You are on page 1of 2

Kasih Ibu Sepanjang Zaman

Alqomah merupakan seorang pemuda yang sangat rajin beribadat. Pada suatu, dia jatuh
sakit secara tiba-tiba. Isterinya menyuruh seseorang memberitahu Nabi Muhammad
tentang keadaan suaminya yang sakit kuat dan dalam keadaan nazak sakaratul maut.

Apabila menerima berita ini, Nabi menyuruh Bilal, Ali, Salama dan Amma melihat
keadaan Alqomah. Apabila mereka sampai di rumah Alqomah, mereka membantunya
membacakan kalimah Lailaaha¬illah tetapi Iidah Alqomah tidak mampu menyebutnya.

Setelah melihat keadaan Alqomah yang semakin menghampiri akhir usia, mereka
menyuruh Bilal memberitahu Nabi. Apabila Bilal sampai di rumah Nabi, maka Bilal
menceritakan segala hal yang berlaku di rumah Alqomah.

Lalu Nabi bertanya kepada Bilal, “Apakah ayah Alqomah masih hidup?”

Jawab Bilal, “Tidak, ayahnya sudah meninggal, tetapi ibunya masih hidup dan sangat tua
usianya.”

Kemudian Nabi berkata lagi, “Pergilah kamu menemui ibunya dan sampaikan salamku.
Katakan kepadanya kalau dia dapat berjalan, suruh dia datang berjumpaku. Kalau dia
tidak dapat berjalan, katakan aku akan ke rumahnya.”

Apabila tiba di rumah ibu Alaqomah, ibunya mengatakan bahawa dia ingin menemui
Nabi. Lalu ibu Alqomah mengambil tongkat dan terus berjalan menuju ke rumah Nabi.
Sebaik tiba, dia memberi salam dan duduk di hadapan Nabi.

“Ceritakan kepadaku perkara yang sebenar tentang Alqomah. Jika kamu berdusta,
nescaya akan turun wahyu kepadaku,” kata Nabi kepada ibunya.

Berkata Nabi lagi, “Bagaimana keadaan Alqomah?”

Jawab ibunya, “Alqomah sangat rajin beribadat, menunaikan sembahyang, berpuasa dan
sangat suka bersedekah sehingga tidak diketahui banyaknya.”

Nabi bertanya lai, “Bagaimana hubungan kamu dengan dia?”

Jawab ibunya, “Aku sangat marah kepadanya.”

Lalu Nabi bertany, “Mengapa?”

“Kerana dia lebih mengutamakan isterinya daripada diriku dan menuruti kata-kata
isterinya sehingga dia menentangku.”
“Atas kemarahan kamu itulah, lidahnya telah terkunci dari mengucap kalimah
Lailahaillallah,” kata Nabi.

Kemudian Nabi menyuruh Bilal mencari kayu api utuk membakar Alqomah. Apabila ibu
Alqomah mendengar perintah tersebut, dia bertanya, “Wahai Rasullullah, kamu hendak
membakar anakku di depan mataku? Bagaimana hatiku dapat menerimanya?”

Nabi berkata “Siksa Allah itu lebih berat dan kekal, oleh itu jika kamu mahu Allah
ampunkan dosa anakmu itu, maka hendaklah kamu mengampuninya. Demi Allah yang
jiwaku di tangannya, tidak akan berguna sembahyangnya, sedekahnya, selagi kamu
murka kepadanya.”

Maka berkata ibu Alqomah sambil mengangkat kedua tangannya, “Ya Rasullullah, aku
persaksikan kepada Allah di langit dan kau ya Rasullullah dan mereka-mereka yang hadir
di sini bahawa aku redha pada anakku Alqomah.”

Kemudian Nabi mengarahkan Bilal pergi melihat Alqomah sambil berkata, “Pergilah
kamu wahai Bilal, lihat sama ada Alqomah dapat mengucap La ilaha illallah atau tidak.”

“Aku khuatir, kalau-kalau ibu Alqomah mengucapkan itu semata-mata kerana pada aku
dan bukan dan hatinya,” sambung Nabi.

Apabila Bilal sampai di rumah Alqomah tiba-tiba terdengar suara Alqomah menyebut,
“La ilaha illallah.”

Lalu Bilal masuk sambil berkata, “Wahai semua orang yang berada di sini. Ketahuilah
sesungguhnya kemarahan seorang ibu menghalang Alqomah dari mengucapkan kalimah
La ilaha illallah. Dan kerana redha ibunyalah maka Alqomah dapat menyebut kalimah
syahadat.” Maka matilah Alqomah pada waktu sebaik sahaja dia mengucap.

Apabila Nabi sampai di rumah Alqomah, mereka segeralah mandi dan kafankan lalu
disembahyangkan oleh Nabi. Sesudah dikuburkan maka Nabi berkata sambil berdiri
dekat kubur, “Wahai sahabat Muhajirin dan Ansar. Sesiapa yang mengutamakan isterinya
daripada ibunya, maka dia dilaknat oleh Allah dan ibadat fardu dan sunatnya tidak
diterima Allah.”