You are on page 1of 3

Top of Form

Jurnal Sinusitis Bakterial Andika Retno

NAMA : Des Harta Wati Halawa


Tingkat : II

SINUSITIS BAKTERI AKUT


Jurnal diawali dengan gambaran kasus menyoroti masalah klinis umum. Bukti yang mendukung
berbagai strategi kemudian disajikan, diikuti oleh sebuah studi tentang pedoman formal, ketika
masalah tersebut ada. Artikel ini diakhiri dengan rekomendasiklinis penulis.

Seorang p r i a 4 3 t a h u n m e m i l i k i r i w ay a t d u a m i n g g u h i d u n g t e r s u m b a t ,
postnasal drip d a n ke l e l a h a n . D i a t e l a h m e n g g u n a k a n d e ko n g e s t a n h i d u n g
d a n a s e t a m i n o fe . B e b e r a p a h a r i t e r a k h i r, p a s i e n m e n g e l u h m e n j a d i n y e r i
w a j a h d a n nyeri tekan dan ti dak berespon terhadap pemberian dekongestan. Selain
itu, nasald i s c h a r g e ny a t e l a h b e r u b a h d a r i B e n i n g m e n j a d i k u n i n g . B a ga i m a n a
s e h a r u s n y a lelaki tersebut diterapi?

PERMASALAH KLINIS

S i n u s i ti s b a k t e r i a k u t m e r u p a ka n i n fe ks i s i n u s p a ra n a s a l d e n ga n ra d a n g
h i d u n g . B e r d a s a r ka n s u r v e i p o p u l a s i n a s i o n a l d a n a s u ra n s i ! p e n g ga nti a n
k l a i m , sinusitis merupakan salah satu masalah kesehatan paling umum di "merika.
Sinusitis bakteri akut paling sering terjadi sebagai komplikasi dari infeksi virus pada saluran
pernapasan bagian atas. Sekitar #,$!%& kasus rinosinusitis virus berkembang menjadi
infeksi bakteri %14 gejala termasuk hidung tersumbat, nasal discharge yang
purulen, keti dak nyamanan gigi rahang atas, hyposmia atau anosmia, batuk,
nyeri wajah atau nyeri tekan yang diperburuk dengan menekuk ke depan, sakit
kepala , demam, dan malaise. (emuan fi sik termasuk edema pada konka nasalis ,
krusta hidung, cairan purulen pada rongga hidung dan faring posterior, dan kegagalan
transiluminasi sinus.
(ransiluminasi sinus maksila dilakukan di sebuah ruangan yang g
e l a p d e n g a n m e n e m p at ka n s e nt e r p a d a ku l i t y a n g m e l a p i s i r i m a
i n f ra o r b i t a l d a n m e n ga ra h ka n cahaya keinferior) (ransilluminati on dari
sinus maksilaris.+.Pasien).
kemudian membuka mulutnya, dan palatum durum diperiksa. Hasil yang mungkin
adalah palatum yang buram atau kusam dan palatum normal. Namun,
n i l a i d a r i prosedur ini adalah terbatas/ karena tidak mudah untuk memberikan informasi,
dokter tidak dapat membedakan sinusitisis virus dari bakteri, dan hasil bervariasi tergantung pada
keahlian dokter. S e b u a h t u g a s y a n g s a n g a t m e n a n t a n g a d a l a h u n t u k
m e m b e d a k a n s i n u s i ti s v irus dari sinusiti s bakteri. Ada kebanyakan pasien, penyakit
rhinoviral membaik pada 0!*# hari ke-1 sehingga diagnosis sinusiti s bakteri akut
memerlukan gejala terusmenerus selama lebih dari *# hari atau memburuknya gejala setelah
$!0 hari. Gejala sinusitis virus, termasuk demam, menyerupai gejala sinusitis bakteri, meskipun
warna dan kualitas nasal discharge. Klasik jernih dan encer pada sinusitis virus sedangkan
berwarna kuning hijau dengan konsistensi kental pada sinusitis bakteri ! dapatmembantu untuk
membedakan keduanya.
Studi selam a dua dekade te rakhir telah menunjukkan bahwa
Streptococcus pneumoniae
d a n
Haemophilus influenzae
merupakan bakteri patogen utama padao r a n g d e w a s a d e n ga n s i n u s i ti s .
0
Spesies lainnya )termasuk
!hemolitik dan "!hemolitik streptokokus, Staphylococcus aureus
, dan anaerob+ juga telah dikultur dari orang dewasadengan sinusitis tetapi frekuensinya
lebih jarang.
2!**
 o t e n s i ko m p l i k a s i d a r i s i n u s i ti s b a k t e r i m e l i p u ti p e r l u a s a n s e c a r a l o k a l )misal
nya, osteitis tulang sinus, infeksi rongga intrakranial, dan selulitis orbital+
dan penyebaran bakteri ke sistem saraf pusat )yang dapat mengakibatkan meningitis,a b s e s o t
ak, atau infeksi sinus enosus intrakranial, termasuk sin
u s kaernosa+. Sekarang ini, keti ka pengobatan anti mikroba secara ruti n diberikan,ko
m p l i k a s i i n i s a n g a t j a r a n g , d e n ga n f r e k u e n s i d i p e r k i r a k a n * p e r * # . # # # k a s u s
sinusitis.
*%
STRATEGIDANBUKTIDiagnosis
Diagnosis klinis sinusiti s bakteri akut dibuat terutama
berdasarkan riwayatmedis, gejala, dan pemeriksaan fi sik. realensi sinusiti s
bakteri akut pada orangdewasa yang datang ke sebuah klinik medis umum dengan
gejala sinusiti s mungkin$#&
*3!*1
/ di antara pasien yang datang ke praktik (-(, prealensinya dapat mencapai2#&.
*0
Sinusiti s akut didefi nisikan radiologis oleh adanya opasitas sinus lengkap,o l e h
air!fluid le#el
, atau dengan penebalan mukosa )'ambar % lain radiograf dari S i n u s . +
*2!%*
, tetapi radiografi ti dak dapat digunakan untuk membedakan
sinusiti s i r u s d a r i s i n u s i ti s b a k t e r i .
%%
D a l a m m e t a ! a n a l i s i s y a n g m e m b a n d i n g k a n h a s i l r a d i o g r a fi s i n u s d e n g a n
orang!orang yang menjalani pungsi sinus,
%3
radiografimemiliki sensitiitas yang moderat )01 &+ dan spesifisitas )0 &+ untuk
identifikasisinusitis bakteri.