You are on page 1of 3

1.

Tujuan investigasi kecelakaan, dan yang bagaimanakah yang harus dilaporkan KTT kepada
KAIT :
- untuk mencari sebab akibat suatu accident
- semua accident yang mengakibatkan cidera berat dan kematian dan juga kejadian-
kejadian berbahaya

2. Fungsi/manfaat JSA :
- Orientasi pekerja baru
- Pelatihan pengawas baru
- Instruksi tugas yang benar
- Observasi tugas terencana
- Pertemuan kelompok
- Penyelidikan insiden
- Pelatihan keterampilan

3. Identifikasi potensi bahaya dalam pembuatan JSA :


- Faktor keparahan (severity)
- Faktor kekerapan (frequency)
- Faktor peluang (probability)
- Faktor tugas baru

4. Hirarki pengendalian bahaya secara berurutan disetiap langkah kerja JSA :


- Primary methods / rekayasa teknik
- Secondary methds / control administrasi
- Tertiary methods / praktek kerja
- APD

5. Kecelakaan pertambangan terdapat 5 unsur :


- Benar terjadi
- Menimpa pekerja tambang atau orang yang diberi ijin
- Terjadi akibat usaha tambang
- Terjadi pada jam kerja
- Terjadi dalam wilayah KP

6. 3 Kategori cidera akibat kecelakaan tambang :


- Ringan / lebih dari 1 hari sd 3 minggu
- Berat / lebih dari 3 minggu, cacat tetap, cidera retak, fraktur, dan dislokasi
- Mati

7. Pengendalian Kecelakaan :
- Pra Kontak : program kurang, standar kurang, penerapan standar kurang, factor pribadi,
factor pekerjaan, tindakan tidak aman, kondisi tidak aman
- Kontak : kontak dengan benda atau sumber energi/zat
- Pasca Kontak: cidera, kerusakan alat, dan produksi terhenti
8. Metode metode pengumpulan bukti kecelakaan yang dapat diterapkan dalam pelaksanaan
investigasi : (4 w + 1 H)
- Who : people
- What : part, equipment, tools, materials
- When : paper, records, logs, schedules, procedures
- Where : position, location, movement
- How

9. Klasifikasi tingkat keparahan bahaya dan resiko : (dengan cara mencari nilai S F dan P)
- Severity
- Probability
- Frequency

10. Tahapan pelaksanaan Safety Meeting :


- Persiapan
- Pelaksanaan
- Evaluasi
- Tindak lanjut

11. Jenis pertemuan keselamatan pertambangan terencana :


- Safety Talk
- Safety Committee

12. 5 Peraturan dan ketentuan tentang perlindungan lingkungan pertambangan :


- UU 32 Tahun 2009 tentang perlindungan dan lingkungan hidup
- PP No. 78 tahun 2010 tentang reklamasi dan pascatambang
- PP No. 27 Tahun 2012 tentang izin lingkungan
- Permen esdm no. 1826 Tahun 2018 tentang pelaksanaan kaidah pertambangan yang
baik dan pengawasan pertambangan mineral dan batubara
- Kepmen ESDM No. 1827 Tahun 2018 tentang Pedoman Pelaksanaan Kaidah Teknik
Pertambangan yang Baik

13. Pencegahan dan pengelolaan air asam tambang :


- Dengan memisahkan 3 unsur pembentukan air asam tambang (oksigan, air dan mineral
sulfida) dengan cara melakukan penutupan pada material naff dengan material clay atau
pasiran dan dilakukan rehabilitasi, selain itu dengan menggunakan system wet land
untuk menyerap oksigen agar tidak kontak dengan mineral sulfide.

14. Metode inspeksi pengamatan total :


- Pengamatan yang dilakukan secara maksimal dengan menggunakan indera penglihatan,
penciuman, peraba, pendengaran.

15. Tugas dan tanggungjawab Pengawas Operasi :


- Bertanggung jawab terhadap KTT atas keselamatan pekerja yang berada dibawahnya
- Melakukan pemeriksaan inspeksi dan pengujian
- Bertanggung jawab terhadap keselamatan, kesehatan, dan kesejahteraan karyawan
yang ditugaskan kepadanya
- Membuat dan menandatangani laporan pemeriksaan, inspeksi dan pengujian
16. Realisasi tugas dan tanggungjawab pengawas dalam pekerjaan sehari- hari :
- Memberikan pengarahan terkait K3 kepada bawahannya
- Mengawasi dan
17. Definisi Izin kerja (work permit) :
- Sebuah dokumen atau izin tertulis yang digunakan untuk mengontorl jenis pekerjaan
tertentu yang berpotensi membahayakan pekerja.
- Tujuan : untuk mengetahui dan mengdentifikasi bahaya dan resiko sebelum melakukan
pekerjaan bagi seorang pekerja yang bekerja di area tertentu dan juga pengendaliannya
- Contoh : WP di ketinggian, WP penggalian, dan WP area terbatas
18. Tata cara pembuatan laporan hasil inspeksi :
- Identifikasi jenis pekerjaan termasuk bahaya dan resiko yang ada
- Standard kerja : menyusun standar pengukuran sebagai pedoman bersifat fisik dan
prosedur, juga alat pengukuran berupa data check list
- Standard akuntabilitas : menyusun standard pertanggunggugatan yang akan menunjuk
diap ayang akan bertanggungjawab atas masing masing komponen dalam standard
- Tahapan pelaksanaan (measurement) : mengukur atau menilai atau mengadakan
inspeksi
- Tahap Tindak lanjut :
Evauasi : melakukan evaluasi hasil inspeksi
Control : mengambil tindakna perbaikan yang diperlukan, termasuk memberi reward
19. Pelaksanaan pengelolaan limbah di kegiatan pertambangan :
-
20. Yang harus dilakukan pengawas agar tanggung jawabnya menjadi terukur :
- Menentukan obyek yang akan di awasi
- Menentukan target dari pekerjaan tersebut
- Menentukan realisasi pelaksanaan dari target yang dibuat