You are on page 1of 8

Selain bunga flat dan bunga efektif, bunga anuitas sering dipakai oleh pihak Bank.

Bunga anuitas
adalah modifikasi dari bunga efektif. Prinsip bunga anuitas hampir sama dengan bunga efektif
yaitu menggunakan perhitungan bunga yang fair, yaitu bunga dihitung dari sisa pokok yang
belum dibayar.

Perbedaan bunga anuitas dengan bunga efektif adalah pada jumlah angsuran per bulannya.
Dalam bunga efektif, angsuran menurun sejalan dengan berkurangnya bunga; sedang dalam
bunga anuitas angsuran dibuat sedemikian rupa agar sehingga tiap bulannya jumlahnya tetap.

Seperti bunga efektif, bunga anuitas biasanya dipakai pada perhitungan kredit jangka panjang
misalnya KPR atau kredit usaha.

Perhitungan Bunga Anuitas

Prinsip dari bunga anuitas yaitu angsuran per bulannya tetap, dan bunga dihitung berdasar
pokok yang belum dibayar.

Misal:

P = pokok pinjaman
i = suku bunga per tahun
t = lama kredit dalam bulan

Maka:

Angsuran per bulan =

Bunga bulan ke-z = (P - (Cicilan Pokok bulan ke-1 + Cicilan Pokok bulan
ke-2 + ... + Cicilan Pokok bulan ke-(z-1))) * i / 12
Cicilan Pokok bulan ke-z = Angsuran per bulan - bunga bulan ke-z

Kalkulator Bunga Anuitas


Kalkulator Bunga Anuitas

Untuk melakukan simulasi perhitungan bunga anuitas, anda bisa menggunakan kalkulator bunga
anuitas.

Kelebihan Bunga Anuitas:

 Angsuran bulanan tetap


 Perhitungan bunga secara fair, bunga dihitung dari sisa pokok yang belum dibayar

Kekurangan Bunga Anuitas:

 Perhitungannya rumit, harus menggunakan software untuk mengetahuinya

Pengertian anuitas
Apabila suatu pinjaman uang dilinasi dengan angsuran yang tetap besarnya dalam satu
periode tertentu, maka angsuran yang tetap besarnya itu disebut anuitas. Sehingga anuitas
adalah jumlah pembayaran periodik yang tetap besarnya, yang di dalamnya sudah terhitung
pelunasan pinjaman dan uangnya.
Dengan n =1, 2, 3, ….

Dengan: An = anuitas ke-n (yang besarnya semua sama)


bn = bagian anuitas yang dipakai untuk membayar bunga pinjaman period eke-
n
an = bagian angsuran period eke-n
sehingga angsuran ke-n dirumuskan
atau atau

Dengan: A = Anuitas
M = besarnya hutang
i = suku bunga
an = angsuran ke-n
a1 = angsuran ke-1
ak = angsuran ke-k
Contoh
Hutang sebesar Rp 1.000.000,00 akan dilunasi dengan anuitas Rp 125.000,00 per bulan
dengan suku bunga 2% sebulan! Hitunglah besarnya angsuran ke-5!
Jawab:
M = 1.000.000,00; A = 125.000; i = 2% = 0,02; a5 = …?
An = (A-iM) (1 + i)n-1
A5 = (125.000 – 0,02 x 1.000.000 (1,02)5-1
= (125.000 – 20.000) (1,02)4
= 105.000 (1,08243216)
= 113,655,3768
= 113.655,38
Jadi besarnya angsuran ke-5 adalah Rp 113,655,38

Contoh:
Pada pelunasan hutang dengan anuitas suku bunga 1 ½ % sebulan, diketahui bahwa besarnya
angsuran ke-2 adalah Rp 200.000,00. Berapakah besar angsuran pada bulan ke-5?
Jawab:
I = 1.5% = 0,015; a2 = 200.000; a5 = …?
an = ak (1+ i)n-k
a5 = a2 (1+ i)5-2
= 200.000 (1,015)3
= 200.000 (1, 045678375)
= 209.135,675
Jadi besarnya angsuran pada bulan ke-5 adalah Rp 209.135,68

B. Menghitung Anuitas
Suatu pinjaman sebesar M akan dilunasi dengan anuitas, dan anuitas pertama dibayar sesudah
satu periode. Apabila anuitas dibayar n kali dengan suku bunga i = p% setiap periode, maka
besarnya anuitas (A) dapat dicari dengan dua cara, yaitu:
1.
Dengan deret geometri, yand dirumuskan:
atau

Catatan: nilai atau Anli dicari pada daftar bunga II atau dihitung dengan kalkulator
2. Dengan notasi sigma, yang dirumuskan:

atau

Catatan: nilai atau dicari pada daftar bunga IV


Contoh
Suatu pinjaman sebesar Rp 1.000.000,00 akan dilunasi dengan 4 anuitas bulanan. Anuitas
pertama dibayar sesudah satu bulan atas dasar bunga majemuk 2% sebulan. Hitunglah
besarnya anuitas tersebut!
Jawab:
M = 1.000.000; i = 2% = 0,02; n = 4; A= …. ?

Cara I: Dengan deret geometri


Jadi besarnya anuitas adalah Rp 62.623,77
Cara II: Dengan notasi sigma
Jadi besarnya anuitas adalah Rp 266.263,75
Contoh:
Sebuah yayasan mendapat pinjaman dari bank sebesar Rp 1.000.000,00 yang akan dilunasi
dalam 10 anuitas tahunan. Anuitas pertama dibayar dua tahun setelah menerima pinjaman.
Bunga 7% setahun. Berapa besarnya anuitas tersebut?
Jawab:
M = 1.000.000; i = 7% = 0,07; n = 10 ; A = …?
(i = 7% tidak ada daftar bunga, maka soal diselesaikan dengan deret geometrid an dihitung
dengan kalukaltor)
Karena anuitas pertama dibayar sesudah dua tahun, maka;
Pinjaman sebesar M pada awal tahun pertama, berubah menjadi M(1+i) pada awal tahun
kedua. Besar M (1+ i) ini dianggap hutang yang baru untuk menentukan anuitasnya,
sehingga:
Jadi besarnya anuitas adalah Rp 62.623,75
Contoh:
Sebuah yayasan mendapat pinjaman dari bank sebesar Rp 1000.000,00 yang akan dilunasi
dalam 10 anuitas tahunan. Anuitas pertama dibayar dua tahun setelah menerima pinjaman.
Bunga 7% setahun. Berapa besarnya anuitas tersebut?
Jawab:
M = 1.000.000; i = 7% = 0,07; n = 10; A = …
(I = 7% tidak ada pada daftar bunga, maka soal diselesaikan dengan deret geometri dan
dihitung dengan kalkulator)
Karena anuita pertama dibayar sesudah dua tahun, maka;
Pinjaman sebesar M pada awal tahun pertama, berubah menjadi M (1 + i) pada awal tahun
kedua. Besar M (1 + i) ini dianggap hutang yang baru untuk menentukan anuitasnya,
sehingga:
Jadi besarnya anuitas adalah Rp 152.343,93

C. Menghitung sisa pinjaman


Apabila pinjaman sebesar M dilunasi dengan n kali anuitas sebesar A dengan bunga i = p%
per periode, maka sisa pinjaman sesudah pembayaran anuitas ke-m (Sm) dapat dihitung
dengan 4 cara, yaitu:
1. Sisa pinjaman sesudah pembayaran anuitas ke-m (Sm) = pokok pinjaman dikurangi jumlah m
angsuran yang sudah dibayar, yang dirumuskan:

atau
2. Sisa pinjaman sesudah pembayaran anuitas ke-m (Sm) = jumlah semua angsuran yang masih
harus dibayar, yang dirumuskan;

atau

3. Sisa pinjaman sesudah pembayaran anuitas ke-m (Sm) = nilai dari semua anuitas yang belum
dibayarkan, dihitung pada akhir tahun ke-m, yang dirumuskan:

atau

4. Sisa pinjaman dapat dihitung dengan bagian bunga dari anuitas berikutnya, b1 = i . M; b2 = i.
S1; b3 = i . S2 ; ….
Bm+1 = i . Sm
Untuk mendapat bm+1 dihitung dahulu am+1 = ai (1+ i)m , kemudian bm+1 = A-am+1
Contoh:
Suatu pinjaman Rp 10.000.000,00 dilunasi dengan anuitas tahunan selama 20 tahun atas
dasar bunga 5,5 % setahun. Hitunglah sisa pinjaman sesudah pembayaran anuitas ke-15!
Jawab:
M = 10.000.000; i = 5.5% = 0,055; n = 20; m=15
Cara I:
Cara II
Cara III
Cara IV
D. Anuitas yang dibulatkan ke atas
Pinjaman sebesar M dilunasi dengan anuitas selama n periode, dengan suku bunga I = p%
setiap periode. Apabila anuitas dibulatkan ke atas menjadi (A+). Kelebihan tiap periode K =
(A+)-A dan jumlah kelebihan sampai n periode adalah d, maka:
Pembayaran pada anuitas ke-n = (A+)-d
Jumlah kelebihan sampai n periode (d) dapat dihitung dengan dua cara, yaitu:
1. d = jumlah angsuran sampai n periode – besar pinjaman, yang dirumuskan:

(a1 = angsuran ke-1 setelah anuitas dibulatkan)

2.
d = jumlah nilai akhir setiap kelebihan dari anuitas pertama sampai anuitas ke-n, yang
dirumuskan:

(k = kelebihan tiap periode)

Contoh:
Pinjaman sebesar Rp 1.000.000,00 akan dilunasi dengan 30 anuitas bulanan, berdasarkan
bunga 3,5% sebulan. Anuitas tepat menurut perhitungan, matematika dibulatkan ke atas
sampai kelipatan Rp 100,00 terdekat. Hitunglah besar pembayaran terakhir!
Jawab:
M = 1.000.000; I = 3,5% = 0,35; n = 30
Jadi anuitas yang dibulatkan ke atas adalah (A+) = 54.400,00
K = (A+)-A = 54.400 – 54.371,33 = 28,67
D kita dari dengan cara II
Jadi pembayaran terakhir = (A+) – d = 54.400 – 1.480,02 = Rp 52.919,98

E. Anuitas yang dibulatkan ke bawah


Pinjaman sebesar M dilunasi dengan anuitas A selama n periode dengan suku bunga i = p%
setiap periode. Apabila anuitas dibulatkan ke bawah menjadi (A-), kekurangan tiap periode K
= A-(A-) dan jumlah kekurangan sampai n periode adalah d, maka:
Pembayaran pada anuitas ke-n = (A-) + d
Jumlah kekurangan sampai n periode (d) dapat dihitung dengan 2 cara, yaitu:

1.
d = besar pinjaman – jumlah angsuran sampai n periode, yang diruuskan:

(a1 = angsuran ke-1 setelah anuitas dibulatkan)


2.
d = jumlah nilai akhir setiap kekurangan dari anuitas pertama saampai anuitas ke-n, yang
dirumuskan:

(K- kekurangan tiap periode)


Contoh:
Pinjaman sebesar Rp 1.000.000,00 akan dilunasi dengan 20 anuitas tahunan, berdasarkan
bunga 5% setahun. Anuitas dibulatkan ke bawah sampai kelipatan Rp 1.000,00 yang terdekat.
Berapakah besar pembayaran pada anuitas ke-20?
Jawab:
M = 1.000.000; i =5%=0,05; = 20
Jadi anuitas yang dibulatkan ke bawah adalah (A-) = Rp 80.000,00
K = A – (A-) = 80.242,59 – 80.000 = 242,59
D kita cari dengan cara II
Jadi pembayaran pada anuitas ke-20 = (A-) + d = Rp 80.000,00 + Rp 8021,47 = Rp88,021,47

F. Obligasi
Obligasi adalah surat pengakuan hutang yang dikeluarkan perusahaan, atau lembaga-
lembaga lain. Saat obligasi mempunyai nilai nominal tertentu dan kesanggupan
pembangunan banyak secara perodik atas dasar presentase yang tetap.
Pada obligasi biasanya tertulis:
1. Nilai nominal, yaitu besarnya uang yang dipinjam.
2. Suku bunga, yaitu besarnya bunga yang biasanya dinyatakan degan persen dab disertakan
pula tanggal-tanggal pembayaran bunganya.
3. Tanggal pembebasan yaitu tanggal dimana seluruh pinjaman harus dilunasi
4. Nilai emisi, yaitu berapa besarnya uang yang akan dibayarkan pada tanggal pelunasan

1. Pembayaran obligasi
Dalam pembayaran obligasi pihak yang hutang terikat perjanjian-perjanjian untuk memenuhi
kewajibannya membayar hutang beserta bunganya, pada tanggal yang telah ditentukan:
Contoh:
Pada surat obligasi tertanggal 1 Januari 2004, tertulis: nilai nominal Rp 1.000.000,00. Suku
bunga 12% pertahun. Tanggal bunga 1 Mei, 1 Sepetmber, dan 1 Januari. Tanggal
pembebasan: 1 Januari 2005, nilai emisi 104. Berapakah:
a. Besar bunga yang dibayar tanggal bunga.
b. Berapa pinjaman yang harus dibayar pada tanggal pembebasan.
c. Berapa keseluruhan yang sebenarnya telah dibayar oleh peminjam.
Jawab:
a. Besar bunga yang dibayar tanggal bunga (1 Mei, 1 September, 1 Januari)
b. Besar pinjaman yang harus dibayar sampai tanggal 1 Januari 2005
c. Besarnya keseluruhan yang telah dibayar sampai tanggal pembebasan
= Rp 1.040.000,00 + (3 x Rp 40.000,00) = Rp 1.160.000,00
2. Menghitung anuitas pada pinjaman obligasi
Apabila pinjaman berbentuk obligasi akan dibayarkan menurut sistem anuitas maka surat
obligasi itu harus dipecah-pecah menjadi obligasi-obligasi yang nilainya lebih kecil.
Misalnya = sebuah pinjaman obligasi 2% sebesar Rp 1.000.000,00 terbagi atas seratus lembar
@ Rp 10.000,00 diangsur dalam 4 anuitas tahunan. Persoalan ini berarti:
a. Nilai nominal seluruhnya Rp 1.000.000,00
b. Nilai nominal tiap surat obligasi Rp 1.000,00
c. Bunga 2% per tahun berdasarkan bunga majemuk
d. Dibayar dengan sistem anuitas, sehingga tanggal bunganya setahun sekali, dimulai setahun
setelah meminjam dan bersama itu pula peminjam melunasi sebagian hutangnya.
e. Dalam hal ini tanggal pembebasan dan nilai emisi tidak dibicarakan.
Apabila surat obligasi sudah dikeluarkan ini bernilai nominal Rp 10.000,00 tiap satu obligasi,
maka angsuran pinjaman dari tiap anuitas harus merupakan kelipatan dari Rp 10.000,00
Dalam hal ini diperlukan pembuktian ke bawah. Sedangkan sisa bagian angsuran suatu
anuitas akan diperhitungkan pada pembayaran nuitas berikutnya, yang dengan sendirinya sisa
ini akan berbunga. Pada penyusunan rencana pelunasan jumlah yang akan diangsur untuk
setiap periodenya dapat dihitung dengan cara sebagai berikut:
Jumlah yang tersedia untuk angsuran (a) dihitung dengan
aturan
Contoh:
Suatu pinjaman obligasi 2% sebesar Rp 1.000.000,00 terbagi dalam 100 obligasi masing-
masing Rp 10.000,00 dilunasi dengan anuitas selama 4 tahun. Buatlah rencana pelunasannya!
Jawab:
M = 1.000.000; i = 2%=0,02; n = 4
Bunga tahun I = b1 = (0,02) x 1.000.00 = 20.000
Anuitas A = Rp 262.623,75
Bunga tahun I : b1 = Rp 20.000,00 -
Angsuran tahun I : a1 = Rp 242.623,75
0,02 x a1 = Rp 4.852,48 +
Angsuran tahun II : a2 = Rp 247.476,23
0,02 x a2 = Rp 4.949,52 +
Angsuran tahun III : a3 = Rp 252.425,75
0,02 x a3 = Rp 5.048,52 +
Angsuran tahun IV : a4 = Rp 257.474,27
Rencana pelunasannya

Tahun Tersedia untuk angsuran (a) an + Jumlah obligasi yang Yang tak
ke d diangsur terpakai (d)
I Rp 242.623,75 Rp 242.623,75 Rp 240.000,00 = 24 lb Rp 2.623,75
+ Rp 0
II Rp 247.476,23 Rp 250.099,98 Rp 250.000,00 = 25 lb Rp 99,98
+ Rp 2.623,75
III Rp 252.425,75 Rp 252.525,75 Rp 250.000,00 = 25 lb Rp 2.525,73
+ Rp 99,98
IV Rp 257.474,27 Rp 260.000,00 Rp 260.000,00 = 26 lb 0
+ Rp 2.525,73
Jumlah = 100 lb