You are on page 1of 6

PRAKTIKUM IMUNOLLOGISEROLOGI

Judul

: Pemeriksaan Kehamilan Metode LATEX

Praktikum

Hari, Tanggal

: Jum’at, 2 Maret 2018

:

Tempat

: Laboratorium Klinik Terpadu Politeknik Unggulan

Tujuan

Kalimantan : Untuk mengetahui ada atau tidaknya hormone HCG (Human

Prinsip

Chorionic Gonadtropine) dengan adanya aglutinasi. Terjadi reaksi immunologi secara kimiawi antara hormon HCG dalam urin (antigen) dengan antibody pada Lateks

Dasar Teori : Plasenta memiliki kapasitas besar untuk menhasilkan sejumlah hormone peptide dan steroid yang esensial untuk memelihara kehamilan. Hormone yang terpenting adalah Human Chorionic Gonodotropin, estrogen dan progresteron. Plasenta sebagai organ endokrin utama pada kehamilan, bersifat untuk dibandingkan dengan jaringan endokrin lain dalam dua aspek. Jenis dan kecepatan sekresi hormon plasenta terutama bergantung pada stadium kehamilan(Sacher A, 2004). Salah satu kejadian pertama setelah implamantasi adalah sekresi (HCG), suatu hormone peptide yang terjadi yang memperpanjang lama kehidupan korpus luteum oleh krion yang sedang berkembang. Jika terjadi fertilisasi, blastokista yang tertanam menyelamatkan dirinya dan tidak tersapu keluar bersama darah haid dengan membuat HCG. stimulasi oleh HCG diperlukan untuk memelihara korpus luteum selama fase luteal normal pada siklus ovarium, tertekan akibat umpan balik negative oleh progresteron kadar tinggi. Kelangsungan kehamilan secara normal bergantung pada kadar estrogen dan progreson yang tinggi. Dengan demikian pembentukan HCG selama trimester pertama sangat penting unutk mempertahankan pembentukan hormone-hormon tersebut oleh ovarium. Pada janin laki-laki, HCG juga merangsang prekursor sel-sel leyding di testis janin untuk mengeluarkan testoteron yang menyebabkan maskulinisasi saluran reproduksi. HCG (hormone charionoc Gonadotronpin) merupakan

hormone yang dihasilkan oleh plasenta yang mencapai puncaknya pada 8 minggu kehamilan kemudian untuk kembali keminggu-mingu berikutnya hormone ini adalah hormone yang disekresi oleh sel-sel troboflas kedalam cairan ibu Negara setelah nidasi terjadi. HCG dalam urin dapat digunakan untuk penentuan kehamilan dengan cara sederhana penentuan kehamilan dengan menggunkan urin dapat dilakukan dengan dua cara yaitu cara biologis dan cara immunologic. Percobaan biologic dengan 3 cara yaitu cara ascheim zondek, cara friendam, dan caragali mainini. Sedangkan pemeriksaan secara imunologic dapat dilakukan secara langsung dengan cara direct latex aglutination (DLA) atau cara tidak langsung dengan latex aglutination inhibitor serta dengan cara hemaglutination inhibitiom (HAI).(Hardjoeno, 2006)

Alat

:

1.

Objek Glass

 

2.

Slide Kertas(latar belakang hitam)

3.

Pipet Tetes

4.

Ptanggai Pengaduk

Bahan

:

1.

Urine Ibu hamil

 

2.

Reagen Latex HCG

3.

NaCL 0,9 %

Cara Kerja

:

Pengenceran

dan Interpretasi

:

Hasil

Siapkan alat uji dan sampel Ambil urine 1 tetes letakkan pada objek glass dengan latar belakang
Siapkan alat uji dan
sampel
Ambil urine 1 tetes
letakkan pada objek
glass dengan latar
belakang hitam
goyang slide selama
1 menit dan baca
hasil
tambahkan tetes
reagen latex dan
homogenkan
baca hasil apakah
terjadi aglutinasi
atau tidak
Jangan membaca
hasil setelah 2
menit
± 200 mµl/ml 1 : 1 Urine 50µ + Reagent Latex 50µ
± 200
mµl/ml
1 : 1
Urine 50µ +
Reagent Latex
50µ
Tidak Terjadi Terjadi Aglutinasi Aglutinaasi ± 1600 mµl/ml Pengenceran 1 : 4 Urine 50µ + Nacl
Tidak Terjadi
Terjadi
Aglutinasi
Aglutinaasi
± 1600
mµl/ml
Pengenceran 1
: 4 Urine 50µ +
Nacl 0,9 %
200µ
Terjadi Tidak Terjadi Aglutinaasi Aglutinaasi Tidak Terjadi Pengenceran 1 : 6 Urine 50µ + Nacl 0,9
Terjadi
Tidak Terjadi
Aglutinaasi
Aglutinaasi
Tidak
Terjadi
Pengenceran 1
: 6 Urine 50µ +
Nacl 0,9 %
Aglutinasi
300µ
Perbandingan 1 : Perbandiingan 1 : Perbandingann 1 1 (+) Aglutinasi ± 200 mµl/ml 4 (+)
Perbandingan 1 :
Perbandiingan 1 :
Perbandingann 1
1
(+) Aglutinasi ±
200 mµl/ml
4 (+) Aglutinasii ±
1600 mµl/ml
: 6 (-) Aglutinasi
Perbandingan 1 : Perbandiingan 1 : Perbandingann 1 1 (+) Aglutinasi ± 200 mµl/ml 4 (+)

(Sumber: Foto Pribadi,2018)

Perbandingan 1 : Perbandiingan 1 : Perbandingann 1 1 (+) Aglutinasi ± 200 mµl/ml 4 (+)

(Sumber: Foto Pribadi,2018)

Interpretasi Hasil

Pengenceran

Kadar mµl/ml

-

± 200 mµl/ml

2X

± 400 mµl/ml

3X

± 800 mµl/ml

4X

± 1600 mµl/ml

5X

± 3200 mµl/ml

Pembahasan : Plasenta memiliki kapasitas besar untuk menghasilkan sejumlah hormone peptide dan steroid yang esensial untuk memelihara kehamilan. Hormone yang terpenting adalah

Human Chorionic Gonodotropin, estrogen dan progresteron.Plasenta sebagai organ endokrin utama pada kehamilan, bersifat untuk dibandingkan dengan jaringan endokrin lain dalam dua aspek. Jenis dan kecepatan sekresi hormon plasenta terutama bergantung pada stadium kehamilan. Salah satu kejadian pertama setelah implamantasi adalah sekresi (HCG), suatu hormone peptide yang terjadi yang memperpanjang lama kehidupan korpus luteum oleh krion yang sedang berkembang. Jika terjadi fertilisasi, blastokista yang tertanam menyelamatkan dirinya dan tidak tersapu keluar bersama darah haid dengan membuat HCG. stimulasi oleh HCG diperlukan untuk memelihara korpus luteum selama fase luteal normal pada siklus ovarium, tertekan akibat umpan balik negative oleh progresteron kadar tinggi. Kelangsungan kehamilan secara normal bergantung pada kadar estrogen dan progreson yang tinggi. Dengan demikian pembentukan HCG selama trimester pertama sangat penting unutk mempertahankan pembentukan hormone-hormon tersebut oleh ovarium. Pada janin laki-laki, HCG juga merangsang prekursor sel-sel leyding di testis janin untuk mengeluarkan testoteron yang menyebabkan maskulinisasi saluran reproduksi. Hormone HCG dapat dideteksi diurin sampai sedini bulan pertama kehamilan, sekitar 2 minggu setelah terlambat haid, karena waktu ini adalah saat keaga mudiga belum dapat dideteksi dengan pemeriksaan fisik, uji diagnostik ini memungkinkan konfirmasi kehamilan secara dini. Pada praktikum yang telah dilakukan, sehingga diperoleh hasil negatif pada metode Strip, dan digunakan sampel positif pada metode langsung dengan terbentuknya aglutinasi. Uji kehamilan yang paling sering ditemui adalah dengan pemeriksaan urin. Kadar minimal beta-hCG dalam urin untuk menghasilkan hasil yang positif,berkisar antara 20-100 mIU/mL (meskipun tespek tersebut mengatakan mempunyai batas deteksi minimal 5 mIU/mL).

Kesimpulan

: Dari hasil yang didapat pada pengenceran 2X terdapat aglutinasi hingga pengenceran 4X terjadi aglutiasi namun

pada pengenceran 6X tidak terjadi aglutinasi.

Daftar Pustaka

:

Sacher A. Ronald dan Richard A. McPherson, Tinjauan Klinis Hasil Pemeriksaan Laboratorium, Penerbit Buku Kedokteran (EGC), Jakarta, 2004. Hal 583. Diakses pada tanggal 19 April 2018

Hardjoeno

dkk, interpretasi

hasil

tes

laboratorium

diagnostik, Hasanuddin university press (LEPHAS) , Makassar , 2006 , hal 472, 473, 474, 476,477. Diakses

pada tanggal 19 April 2018