You are on page 1of 3

Aku Membaca Maka Aku

Ada
September 08, 2012 Opiniku

Jika Descartes mengatakan "aku berpikir maka aku ada"(cogito ergo sum),
Karl Marx mengatakan "aku bekerja maka aku ada"(ego operor ergo sum),
Maka Saya Katakan "Aku membaca maka aku ada"(Lego ergo sum)

Berbicara tentang buku, kekuataannya atau pengaruhnya langsung mengelana ingatanku kembali ke
masa beberapa tahun silam ketika aku masih SD di SDN 2 Mawasangka Kabupaten Buton Propinsi
Sultra. Buku bukan sesuatu yang asing di keluargaku. Ayah-Ibuku juga kakak-kakakku adalah
pecinta, sebut penggila, buku. Novel, majalah, buku-buku sejarah, apapun termasuk koran bekas sisa
bungkus nasi atau makanan akan kami lahap.

Saat Saya SD, kegemaran terhadap membaca mulai tumbuh. Setelah melihat kakak saya yang selalu
membaca buku dan menghafal nama-nama tempat, ibukota, mata uang dll (IPS). Perasaan saya yang
tadinya tidak ingin membaca tiba-tiba terdorong untuk membaca buku. Awalnya saya membaca
secara serius buku kakak saya itu. Bahkan karena saking seringnya saya membaca bukunya,
membuat ia jadi sebal pada saya. Mungkin karena yang saya baca itu adalah buku
kesukaannya. "mari bukuku itu"dia bilang begitu sama saya.Sehingga kami 'baku tarik-tarik buku'
(dalam bahasa kami). Ayah kami pun datang, sambil melerai kami. Ayah kemudian mengatakan
pada saya, " nak nanti aku belikan kamu buku," Mendengar penuturan ayah saya itu, hatiku merasa
senang. Akhirnya saya pun berdamai dengan kakak saya.

Seminggu kemudian buku yang dibeli ayah sudah ada ditanganku. Beberapa hari setelah itu, ayah
kami bertanya soal "nama-nama ibukota" kepada kami. Tanpa berpikir panjang, setiap pertanyaannya
itu saya jawab dan semuanya benar, tanpa memberikan waktu pada kakak saya untuk menjawab.
Ayah kami kaget dengan jawaban spontan saya itu. Bahkan kakak saya pun demikian. Apalagi saya,
(saya bicara dalam hati).
Ketika televisi menyuguhkan tontonan atau berita yang bukan hanya tidak mendidik tapi juga kadang
justru memperparah suatu keadaan, buku dengan kekuatannya mampu membawaku ke tempat yang
bukan hanya menenangkan tapi juga memberi harapan. Membaca buku mampu menanamkan
keyakinan di kepalaku bahwa selama mau berpikir, mau berusaha, mau membaca, mimpi bukanlah
hal yang mustahil untuk diwujudkan.

Perpustakaan merupakan salah satu wadah dimana buku berada. Namun ironis, menurut Prof.Dr.
Ing. Fahmi Amhar, saat ini kebanyakan perpustakaan yang lazim dikenal barangkali cuma
perpustakaan sekolah atau kampus. Orang ke sana karena ada tugas dari dosen dan harus mencari
literatur. Selain itu karena ingin belajar pada suasana yang nyaman, sambil sekali-sekali
membaca koran hari itu. Jarang orang datang ke perpustakaan, apalagi perpustakaan non
kampus, untuk membaca buku-buku bermutu yang ada di dalamnya. Perpustakaan menjadi
tempat yang sepi, agak berdebu dan “angker”. Hanya peneliti yang memerlukan singgah ke sana.
Para penjaganya juga kesepian, sehingga ada perpustakaan yang buka hanya kalau ada
permintaan saja.

Bisa dibayangkan berapa kali lipat perbandingannya yang membaca buku di perpustakaan dengan
yang shoping di mall!!! kalau bukan ironis, apalagi namanya,,,?

Padahal Sejarah Mencatat bahwa kesuksesan seseorang atau peradaban yang besar tidak lepas
dari apa yang dinamakan buku. Peradaban Islam contohnya. para pendahalu-pendahulu kita
itu begitu gemilang menciptakan peradaban yang sampai kini kita mampu mencerahkan dunia.
Alkindi, Al Farabi, Ibnu Arabi, Ibnu Sina, Al Ghazali, Ibnu Rusyd, Mulla Sadra, dll merupakan
tokoh-tokoh yang gemar membaca, mengoleksi buku-buku dan mampu mengubah dunia. bukan
saja dunia mereka, tapi juga dunia secara umum.
Mungkin bagi dunia, mereka hanyalah seseorang, tapi seseorang mereka adalah dunianya.

Bagaimana dengan shopping? Saya kurang tahu juga kalau shoping di mall itu dapat menciptakan
peradaban yang besar. Mungkin saja iya, tapi peradaban yang menciptakan generasi sampah atau
sampah peradaban(asfaal safiliin).

Intinya adalah bagaimana kemudian budaya positif dan konstruktif yang telah dikontruk oleh
founding father kita tersebut dapat kita petik hikmah. Bukan Nabi SAW pernah berpesan, "
Ambillah hikmah darimana pun asalnya, karena hikmah adalah sesuatu yang hilang dari kaum
mukmin". Termasuk hikmah dari tulisan ini.
Jika Descartes mengatakan "aku berpikir maka aku ada"(cogito ergo sum),
Karl Marx mengatakan "aku bekerja maka aku ada"( ego operor ergo sum),
Maka Saya Katakan "Aku membaca maka aku ada"(Lego ergo sum)

Buku adalah hasil pikiran manusia, salah satu bukti eksistensi manusia di dunia. Maka jika Rene
Descartes berkata aku berpikir maka aku ada, Karl Marx berkata Aku bekerja maka aku ada , bagiku
ini hampir seperti ajakan mari membaca dan rubahlah dunia. Mulai dengan memilih buku, bacaan,
dan biarkan otak kita mengelana, menemukan pikiran-pikiran baru, pikiran-pikiran besar. Semakin
banyak dan bermacam yang dibaca tentu lebih baik karena akan membuka wawasan kita. Buku
mampu mempengaruhi dunia, membaca bisa mengubah dunia, kurasa tidak berlebihan. Aku sudah
membuktikannya. Buku telah berhasil mempengaruhi, mengubah duniaku. Membuatku menemukan
dunia-dunia lain, melihat dunia yang dalam kehidupan nyata belum pernah kutemui. "Aku membaca
maka aku ada"? Iya.

Sumber :

http://phylo2.blogspot.co.id/2012/09/aku-membaca-maka-aku-ada.html