You are on page 1of 32

ANALISIS SISTEM INFORMASI AKUNTANSI DATA FLOW DIAGRAM

DAN FLOWCHART PADA PERUSAHAAN DAGANG


PT. INDOMARCO PRISMATAMA (INDOMARET)
Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Sistem Informasi Akuntansi

oleh:
Dadang Bunyamin
Sekar Ayu Kartika Sari

PROGRAM STUDI AKUNTANSI


FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS PADJADJARAN
BANDUNG
2016
DAFTAR ISI

................................................................................ Error! Bookmark not defined.

DAFTAR ISI ............................................................................................................ i

PENDAHULUAN .................................................................................................. 1

1.1. Latar Belakang Masalah ........................................................................... 1

1.2. Tujuan dan Manfaat .................................................................................. 2

1.3. Rumusan Masalah .................................................................................... 2

1.4. Metode Penulisan ..................................................................................... 2

TINJAUAN TEORI ................................................................................................ 3

2.1. Sistem Informasi Akuntansi ..................................................................... 3

2.2. Sistem Permodelan ................................................................................... 4

2.2.1. Data Flow Diagram (DFD) ............................................................. 4

2.2.2. Flowchart .......................................................................................... 5

2.3. Entity Relationship Diagram (ERD) ........................................................ 6

2.4. Perusahaan Dagang .................................................................................. 8

2.5. Siklus dalam Perusahaan Dagang............................................................. 8

2.5.1. Revenue Cycle ................................................................................... 8

2.5.2. Expenditure Cycle ............................................................................. 9

2.5.3. Human Resource / Payroll Cycle ...................................................... 9

2.6. Internal Control ...................................................................................... 10

2.6.1. Control Environment....................................................................... 10

2.6.2. Risk Assessment ............................................................................... 10

2.6.3. Control Activities ............................................................................ 11

i
2.6.4. Information and Communication .................................................... 11

2.6.5. Monitoring ...................................................................................... 11

2.6.6. Framework COSO – Internal Control ............................................ 12

2.6.7. Framework COSO – ERM .............................................................. 13

PEMBAHASAN ................................................................................................... 14

3.1. Profil Perusahaan .................................................................................... 14

3.1.1. Sejarah ............................................................................................. 14

3.1.2. Visi, Moto, Budaya, dan Esensi Perusahaan ................................... 14

3.1.3. Keunggulan ..................................................................................... 15

3.1.4. Struktur Organisasi ......................................................................... 16

3.2. Data Flow Diagram (DFD) Revenue Cycle PT. Indomarco Prismatama
(Indomaret)........................................................................................................ 17

3.2.1. Context Diagram ............................................................................. 17

3.2.2. Decomposition Diagram ................................................................. 18

3.2.3. DFD Level 0 .................................................................................... 18

3.2.4. DFD Level 1 – 1.0 Sales Order Entry ............................................ 19

3.2.5. DFD Level 1 – 2.0 Shipping ........................................................... 19

3.2.6. DFD Level 1 – 3.0 Billing ............................................................... 20

3.2.7. DFD Level 1 – 4.0 Cash Collection ................................................ 20

3.3. Flowchart Revenue Cycle PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) ...... 21

3.4. Entity Relationship Diagram (ERD) Revenue Cycle PT. Indomarco


Prismatama (Indomaret) .................................................................................... 21

3.5. Internal Control PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) ..................... 22

3.4.1. Control Environment....................................................................... 22

3.4.2. Risk Assessment ............................................................................... 23

3.4.3. Control Activities ............................................................................ 23

ii
3.4.4. Information and Communication .................................................... 24

3.4.5. Monitoring ...................................................................................... 25

SIMPULAN DAN SARAN .................................................................................. 26

4.1. Simpulan ................................................................................................. 26

4.2. Saran ....................................................................................................... 26

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 27

iii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah


Zaman sekarang ini banyak ditemui perusahaan – perusahaan
dagang yang bergerak di bidang ritel seperti Indomaret, Carrefour,
Alfamart, Super Hero, Hyper Market, dan berbagai pasar swalayan dengan
nama yang beragam. Bukan hanya di Indonesia, namun perkembangan
perusahaan ritel sudah sangat menjamur di berbagai belahan dunia. Di
Indonesia sendiri, hampir setiap daerah bahkan kompleks perumahan
berdiri sebuah bahkan dua buah swalayan yang terkadang berjejer dalam
satu baris lokasi yang sama.
Perkembangan perusahaan dagang berjenis ritel ini memang sangat
menguntungkan, mengingat Indonesia adalah negara dengan penduduk
terbanyak keempat di dunia. Selain itu, penduduk Indonesia pun
cenderung memiliki gaya hidup yang konsumtif sehingga akan sangat
tepat menjadikan penduduk Indonesia yang banyak jumlahnya sebagai
pangsa pasar yang empuk.
Menjamurnya industri ritel dikarenakan adanya pasar modern itu
sendiri, yaitu pasar dimana konsumen mengambil barangnya sendiri dan
membayarnya langsung di kasir, tentu saja tanpa tawar menawar karena
barang – barang yang dijual sudah ada price tag nya. Industri ritel semakin
menjamur dikarenakan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Indonesia
yang semakin menginginkan sesuatu yang efektif dan efisien, pelayanan
baik, serta higienis.
Pasar modern seperti swalayan tentu saja berbeda dengan pasar
tradisional pada umumnya, dimana selain konsumen mengambil langsung
sendiri barang yang diinginkannya, tempat yang disediakan pun bersih dan
juga terdapat Air Conditioner yang membuat konsumen nyaman meski
harus berlama – lama untuk berbelanja.

1
Namun, bagaimana proses pengiriman barang dari supplier ke
perusahaan – perusahaan ritel sehingga persediaan di gudang akan selalu
tersedia tiap saat ketika konsumen membutuhkan membuat penulis ingin
tahu bagaimana berjalannya Sistem Informasi Akuntansi di perusahaan –
perusahaan ritel di Indonesia secara umum.

1.2. Tujuan dan Manfaat


Tujuan penulisan makalah ini adalah sebagai syarat untuk
memenuhi tugas mata kuliah Sistem Informasi Akuntansi, selain itu juga
karena keingintahuan penulis tentang bagaimana proses Sistem Informasi
Akuntansi berjalan di perusahaan – perusahaan ritel.
Harapan penulis pada umumnya adalah semoga makalah ini
bermanfaat dan dapat menjadi tambahan wawasan bagi khususnya penulis
sendiri, dan umumnya bagi para pembaca makalah ini nantinya.

1.3. Rumusan Masalah


Dari latar belakang masalah yang telah dijabarkan, maka dapat ditarik
rumusan masalah sebagai berikut:
1. Bagaimana proses penerimaan pendapatan dari masing – masing
cabang ke PT. Indomarco Prismatama (Indomaret)?
2. Bagaimana Sistem Informasi Akuntansi berjalan di PT. Indomarco
Prismatama (Indomaret)?
3. Bagaimana proses penyerahan barang ke konsumen?
4. Bagaimana pengendalian internal pada PT. Indomarco Prismatama
(Indomaret)?
Dimana dari semua perumusan masalah di atas akan di jawab melalui
Data flowchart, Data Flow Diagram, dan Entity Relationship Diagram.

1.4. Metode Penelitian


Penelitian ini menggunakan metode deskriptif, yaitu penelitian
yang menggambarkan secara tepat sifat – sifat suatu keadaan suatu subjek
atau objek. Penelitian ini menggunakan sumber data sekunder dimana
untuk membuat penelitian ini, para penulis mengolah data yang ada di
internet dan buku – buku.

2
BAB II

TINJAUAN TEORI

2.1. Sistem Informasi Akuntansi


Sistem menurut Azhar Susanto (2008:22) adalah kumpulan atau grup dari
subsistem atau bagian atau komponen apapun, baik fisik maupun nonfisik, yang
saling berhubungan satu sama lain dan bekerja sama secara harmonis untuk
mencapai satu tujuan tertentu. Sedangkan, menurut Romney dalam Dewi
Fitriasari dan Deby Arnos Kwary (2004:2), sistem adalah rangkaian dari dua atau
lebih komponen – komponen yang selain berhubungan, yang berinteraksi untuk
mencapai tujuan. Dapat disimpulkan bahwa sistem adalah suatu kesatuan yang
terdiri dari beberapa komponen, baik fisik maupun nonfisik, yang saling bekerja
sama satu dengan yang lainnya untuk mencapai tujuan tertentu.

Informasi menurut Azhar Susanto (2004:46) dalam bukunya Sistem Informasi


Akuntansi adalah hasil pengolahan data yang memberikan arti dan manfaat.
Sedangkan menurut Baridwan (2005:5), informasi adalah data yang diolah
sehingga dapat dijadikan dasar dalam pengambilan keputusan yang tepat. Dapat
disimpulkan bahwa informasi adalah data yang telah diolah yang berguna sebagai
dasar untuk mengambil keputusan.

Akuntansi menurut Azhar Susanto (2008:4) adalah bahasa bisnis, setiap


organisasi menggunakannya sebagai bahasa komunikasi saat berbisnis.
Sedangkan, menurut Niswonger, Warren, Reeve, dan Fess yang dialih bahasakan
oleh Helda Gunawan (1999:6), akuntansi adalah sistem informasi yang
memberikan laporan kepada pihak – pihak berkepentingan mengenai kegiatan
ekonomi dan kondisi perusahaan.

Berdasarkan definisi di atas, maka dapat disimpulkan bahwa sistem informasi


akuntansi adalah sistem informasi yang menghasilkan informasi atau laporan
keuangan yang digunakan pihak – pihak berkepentingan mengenai kegiatan
ekonomi dan kondisi perusahaan. Menurut Azhar Susanto (2008:72), sistem
informasi akuntansi adalah kumpulan dari subsistem atau komponen, baik fisik

3
maupun nonfisik, yang saling berhubungan dan bekerja sama satu sama lain
secara harmonis untuk mengolah data transaksi yang berkaitan dengan masalah
keuangan menjadi informasi keuangan. Sedangkan, menurut Baridwan (2004:4),
sistem informasi akuntansi adalah suatu komponen yang mengumpulkan,
menggolongkan, mengolah, menganalisa, dan mengombinasikan informasi
keuangan yang relevan untuk pengambilan keputusan pihak – pihak luar (seperti
inspektorat pajak, investor, dan kreditor) dan pihak – pihak dalam (terutama
manajemen).

2.2. Sistem Permodelan


Sistem permodelan digunakan sebagai dokumentasi sistem untuk
mendapatkan pengertian bagaimana suatu sistem bekerja. Dengan adanya
dokumentasi yang baik, organisasi dapat mengevaluasi kelebihan dan kekurangan
pengendalian internal perusahaan, sehingga, dapat dilakukan perbaikan dan
pengembangan sistem. Dalam sistem informasi akuntansi, terdapat dua sistem
permodelan, yaitu data flow diagram (DFD) dan flowchart.

2.2.1. Data Flow Diagram (DFD)


Data flow diagram (DFD) adalah suatu diagram yang menggunakan
notasi – notasi untuk menggambarkan arus data dari sistem, yang
penggunaannya sangat membantu dalam memahami sistem secara logika,
terstruktur, dan jelas.

DFD memiliki tiga bagian, yaitu :

 Context Diagram
Menggambarkan satu lingkaran besar yang dapat mewakili
seluruh proses yang terdapat dalam suatu sistem. Diagram ini
merupakan tingkatan tertinggi dalam DFD dan pada umumnya
diberi nomor 0 (nol). Semua entitas eksternal yang ditunjukkan
pada diagram konteks berikut aliran data utama menuju dan dari
sistem. Diagram ini sama sekali tidak memuat penyimpanan
data dan tampak sederhana untuk diciptakan.

4
 Decomposition Diagram
Menggambarkan subproses yang ada dari suatu context
diagram. Diagram ini merupakan rangkuman dari seluruh
proses dan subprosesnya dalam suatu DFD.
 DFD Level 1,2, dst.
Merupakan satu lingkaran besar yang diwakili lingkaran –
lingkaran kecil yang ada di dalamnya. Diagram ini berisi
subproses dari context diagram yang dijelaskan kembali pada
diagram DFD level 1, kemudian dijelaskan kembali pada
diagram DFD level 2, dan selanjutnya hingga terdapat gambaran
yang mencukupi.

2.2.2. Flowchart
Flowchart adalah bagan yang menunjukkan aliran (flow) di dalam
program atau prosedur sistem secara logika. Flowchart digunakan untuk
alat bantu komunikasi dan dokumentasi. Flowchart menggunakan suatu
bentuk simbol standar untuk menggambarkan awal hingga akhir proses
prosedur.

Terdapat tiga jenis flowchart, yaitu :

 Document Flowchart
Document flowchart ini memperlihatkan alur dokumen dan
informasi dalam area tanggung jawab dalam sebuah organisasi.
Flowchart ini memaparkan dokumen dari awal hingga akhir dan
memperlihatkan :
- Dari mana dokumen berasal
- Di mana dokumen tersebut didistribusikan
- Bagaimana penggunaan dokumen tersebut
- Disposisi akhir
- Kegiatan arus pemindahan dokumen lainnya
 System Flowchart
Menggambarkan hubungan antara input, process, dan output
dalam suatu sistem informasi akuntansi.

5
 Program Flowchart
Menggambarkan tahapan dari operasi logis yang dilakukan oleh
komputer dalam menjalankan suatu program. Program
flowchart memiliki pola input – process – output.

2.3. Entity Relationship Diagram (ERD)


Entity Relationship Diagram (ERD) adalah suatu model untuk menjelaskan
hubungan antardata dalam basis data berdasarkan objek – objek dasar data yang
mempunyai hubungan antar relasi. ERD dibagi menjadi dua, yaitu ERD (Logical
Data Model) dan ERD (Physical Data Model). ERD (Logical Data Model)
merupakan konsep ERD yang mana data dapat merepresentasikan sebuah
kenyataan, dimasukkan ke dalam sebuah pemrosesan logika dan dapat
menghasilkan informasi, sedangkan, ERD (Physical Data Model) merupakan
konsep ERD yang mana data disimpan pada media penyimpanan (storage) dalam
suatu susunan secara fisik.

Berikut ini merupakan simbol yang biasanya digunakan pada ERD :

Notasi Keterangan

Entitas adalah suatu objek yang dapat diidentifikasi


Entitas
dalam lingkungan pemakai.

Relasi menunjukkan adanya hubungan di antara sejumlah


Relasi
entitas yang berbeda.

Atribut berfungsi untuk mendeskripsikan karakter entitas


Atribut
(atribut yang berfungsi sebagai key diberi garis bawah).

Garis sebagai penghubung antara relasi dan entitas atau


Garis
relasi dan entitas dengan atribut.

6
Penjelasan dari simbol ERD di atas adalah sebagai berikut :

 Entitas merupakan objek yang mewakili sesuatu yang nyata dan dapat
dibedakan dari yang lainnya. Simbol dari entitas umumnya digambar dengan
persegi atau persegi panjang.
 Relasi merupakan hubungan antara sejumlah entitas yang berasal dari
himpunan entitas yang berbeda. Pada dasarnya relasi dibagi menjadi tiga,
yaitu :
- Relasi One to One
Setiap entitas pada himpunan entitas A berhubungan paling banyak dengan
satu entitas pada himpunan entitas B.

Entitas A Relasi Entitas B

- Relasi One to Many


Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan banyak
entitas pada himpunan entitas B, tetapi setiap entitas B dapat berhubungan
dengan satu entitas pada himpunan entitas A.

Entitas A Relasi Entitas B

- Relasi Many to Many


Setiap entitas pada himpunan entitas A dapat berhubungan dengan banyak
entitas pada himpunan entitas B, begitu pula sebaliknya.

Entitas A Relasi Entitas B

 Atribut berfungsi untuk mendeskripsikan karakteristik dari entitas tersebut.


Isi dari atribut mempunyai sesuatu yang dapat mengidentifikasikan isi elemen
satu dengan yang lain. Simbol dari atribut umumnya digambarkan dengan
simbol elips.

7
 Garis berfungsi untuk menghubungkan atribut dengan entitas dan entitas
dengan relasi, sehingga, menggambarkan diagram tersebut seperti memiliki
alur.

2.4. Perusahaan Dagang


Perusahaan dagang adalah perusahaan yang kegiatan utamanya membeli dan
menjual barang dagangan tanpa melakukan pengolahan barang terlebih dahulu.
Barang dagangan (merchandise) adalah barang yang dibeli oleh perusahaan untuk
dijual kembali.

Secara garis besar, aktivitas yang dilakukan oleh perusahaan dagang adalah :

- Pembelian
Kegiatan pembelian dalam perusahaan dagang meliputi pembelian aktiva
produktif, pembelian barang dagangan, serta pembelian barang dan jasa
lain dalam rangka kegiatan usaha.
- Pembayaran
Kegiatan pembayaran dilakukan setelah terjadinya pembelian dalam
perusahaan dagang. Selain pembelian barang dan jasa, pembayaran dapat
juga dilakukan untuk keperluan lainnya, seperti mengembalikan pinjaman.
- Penjualan
Penjualan dalam perusahaan dagang dapat dilakukan secara kredit maupun
tunai. Apabila dilakukan secara kredit maka akan menimbulkan
munculnya akun Piutang Dagang.
- Penerimaan Uang
Kegiatan penjualan akan diikuti dengan penerimaan uang. Penerimaan
uang hasil penjualan tergantung pada syarat jual – beli yang telah
disepakati. Selain itu, penerimaan uang juga dapat berasal dari sumber
lainnya, seperti setoran modal pemilik.

2.5. Siklus dalam Perusahaan Dagang

2.5.1. Revenue Cycle


Revenue cycle adalah aktivitas penjualan dan penerimaan kas yang
merupakan bagian dari business process suatu perusahaan. Tujuan utama

8
dari aktivitas ini adalah menyediakan barang dan jasa yang tepat di
tempat dan waktu yang tepat pula dengan harga yang sesuai, serta lancar
pembayarannya.

Tiga fungsi dasar sistem informasi akuntansi untuk revenue cycle


adalah:

1. Mendapatkan dan memproses data mengenai berbagai aktivitas


penjualan dan penerimaan kas.
2. Menyimpan dan mengatur data tersebut untuk mendukung
pengambilan keputusan
3. Mengawasi dan memonitor guna memastikan keandalan data
serta menjaga sumber daya organisasi.

2.5.2. Expenditure Cycle


Expenditure cycle adalah sistem untuk serangkaian aktivitas bisnis
dan kegiatan pemrosesan data yang terus berulang terkait dengan
pembelian barang atau jasa serta pembayarannya.

Tiga fungsi dasar sistem informasi akuntansi untuk expenditure


cycle adalah:

1. Mendapatkan dan memproses data mengenai berbagai aktivitas


bisnis, pembelian, sampai dengan pembayarannya.
2. Menyimpan dan mengatur data tersebut untuk menghasilkan
informasi yang mendukung pengambilan keputusan terkait
pembelian dan pembayarannya.
3. Mengawasi dan memonitor guna memastikan keandalan data dan
informasi, serta menjaga sumber daya organisasi.

2.5.3. Human Resource / Payroll Cycle


Human resource / payroll cycle berfungsi untuk merekam dan
memproses data sumber daya manusia, mulai dari perekrutan, penugasan,
pelatihan, penilaian kinerja, kompensasi, sampai dengan pemberhentian
hubungan kerja.

9
Tiga fungsi dasar sistem informasi akuntansi untuk human
resource / payroll cycle adalah:

1. Mendapatkan dan memproses data mengenai berbagai aktivitas


proses kepegawaian.
2. Menyimpan dan mengatur data kepegawaian atau penggajian
tersebut untuk mendukung pengambilan keputusan.
3. Pengendalian untuk memastikan keandalan data penggajian, serta
menjaga sumber daya organisasi.

2.6. Internal Control


Internal control atau pengendalian internal merupakan suatu proses yang
dilakukan oleh dewan direksi, manajemen, dan karyawan untuk memberikan
keyakinan yang wajar bahwa tujuan organisasi dapat tercapai melalui efisiensi dan
efektivitas operasional, penyajian laporan keuangan yang dapat dipercaya, dan
ketaatan terhadap undang – undang dan aturan yang berlaku.

2.6.1. Control Environment


Control environment merupakan dasar bagi semua komponen
internal control, menyediakan disiplin, dan struktur. Control environment
juga menyediakan arahan bagi organisasi dan memengaruhi kesadaran
pengendalian dari orang – orang yang ada di dalam organisasi tersebut.
Beberapa faktor yang memengaruhi control environment adalah integritas
dan nilai etik, komitmen terhadap kompetensi, dewan direksi dan komite
audit, gaya manajemen dan gaya operasi, struktur organisasi, pemberian
wewenang dan tanggung jawab, serta praktek dan kebijakan sumber daya
manusia.

2.6.2. Risk Assessment


Risk Assessment atau penilaian risiko merupakan identifikasi
entitas dan analisis terhadap risiko yang relevan untuk mencapai tujuan
organisasi serta membentuk suatu dasar untuk menentukan bagaimana
risiko harus dikelola. Penentuan risiko dari tujuan laporan keuangan adalah
identifikasi organisasi, analisis, dan manajemen risiko yang berkaitan

10
dengan pembuatan laporan keuangan. Manajemen risiko menganalisis
hubungan risiko yang spesifik terhadap laporan keuangan dengan
manajemen dalam laporan keuangan. Risiko dapat timbul atau berubah
dikarenakan berbagai hal, diantaranya adalah perubahan dalam lingkungan
operasi, personel baru, sistem informasi yang baru atau yang diperbaiki,
teknologi baru, lini produk, aktivitas baru, restrukturisasi korporasi operasi
luar negeri, dan standar akuntansi baru.

2.6.3. Control Activities


Control activities atau aktivitas pengendalian merupakan kebijakan
dan prosedur yang menjamin arahan manajemen. Aktivitas tersebut
membantu memastikan tindakan yang diperlukan untuk menanggulangi
risiko dalam pencapaian tujuan organisasi. Control activities memiliki
berbagai tujuan dan diterapkan di berbagai tingkat organisasi dan fungsi.
Pada umumnya, control activities dapat digolongkan sebagai kebijakan
dan prosedur yang berkaitan dengan review terhadap kinerja, pengolahan
informasi, pengendalian fisik, serta pemisahan tugas.

2.6.4. Information and Communication


Informasi dan komunikasi merupakan pengidentifikasian,
penangkapan, dan pertukaran informasi dalam suatu bentuk dan waktu
yang memungkinkan orang melaksanakan tanggung jawab mereka. Sistem
informasi yang relevan dalam pelaporan keuangan yang meliputi sistem
akuntansi yang berisi metode untuk mengidentifikasikan, menggabungkan,
menganalisa, mengklasifikasi, mencatat, dan melaporkan transaksi serta
menjaga akuntabilitas aset dan kewajiban. Komunikasi meliputi
penyediaan deskripsi tugas individu dan tanggung jawab yang berkaitan
dengan struktur internal control dalam pelaporan keuangan.

2.6.5. Monitoring
Monitoring atau pemantauan merupakan proses yang menentukan
kualitas kinerja internal control sepanjang waktu. Monitoring mencakup
penentuan desain dan pengendalian operasi tepat waktu serta pengambilan
tindakan koreksi. Proses ini dilaksanakan melalui kegiatan yang

11
berlangsung secara berulang, evaluasi secara terpisah, atau dengan
berbagai kombinasi dari keduanya. Di berbagai entitas, internal auditor
atau personel yang melakukan pekerjaan yang serupa, memberikan
kontribusi dalam memantau aktivitas suatu organisasi. Monitoring dapat
mancakup penggunaan informasi dan komunikasi dengan pihak eksternal
seperti keluhan pelanggan dan respon dari badan pengatur yang dapat
memberikan petunujuk tentang masalah atau bidang yang memerlukan
perbaikan. Komponen internal control tersebut berlaku dalam audit pada
setiap organisasi. Komponen tersebut harus dipertimbangkan dalam
hubungannya dengan ukuran dari organisasi, karakteristik kepemilikan dan
organisasi, sifat bisnis dari organisasi, keberagaman dan kompleksitas
operasi pada organisasi, metode yang digunakan oleh organisasi untuk
mengirimkan, mengolah, memelihara, dan mengakses infromasi, serta
penerapan persyaratan hukum dan peraturan.

2.6.6. Framework COSO – Internal Control


Internal control terdiri dari lima komponen, yaitu control
environment, risk assessment, control activities, information &
communication, dan monitoring activities.

12
2.6.7. Framework COSO – ERM
Internal control terdiri dari delapan komponen, yaitu control
environment, objective setting, event identification, risk assessment, risk
response, control activities, information & communication, dan monitoring
activities.

13
BAB III

PEMBAHASAN

3.1. Profil Perusahaan

3.1.1. Sejarah
PT. Indomarco Pristama (Indomaret) merupakan
perusahaan ritel nasional dan jejaring peritel waralaba terbesar di
Indonesia. PT. Indomarco Pristama (Indomaret) memiliki tujuh
sektor bisnis, yaitu Retail, Grocery, IT Consultant, Food and
Baverages, Shopping Plaza, Bakery dan Japanese Restaurant.
Pertumbuhan bisnis PT. Indomarco Pristama (Indomaret) sangatlah
cepat dan massive. Total gerai pada tahun 2014 telah mencapai
10.600 gerai dan akan terus bertambah dan berkembang setiap
harinya dan saat ini PT. Indomarco Pristama (Indomaret) telah
memiliki 24 cabang yang tersebar di berbagai kota di seluruh
wilayah Indonesia. Untuk mencapai visi dari PT. Indomarco
Pristama (Indomaret) yaitu menjadi aset nasional dalam bentuk
jaringan ritel waralaba yang unggul dalam persaingan global,
dibutuhkan tenaga profesional muda yang memiliki jiwa
kepemimpinan yang tinggi serta technical skill yang baik yang
nantinya akan dipersiapkan untuk menjadi future leader PT.
Indomarco Pristama (Indomaret).

3.1.2. Visi, Moto, Budaya, dan Esensi Perusahaan


Visi

Menjadi aset nasional dalam bentuk jaringan ritel waralaba yang


unggul dalam persaingan global.

Moto

Mudah dan Hemat.

Budaya Perusahaan

14
Menjunjung tinggi nilai – nilai kejujuran, kebenaran dan keadilan,
kerja sama kelompok, kemajuan melalui inovasi yang ekonomis,
serta mengutamakan kepuasan konsumen.

Esensi Perusahaan

Pendekatan dengan senyuman yang tulus, untuk membangun hidup


lebih baik.

3.1.3. Keunggulan

 Bisnis franchise Indomaret merupakan yang pertama di


Indonesia, dan merupakan pionner dalam bidan ritel
minimarket.
 Bisnis ini sudah teruji dengan jumlah 10.000 gerai, namun
lebih dari 32 % adalah franchise.
 Produk yang PT. Indomarco Pristama (Indomaret) sediakan
fresh dan beragam baik itu kebutuhan sehari – hari, makanan
siap saji, hingga sayur dan buah tersedia di Indomaret.
 Mempunyai sistem pembelian virtual, serta beragam promosi
menggunakan Indomaret Card.

15
3.1.4. Struktur Organisasi
PT. Indomarco Pristama (Indomaret)

Toko Indomaret

16
3.2. Data Flow Diagram (DFD) Revenue Cycle PT. Indomarco
Prismatama (Indomaret)

3.2.1. Context Diagram


Order Data

Cabang Respond Bank

Deposit

Packing Slip

Revenue
Revenue Sales Data
Cycle
Invoice Report
Book Order

Receipt Report

Bonus

Expenditure Payroll General Ledger and


Cycle Cycle Reporting System

17
3.2.2. Decomposition Diagram

0
Revenue
Cycle

1.0
2.0 3.0 4.0
Sales Order
Shipping Billing Cash Collection
Entry

2.1
4.1
1.1 Take Inventory 3.1
Collect
Take Order Availability Billing
Revenue
Information

1.2
Check Inventory
Availability
2.2 3.2 4.2
Make Update Update
Packing Slip Account Receivable Cash

1.3
Respond to
Cabang Order

3.2.3. DFD Level 0


Sales
Order

Cabang Order Data

Respond Account
Receivable
Packing Slip

1.0
2.0
Sales Order
Shipping
Entry General Ledger and
Reporting System

Receipt Report
Expenditure
Book Order Cash
Cycle

Payroll
Invoice
Cycle
Packing
Slip
Bonus

Cash

Revenue

3.0 4.0
Invoice
Billing Cash Collection

Deposit Bank
Account
Receivable

18
3.2.4. DFD Level 1 – 1.0 Sales Order Entry

Cabang Order Data

Sales
Order

1.2
1.1
Check Inventory
Take Order
Availability

Respond Inventory
Book Order

1.3 Expenditure
Respond to Cycle
Cabang Order

3.2.5. DFD Level 1 – 2.0 Shipping

Cabang Inventory

2.1
Take Inventory Expenditure
Receipt Report
Availability Cycle
Information

Packing Slip Inventory


Availability
Information

Sales
Order

2.2
Make
Packing Slip

Packing
Slip

19
3.2.6. DFD Level 1 – 3.0 Billing

Packing
Slip

Cabang

3.1
Invoice Invoice
Billing

3.2
Update
Account Receivable

General Ledger and Account


Reporting System Receivable

3.2.7. DFD Level 1 – 4.0 Cash Collection

Cabang
General Ledger and
Reporting System

Invoice
4.1
Revenue Collect
Revenue

Payroll
Bonus 4.2
Cycle
Deposit Update Cash
Cash

Bank

20
3.3. Flowchart Revenue Cycle PT. Indomarco Prismatama
(Indomaret)

3.4. Entity Relationship Diagram (ERD) Revenue Cycle PT.


Indomarco Prismatama (Indomaret)

SalesID

Salesperson
Quantity Barcode Handles
Product Quantity

Price Inventory Outflow Sales Shipping to

CabID

Price Date

Cabang

CabID

Cash Inflow Collect Revenue Collect from

CashierID

Amount Date
Amount Receives

Cashier

21
3.5. Internal Control PT. Indomarco Prismatama (Indomaret)

3.4.1. Control Environment


1. Integritas dan nilai etika
PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) membiasakan
karyawannya disiplin dalam bekerja serta menjunjung tinggi
kejujuran, kebenaran, keadilan, kerja sama kelompok, dan
kemajuan melalui inovasi yang ekonomis. Karyawan yang
memiliki wewenang dalam penerimaan dan pengeluaran kas
memiliki tanggung jawab untuk menggunakan kas tersebut sesuai
dengan kebutuhan perusahaan yang sebenarnya.
2. Komitmen terhadap kompetensi
PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) dangat memperhatikan
kemampuan karyawan yang akan direkrut oleh perusahaan.
Kemampuan individu yang sesuai dengan job description – nya
masing – masing sangat berguna agar produktivitas dari masing –
masing individu tinggi dan menghasilkan hasil kerja yang
berkualitas baik.
3. Dewan komisaris dan komite audit
Dewan komisaris tidak terlihat terlibat dalam aktivitas di
perusahaan. Dewan komisaris seharusnya ikut serta dalam kegiatan
revenue cycle terkait penjualan, piutang usaha, dan penerimaan kas.
Hal tersebut dapat diaplikasikan dengan perlunya otorisasi atas
pembayaran hutang yang dilakukan oleh direktur.
4. Filosofi dan gaya operasi manajemen
Filosofi manajemen yang terdapat dalam perusahaan yaitu
mempermudah penyediaan kebutuhan pokok sehari – hari dari
konsumen dan memberikan pelayanan terbaik. Hal ini dilakukan
dengan tujuan agar dapat memenuhi kepuasan konsumen. Di dalam
perusahaan, hubungan yang baik harus terjalin antara pimpinan dan
keryawan, agar dapat bekerja sama dalam memberikan pelayanan

22
kepada konsumen dan dalam mempertimbangkan suatu saran dan
pendapat.
5. Struktur organisasi
PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) telah memiliki struktur
organisasi yang menggambarkan hubungan antara bagian yang
saling terkait. Semua bagian sudah dilakukan pemisahan tugas
dengan baik. Namun, pada struktur organisasi yang didapat, belum
terdapat uraian mengenai wewenang dan tanggung jawab secara
rinci dan tertulis.
6. Kebijakan dan praktik sumber daya manusia
PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) memiliki kebijakan dalam
perekrutan sumber daya manusia, perusahaan telah melaksanakan
proses seleksi dalam perekrutan karyawan baru. Proses seleksi ini
bertujuan untuk mendapatkan karyawan yang bermutu serta
memiliki komitmen dan kompeten dala menjalankan tugas serta
tanggung jawab atas pekerjaannya.

3.4.2. Risk Assessment


Perusahaan tidak terlihat untuk mengambil langkah – langkah
preventif guna menghadapi risiko yang dikarenakan keadaan yang
memungkinkan untuk terjadi, seperti risiko dalam pengiriman barang dan
penagihan piutang, risiko penagihan dan piutang tak tertagih, dan risiko
kecelakaan dan musibah yang tidak diprediksi oleh perusahaan.

3.4.3. Control Activities


1. Pemisahan tugas
Dalam perusahaan sudah terdapat pemisahan tugas seperti fungsi
otorisasi. Fungsi otorisasi dilakukan oleh direktur masing – masing
divisi agar dapat dipantau proses transaksinya. PT. Indomarco
Prismatama (Indomaret) juga sudah menerapkan pemisahan tugas
antara bagian penjualan, bagian keuangan, dan bagian akuntansi.
2. Otoritas yang sesuai

23
PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) telah memberikan otoritas
yang sesuai di setiap bagian dan kegiatan dalam perusahaan. Salah
satunya adalah otorisasi atas potongan harga yang diajukan pada
cabang atau gerai yang ada. Hal ini perlu diotorisasi agar tidak
terdapat perbedaan perhitungan antara cabang atau gerai dengan
kantor pusat.
3. Dokumen yang memadai
Dokumen yang berkaitan dengan revenue cycle pada PT. Indomarco
Prismatama (Indomaret) diberikan nomor urut cetak sehingga, setiap
dokumen yang digunakan dapat dipertanggungjawabkan dan mudah
untuk ditelusuri kembali. Dalam penggunaan dokumen tersebut,
perusahaan membuat rangkap sesuai kebutuhan perusahaan yang
bertujuan untuk mencegah adanya kekeliruan. Selain itu, dokumen –
dokumen tersebut juga dilengkapi dengan tanggal transaksi.
4. Pengendalian fisik
Di dalam perusahaan, telah terdapat pengendalian fisik terhadap kas,
akan tetapi, tidak terliaht adanya pengendalian fisik terhadap
gudang. Pengendalian ini seharusnya ada agar perusahaan dapat
menghindari adanya kecurangan yang timbul atas aset perusahaan.
Misalnya, barang yang dikirimkan oleh kantor pusat kepada cabang
atau gerai, tidak sesuai dengan barang yang diterima atau dijual oleh
cabang atau gerai ini. hal ini dapat dicegah dengan adanya
pengendalian fisik terhadap gudang.

3.4.4. Information and Communication


PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) sudah melakukan
pengidentifikasian dan pencatatan atas aktivitasnya dengan cukup baik.
Hal ini terlihat dari adanya pencatatan atas setiap transaksi untuk
menghindari adanya transaksi yang tidak tercatat. Akan tetapi, pencatatan
atas transaksi tersebut tidak dilengkapi dengan pencatatan atas barang
yang keluar dari gudang. Dari hal ini dapat terjadi kecurangan berupa tidak
sesuainya barang yang keluar dari gudang dengan barang yang
ditransaksikan.

24
3.4.5. Monitoring
Pemantauan dalam PT. Indomarco Prismatama (Indomaret)
biasanya dilakukan dengan kegiatan yang berkelanjutan dan dapat
menentukan kualitas dari pengendalian internal. Pengendalian internal atas
pemantauan ini harus dilaporkan kepada atasan sesuai dengan kondisi
yang sebenarnya.

25
BAB IV

SIMPULAN DAN SARAN

4.1. Simpulan
PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) sudah melakukan
pengidentifikasian dan pencatatan atas aktivitasnya dengan cukup baik.
Hal ini terlihat dari adanya pencatatan atas setiap transaksi untuk
menghindari adanya transaksi yang tidak tercatat. Akan tetapi, pencatatan
atas transaksi tersebut tidak dilengkapi dengan pencatatan atas barang
yang keluar dari gudang.

4.2. Saran
Berdasarkan simpulan yang kami berikan, alangkah baiknya jika
PT. Indomarco Prismatama (Indomaret) melakukan pencatatan atas barang
yang keluar dari gudang untuk menghindari adanya kecurangan berupa
tidak sesuainya barang yang keluar dari gudang dengan barang yang
ditransaksikan.

26
DAFTAR PUSTAKA

Definisi dan Pengertian Informasi Menurut Para Ahli. (t.thn.). Dipetik Juni 205,
2016, dari Definisi-Pengertian.com: http://www.definisi-
pengertian.com/2015/03/definisi-dan-pengertian-informasi.html

Exa, V. (2015, Maret 10). Definisi dan Contoh Entity Relationship Diagram
(ERD). Dipetik Juni 05, 2016, dari Vebry Exa Blog:
http://vebryexa.com/definisi-dan-contoh-entity-relationship-diagram-
erd.html

Pengendalian internal menurut COSO (tugas ke-1). (2014, November 18).


Diambil kembali dari Catatan Kecil:
https://rumahsemesta22.wordpress.com/2014/11/18/pengendalian-internal-
menurut-coso-tugas-ke-1/

Pengertian Sistem Informasi Akuntansi Menurut Para Ahli. (t.thn.). Dipetik Juni
05, 2016, dari Kumpulan Pengertian:
http://infodanpengertian.blogspot.co.id/2015/04/pengertian-sistem-
informasi-akuntansi.html

R, H. (2014, April 03). Pengertian dan Kegiatan Perusahaan Dagang. Dipetik


Juni 05, 2016, dari Pengertian dan Kegiatan Perusahaan Dagang:
http://www.materisma.com/2014/03/pengertian-dan-kegiatan-
perusahaan.html

Rahmat, F. (2013, Desember 18). Data Flow Diagram dan Flowchart. Dipetik
Juni 05, 2016, dari Slideshare:
http://www.slideshare.net/fandirahmat50/data-flow-diagram-dan-flowchart

http://ecc.ft.ugm.ac.id/employer/site/view/813/profil-PT-Indomarco-Prismatama-
Indomaret di akses 19 Juni 2016.

Arwaty, Dini. 2012. Siklus Pendapatan. Dipetik Juni 19,, 2016, dari:
http://dokumen.tips/documents/siklus-pendapatan-penjualan-tunai.html

27
28