You are on page 1of 80

SNI IEC 60502-2:2009

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Standar Nasional Indonesia

Kabel daya dengan insulasi terekstrusi dan


lengkapannya untuk voltase pengenal dari
1 kV (Um = 1,2 kV) sampai dengan 30 kV (Um = 36 kV)
Bagian 2: Kabel untuk voltase pengenal
6 kV (Um = 7,2 kV) sampai dengan 30 kV (Um = 36 kV)
(IEC 60502-2 (2005-03), IDT)

ICS 29.060.20 Badan Standardisasi Nasional


Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
SNI IEC 60502-2:2009

Daftar isi

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Daftar isi................................................................................... Error! Bookmark not defined.
Prakata .....................................................................................................................................ii
1 Ruang lingkup.................................................................................................................... 1
2 Acuan normatif................................................................................................................... 1
3 Istilah dan definisi............................................................................................................... 2
4 Penamaan voltase dan bahan............................................................................................3
5 Konduktor........................................................................................................................... 6
6 Insulasi............................................................................................................................... 6
7 Penskrinan......................................................................................................................... 8
8 Rakitan kabel inti tiga, penutup bagian dalam dan pengisi................................................ 9
9 Lapisan logam untuk kabel inti tunggal dan inti tiga......................................................... 10
10 Skrin logam..................................................................................................................... 11
11 Konduktor konsentris...................................................................................................... 11
12 Selubung logam.............................................................................................................. 11
13 Armor logam................................................................................................................... 12
14 Selubung terluar (oversheath)........................................................................................ 15
15 Kondisi uji....................................................................................................................... 16
16 Uji rutin............................................................................................................................ 16
17 Uji sampel....................................................................................................................... 18
18 Uji tipe, listrik................................................................................................................... 21
19 Uji tipe, nonlistrik............................................................................................................. 27
20 Uji listrik setelah pemasangan........................................................................................ 33
Lampiran A Metode perhitungan khayal untuk menentukan dimensi penutup proteksi....... 42
Lampiran B Nilai pengenal arus kontinu yang ditabulasikan untuk kabel dengan insulasi
terekstrusi dan voltase pengenal dari 3,6/6 kV hingga 18/30 kV...................... 47
Lampiran C Pembulatan angka............................................................................................ 66
Lampiran D Metode pengukuran resistivitas skrin semikonduktor....................................... 67
Lampiran E Penentuan kekerasan insulasi HEPR............................................................... 69
Lampiran F Uji penetrasi air..................................................................................................71
Bibliografi............................................................................................................................... 73

i
SNI IEC 60502-2:2009

Prakata

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Standar Nasional Indonesia (SNI) mengenai Kabel daya dengan insulasi terekstrusi dan
lengkapannya untuk voltase pengenal dari 1 kV (Um = 1,2 kV) sampai dengan 30 kV (Um =
36 kV) - Bagian 2: Kabel untuk voltase pengenal 6 kV (Um = 7,2 kV) sampai dengan 30 kV
(Um = 36 kV) merupakan revisi dari SNI 04-2697-1992 dengan judul : Persyaratan XLPE
untuk isolasi kabel listrik tegangan pengenal 1 kV sampai dengan 30 kV dan diadopsi
secara identik dari IEC 60502-2 (2005-03): Power cables with extruded insulation and their
accessories for rated voltages from 1 kV (Um = 1,2 kV up to 30 kV (Um = 36 kV) Part 2:
Cables for rated voltages from 6 kV (Um = 7,2 kV up to 30 kV (Um = 36 kV). Bila terdapat
ketidakjelasan terhadap terjemahan isi materi standar ini, maka yang dianggap berlaku
adalah sebagaimana yang tertera pada teks asli IEC tersebut.
Standar ini dirumuskan oleh Panitia Teknis 29-07, Kabel dan Konduktor Listrik, melalui
proses/prosedur perumusan standar dan terakhir dibahas dalam Forum Konsensus XXVI
pada tanggal 28 29 Nopember 2006 di Jakarta.
Dalam rangka mempertahankan mutu ketersediaan standar yang tetap mengikuti
perkembangan, maka diharapkan masyarakat standardisasi ketenagalistrikan memberikan
saran dan usul demi kesempurnaan rancangan ini dan untuk revisi standar ini dikemudian
hari.

ii
SNI IEC 60502-2:2009

Kabel daya dengan insulasi terekstrusi dan lengkapannya untuk voltase

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
pengenal dari 1 kV (Um = 1,2 kV) sampai dengan 30 kV (Um = 36 kV)

Bagian 2: Kabel untuk voltase pengenal 6 kV (Um = 7,2 kV)


sampai dengan 30 kV (Um = 36 kV)

1 Ruang lingkup

Standar ini menentukan persyaratan konstruksi, dimensi dan pengujian kabel daya dengan
insulasi padat terekstrusi dari 6 kV sampai dengan 30 kV untuk instalasi magun seperti
jaringan distribusi atau instalasi industri.

Ketika menentukan penerapan, maka direkomendasikan untuk mempertimbangkan risiko


kemungkinan masuknya air secara radial. Desain kabel dengan penghalang (barrier) yang
dinyatakan untuk mencegah penetrasi air longitudinal dan uji terkait dicakup dalam standar
ini.

Kabel untuk instalasi khusus dan untuk kondisi pelayanan tidak dicakup, misalnya kabel
untuk jaringan saluran udara, industri pertambangan, PLTN (di dalam dan di sekeliling area
tertutupnya) maupun untuk pemakaian di kapal selam dan kapal laut.

2 Acuan normatif

Dokumen acuan berikut sangat penting untuk penerapan dokumen ini. Untuk acuan yang
bertahun, hanya edisi yang tertulis yang dipakai. Untuk acuan yang tidak bertahun, berlaku
edisi terakhir dari dokumen acuan (termasuk setiap amandemennya).

IEC 60038, IEC standard voltages

IEC 60060-1, High-voltages test techniques Part 1: General definitions and test
requirements

IEC 60183, Guide to the selection of high-voltages cables

IEC 60228, Conductor of insulated cables

IEC 60229, Test on cable oversheaths which have a special protective function and are
applied by extrusion

IEC 60230, Impulse test on cables and their accessories

IEC 60332-1-2, Test on electric and optical fibre cables under fire conditions Part 1-2: Test
for vertical flame propagation for a single insulated wire cable Procedure for 1 kW
premixed flame

IEC 60811-1-1, Common test methods for insulating and sheating materials of electric cables
and optical cables part 1-1: Methods for general application Measurement of thickness
and overall dimensions Test for determining the mechanical properties

1 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

IEC 60811-1-2, Common test methods for insulating and sheating materials of electric cables

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
and optical cables part 1: Methods for general application Section 2: Thermal ageing
methods

IEC 60811-1-3, Common test methods for insulating and sheating materials of electric cables
and optical cables part 1-3: General application - Methods for determining the density
Water absorption tests Shrinkage test

IEC 60811-1-4, Common test methods for insulating and sheating materials of electric cables
and optical cables part 1: Methods for general application Section 4: Test at low
temperature

IEC 60811-2-1, Common test methods for insulating and sheating materials of electric cables
and optical cables part 2-1: Methods specific to elastomeric compounds Ozone
resistance, hot set and mineral oil immersed test

IEC 60811-3-1, Common test methods for insulating and sheating materials of electric cables
and optical cables part 3: Methods specific to PVC compounds Section 1: Pressure test
at high temperature Test for resistance to cracking

IEC 60811-3-2, Common test methods for insulating and sheating materials of electric cables
and optical cables part 3: Methods specific to PVC compounds Section 2: Loss of mass
test Thermally stability test

IEC 60811-4-1, Insulating and sheating materials of electric and optical cables Common
test methods Part 4-1: Methods specific to polyethylene and polypropylene compounds
Resistance to environmental stress cracking Measurement of the melt flow index Carbon
black and/or mineral filler content measurement in polyethylene by direct combustion
Measurement of carbon black content by thermogravimetric analysis (TGA) Assessment of
carbon black dispersion in polyethylene using a microscope

IEC 60885-3, Electrical test methods for electric cables Part 3: Test methods for partial
discharge measurements on lengths of extruded power cables

IEC 60986, Short-circuit temperature limits of electric cables with rated voltages from 6 kV
(Um = 7,2 kV) up to 30 kV (Um = 36 kV)

ISO 48, Rubber, vulcanized or thermoplastic Determination of hardness (hardness


between 10 IRHD and 100 IRHD)

3 Istilah dan definisi

Untuk keperluan dokumen ini, berlaku istilah dan definisi berikut diterapkan.

3.1 Definisi nilai dimensi (tebal, penampang, dll)

3.1.1
nilai nominal
nilai yang besarannya ditunjukkan dan yang seringkali digunakan pada tabel

CATATAN Biasanya pada standar ini nilai nominal menyebabkan nilai harus diperiksa dengan
pengukuran, dengan memperhitungkan toleransi yang ditentukan.

2 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

3.1.2

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
nilai kira-kira
nilai yang tidak digaransi atau diperiksa; misalnya digunakan untuk perhitungan nilai dimensi
lainnya

3.1.3
nilai median
jika beberapa hasil uji telah diperoleh dan disusun pada urutan naik (atau turun), nilai median
adalah nilai tengah jika jumlah nilai yang tersedia adalah ganjil, dan rata-rata dari dua nilai
tengah jika jumlah nilai adalah genap

3.1.4
nilai khayal
nilai yang dihitung menurut metode khayal yang dijelaskan pada Lampiran A

3.2 Definisi yang menyangkut pengujian

3.2.1
uji rutin
pengujian yang dilakukan oleh pabrikan pada setiap panjang kabel yang dipabrikasi untuk
memeriksa bahwa setiap panjang tersebut memenuhi persyaratan yang ditentukan

3.2.2
uji sampel
pengujian yang dilakukan oleh pabrikan pada sampel kabel utuh atau komponen yang
diambil dari kabel utuh, seberapa sering yang ditentukan, sedemikian untuk memverifikasi
bahwa hasil akhir memenuhi persyaratan yang ditentukan

3.2.3
uji tipe
pengujian yang dilakukan sebelum menyuplai (dengan dasar komersial umum) tipe kabel
yang dicakup oleh standar ini, guna mendemonstrasikan karakteristik kinerja yang
memuaskan untuk memenuhi penerapan yang dimaksudkan

CATATAN Pengujian ini bersifat sedemikian sehingga yang setelah dilakukan tidak perlu
pengulangan, kecuali jika dilakukan perubahan pada bahan atau desain atau proses pabrikasi kabel
yang dapat mengubah karakteristik kinerja.

3.2.4
uji listrik setelah pemasangan
pengujian yang dilakukan untuk mendemonstrasikan keterpaduan kabel dan lengkapannya
seperti terpasang

4 Penamaan voltase dan bahan

4.1 Voltase pengenal

Voltase pengenal U0/U(Um) kabel yang dipertimbangkan pada standar ini adalah sebagai
berikut:

U0/U(Um) = 3,6/6 (7,2) 6/10 (12) 8,7/15 (17,5) 12/20 (24) 18/30 (36) kV.

CATATAN Voltase yang diberikan di atas adalah penamaan yang benar meskipun pada beberapa
negara digunakan penamaan lain, misalnya 3,5/6 5,8/10 11,5/20 17,3/30 kV.

3 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Pada penamaan voltase kabel U0/U(Um):

U0 adalah voltase frekuensi daya pengenal antara konduktor dan bumi atau skrin logam
yang untuknya kabel didesain;
U adalah voltase frekuensi daya pengenal antara konduktor yang untuknya kabel
didesain;

Um adalah nilai maksimum voltase sistem tertinggi yang untuknya perlengkapan dapat
digunakan (lihat IEC 60038).

Voltase pengenal kabel untuk penerapan tertentu harus cocok untuk kondisi operasi pada
sistem yang kabel digunakan. Untuk memfasilitasi pemilihan kabel, sistem dibagi menjadi
tiga kategori:

- Kategori A: kategori ini terdiri atas sistem yang setiap konduktor fasenya yang kontak
dengan bumi atau konduktor bumi, diputuskan dari sistem selama 1 menit;

- Kategori B: kategori ini terdiri atas sistem yang pada kondisi gangguan, dioperasikan pada
waktu yang singkat dengan salah satu fasenya dibumikan. Periode ini menurut
IEC 60183, sebaiknya tidak melebihi 1 jam. Untuk kabel yang dicakup dalam
standar ini, periode yang lebih panjang yang tidak melebihi 8 jam pada setiap
kejadian, dapat ditoleransi. Durasi total gangguan bumi tiap tahunnya sebaiknya
tidak boleh melebihi 125 jam;

- Kategori C: kategori ini terdiri atas semua sistem yang tidak termasuk dalam kategori A atau
B.

CATATAN 2 Sebaiknya diketahui bahwa pada sistem dengan gangguan bumi tidak diisolasi secara
otomatis dan dengan segera, stres tambahan pada insulasi kabel selama terjadinya gangguan bumi
mengurangi umur kabel sampai ke tingkat tertentu. Jika sistem diharapkan akan dioperasikan agak
sering dengan gangguan bumi permanen, maka dapat disarankan untuk mengklasifikasi sistem ini
kedalam kategori C.

Nilai U0 yang direkomendasikan untuk kabel yang digunakan pada sistem fase tiga diberikan
dalam Tabel 1.

Tabel 1 Voltase pengenal U0 yang direkomendasikan

Voltase sistem tertinggi Voltase pengenal (U0)


(Um) kV
kV Kategori A dan B Kategori C
7,2 3,6 6,0
12,0 6,0 8,7
17,5 8,7 12,0
24,0 12,0 18,0
36,0 18,0 -

4.2 Kompon insulasi

Jenis kompon insulasi yang dicakup oleh standar ini diberikan dalam Tabel 2, bersama
dengan singkatan penamaannya.
4 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 2 Kompon insulasi

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Singkatan
Kompon insulasi
penandaan
a) Termoplastik

PVC yang dimaksudkan untuk kabel dengan voltase pengenal PVC/B*


U0/U = 3,6/6 kV

b) Termosetting

karet propilen etilen atau sejenisnya (EPM atau EPDM) EPR

karet propilen etilen modulus tinggi atau tingkat keras HEPR

Polietilen ikat silang XLPE

* Kompon insulasi berbahan PVC yang dimaksudkan untuk kabel dengan voltase
pengenal U0/U 1,8/3 kV ditandai dengan PVC/A pada IEC 60502-1

Suhu maksimum konduktor untuk tipe kompon insulasi yang berbeda yang dicakup oleh
standar ini diberikan pada Tabel 3.

Tabel 3 Suhu maksimum konduktor untuk jenis kompon insulasi yang berbeda

Suhu konduktor maksimum


0
C
Kompon insulasi Operasi Hubung pendek
normal (durasi maksimum
5 detik)
Polivinil klorida (PVC/B)
Penampang konduktor 300 70 160
mm2 70 140
Penampang konduktor > 300
mm2
Polietilen ikat silang (XLPE) 90 250
Karet etilen propilen (EPR dan HEPR) 90 250

Suhu pada Tabel 3 berdasarkan pada sifat intrinsik bahan insulasi. Penting untuk
memperhitungkan faktor lainnya jika menggunakan nilai-nilai ini untuk perhitungan peringkat
arus.

Misalnya pada operasi normal, jika kabel yang langsung ditanam di dalam tanah
dioperasikan pada kondisi beban kontinu (100% faktor beban) pada suhu konduktor
maksimum yang ditunjukkan dalam tabel, resistivitas termal tanah disekeliling kabel, dalam
perjalanan waktu, dapat meningkat dari nilai aslinya sebagai hasil dari proses pengeringan.
Sebagai akibatnya, suhu konduktor dapat sangat melebihi nilai maksimumnya. Jika kondisi
operasi tersebut diramalkan, ketentuan yang memadai harus dilakukan.

Sebagai pedoman untuk peringkat arus kontinu, acuan sebaiknya dilakukan pada Lampiran
B.
5 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Sebagai petunjuk untuk suhu hubung pendek, acuan sebaiknya dilakukan pada IEC 60986.

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
4.3 Kompon selubung

Suhu konduktor maksimum untuk jenis kompon selubung yang berbeda yang dicakup dalam
standar ini diberikan dalam Tabel 4.

Tabel 4 Suhu maksimum konduktor untuk jenis kompon selubung yang berbeda

Suhu konduktor
Singkatan maksimum pada
Kompon selubung
penamaan operasi normal
0
C
a) Termoplastik:
PVC ST1 80
ST2 90
Polietilen ST3 80
ST7 90
a) Elastomer:
Polikloropren, polietilen klorosulfonat atau SE1 85
polimer sejenis

5 Konduktor

Konduktor harus dari kelas 1 atau kelas 2 tembaga dianil berlapis logam atau polos atau
aluminium atau paduan aluminium sesuai dengan IEC 60228. Untuk konduktor kelas 2 dapat
diambil tindakan untuk mencapai kedap air longitudinal.

6 Insulasi

6.1 Bahan

Insulasi harus dari dielektrik terekstrusi dari salah satu jenis yang terdapat di dalam Tabel 2.

6.2 Tebal insulasi

Tebal insulasi nominal ditentukan dalam Tabel 5 hingga Tabel 7.

Tebal sebarang pemisah atau skrin semikonduktor pada konduktor atau di atas insulasi tidak
boleh dicakup pada tebal insulasi.

6 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 5 Tebal nominal insulasi PVC/B

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Luas penampang nominal konduktor Tebal nominal insulasi pada voltase
pengenal 3,6/6 (7,2) kV
mm2 mm
10 hingga 1 600 3,4
CATATAN 1 Sebarang penampang konduktor apasaja yang lebih kecil daripada yang diberikan
dalam tabel ini tidak direkomendasikan. Namun, jika diperlukan penampang yang lebih kecil, maka
diameter konduktor dapat dipertebal dengan skrin konduktor (lihat 7.1) atau tebal insulasi dapat
dipertebal untuk membatasi stres listrik maksimum yang diterapkan pada insulasi pada voltase uji,
pada nilai yang dihitung dengan ukuran konduktor terkecil yang diberikan dalam tabel ini.

CATATAN 2 Untuk penampang konduktor yang lebih besar dari 1 000 mm2, tebal insulasi dapat
dipertebal untuk menghindari sebarang kerusakan mekanis selama pemasangan dan pelayanan.

Tabel 6 Tebal nominal insulasi XLPE

Tebal insulasi nominal pada voltase pengenal


Luas penampang
nominal
U0/U (Um)
konduktor
3,6/6 (7,2) 6/10 (12) 8,7/15 (17,5) 12/20 (24) 18/30 (36)
mm 2 kV kV kV kV kV
mm mm mm mm mm
10 2,5 - - - -

16 2,5 3,4 - - -

25 2,5 3,4 4,5 - -

35 2,5 3,4 4,5 5,5 -

50 hingga 185 2,5 3,4 4,5 5,5 8,0

240 2,6 3,4 4,5 5,5 8,0

300 2,8 3,4 4,5 5,5 8,0

400 3,0 3,4 4,5 5,5 8,0

500 hingga 1 600 3,2 3,4 4,5 5,5 8,0

CATATAN 1 Sebarang penampang konduktor yang lebih kecil daripada yang diberikan dalam tabel
ini tidak direkomendasikan. Namun, jika diperlukan penampang yang lebih kecil, maka diameter
konduktor dapat dipertebal dengan skrin konduktor (lihat 7.1) atau tebal insulasi dapat dipertebal
untuk membatasi stres listrik maksimum yang diterapkan pada insulasi pada voltase uji, pada nilai
yang dihitung dengan ukuran konduktor terkecil yang diberikan dalam tabel ini.

CATATAN 2 Untuk penampang konduktor yang lebih besar dari 1 000 mm2, tebal insulasi dapat
dipertebal untuk menghindari sebarang kerusakan mekanis selama pemasangan dan pelayanan.

7 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 7 Tebal nominal insulasi EPR dan HEPR

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Luas Ketebalan insulasi nominal pada voltase pengenal U0/U (Um)
penampang 3,6/6 (7,2) 6/10 (12) 8,7/15 12/20 18/30
nominal kV kV (17,5) (24) (36)
konduktor kV kV kV
Tanpa Dengan
mm2 skrin skrin mm mm mm mm
mm mm
10 3,0 2,5 - - - -
16 3,0 2,5 3,4 - - -
25 3,0 2,5 3,4 4,5 - -
35 3,0 2,5 3,4 4,5 5,5 -
50 sampai 185 3,0 2,5 3,4 4,5 5,5 8,0
240 3,0 2,6 3,4 4,5 5,5 8,0
300 3,0 2,8 3,4 4,5 5,5 8,0
400 3,0 3,0 3,4 4,5 5,5 8,0
500 sampai 1 3,0 3,2 3,4 4,5 5,5 8,0
600
CATATAN 1 Sebarang penampang konduktor yang lebih kecil daripada yang diberikan dalam tabel
ini tidak direkomendasikan. Namun, jika diperlukan penampang yang lebih kecil, maka diameter
konduktor dapat dipertebal dengan skrin konduktor (lihat 7.1) atau tebal insulasi dapat dipertebal
untuk membatasi stres listrik maksimum yang diterapkan pada insulasi pada voltase uji, pada nilai
yang dihitung dengan ukuran konduktor terkecil yang diberikan dalam tabel ini.

CATATAN 2 Untuk penampang konduktor yang lebih besar dari 1 000 mm2, tebal insulasi dapat
dipertebal untuk menghindari sebarang kerusakan mekanis selama pemasangan dan pelayanan.

7 Penskrinan

Semua kabel harus mempunyai lapisan logam yang mengelilingi inti, baik individu maupun
kolektif.

Penskrinan inti individu pada kabel inti tunggal atau inti tiga, jika disyaratkan, harus terdiri
atas skrin konduktor dan skrin insulasi. Skrin ini harus digunakan pada semua kabel dengan
pengecualian berikut:
a) pada kabel voltase pengenal 3,6/6 (7,2) kV berinsulasi EPR dan HEPR dapat nirskrin,
asalkan digunakan tebal insulasi yang lebih besar dalam Tabel 7;
b) pada kabel voltase pengenal 3,6/6 (7,2) kV berinsulasi PVC harus nirskrin.

7.1 Skrin konduktor

Skrin konduktor harus dari nonlogam dan harus terdiri atas kompon semikonduktor
terekstrusi, yang dapat diterapkan di atas pita semikonduktor. Kompon semikonduktor
terekstrusi harus terikat kuat pada insulasi.

7.2 Skrin insulasi

Skrin insulasi harus terdiri atas nonlogam, lapisan semikonduktor dikombinasikan dengan
lapisan logam.

8 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Lapisan nonlogam harus diekstrusikan secara langsung pada insulasi setiap inti dan terdiri

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
atas kompon semikonduktor yang terikat atau dapat dikupas.

Lapisan pita atau kompon semikonduktor kemudian dapat diterapkan di atas inti individu
atau rakitan inti.

Lapisan logam harus diterapkan di atas inti individu atau rakitan inti dan harus memenuhi
persyaratan Ayat 10.

8 Rakitan kabel inti tiga, penutup bagian dalam dan pengisi

Rakitan kabel inti tiga tergantung pada voltase pengenal dan apakah skrin logam diterapkan
di setiap inti.

Subayat 8.1 hingga 8.3 tidak berlaku untuk rakitan kabel inti tunggal terselubung.

8.1 Penutup bagian dalam dan pengisi

8.1.1 Konstruksi

Penutup bagian dalam dapat diekstrusi atau dibelitkan (lapped).

Untuk kabel dengan inti bulat, penutup bagian dalam yang dibelitkan harus hanya diizinkan
jika celah (interstices) antara inti diisi secara substansial.

Pengikat (binder) yang sesuai diizinkan sebelum penerapan penutup bagian dalam
terekstrusi.

8.1.2 Bahan

Bahan yang digunakan untuk penutup bagian dalam dan pengisi harus cocok untuk suhu
operasi kabel dan kompatibel dengan bahan insulasi.

8.1.3 Tebal penutup bagian dalam terekstrusi

Tebal kira-kira dari penutup bagian dalam terekstrusi harus diturunkan dari Tabel 8.

Tabel 8 Tebal penutup bagian dalam terekstrusi

Diameter khayal mengelilingi inti tertambat (laid-up) Tebal penutup bagian


dalam terekstrusi (nilai
Lebih dari Sampai dengan kira-kira)
mm mm mm
- 25 1,0
25 35 1,2
35 45 1,4
45 60 1,6
60 80 1,8
80 - 2,0

9 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

8.1.4 Tebal penutup bagian dalam yang dibelitkan

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Tebal penutup bagian dalam yang dibelitkan harus 0,4 mm untuk diameter khayal
mengelilingi inti tertambat sampai dengan 40 mm dan 0,6 mm untuk diameter yang lebih
besar.

8.2 Kabel yang mempunyai lapisan logam kolektif (lihat Ayat 9)

Kabel harus mempunyai penutup bagian dalam yang mengelilingi inti tertambat. Penutup
bagian dalam dan pengisi harus memenuhi 8.1 dan harus nonhigroskopis kecuali jika kabel
dinyatakan kedap air secara longitudinal.

Untuk kabel yang mempunyai skrin semikonduktor yang mengelilingi setiap inti individu dan
lapisan logam kolektif, maka penutup bagian dalam harus semi konduktor; pengisi dapat dari
semikonduktor.

8.3 Kabel yang mempunyai lapisan logam mengelilingi setiap inti individu (lihat Ayat
10)

Lapisan logam dari inti individu harus kontak satu sama lain.

Kabel dengan lapisan logam kolektif tambahan (lihat Ayat 9) dari bahan yang sama seperti
lapisan logam individu yang mendasari harus mempunyai penutup bagian dalam mengelilingi
inti tertambat. Penutup bagian dalam dan pengisi harus memenuhi 8.1 dan harus
nonhidroskopis kecuali jika kabel dinyatakan kedap air secara longitudinal. Penutup bagian
dalam dan pengisi dapat dari semikonduktor.

Jika lapisan logam individu yang mendasari dan lapisan logam kolektif berbeda bahan, maka
harus dipisahkan oleh selubung tersekstrusi dari salah satu bahan yang ditentukan pada
14.2. Untuk kabel selubung timbel, pemisahan dari lapisan logam individu yang mendasari
dapat diperoleh dengan penutup bagian dalam menurut 8.1.

Untuk kabel tanpa lapisan logam kolektif (lihat Ayat 9), penutup bagian dalam dapat
diabaikan asalkan bentuk kabel bagian luar tetap praktis bulat.

9 Lapisan logam untuk kabel inti tunggal dan inti tiga

Jenis lapisan logam berikut tercakup dalam standar ini:

a) skrin logam (lihat Ayat 10);


b) konduktor konsentris (lihat Ayat 11);
c) selubung logam (lihat Ayat 12);
d) armor logam (lihat Ayat 13).

Lapisan logam harus terdiri atas satu atau lebih jenis yang terdaftar di atas dan harus
nonmagnetik jika diterapkan baik pada kabel inti tunggal maupun inti individu dari kabel inti
tiga.

Dapat diambil tindakan untuk mencapai kedap air longitudinal pada bagian lapisan logam.

10 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

10 Skrin logam

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
10.1 Konstruksi

Skrin logam harus terdiri atas satu atau lebih pita, atau anyaman, atau lapisan konsentris
dari kawat atau kombinasi kawat dan pita.

Juga dapat berupa selubung atau pada kasus skrin kolektif, armor yang memenuhi 10.2.

Bila memilih bahan skrin, harus diberikan pertimbangan khusus terhadap kemungkinan
korosi, tidak hanya untuk keselamatan mekanis tetapi juga untuk keselamatan listrik.

Celah pada skrin harus memenuhi peraturan dan/atau atau standar nasional.

10.2 Persyaratan

Persyaratan dimensi, fisik dan listrik skrin logam harus memenuhi peraturan dan/atau atau
standar nasional.

10.3 Skrin logam yang tidak berkaitan dengan lapisan semikonduktor

Jika skrin logam digunakan pada voltase pengenal 3,6/6 (7,2) kV dengan insulasi PVC, EPR
dan HEPR, maka skrin tersebut tidak perlu berkaitan dengan lapisan semikonduktor.

11 Konduktor konsentris

11.1 Konstruksi

Celah pada konduktor konsentris harus memenuhi peraturan dan/atau atau standar nasional.

Bila memilih bahan konduktor konsentris, harus diberikan pertimbangan khusus terhadap
kemungkinan korosi, tidak hanya untuk keselamatan mekanis tetapi juga untuk keselamatan
listrik.

11.2 Persyaratan

Persyaratan dimensi, fisik dan listrik konduktor konsentris harus ditentukan oleh peraturan
dan/atau atau standar nasional.

11.3 Penerapan

Jika konduktor konsentris disyaratkan, maka harus diterapkan mengelilingi penutup bagian
dalam pada kasus kabel inti tiga; untuk kasus kabel inti tunggal harus diterapkan baik secara
langsung mengelilingi insulasi atau mengelilingi skrin insulasi semi konduktor atau
mengelilingi penutup bagian dalam yang sesuai.

12 Selubung logam

12.1 Selubung timbel

Selubung harus terdiri atas timbel atau paduan timbel dan harus diterapkan seperti pipa
nirkampuh fiting agak kedap.

11 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tebal nominal harus dihitung dengan rumus berikut:

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
a) untuk semua kabel inti tunggul atau rakitannya:

tpb = 0,03 Dg + 0,8

b) untuk semua kabel dengan konduktor bentuk sektor sampai dengan 8,7/15 kV:

tpb = 0,03 Dg + 0,6

c) untuk semua kabel lain:

tpb = 0,03 Dg + 0,7

dengan
tpb adalah tebal nominal selubung timbel, dalam milimeter;
Dg adalah diameter khayal di bawah selubung timbel, dalam milimeter (dibulatkan
sampai satu desimal sesuai dengan lampiran C)

Dalam semua hal, tebal nominal terkecil harus 1,2 mm. Nilai terhitung harus dibulatkan
sampai satu desimal (lihat Lampiran C).

12.2 Selubung logam lain

Dalam pertimbangan

13 Armor logam

13.1 Jenis armor logam

Jenis armor yang dicakup dalam standar ini adalah sebagai berikut:

a) armor kawat pipih;


b) armor kawat bulat;
c) armor pita dobel.

13.2 Bahan

Kawat pipih atau bulat harus baja digalvanisasi, tembaga atau tembaga lapis timah,
aluminium atau paduan aluminium.

Pita harus dari baja, baja digalvanisasi, aluminium atau paduan aluminium. Pita baja harus
digulung panas atau dingin untuk mutu komersial.

Pada kasus tersebut jika lapisan kawat armor baja disyaratkan memenuhi konduktans
minimum, maka dapat diizinkan memasukkan tembaga atau tembaga lapis timah yang
cukup pada lapisan armor untuk memastikan kesesuaian.

Ketika memilih bahan armor, harus dipertimbangkan secara khusus kemungkinan korosi,
tidak hanya untuk keselamatan mekanis tetapi juga untuk keselamatan listrik, khususnya jika
armor digunakan sebagai skrin.

Armor kabel inti tunggal untuk digunakan pada sistem a.b. harus terdiri atas bahan
nonmagnetik, kecuali jika dipilih konstruksi khusus.

12 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

13.3 Penerapan armor

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
13.3.1 Kabel inti tunggal

Dalam hal kabel inti tunggal, penutup bagian dalam, diekstrusi atau dibelitkan dengan tebal
seperti yang ditentukan pada 8.1.3 atau 8.1.4 harus diterapkan di bawah armor jika tidak ada
skrin.

13.3.2 Kabel inti tiga

Jika disyaratkan armor pada kabel inti tiga, maka armor tersebut diterapkan pada penutup
bagian dalam yang memenuhi 8.1.

13.3.3 Selubung pemisah

Jika lapisan logam yang mendasari dan armor dari bahan yang berbeda, maka harus
dipisahkan oleh selubung terekstrusi dari salah satu bahan yang ditentukan dalam 14.2.

Jika disyaratkan armor pada kabel berselubung timbel, maka armor tersebut diterapkan di
sepanjang selubung pemisah atau penutup belit (lapped-bedding) menurut13.3.4.

Jika digunakan selubung pemisah, maka harus diterapkan di bawah armor sebagai
pengganti, atau sebagai tambahan pada penutup bagian dalam.

Selubung pemisah tidak disyaratkan jika pengukuran telah dilakukan untuk memperoleh
kekedapan air longitudinal pada bagian lapisan logam.

Tebal nominal selubung pemisah Ts yang dinyatakan dalam milimeter harus dihitung dengan
rumus berikut:
Ts = 0,02 Du + 0,6

dengan Du adalah diameter khayal di bawah selubung ini, dalam milimeter, dihitung seperti
dijelaskan pada Lampiran A.

Nilai yang dihasilkan dari rumus tersebut harus dibulatkan ke 0,1 mm yang terdekat (lihat
lampiran C).

Untuk kabel tanpa selubung timbel, tebal nominal tidak boleh kurang dari 1,2 mm. Untuk
kabel tempat selubung pemisah secara langsung diterapkan di atas selubung timbel, tebal
nominal tidak boleh kurang dari 1,0 mm.

13.3.4 Penutup belit di bawah armor untuk kabel berselubung timbel

Penutup belit yang diterapkan pada selubung timah dilapis kompon harus terdiri atas pita
kertas diimpregnasi dan dikompon atau kombinasi dari dua lapisan pita kertas diimpregnasi
dan dikompon diikuti oleh satu atau lebih lapisan bahan berserat dikompon.

Impregnasi bahan penutup dapat dilakukan dengan kompon bitumen atau kompon pengawet
lain. Dalam hal armor kawat, kompon ini tidak boleh diterapkan langsung di bawah kawat.

Pita sintetis dapat diterapkan sebagai pengganti pita kertas diimpregnasi.

Tebal total penutup belit antara selubung timbel dan armor setelah penerapan armor harus
mempunyai nilai kira-kira 1,5 mm.

13 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

13.4 Dimensi kawat armor dan pita armor

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Dimensi nominal kawat armor dan pita armor sebaiknya salah satu dari nilai berikut:

kawat bulat:
diameter 0,8 1,25 1,6 2,0 2,5 3,15 mm;
kawat pipih:
tebal 0,8 mm;
pita baja:
tebal 0,2 0,5 0,8 mm.

13.5 Korelasi antara diameter kabel dan dimensi armor

Diameter nominal kawat armor bulat dan tebal nominal pita armor tidak boleh kurang dari
nilai yang diberikan dalam Tabel 9 dan 10.

Tabel 9 Diameter nominal kawat armor bulat

Diameter khayal di bawah armor


Diameter nominal
Lebih dari Sampai dengan
kawat armor
mm mm
- 10 0,8
10 15 1,25
15 25 1,6
25 35 2,0
35 60 2,5
60 - 3,15

Tabel 10 Tebal nominal pita armor

Diameter khayal di bawah armor Tebal nominal pita


Baja atau baja Aluminium atau
Lebih dari Sampai dengan digalvanisasi paduan aluminium
mm mm mm mm
- 30 0,2 0,5
30 70 0,5 0,5
70 - 0,8 0,8

Untuk diameter armor kawat pipih dan diameter khayal di bawah armor yang lebih besar dari
15 mm, tebal nominal kawat baja pipih harus 0,8 mm. Kabel dengan diameter khayal di
bawah armor sampai dengan 15 mm tidak boleh berarmor dengan kawat pipih.

13.6 Armor kawat bulat atau pipih

Armor kawat harus ditutup, yaitu dengan sebuah celah minimum antara kawat yang
berdampingan. Spiral terbuka yang terdiri atas pita baja digalvanisasi dengan tebal nominal
sekurangnya 0,3 mm dapat disediakan di atas armor kawat baja pipih dan di atas armor
kawat baja bulat, jika diperlukan. Toleransi pada pita baja ini harus memenuhi 17.7.3.

13.7 Armor pita dobel

Jika digunakan suatu armor pita dan penutup bagian dalam yang ditentukan dalam 8.1,
maka penutup bagian dalam harus diperkuat dengan penutup pita. Tebal total penutup

14 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

bagian dalam dan penutup pita tambahan harus seperti yang diberikan dalam 8.1 ditambah

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
0,5 mm jika tebal pita armor 0,2 mm dan ditambah 0,8 mm jika tebal pita armor lebih dari 0,2
mm.

Tebal total penutup bagian dalam dan penutup pita tambahan tidak disyaratkan.

Pita armor harus diterapkan secara spiral pada dua lapisan sedemikian sehingga pita bagian
luar kira-kira di tengah-tengah celah pita bagian dalam. Celah antara lilitan yang
berdampingan dari masing-masing pita tidak boleh melebihi 50 % lebar pita.

14 Selubung terluar (oversheath)

14.1 Umum

Semua kabel harus mempunyai selubung terluar.

Selubung terluar biasanya hitam, tetapi warna selain hitam dapat disediakan dengan
kesepakatan antara pabrikan dan pembeli, berdasarkan kecocokannya untuk kondisi khusus
tempat kabel akan digunakan.

CATATAN Uji kestabilan UV sedang dalam pertimbangan.

14.2 Bahan

Selubung terluar harus terdiri atas kompon termoplastik (PVC atau polietilen) atau kompon
elastomer (polikloropren, chlorosulfonated poyethylene atau polimer serupa).

Bahan selubung terluar harus cocok untuk suhu operasi sesuai Tabel 4.

Bahan tambahan kimia dapat diperlukan pada selubung terluar untuk keperluan khusus,
misalnya proteksi rayap, tetapi sebaiknya tidak mencakup bahan yang berbahaya terhadap
manusia dan/atau lingkungan.

CATATAN Contoh bahan1) yang dianggap tidak diinginkan mencakup:


x Aldrin: 1,2,3,4,10,10-hexachloro-1,4,4a,5,8,8a-hexahydro-1,4,5,8-dimethanonaphthalene
x Dieldrin: 1,2,3,4,10,10-hexachloro-6,7-epoxy-1,4,4a,5,6,7,8,8a-octahydro-1,4,5,8-
dimethanonaphthalene
x Lindane: Gamma isomer 1,2,3,4,5,6-hexachloro-cyclohexane.

14.3 Ketebalan

Kecuali ditentukan lain, tebal nominal ts dinyatakan dalam milimeter harus dihitung dengan
menggunakan rumus berikut:

ts = 0,035 D + 1,0

dengan D adalah diameter khayal yang langsung di bawah selubung terluar, dalam milimeter
(lihat Lampiran C).

Untuk kabel nirarmor dan kabel dengan selubung terluar yang tidak diterapkan langsung di
atas armor, skrin logam atau konduktor konsentris, tebal nominal tidak boleh kurang dari 1,4
mm untuk kabel inti tunggal dan 1,8 mm untuk kabel inti tiga.

1)
Sumber: Dangerous properties of industrial materials, N.I. Sax, Van Nostrand Reinhold, ISBN 0-422-27373-8.

15 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Untuk kabel dengan selubung terluar diterapkan langsung di atas armor, skrin logam atau

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
konduktor konsentris, maka tebal nominal tidak boleh kurang dari 1,8 mm.

15 Kondisi uji

15.1 Suhu sekitar


Kecuali ditentukan lain pada rincian untuk pengujian khusus, maka pengujian harus
dilakukan pada suhu sekitar (20 15) 0C.

15.2 Frekuensi dan bentuk gelombang voltase uji frekuensi daya

Frekuensi voltase uji a.b. harus dalam julat 49 Hz hingga 61 Hz. Bentuk gelombang secara
substansi harus berbentuk sinusoidal. Nilainya adalah nilai efektif.

15.3 Bentuk gelombang voltase uji impuls

Sesuai dengan IEC 60230, gelombang impuls harus mempunyai waktu muka virtual antara 1
s dan 5 s dan waktu nominal sampai ke paruh nilai puncak antara 40 s dan 60 s. Selain
itu harus sesuai dengan IEC 60060-1.

16 Uji rutin

16.1 Umum

Uji rutin biasanya dilakukan pada setiap panjang kabel yang dipabrikasi (lihat 3.2.1). Namun,
panjang kabel yang akan diuji dapat dikurangi atau mengadopsi suatu metode uji alternatif,
menurut prosedur kendali mutu yang disepakati.

Uji rutin yang disyaratkan dalam standar ini adalah sebagai berikut:
a) pengukuran resistans listrik konduktor (lihat 16.2)
b) uji luahan parsial (lihat 16.3) pada kabel yang mempunyai inti dengan skrin konduktor
dan skrin insulasi sesuai 7.1 dan 7.2.
c) uji voltase (lihat 16.4)

16.2 Resistans listrik konduktor

Pengukuran resistans harus dilakukan pada seluruh konduktor pada setiap panjang kabel
yang diserahkan untuk uji rutin, termasuk konduktor konsentris, jika ada.

Panjang kabel utuh, atau sampel dari kabel tersebut, harus ditempatkan di dalam ruang uji
yang harus dipertahankan pada suhu konstan yang wajar selama sekurangnya 12 jam
sebelum pengujian. Jika ada keraguan apakah suhu konduktor sama dengan suhu ruangan,
maka resistans harus diukur setelah kabel diuji selama 24 jam di dalam ruang uji. Sebagai
alternatif, resistans dapat diukur pada sampel konduktor yang dikondisikan sekurangnya 1
jam di dalam kolam cairan dengan suhu terkendali.

Nilai resistans terukur harus dikoreksi ke suhu 20 0C dan panjang 1 km sesuai dengan rumus
dan faktor yang diberikan dalam IEC 60228.

Resistans a.s setiap konduktor pada 20 0C tidak boleh melebihi nilai maksimum yang sesuai
yang ditentukan dalam IEC 60228. Untuk konduktor konsentris, resistans harus memenuhi
regulasi dan/atau standar nasional.

16 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

16.3 Uji luahan parsial

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Uji luahan parsial harus dilakukan sesuai dengan IEC 60885-3, kecuali bahwa kepekaan
yang dinyatakan dalam IEC 60885-3 harus 10 pC atau lebih baik.

Untuk kabel inti tiga, pengujian harus dilakukan pada seluruh inti berinsulasi, voltase
diterapkan antara setiap konduktor dan skrin.

Voltase uji harus dinaikkan secara bertahap sampai 2 U0 dan dipertahankan selama 10 detik
dan kemudian diturunkan perlahan-lahan ke 1,73 U0.

Tidak boleh ada luahan yang dapat dideteksi yang melebihi kepekaan yang dinyatakan dari
benda uji pada 1,73 U0.

CATATAN Setiap luahan parsial dari benda uji dapat berbahaya.

16.4 Uji voltase

16.4.1 Umum

Uji voltase harus dilakukan pada suhu sekitar, dengan menggunakan voltase a.b. pada
frekuensi daya.

16.4.2 Prosedur uji untuk kabel inti tunggal

Untuk kabel inti tunggal, voltase uji harus diterapkan selama 5 menit antara konduktor dan
skrin logam.

16.4.3 Prosedur uji untuk kabel inti tiga

Untuk kabel inti tiga dengan inti berskrin individu, voltase uji harus diterapkan selama 5 menit
antara setiap konduktor dan lapisan logam.

Untuk kabel inti tiga tanpa inti berskrin individu, voltase uji harus diterapkan selama 5 menit
secara bergantian antara masing-masing konduktor berinsulasi dan semua konduktor dan
lapisan logam kolektif.

Kabel inti tiga dapat diuji pada operasi tunggal dengan menggunakan transformator fase
tiga.

16.4.4 Voltase uji

Voltase uji frekuensi daya harus 3,5 U0. Nilai voltase uji fase tunggal untuk voltase pengenal
standar diberikan dalam Tabel 11.

Tabel 11 Voltase uji rutin

Voltase pengenal U0 kV 3,6 6 8,7 12 18


Voltase uji kV 12,5 21 30,5 42 63

Jika untuk kabel inti tiga, uji voltase dilakukan dengan transformator fase tiga, voltase uji
antara fase harus 1,73 kali nilai yang diberikan dalam tabel ini.

Dalam semua hal, voltase uji harus dinaikkan secara bertahap ke nilai yang ditentukan.

17 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

16.4.5 Persyaratan

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Tidak boleh terjadi tembus insulasi.

17 Uji sampel

17.1 Umum

Uji sampel yang disyaratkan oleh standar ini adalah sebagai berikut:

a) pemeriksaan konduktor (lihat 17.4)


b) pemeriksaan dimensi (lihat 17.5 sampai 17.8);
c) uji voltase untuk kabel dengan voltase pengenal di atas 3,6/6 (7,2) kV (lihat 17.9);
d) Uji set panas untuk insulasi EPR, HEPR dan XLPE dan selubung elastomer (lihat 17.10).

17.2 Frekuensi uji sampel

17.2.1 Pemeriksaan konduktor dan pemeriksaan dimensi

Pemeriksaan konduktor, pengukuran tebal insulasi dan selubung dan pengukuran diameter
total harus dilakukan pada salah satu panjang dari masing-masing seri pembuatan dengan
penampang nominal dan tipe yang sama dari kabel, tetapi harus dibatasi hingga tidak
melebihi 10% panjang kabel yang tercantum dalam setiap kontrak.

17.2.2 Uji listrik dan fisik

Uji listrik dan fisik harus dilakukan pada sampel yang diambil dari kabel yang difabrikasi
menurut prosedur kendali mutu yang disepakati. Jika tanpa kesepakatan tersebut, untuk
kontrak kabel dengan panjang lebih dari 2 km untuk kabel inti tiga, atau 4 km untuk kabel inti
tunggal, pengujian harus dilakukan berdasarkan Tabel 12.

Tabel 12 Jumlah sampel untuk uji sampel

Panjang kabel
Kabel multiinti Kabel inti tunggal Jumlah
Lebih dari Sampai dengan Lebih dari Sampai dengan sampel
km km Km km
2 10 2 20 1
10 20 20 40 2
20 30 40 60 3
dst. dst. dst

17.3 Pengulangan pengujian

Jika sebarang sampel gagal dalam sebarang pengujian dalam Ayat 17, dua sampel
berikutnya harus diambil dari batch yang sama dan diserahkan untuk pengujian yang sama
atau pengujian yang sampel asli gagal. Jika kedua sampel tambahan lulus pengujian,
seluruh kabel batch tempat sampel diambil harus dianggap memenuhi persyaratan standar
ini. Jika salah satu sampel tambahan gagal, maka batch tempat kabel tersebut diambil harus
dianggap gagal memenuhi persyaratan.

18 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

17.4 Pemeriksaan konduktor

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Kesesuaian dengan persyaratan untuk konstruksi konduktor dari IEC 60228 harus diperiksa
dengan inspeksi dan pengukuran, jika dapat dipraktikkan.

17.5 Pengukuran tebal insulasi dan selubung nonlogam


(termasuk selubung pemisah terekstrusi, tetapi tidak termasuk penutup
tersekstrusi bagian dalam)

17.5.1 Umum

Metode uji harus sesuai dengan Ayat 8 dari IEC 60811-1-1.

Setiap panjang kabel yang dipilih untuk pengujian harus diwakili oleh sepotong kabel yang
diambil dari salah satu ujung setelah membuang (jika perlu) setiap bagian yang telah rusak.

17.5.2 Persyaratan untuk insulasi

Untuk setiap potong inti, nilai terukur terkecil tidak boleh kurang dari 90% nilai nominal
denjgan lebih dari 0,1 mm, yaitu:
tmin 0,9 tn 0,1
dan sebagai tambahan :
(tmaks - tmin) / tmaks 0,15
dengan:
tmaks adalah tebal maksimum, dalam milimeter;
tmin adalah tebal minimum, dalam milimeter;
tn adalah tebal nominal, dalam milimeter.

CATATAN tmaks dan tmin diukur pada penampang yang sama.

17.5.3 Persyaratan untuk selubung nonlogam

Potongan selubung harus memenuhi berikut:

a) untuk kabel nirarmor dan kabel dengan selub ung luar yang tidak diterapkan langsung
di atas armor, skrin logam atau konduktor konsentris, maka nilai terukur terkecil tidak
boleh kurang dari 85% nilai nominal dengan lebih dari 0,1 mm, yaitu:
tmin 0,85 tn - 0,1
b) untuk selubung terluar yang diterapkan langsung di atas armor, skrin logam atau
konduktor konsentris dan untuk selubung pemisah, nilai terukur terkecil tidak boleh
kurang dari 80% nilai nominal dengan lebih dari 0,2 mm, yaitu:
tmin 0,8 tn - 0,2
17.6 Pengukuran tebal selubung timbel

Tebal minimum selubung timbel harus ditentukan oleh salah satu metode berikut, sesuai
kebijakan pabrikan, dan tidak boleh kurang dari 95% tebal nominal dengan lebih dari 0,1
mm, yaitu:
tmin 0,95 tn - 0,1

CATATAN Metode pengukuran tebal untuk tipe lain dari selubung logam sedang dalam
petimbangan.

19 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

17.6.1 Metode bilah

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Pengukuran harus dilakukan dengan mikrometer dengan permukaan rata berdiameter 4 mm
hingga 8 mm dan keakuratan 0,01 mm.

Pengukuran harus dilakukan pada potongan selubung uji dengan memotong kabel utuh
sepanjang kurang-lebih 50 mm. Potongan tersebut harus dibelah secara longitudinal dan
dipipihkan dengan hati-hati. Setelah membersihkan potongan uji, lakukan sejumlah
pengukuran yang cocok di sepanjang keliling selubung dan tidak kurang dari 10 mm
jaraknya dari ujung potongan yang dipipihkan untuk memastikan bahwa tebal minimum yang
diukur.

17.6.2 Metode cincin

Pengukuran harus dilakukan dengan mikrometer yang mempunyai satu ujung pipih dan satu
bundar, atau satu ujung pipih dan satu ujung persegi pipih dengan lebar 0,8 mm dan panjang
2,4 mm. Ujung bundar atau persegi pipih harus diterapkan ke bagian dalam cincin. Keakuran
mikrometer harus 0,01 mm.

Pengukuran harus dilakukan pada cincin selubung yang dipotong secara hati-hati dari
sampel. Tebal harus ditentukan pada sejumlah titik yang cocok di sekitar keliling cincin untuk
memastikan bahwa tebal minimum yang diukur.

17.7 Pengukuran kawat dan pita armor

17.7.1 Pengukuran kawat

Diameter kawat bulat dan tebal kawat pipih harus diukur dengan sarana mikrometer yang
mempunyai dua ujung pipih dengan keakuratan 0,01 mm. Untuk kawat bulat, harus
dilakukan dua pengukuran pada sudut tegak lurus satu sama lain pada posisi yang sama
dan rata-rata kedua nilai diambil sebagai diameter.

17.7.2 Pengukuran pita

Pengukuran harus dilakukan dengan mikrometer yang mempunyai dua ujung pipih dengan
diameter kira-kira 5 mm dan keakuratan 0,01 mm. Untuk pita dengan lebar sampai dengan
40 mm, tebal harus diukur di pusat lebar tersebut. Untuk pita yang lebih lebar, pengukuran
harus dilakukan sejauh 20 mm dari setiap ujung pita dan rata-rata hasil pengukuran diambil
sebagai tebalnya.

17.7.3 Persyaratan

Dimensi kawat dan pita armor tidak boleh kurang dari nilai nominal yang diberikan pada 13.5
dengan lebih dari:
 5 % untuk kawat bulat;
 8 % untuk kawat pipih;
 10 % untuk pita.

17.8 Pengukuran diameter eksternal

Jika pengukuran diameter eksternal kabel disyaratkan sebagai uji sampel, maka harus
dilakukan sesuai Ayat 8 dari IEC 60811-1.

20 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

17.9 Uji voltase selama 4 jam

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Uji ini hanya dapat diterapkan pada kabel dengan voltase pengenal di atas 3,6/6 (7,2) kV.
17.9.1 Pengambilan sampel

Sampel harus berupa sebuah potongan kabel utuh dengan panjang sekurangnya 5 m antara
terminasi uji.

17.9.2 Prosedur

Voltase frekuensi daya harus diterapkan selama 4 jam pada suhu sekitar antara setiap
konduktor dan lapisan logam.

17.9.3 Voltase uji

Voltase uji harus 4 Uo. Nilai voltase uji untuk voltase pengenal standar diberikan dalam Tabel
13.
Tabel 13 Voltase uji sampel

Voltase pengenal U0 kV 6 8,7 12 18


Voltase uji kV 24 35 42 63

Voltase uji harus dinaikkan secara bertahap ke nilai yang ditentukan dan dipertahankan
selama 4 jam.

17.9.4 Persyaratan

Tidak boleh terjadi tembus insulasi.

17.10 Uji set panas untuk insulasi EPR, HEPR dan XLPE dan selubung elastomer

17.10.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus dilakukan sesuai dengan Ayat 9 dari IEC
60811-2-1, dengan menggunakan kondisi yang diberikan dalam Tabel 19 dan 23.

17.10.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan yang diberikan dalam Tabel 19, untuk insulasi EPR,
HEPR dan XLPE, dan dalam Tabel 23 untuk selubung SE1.

18 Uji tipe, listrik

Jika uji tipe telah berhasil dilakukan pada tipe kabel yang dicakup oleh standar ini dengan
luas penampang konduktor spesifik dan voltase pengenal, maka persetujuan tipe diterima
secara valid untuk kabel dengan tipe yang sama dengan luas penampang dan/atau voltase
pengenal lain, asalkan ketiga kondisi berikut semuanya memuaskan:
a) bahan yang sama, yaitu skrin insulasi dan semikonduktor dan proses pembuatan yang
digunakan;
b) luas penampang konduktor tidak lebih besar dari luas penampang kabel yang diuji,
dengan pengecualian bahwa semua luas penampang sampai dengan 630 mm2 disetujui
jika luas penampang kabel yang telah diuji sebelumnya berada pada julat 95 mm2
sampai dengan 630 mm2;
c) voltase pengenal tidak lebih tinggi daripada voltase pengenal kabel yang telah diuji.

21 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Persetujuan harus independen dari bahan konduktor.

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
18.1 Kabel yang mempunyai skrin konduktor dan skrin insulasi

Sampel kabel utuh dengan panjang 10 m hingga 15 m harus dikenai pengujian sesuai
18.1.1.

Dengan pengecualian ketentuan 18.1.2, seluruh pengujian yang terdapat dalam 18.1.1 harus
diterapkan berurutan pada sampel yang sama.

Pada kabel inti tiga, setiap pengujian atau pengukuran harus dilakukan pada semua inti.

Pengukuran resistivitas skrin semikonduktor yang dijelaskan dalam 18.1.9 harus dilakukan
pada suatu sampel terpisah.

18.1.1 Urutan uji

Urutan uji normal harus sebagai berikut:

a) uji tekuk, diikuti uji luahan parsial (lihat 18.1.3 dan 18.1.4);
b) pengukuran tan (lihat 18.1.2 dan 18.1.5);
c) uji daur pemanasan, diikuti oleh uji luahan parsial (lihat 18.1.6);
d) uji impuls, diikuti oleh uji voltase (lihat 18.1.7);
e) uji voltase selama 4 jam (lihat 18.1.8).

18.1.2 Persyaratan khusus

Pengukuran tan dapat dilakukan pada sampel yang berbeda dari sampel yang digunakan
untuk urutan pengujian normal dalam 18.1.1.

Sampel baru dapat diambil untuk pengujian e), asalkan sampel uji ini diserahkan
sebelumnya untuk pengujian a) dan c) dalam 18.1.1

18.1.3 Uji tekuk

Sampel harus ditekuk di sekeliling silinder uji (misalnya pusat suatu drum) pada suhu sekitar
untuk sekurangnya satu lilitan penuh. Kemudian harus dilepas dan prosesnya diulangi,
kecuali bahwa penekukan sampel harus pada arah sebaliknya tanpa putaran aksial.

Daur operasi harus dilakukan tiga kali.

Diameter silinder uji harus:


- untuk kabel dengan selubung timbel atau dengan kertas logam yang ditumpang tindih
yang diterapkan secara longitudinal:
- 25 (d + D) 5 % untuk kabel inti tunggal;
- 20 (d + D) 5 % untuk kabel inti tiga;
- untuk kabel lain:
- 20 (d + D) 5 % untuk kabel inti tunggal;
- 15 (d + D) 5 % untuk kabel inti tiga;
dengan
D adalah diameter eksternal aktual dari sampel kabel, dalam milimeter, diukur menurut
17.8;
d adalah diamter aktual konduktor, dalam milimeter.

22 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Jika konduktor tidak bulat:

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
d = 1,13 S
dengan S adalah penampang nominal, dalam milimeter persegi.

Pada saat pengujian ini selesai, sampel harus dikenai uji luahan parsial dan harus
memenuhi persyaratan yang diberikan dalam 18.1.4.

18.1.4 Uji luahan parsial

Uji luahan parsial harus dilakukan sesuai IEC 60885-3, kepekaannya 5 pC atau lebih baik.

Voltase uji harus dinaikkan secara bertahap hingga dan dipertahankan pada 2 U0 selama 10
detik dan dikurangi perlahan-lahan hingga 1,73 U0.

Tidak boleh ada luahan yang terdeteksi yang melebihi kepekaan yang dinyatakan dari benda
uji pada 1,73 U0.

CATATAN Luahan parsial dari benda uji dapat berbahaya

18.1.5 Pengukuran tan untuk kabel dengan voltase pengenal 6/10 (12) kV dan lebih
besar

Sampel kabel utuh harus dipanasi dengan salah satu dari metode berikut: sampel harus
ditempatkan di dalam tangki cairan atau di dalam oven, atau arus panas harus dilewatkan
melalui skrin logam atau konduktor atau kedua-duanya.

Sampel harus dipanaskan sampai konduktor mencapai suhu yang harus 5 0C hingga 10 0C
di atas suhu konduktor maksimum pada operasi normal.

Pada setiap metode, suhu konduktor harus ditentukan baik dengan mengukur resistans
konduktor maupun dengan menggunakan gawai ukur suhu yang sesuai di dalam bak atau
oven atau di atas permukaan skrin atau diatas kabel acuan yang dipanasi secara identik.

Tan harus diukur dengan voltase a.b. sekurangnya 2 kV pada suhu yang ditentukan di
atas.

Nilai terukur tidak boleh lebih tinggi dari yang diberikan pada Tabel 15.

18.1.6 Uji daur pemanasan

Sampel yang telah dikenai pengujian sebelumnya, harus dibentangkan di atas lantai kamar
uji dan dipanasi dengan melewatkan arus melalui konduktor, sampai konduktor mencapai
suhu tunak 5 0C hingga 10 0C di atas suhu konduktor maksimum pada operasi normal.

Untuk kabel inti tiga, arus pemanasan harus dilewatkan melalui seluruh konduktor.

Daur pemanasan harus sekurangnya berdurasi 8 jam. Suhu konduktor harus dipertahankan
dalam batas suhu yang dinyatakan selama sekurangnya 2 jam dari setiap periode
pemanasan. Ini harus diikuti oleh sekurangnya 3 jam pendinginan alami di udara hingga
suhu konduktor berada dalam 10 K dari suhu sekitar.

Daur ini harus dilakukan 20 kali.

Setelah daur terakhir, sampel harus dikenai uji luahan parsial dan harus memenuhi
persyaratan yang diberikan dalam 18.1.4.
23 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
18.1.7 Uji impuls diikuti oleh uji voltase

Pengujian ini harus dilakukan pada sampel dengan suhu konduktor 5 0C shingga 10 0C di
atas suhu konduktor maksimum pada operasi normal.

Voltase impuls harus diterapkan menurut prosedur yang diberikan dalam IEC 60230 dan
harus mempunyai nilai puncak seperti yang diberikan dalam Tabel 14.

Tabel 14 Voltase impuls

Voltase pengenal U0/U (Um) kV 3,6/6 6/10 8,7/15 12/20 18/30


(7,2) (12) (17,5) (24) (36)
Voltase uji (puncak) kV 60 75 95 125 170

Setiap inti kabel harus tahan terhadap impuls voltase 10 positif dan 10 negatif tanpa terjadi
kegagalan.

Setelah uji impuls, setiap inti sampel kabel harus dikenai uji voltase frekuensi daya pada
suhu sekitar selama 15 menit. Voltase uji harus seperti yang ditentukan pada Tabel 11.
Tidak boleh terjadi tembus insulasi.

18.1.8 Uji voltase selama 4 jam

Pengujian ini harus dilakukan pada suhu sekitar. Voltase frekuensi daya harus diterapkan
pada sampel selama 4 jam antara konduktor dan skrin.

Voltase uji harus 4 U0. Voltase harus dinaikkan secara bertahap ke nilai yang ditentukan.
Tidak boleh terjadi tembus insulasi.

18.1.9 Resistivitas skrin semikonduktor

Resistivitas skrin semikonduktor terekstrusi yang diterapkan di atas konduktor dan di atas
insulasi harus ditentukan melalui pengukuran terhadap potongan uji yang diambil dari inti
sampel kabel yang dibuat dan sebuah sampel kabel, yang telah dikenai perlakuan penuaan
untuk menguji kompatibilitas bahan komponen yang ditentukan pada 19.5.

18.1.9.1 Prosedur

Prosedur uji harus sesuai dengan Lampiran D.

Pengukuran harus dilakukan pada suhu di dalam 2 0C suhu konduktor maksimum pada
operasi normal.

18.1.9.2 Persyaratan

Resistivitas, sebelum dan setelah penuaan, tidak boleh melebihi berikut:


- skrin konduktor : 1 000 .m,
- skrin insulasi : 500 .m.

18.2 Kabel dengan voltase pengenal 3,6/6 (7,2) kV yang mempunyai insulasi nirskrin

Setiap inti sampel kabel utuh dengan panjang 10 m hingga 15 m harus diuji dengan
pengujian berikut secara berurutan:

24 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
a) pengukuran resistans insulasi pada suhu sekitar (lihat 18.2.1);
b) pengukuran resistans insulasi pada suhu konduktor maksimum pada operasi normal
(lihat 18.2.2);
c) uji voltase selama 4 jam (lihat 18.2.3).

Kabel juga harus diuji dengan uji impuls terhadap sampel kabel utuh terpisah, dengan
panjang 10 m hingga 15 m (lihat 18.2.4).

18.2.1 Pengukuran resistans insulasi pada suhu sekitar

18.2.1.1 Prosedur

Pengujian ini harus dilakukan terhadap panjang sampel sebelum sebarang uji listrik lainnya.

Seluruh penutup bagian luar harus dilepas dan inti harus direndam di dalam air pada suhu
sekitar selama sekurangnya 1 jam sebelum pengujian.

Voltase uji a.s. harus 80 V hingga 500 V dan harus diterapkan selama waktu yang cukup
untuk mencapai pengukuran agak tunak, tetapi tidak boleh kurang dari 1 menit dan tidak
lebih dari 5 menit.

Pengukuran harus dilakukan antara masing-masing konduktor dan air.

Jika disyaratkan, pengukuran dapat ditegaskan pada suhu (20 1) 0C.

18.2.1.2 Perhitungan

Resistivitas volume harus dihitung dari resistans insulasi terukur dengan rumus berikut:

2uS u I u R
U
D
ln
d
dengan

adalah resistivitas volume, dalam ohm centimeter;


R adalah resistans insulasi terukur, dalam ohm;
I adalah panjang kabel, dalam centimeter;
D adalah diameter bagian luar insulasi, dalam milimeter;
d adalah diameter bagian dalam insulasi, dalam milimeter.

Konstanta resistans insulasi Ki yang dinyatakan dalam megaohm kilometer dapat juga
dihitung dengan menggunakan rumus:
I u R u 10 11
Ki 10 11 u 0,367 u U
D
lg
d

CATATAN Untuk inti konduktor pipih, rasio D/d adalah rasio perimeter insulasi terhadap perimeter
konduktor.

18.2.1.3 Persyaratan

Nilai yang dihitung dari pengukuran tidak boleh kurang dari nilai yang ditentukan dalam
Tabel 15.
25 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

18.2.2 Pengukuran resistans insulasi pada suhu konduktor maksimum

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
18.2.2.1 Prosedur

Inti sampel kabel harus direndam di dalam air pada suhu berkisar 2 0C dari suhu konduktor
maksimum pda operasi normal selama sekurangnya 1 jam sebelum pengujian.

Voltase uji a.s. harus 80 V hingga 500 V dan harus diterapkan selama waktu yang cukup
untuk mencapai pengukuran agak tunak, tetapi tidak boleh kurang dari 1 menit dan tidak
lebih dari 5 menit.

Pengukuran harus dilakukan pada antara masing-masing konduktor dan air.

18.2.2.2 Perhitungan

Resistivitas volume dan konstanta resistans insulasi harus dihitung dari resistans insulasi
dengan rumus yang diberikan pada 18.2.1.2.

18.2.2.3 Persyaratan

Nilai yang dihitung dari pengukuran tidak boleh kurang dari nilai yang ditentukan dalam
Tabel 15.

18.2.3 Uji voltase selama 4 jam

18.2.3.1 Prosedur

Inti sampel kabel harus direndam di dalam air pada suhu sekitar sekurangnya selama 1 jam.

Voltase frekuensi daya sama dengan 4 U0 harus dinaikkan secara bertahap dan
dipertahankan secara kontinu selama 4 jam antara tiap konduktor dan air.

18.2.3.2 Persyaratan

Tidak boleh terjadi tembus insulasi.

18.2.4 Uji impuls

18.2.4.1 Prosedur

Pengujian ini harus dilakukan pada sampel pada suhu konduktor 5 0C hingga 10 0C di atas
suhu konduktor maksimum pada operasi normal.

Voltase impuls harus diterapkan menurut prosedur yang diberikan pada IEC 60230 dan
harus mempunyai nilai puncak 60 kV.

Setiap seri impuls harus diterapkan bergantian antara setiap fase konduktor dan semua
konduktor lainnya yang dihubungkan bersama dan ke bumi.

18.2.4.2 Persyaratan

Tiap inti kabel harus tahan terhadap impuls voltase 10 positif dan 10 negatif tanpa
kegagalan.

26 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

19 Uji tipe, nonlistrik

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Uji tipe nonlistrik yang disyaratkan oleh standar ini diberikan dalam Tabel 16.

19.1 Pengukuran tebal insulasi

19.1.1 Pengambilan sampel

Satu sampel harus diambil dari setiap inti kabel berinsulasi.

19.1.2 Prosedur

Pengukuran harus dilakukan sebagaimana yang dijelaskan pada 8.1 dari IEC 60811-1-1.

19.1.3 Persyaratan

Lihat 17.5.2.

19.2 Pengukuran tebal selubung nonlogam (termasuk selubung pemisah terekstrusi,


tetapi tidak termasuk penutup bagian dalam)

19.2.1 Pengambilan sampel

Satu sampel kabel harus diambil.

19.1.2 Prosedur

Pengukuran harus dilakukan sebagaimana yang dijelaskan pada 8.2 dari IEC 60811-1-1.

19.1.3 Persyaratan

Lihat 17.5.3.

19.3 Pengujian untuk menentukan sifat mekanis insulasi sebelum dan setelah
penuaan

19.3.1 Pengambilan sampel

Pengambilan sampel dan penyiapan potongan uji harus dilakukan sebagaimana yang
dijelaskan pada 9.1 dari IEC 60811-1-1.

19.3.2 Perlakuan penuaan

Perlakuan penuaan harus dilakukan sebagaimana yang dijelaskan pada 8.1 dari IEC 60811-
1-2 dengan kondisi yang ditentukan dalam Tabel 17.

19.3.3 Pengondisian dan uji mekanis

Pengondisian dan pengukuran sifat mekanis harus dilakukan sebagaimana yang dijelaskan
pada 9.1 dari IEC 60811-1-1.

19.3.4 Persyaratan

Hasil uji untuk penuaan dan tanpa penuaan potongan uji harus memenuhi persyaratan yang
diberikan dalam Tabel 17.

27 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

19.4 Pengujian untuk menentukan sifat mekanis selubung nonlogam sebelum dan

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
setelah penuaan

19.4.1 Pengambilan sampel

Pengambilan sampel dan penyiapan potongan uji harus dilakukan sebagaimana yang
dijelaskan pada 9.2 dari IEC 60811-1-1.

19.4.2 Perlakuan penuaan

Perlakuan penuaan harus dilakukan sebagaimana yang dijelaskan pada 8.1 dari IEC 60811-
1-2 dengan kondisi yang ditentukan dalam Tabel 20.

19.4.3 Pengondisian dan uji mekanis

Pengondisian dan pengukuran sifat mekanis harus dilakukan sebagaimana yang dijelaskan
pada 9.2 dari IEC 60811-1-1.

19.4.4 Persyaratan

Hasil uji untuk penuaan dan tanpa penuaan potongan uji harus memenuhi persyaratan yang
diberikan dalam Tabel 20.

19.5 Uji penuaan tambahan pada potongan kabel utuh

19.5.1 Umum

Pengujian ini dimaksudkan untuk memeriksa bahwa insulasi dan selubung nonlogam tidak
dapat memburuk dalam operasi karena kontak dengan komponen lain pada kabel.

Pengujian ini dapat diterapkan pada semua jenis kabel.

19.5.2 Pengambilan sampel

Sampel harus diambil dari kabel utuh sebagaimana yang dijelaskan pada 8.1.4 dari IEC
60811-1-2.

19.5.3 Perlakuan penuaan

Perlakuan penuaan terhadap potongan kabel harus dilakukan di dalam oven udara,
sebagaimana yang dijelaskan pada 8.1.4 dari IEC 60811-1-2 dengan kondisi berikut:
- suhu: (10 2) 0C di atas suhu konduktor maksimum kabel pada operasi normal (lihat
Tabel 17);
- durasi: 7 x 24 jam.

19.5.4 Uji mekanis

Potongan uji insulasi dan selubung terluar dari potongan kabel yang diberi penuaan harus
disiapkan dan dikenai uji mekanis sebagaimana yang dijelaskan pada 8.1.4 dari IEC 60811-
1-2.

19.5.5 Persyaratan

Variasi antara nilai median kuat tarik dan pemuluran saat putus setelah penuaan dan nilai
terkait yang diperoleh tanpa penuaan (lihat 19.3 dan 19.4) tidak boleh melebihi nilai yang

28 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

diterapkan pada pengujian setelah penuaan dalam oven udara yang ditentukan dalam Tabel

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
17 untuk insulasi dan Tabel 20 untuk selubung nonlogam.

19.6 Uji susut massa pada selubung PVC tipe ST2

19.6.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan 8.2 dari IEC 60811-3-2.

19.6.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan yang diberikan dalam Tabel 21.

19.7 Uji tekanan pada suhu tinggi pada insulasi dan selubung nonlogam

19.7.1 Prosedur

Uji tekanan pada suhu tinggi harus dilakukan sesuai dengan Ayat 8 dari IEC 60811-3-1
dengan menggunakan kondisi uji yang diberikan pada metode uji dan pada Tabel 18, 21 dan
22.

19.7.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan yang diberikan pada Ayat 8 dari IEC 60811-3-1.

19.8 Pengujian pada insulasi dan selubung PVC pada suhu rendah

19.8.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan Ayat 8 dari IEC 60811-1-4,
dengan menggunakan suhu uji yang ditentukan dalam Tabel 18 dan 21.

19.8.2 Persyaratan

Hasil pengujian harus sesuai dengan persyaratan yang diberikan pada Ayat 8 dari IEC
60811-1-4.

19.9 Pengujian untuk menentukan ketahanan insulasi dan selubung PVC terhadap
keretakan (uji kejut panas)

19.9.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan Ayat 9 dari IEC 60811-3-1, suhu
uji dan durasinya sesuai dengan Tabel 18 dan 21.

19.9.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan yang diberikan pada Ayat 9 dari IEC 60811-3-1.

19.10 Uji ketahanan ozon untuk insulasi EPR dan HEPR

19.10.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus dilakukan sesuai dengan Ayat 8 dari IEC
60811-2-1. Kadar ozon dan durasi uji harus sesuai dengan Tabel 19.

29 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

19.10.2 Persyaratan

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Hasil uji harus memenuhi persyaratan yang diberikan pada Ayat 8 dari IEC 60811-2-1.

19.11 Uji set panas untuk insulasi EPR, HEPR dan XLPE dan selubung elastomer

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan 17.10 dan harus memenuhi
persyaratannya.

19.12 Uji perendaman minyak untuk selubung elastomer

19.12.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan Ayat 10 dari IEC 60811-2-1,
dengan menggunakan persyaratan yang diberikan dalam Tabel 23.

19.12.2 Persyaratan

Hasil pengujian harus sesuai dengan persyaratan yang diberikan dalam Tabel 23.

19.13 Uji penyerapan air pada insulasi

19.13.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan 9.1 atau 9.2 dari IEC 60811-1-3,
dengan menggunakan persyaratan yang ditentukan dalam Tabel 18 atau 19.

19.13.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan yang diberikan dalam Tabel 18 atau 19.

19.14 Uji perambatan nyala pada kabel tunggal

Pengujian ini hanya dapat diterapkan pada kabel berselubung dengan kompon ST1, ST2 atau
SE1 dan harus dilakukan pada kabel tersebut hanya jika disyaratkan khusus.

Metode uji dan persyaratan harus sebagaimana yang ditentukan pada IEC 60332-1-2.

19.15 Pengukuran kadar hitam karbon dari selubung terluar PE hitam

19.15.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan Ayat 11 dari IEC 60811-4-1.

19.15.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan Tabel 22.

19.16 Uji pengerutan untuk insulasi XLPE

19.15.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan Ayat 10 dari IEC 60811-1-3
dengan persyaratan yang ditentukan dalam Tabel 19.

30 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

19.16.2 Persyaratan

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Hasil uji harus memenuhi persyaratan Tabel 19.

19.17 Uji kestabilan termal untuk insulasi PVC

19.17.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan Ayat 19 dari IEC 60811-3-2
dengan persyaratan yang ditentukan dalam tabel 18.

19.17.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan Tabel 18.

19.18 Penentuan kekerasan insulasi HEPR

19.18.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus dilakukan sesuai dengan Lampiran E.

19.18.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan Tabel 19.

19.19 Penentuan modulus elastis insulasi HEPR

19.18.1 Prosedur

Pengambilan sampel, persiapan potongan uji dan prosedur uji harus sesuai dengan Ayat 9
dari IEC 60811-1-1.

Beban yang disyaratkan untuk pemuluran 150% harus diukur. Stres terkait harus dihitung
dengan membagi beban yang diukur dengan luas penampang potongan uji yang tidak
direntangkan. Rasio stres terhadap regangan harus ditentukan untuk memperoleh modulus
elastis pada pemuluran 150 %.

Modulus elastis harus dari nilai median.

19.19.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan Tabel 19.

19.20 Uji pengerutan untuk selubung terluar PE

19.20.1 Prosedur

Pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan Ayat 11 dari IEC 60811-1-3
pada kondisi yang ditentukan dalam Tabel 22.

19.20.2 Persyaratan

Hasil uji harus memenuhi persyaratan yang diberikan dalam Tabel 22.

31 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

19.21 Uji pengelupasan skrin insulasi

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Pengujian harus dilakukan jika pabrikan meyatakan bahwa skrin insulasi semikonduktor
tersekstrusi dapat terkelupas.

19.21.1 Prosedur

Pengujian harus dilakukan tiga kali terhadap sampel tanpa penuaan dan penuaan, dengan
menggunakan tiga potong kabel terpisah atau satu potong kabel pada tiga posisi diseputar
kelilingnya, berjarak kira-kira 1200.

Inti dengan panjang sekurangnya 250 mm harus diambil dari kabel yang akan diuji, sebelum
dan setelah penuaan menurut 19.5.3.

Dua potongan harus dilakukan pada skrin insulasi semikonduktor terekstrusi masing-masing
sampel secara longitudinal dari ujung ke ujung dan secara radial ke bawah sampai ke
insulasi, potongan tersebut harus terpisah sejauh (101) mm dan paralel satu sama lain.

Setelah melepaskan kira-kira sepanjang 50 mm dari 10 mm kupasan dengan menarik ke


arah yang paralel dengan inti (sudut pengelupasan kira-kira 1800), inti harus dipasang secara
vertikal pada mesin tarik dengan salah satu ujung inti dipegang pada satu jepitan dan
kupasan 10 mm pada jepitan lainnya.

Gaya untuk memisahkan kupasan 10 mm dari insulasi, dengan melepaskan panjang


sekurangnya 100 mm, harus diukur pada sudut pengelupasan mendekati 1800 dengan
kecepatan penarikan (250 50) mm/menit.

Pengujian harus dilakukan pada suhu (20 5) 0C.

Untuk sampel tanpa penuaan dan penuaan, nilai gaya pengelupasan harus direkam secara
kontinu.

19.21.2 Persyaratan

Gaya yang diperlukan untuk memisahkan skrin semikonduktor terekstrusi dari insulasi harus
tidak kurang dari 4 N dan tidak lebih dari 45 N, sebelum dan sesudah penuaan.

Permukaan insulasi tidak bolehrusak dan tidak boleh ada bekas skrin semikonduktor pada
insulasi.

19.22 Uji penetrasi air

Uji penetrasi air harus diterapkan pada desain kabel jika pabrikan menyatakan bahwa
penghalang untuk penetrasi air longitudinal telah tercakup. Pengujian didesain untuk
memenuhi persyaratan untuk kabel yang ditanam dan tidak dimaksudkan untuk berlaku pada
kabel yang dikonstruksi untuk penggunaan sebagai kabel bawah laut.
Pengujian dapat diterapkan pada desain kabel berikut:

a) penghalang termasuk yang mencegah penetrasi air longitudinal pada bagian lapisan
logam;
b) penghalang termasuk yang mencegah penetrasi air longitudinal di sepanjang konduktor.

Aparatus, pengambilan sampel dan prosedur uji harus sesuai dengan Lampiran F.

32 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

20 Uji listrik setelah pemasangan

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Pengujian setelah pemasangan dilakukan jika pemasangan kabel dan lengkapannya telah
lengkap.

Direkomendasikan uji selubung terluar a.s. menurut 20.1 dan jika disyaratkan, pengujian
terhadap insulasi menurut 20.2. Untuk pemasangan yang hanya ada pengujian selubung
terluar sesuai 20.1, prosedur jaminan mutu selama pemasangan lengkapan dapat
menggantikan uji insulasi, dengan kesepakatan antara pembeli dan kontraktor.

20.1 Uji voltase a.s. selubung terluar

Tingkat voltase dan durasi yang ditentukan pada Ayat 5 dari IEC 60229 harus diterapkan
antara setiap selubung logam atau skrin logam dan bumi.

Agar pengujian efektif, diperlukan kontak yang baik antara bumi dengan seluruh permukaan
terluar selubung terluar. Lapisan konduktif pada selubung terluar dalam hal ini dapat
membantu.

20.2 Uji insulasi

20.2.1 Pengujian A.B.

Dengan kesepakatan antara pembeli dan kontraktor, uji voltase a.b. pada frekuensi daya
sesuai dengan butir a) dan b) di bawah ini dapat digunakan:

a) pengujian selama 5 menit dengan voltase fase ke fase sistem diterapkan antara
konduktor dan skrin/selubung logam;
b) pengujian selama 24 jam dengan voltase operasi normal sistem.

20.2.2 Pengujian A.S.

Selain pengujian a.b., pengujian a.s. dapat diterapkan selama 15 menit dengan voltase uji
a.s sama dengan 4 U0.

CATATAN 1 Pengujian a.s. dapat membahayakan sistem insulasi selama pengujian. Metode ujian
lain sedang dalam pertimbangan.

CATATAN 2 Untuk pemasangan yang sudah dalam penggunaan, voltase yang lebih rendah
dan/atau durasi yang lebih pendek dapat digunakan. Nilai sebaiknya dinegosiasikan, dengan
memperhitungkan umur, lingkungan, sejarah tembus dan keperluan untuk melakukan pengujian.

33 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 15 Persyaratan uji tipe listrik untuk kompon insulasi

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Penamaan kompon EPR/
PVC/B XLPE
(lihat 4.2) HEPR
0
Suhu konduktor maksimum pada operasi normal (lihat 4.2) C 70 90 90
Resistivitas volume *

- pada 20 0C (lihat 18.2.1) cm 1014 - -


11 12
- pada suhu konduktor maksimum dalam operasi normal (lihat 18.2.2) cm 10 10 -

Konstanta resistans insulasi Ki*

- pada 20 0C (lihat 18.2.1) Mkm 367 - -

- pada suhu konduktor maksimum dalam operasi normal (lihat 18.2.2) Mkm 0,37 3,67 -

Tan (lihat 18.1.5)

- tan pada suhu konduktor maksimum dalam operasi normal X 10-4 - 400 40
0 0
ditambah 5 C hingga 10 C, maksimum

* untuk kabel NIRskrin menurut butir a) dan b) dari Ayat 7, voltase pengenal 3,6/6 (7,2) kV untuk insulasi PVC,
EPR dan HEPR

34 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 16 Uji jenis non-elektrik

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
(lihat Tabel 17 hingga 23)

Insulasi Selubung
Penandaan kompon
PVC PE
(lihat 4.2 dan 4.3) PVC/B EPR HEPR XLPE SE1
ST1 ST2 ST3 ST4
Dimensi

Pengukuran ketebalan x x x x x x x x x

Sifat Mekanis
(kuat tarik dan pemuluran
saat putus)

Tanpa penuaan x x x x x x x x x

Setelah penuaan di x x x x x x x x x
dalam oven
x x x x x x x x x
Setelah penuaan
potongan kabel utuh - - - - - - - - x

Setelah direndam di
dalam minyak panas

Sifat termoplastis

Uji tekanan panas x - - - x x - x -


(lekukan)
x - - - x x - - -
Perilaku pada suhu
rendah

Lain-lain

Pengurangan berat di - - - - - x - - -
dalam oven udara
x - - - x x - - -
Uji kejut bahang
(keretakan) - x x - - - - - -

Uji resistans ozon - x x x - - - - x

Uji set panas - - - x x - - - x

Uji sebaran api pada


kabel tunggal (jika x x x x - - - - -
disyaratkan)
x - - - - - - - -
Penyerapan air
- - - x - x x - -
Stabilitas termal
- - - - - x x - -
Uji penyusutan
- - x - - - - - -
Kadar kehitaman karbon*
- - x - - - - - -
Ketahanan kekerasan

35 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Ketahanan modulus

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
elastisitas

Uji pengelupasan **

Uji penetrasi air***

CATATAN x menandakan bahwa uji jenis dilakukan

* Hanya untuk selubung terluar hitam

** Digunakan pada desain kabel jika pabrikan menyatakan bahwa skrin insulasi dapat dikelupas

*** Akan digunakan pada desain kabel jika pabrikan menyatakan bahwa sudah mencakup penghalang
terhadap penetrasi air secara longitudinal

Tabel 17 Persyaratan uji karakteristik mekanik kompon insulasi (sebelum dan


sesudah penuaan)

Penandaan kompon (lihat 4.2) PVC/B EPR HEPR XLPE


Suhu konduktor maksimum pada operasi 0
C 70 90 90 90
normal (lihat 4.2)
Tanpa penuaan (IEC 60811-1-1, 9.1)

Kuat tarik, minimum N/mm2 12,5 4,2 8,5 12,5

Pemuluran-saat-putus, minimum % 125 200 200 200

Setelah penuaan di dalam oven udara (IEC


60811-1-1, 8.1)

Setelah penuaan tanpa konduktor

Perlakuan:
0
- suhu C 100 135 135 135
0
- toleransi C 2 3 3 3
- durasi Jam 168 168 168 168

Kuat tarik:

a) nilai setelah penuaan, minimum N/mm2 12,5 - - -


b) variasi*, maksimum % 25 30 30 25

Pemuluran-saat-putus

a) nilai setelah penuaan, minimum % 12,5 - - -


b) variasi*, maksimum % 25 30 30 25

* Variasi: perbedaan antara nilal tengah yang dicapai setelah penuaan dan nilai tengah yang dicapai
tanpa penuaan, dinyatakan dalam persentase nilai tengah yang dicapai tanpa penuaan

36 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 18 Persyaratan uji karakteristik tertentu untuk kompon insulasi PVC

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Penandaan kompon (lihat 4.2 dan 4.3) PVC/B
Penggunaan kompon PVC Insulasi

Uji tekanan pada suhu tinggi (IEC 60811-3-1, Ayat 8)

Suhu (toleransi 2 0C) 0


C 80

Uji kejut bahang (IEC 60811-3-2, Ayat 9)

Suhu (toleransi 3 0C) 0


C 150

Durasi menit 1
Stabilitas termal (IEC 60811-3-2, Ayat 9)

Suhu (toleransi 0,5 0C) 0


C 150

Waktu minimum menit 1


Penyerapan air (IEC 60811-1-3, 9.1)

Metode listrik:

Suhu (toleransi 2 0C) 0


C 70

Durasi jam 240


* Karena kondisi iklim, standar nasional memerlukan penggunaan suhu yang lebih rendah

37 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 19 Persyaratan uji karakteristik khusus beberapa kompon insulasi termoset

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Penandaan kompon (lihat 4.2) EPR HEPR XLPE
Resistans ozon (IEC 60811-2-1, Ayat 8)

Konsentrasi ozon (dengan volume) % 0,025 0,025


hingga hingga -
0,030 0,030

Durasi pengujian tanpa retak jam 24 24 -


Uji set panas (IEC 60811-2-1, Ayat 9)

Perlakuan:

- suhu udara (toleransi 3 0C) 0


C 250 250 250
- waktu pada saat berbeban menit 15 15 15
- stres mekanik N/cm2 20 20 20

Pemuluran maksimum pada saat berbeban % 175 175 175

Pemuluran permanen maksimum setelah % 15 15 15


pendinginan

Penyerapan air (IEC 60811-1-3, 9.2)


Metode gravimetrik:

Suhu (toleransi 2 0C) 0


C 85 85 85

Durasi Jam 336 336 336

Kenaikan massa maksimum mg/cm2 5 5 1*


Uji penyusutan (IEC 60811-1-3, Ayat 10)

Jarak L antara tanda mm - - 200

Suhu (toleransi 2 0C) 0


C - - 130

Durasi jam - - 1

Penyusutan maksimum % - - 4
Ketahanan kekerasan (lihat Lampiran E)
IRHD **, minimum - 80 -
Ketahanan modulus elstisitas (lihat 19.19)
Modulus pada pemuluran 150%, minimum N/mm2 - 4,5 -
* Kenaikan yang lebih besar dari 1 mg/cm2 dipertimbangkan untuk kerapatan XLPE lebih besar dari
1 g/cm3
** IRHD: International Rubber Hardness Degree

38 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 20 Persyaratan uji untuk karakteristik mekanik kompon selubung

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
(sebelum dan setelah penuaan)

Penandaan kompon (lihat 4.2) ST1 ST2 ST3 ST7 SE1


Suhu konduktor maksimum pada operasi 0
C 80 90 80 90 85
normal (lihat 4.3)
Tanpa penuaan (IEC 60811-1-1, 9.1)

Kuat tarik, minimum N/mm2 12,5 12,5 10,0 12,5 10,0


Pemuluran-saat-putus, minimum % 150 150 300 200 300

Setelah penuaan di dalam oven udara (IEC


60811-1-1, 8.1)

Perlakuan:
- suhu (toleransi 2 0C) C 0
100 100 100 110 100
- durasi Jam 168 168 240 240 168

Kuat tarik:
a) nilai setelah penuaan, minimum N/mm2 12,5 12,5 - - -
b) variasi*, maksimum % 25 25 - - 30

Pemuluran-saat-putus
a) nilai setelah penuaan, minimum % 150 150 300 300 250
b) variasi*, maksimum % 25 25 - - 40

* Variasi: perbedaan antara nilal tengah yang dicapai setelah penuaan dan nilai tengah yang dicapai
tanpa penuaan, dinyatakan dalam persentase nilai tengah yang dicapai tanpa penuaan

39 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 21 Persyaratan uji untuk karakteristik khusus kompon selubung PVC

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Penandaan kompon (lihat 4.2 dan 4.3) ST1 ST2
Penggunaan kompon PVC Selubung
Rugi-rugi massa di dalam oven udara (IEC 60811-3-2, 8.2)

Perlakuan:
- suhu (toleransi 2 0C) 0
C - 100
- durasi jam - 168

susut massa maksimum mg/cm2 - 1,5

Uji tekanan pada suhu tinggi (IEC 60811-3-1, Ayat 8)

suhu (toleransi 2 0C) 0


C 80 90
Perilaku pada suhu rendah* (IEC 60811-1-4, Ayat 8)

Pengujian yang dilakukan sebelum penuaan terlebih dahulu:


- uji tekuk dingin untuk diameter < 12,5 mm
- suhu (toleransi 2 0C) 0
C -15 -15

Uji pemuluran dingin pada dumb-bell:


- suhu (toleransi 2 0C) 0
C -15 -15

Uji tumbukan dingin:


- suhu (toleransi 2 0C) 0
C -15 -15
Uji kejut bahang (IEC 60811-3-1, Ayat 9)
Suhu (toleransi 2 0C) 0
C -15 -15
Durasi jam -15 -15
* Karena kondisi iklim, standar nasional mungkin memerlukan penggunaan suhu yang lebih rendah

Tabel 22 Persyaratan uji untuk karakteristik tertentu kompon selubung PE


(thermoplastic polyethilene)
Penandaan kompon (lihat 4.2 dan 4.3) ST3 ST7
Kerapatan* (IEC 60811-1-3, Ayat 8)
Kadar kehitaman karbon (hanya untuk selubung terluar)
(IEC 60811-4-1, Ayat 11)
Nilai nominal % 2,5 2,5
Toleransi % 0,5 0,5
Uji pemuluran (IEC 60811-3-1, 8.2)
suhu (toleransi 2 0C) 0
C 80 80
Pemanasan, durasi jam 5 5
Siklus pemanasan 5 5
Pemuluran maksimum % 3 3
Uji tekanan pada suhu tinggi (IEC 60811-3-1, 8.2)
Suhu (toleransi 2 0C) 0
C - 110
* Pengukuran kerapatan hanya diperlukan untuk tujuan pengujian lainnya

40 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel 23 Persyaratan uji karakteristik tertentu untuk kompon selubung elastomeris

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Penandaan kompon (lihat 4.2 dan 4.3) SE1
Uji terendam minyak diikuti penentuan sifat-sifat mekanis
(IEC 60811-2-1, Ayat 10 dan IEC 60811-1-1, Ayat 9)

Perlakuan
- suhu minyak (toleransi 2 0C) 0
C 100
- durasi jam 24

Mvariasi maksimum * dari:


a) kuat tarik % 40
b) pemuluraan-saat-putus % 40
Uji kejut bahang (IEC 60811-2-1, Ayat 9)

Perlakuan
- suhu (toleransi 3 0C) 0
C 200
- waktu pada saat berbeban Menit 15
- stres mekanik N/cm2 20

Pemuluran maksimum pada saat berbeban % 175

Pemuluran permanen maksimum setelah pendinginan % 15


* Variasi: perbedaan antara nilal tengah yang dicapai setelah penuaan dan nilai tengah yang
dicapai tanpa penuaan, dinyatakan dalam persentase nilai tengah yang dicapai tanpa penuaan

41 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Lampiran A

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
(normatif)

Metode perhitungan khayal untuk menentukan dimensi penutup proteksi

Ketebalan penutup kabel, misalnya selubung dan armor, biasanya berhubungan dengan
diameter nominal kabel dengan menggunakan tabel-langkah.

Hal tersebut seringkali menimbulkan masalah. Diameter nominal dari perhitungan tidak perlu
sama dengan nilai aktual yang dicapai dalam produksi. Pada kasus di perbatasan, dapat
timbul pertanyaan jika ketebalan penutup tidak sesuai dengan diameter aktual karena
diameter dari perhitungan agak berbeda. Variasi diameter konduktor yang terbentuk antar
pabrikan dan metode perhitungan yang berbeda menyebabkan perbedaan diameter nominal
dan kemudian dapat menyebabkan variasi pada ketebalan selubung yang digunakan pada
kabel dengan desain dasar yang sama.

Untuk menghindari kesulitan tersebut, metode perhitungan khayal harus digunakan. Idenya
adalah mengabaikan bentuk dan derajat kekompakan konduktor dan menghitung diameter
khayal dari rumus yang berdasarkan luas penampang konduktor, ketebalan insulasi nominal
dan jumlah inti. Ketebalan selubung dan penutup berhubungan dengan diameter khayal
dengan menggunakan rumus atau menggunakan tabel. Metode perhitungan diameter khayal
ditetapkan dan tidak mengandung arti ganda terhadap ketebalan penutup yang digunakan,
yang tidak tergantung pada sedikit perbedaan dalam proses pabrikasi. Desain kabel yang
distandarkan ini, ketebalannya dihitung dan ditentukan untuk setiap penampang konduktor.

Perhitungan khayal hanya digunakan untuk menentukan dimensi selubung dan penutup
kabel, tetapi tidak digunakan sebagai pengganti perhitungan diameter aktual yang
disyaratkan untuk tujuan praktis, yang sebaiknya dihitung tersendiri.

A.1 Umum

Metode perhitungan ketebalan khayal berikut dari beragam penutup kabel telah diadopsi
untuk menjamin bahwa perbedaan yang mungkin timbul pada perhitungan tersendiri
dieliminir, misalnya karena asumsi dimensi konduktor dan perbedaan yang tidak dapat
dihindari antara diameter nominal dan diameter aktual.

Semua nilai ketebalan dan diameter harus dibulatkan sesuai aturan pada Lampiran C
sampai ke desimal pertama.

Strip pemegang, misalnya heliks counter di atas armor, jika tidak lebih tebal dari 0,3 mm,
diabaikan dalam metode perhitungan ini.

A.2 Metode

A.2.1 Konduktor

Diameter khayal (dL) konduktor, dengan mengabaikan bentuk dan kekompakan, diberikan
untuk setiap penampang nominal pada Tabel A.1.

42 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel A.1 Diameter khayal konduktor

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Penampang dL Penampang dL
konduktor konduktor
mm2 mm mm2 mm
10 3,6 240 17,5
16 4,5 300 19,5
25 5,6 400 22,6
35 6,7 500 25,2
50 8,0 630 28,3
70 9,4 800 31,9
95 11,0 1 000 35,7
120 12,4 1 200 39,1
150 13,8 1 400 42,2
185 15,3 1 600 45,1

A.2.2 Inti

Dianmeter khayal DC dari inti diperoleh dari:

a) kabel yang mempunyai inti tanpa lapisan semikonduktor:


DC = dL + 2 ti

b) kabel yang mempunyai inti dengan lapisan semikonduktor:

DC = dL + 2 ti + 3,0

Dengan ti adalah ketebalan nominal insulasi, dalam milimeter (lihat Tabel 5 hingga 7).

Jika skrin logam atau konduktor konsentris digunakan, harus dilakukan beberapa
penambahan sesuai dengan A.2.5.

A.2.3 Diameter di atas inti laid-up

Diameter khayal di atas inti laid-up (Df) dinyatakan dengan:

Df = kDC

Dengan koefisien perakitan k adalah 2,16 untuk kabel inti-tiga.

A.2.4 Selubung bagian dalam

Diameter khayal di atas selubung bagian dalam (DB) dinyatakan dengan:

DB = Df + 2 tB

dengan
tB = 0,4 mm untuk diameter khayal di atas inti laid-up (Df) sampai dengan dan termasuk 40
mm;
tB = 0,6 mm untuk Df lebih dari 40 mm.

Nilai-nilai khayal ini untuk tB diterapkan pada

43 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
a) kabel inti-tiga:
- apakah selubung bagian dalam dipakai atau tidak;
- apakah selubung bagian dalam diekstrusi atau dibelit;
Kecuali jika selubung pemisah yang sesuai dengan 13.3.3 digunakan untuk menggantikan
atau sebagai tambahan selubung bagian dalam, jika A.2.7 digunakan;
b) kabel inti-tunggal:
Jika selubung bagian dalam dipakai apakah terekstrusi atau dibelit.

A.2.5 Konduktor konsentris dan skrin logam

Bertambahnya diameter akibat konduktor konsentris atau skrin logam diberikan dalam tabel
A.2.

Tabel A.1 Pertambahan diameter untuk konduktor konsentris dan skrin logam

Penampang nominal Pertambaha Penampang nominal Pertambahan


konduktor konsentris n diameter konduktor konsentris diameter
atau skrin logam atau skrin logam
mm2 mm mm2 mm
1,5 0,5 50 1,7
2,5 0,5 70 2,0
4 0,5 95 2,4
6 0,6 120 2,7
10 0,8 150 3,0
16 1,1 185 4,0
25 1,2 240 5,0
35 1,4 300 6,0

Jika penampang konduktor konsentris atau skrin logam berada diantara dua nilai yang
diberikan pada tabel di atas, maka pertambahan diameter adalah yang diberikan untuk dua
buah penampabg yang lebih besar.

Jika skrin logam dipakai, luas penampang skrin yang akan digunakan pada tabel di atas
harus dihitung dengan cara sebagai berikut:

a) skrin pita
luas penampang = nt x tt x wt
dengan
nt adalah jumlah pita;
tt adalah ketebalan nominal pita individual, dalam milimeter;
wt adalah lebar nominal pita individual, dalam milimeter.
Jika ketebalan total skrin kurang dari 0,15 mm maka pertambahan diameter harus nol:
- untuk skrin pita dibelit yang terbuat dari dua tau satu pita dengan overlap, ketebalan total
menjadi dua kali ketebalan satu pita;
- untuk skrin pita yang diterapkan secara longitudinal:
- jika overlap di bawah 30%, ketebalan total adalah ketebalan pita;
- jika ketebalan lebih besar dari atau sama dengan 30%, ketebalan total dua kali ketebalan
pita.

b) skrin pita

44 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

nw u d w2 u S

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
luas penampang = + nh x th x wh
4
dengan
ntw adalah jumlah kawat;
dw adalah diameter kawat individual, dalam milimeter;
nh adalah jumlah heliks balik;
th adalah ketebalan heliks balik, dalam milimeter, jika lebih besar dari 0,3 mm;
wh adalah lebar heliks balik, dalam milimeter.

A.2.6 Selubung timah

Diameter khayal di atas selubung timah (Dpb) dinyatakan dengan:

Dpb = Dg + 2 tpb

dengan
Dg adalah diameter khayal di bawah selubung timah, dalam milimeter;
tpb adalah ketebalan yang dihitung berdasarkan subayat 12.1, dalam milimeter.

A.2.7 Selubung pemisah

Diameter khayal di atas selubung pemisah (Ds) dinyatakan dengan:

Ds = Du + 2 ts

dengan
Du adalah diameter khayal di bawah selubung pemisah, dalam milimeter;
ts adalah ketebalan yang dihitung berdasarkan subayat 13.3.3, dalam milimeter.

A.2.8 Bantalan yang dibelitkan

Diameter khayal di atas selubung yang dibelitkan (Dlb) dinyatakan dengan:

Dlb = Dulb + 2 tlb

dengan
Dulb adalah diameter khayal di bawah bantalan yang dibelitkan, dalam milimeter;
ts adalah ketebalan bantalan yang dibelitkan, takni 1,5 mm sesuai subayat 13.3.4.

A.2.9 Bantalan tambahan untuk kabel berperisai pita (diberikan dia atas selubung
bagian dalam)

Tabel A.3 Pertambahan diameter untuk bantalan tambahan

Diameter khayal di bawah Pertambahan


bantalan tambahan diamter untuk
Di atas Sampai dengan bantalan yang
dan termasuk dibelitkan

mm mm mm
- 29 1,0

29 - 1,6

45 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

A.2.10 Perisai mekanis

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Diameter khayal di atas perisai mekanis (Dx) diberikan untuk:
a) perisai kawat pipih atau bulat, oleh:

Dlb = Dulb + 2 tlb

dengan
DA adalah diameter di bawah perisai mekanis, dalam milimeter;
tA adalah ketebalan atau diameter kawat perisai mekanis, dalam milimeter;
tW adalah ketebalan heliks balik, jika ada, dalam milimeter, jika lebih besar dari 0,3 mm.

b) untuk perisai pita-ganda, oleh:

DX = DA + 4 tA

dengan
DA adalah diameter di bawah perisai mekanis, dalam milimeter;
tA adalah ketebalan pita perisai mekanis, dalam milimeter.

46 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Lampiran B

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
(informatif)

Nilai pengenal arus kontinu yang ditabulasikan untuk kabel dengan insulasi
terekstrusi dan voltase pengenal dari 3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV

B.1 Umum

Lampiran ini hanya menyangkut nilai pengenal arus kontinu ajek kabel inti-tunggal dan inti-
tiga dengan insulasi terekstrusi. Nilai pengenal arus yang ditabulasikan pada lampiran ini
telah dihitung untuk kabel yang mempunyai voltase pengenal 6/10 kV dan konstruksinya
dirinci pada Ayat B.2.

Nilai pengenal ini dapat dipakai untuk kabel dengan konstruksi sejenis pada julat voltase
3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV.

Beberapa parameter misalnya luas penampang skrin dan ketebalan selubung terluar
mempengaruhi nilai pengenal kabel-kabel besar. Sebagai tambahan, metode
pembengkokan skrin harus diperhitungkan pada nilai penmgenal kabel inti-tunggal.

Nilai pengenal arus yang ditabulasikan telah dihitung menggunakan metode pada IEC
60287.

CATATAN 1 Untuk nilai pengenal arus siklus, lihat IEC 60853.


CATATAN 2 Untuk batasan suhu hubung-pendek, lihat IEC 60986.

B.2 Konstruksi kabel

Konstruksi dan dimensi kabel, yang nilai pengenal arusnya telah ditabulasikan, sesuai
dengan yang diberikan pada standar ini. Konstruksi dan dimensi yang digunakan tidak
berhubungan dengan desain negara tertentu tetapi mencerminkan kabel dengan model yang
berebda. Kabel berperisai mekanis inti-tiga dianggap mempunyai perisai mekanis kawat
pipih dan kabel inti-tunggal dianggap tidak berperisai. Semua kabel mempunyai skrin nti pita
tembaga kecuali kabel berinsulasi XLPE inti-tunggal, yang mempunyai skrin kawat tembaga.
Luas penampang nominal skrin untuk kabel-kabel model diberikan pada Tabel B.1.

Tabel B.1 Luas penampang nominal skrin

Luas nominal
16 25 35 50 70 95 120 150 185 240 300 400
konduktor, mm2
Luas penampang nominal skrin, tiap inti, mm2
Kabel berinsulasi EPR 3 3 4 4 4 5 5 5 6 6 7 8
Kabel berinsulasi XLPE 16 16 16 16 16 16 16 25 25 25 25 35

Selubung terluar yang diambil adalah dari bahan polietilen untuk kabel inti-tunggal dan PVC
untuk kabel inti-tiga.

B.3 Suhu

Suhu konduktor maksimum, yang nilai pengenalnya ditabulasikan dan telah dihitung adalah
90 0C.

Suhu sekitar acuan dianggap sebagai berikut:


- untuk kabel di udara: 30 0C

47 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

- untuk kabel yang ditanam, baik langsung ke dalam tanah maupun pada pipa di bawah

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
tanah: 20 0C

Faktor koreksi untuk suhu sekitar lainnya diberikan pada Tabel B.10 dan B.11.

Nilai pengenal arus untuk kabel di udara tidak memperhitungkan kenaikannya karena
pengaruh radiasi sinar matahari atau radiasi infra merah lainnya. Jika kabel dikenai radiasi
tersebut, nilai pengenal arus sebaiknya berasal dari metode yang ditentukan pada IEC
60287.

B.4 Resistivitas termal tanah

Nilai pengenal arus yang ditabulasikan untuk kabel di dalam pipa atau langsung di dalam
tanah berhubungan resistivitas termal tanah sebesar 1,5 K.m/W. Informasi terhadap
perkiraan resistivitas termal tanah di beberapa negara diberikan dalam tabel B.14 sampai
dengan B.17.

Dianggap bahwa sifat tanah seragam, tidak boleh ada kemungkinan perubahan kelembaban
ke bagian resistivitas termal tinggi di sekitar kabel. Jika diperkirakan kekeringan sebagain
tanah, nilai pengenal arus yang diijinkan sebaiknya bersal dari metode yang ditentukan pada
IEC 60287.

B.5 Metode penginstalasian

Nilai pengenal arus ditabulasikan untuk kabel yang dipasang pada kondisi sebagai berikut.

B.5.1 Kabel inti-tunggal di udara

Kabel dianggap diberi jarak sekurang-kurangnya 0,5 kali diameter kabel dari sebarang
permukaan vertikal dan diinstal pada rak bersusun sebagai berikut:
a) tiga kabel pada formasi trefoil menyentuh seluruh panjangnya;
b) tiga kabel dengan bentuk pipih horisontal menyentuh seluruh panjangnya;
c) tiga kabel dengan bentuk pipih horisontal dengan jarak bebas satu diameter kabel.

dengan De adalah diameter eksternal kabel.

Gambar B.1 Kabel inti-tunggal di udara

B.5.2 Kabel inti-tunggal yang ditanam langsung

Nilai pengenal arus diberikan untuk kabel yang ditanam langsung di dalam tanah pada
kedalaman 0,8 m pada kondisi sebagai berikut:
a) tiga kabel pada formasi trefoil meneyntuh seluruh panjangnya;
b) tiga kabel dengan bentuk pipih horisontal dengan jarak bebas satu diameter kabel, De.

48 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Gambar B.2 Kabel inti-tunggal yang tertanam langsung

Kedalam kabel diukur ke sumbu kabel atau pusat kumpulan trefoil.

B.5.3 Kabel inti-tunggal di dalam pipa tembikar

Nilai pengenal arus diberikan untuk kabel di dalam pipa tembikar yang ditanam pada
kedalaman 0,8 m dengan satu kabel tiap pipa sebagai berikut:
a) tiga kabel di dalam pipa trefoil menyentuh seluruh panjangnya;
b) tiga kabel dengan bentuk pipih horisontal, pipa menyentuh seluruh panjangnya.

Gambar B.3 Kabel inti-tunggal di dalam pipa tembikar

Pipa dianggap dari bahan tembikar dengan diameter bagian dalam 1,5 kali diameter bagian
luar kabel dan ketebalan dinding sama dengan 6% diameter bagian dalam pipa. Nilai
pengenal didasarkan pada asumsi bahwa pipa terisi udara. Jika pipa telah terisi material
misalnya Bentonite, maka biasanya diadopsi nilai pengenal arus untuk kabel yang tertanam
langsung.

Nilai pengenal yang ditabulasikan dapat diterapkan pada kabel di dalam pipa yang
mempunyai diameter bagian dalam antara 1,2 dan 2 kali diameter bagian luar kabel. Untuk
julat diameter, variasi nilai pengenal kuang dari 2% nilai yang ditabulasikan.

B.5.4 Kabel inti-tiga

Nilai pengenal arus diberikan untuk kabel inti-tiga yang dipasang dengan kondisi sebagai
berikut:
a) kabel tunggal di dalam udara dengan celah sekurang-kurangnya 0,3 kali diameter kabel
dari sebarang permukaan vertikal;
b) kabel tunggal yang ditanam langsung di dalam tanah pada kedalaman 0,8 m;
c) kabel tunggal di dalam pipa tembikar yang ditanam dengan dimensi yang dihitung
dengan cara yang sama untuk kabel inti-tunggal di dalam pipa. Kedalamanan
penanaman pipa adalah 0,8 m.

Gambar B.4 Kabel inti-tiga

49 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

B.6 Skrin pengikatan

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Seluruh nilai pengenal yang ditabulasikan untuk kabel inti-tunggal diasumsikan bahwa skrin
kabel diikat tersendiri, yakni diikat pada kedua ujung kabel.

B.7 Pembebanan kabel

Nilai pengenal yang ditabulasikan berhubungan dengan rangkaian yang menghantarkan


beban fase-tiga seimbang pada frekuensi pengenal 50 Hz.

B.8 Faktor nilai pengenal untuk rangkaian yang dikelompokkan

Nilai pengenal yang ditabulasikan dapat diterapkan pada serangkaian tiga buah kabel inti-
tunggal atau satu kabel inti-tiga membentuk rangkaian fase-tiga. Jika jumlah rangkaian
diinstal saling berdekatan, nilai pengenal sebaiknya dikurangi oleh faktor yang sesuai dari
tabel B.18 sampai dengan B.23.

Faktor nilai pengenal ini juga dapat diterapkan pada kelompok kabel paralel membentuk
rangkaian yang sama. Pada kasus ini, sebaiknya diberi perhatian terhadap penyusunan
kabel untuk meyakinkan bahwa arus beban dibagi rata antara kabel-kabel paralel.

B.9 Faktor koreksi

Faktor koreksi yang diberikan pada Tabel B.10 dan B.23 untuk suhu, kondisi instalasi dan
pengelompokan adalah rata-rata diatas julat ukuran konduktor dan jenis kabel. Untuk kasus
tertentu, faktor koreksi dapat dihitung menggunakan metode pada IEC 60287-2-1.

50 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B.2 Nilai pengenal arus untuk kabel inti-tunggal dengan insulasi XLPE -

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Voltase pengenal 3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV* - Konduktor tembaga

51 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B.3 Nilai pengenal arus untuk kabel inti-tunggal dengan insulasi XLPE -

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Voltase pengenal 3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV* - Konduktor aluminium

52 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B.4 Nilai pengenal arus untuk kabel inti-tunggal dengan insulasi EPR -

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Voltase pengenal 3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV* - Konduktor aluminium

53 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B.5 Nilai pengenal arus untuk kabel inti-tunggal dengan insulasi HPE -

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Voltase pengenal 3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV* - Konduktor aluminium

54 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B.6 Nilai pengenal arus untuk kabel insulasi XLPE inti-tiga

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Voltase pengenal 3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV*
Konduktor tembaga, berperisai dan tanpa perisai magnetik

55 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B.7 Nilai pengenal arus untuk kabel insulasi XLPE inti-tiga

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Voltase pengenal 3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV*
Konduktor aluminium, berperisai dan tanpa perisai magnetik

56 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B.8 Nilai pengenal arus untuk kabel insulasi EPR inti-tiga

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Voltase pengenal 3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV*
Konduktor tembaga, berperisai dan tanpa perisai magnetik

57 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B.9 Nilai pengenal arus untuk kabel insulasi EPR inti-tiga

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Voltase pengenal 3,6/6 kV sampai dengan 18/30 kV*
Konduktor aluminium, berperisai dan tanpa perisai magnetik

Tabel B. 10 Faktor koreksi untuk suhu udara sekitar selain 30 0C

Suhu konduktor Suhu udara sekitar


0
maksimum C
0
C 20 25 35 40 45 50 55 60
90 1,08 1,04 0,96 0,91 0,87 0,82 0,76 0,71

58 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B. 11 Faktor koreksi untuk suhu sekitar tanah selain 20 0C

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Suhu konduktor Suhu udara sekitar
0
maksimum C
0
C 10 15 25 30 35 40 45 50
90 1,07 1,04 0,96 0,93 0,89 0,85 0,80 0,76

Tabel B. 12 Faktor koreksi untuk kedalaman penempatan selain 0,8 m


untuk kabel yang ditanam langsung

Kabel inti-tunggal
Kedalaman Ukuran konduktor nominal Kabel inti-
penempatan mm2 tiga
2
185 mm 185 mm2
0,5 1,04 1,06 1,04
0,6 1,02 1,04 1,03

1 0,98 0,97 0,98


1,25 0,96 0,95 0,96
1,5 0,95 0,93 0,95

1,75 0,94 0,91 0,94


2 0,93 0,90 0,93
2,5 0,91 0,88 0,91
3 0,90 0,86 0,90

Tabel B. 13 Faktor koreksi untuk kedalaman penempatan selain 0,8 m


untuk kabel di dalam pipa

Kabel inti-tunggal
Kedalaman Ukuran konduktor nominal Kabel inti-
penempatan mm2 tiga
2
185 mm > 185 mm2
0,5 1,04 1,05 1,03
0,6 1,02 1,03 1,02

1 0,98 0,97 0,99


1,25 0,96 0,95 0,97
1,5 0,95 0,93 0,96

1,75 0,94 0,92 0,95


2 0,93 0,91 0,94
2,5 0,91 0,89 0,93
3 0,90 0,88 0,92

59 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B. 14 Faktor koreksi untuk resistivitas termal tanah selain 1,5 K.m/W

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
untuk kabel inti-tunggal yang ditanam langsung

Tabel B. 15 Faktor koreksi untuk resistivitas termal tanah selain 1,5 K.m/W
untuk kabel inti-tunggal di dalam pipa tertanam

60 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B. 16 Faktor koreksi untuk resistivitas termal tanah selain 1,5 K.m/W

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
untuk kabel inti-tiga yang ditanam langsung

Tabel B. 17 Faktor koreksi untuk resistivitas termal tanah selain 1,5 K.m/W
untuk kabel inti-tiga di dalam pipa tertanam

61 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B. 18 Faktor koreksi untuk kelompok kabel inti-tiga

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
yang terbentang langsung di dalam tanah pada formasi horisontal

Tabel B. 19 Faktor koreksi untuk kelompok rangkaian fase-tiga kabel inti-tunggal


yang terbentang langsung di dalam tanah pada formasi horisontal

62 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B. 20 Faktor koreksi untuk kelompok kabel inti-tiga

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
di dalam pipa aliran-tunggal pada formasi horisontal

Tabel B. 21 Faktor koreksi untuk kelompok rangkaian fase-tiga kabel inti-tunggal


di dalam pipa aliran-tunggal pada formasi horisontal

63 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B. 22 Faktor reduksi untuk kelompok lebih dari satu kabel multi-inti di udara

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Akan diterapkan pada kapasitas penghantaran arus untuk satu kabel multi-inti di
udara bebas

64 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Tabel B. 23 Faktor reduksi untuk kelompok lebih dari satu rangkaian kabel inti-

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
tunggal (Catatan 2)
Diterapkan pada kapasitas penghantaran arus untuk satu rangkaian kabel inti-tunggal
di udara bebas

65 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Lampiran C

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
(normatif)

Pembulatan angka

C.1 Pembulatan angka untuk tujuan metode perhitungan khayal

Aturan berikut ini dapat diterapkan ketika membulatkan angka dalam perhitungan diameter
khayal dan menentukan dimensi lapisan komponen sesuai dengan Lampiran A.

Jika nilai terhitung pada sembarang tahap mempunyai lebih dari satu tempat desimal,
nilainya harus dibulatkan ke satu tempat desimal, yaitu yang paling mendekati 0,1 mm.
Diameter khayal pada setiap tahapan harus dibulatkan ke 0,1 mm dan jika digunakan untuk
menentukan ketebalan atau dimensi lapisan yang membentang,maka harus dibulatkan
sebelum digunakan pada rumus atau tabel yang sesuai. Ketebalan yang dihitung dari nilai
diameter khayal yang dibulatkan, sebaliknya harus dibulatkan ke 0,1 mm sebagaimana
disyaratkan pada lampiran A.

Untuk menggambarkan aturan ini, contoh praktis berikut diberikan:


a) jika angka di desimal ke dua sebelum dibulatkan adalah 0,1, 2, 3 atau 4, maka angka
pada desimal pertama tidak berubah;
Contoh:
2,12 ~ 2,1
2,449 ~ 2,4
25,0478 ~ 25,0

b) jika angka di desimal ke dua sebelum dibulatkan adalah 9, 8, 7, 6 atau 5, maka angka
pada desimal pertama ditambah satu;
Contoh:
2,17 ~ 2,2
2,453 ~ 2,5
30,050 ~ 30,1

C.2 Pembulatan angka untuk tujuan lain

Untuk tujuan selain yang dijelaskan pada C.1, maka mungkin disyaratkan bahwa nilai
tersebut dibulatkan ke lebih dari satu desimal. Hal ini dapat terjadi, misalnya, dalam
perhitungan nilai rata-rata untuk beberapa hasil pengukuran, atau nilai minimum dengan
menggunakan sutu toleransi persentase terhadap nilai nominal yang diberikan. Dalam kasus
ini, pembulatan harus dilakukan ke angka desimal yang ditentukan pada ayat-ayat yang
relevan.

Sehingga metode pembulatan harus sebagai berikut:

a) jika sebelum dibulatkan, angka terakhir yang dipertahankan diikuti oleh 0, 1, 2, 3 atau 4,
maka angka tersebut tidak berubah (pembulatan turun);

b) jika sebelum dibulatkan, angka terakhir yang dipertahankan diikuti oleh 9, 8, 7, 6 atau 5,
maka maka angka tersebut ditambah satu;
Contoh: 2,449 ~ 2,45 dibulatkan ke dua tempat desimal
2,449 ~ 2,4 dibulatkan ke satu tempat desimal
25,0478 ~ 25,048 dibulatkan ke tiga tempat desimal
25,0478 ~ 25,05 dibulatkan ke dua tempat desimal
25,0478 ~ 25,0 dibulatkan ke satu tempat desimal

66 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Lampiran D

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
(normatif)

Metode pengukuran resistivitas skrin semikonduktor

Setiap potongan uji harus disiapkan dari 150 mm sampel kabel utuh.

Potongan uji skrin konduktor harus disiapkan dengan cara memotong sampel inti secara
longitudinal menjadi dua dan melepaskan konduktor dan separator, jika ada (lihat Gambar
D.1a). Potongan uji skrin insulasi harus disiapkan dengan melepaskan seluruh
selubung/penutup dari sampel inti (lihat Gambar D.1b).

Prosedur penentuan resistivitas volume skrin harus sebagai berikut:

Empat buah elektode bercat-perak A, B, C dan D (lihat Gambar D.1a dan D.1b) harus
diterapkan pada permukaan semikonduktor. Dua elektode potensial B dan D harus terpisah
50 mm dan dua elektode arus A dan D masing-masing harus ditempatkan sedikitnya 25 mm
diluar elektrode potensial.

Sambungan ke elektrode harus dibuat dengan menggunakan klip yang sesuai. Dalam
melakukan penyambungan ke elektrode skrin konduktormaka harus dijamin bahwa klip
diinsulasi dari skrin insulasi di atas permukaan luar sampel uji.

Rakitan harus ditempatkan di dalam oven dan dipanaskan awal ke suhu tertentu dan setelah
interval sekurang-kurangnya 30 meni, resistans antar elektrode harus diukur menggunakan
suatu rangkaian dengan daya tidak lebih dari 100 mW.

Setelah pengukuran elektrik, diameter di atas skrin konduktor dan skrin insulasi dan
ketebalan skrin konduktor dan skrin insulasi harus diukur pada suhu sekitar, masing-masing
merupakan rata-rata dari enam kali pengukuran sampel yang ditunjukkan pada Gambar
D.1b.

Resistivitas volume dalam ohm meter harus dihitung sebagai berikut:

a) skrin konduktor
RC u S u DC  TC u TC
Uc
2 LC
dengan
C adalah resistivitas volume, dalam ohm meter;
RC adalah resistans terukur, dalam ohm;
LC adalah jarak antara elektrode potensial, dalam meter;
DC adalah diameter luar di atas skrin konduktor, dalam meter;
TC adalah ketebalan rata-rata skrin konduktor, dalam meter.

b) skrin insulasi
Ri u S u Di  Ti u Ti
Ui
Li
dengan
i adalah resistivitas volume, dalam ohm meter;
Ri adalah resistans terukur, dalam ohm;
Li adalah jarak antara elektrode potensial, dalam meter;
Di adalah diameter luar di atas skrin konduktor, dalam meter;
Ti adalah ketebalan rata-rata skrin konduktor, dalam meter.

67 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Gambar D.1a Pengukuran resistivitas volume skrin konduktor

Gambar D.1b Pengukuran resistivitas volume skrin insulasi

Gambar D.1 Persiapan sampel untuk pengukuran resistivitas skrin konduktor


dan skrin insulasi

68 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Lampiran E

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
(normatif)

Penentuan kekerasan insulasi HEPR

E.1 Potongan uji

Potongan uji harus merupakan sampel kabel utuh dengan seluruh selubung, di luar insulasi
HEPR yang akan diukur, dilepas dengan hati-hati. Atau dengan cara lain, suatu sampel inti
berinsulasi dapat digunakan.

E.2 Prosedur pengujian

Pengujian harus sesuai dengan ISO 48 dengan pengecualian dinyatakan di bawah.

E.2.1 Permukaan radius kurva yang besar

Instrumen pengujian, sesuai dengan ISO 48, harus dirangkai sedemikian sehingga
instrumen tersebut benar-benar bertumpu pada insulasi HEPR dan membolehkan kaki
penekan dan penekuk melakukan kontak secara vertikal dengan permukaan ini. Hal tersebut
dilakukan dengan cara salah satu dari berikut ini:
a) instrumen dipasang dengan kaki-kaki gerak pada sambungan universal sehingga
instrumen tersebut mampu menyesuaikan sendiri posisinya ke permukaan berbentuk
kuva;
b) alas instrumen dipasang dengan dua buah batangan paralel A dan A dengan jarak
tergantung pada bentuk kurva permukaan tersebut (lihat Gambar E.1).

Metode ini dapat digunakan pada permukaan dengan radius berbentuk kurva turun ke 20
mm.

Jika ketebalan insulasi HEPR yang diuji kurang dari 4 mm, instrumen yang dijelaskan pada
metode di ISO 48 untuk potongan uji tipis dan kecil harus digunakan.

E.2.2 Permukaan radius kurva yang kecil

Pada permukaan dengan radius berbentuk kurva yang sangat kecil untuk prosedur yang
dijelaskan pada E.2.1, potongan uji harus diletakkan diatas alas kaku yang sama dengan
instrumen uji, dengan cara sedemikian sehingga meminimalisir bergeraknya insulasi HEPR
ketika kenaikan gaya penekukan diterapkan pada penekuk dan sehingga penekuk terletak
vertikal di atas sumbu potongan. Prosedur yang sesuai adalah sebagai berikut:
a) dengan meletakkan potongan uji pada grove atau palung (trough) pada jig logam (lihat
gambar E.2a);
b) dengan meletakkan ujung-ujung konduktor potongan uji pada blok-V (lihat gambar E.2b).

Radius bentuk kurva terkecil dari permukaan yang akan diukur dengan metode ini harus
sekurang-kurangnya 4 mm.

Untuk radius-radius yang lebih kecil, instrumen yang dijelaskan sesuai metode pada ISO 48
untuk potongan uji tipis dan kecil harus digunakan.

E.2.3 Pengkondisian dan suhu pengujian

Waktu minimum antara pabrikan, yaitu vulkanisasi dan pengujian, harus 16 jam.

69 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Pengujian harus dilakukan pada suhu (20 2) 0C dan potongan uji harus dipertahankan

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
pada suhu ini selama sekurang-kurangnya 3 jam segera sebelum pengujian.

E.2.4 Jumlah pengukuran

Suatu pengukuran harus dilakukan pada tiap tiap tiga atau lima titik berbeda yang tersebar di
sekitar potongan uji. Niali tengah hasil harus diambil sebagai kekerasan potongan uji,
dilaporkan ke seluruh nomor terdekat dari international rubber hardness degrees (IRHD).

Gambar E.1 Pengujian pada permukaan radius kurva besar

Gambar E.2a Groove potongan uji Gambar E.2b Potongan uji pada
blok-V

Gambar E.2 Pengujian pada permukaan radius kurva kecil

70 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Lampiran F

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
(normatif)

Uji penetrasi air

F.1 Potongan uji

Sampel dari kabel utuh dengan panjang sekurang-kurangnya 6 m yang belum diuji sama
sekali sebagaimana yang dijelaskan pada Ayat 18 harus diuji tekuk sebagaimana dijelaskan
pada 18.1.4 tanpa uji luahan parsial tambahan.

Kabel dengan panjang 3 m harus dipotong dari kabel yang telah diuji tekuk tadi dan
ditempatkan secara horisontal. Cincin yang lebarnya kurang-lebih 50 mm dilepaskan dari
tengah kabel tersebut. Cincin ini harus terdiri dari seluruh lapisan yang berada di luar skrin
insulasi. Jika konduktor juga diklaim mengandung penghalang maka cincin tersebut harus
terdiri dari seluruh lapisan yang berada diluar konduktor.

Jika kabel mengandung penghalang yang intermiten terhadap penetrasi air longitudinal
maka sampel tersebut harus mengandung sedikitnya dua penghalang ini, cincin dilepaskan
dari anata penghalang. Dalam hal ini, jarak rata-rata penghalang pada kabel demikian
sebaiknya dinyatakan dan panjang sampel kabel harus ditentukan berdasarkan hal tersebut.

Permukaan harus dipotong sedemikian sehingga bagian permukaan yang dimaksudkan


tahan terhadap air longitudinal harus dikenakan ke air segera. Bagian permukaan yang
dimaksudkan tidak tahan terhadap air longitudinal harus dilapisi dengan bahan yang sesuai
atau melepaskan penutup bagian luar.

Contoh bagian permukaan yang tidak tahan air tersebut mencakup:


- hanya jika konduktor kabel mempunyai penghalang;
- bagian permukaan antara selubung terluar dan selubung logam.

Susun gawai yang sesuai (lihat Gambar F.1) untuk membiarkan tabung berdiameter
sekurang-kurangnya 10 mm ditempatkan secara vertikal di atas cincin yang terpapar dan
dilapisi ke permukaan selubung terluar. Pelapis pada jalan keluar kabel dari aparatus tidak
boleh menyebabkan strs mekanik pada kabel.

CATATAN Respon penghalang tertentu terhadap penetrasi longitudinal tergantung pada komposisi
air (antara lain, pH, konsentrasi ion). Sadapan air biasa sebaiknya digunakan untuk pengujian, kecuali
jika ditentukan lain.

F.2 Pengujian

Tabung diisi dengan air selama lima menit pada suhu sekitar (20 10) 0C sedemikian
sehingga tinggi air pada tabung adalah 1 m diatas pusat kabel (lihat Gambar F.1). Sampel
harus dibiarkan tahan selama 24 jam.

Kemudian sampel dipanaskan sebanyak 10 siklus dengan melewatkan arus melalui


konduktor, hingga konduktor mencapai suhu tunak 5 0C sampai dengan 10 di atas suhu
konduktor maksimum pada operasi normal dan tidak boleh mencapai suhu 100 0C.

Siklus pemanasan harus selama 8 jam. Suhu konduktor harus dipertahankan berada dalam
batas suhu yang ditetapkan selama sekurang-kurangnya 2 jam dari masing-masing periode
pemanasan. Setelah itu diikuti dengan pendinginan alami selama sekurang-kurannya 3 jam.

71 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Bagian atas air harus dipertahankan pada 1m.

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
CATATAN Tidak ada voltase yang diaplikasikan selama pengujian, dianjurkan untuk
menghubungkan kabel contoh secara seri dengan kabel yang akan diuji, suhu diukur secara langsung
diatas konduktor kabel ini.

F.3 Persyaratan

Selama periode pengujian tidak boleh ada air pada ujung potongan uji.

Gambar F.1 Diagram skema aparatus untuk pengujian penetrasi air

72 dari 73
SNI IEC 60502-2:2009

Bibliografi

Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
IEC 60287 (all parts), Electric cables Calculation of current rating

IEC 60502-1, Power cables with extruded insulation and their accessories for rated voltages
from 1 kV (Um = 1,2 kV) sampai dengan 30 kV (Um = 36 kV) part 1: Cables for rated
voltages of 1 kV (Um = 1,2 kV) dan 3 kV (Um = 3,6 kV)

IEC 60853 (seluruh bagian), Calculation of the cyclic and emergency current rating of cables

73 dari 73
Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan
Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan

BADAN STANDARDISASI NASIONAL - BSN


Gedung Manggala Wanabakti Blok IV Lt. 3-4
Jl. Jend. Gatot Subroto, Senayan Jakarta 10270
Telp: 021- 574 7043; Faks: 021- 5747045; e-mail : bsn@bsn.or.id