You are on page 1of 6

TRADISI LEBARAN KETUPAT PADA PERAYAAN IDUL FITRI DI

MASYARAKAT JAWA
Anisa Nurrismawati1 , Trisha Julita2 , Rizky Aditya3

Email : anisanurrisma@gmail.com

A. Pendahuluan
Perayaan hari raya idul fitri merupakan salah satu hari raya yang paling ditunggu –
tunggu oleh umat islam di seluruh dunia tidak terkecuali masyarakat betawi. Betawi
adalah salah satu suku yang tinggal dan mendiami wilayah Jakarta dan sekitarnya.

B. Latar belakang masyarakat muslim jawa


Betawi adalah sebuah suku yang tinggal dan mendiami daerah Jakarta dan

C. Perayaan Idul Fitri


Hari raya idul fitri

D. Terminologis Ketupat dalam Perayaan Hari Raya Idul Fitri


Menurut H.J. de Graaf dalam bukunya Geschiedenis van Indonesië, ketupat
merupakan simbol perayaan hari raya Islam pada masa pemerintahan Demak yang
dipimpin Raden Patah awal abad ke-15. De Graaf menduga kulit ketupat yang terbuat
dari janur berfungsi untuk menunjukkan identitas budaya pesisiran yang ditumbuhi
banyak pohon kelapa. Warna kuning pada janur dimaknai oleh de Graff sebagai
upaya masyarakat pesisir Jawa untuk membedakan warna hijau dari Timur Tengah
dan merah dari Asia Timur. (Hariwijaya, M, (2007)

Bungkus yang dibuat dari janur kuning melambangkan penolak bala bagi orang
Jawa. Dalam kebudayaan Jawa dan Bali janur memiliki makna tersendiri sehingga
dalam setiap diselenggarakannya suatu upacara adat maka tidak jarang janur
digunakan sebagai suatu simbol dalam upacara adat tersebut.

Janur adalah daun kelapa yang masih muda berwarna kuning keemasan, dipakai
sebagai bahan anyaman dalam pembuatan ketupat atau berbagai bentuk hiasan yang
sangat menarik. Dalam kebudayaan Jawa, janur memiliki makna khusus sebagai

1
Mahasiswa Pendidikan Biologi 2017
2
Mahasiswa Pendidikan Biologi 2017
3
Mahasiswa Pendidikan Biologi 2017
elemen penting dalam kehidupan masyarakat Jawa. Janur merupakan rangkaian daun
kelapa yang masih muda (Entik Padmini, Dewabrata, 2009: 16).

Ketupat terdiri dari beras atau nasi yang dibungkus daun kelapa muda dan janur.
Beras atau nasi adalah simbol nafsu dunia sedangkan janur dalam budaya Jawa Jarwa
dhosok adalah “Jatining Nur” yaitu hati nurani. Jadi ketupat dimaksudkan sebagai
lambing nafsu dan hati nurani yang artinya agar nafsu dunia dapat ditutupi oleh hati
nurani. Pesan yang terkandung di dalamnya adalah agar seseorang dapat
mengendalikan diri yaitu dengan menutupi nafsu-nafsunya dengan hati nurani
sebagaimana beras yang dibungkus janur pada ketupat. Selain itu “Jatining Nur” juga
berarti “cita-cita mulia dan tinggi untuk menggapai cahaya Illahi dengan diiringi hati
yang bening”.

Demak adalah kerajaan Islam pertama di Jawa, yang membangun kekuatan politik
dan penyiaran agama Islam dengan dukungan Walisongo (sembilan wali). Para
Walisango yang pertama-tama menjadi pionir penyebar agama Islam di Jawa. Metode
dakwah yang mereka pergunakan ialah pendekatan yang melihat dan disesuaikan
dengan situasi dan kondisi setempat. Setelah mereka melihat bahwa' penduduk Jawa
masih kuat memegang agama Jawa Hindu, maka mereka tidak mencela dan
menentang agama lama, tetapi mereka menunjukkan bahwa agama baru yang mereka
bawa mengandung banyak kebaikan-kebaikan. Tradisi Jawa yang masih kuat dan
tidak bertentangan dengan agama Islam oleh para Walisongo dibiarkan saja tetap
hidup, bahkan seringkali dijadikan sarana untuk penyebaran agama Islam

Lebaran ketupat merupakan salah satu hasil akulturasi kebudayaan Indonesia


dengan Islam. Lebaran ketupat atau yang dikenal dengan istilah syawalan sudah
menjadi tradisi masyarakat Jawa. Ketika menyebarkan Islam ke pedalaman,
Walisongo melakukan pendekatan budaya agraris, tempat unsur keramat dan berkah
sangatlah penting untuk melanggengkan kehidupan. Di sinilah pentingnya akulturasi.
Raden Mas Sahid, anggota Walisongo yang sohor dengan panggilan Sunan Kalijaga,
lalu memperkenalkan dan memasukkan ketupat, simbol yang sebelumnya sudah
dikenal masyarakat dalam perayaan lebaran ketupat . Perayaan yang dilaksanakan
pada tanggal 8 Syawal atau sepekan setelah hari raya Idul Fitri dan enam hari
berpuasa Syawal.

Lebaran ketupat diangkat dari tradisi pemujaan Dewi Sri, dewi pertanian dan
kesuburan, pelindung kelahiran dan kehidupan, kekayaan dan kemakmuran. Ia dewi
tertinggi dan terpenting bagi masyarakat agraris. Ia dimuliakan sejak masa kerajaan
kuno seperti Majapahit dan Pajajaran. Dalam pengubahsuaian itu terjadi desakralisasi
dan demitologisasi. Dewi Sri tak lagi dipuja sebagai dewa padi atau kesuburan tapi
hanya dijadikan lambang yang direpresentasikan dalam bentuk ketupat yang
bermakna ucapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa.
Di masyarakat Jawa, terdapat tradisi unik yang berbau mistis, namun kini sudah
jarang ditemukan. Ketupat juga dianggap sebagai penolak bala, yaitu dengan
menggantungkan ketupat yang sudah matang di atas kusen pintu depan rumah,
biasanya bersama pisang, dalam jangka waktu berhari-hari, bahkan berulan-bulan
sampai kering (NU Online, (2008).Lebaran Ketupat, dari Mana Tradisi ini Berasal?

Dalam filosofi Jawa , ketupat Lebaran bukanlah sekedar hidangan khas dari hari
raya Lebaran. Menurut Slamet Mulyono dalam Kamus Pepak Basa Jawa
(2009:23), Penggunaan istilah ketupat dalam Lebaran ketupat tentu bukan tanpa
filosofi yang mendasarinya. Ketupat atau Kupat dalam bahasa Jawa merupakan
kependekan dari Ngaku Lepat (mengakui kesalahan) dan Laku Papat (empat
tindakan). Tradisi sungkeman menjadi implementasi Ngaku Lepet bagi orang Jawa.
Prosesi Sungkeman yakni dengan bersimpuh di hadapan orangtua seraya memohon
ampun dalam hari Lebaran. Sungkeman mengajarkan pentingnya menghormati
orangtua , bersikap rendah hati , serta memohon keikhlasan dan ampunan dari orang
lain, khususnya ridho orangtua.

Sementara Laku Papat (empat tindakan) dalam perayaan Lebaran yang dimaksud
adalah Lebaran , Luberan , Leburan , dan Laburan. Lebaran menjadi ajang
ditutupnya Ramadhan dan berakhirnya puasa. Lebaran juga berarti lebar dimana
pintu ampunan telah dibuka lebar. Luberan bermakna meluber atau melimpah yakni
sebagai simbol anjuran bersedekah bagi kaum miskin. Pengeluaran zakat fitrah
menjelang Lebaran menjadi momen wajib bagi kaum Muslim. Leburan berarti habis
dan melebur dimana pada momen Lebaran dosa dan kesalahan akan dilebur habis
dengan saling memaafkan. Laburan berasal dari kata labor atau kapur. Kapur adalah
zat yang biasa digunakan sebagai penjernih air maupun pemutih dinding. Dimana
dimaksudkan agar manusia senantiasa menjaga kesucian lahir dan batin satu sama
lain.

Bagi sebagian masyarakat Jawa, bentuk ketupat (persegi) diartikan dengan kiblat
papat limo pancer. Papat dimaknai sebagai simbol empat penjuru mata angin utama:
timur, barat, selatan, dan utara. Artinya, ke arah manapun manusia akan pergi ia tak
boleh melupakan pacer (arah) kiblat atau arah kiblat (shalat) (Slamet Mulyono,
2009: 3). Rumitnya anyaman janur untuk membuat ketupat merupakan simbol dari
kompleksitas masyarakat Jawa saat itu. Segi anyaman, ketupat merupakan sebuah
jalan hidup manusia yang penuh dengan permasalahan, penuh dengan liku-liku,
teksturnya bergelombang seperti halnya pola anyaman ketupat yang berseliweran satu
sama lain, lapisan daun berselang-seling, terkadang lapisan daun janur berada di atas
kadang di bawah. Begitupula dengan hidup manusia yang kadang berada dalam
keadaan serba berkecukupan (di atas) terkadang kekurangan (di bawah), juga
bentuknya bergelombang memiliki makna bahwa kehidupan manusia selalu tidak
berjalan mulus, yang artinya dapat terjerembab ke dalam sebuah kesalahan dan dosa.
Anyaman yang melekat satu sama lain merupakan anjuran bagi seseorang untuk
melekatkan tali silaturahmi tanpa melihat perbedaan kelas sosial.

E. Nilai- Nilai dalam Ketupat


Nilai tradisi atau nilai filosofi dari sebuah kemasan, pada kemasan ketupat
merupakan salah satu unsur nilai keindahan karena dengan melihat kemasan tersebut
dapat menggugah perasaan orang kepada tradisi pembuatan ketupat pada hari Idul
Fitri dan ritual agama lainnya. Nilai estetisnya bukan hanya muncul pada segi
penampilannya namun dari nilai tradisi yang membangkitkan ingatan seseorang pada
kereligiusan hari ritual keagamaan yang ada di Nusantara.

Sebagai salah satu makanan tradisional, ketupat memiliki nilai filosofis karena
makanan tradisional tertentu erat kaitannya dengan kegiatan upacara dalam
masyarakat. Nilai filosofis yang menjadi bagian dari budaya Jawa dan Hindu tersebut
tidak dapat dipisahkan dari falsafah hidup orang Jawa dan Hindu secara keseluruhan.

Bagi sebagian masyarakat Jawa, bentuk ketupat (persegi) diartikan dengan keblat
papat lima pancer. Simuh, (1988). Dalam kosmologi Jawa; Bumi (tanah)
dilambangkan dengan warna hitam dengan arah utara menunjukkan nafsu lawwamah.
Nafsu lawwamah berarti angongso (serakah), menimbulkan dahaga, kantuk, lapar .
Tempatnya adalah perut, lahirnya dari mulut, diibaratkan sebagai hati yang bersinar
hitam (Simuh 1988: 340). Api dilambangkan dengan warna merah dengan arah
selatan bersifat nafsu amarah.

Nafsu amarah artinya garang memiliki watak angkara, murka, iri, amarah.
Bersumber dari empedu, timbul dari telinga ibarat hati bersinar merah. Angin
dilambangkan dengan warna kuning dengan barat menunjukkan nafsu supiyah;
artinya birahi, menimbulkan watak rindu, membakitkan keinginan, kesenangan.
Bersumber pada limpa, timbul dari mata, ibarat hati bersinar kuning. Air
dilambangkan dengan warna putih dengan arah timur bersifat mutmainah (jujur)
artinya ketentraman, punya watak loba akan kebaikan, tanpa mengenal batas
kemampuan, sumbernya dari tulang, timbul dari hidung, ibarat hati bersinar putih
(Simuh 1988: 340), pusat bumi dilambangkan dengan warna hijau bersifat kama
(budi), merupakan penggambaran subjek dari nafsu batin manusia.
Ajaran kosmologi Jawa memberikan arti, bahwa keempat unsur hidup alam pada
hakekatnya ada dalam diri manusia (mikrokosmos), sehingga lambang-lambang yang
digambarkan baru akan memperoleh makna, apabila manusia mampu mengkaji dan
mengendalikan diri. Sifat pengendalian inilah di dalam religi Jawa disebut Nur-rasa,
yaitu dasar kehendak (Nur), yaitu yang menggerakkan cipta rasa (Kehendak Jiwa)
dan cipta karya (Budaya). (Dharsono 2008: 97).

Pada masyarakat Jawa untuk membuat ketupat terutama anyamannya, diperlukan


daya kreatif tersendiri agar dapat menghasilkan kantong-kantong anyaman jamur
yang memiliki nilai seni. Bentuk ketupat yang beragam, menceminkan berbagai
kebudayaan dan filosofi yang berbeda di masing-masing daerah yang ada di
Nusantara. Meski sekarang ini sudah banyak penjual bungkus ketupat yang ditemui di
pasar namun banyak juga masyarakat Jawa yang lebih memilih untuk membuat
sendiri bungkus ketupat untuk hari raya Lebaran.

F. Penutup
Ketupat terdiri dari beras atau nasi yang dibungkus daun kelapa muda dan janur.
Beras atau nasi adalah simbol nafsu dunia sedangkan janur dalam budaya Jawa Jarwa
dhosok adalah “Jatining Nur” yaitu hati nurani. Lebaran ketupat merupakan salah satu
hasil akulturasi kebudayaan Indonesia dengan Islam. Lebaran ketupat atau yang
dikenal dengan istilah syawalan sudah menjadi tradisi masyarakat Jawa.

Ketika menyebarkan Islam ke pedalaman, Walisongo melakukan pendekatan


budaya agraris, tempat unsur keramat dan berkah sangatlah penting untuk
melanggengkan kehidupan. Di sinilah pentingnya akulturasi. Raden Mas Sahid,
anggota Walisongo yang sohor dengan panggilan Sunan Kalijaga, lalu
memperkenalkan dan memasukkan ketupat, simbol yang sebelumnya sudah dikenal
masyarakat dalam perayaan lebaran ketupat . Perayaan yang dilaksanakan pada
tanggal 8 Syawal atau sepekan setelah hari raya Idul Fitri dan enam hari berpuasa
Syawal. Ketupat atau Kupat dalam bahasa Jawa merupakan kependekan dari Ngaku
Lepat (mengakui kesalahan) dan Laku Papat (empat tindakan).

Nilai tradisi atau nilai filosofi dari sebuah kemasan, pada kemasan ketupat
merupakan salah satu unsur nilai keindahan karena dengan melihat kemasan tersebut
dapat menggugah perasaan orang kepada tradisi pembuatan ketupat pada hari Idul
Fitri dan ritual agama lainnya. Nilai estetisnya bukan hanya muncul pada segi
penampilannya namun dari nilai tradisi yang membangkitkan ingatan seseorang pada
kereligiusan hari ritual keagamaan yang ada di Nusantara.
DAFTAR PUSTAKA