You are on page 1of 3

MARIA FULGENSIA BENGU NDONA

TF.7 ST162035

ANALISA JURNAL

1. Judul Jurnal

Hubungan Antara Tingkat Stres Dan Kecemasan Dengan Kejadian Hipertensi Pada

Lansia Di Klinik Islamic Center Samarina

2. Penulis Jurnal

Annaas Budi Setyawan

3. Latar Belakang

Hipertensi dapat didefenisikan sebagai tekanan darah persisten dimana tekanan

sistoliknya diatas 140mmHg dan tekanan diastolik diatas 90mmHg. Hal ini terjadi bila

arteriole konstriksi, konstriksi arteriole membuat darah sulit mengalir dan

meningkatkan tekanan melawan dinding arteri. Hipertensi menambah beban kerja

jantung dan arteri yang bila berlanjut dapat menimbulkan kerusakan jantung dan

pembuluh darah (Udjianti, 2010). Hipertensi juga dikenal sebagai heterogeneouse

group of disease karena dapat menyerang siapa saja dari berbagai kelompok umur,

sosial, dan ekonomi (Depkes, 2008).

Menurut data dari Riskesdas tahun 2007 menyatakan bahwa lansia yang

mengalami kecemasan menyebabkan terjadinya peningkatan tekanan darah.

Kecemasan adalah kekhawatiran yang tidak jelas dan menyebar yang berkaitan

dengan perasaan tidak pasti dan tidak berdaya. Keadaan emosi ini tidak memiliki

obyek yang spesifik. Kecemasan dialami secara subjektif dan dikomunikasikan secara

interpersonal (Stuart, 2012). Gejala kecemasan yang dialami oleh lansia adalah

perasaan khawatir/takut yang tidak rasional akan kejadian yang akan terjadi, sulit
tidur, rasa tegang dan cepat marah, sering mengeluh akan gejala yang ringan atau

takut dan khawatir terhadap penyakit yang berat dan sering membayangkan hal-hal

yang menakutkan/rasa panik terhadap masalah yang besar (Maryam dkk, 2012).

Kecemasan yang dialami oleh lansia juga dapat menyebabkan peningkatan

tekanan darah serta dapat mempengaruhi kosentrasi dan kesiagaan, dan juga

meningkatkan resiko-resiko kesehatan, serta dapat merusak fungsi sistem imun

(Maryam dkk, 2012). Pada saat stres dan cemas, tubuh mengalami ketidak

seimbangan hormonal. Semua hormon yang dikendalikan oleh otak mengalami

gangguan keseimbangan, salah satunya adalah meningkatnya kadar hormon

adrenaline dan respon adrenokortikal. Stres akan meningkatkan resistensi pembuluh

darah perifer dan curah jantung sehingga akan menstimulasi aktivitas syaraf simpatik.

Adapun stres ini dapat berhubungan dengan pekerjaan, kelas sosial, ekonomi, dan

karakteristik personal (Simon, 2007)

4. Metodologi Penelitian

Pada penelitian ini, peneliti menggunakan metode penelitian deskriptif korelasi

dengan jenis penelitian kuantitatif melalui pendekatan cross sectional. Studi cross

sectional mengukur variabel dependen dan variabel independen secara bersamaan

digunakan untuk mengetahui hubungan antara variabel yang terdapat di masyarakat

pada suatu saat tertentu (Chandra, 2008). Penelitian dilaksanakan pada tanggal 5 Juni

2017 di Klinik Islamic Center Samarinda dengan melibatkan 82 responden hipertensi.

Didalam penelitian ini peneliti menggunakan rumus Slovin dalam menentukan jumlah

sampel. Teknik sampling yang digunakan adalah Accidental sampling. Definisi

operasional variabel independen dalam penelitian ini adalah tingkat stres dan

kecemasan yang menggunakan instrument Depression Anxiety and Stress Scale

(DASS 42) yang mengidentifikasikan skala subyektif depresi, kecemasan dan stres.
Sedangkan definisi operasional variabel dependen dalam penelitian ini adalah

hipertensi, yaitu tekanan darah tinggi dengan hasil pengukuran tekanan darah lebih

dari atau sama dengan 140/90 mmHg. Penelitian ini menggunakan uji korelasi

Spearmen Ranks (Rho) untuk melihat ada atau tidaknya hubungan antara kedua

variabel serta melihat kekuatan dan arah hubungan tersebut.

5. Alasan :

Uji korelasi rank digunakan untuk menguji hipotesis variabel dengan skala data

ordinal. Dari penelitian tersebut diketahui bahwa ketiga variabel yang diujikan

tersebut (tingkat stress, kecemasan, dan hipertensi) merupakan skala data ordinal

dimana data hasil pengamatan tersebut diklasifikasikan ke dalam kategori-kategori

(ringan, sedang dan berat).