You are on page 1of 4

ARTIKEL MALFORMASI (POLIDACTYLY)

Novika Dwi Utamining Tyas (160342606294)


Pembibing : Dra. Dwi Listyorini, M.Si, D.Sc
Offering I/2016
Jurusan biologi, Fakultas MIPA, Universitas Negeri Malang, Universitas Negeri Malang
e-mail :dnovika28@gmail.com

Polidaktili atau polidaktilisme (berasal dari bahasa Yunani kuno (polus) yang artinya
banyak dan daktulos) yang artinya jari, dikenal sebagai hiperdaktilisme, yaitu anomali
kongenital pada manusia dengan jumlah jari tangan atau kaki berlebihan. Kelainan ekstremitas
kongenital bervariasi dari kelainan yang hampir tak terlihat hingga tidak adanya ekstremitas

Kasus malformasi terjadi pada anak berusia 12 tahun (penderita). Sejak lahir anak
tersebut telah menderita kelainan bawaan polydactyly (kelainan kelebihan pertumbuhan pada
jari tangannya). Pada wawancara yang saya lakukan kepada orang tua si penderita,
mengatakan bahwa mereka tidak mengetahui secara pasti apa penyebab kelainan anak
mereka. Akan tetapi mereka hanya bisa memprediksikan bahwa kelainan atau cacat yang di
derita oleh si penderita terjadi karena semasa dalam kandungan ibu si penderita banyak
mengkonsumsi jamu atau obat-obatan tanpa resep dari dokter, hal ini mengingat kehidupan
ekonomi keluarga si penderita sangat terbatas dan tidak mampu untuk berkonsultasi ke dokter,
selain itu juga adanya faktor aktivitas dari ibu si penderita waktu mengandung 2-4 bulan masih
bekerja keras yang mengakibatkan waktu untuk istirahat berkurang.

Sumber :dokumen pribadi

Polydactily merupakan kelainan pada manusia bertambahnya jari tangan/kaki dari jumlah
normal. Kelainan ini disebabkan oleh gen dominan homozigot pada autosom. Jika gen dominan
dilambangkan P maka individu dengan gen homozigot dominan (PP) dan heterozigot (Pp) akan
menderita polidaktili. Adapun individu dengan gen homozigot resesif (pp) bersifat normal. Gen
polidaktili memiliki pengaruh yang berpengaruh terhadap fenotipe. Terkadang menghasilkan jari
tambahan di tangan, kaki, atau keduanya. Tetapi secara umum Polidactily dipengaruhi
beberapa faktor anatara lain Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi terjadinya
polidaktili antara lain :

a. Kelainan Genetik dan Kromosom

Diturunkan secara genetik (autosomal dominan). Jika salah satu pasangan suami istri
memiliki polidaktili, kemungkinan 50% anaknya juga polidaktili. Kelainan genetik pada ayah atau
ibu kemungkinan besar akan berpengaruh atas polidaktili pada anaknya. Di antara kelainan-
kelainan ini ada yang mengikuti hukum Mendel biasa, tetapi dapat pula diwarisi oleh bayi yang
bersangkutan sebagai unsur dominan ("dominant traits") atau kadang-kadang sebagai unsur
resesif. Penyelidikan daIam hal ini sering sukar, tetapi adanya kelainan kongenital yang sama
dalam satu keturunan dapat membantu langkah-langkah selanjutya.

b. Faktor Teratogenik

Teratogenik adalah perubahan formasi dari sel, jaringan, dan organ yang dihasilkan dari
perubahan fisiologi dan biokimia.Teratogenesis juga merupakan pembentukan cacat bawaan.
Malformasi (kelainan bentuk) janin disebut terata, sedangkan zat kimia yang menimbulkan
terata disebut zat teratogen atau teratogenik. (Faudin, 2011). Perubahan yang disebabkan
teratogen meliputi perubahan dalam pembentukan sel, jaringan dan organ sehingga
menyebabkan perubahan fisiologi dan biokimia yang terjadi pada fase organogenesis.
Umumnya bahan teratogenik dibagi menjadi 3 kelas berdasarkan golongan nya yakni bahan
teratogenik fisik, kimia dan biologis.

1. Faktor teratogenik fisik

Bahan tertogenik fisik adalah bahan yang bersifat teratogen dari unsur-unsur fisik
misalnya Radiasi nuklir, sinar gamma dan sinar X (sinar rontgen). Bila ibu terkena radiasi nuklir
(misal pada tragedi chernobil) atau terpajan dengan agen fisik tersebut, maka janin akan lahir
dengan berbagai kecacatan fisik.

2. Faktor teratogenik kimia

Bahan teratogenik kimia adalah bahan yang berupa senyawa senyawa kimia yang bila
masuk dalam tubuh ibu pada saat saat kritis pembentukan organ tubuh janin dapat
menyebabkan gangguan pada proses tersebut. Kebanyakan bahan teratogenik adalah bahan
kimia. Bahkan obat-obatan yang digunakan untuk mengobati beberapa penyakit tertentu juga
memiliki efek teratogenik. Misalkan Konsumsi alkohol pada ibu hamil selama kehamilannya
terutama di trisemester pertama, dapat menimbulkan kecacatan fisik pada anak dan terjadinya
kelainan yang dikenal dengan fetal alkoholic syndrome . Konsumsi alkohol ibu dapat turut
masuk kedalam plasenta dan memperngaruhi janin sehingga pertumbuhan otak terganggu dan
terjadi penurunan kecerdasan/retardasi mental. Alkohol juga dapat menimbulkan bayi
mengalami berbagai kelainan bentuk muka, tubuh dan anggota gerak bayi begitu ia dilahirkan.

3. Faktor teratogenik biologis

Agen teratogenik biologis adalah agen yang paling umum dikenal oleh ibu hamil. Istilah
TORCH atau toksoplasma, rubella, cytomegalo virus dan herpes merupakan agen teratogenik
biologis yang umum dihadapi oleh ibu hamil dalam masyarakat. Infeksi TORCH dapat
menimbulkan berbagai kecacatan lahir dan bahkan abortus sampai kematian janin. Selain itu,
beberapa infeksi virus dan bakteri lain seperti penyakit sifilis/raja singa juga dapat memberikan
efek teratogenik.

Polidaktili memiliki beberapa jenis yang berbeda, [1] polidaktili dengan tipe ulnaris atau
postaxial, pada tipe ini penambahan jari disebelah kelingking tersebut bisa berupa daging
tumbuh saja atau juga jari yang sesungguhnya.

Gambar 6. Jenis-Jenis Kelainan Polidaktili.


[2]polidaktili preaxial, , polidaktili ini punya nama lain yaitu polidaktili radialis, sehingga nantinya
pertumbuhan jari tambahan tersebut akan muncul pada ibu jari, untuk jenisnya polidaktili
preaxial ini memiliki banyak tipe, ada yang tumbunya hanya pada ruas terakhir ibu jari. [3]
central polidaktili, sesuai dengan namanya maka penumbuhan jari akan ada pada bagian
central atau tengah, jadi berada di antara ruas telunjuk, jari tengah dan jari manis yang menyatu
.

DAFTAR RUJUKAN

Saefudin. Genetika. Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia. 2007.

Buck-Gramcko D. Congenital malformations of the hand and forearm. Philadelphia: Churchill-


Livingstone; 2003.

Choi M, Sharma S, Louie O. Congenital hand Abnormalities. In :Thorne CH, editor. Grab and
Smith’s Plastic Surgery. 6th ed. USA (PA) : Lippincott EWilliams &Wilkins; 2007. P. 856-7

University Of Maryland Medical Center. Polidactili-overview. [Online]. 2009 [cited Desember


2015]; Available from URL :http://www.edu/ency/article/003176.htm