You are on page 1of 2

BAB II

PEMBAHASAN

II.1 Pengertian Placenta


Placenta adalah organ yang membawa respirasi, eksresi, dan nutrisi untuk embrio, dan
placenta selesai dibentuk dalam bulan keempat. Pembentukan placenta merupakan proses yang
rumit dan pada dasarnya organ ini dibentuk oleh simbiosis ibu dan anak dan terdiri dari pars
fetalis dan pars maternalis. Pars feiilis dibentuk sebagai berikut. Trophoblast menjadi strutur
yang sangat berkembang, dengan villi yang terus mengerosi dan penetrasi lebih dalam di dalam
endometrium. Timbul ruang besar tidak beraturan, drkenal sebagai lacunae, yang mulai terisi
dengan darah ibu. Pada pusat setiap villus terdapat yang berisi pembuluh darah jaringan janin
yang akhirnya beranastomosis satu dengan yang lain dan bergabung membentuk funiculus
umbilicalis.
Pars maternalis berkembang sebagai berikut. Dibawah pengaruh progesteron yang pada
awalnya disekresi oleh corpus luteum dan kemudian oleh placenta sendiri, endometrium
menladi sangat tebal dan dikenal sebagai decidua. Banyak daerah decidua yang mengalami
pelubangan oleh invasi villi trophoblast untuk membentuk spatium interuillum Pembuluh darah
maternal terbuka ke dalam spatium sehingga dengan demikian permukaan luar villi dari pars
fetal placentae menjadi basah oleh darah yang kaya oksigen.
Pada bulan keempat kehamilan, placenta merupakan organ yang telah berkembang
baik. Dengan berlanjutnya kehamilan, placenta menjadi lebih besar dan lebih tebal. Placenta
melekat pada sepertiga permukaan dalam uterus. Pada persalinan, beberapa menit setelah bayi
lahir, placenfa lepas dari dinding uterus dan dikeluarkan dari cavum uleri sebagai akibat dari
koniraksi otot uterus. Garis pemisahan terjadi pada lamina spongiosa decidua. Penampilan
Umum Placenta Saat Lahir Pada kehamilan cukup umur, placenta mempunyai konsistensi
seperti spons. Placenta pipih dan melingkar, dengan diameter lebih kurang 8 inci (20 cm)
dengan tebal sekitar 1 inci (2.5 cm), dan berat kurang lebih 1 pon (500 gram).
Pinggir placenta tipis, di tempat itu placenta berlanjut dengan membrana fetalis. Pinggir
luar atau maternal, permukaan placenta bagian dalam kasar pada palpasi, berwarna merah
gelap, dan mengeluarkan darah dari pembuluh darah maternal yang robek. Pinggir dalam atau
fetal, permukaannya halus dan mengkilap serta pinggirnya tingg oleh adanya vasa umbilicalis,
yang menyebar dari perlekatan funiculus umbilicalis dekat pusat placenta. Membrana fetalis,
yang meliputi dan membungkus cairan amnion, berlanjut pada pinggir placenta. Membrana ini
adalah amnion, chorion, dan sejumlah kecil decidua maternal yang melekat.
Gambar 1. Placenta cukup umur terlihat pada (A).facies fetal dan (B).facies maternalis