi gambar

PERSIAPAN PASIEN
1. Tanyakan dengan seksama apakah
klien telah mendapatkan konseling
tentang prosedur pemasangan implan-
2

2. Periksa kembali rekam medic dan


lakukan penilaian lanjutan bila ada
indikasi

3. Tanyakan tentang adanya reaksi alergi


terhadap obat anestesi
4. Periksa kembali untuk menyakinkan
bahwa klien telah mencuci lengannya
sebersih mungkin dengan sabun dan
air serta membilasnya sehingga tidak
ada sisa sabun.
5. Bantu klien naik ke tempat tidur
6. Pasang sampiran atau penutup tirai.

7. Letakkan kain yang bersih dan kering


dibawah lengan klien dan atur posisi
lengan klien dengan benar
8. Tentukan tempat pemasangan pada
bagian dalam lengan atas, dengan
mengukur 8 cm diatas lipatan siku.

9. Beri tanda pada tempat pemasangan


dengan pola kaki segitigaterbalik
untuk pemasangan kapsul implant-2

10. Periksa bahwa peralatan yang steril


atau telah didesinfeksi tingkat tinggi
(DTT) sudah tersedia

11. Buka peralatan steril dari kemasannya


12. Buka kemasan implan-2 dan jatuhkan
ke dalam mangkok kecil yang steril
(atau biarkan dalam kemasannya bila
tidak tersedia mangkok kecil yang
steril).
TINDAKAN PEMASANGAN IMPLAN-2
13. Cuci tangan dengan sabun dan air,
keringkan dengan kain bersih.

14. Pakai sarung tangan steril atau DTT,


bila sarung tangan diberi bedak, hapus
bedak dengan menggunakan kasa
yang telah dicelupkan dalam air steril
atau DTT.

15. Siapkan peralatan dan bahan yang


diperlukan.

16. Hitung jumlah kapsul untuk


memastikan lengkap 2 buah

17. Usap tempat pemasangan dengan


larutan antiseptic, gerakkan kearah
luar secara melingkar dengan diameter
10-15 cm dan biarkan kering.

18. Suntikan anestesi local 0,3 cc pada


kulit (intradermal) pada tempat insisi
yang telah ditentukan, sampai kulit
sedikit menggelembung.
PEMASANGAN KAPSUL IMPAN-2
19. Teruskan penusukan jarum kelapisan
dibawah kulit (subdermal) sepanjang 4
cm dan suntikan amsing-masing 1 cc
pada jalur pemasangan kapsul nomor
1 dan 2.
20. Uji efek anestesinya sebelum
melakukan insisi pada kulit

21. Buat insisi dangkal selebar 2 mm


dengan skapel atau ujung bisturi
hingga mencapai lapisan subdermal.
22. Masukkan trokar dan pendorongnya
melalui tempat insisi dengan sudut 45
hingga mencapai lapisan dengan sudut
45 hingga mencapai lapisan subdermal
kemudian luruskan trokar sejajar
dengan permukaan kulit.
23. Angkat kulit dan dorong trokar dan
pendorongnya sampai batas tanda 1
(pada pangkal trokar) tepat berada
pada luka insisi.
24. Keluarkan pendorong
25. Masukkan kapsul yang pertama
kedalam trokar dengan tangan atau
pinset, tadahkan tangan yang lain di
bawah kapsul sehingga dapat
menangkap kapsul bila jatuh.

26. Masukkan kembali pendorong dan


tekan kapsul kea rah ujung dari trokar
sampai mencapai pangkal pendorong.
27. Tahan pendorong ditempatnya dengan
satu tangan, dan tarik trokar keluar
sampai mencapai pangkal pendorong.

28. Sambil menahan ujung kapsul


dibawah kulit, tarik trokar dan
pendorongnya secara bersama-sama
sampai batas tanda 2 (pada ujung
trokar) terlihat pada luka insisi.

29. Kemudian belokkan arah trokar ke


samping dan arahkan ke sisi lain dari
kaki segitiga terbalik (imajiner)
dorong trokar dan pendorongnya
hingga tanda 1 berada pada luka insisi.
30. Cabut pendorong dan masukkan
kapsul kedua, kemudian dorong
kapsul hingga terasa ada tahanan pada
ujung trokar.

31. Tahan pendorong dan tarik trokar


kearah pangkal pendorong untuk
menempatkan kapsul pada tempatnya.
32. Tahan ujung kapsul kedua yang sudah
terpasang dibawah kulit, tarik trokar
dan pendorong hingga keluar dari luka
insisi.
33. Raba kapsul dibawah kulit untuk
memastikan kedua kapsul implant-2
telah terpasang baik pada posisinya

34. Raba daerah insisi untuk memastikan


seluruh kapsul berada jauh dari luka
insisi.
TINDAKAN PASCA PEMASANGAN
35. Tekan pada tempat insisi dengan kasa
untuk menghentikan perdarahan.
36. Dekatkan ujung-ujung insisi dan tutup
dengan band-aid
37. Beri pembalut tekan untuk mencegah
perdarahan bawah kulit atau memar
pada kulit
38. Beri petunjuk kepada klien cara
merawat luka dan jelaskan bila ada
nanah atau perdarahan ataau kapsul
keluar dari luka insisi maka ia harus
segera kembali ke klinik.
39. Masukkan klorin ke dalam tabung
suntik dan rendam alat suntik dan
rendam alat suntik tersebut dalam
larutan klorin selama sepuluh menit.

40. Letakkan semua peralatan dalam


larutan klorin selama sepuluh menit
untuk dekontaminasi, pisahkan trokar
dari pendorongnya.
41. Buang peralatan yang sudah tidak
dipakai lagi kedalam tempatnya (kasa,
kapas, sarung tangan/alat suntik sekali
pakai).
42. Celupkan tangan yang masih memakai
sarung tangan ke dalam larutan klorin,
kemudian buka dan rendam selama
sepuluh menit.

43. Cuci tangan dengan sabun dan airm


kemudian keringkan dengan kain
bersih.
44. Gambar letak kapsul pada rekam
medic dan catat bila ada hal khusus.

45. Lakukan observasi selama 5 menit


sebelum memperbolehkan klien
pulang.
27 Amati klien lebih kurang lima menit
untuk memungkinkan perdarahan luka
insisi atau efek lain sebelum
memulangkan klien.

APLIKASI

Meminta mahasiswa untuk mempraktekkan kembali sehingga mahasiswa dapat lebih terarah

dalam melakukan praktek di kemudian hari.

EVALUASI

1. Setiap langkah dilakukan mahasiswa secara sistematis.

2. Memperhatikan privasi dan respon pasien dalam setiap prosedur.

3. Memperhatikan keamanan dan kenyamanan pasien dalam setiap prosedur.

4. Instruktur membimbing dan menilai langkah - langkah pencabutan implant sesuai

job sheet.
PENUTUP

1. Menyampaikan bahwa tujuan pembelajaran hari ini telah tercapai

2. Memberi informasi tentang materi yang akan dipelajari pada pertemuan

berikutnya.

3. Mengucapkan terima kasih dan salam.