Вы находитесь на странице: 1из 38

MAKALAH

CURRENT TRANSFORMER
DAN
POTENSIAL TRANSFORMER

Dosen Pengampu : Dr. Eng. Ardyono Priyadi, S.T., M.Eng.

Oleh :

Dimas Setiyo Wibowo 2211106019

Akhmad Zaky Fanani 2211106029

Yose Rizal 2211106044

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

PROGRAM LINTAS JALUR

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

SURABAYA

2013
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Alloh SWT atas segala
rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan Makalah ”Current
Transformer dan Potensial Transformer” ini dengan baik. Makalah ini berisi tentang
pengertian trafo arus dan trafo tegangan, fungsi dari trafo tersebut, prinsip kerja,
jenis jenis trafo arus dan trafo tegangan, letak dari trafo, perbedaan trafo pengukuran
dan trafo daya, galat (faktor error) dan burden trafo, tingkat kejenuhan trafo dan
lain-lain.
Kesempurnaan mutlak hanya milik Allah SWT. Penulis hanyalah insan biasa
yang berusaha sebaik mungkin dalam membuat dan menyelesaikan makalah ini,
tetapi usaha konstruktif terutama dari penulis sendiri akan selalu penulis tingkatkan
guna mencapai hasil yang lebih baik. Penulis berharap makalah ini dapat digunakan
dan memberikan manfaat sekaligus sebagai media informasi bagi para pembaca.
Kritik dan saran yang bersifat membangun selalu penulis nantikan guna
terselesaikannya makalah yang lebih baik di masa mendatang dan meningkatkan
kemampuan kami dalam penyelesaian makalah.
Akhir kata penulis ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada
semua pihak yang terkait baik secara langsung maupun tidak langsung dalam
pembuatan makalah ini.

Surabaya, 30 Mei 2013

Penulis
DAFTAR ISI

Kata Pengantar........................................................................................................ i
Daftar Isi ..................................................................................................................ii
Daftar Gambar ...................................................................................................... iii
Daftar Tabel............................................................................................................. iv

BAB I Pendahuluan ........................................................................................... 1


1.1 Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2 Tujuan ............................................................................................... 2
BAB II Pembahasan ......................................................................................... 3
2.1 Current Transformer .......................................................................... 3
2.1.1 Pengertian Current Transformer .............................................. 3
2.1.2 Fungsi Current Transformer ..................................................... 4
2.1.3 Prinsip Kerja Current Transformer .......................................... 5
2.1.4 Perbedaan Current Transformer dengan
Power Transformer ................................................................... 6
2.1.5 Komponen-Komponen Current Transformer ........................... 6
2.1.6 Jenis-Jenis Current Transformer .............................................. 7
2.1.6.1 Menurut Jumlah dan Konstruksi Kumparan Primer .... 7
2.1.6.2 Menurut Jumlah Rasio ................................................. 9
2.1.6.3 Menurut Jumlah Inti ..................................................... 10
2.1.6.4 Menurut Ketelitian ....................................................... 10
2.1.6.5 Menurut Penempatannya ............................................. 11
2.1.6.6 Menurut Konstruksi Isolasi .......................................... 12
2.1.7 Tingkat Isolasi Trafo Arus ........................................................ 13
2.1.8 Tegangan Lutut ........................................................................ 14
2.1.9 Galat Trafo Arus ....................................................................... 15
2.1.10 Klasifikasi Trafo dan Burden Trafo ....................................... 16
2.1.11 Faktor Pertimbangan Dalam Pemilihan Trafo ....................... 20
2.2 Potensial Transformer ....................................................................... 20
2.2.1 Pendahuluan.............................................................................. 20
2.2.2 Pengertian Potensial Transformer............................................. 20
2.2.3 Fungsi Potensial Transformer................................................... 21
2.2.4 Prinsip Kerja Potensial Transformer......................................... 21
2.2.5 Jenis-Jenis Potensial Transformer............................................. 23
2.2.5.1 Trafo Tegangan Magnetik............................................. 23
2.2.5.2 Trafo Tegangan Kapasitif.............................................. 26
2.2.6 Kesalahan Ratio Potensial Transformer.................................... 29
BAB III Penutup ................................................................................................. 32
3.1 Kesimpulan ....................................................................................... 32
3.2 Saran ................................................................................................ 32

Daftar Pustaka ................................................................................................ 33


DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Trafo arus............................................................................................ 3


Gambar 2.2 Letak trafo arus pada sistem single busbar......................................... 4
Gambar 2.3 Bagian utama trafo arus dan rangkaian ekivalen trafo arus............... 5
Gambar 2.4 Tipe Cincin.......................................................................................... 6
Gambar 2.5 Tipe Tangki.......................................................................................... 7
Gambar 2.6 Jenis trafo arus menurut jumlah dan konstruksi kumparan primer..... 8
Gambar 2.7 Rangkaian primer untuk memperoleh rasio ganda............................. 9
Gambar 2.8 Trafo arus inti tunggal dan inti ganda................................................. 10
Gambar 2.9 Trafo arus indoor dan outdoor............................................................. 12
Gambar 2.10 Cast resin dan Isolasi minyak............................................................ 13
Gambar 2.11 Trafo arus isolasi SF6........................................................................ 13
Gambar 2.12 Kurva magnetisasi dari tegangan lutut.............................................. 15
Gambar 2.13 Galat rasio......................................................................................... 16
Gambar 2.14 Galat sudut........................................................................................ 16
Gambar 2.15 CT metering...................................................................................... 17
Gambar 2.16 CT proteksi........................................................................................ 17
Gambar 2.17 Kurva magnetisasi CT....................................................................... 18
Gambar 2.18 Bentuk fisik potensial transformer.................................................... 21
Gambar 2.19 Prinsip kerja potensial transformer................................................... 22
Gambar 2.20 Pemasangan potensial transformer pada sistem tenaga listrik .......... 22
Gambar 2.21 Trafo tegangan magnetik................................................................... 23
Gambar 2.22 Rangkaian trafo tegangan magnetik ……………………………… 23
Gambar 2.23 Konstruksi trafo tegangan kutub tunggal dan kutub ganda.............. 24
Gambar 2.24 Konstruksi badan trafo magnetik...................................................... 25
Gambar 2.25 Bentuk fisik trafo magnetik............................................................... 26
Gambar 2.26 Rangkaian ekuivalen trafo tegangan kapasitif.................................. 27
Gambar 2.27 Konstruksi trafo tegangan kapasitif.................................................. 28
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Kelas Ketelitian Trafo Arus Pada 100 % Arus Nominal......................... 11
Tabel 2.2 Batas Ketelitian Trafo Arus Proteksi....................................................... 11
Tabel 2.3 Kelas Ketelitian Trafo Arus Untuk Relai Proteksi.................................. 11
Tabel 2.4 Tingkat Isolasi Trafo Arus....................................................................... 14
Tabel 2.5 Nilai Resistansi Kabel Penghubung........................................................ 19
Tabel 2.6 Burden Alat Ukur Pada 5A/50 Hz........................................................... 19
Tabel 2.7 Burden Relai Pada Arus Nominal........................................................... 19
Tabel 2.8 Perbandingan Trafo Tegangan Magnetik dengan Trafo Tegangan
Kapasitif................................................................................................... 28
Tabel 2.9 Jenis Trafo Tegangan Untuk Berbagai Keperluan.................................. 29
Tabel 2.10 Besar Nilai Kelas Ketelitian Potensial Transformer
Untuk Pengukuran................................................................................ 31
Tabel 2.11 Besar Nilai Kelas Ketelitian Potensial Transformer Untuk Proteksi... 31
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perkembangan teknologi pada era modern sangat berkembang pesat. Hal ini
menyebabkan kebutuhan akan energi sangat besar terutama energi listrik. Listrik
sangat penting bagi kelangsungan hidup manusia di dunia ini. Listrik dapat
dimanfaatkan dengan berbagai macam mulai dari penerangan,
indusri,transportasi, pembangunan, dan perkembangan teknologi. Dengan
semakin bertambahnya kebutuhan akan listrik maka sangat diperlukan
penambahan jumlah pembangkit listrik untuk dapat memenuhi kebutuhan listrik.
Komponen utama dari suatu pembangkit adalah turbin, generator dan
transformator. Turbin berfungsi penggerak rotor generator. Generator berfungsi
untuk membangkitkan tegangan, Transformator berfungsi untuk mengubah
tegangan. Listrik untuk dapat sampai ke pelanggan membutuhkan saluran atau
penyulang. Dalam sistem kelistrikan mengenal dengan nama jaringan transmisi
dan jaringan distribusi.
Untuk jaringan transmisi dan distribusi terdapat gardu induk. Fungsi dari
gardu induk adalah menstransformasikan tegangan menjadi tegangan tinggi atau
tegangan menengah. Salah satu peralatan yang terdapat pada gardu induk adalah
trafo arus (current transformer) dan trafo tegangan (potensial transformer).
Fungsi utama dari peralatan tersebut adalah pengukuran dan pemberi sinyal
gangguan kepada relai. Trafo arus dan trafo tegangan adalah trafo satu fasa dan
berbeda dengan trafo daya. Alasan menggunakan peralatan tersebut adalah
jaringan yang sangat tinggi sangat sulit dilakukan pengukuran secara langsung
dengan menggunakan voltmeter atau ammeter dan juga dapat membahayakan
operator. Dengan sistem kelistrikan yang sangat kompleks maka dibutuhkan
peralatan ini.
Trafo arus dan trafo tegangan memiliki prinsip kerja yang sama hanya
berbeda pengkonversiannya. Trafo arus mentransformasi arus dan trafo tegangan
mentransformasi tegangan. Komponen penting dari kedua peralatan tersebut
adalah kumparan dan inti. Kumparan pada trafo terdiri dari kumparan primer dan
kumparan sekunder. Prinsip kerja trafo sama dengan trafo daya satu fasa. Terdiri
dari 2 bagian penting yaitu kumparan dan inti besi. Kumparan pada trafio
terdapat2 macam yaitu kumparan primer dan kumparan sekunder. Jika pada
kumparan primer menagalir arus I 1 , maka pada kumparan primer timbul gaya
gerak magnet sebesar N 1 I 1 . Gaya gerak magnet ini memproduksi fluks
mutual pada inti. Fluks mutual ini membangkitkan GGL (Gaya Gerak Listrik)
pada kumparan sekunder ( E2 ).
Dalam makalah ini akan menjelaskan secara lengkap tentang pengertian trafo
arus dan trafo tegangan, fungsi dari trafo tersebut, prinsip kerja, jenis jenis trafo
arus dan trafo tegangan, letak dari trafo, perbedaan trafo pengukuran dan trafo
daya, galat (faktor error) dan burden trafo, tingkat kejenuhan trafo dan lain-lain.
Hal ini penting untuk diketahui dikarenakan peralatan ini memiliki peran yang
sangat besar dalam dunia kelistrikan apalagi peralatan ini sangat diperlukan di
gardu induk untuk dapat memonitor sekaligus membantu kinerja dari relai.
Untuk mahasiswa teknik elektro yang fokus pada sistem tenaga, makalah ini
sangat bermanfaat untuk menambah ilmu pengetahuan tentang macam macam
trafo. Dan dapat dijadikan referensi untuk lebih mengenal trafo arus dan trafo
tegangan.

1.2 Tujuan
Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah sebagai berikut :
• Memahami pengertian dari trafo pengukuran
• Mengetahui komponen komponen trafo
• Mengetahui prinsip kerja trafo pengukuran
• Mengerti tentang jenis jenis trafo pengukuran
• Memahami galat dan burden trafo
• Mengetahui faktor pertimbangan dalam pemilihan trafo pengukuran
BAB II
PEMBAHASAN

Transformator atau yang lebih dikenal dengan nama trafo sangat penting dalam
sistem kelistrikan. Fungsi dari trafo adalah mentransformasikan tegangan listrik
dengan tegangan lain. Maksudnya trafo dapat mengubah tegangan listrik menjadi
tegangan rendah atau tegangan tinggi. Jenis jenis trafo terdiri dari 2 macam yaitu
trafo daya dan trafo pengukuran. Dalam makalah ini akan menjelaskan trafo
pengukuran yang terdiri dari 2 macam yaitu current transformer (trafo arus) dan
potensial transformer (trafo tegangan) sebagai berikut :

2.1 Current Transformer


2.1.1 Pengertian Current Transformer (trafo arus)
Trafo arus atau current transformer adalahtrafo satu fasa yang
berfungsi untuk mentransformasikan arus kuat pada jaringan kesuatu
nilai arus lemah supaya dapat diukur dengan amperemeter dan
dimanfaatkan sebagai besaran sensor pada relai proteksi. Pengukuran
arus pada jaringan tegangan tinggi tidak dapat dilakukan seperti
mengukur pada jaringan tegangan rendah. Dikarenakan dapat
membahayakan operator dan sulit mengukur secara langsung dengan
menggunakan amperemeter karena memilii batas kemampuan..
Pada sistem tenaga listrik ditemukan juga relai-realai proteksi yang
mengontrol kinerja sistem tenaga listrik. Relai – relai tersebut juga
membutuhkan besara sensor berupa arus lemah. Sehingga dibutuhkan
peran trafo arus untuk mentransformasikan arus kuat pasda suatu jaringan
ke suatu nilai arus lemah supaya dapat diukur amperemeter dan dapat
dimanfaatkan sebagai besaran sensor pada relai proteksi. Contoh dari
trafo arus dapat dilihat pada gambar 2.1.

2.1.a 2.1.b 2.1.c

Gambar 2.1 .a) Trafo arus tegangan tinggi. b) Trafo arus tegangan
menengah. c) Trafo arus tegangan rendah
2.1.2 Fungsi Current Transformer ( Trafo Arus)
Trafo arus digunakan untuk pengukuran arus yang besarnya ratusan
bahkan ribuan ampere dan arus yang mengalir dalam jaringan tegangan
tinggi. Pengukuran langsung dengan amperemeter dapat dilakukan juga
pada jaringan tegangan rendah dengan arus dibawah 5 A. Pada jaringan
tegangan tinggi pengukuran tidak dapat dilakukan secara langsung karena
dapat membahayakan operator. Pengukuran secara langsung pada
jaringan tegangan tinggi juga dapat membahayakan ammeter dikarenakan
isolasi ammeter tidak dirancang untuk memikul tegangan tinggi. Jika arus
yang hendak diukur mengalir pada jaringan tegangan rendah dan besar
arus melebihi 5 A, maka pengukuran tidak dapat dilakukan secara
langsung dengan menggunakan ammeter dikarenakan batas kemampuan
ammeter hanya mengukur arus di bawah 5 A.
Selain digunakan untuk pengukuran arus, trafo arus dibutuhkan
untuk pengukuran daya dan energi, untuk keperluan telemeter dan relai
proteksi. Kumparan primer trafo arus dihubungkan seri dengan jaringan
atau peralatan yang diukur arusnya, sedangkan kumparan skunder
dihubungkan dengan meter atau relai proteksi seperti pada gambar 2.2.
Pada umumnya peralatan ukur dan relai membutuhkan arus sekitar 1 A
sampai dengan 5 A.
Saat terjadi hubung singkat, trafo arus harus menahan arus hubung
singkat pada batas waktu tertentu. Rentang kerja trafo arus yang
digunakan untuk pengukuran biasanya 0,05 sampai 1,2 kali arus yang
akan diukur. Trafo arus untuk tujuan proteksi dirancang untuk mampu
mengalirkan arus lebih sebesar 10 kali arus nominalnya.

Gambar 2.2 Letak trafo arus pada sistem single busbar


2.1.3 Prinsip Kerja Current Transformer
Prinsip kerja trafo sama dengan trafo daya satu fasa. Terdiri dari 2
bagian penting yaitu kumparan dan inti besi. Kumparan pada trafio
terdapat 2 macam yaitu kumparan primer dan kumparan sekunder. Jika
pada kumparan primer mengalir arus I 1 , maka pada kumparan primer
timbul gaya gerak magnet sebesar N 1 I 1 . Gaya gerak magnet ini
memproduksi fluks mutual pada inti. Fluks mutual ini membangkitkan
GGL (Gaya Gerak Listrik) pada kumparan sekunder ( E2 ). Prinsip
kerja ini dapat dilihat pada gambar 2.3 beserta rangkaian ekivalennya.

Gambar 2.3 Bagian utama trafo arus dan rangkaian ekivalen trafo arus

Jika terminal kumparan sekunder tertutup, maka pada kumparan


sekunder mengalir arus I 2 . Arus ini akan menimbulkan gaya gerak
magnet sebesar N 2 I 2 pada kumparan sekunder. Bila pada trafo
tergolong trafo ideal, sehingga berlaku persamaan
N 1 I 1=N 2 I 2
atau
I1 N 2
=
I2 N 1

Dalam praktiknya trafo arus selalu mengandung arus eksitasi atau


arus beban nol ( I 0 ). Arus beban nol menimbulkan fluks mutual (
Φm ¿ yan dibutuhkan untuk membangkitkan gaya gerak listrik E2 .
Φ
Hubungan fluks mutual (¿¿ m) dengan gaya gerak listrik E2 adalah
¿

E2=4,44 f N 2 Φ=4,44 f N 2 A B

Dalam perencanaan suato trafo arus ditetapkan batas tertinggi arus


kontinu yang mengalir pada belitan primer dan belitan sekunder, masing
masing disebut arus nominal primer dan arus nomoinal sekunder.
Perbandingan arus nominal dengan arus sekunder disebut faktor rasio
nominal.
2.1.4 Perbedaan Current Transformer dengan Power Transformer
Perbedaan current transformer dengan power transformer dapat
dijelaskan sebagai berikut :
 Jumlah belitan kumparan primer CT sangat sedikit , tidak lebih dari
lima belitan.
 Arus primer tidak dipengaruhi arus beban yang terhubung ke
kumparan sekunder, karena arus primer ditentukan oleh arus pada
jaringan yang diukur.
 Semua beban pada kumparan sekunder dihubung seri.
 Terminal sekunder trafo tidak boleh terbuka, oleh karena itu terminal
kumparan sekunder harus selalu dihubungkan dengan beban atau
dihubung singkat jika bebannya belum dihubungkan. Hal ini
dikarenakan saat sisi sekunder dilepas fluks mutual tidak tersalurkan
ke sisi sekunder dan hanya mengelilingi inti. Efeknya adalah dengan
fluks mutual yang sangat tinggi berputar di dalam inti besi,maka
timbul rugi rugi inti. Rugi rugi inti menyebabkan pada inti besi
kenaikan temperature inti besi. Akibatnya isolasi pada trafo arus akan
rusak dan mengakibatkan trafo arus rusak dan pecah.

2.1.5 Komponen-Komponen Current Transformer


Untuk tipe cincin yang terlihat pada gambar 2.4 terdiri dari 4 bagian
yaitu terminal utama, terminal sekunder, kumparan sekunder dan plat
pertanahan. Fungsi dari masing-masing bagian tersebut adalah sebagai
berikut ;
 Terminal Utama berfungsi sebagai penghubung trafo arus dengan
terminal arus tinggi. Untuk tipe cincin tidak memiliki kumparan
primer, hanya terdapat terminal utama sebagai pengganti kumparan
primer. Hal ini dikarenakan CT dipasang bergelantungan pada
saluran.
 Terminal Sekunder berfungsi untuk penghubung trafo arus dengan
alat ukur atau relai proteksi
 Kumparan Sekunder berfungsi menurunkan arus sehingga sebesar 1-5
A agar dapat digunakan sebagai pengukuran atau proteksi
 Plat Pertanahan berfungsi pengaman untuk bodi trafo arus saat terjadi
gangguan

1) Terminal Utama
2) Terminal Sekunder
3) Kumparan sekunder
4) Plat pertanahan
Gambar 2.4 Tipe Cincin

Untuk tipe tangki yang terlihat pada gambar 2.5 komponen-


komponennya sama dengan komponen komponen CT tipe cincin. Hanya
saja memilki tambahan tambahan seperti bagian atas Trafo arus
(transformator head), peredam perlawanan pemuaian minyak (oil
resistant expansion bellows), penjepit (clamps), Inti kumparan dengan
belitan berisolasi utama (core and coil assembly with primary winding
and main insulation), inti dengan kumparan sekunder (core with
secondary windings), Tangki (tank), Tempat terminal (terminal box)

1. Bagian atas Trafo arus


(transformator head).
2. Peredam perlawanan pemuaian
minyak (oil resistant expansion
bellows).
3. Terminal utama (primary
terminal).
4. Penjepit (clamps).
5. Inti kumparan dengan belitan
berisolasi utama (core and coil
assembly with primary winding
and main insulation).
6. Inti dengan kumparan sekunder
(core with secondary windings).
7. Tangki (tank).
8. Tempat terminal (terminal box).
9. Plat untuk pentanahan (earthing
plate)

Gambar 2.5 Tipe Tangki

2.1.6 Jenis Jenis Current Transformer


Jenis trafo dapat dibagi menurut jumlah dan konstruksi kumparan
primer, menurut jumlah rasio, menurut jumlah inti, menurut ketelitian,
menurut pemasangan, menurut konstruksi isolasi. Berikut ini akan
dijelaskan jenis-jenis trafo menurut pembagiannya.
2.1.6.1 Menurut Jumlah dan Konstruksi Kumparan Primer
Jenis trafo arus ditinjau dari konstruksi belitan primer terdiri
dari jenis kumparan (wound type) dan jenis konduktor tunggal.
Jenis konduktor terbagi menjadi 2 jenis yaitu jenis cincin dan
jenis bar. Jenis trafo tersebut dapat diperlihatkan pada gambar 2.6.
Jenis cincin tidak dilengkapi dengan kumparan primer, hanya
terdiri dari inti dan kumparan sekunder. Jenis ini dapat langsung
dirangkaikan pada kondoktor yang arusnya akan diukur, Jenis
cincin juga terbagi 2 jenis yaitu jenis bushing dan jenis terbuka.
Jenis bushing digunakan untuk mengukur arus pada konduktor
yang sudah berisolasi penuh. Seperti untuk mengukur arus
keluaran trafo daya, trafo arus dipasang pada bushing trafo daya.
Dalam hal ini , isolasi belitan primer dengan inti trafo arus adalah
isolasi dari bushing itu sendiri, sehingga tidak dibutuhkan lagi
isolasi tambahan. Untuk jenis cincin terbuka, intinya dilengkapi
dengan isolasi untuk mengisolir belitan primer dengan inti. Trafo
arus ini digunakan untuk pengukuran arus pada konduktor
telanjang, misalnya rel daya pada panel daya.
Trafo arus jenis kumparan digunakan untuk pengukuran arus
rendah, untuk burden yang besar dan pengukuran untuk ketelitian
yang sangat tinggi. Jumlah belitan primernya bergantung pada
arus primer yang diukur, biasanya di batasi lebih daripada 5
belitan dan dirancang menghasilkan gaya gerak magnet kira kira
1200 ampere per belitan. Penambahan jumlah belitan primer akan
mengurangi kemampuan trafo arus memikul efek termal dan gaya
dinamis yang terjadi pada kumparan ketika kumparan primer
dialiri arus hubung singkat sistem. Jenis kumparan dapat dilihat
pada gambar 2.6.
Trafo arus jenis konduktor tunggal digunakan untuk
pengukuran arus besar (ribuan ampere). Konstruksinya sangat
sederhana dan kokoh sehingga trafo arus ini mampu menahan
arus hubung singkat yang besar atau bisa dikatakan bahwa trafo
ini dapat memikul efek termal dan gaya dinamis yang terjadi pada
kumparannya, ketika kumparan primer arus hubung singkat
sistem. Tetapi , trafo arus jenis kondutor tunggal dengan arus
nominal primer rendah. Hanya pada arus primer nominal ≥
1000 A diperoleh ketelitian yang lebih tinggi. Ketelitian trafo arus
jenis konduktor tunggal dapat juga ditinggikan dengan menambah
luas penampang intinya. Akibatnya, dibutuhkan volume isolasi
yang semakin besar sehingga biaya menjadi lebih tinggi.

Gambar 2.6 Jenis trafo arus menurut jumlah dan konstruksi


kumparan primer
2.1.6.2 Menurut Jumlah Rasio
Menurut jumlah rasio trafo arus terbagi atas dua jenis yaitu
trafo arus rasio tunggal dan trafo arus rasio ganda. Untuk
memperoleh trafo arus rasio ganda, jumlah belitan kumparan
primer diperbanyak. Kumparan-kumparan itu dapat dihubungkan
seri atau paralel. Trafo arus rasio ganda dapat juga diperoleh
dengan mengubah jumlah belitan sekundernya.
Trafo arus dapat digunakan untuk mengukur arus yang besar,
maka belitan primer biasanya dibagi menjadi menjadi beberapa
kelompok yang dapat dihubungkan seri atau parallel. Dengan
demikian arus primer nominal trafo arus dapat diatur. Perubahan
arus primer nominal membuat rasio arus nominal bervariasi,
namun galat tetap tidak berubah untuk setiap rasio yang dipilih,
karena ampere seri, ketahanan arus hubung singkat sangat rendah
daripada ketika belitan primer dihubungkan parallel dan
ketahanan arus hubung singkat trafo arus menjadi kurang.
Rasio ganda pada trafo arus jenis kumparan diperoleh dengan
merangkai kumparan primernya.. Untuk memperoleh arus
nominal primer dan arus waktu singkat yang tinggi, konduktor
primer tafo arus terbuat dari konduktor tunggal. Pada trafo arus
jenis konduktor tunggal, rasio ganda diperoleh dengan membuat
sadapan di kumparan sekundernya. Tetapi perlu diperhatikan
bahwa daya keluaran sebanding dengan kuadrat ampere-belitan
sekundernya. Jika rasio dikurangi menjadi setengah , maka
kapasitas dayanya berkurang menjadi seperempat daripada
semula, tetapi arus termal waktu singkat tetap seperti semula Jenis
trafo menurut jumlah rasio dapat dilihat pada gambar 2.7.

Gambar 2.7 Rangkaian primer untuk memperoleh rasio ganda

2.1.6.3 Menurut Jumlah Inti


Berdasarkan jumlah inti, trafo arus terbagi menjadi 2 jenis
yaitu trafo arus inti tunggal dan trafo arus inti ganda. Trafo arus
inti ganda digunakan jika sistem ,membutuhkan arus pengukuran
dan proteksi. Pada gambar 2.8 membperlihatkan trafo arus 2 inti ,
satunya diapakai untuk pengukuran dan satunya lagi digunakan
untuk proteksi.
Jika terjadi gangguan pada sisi primer suatu trafo arus,
gangguan juga dirasakan pada rangkaian sekunder trafo arus
tersebut. Relai proteksi pada rangkaian sekunder tidak
membutuhkan ketelitian tingg, tetapi harus mentransformasikan
arus gangguan sehingga relai bekerja.
Inti trafo arus untuk pengukuran terbuat dari bahan yang
jenuh pada arus rendah, sehingga besar arus belitan sekunder
tetap dalam batas kemampuan ammeter sekalipun arus di belitan
primer naik beberapa puluh arus nominalnya, sehingga ammeter
tidak menjadi rusak ketika arus primer sangat besar. Sebaliknya,
inti yang digunakan untuk relai proteksi harus terbuat dari bahan
yang jenuh pada arus tinggi.\, sehingga arus sekunder tetap
sebanding dengan arus primer sekalipun arus primer naik sampai
sepuluh atau lima belas kali arus nominal primer.

Gambar 2.8 Trafo arus inti tunggal dan inti ganda

2.1.6.4 Menurut Ketelitian


Suatu trafo arus yang digunakan untuk pengukuran memiliki
ciri yaitu bekerja pada kondisi normal, ketelitian tinggi, burden
rendah dan jenuh pada tegangan rendah, kelas ketelitian dan
galat rasio arus standar dapat dilihat pada tabel 2.1. Ketelitian
trafo arus yang digunakan untuk proteksi ditentukan oleh galat
komposit tertinggi yang diijinkan pada saat batas ketelitian arus
primer sama dengan yang ditetapkan kelasnya. Hal ini dapat
dilihat pada tabel 2.2 dan 2.3.
Tabel 2.1 Kelas Ketelitian Trafo Arus Pada 100 % Arus Nominal

Tabel 2.2 Batas Ketelitian Trafo Arus Proteksi

Tabel 2.3 Kelas Ketelitian Trafo Arus Untuk Relai Proteksi

2.1.6.5 Menurut Penempatannya


Menurut penempatnnya, trafo arus dibagi menjadi 2 bagian
yaitu indoor dan outdoor. Dapat dilihat pada gambar 2.9 .
a

b
Gambar 2.9 a) Indoor, b) Outdoor

2.1.6.6 Menurut Konstruksi Isolasi


Berdasarkan konstruksi isolasi, CT dapat dibedakan menjadi
seperti berikut :
• CT kering
Digunakan pada tegangan rendah, umumnya digunakan
dalam ruangan (indoor).
• CT Cast Resin
Digunakan pada tegangan menengah, umumnya digunakan
dalam ruangan (indoor), misalnya trafo arus tipe cincin yang
digunakan pada kubikel penyulang 20 kV.
• CT isolasi minyak
Digunakan pada pengukuran arus tegangan tinggi, umumnya
digunakan di luar ruangan (outdoor) misalkan trafo arus tipe
bushing yang digunakan pada pengukuran arus penghantar
tegangan 70 kV dan 150 kV.
• CT isolasi SF6 / Compound
Digunakan pada pengukuran arus tegangan tinggi, umumnya
digunakan di luar ruangan (outdoor) misalkan trafo arus tipe
top-core.
CT menurut konstruksi isolasi dapat dilihat pada gambar
2.10 dan 2.11
Gambar 2.10 Cast resin dan Isolasi minyak

Gambar 2.11 Trafo arus isolasi SF6

2.1.7 Tingkat Isolasi Trafo Arus


Trafo arus harus mampu memikul tegangan sistem pada kondisi
keadaan normal maupun ketika terjadi tegangan lebih. Oleh karena itu ,
trafo harus memiliki suatu spesifikasi yang disebut tingkat isolasi.
Tingkat isolasi adalah nilai tegangan uji frekuensi daya, tegangan uji
impuls petir 1,2/50 μ s dan tegangan uji impuls hubung buka 250/2500
μ s yang dapat dipikul trafo arus tersebut. Trafo arus yang akan
dipasang pada sistem tegangan dibawah 300 KV harus memiliki
spesifikasi tegangan uji frekuensi daya pada kondisi kering dan basah dan
tegangan uji impuls petir. Trafo arus yang akan dipasang pada sistem
≥ 300 kv harus memilki spesifikasi tegangan uji frekuensi daya pada
kondisi kering, tegangan uji impuls petir 1,2/50 μ s dan tegangan uji
impuls hubung buka 250/2500 μ s pada kondisi basah. Menurut IEC
61869-1, tingkat isolasi tarafo arus dapat dilihat pada tabel 2.4.
Kekuatan dielektrik isolasi trafo arus akan berkurang jika
ditempatkan pada lokasi yang ketinggiannya lebih dari 1000 m di atas
permukaan laut. Sehingga tingkat isolasi harus disesuaikan dengan lokasi
penempatnnya, yaitu sama dengan faktor koreksi ketinggian ( k t ¿
dikalikan dengan tingkat isolasi pada keadaan standar ( ≤ 1000 m).
Menurut IEC 61869-1 faktor koreksi ketinggian dapat dihitung dengan
rumus :
m ×(H −1000)
8150
k t =e

Dalam hal ini H adalah tinggi lokasi diatas permukaan laut, m =1


untuk uji frekuensi daya dan tegangan tegangan uji impuls petir dan
m=0,75 untuk tegangan uji impuls hubung buka.

Tabel 2.4 Tingkat Isolasi Trafo Arus

2.1.8 Tegangan Lutut


Tegangan lutut adalah nilai efektif tegangan pada sisi sekunder yang
memberi penambahan arus eksitasi lebih 50% daripada arus eksitasi
sebelumnya, jika tegangan bertambah 10% daripada nilai tegangan
tersebut.Tegangan lutut perlu diperhitungkan jika trafo arus digunakan
untuk relai proteksi terutama jika trafo digunakan untuk relai diferensial
dan relai jarak. Jika suatu trafo arus akan digunakan untuk relai yang
beroperasi cepat tetapi tegangan lutut tidak sebesar yang diinginkan,
maka relai akan bekerja lambat dan gagal memproteksi sistem. Tegangan
lutut lebih rendah daripada gaya gerak listrik nominal belitan sekunder.
Oleh karena itu secara pendekatan nilai tegangan lutut sebesar 0,8 GGL
nominal dapat dilihat pada gambar 2.12.
Gaya gerak listrik nominal belitan skunder sama atau lebih besar
daripada gaya gerak listrik maksimum pada belitan sekunder. Arus
sekunder terjadi ketika belitan primer dialiri arus hubung singkat
tertinggi. Sehingga tegangan lutut ditetapkan dengan persamaan :

E2k > 0,8 E2maks ( IEC 60044-6)

Tegangan lutut untuk relai diferensial berbeda dengan tegangan lutut


pada relai jarak. Untuk relai diferensial diperlukan 2 set trafo arus dan
pada setiap set terdiri dari tiga unit trafo arus. Tegangan lutut tidak perlu
diperhatikan jika karakteristik magnetisasi sama. Untuk relai jarak harus
memenuhi persyaratan sebagai berikut
• Ketika hubung singkat terjadi pada ujung terjauh zona proteksi
pertama , relai mengukur impedansi hubung singkat dengan galat
rasio trafo arus tidak lebih daripada 3 – 5%.
• Inti trafo arus tidak mengalami kejenuhan ketika belitan primer dialiri
arus hubung singkat tertinggi.

Gambar 2.12 Kurva magnetisasi dari tegangan lutut

2.1.9 Galat Trafo Arus


Pada trafo arus ditemukan juga galat rasio dan galat sudut. Hal ini
disebabkan karena adanya arus beban nol pada trafo arus. Arus beban nol
mengakibatkan 2 hal yaitu:
I1 N2
• ≠
I2 N1
hal ini menyebakan galat rasio
• Arus I 1 tidak satu fasa lagi dengan I 2 , hal ini menimbulkan
galat sudut
Hal ini dapat dilihat pada gambar 2.13 dan 2.14.

G
ambar 2.13 Galat rasio

Gambar 2.14 Galat sudut

Selain mengalami galat sudut dan galat rasio, trafo arus juga
mengalami galat komposit. Hal ini desebabkan karena ketika puncak,
arus pada belitan primer melebihi kurva magnetisasi arus sesaat pada
belitan sekundernya tidak lagi berbentuk sinusoidal murni. Keadaan ini
dapat jika pada belitan primer terjadi arus hubung singkat. Galat
komposit dapat dihitung dengan persamaan

2. 1.10 Klasifikasi Trafo dan Burden Trafo


Trafo arus dapat diklasifikasikan menjadi 2 macam , yaitu trafo arus
untuk pengukuran dan trafo arus untuk proteksi. Klasifikasi trafo arus
dapat dijelaskan sebagai berikut :
A. Trafo arus untuk pengukuran
Karakteristrik trafo arus untuk pengukuran adalah sebagai
berikut :
• Mempunyai ketelitian tinggi pada daerah kerja (daerah
pengenalnya)
• Cepat jenuh
Gambar 2.15 menunjukkan CT untuk pengukuran / metering

Gambar 2.15 CT metering

B. Trafo arus untuk proteksi


Karakteristrik trafo arus untuk pengukuran adalah sebagai
berikut :
• Mempunyai daerah ketelitian yang luas
• Tidak cepat jenuh
Gambar 2.16 menunjukkan CT untuk proteksi.

Gambar 2.16 CT proteksi

Beban yang dihubungkan ke sekunder dikatakan sebagai burden,


dimana trafo arus dengan batasannya dapat menampung beban pada sisi
sekunder. Beban ini dinyatakan dalam ohm impedansi atau VA. Misal
burden impedansi 0,5 ohm dapat di ekspresikan juga pada 12,5 VA
dengan arus 5 A. Sebagai pengaman pada CT, khususnya di klas
proteksi perlu membatasi arus yang besar yang masuk ke CT, sesuai
standar IEC untuk membatasi arus bolak balik yang simetris adalah 5P
atau 10P. Pada karakteristik utama dari CT untuk proteksi adalah
akurasi rendah (kesalahan lebih besar diijinkan bila dibandingkan untuk
pengukuran) dan kejenuhan tegangan (saturation voltage), tinggi. Pada
kejenuhan tegangan dikatakan sebagai Accuracy Limit Factor (ALF).
Dimana kenaikan arus dari arus primer pengenal, dapat dipenuhi
accuracy/ketelitian pengenal pada burden pengenal yang
dihubungkannya., ini dikatakan sebagai nilai minimum. Dapat juga
dikatakan perbandingan antara kejenuhan tegangan dan tegangan pada
arus pengenal dan burden sisi sekunder. Pertambahan nilai kejenuhan
dapat diperkirakan dengan persamaan dibawah ini:

Dimana :
Sn = Burden pengenal (VA)
S = Burden sesungguhnya (VA)
Isn = Arus pengenal sekunder (A)
RCT = Tahanan dalam CT pada 750C (ohm)
nALF = accuracy limit factor.

Untuk melindungi peralatan ukur dari arus besar, yang ditimbulkan


karena adanya gangguan hubung singkat disisi primer, batasan arus
sekunder adalah Fs x arus pengenalnya, dimana pengamanan peralatan
metering tinggi bila FS rendah . dengan spesifikasi faktor yang ada FS5
atau FS10, ini adalah sebagai nilai maksimum dan hanya valid (sah)
pada burden pengenalnya.Nilai pertambahan kejenuhan diexpresikan
sebagai nilai n, sebagai berikut:

Perbedaan kejenuhan antara trafo arus untuk pengukuran dan trafo


arus untuk proteksi, adalah pada tingkat kejenuhannya yang berbeda
seperti terlihat pada gambar 2.17 dibawah. Dimana trafo arus untuk
pengukuran harus lebih cepat jenuh dibandingkan dengan trafo arus
untuk proteksi, trafo arus proteksi maupun pengukuran, saat diberi arus
primer tertentu arus exitasi di sekunder akan belok, meskipun arus
dinaikkan terus menerus, tegangan exitasi (ES) tidak mampu lagi naik,
terjadilah pembelokan dari grafik, Pembelokan grafik ini disebut knee
point (titik lutut) yang diartikan sebagai lutut manusia bengkok (tidak
lurus).

Gambar 2.17 Kurva magnetisasi CT


Burden trafo arus adalah semua impedansi yang ditemukan pada
rangkaian sekunder trafo arus. Burden dinyatakan dalam impedansi
dan faktor daya atau daya dalam satuan VA.

Burden total = Zs + Zb +Zk

Zs ,Zb , Zk adalah impedansi kumparan sekunder trafo arus,


impedansi alat ukur, relai, atau peralatan yang terhubung pada terminal
sekunder trafo arus, impedansi kabel penghubung peralatan dengan
terminal trafo arus.Macam-macam nilai resistansi kabel penghubung
ditunjukkan pada tabel 2.5.Sedangkan tabel 2.6 dan 2.7 menunjukkan
nilai burden pada alat ukur dan relai.

Tabel 2.5 Nilai Resistansi Kabel Penghubung

Tabel 2.6 Burden Alat Ukur Pada 5A/50 Hz

Tabel 2.7 Burden Relai Pada Arus Nominal


2.1.11 Faktor Pertimbangan Dalam Pemilihan Trafo Arus
Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam pemilihan trafo
arus adalah sebagai berikut :
• Standar
• Arus Nominal Primer
• Arus Nominal Sekunder
• Rasio Nominal
• Frekuensi Nominal
• Galat (Error)
• Burden
• Arus Eksitasi

• Arus Termal Kontinu


• Arus Termal Waktu Singkat
• Arus Dinamis Waktu Singkat
• Arus Keamanan Instrumen
• Faktor Keselamatan Instrumen
• Ketelitian
• Arus Primer Batas Ketelitian
• Jumlah Kumparan Primer dan Sekunder
• Faktor Batas Ketelitian
• Tegangan Lutut
• Jenis Trafo Arus
• Jumlah Inti
• Tingkat Isolasi
• Kondisi Lingkungan Instalasi Trafo Arus

2.2 Potensial Transformer


2.2.1 Pendahuluan
Untuk memonitor dan mengendalikan kinerja suatu sistem tenaga
listrik, diperlukan alat ukur, lampu indikator dan relai proteksi.
Pengukuran tegangan tinggi tidak dapat dilakukan langsung seperti
halnya pengukuran tegangan rendah, karena selain berbahaya bagi
operator, adalah sulit membuat voltmeter yang mampu mengukur
langsung tegangan tinggi. Lampu indikator dan relai proteksi juga
membutuhkan tegangan rendah. Oleh karena itu diperlukan potensial
transformer atau trafo tegangan untuk mentransformasi tegangan sistem
ke suatu tegangan rendah agar dapat diukur dengan voltmeter dan dapat
dimanfaatkan untuk keperluan lampu indikator dan relai proteksi.

2.2.2 Pengertian Potensial Transformer


Potensial transformer atau biasa disebut trafo tegangan adalah trafo
satu fasa step-down yang mentransformasi tegangan sistem ke suatu
tegangan rendah yang besarannya sesuai untuk lampu indikator, alat
ukur, relai dan alat sinkronisasi. Bentuk fisik trafo tegangan ditunjukkan
pada gambar 2.18.

(a) (b) (c)


Gambar 2.18 Bentuk fisik potensial transformer

Potensial transformer pada gambar 2.18(a) adalah SF 6 potensial


transformer yang digunakan pada tegangan 110 kV. Potensial transformer
pada gambar 2.18(b) adalah potensial transformer yang digunakan pada
GIS ( Gas Insulated Switchgear) di tegangan 110 kV. Sedangkan
potensial transformer pada gambar 2.18(c) adalah potensial transformer
dengan rating 110 kV yang menggunakan pencelupan minyak ( Oil
Immersion Voltage Transformer).

2.2.3 Fungsi Potensial Transformer


Fungsi potensial transformer atau yang biasa disebut trafo tegangan
adalah mentransformasikan dari tegangan tinggi ke tegangan rendah guna
pengukuran atau proteksi dan sebagai isolasi antara sisi tegangan yang
diukur / diproteksikan dengan alat ukurnya / proteksinya.
Contoh : (150.000/V3)/(100/V3)V,(20.000/V3)/(100/V3).20.000/100V
Keterangan :
15.000/V3 = E1 Merupakan Tegangan Primer
100/V3 = E2 Merupakan Tegangan Sekunder
E1/E2 = N1/N2 = a
N1 > N2 = (N1 jumlah lilitan primer, N2 jumlah lilitan sekunder)
a = Perbandingan transformasi merupakan nilai yang konstan

2.2.4 Prinsip Kerja Potensial Transformer


Prinsip kerja trafo tegangan tidak berbeda dengan trafo daya.
Kumparan primer dihubungkan ke jaringan tegangan tinggi yang akan
diukur sehingga arus mengalir pada kumparan primer. Arus pada
kumparan primer menimbulkan fluks magnetik pada inti trafo tegangan.
Fluks tersebut akan menginduksikan gaya gerak listrik yang rendah pada
kumparan sekunder sehingga pada terminal kumparan sekunder terdapat
beda tegangan yang sebanding dengan tegangan yang diukur. Gambar
2.19 menunjukkan prinsip kerja potensial transformer.

Gambar 2.19 Prinsip kerja potensial transformer.

Gambar 2.20 menunjukkan posisi/letak pemasangan potensial


transformer pada sistem tenaga listrik.

Gambar 2.20 Pemasangan potensial transformer pada sistem tenaga listrik

Walaupun prinsip kerja potensial transformer / trafo tegangan sama


dengan trafo daya , masih ada beberapa karakteristik yang membedakan
trafo tegangan dengan trafo daya. Karakteristiknya adalah sebagai berikut
:
a. Kapasitasnya kecil (10-150 VA), karena bebannya hanya peralatan
yang mengkonsumsi daya rendah, seperti voltmeter, kWh-
meter,wattmeter,relai jarak, sinkroskop dan lampu indikator.
b. Karena digunakan kontinu dan menjadi beban bagi sistem yang
menggunakannya, maka trafo tegangan dirancang mengkonsumsi
energi sekecil mungkin.
c. Untuk mengurangi kesalahan pengukuran, trafo tegangan dirancang
sedemikian rupa agar tegangan sekunder sebanding dan sefasa
dengan tegangan primer.
d. Tegangan pengenal sekunder trafo tegangan umumnya ditetapkan 100
-230 V atau (100-230)√3 V.
2.2.5 Jenis-Jenis Potensial Transformer
Ada dua jenis potensial transformer/trafo tegangan yaitu trafo
tegangan magnetik dan trafo tegangan kapasitif. Trafo tegangan kapasitif
digunakan untuk keperluan pengukuran sekaligus dapat digunakan untuk
keperluan komunikasi (power line carrier). Berikut ini akan dijelaskan
tentang konstruksi dan karakteristik kedua jenis trafo tegangan tersebut.

2.2.5.1 Trafo Tegangan Magnetik


Komponen utama dari trafo tegangan magnetik adalah
kumparan primer, kumparan sekunder dan inti baja silikon.
Ketiga komponen tersebut dicetak dalam isolasi padat atau bisa
saja dimasukkan dalam suatu bejana berisi isolasi cair atau gas.
Dalam praktiknya, badan trafo tegangan selalu terhubung ke
tanah. Gambar 2.21 menunjukkan susunan dan hubungan ketiga
komponen tersebut.

Keterangan :
E = Kumparan Eksitasi
K = Kumparan kompensasi
H = Kumparan tegangan tinggi

Gambar 2.21 Trafo tegangan magnetik

Ada tiga jenis trafo tegangan magnetik, yaitu : trafo tegangan


kutub tunggal, trafo tegangan kutub ganda dan trafo tegangan tiga
fasa. Rangkaian listrik masing-masing jenis trafo tegangan
tersebut diperlihatkan pada gambar 2.22.

Gambar 2.22 Rangkaian trafo tegangan magnetik


Trafo tegangan kutub tunggal dan trafo tegangan kutub ganda
digunakan untuk pengukuran sistem tiga fasa dan digunakan
untuk mencatu tegangan kepada relai proteksi arus-tanah.Dalam
hal ini, trafo tegangan dilengkapi lagi dengan kumparan tambahan
yang digunakan untuk mendeteksi adanya arus gangguan tanah.
Kumparan tambahan ini disebut kumparan proteksi.
Trafo tegangan kutub ganda digunakan untuk pengukuran
daya dan energi sistem tiga fasa. Kedua terminalnya diisolir
terhadap bumi.
Dilihat dari terminal belitan primernya, trafo tegangan kutub
tunggal terdiri atas trafo tegangan tanpa bushing (gambar 2.23a)
dan trafo tegangan dengan bushing (gambar 2.23b). Trafo
tegangan dengan bushing digunakan untuk tegangan di atas 11
kV. Gambar 2.23c menunjukkan konstruksi trafo tegangan kutub
ganda dimana kedua terminalnya diisolir terhadap bumi.

Gambar 2.23 Konstruksi trafo tegangan kutub tunggal dan kutub


ganda
Konstruksi trafo tegangan dengan kutub tunggal lebih
sederhana daripada trafo kutub ganda, karena tebal isolasi pada
trafo tegangan kutub tunggal dapat dibuat bertingkat sesuai
dengan tekanan elektrik yang dipikulnya. Sedangkan pada trafo
tegangan kutub ganda, seluruh kumparan tegangan tinggi harus
diisolasi terhadap bagian-bagian yang dikebumikan dengan tebal
isolasi yang sama, agar trafo tegangan dapat memikul tegangan
pengujian penuh. Oleh karena itu trafo tegangan kutub ganda
hanya digunakan untuk tegangan pengenal sampai 30 kV,
sedangkan trafo tegangan kutub tunggal dipergunakan untuk
tegangan pengenal yang lebih tinggi.
Beberapa macam konstruksi trafo tegangan magnetik
diperlihatkan pada gambar 2.24. Pemilihan jenis konstruksi trafo
tegangan magnetik bergantung kepada nilai tegangan operasi dan
tempat instalasi. Untuk pemakaian pasangan dalam, trafo ukur
tegangan biasanya diisolasi dengan resin epoksi, dimana semua
kumparan dan kadang-kadang termasuk inti besi dicetak dalam
bahan isolasi resin padat (gambar 2.24a). Untuk operasi pasangan
luar, trafo resin epoksi masih dapat dipakai untuk tegangan
pengenal yang tidak terlalu tinggi.
Untuk tegangan yang lebih tinggi dipakai trafo kutub tunggal
dengan isolasi minyak-kertas. Rancangan trafo kutub tunggal
isolasi minyak-kertas terdiri dari dua jenis, yaitu jenis tangki
logam dan jenis tabung isolasi. Pada jenis pertama, badan aktif
trafo tegangan dimasukkan dalam bejana baja. Pada bejana
dipasang bushing untuk melewatkan tegangan tinggi ke
terminalnya (gambar 2.24b). Pada jenis kedua, badan aktif trafo
semua dibungkus dengan tabung porselen (gambar 2.24c). Jenis
terakhir ini biasanya digunakan untuk tegangan yang lebih besar
daripada 66 kV. Pemilihan jenis konstruksi trafo tegangan
bergantung pada susunan bahan aktif trafo (inti dan kumparan).
Dilihat dari segi pemakaian tempat, jenis tabung isolasi adalah
lebih baik karena konstruksinya lebih kecil. Konstruksinya sangat
berbeda dengan jenis tangki logam yang harus menggunakan
tabung porselen dengan diameter yang lebih besar.

Gambar 2.24 Konstruksi badan trafo magnetik

Bentuk fisik dari Trafo Magnetik dapat dilihat pada gambar


2.25.
Keterangan :
1. Kertas/Isolasi Minyak Mineral/Quartz filling.
2. Belitan Primer: vernis ganda-isolasi kawat tembaga, tahan
pada suhu tinggi.
3. Inti: bukan orientasi listrik baja memperkecil resiko
resonansi besi
4. Belitan Sekunder
5. Isolator Keramik
6. Dehydrating Breather
7. Terminal Primer
8. Terminal Sekunder

Gambar 2.25 Bentuk fisik trafo magnetik

2.2.5.2 Trafo Tegangan Kapasitif


Bagian utama trafo tegangan kapasitif adalah pembagi
tegangan kapasitif C1 dan C2. Secara teknis dengan merancang
nilai kapasitansi C1 dan C2, tegangan pada kapasitor C2 dapat
diperoleh dalam orde ratusan volt (sesuai dengan kebutuhan alat
ukur, relai, atau lampu indikator), tetapi cara ini tidak ekonomis.
Oleh karena itu, kapasitansi C1 dan C2 dirancang sedemikian rupa,
sehingga tegangan pada kapasitor C2 diperoleh dalam orde
puluhan kilovolt, umumnya 5,10,15, dan 20 kV. Diantara
kapasitor C2 dengan beban diselipkan suatu trafo tegangan
magnetik yang disebut dengan trafo penengah (intermediate
transformer).Terminal kapasitor C2 dihubungkan ke belitan
primer trafo penengah, sehingga tegangan primer trafo penengah
sama dengan tegangan pada terminal kapasitor C2. Tegangan
primer trafor penengah (dalam orde puluhan ribu volt),
diturunkan oleh trafo penengah menjadi ratusan volt, umumnya
menjadi 100 atau 100√3 volt. Ketika hubungan antara terminal
kumparan primer trafo tegangan yang dikebumikan dengan inti
atau badan trafo tegangan terbuka, kumparan primer dirancang
mampu memikul tegangan frekuensi daya sebesar 3 kVrms dalam
durasi singkat. Gambar 2.26 menunjukkan rangkaian ekuivalen
trafo tegangan kapasitif.
Keterangan :
Vn = Tegangan fasa ke netral transmisi
C1 = Kapasitor tegangan tinggi
C2 = Kapasitor tegangan rendah
TP = Trafo penengah (intermediate)
V1 = Tegangan primer trafo penengah
V2 = Tegangan sekunder trafo penengah

Gambar 2.26 Rangkaian ekuivalen trafo tegangan kapasitif

Sedangkan gambar 2.27 menunjukkan konstruksi trafo


tegangan kapasitif.

Keterangan :
1. HV.T adalah terminal tegangan tinggi
2. Kapasitor C1 & C2 pembagi tegangan (capacitive voltage
divider) yang berfungsi sebagai pembagi tegangan tinggi
untuk diubah oleh trafo tegangan menjadi tegangan
pengukuran yang lebih rendah
3. L 0 adalah induktor penyesuai tegangan (medium voltage choke)
yang berfungsi untuk mengatur/menyesuaikan supaya tidak
terjadi pergeseran fasa antara tegangan masukan (vi) dengan
tegangan keluaran (vo) pada frekuensi dasar.
4. Belitan primer
5. Isolator keramik
7. Terminal sekunder

Gambar 2.27 Konstruksi trafo tegangan kapasitif


Untuk pengukuran tegangan diatas 110 kV adalah lebih
ekonomis menggunakan trafo tegangan kapasitif daripada
menggunakan trafo tegangan magnetik, karena konstruksi isolasi
tegangan kapasitif lebih sederhana daripada trafo tegangan
magnetik. Trafo tegangan kapasitif akan lebih ekonomis lagi jika
digunakan sekaligus untuk pengiriman sinyal melalui konduktor
transmisi ( power line carrier), yaitu sinyal komunikasi data,
sinyal audio dan sinyal kendali jarak jauh (telecontrol). Trafo
tegangan kapasitif digunakan juga untuk pengukuran energi pada
konsumen sendiri. Sangat andal digunakan untuk mencatu
tegangan ke relai elektronik yang bekerja sangat cepat, terutama
jika trafo tegangan kapasitif menggunakan peredam osilasi
elektronik.
Jika diharuskan untuk memilih antara trafo tegangan
magnetik atau trafo tegangan kapasitif, ada beberapa faktor yang
perlu dipertimbangkan, diantaranya yang terpenting adalah
penggunaannya, penempatan trafo dan biaya. Tabel 2.8
memperlihatkan perbandingan trafo tegangan magnetik dengan
trafo tegangan kapasitif. Pada tabel 2.9 diperlihatkan jenis trafo
yang cocok untuk beberapa keperluan.

Tabel 2.8 Perbandingan Trafo Tegangan Magnetik dengan Trafo


Tegangan Kapasitif
Trafo Tegangan Trafo Tegangan Kapasitif
Magnetik
Ketelitian bergantung Ketelitian bergantung kepada
kepada faktor transformasi pembagi tegangan kapasitif,
reaktansi, dan faktor
transformasi trafo intermediasi
Ketelitian tidak sensitif Ketelitian sensitif terhadap
terhadap perubahan perubahan frekuensi
frekuensi
Dapat terjadi Ferroresonansi dilokalisasi
ferroresonansi dengan pada rangkaian sekunder
sistem
Tidak memiliki fasilitas Dapat digunakan untuk PLC
untuk PLC
Memiliki respon yang baik Responsnya kurang baik
terhadap transien jika ada terhadap transien jika ada
gangguan pada sistem gangguan pada sistem
Dapat digunakan pada Dilengkapi dengan sela
stasiun pembangkit proteksi
Tidak mempengaruhi Adanya kapasitansi
ketahanan isolasi sistem mempengaruhi ketahanan
isolasi sistem
Tingkat tegangan Tingkat tegangan pengujian
pengujian rendah lebih tinggi
Menimbulkan kenaikan Menimbulkan kenaikan
tegangan tanah yang tegangan tanah yang tinggi
rendah ketika dipisahkan ketika dipisahkan dari sistem
dari sistem

Tabel 2.9 Jenis Trafo Tegangan Untuk Berbagai Keperluan

Untuk Keperluan Jenis Trafo


Voltmeter,kWh-Meter, Trafo tegangan magnetik
Sinkronisasi, relai jarak
tanpa PLC
Komunikasi tanpa meter 1 unit trafo tegangan kapasitif
dan relai per sirkuit
Relai jarak dengan PLC 1 unit trafo tegangan kapasitif
per fasa
Komunikasi dan meter 1 unit trafo tegangan kapasitif
dan 2 unit trafo tegangan
magnetik atau 3 unit trafo
tegangan kapasitif

2.2.6 Kesalahan Ratio Potensial Transformer


Hal yang harus diperhatikan pada potensial transformer adalah
burden yang diizinkan, biasanya terdapat pada name platenya.
Pembebanan yang melebihi burden akan mengakibatkan jatuh tegangan
sehingga terjadi kesalahan pada pengukuran (metering).
Burden ialah beban sekunder dari trafo tegangan, dalam hal ini
sangat terkait dengan klas ketelitian potensial transformer.
Contoh :
• Beban pengenal 30 VA, dan klas 0,2 sedang untuk beban 50 VA klas
0,5
• Beban pengenal 50 VA, dan klas 0,5 sedang untuk beban 100 VA klas
1,0 CVT ini mempunyai 2 sekunder dapat dibebani 100 VA dengan
klas ketelitian masing-masing 1,0 dan 0,2
Semakin besar bebannya maka ketelitiannya semakin turun.

Pada PT dikenal 2 macam kesalahan yaitu :


A. Kesalahan perbandingan ε

Dimana :
KPT : Perbandingan Transformasi Nominal
B. Kesalahan sudut
Pergeseran sudut sisi sekunder kurang atau lebih dari 180º

VP

VS
Penggunaan potensial transformer dibedakan untuk
pengukuran dan untuk sistem proteksi, seperti dijelaskan sebagai
berikut:
a. Untuk pengukuran teliti untuk daerah kerja pada tegangan
dari 80 % sampai 120 % dari tegangan pengenal dengan
beban 25% sampai 100 % burden pengenalnya pada faktor
daya = 0,8 tertinggal.
Standar kelas ketelitian PT untuk pengukuran ialah :
0,1 - 0,2 - 0,5 - 1,0 - 3,0
Untuk tegangan dari 80 % sampai 120 % dari tegangan
pengenal dengan beban 25% sampai 100 % beban
pengenalnya pada faktor daya = 0,8 tertinggal.
Nilai kelas ketelitian potensial transformator / trafo tegangan
untuk pengukuran dapat dilihat di tabel 2.10.

Tabel 2.10 Besar Nilai Kelas Ketelitian Potensial Transformer


Untuk Pengukuran
b. Untuk sistem proteksi relatif ketelitiannya lebih rendah,
tetapi untuk daerah kerja dari 5% sampai (120/150/190%)
tegangan pengenalnya dengan burden 25% sampai 100 %
burden pengenalnya pada faktor daya = 0,8 tertinggal.. Dan
pada 2 % tegangan pengenalnya pun kesalahan masih tertentu.
Nilai kelas ketelitian potensial transformator / trafo tegangan
untuk proteksi dapat dilihat di tabel 2.11.

Tabel 2.11 Besar Nilai Kelas Ketelitian Potensial Transformer


Untuk Proteksi
BAB III
PENUTUP

.1 Kesimpulan
Trafo arus dan trafo tegangan adalah trafo satu fasa yang berfungsi untuk
pengukuran dan besaran sensor pada relai proteksi. Fungsi lain dari trafo
pengukuran yaitu sebagai media komunikasi. Trafo yang dapat dimanfaatkan
untuk media komunikasi adalah trafo tegangan kapasitif. Prinsip kerja dari trafo
pengukuran sama dengan trafo daya. Jika pada kumparan primer menagalir arus
I 1 , maka pada kumparan primer timbul gaya gerak magnet sebesar N 1 I 1 .
Gaya gerak magnet ini memproduksi fluks mutual pada inti. Fluks mutual ini
membangkitkan GGL (Gaya Gerak Listrik) pada kumparan sekunder ( E2 ).
Trafo tegangan ada dua jenis yaitu trafo tegangan magnetic dan trafo tegangan
kapasitif. Trafo arus terbagi beberapa macam yaitu menurut jumlah dan
konstruksi kumparan primer, jumlah rasio, jumlah inti, ketelitian pemasangan,
konstruksi isolasi. Di dalam trafo pengukuran terdapat galat atau dapat disebut
faktor kesalahan. Burden trafo arus adalah semua impedansi yang ditemukan
pada rangkaian sekunder trafo arus. Burden dinyatakan dalam impedansi dan
faktor daya atau daya dalam satuan VA. Tegangan lutut adalah nilai efektif
tegangan pada sisi sekunder yang memberi penambahan arus eksitasi lebih 50%
daripada arus eksitasi sebelumnya, jika tegangan bertambah 10% daripada nilai
tegangan tersebut. Tingkat kejenuhan trafo arus untuk pengukuran dan relai
proteksi sangat berbeda. Untuk pengukuran trafo arus mudah jenuh berbeda hal
dengan relai proteksi, trafo arus tidak mudah jenuh.

3.2 Saran
Di dalam makalah ini terdapat banyak kekurangan perihal trafo pengukuran.
Sebagai penulis makalah ini sangat berterima kasih bilamana ada sumber sumber
lain dapat ditambahkan kedalam makalah ini sehingga makalah ini dapat
disempurnakan
DAFTAR PUSTAKA

Vien,Da Minh.,2013,"CT & PT Series",CHINT Power Transmission &


Distribution,Page(s):5,7,12.
Soekarto, Ir.J.,2009,"Trafo Tegangan",SKT,D-EZD1-GIPT,PT1.PPT2,210401
PT. PLN(PERSERO), "Pengujian CT-PT", Jasa Pendidikan dan Pelatihan Bogor
L.Tobing,Bonggas.,2012,"Peralatan Tegangan Tinggi",Edisi Kedua,
Erlangga,Jakarta.