You are on page 1of 11

BADAN PENGELOLA SARANA AIR BERSIH

TIRTA MUBAROK

JL . KI WIROYUDAN No 30, WIROYUDAN, RT 03 RW 06 TINGKIR TENGAH


Kec . TINGKIR, KOTA SALATIGA
Telp.6281575136008 Situs : http://tirtamubarok.blogspot.com
ANGGARAN DASAR
NOMOR : 001 / BPSAB / KPTS / 2014

BADAN PENGELOLA SARANA AIR BERSIH


DASAR PENDIRIAN, NAMA, KEDUDUKAN, JANGKA WAKTU DAN LINGKUP KERJA

Pasal 1

1. Dasar Pendirian Badan Pengelola Sarana Air Bersih Tirta Mubarok Desa Tingkir Tengah, dalam rangka
meningkatkan derajat kesehatan, daya produksi dan kualitas hidup masyarakat yang berpenghasilan
rendah melalui :
a. Perubahan perilaku.
b. Pelayanan kesehatan berbasis lingkungan.
c. Penyediaan air minum yang bersih dan sanitasi, yang aman, cukup dan terjangkau.
d. Kesinambungan dan berhasil guna (efektifitas) kegiatan melalui partisipasi masyarakat.

Desa Tingkir Tengah, dalam program Pemerintah lewat Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kota Salatiga
pada tahun anggaran 2012 telah memberikan bantuan hibah desa berupa :

1. Jaringan Distribusi ( SPK No. 03/690.6/PPK.3/VII/2012 ) Tahun 2012 = 1 Unit.


2. Sumur dalam ( SPK No.03.1/690.6/PPK/IX/2012 ) Tahun 2012 1 = Unit.

kepada masyarakat desa Tingkir Tengah, Dusun Wiroyudan, RT 03 RW 06, kecamatan Tingkir, Kota
Salatiga.Yang digunakan untuk kelancaran pembangunan sarana air bersih masyarakat.

2. Agar tujuan masyarakat Dusun Wiroyudan khususnya RT 03 RW 06, tercapai maka sarana air minum
yang telah dibangun dipelihara dan diperbaiki oleh masyarakat Dusun Wiroyudan RT 03 RW 06 secara
swadaya agar mempunyai manfaat yang berkesinambungan dan kesadaran masyarakat untuk untuk
berperilaku hidup sehat termasuk pembangunan jaringan air bersih dan jamban keluarga.

3. Agar pemeliharaan dan perbaikan sarana air bersih dan usaha mendorong perubahan perilaku yang
dilaksanakan masyarakat secara terkoordinir, dilaksanakan secara efektif (berhasil guna) efisien (berdaya
guna) dengan pembiayaan yang murah maka dibentuk Badan Pengelola Sarana Air Bersih di desa
Tingkir Tengah dengan nama Badan Pengelola Sarana Air Bersih ( BPSAB ) TIRTA MUBAROK.

4. Kelompok ini bernama Badan Pengelola Sarana Air Bersih ( BPSAB )TIRTA MUBAROK yaitu Lembaga
atau Badan Pengelola Sarana Air Bersih berbasis masyarakat.

5. Badan Pengelola Sarana Air Bersih, ini berkedudukan di :

Desa : Wiroyudan, RT 03 RW 06 , Tingkir Tengah


Kecamatan : Tingkir
Kota : Salatiga

6. Badan Pengelola Sarana Air Bersih ini didirikan untuk jangka waktu tidak terbatas terhitung mulai
disahkan.

7. Lingkup kerja Badan Pengelola Sarana Air Bersih ini meliputi Desa Tingkir Tengah, RT 03 RW 06, Kec.
Tingkir Kota Salatiga.

STATUS, ASAS DAN PRINSIP


Pasal 2

1. Badan Pengelola Sarana Air Bersih ini berstatus Otonomi dan Non Formal.
2. Badan Pengelola Sarana Air Bersih ini berazaskan kebersamaan dan kesetiakawanan.
3. Badan Pengelola Sarana Air Bersih ini melaksanakan prinsip-prinsip sebagai berikut :
PERAN, TUJUAN DAN USAHA
Pasal 3

1. Badan Pengelola Sarana Air Bersih ini berperan :

a. Mewujudkan tercapainya tujuan Bantuan Hibah desa Kegiatan Dinas Cipta Karya tahun anggaran
2012 kepada Dusun Wiroyudan yaitu melalui pengelolaan pemeliharaan dan perbaikan sarana air
bersih agar mempunyai manfaat yang berkesinambungan dan mendorong masyarakat berperilaku
hidup sehat.
b. Dengan tersedianya air bersih sampai ke pemukiman, dan adanya dana perbaikan sarana yang
belum digunakan dapat mendorong daya produksi dan menumbuhkan usaha baru dalam rangka
meningkatkan daya produksi masyarakat dusun Wiroyudan terutama bagi golongan masyarakat yang
berpenghasilan rendah.
c. Berpartisipasi dalam kegiatan usaha yang diselenggarakan oleh Badan Pengelola Air Bersih.
d. Sebagai lembaga pemberdayaan yang merupakan wahana kesatuan sosial dan menjembatani
kesenjangan sosial ekonomi masyarakat pedesaan.
e. Sebagai mitra lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) atau Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM)
Pemerintah dan upaya pelayanan masyarakat berpenghasilan rendah melalui pelayanan air bersih.

2. Badan Pengelola Sarana Air Bersih ini bertujuan untuk memfasilitasi peningkatan kesehatan, cakupan air
minum,taraf hidup sosial dan ekonomi para anggotanya, yaitu dengan :

a. Mempelajari bersama serta menanamkan pengertian dan tata laksana mengenai pemanfaatan dan
pemeliharaan sarana air bersih dan sanitasi, kegiatan ekonomi sebagai bagian dari pemanfaatan
saldo dana per bulan sarana air bersih yang belum dimanfaatkan dan air, serta kegiatan lainya yang
berkaitan dengan perilaku hidup bersih dan sehat.
b. Mengembangkan sikap produktif diantara para anggota agar lebih sadar diri dan bertanggung jawab
terhadap kelompoknya.
c. Membina pengembangan usaha pemanfaatan air bersih yang telah ada.

3. Untuk mencapai tujuan yaitu peningkatan kesehatan, daya produksi dan kualitas hidup masyarakat yang
berpenghasilan rendah, lembaga ini menyelenggarakan usaha-usaha sebagai berikut :

a. Mendorong kesadaran kepada masyarakat bahwa pemeliharaan sarana air bersih menjadi tanggung
jawab bersama.
b. Menanam pohon untuk penghijauan disekitar sumber air/mata air.
c. Mendorong masyarakat berperilaku hidup sehat antara lain dengan membangun jamban keluarga.
d. Agar tujuan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat desa Tingkir Tengah tercapai, maka setelah
air sampai ke rumah-rumah, masyarakat membangun jamban keluarga dan berperilaku hidup sehat.

e. Menertibkan sambungan rumah dan sambungan kran umum dan perluasan sambungan terutama
bagi golongan masyarakat yang berpenghasilan rendah.
f. Menghitung harga pokok air yang diproduksi dan yang dapat dijual kepada masyarakat dengan
memperhitungkan kehilangan air.
g. Harga pokok air dihitung dengan membagi rencana biaya pemeliharaan, perbaikan dan rehabilitasi
serta biaya Badan Pengelola air termasuk pemeliharaan kecil dengan jumlah produksi air atau jumlah
air yang dapat di jual kepada masyarakat.
h. Melaksanakan pemeliharaan, perbaikan dan rehabilitasi sarana air bersih dan biaya pengelolaan
Badan Pengelola Sarana Air bersih secara efisien (berdaya guna), efektif (berhasil guna), ekonomis
(biaya relative murah) agar harga air yang disalurkan kepada masyarakat tidak memberatkan bagi
masyarakat terutama bagi masyarakat yang berpenghasilan rendah.
i. Dengan mengelola aktiva tetap bantuan Dinas Cipta Karya berupa sarana air bersih secara efisien,
efektif, dan ekonomis diharapkan terdapat sisa dana khususnya dana pemeliharaan yang belum atau
tidak terpakai.
KEANGGOTAAN
Pasal 4

1. Yang dapat menjadi anggota Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK ini adalah seluruh
masyarakat pemanfaat sarana air minum desa Tingkir Tengah, yag berada di Dusun Wiroyudan, RT 03
RW 06 yang :

a. Telah mampu melaksanakan tindakan hukum (dewasa, tidak dalam perwalian).


b. Mempunyai sumber penghidupan sendiri, atau sekurang-kurangnya hidup tidak lagi menjadi
tanggungan orang lain.
c. Setuju dan bersedia melaksanakan semua ketentuan/peraturan Badan Pengelola Sarana Air Bersih.
d. Sanggup/bersedia memenuhi kewajiban sebagai anggota Badan Pengelola Sarana Air Bersih.

2. Setiap anggota mempunyai hak :

a. Menghadiri, menyatakan pendapat, dan memberikan suara dalam pertemuan anggota atas dasar satu
anggota satu suara.
b. Dalam pengambilan keputusan, agar berpihak pada kepentingan masyarakat yang berpenghasilan
rendah.
c. Memilih dan atau dipilih menjadi Pengurus Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK.
d. Meminta diadakan pertemuan anggota menurut ketentuan dalam anggaran dasar.
e. Mengemukakan pendapat atau saran kepada Badan Pengelola Sarana Air Bersih diluar pertemuan
baik diminta atau tidak.
f. Mendapat pelayanan dan pembinaan yang sama.
g. Melakukan pengawasan atas jalannya Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK.
h. Menikmati pelayanan air bersih dan hasil-hasil usaha seperti yang diatur dalam anggaran dasar.

3. Setiap anggota mempunyai kewajiban :

a. Secara aktif ikut memelihara sarana air bersih agar memberikan manfaat yang berkesinambungan.
b. Menjaga lingkungan kesehatan, termasuk untuk lingkungan/kebersihan sumur gali.
c. Memelihara sumber air dengan melakukan penghijauan disekitar mata air.
d. Berperilaku hidup bersih dan sehat termasuk kesediaan membangun jamban keluarga karena
kesadaran sendiri.
e. Mentaati dan melaksanakan AD-ART
f. Membela kepentingan dan nama baik Unit Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK,
ikut hadir dan aktif mengambil peranan dalam pembuatan AD-ART serta mentaati
keputusan-keputusannya. Usulan dari masyarakat kurang mampu agar lebih mendapat perhatian.

g. Membayar uang langganan air tepat waktu.


h. Ikut menanggung resiko apabila dana yang terkumpul tidak cukup untuk memperbaiki/merehabilitasi
sarana air bersih atau kerusakan aset-aset lainya.

4. Keanggotaan lembaga ini mulai berlaku dan hanya dapat dibuktikan dengan catatan dalam Buku Daftar
Anggota.

5. Keanggotaan berakhir bilamana anggota :

a. Meninggal dunia.
b. Berhenti atas permintaan sendiri.
c. Tidak membayar uang langganan air selama 6 bulan berturut-turut tanpa alasan.
d. Melakukan perbuatan yang bertentangan atau menyimpang dari usaha agar sarana air bersih
mempunyai manfaat yang berkesinambungan.
e. Diberhentikan oleh pengurus karena tidak memenuhi lagi syarat keanggotaan.
f. Pindah ke daerah lain sehingga tidak mampu lagi memenuhi kewajiban sebagai anggota
sebagaimana semestinya.

6. Berakhirnya keanggotaan mulai berlaku dan hanya dapat dibuktikan dengan catatan dalam Buku Daftar
Anggota.
7. Seseorang yang diberhentikan oleh pengurus dapat meminta pertimbangan dalam Rapat Anggota
berikutnya.
PENGURUS
Pasal 5

Untuk mengatur dan menyelenggarakan kegiatan Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK
perlu diadakan organisasi pengurus yang menjalankan tata laksana lembaga masyarakat

1. Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK dipilih Dari, Oleh dan dalam Rapat Anggota (Pleno
Masyarakat).

2. Yang dapat dipilih menjadi pengurus lembaga ini adalah mereka yang memenuhi syarat-syarat sebagai
berikut :

a. Memiliki sifat jujur, aktif, trampil bekerja dan berdedikasi terhadap lembaga ini.

b. Semua tindakan yang berhubungan dengan pemeliharaan air minum meletakkan kepentingan
organisasi (lembaga) diatas kepentingan pribadi.
c. Mempunyai pengertian dan wawasan yang cukup terhadap kondisi, kemampuan masyarakat desa
dan tata laksana lembaga ini.

Pasal 6

1. Masa jabatan pengurus yaitu selama 3 (tiga) tahun dan dapat dipilih kembali.

2. Bilamana seorang pengurus berhenti sebelum masa jabatannya, maka jabatannya dapat ditempati oleh
anggota yang lain atas dasar pengangkatan pengurus.

3. Pengurus sekurang-kurangnya terdiri dari Ketua, Sekretaris, Bendahara, Seksi Teknik dan Seksi lain
sesuai kebutuhan.
HAK DAN KEWAJIBAN PENGURUS
Pasal 7
1. Pengurus bertugas untuk :

a. Mengelola organisasi dan Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK.
b. Melakukan segala perbuatan hukum untuk dan atas nama Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA
MUBAROK.
c. Mewakili Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK ini diluar dan dihadapan pengadilan.

2. Pengurus wajib mempertanggung jawabkan semua kegiatannya.

3. Setiap anggota pengurus diwajibkan menanggung segala kerugian yang diderita oleh Badan Pengelola
Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK yang diakibatkan kelalaiannya dalam melakukan tugas.

Pasal 8

Dengan persetujuan rapat anggota, pengurus selama memegang jabatannya bisa mendapat imbalan
yang sesuai dengan beban tugasnya dan kemampuan keuangan Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA
MUBAROK.

RAPAT ANGGOTA
Pasal 9

1. Rapat Anggota merupakan kekuasaan tertinggi, dimana setiap anggota wajib menghadirinya dengan
memperhatikan ke terwakilan perempuan dan laki-laki.

2. Rapat Anggota (pleno masyarakat atau rapat RT) yang pertama yang bertujuan membentuk lembaga ini
mempunyai kekuatan yang sama tingginya dengan Rapat Anggota.
3. Rapat Anggota (pleno masyarakat atau rapat RT) dilakukan secara teratur pada setiap bulan.

4. Setiap keputusan yang diambil dalam Rapat Anggota (pleno masyarakat atau rapat RT) sejauh mungkin
dapat di ambil secara musyawarah untuk mufakat dan lebih mengutamakan usulan dari kelompok
masyarakat yang berpenghasilan rendah. Jika tidak dapat diambil secara mufakat, maka keputusan
diambil berdasarkan suara terbanyak yang diambil dari anggota yang memiliki hak suara di dalam rapat.

5. Pengambilan suara dilakukan secara tertulis jika hal ini dikehendaki sekurang-kurangnya 5 (lima) orang
anggota yang memiliki hak suara. Jika tidak, maka suara diambil dengan cara mengacungkan tangan.

Pasal 10

1. Rapat Anggota (pleno masyarakat atau rapat RT) sah jika dihadiri oleh lebih dari separuh anggota yang
memiliki hak suara, diantaranya sebesar 50% dari kelompok berpenghasilan rendah dan memperhatikan
keterwakilan perempuan.

2. Jika Rapat Anggota (pleno masyarakat atau rapat RT) tidak dapat berlangsung karena tidak memenuhi
kuorum sebagaimana sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) pasal ini, maka Rapat Anggota ditunda
untuk paling lama 10 (sepuluh) hari.

3. Bilamana hal yang dimaksud dalam ayat (2) pasal ini juga tidak dapat dicapai maka setelah dilakukan
penundaan selama satu jam rapat dapat dilaksanakan dan dianggap sah adanya. Keputusan rapat lebih
berpihak kepada kepentingan masyarakat yang berpenghasilan rendah.

4. Anggota yang tidak hadir dalam Rapat Anggota (pleno masyarakat atau rapat RT) suaranya tidak dapat
diwakilkan kepada anggota lain.

MODAL
Pasal 11

Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK desa Tingkir Tengah tugas pokoknya adalah
mengelola bantuan sarana air bersih kepada masyarakat Tingkir Tengah, dusun Wiroyudan RT 03 RW 06,
yang diberikan Pemerintah lewat Dinas Cipta Karya tahun anggaran 2012.

Pasal 12

Besarnya nilai bantuan hibah desa dari Kegiatan / Progam Dinas Cipta Karya sebesar nilai dalam berita
acara serah terima kegiatan pada tahun 2013, dengan dibulatkan dalam ratusan ribu rupiah.

Pasal 13

Nilai bantuan sarana air bersih diberikan sebagai aktiva tetap atau aset tetap bagi pihak yang menerima
bantuan .

Pasal 14

1. Pengelolaan sarana air bersih bantuan Kegiatan Dinas Cipta Karya tidak boleh untuk tujuan lain.

2. Pemilikan dan pengelolaan sarana air bersih desa Tingkir Tengah tidak dapat dipindah tangankan kepada
pihak lain.
Pasal 15

1. Pemeliharaan sarana air bersih dan biaya Badan Pengelola Sarana Air Bersih dilakukan dengan efisien,
efektif, dan ekonomis sehingga pembebanan uang iuran/langganan air tidak memberatkan masyarakat
disamping itu masih dapat terkumpul dana yang belum digunakan untuk perbaikan / rehabilitasi /
penggantian aset yang rusak.
2. Untuk pemeliharaan dan perbaikan sarana air minum sejauh mungkin dibiayai dari uang iuran atau
langganan dari masyarakat.

Pasal 16

1. Atas dasar keputusan rapat anggota, lembaga dapat menarik iuran pokok dari masyarakat sebagai
tambahan modal kerja.

2. Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK dapat menerima bantuan dari pihak lain yang
sifatnya tidak mengikat dan atau dapat mempengaruhi tujuan terutama pengelolaan sarana air bersih oleh
Unit Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK.

PERHITUNGAN HARGA JUAL AIR KEPADA MASYARAKAT


Pasal 17

1. Perhitungan harga jual air atau disebut juga penentuan tarif didasarkan kepada perhitungan pada kondisi
sarana air bersih berfungsi maksimum sesuai perencanaan.

2. Dalam penerapannya diperlukan penyesuaian tergantung tingkat perkembangan pengelolaan sehingga


sarana dapat berfungsi dengan baik dengan menggunakan harga jual atau tarif yang telah ditetapkan.

3. Air yang dijual kepada masyarakat adalah air yang diproduksi melalui sarana penyediaan air bersih yang
dikelola termasuk didalamnya adalah perkiraan kebocoran dan penggunaan air yang terbuang pada unit
pengolahan.

4. Produksi air yang dijual kepada masyarakat adalah air yang disalurkan melalui kran umum,hidran umum
dan sambungan rumah yang banyaknya dapat diukur melalui pemasangan alat meter air maupun alat
ukur lain yang keabsahannya disepakati bersama.

5. Penjualan air kepada masyarakat harus mempertimbangkan faktor keperpihakan kepada kelompok
miskin yaitu dengan memberikan harga yang lebih murah dari harga yang dibebankan kepada kelompok
menengah dan kaya. Demikian halnya penjualan air atau tarif melalui kran umum harus lebih murah dari
penjualan air atau tarif menggunakan sambungan rumah.

6. Penentuan tarif progresif perlu diterapkan untuk menghindari pemakaian air yang berlebihan dan
dikenakan baik terhadap sambungan rumah maupun pemakaian melalui kran umum.
7. Untuk memperluas dan meningkatkan pelayanan, dilakukan dengan memperbanyak sambungan rumah
dengan beban biaya yang serendah mungkin dari masyarakat.

8. Harga produksi air yang dijual dihitung dengan cara membagi produksi air dengan biaya pengelolaan
menurut waktu tertentu.

9. Biaya pengelolaan merupakan penjumlahan antara biaya penyusutan, biaya operasi, biaya pemeliharaan
serta biaya pengembangan.

10. Biaya penyusutan memperhitungkan umur teknis dari unit-unit bangunan utama sarana air minum yang
dianggap penting. Untuk umur teknis kran umum / hidran umum, pompa diperkirakan 4-5 tahun, untuk
bangunan lainnya berkisar antara 10 sampai dengan 15 tahun. Perhitungan biaya penyusutan
menggunakan cara sederhana metode garis lurus dengan anggapan tidak ada nilai sisa.

11. Dalam menentukan biaya pemelihaaan dan biaya pengembangan adalah dengan mempertimbangkan
perkembangan yang terjadi sejalan beroperasinya sarana. Pada tahap awal beroperasi, besarnya biaya
pemeliharaan dan pengembangan ditetapkan berdasarkan prosentase terhadap nilai investasi.
Selanjutnya dapat ditetapkan berdasarkan kebutuhan nyata setelah 1 – 2 tahun pengalaman mengelola
sarana.

Pasal 18
Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK termasuk lembaga yang bertujuan meningkatkan
pelayanan air minum kepada masyarakat sehingga tujuan pemberian bantuan hibah dari Kegiatan / Progam
Dinas Cipta Karya dan Tata Kota, oleh Pemeritah kota Salatiga kepada masyarakat segera tercapai.

PERUBAHAN ANGGARAN DASAR


Pasal 19

1. Perubahan terhadap Anggaran Dasar ini hanya dapat dilakukan apabila mendapat setidak-tidaknya 2/3
(dua pertiga) suara dari jumlah anggota yang hadir dan memiliki suara dalam Rapat Anggota.

2. Bilamana terjadi perubahan-perubahan terhadap Anggaran Dasar ini maka perlu dibuat catatan
perubahan Anggaran Dasar dan disampaikan kepada seluruh anggota selambat-lambatnya satu minggu
setelah terjadinya perubahan.

ATURAN TAMBAHAN
Pasal 20

Apabila ada keputusan-keputusan baru yang disepakati oleh Rapat Anggota maka keputusan-keputusan
tersebut dapat dimasukkan sebagai aturan tambahan yang juga harus dipatuhi oleh seluruh anggota Unit
Badan Pengelola Sarana Air Bersih TIRTA MUBAROK.

PENUTUP
Pasal 21

1. Ketentuan-ketentuan yang ada dalam Anggaran Dasar ini berlaku sejak ditetapkan oleh Rapat Anggota.

2. Hal-hal yang lebih operasional akan diatur dalam Anggaran Rumah Tangga Unit (BPSAB) TIRTA
MUBAROK.
ANGGARAN RUMAH TANGGA
BADAN PENGELOLA SARANA AIR BERSIH
( BPSAB ) TIRTA MUBAROK
Desa : Tingkir Tengah, Wiroyudan, Rt 03 Rw 06
Kecamatan : Tingkir
Kota : Salatiga

KEANGGOTAAN
Pasal 1

1. Permohonan untuk menjadi anggota Badan Pengelola Sarana Air Bersih diajukan oleh calon anggota
kepada pengurus secara tertulis dengan menggunakan formulir yang sudah di sediakan untuk keperluan
itu. Dalam waktu selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sejak di terimanya permohonan calon anggota,
pengurus harus memberi jawaban tentang penerimaan atau penolakan permohonan tersebut,
sebagaimana termasuk dalam Anggaran Dasar.
2. Seorang calon anggota baru bisa dianggap menjadi anggota penuh, dengan segala hak dan
kewajibannya.

PENGURUS
Pasal 2

Pengurus lembaga yang dimaksud dalam Anggaran Dasar Pasal 7, yaitu :

1. Jumlah pengurus disesuaikan dengan perkembangan Unit Badan Pengelola Sarana Air Bersih.
a. ada keterwakilan perempuan dan laki-laki secara proporsional.Pengurus sekurang-kurangnya terdiri
dari Ketua, Sekretaris, Bendahara, Seksi Teknik, serta seksi lain sesuai kebutuhan.
b. Penasehat berjumlah sebanyak-banyaknya 3 (tiga) orang.
2. Pengunduran diri Anggota Pengurus setiap tahun adalah berdasarkan yang sudah paling lama
memegang jabatan, tetapi bila diantara mereka ada yang diangkat menjadi Anggota Pengurus pada hari
yang sama maka pengunduran diri akan dilakukan dengan undian, kecuali ada kesepakatan diantara
mereka sendiri.
3. Rapat Anggota Tahunan Badan Pengelola Sarana Air Bersih akan mengisi lowongan jabatan Anggota
Pengurus yang mengundurkan diri tersebut dengan memilih diantara para angota lainnya.

HAK DAN KEWAJIBAN PENGURUS


Pasal 3

1. Setiap Anggota Pengurus yang secara berturut-turut tidak hadir dalam 3 (tiga) kali rapat rutin Pengurus
tanpa memberikan alasan yang dapat diterima, maka Pengurus yang bersangkutan dianggap telah
meninggalkan jabatannya.
2. Setiap lowongan dalam keanggotaan pengurus akan diisi oleh anggota pengurus baru dalam waktu
selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari sejak terjadinya lowongan tersebut, dimana Anggota baru dipilih
dengan jumlah suara lebih dari separuh Anggota Pengurus yang ada, untuk selanjutnya disahkan oleh
Rapat Anggota. Apabila pengangkatan dilakukan bukan untuk tujuan pengisian lowongan sementara,maka
Anggota Pengurus itu berhenti pada saat jabatan Anggota Pengurus yang digantikannya itu selesai.

Pasal 4

Pengurus berkewajiaban menyusun dan menggariskan Pola Kebijakan Umum Badan Pengelola Sarana
Air Bersih. Secara khusus Pengurus bertindak atas nama dan bertanggung jawab kepada Badan Pengelola
Sarana Air Bersih atas pelaksanaan kebijakan-kebijakan yang telah digariskannya, yang meliputi :

1. Kebijakan dalam pengelolaan air agar tujuan Kegiatan Dinas Cipta Karya dan tujuan masyarakat
terutama masyarakat berpenghasilan rendah tercapai.
2. Kebijakan, usul, rancangan, atau saran-saran amandemen perubahan terhadap Peraturan Dasar /
Peraturan Rumah Tangga kepada Rapat Anggota Tahunan/Khusus.
3. Kebijakan mengenai kegiatan kegiatan promosi PHBS dan peningkatan kemampuan masyarakat.
4. Kebijakan-kebijakan lain yang sewaktu-waktu dikuasakan oleh Rapat Anggota untuk disusun dan
digariskan oleh pengurus.Pengurus mengusahakan agar dalam rapat Badan Pengelola Sarana Air Bersih
selalu di sertai laporan / ditempelkan sehelai tembusan Laporan Keuangan Badan Pengelola Sarana Air
Bersih yang terakhir.

Pasal 5

5. Peningkatan kemampuan dan promosi sanitasi dan kesehatan bagi para anggota kelompok di lakukan oleh
pengurus.
6. Bentuk-bentuk peningkatan kemampuan dan promosi sanitasi dan kesehatan yang harus di berikan
meliputi :

a. Memberikan promosi PHBS bagi calon-calon anggota Unit Badan Pengelola Sarana Air Bersih.
b. Memberikan promosi PHBS bagi anggota-anggota Unit Badan Pengelola Sarana Air Bersih.
c. Mengusahakan bahan-bahan bacaan dan peningkatan kemampuan bagi para anggota dan pengurus.
d. Memberikan penyuluhan PHBS kepada masyarakat umum.
e. Meningkatkan jumlah anggota kelompok.
f. Meningkatkan promosi PHBS, penyuluhan PHBS dengan demonstrasi bagi para anggota Unit Badan
Pengelola Sarana Air Bersih dan masyarakat di lingkungan Wilayah Kerja Pengelola.

PEMILIHAN PENGURUS
Pasal 6

1. Lembaga / Kelompok Swadaya Masyarakat sekurang-kurangnya 30 (tiga puluh) hari sebelum musyawarah
pembentukan Badan Pengelola Air Minum dan Sanitasi mengusulkan rencana dan agenda pembentukan
Unit Pengelola Sarana Air Bersih, diantaranya pemilihan pengurus BPSAB atau Badan Pengelola Sarana
Air Bersih.

2. KSM melakukan koordinasi dengan pemerintah desa. Ketua RT sebagai penanggung jawab Pemerintah
Desa mengadakan sosialisasi, mengundang untuk hadir kepada masyarakat, pemanfaat atau pengguna
air dan pihak terkait pembentukan Unit Pengelola termasuk calon pengurus dan penasehat yang diusulkan
oleh masyarakat.

3. Pelaksanaan rapat anggota (musyawarah masyarakat) difasilitasi oleh RT dibantu Seksi-seksi.


Musyawarah dihadiri oleh calon pengurus, calon penasehat, pemanfaatan sarana atau pengguna air
bersih sebagaimana ketentuan rapat anggota (musyawarah masyarakat) dengan membahas agenda
musyawarah, diantaranya pemilihan pengurus.

4. Pada agenda pemilihan pengurus, Ketua RT selaku fasilitator menawarkan dan menyepakati dengan
peserta tentang prosedur pemilihan, hasil perolehan suara dengan posisi yang dijabat.

5. Ketua RT memfasilitasi pelaksanaan pemilihan pengurus, setelah prosedur dan ketentuan rapat anggota
(musyawarah masyarakat) disepakati oleh peserta pertemuan.

6. Kepengurusan Badan Pengelola Sarana Air Bersih yang terbentuk disahkan dengan Surat Keputusan
Ketua RT (atau sebutan lain).

JABATAN DALAM KEPENGURUSAN


Pasal 7

Jabatan dan kewajiban para pengurus adalah sebagai berikut :

Ketua

Menjalankan tugas-tugas memimpin Rapat Anggota dan Rapat Pengurus, ikut menandatangani
surat-surat berharga serta surat-surat lain yang bertalian dengan penyelenggaraan keuangan Unit Badan
Pengelola Sarana Air Bersih, menjalankan tugas tugas lain yang lazim dikerjakan oleh seorang Ketua dan
atau tugas-tugas, menurut ketentuan AD/ART.

Sekretaris

Bertugas membuat serta memelihara Berita Acara/Notulen Rapat yang asli dan lengkap dari rapat
rapat anggota dan rapat pengurus. Bertanggung jawab atas permberitahuan/undangan kepada anggota
sebelum rapat diadakan, sesuai dengan ketentuan didalam AD/ART. Menjalankan tugas-tugas yang
dibebankan kepadanya dengan keputusan pengurus yang tidak menyimpang dari ketentuan AD/ART.

Bendahara

Bertugas sebagai pelaksana sehari-hari Lembaga di bawah bimbingan dan pengawasan


Pengurus.Tanpa mengurangi pembatasan dan pengawasan yang ditetapkan oleh Pengurus,Bendahara
berkewajiban melakukan tugas-tugas sebagai berikut :

1. Memelihara semua bukti keuangan, barang-barang/jaminan, surat-surat berharga.

2. Bersama ketua menandatangani surat-surat berharga yang dapat diperjualbelikan dan dipindah
tangankan.

3. Menyimpan dan memelihara semua arsip yang lengkap mengenai segala transaksi keuangan.

4. Membuat laporan keuangan selambat-lambatnya dalam waktu 10 (sepuluh) hari setelah akhir bulan.

5. Membuat laporan pertanggung jawaban keuangan dan statistik dalam waktu 15 hari setelah akhir bulan.

6. Menerima semua pembayaran atas nama lembaga, dan menyimpannya di tempat yang aman yang
ditentukan pengurus, selambat-lambatnya 28 jam setelah menerimanya.

7. Melakukan semua tugas lain seperti membuat surat perjanjian pinjaman.

Ditetapkan di Salatiga
Pada tanggal 2 Desember 2014

Atas nama seluruh anggota Badan Pengelola Sarana Air Bersih Tirta Mubarok.

Ketua Sekretaris

( Rifanuddin ) ( Lukman Hakim )