You are on page 1of 18

NURSING INFORMATICS

“ KONSEP NURSING INFORMATICS”

Disusun Oleh :

Diva Elfika (1811316013)

Dosen Pembimbing:
Ns. Dwi Novrianda, M.Kep

FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS ANDALAS
TAHUN 2018

i
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan makalah Nursing
Informatics dengan judul konsep dasar nursing informatics
Terima kasih saya ucapkan kepada Ibu selaku dosen pembimbing. Ucapan
terima kasih tak lupa kami sampaikan kepada seluruh pihak yang telah membantu
proses pembuatan makalah ini baik secara moril maupun materil.
Besar harapan kami makalah ini dapat memberi kontribusi dalam pengembangan
ilmu pengetahuan dalam keperawatan yang bisa bermanfaat nantinya. Sebagai penyusun
saya menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan makalah ini. Oleh karena
itu, kritik dan saran dari semua pihak saya harapkan. Atas segala masukan tersebut
penulis mengucapkan terimakasih.

Padang, September 2018

Penulis Makalah

i
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................................................................................................... i
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................. 3
A. Latar Belakang ................................................................................................................ 3
B. Rumusan Masalah ........................................................................................................... 3
C. Tujuan .............................................................................................................................. 4
BAB II PEMBAHASAN ................................................................Error! Bookmark not defined.
A. Sejarah Nursing Informatics ............................................Error! Bookmark not defined.
B. Defenisi Nursing Informatics ...........................................Error! Bookmark not defined.
C. Literasi Komputer Nursing Informatics .........................Error! Bookmark not defined.
D. Manajemen Teknologi Informasi Keperawatan ............Error! Bookmark not defined.
BAB III PENUTUP..................................................................................................................... 15
A. Kesimpulan .................................................................................................................... 15
B. Saran............................................................................................................................... 16
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................Error! Bookmark not defined.

ii
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Perkembangan teknologi dan informasi sangat pesat menyebabkan pengetahuan masyarakat
tentang kesehatan juga berkembang . perkembangan pengetahuan masyarakat, membuat
masyarakat lebih menuntut pelayanan kesehatan yang bermutu dan dapat dipertamggung
jawabkan. Kebutuhan layanan kesehatan termasuk keperawatan yang cepat, efisien, dan
efektif menjadi tuntutan masyarakat saat ini. Hal tersebut telah membuat dunia keperawatan
di Indonesia menjadi tertantang untuk terus mengembangkan kulaitas pelayanan keperawatan
yang berbasis teknologi informasi.

System informasi kesehatan merupakan suatu pengelolaan informasi diseluruh tingkat


pemerintah secara sistematis dalam rangka penyelenggaraan pelayanan kepada masyarakat.
Perawat sebagai salah satu tenaga yang mempunyai kontribusi besar bagi pelayanan
kesehatan, mempunyai peranan penting untuk meningkatkan mutu pelayanan kesehatan.
Dalam upaya peningkatan mutu, seorang perawat harus mampu melaksanakan asuhan
keperawatan sesuai standar, yaitu mulai pengkajian sampai dengan evaluasi berikut dengan
dokumentasi.

Kualitas atau mutu pelayanan keperawatan di rumah sakit bergantung pada kecepatan,
kemudahan dan ketepatan dalam melakukan tindakan keperawatan. Dalam hal ini perawat
berada dalam posisi kunci untuk meningkatkan mutu pelayanan kesehatan. Manfaat
teknologi memang cukup besar dalam meningkatkan keselamatan pasien dan kualitas
pelayanan keperawatan.

B. Rumusan Masalah
Bagaimana Konsep Dasar Nursing Informatics?

3
C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Mahasiswa mampu memahami konsep dasar nursing informatics
2. Tujuan Khusus
a. Mahasiswa mampu memahami sejarah informasi keperawatan
b. Mahasiswa mampu memamhami definisi nursing informatics
c. Mahasisa mampu memahami Literasi Komputer Nursing Informatics
d. Mahasiswa mampu memahami manajemen system informasi

4
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Para wartawan berita memperoleh kutipan dari penelitian dari Universitas Federal, "Beban kerja
dinilai menggunakanIndeks Beban Tugas Administrasi Penerbangan Nasional dan Ruang
Angkasa. Enam kategori kognitif diukur. Itu 'permintaan sementara' adalah penyumbang terbesar
untuk beban kerja kognitif, dan peran proses keperawatan di 'kinerja' kategori telah unggul dari
proses keperawatan komputerisasi. Disimpulkan bahwa terkomputerisasi proses keperawatan
memberikan kontribusi untuk menurunkan beban kerja kognitif perawat untuk menjadi sistem
pendukung untuk pengambilan keputusan berdasarkan Praktik Klasifikasi Internasional
Keperawatan."Tujuan dari pekerjaan ini adalah untuk mengukur beban kerja kognitif untuk
menyelesaikan dicetakproses keperawatan versus proses keperawatan terkomputerisasi dari
Praktik Klasifikasi Internasional Keperawatan di Indonesia unit perawatan intensif. Ini adalah
kuantitatif, sebelum dan sesudah desain kuasi-eksperimental, dengan sampel 30 peserta. "Beban
kerja dinilai menggunakan Indeks Beban Tugas Administrasi Penerbangan Nasional dan Ruang
Angkasa. Enam kategori kognitif diukur. Itu 'permintaan sementara' adalah penyumbang terbesar
untuk beban kerja kognitif, dan peran proses keperawatan di 'kinerja' kategori telah unggul dari
proses keperawatan komputerisasi. Disimpulkan bahwa terkomputerisasi proses keperawatan
memberikan kontribusi untuk menurunkan beban kerja kognitif perawat untuk menjadi sistem
pendukung untuk pengambilan keputusan berdasarkan Praktik Klasifikasi Internasional
Keperawatan. "Menurut wartawan berita, penelitian ini menyimpulkan: "Proses keperawatan
terkomputerisasi sebagai struktur logis data, informasi, diagnosis, intervensi dan hasil menjadi
pilihan yang dapat diandalkan untuk peningkatan kesehatan perawatan kesehatan, karena dapat
meningkatkan pengambilan keputusan perawat yang aman, dengan maksud untuk mengurangi
kerusakan dan merugikan acara untuk pasien dalam perawatan intensif (Lengkap, 2016)

JURNAL : Nursing; Researchers at Federal University Have Reported New Data on Nursing
Informatics (Cognitive Workload of Computerized Nursing Process in Intensive Care Units)

Koresponden berita memperoleh kutipan dari penelitian dari University of Texas, "Berdasarkan
padaprogram promosi kesehatan yang didorong secara teoritis sebelumnya terbukti efektif di

5
antara orang-orang dengan berbagai kroniskondisi, LiveAble diadaptasi menjadi
intervensikesehatan untuk penderita kanker dengan cacat yang sudah ada sebelumnya.Sebelas
survivor kanker meninjau LiveAble dan memberikan umpan balik. Usia rata-rata peserta adalah
54 tahun.
Sebagian besar memiliki gangguan neuromuskular sebelum kanker mereka; sekitar setengahnya
adalah korban kanker payudara. Rata-rataskor pada Self-efficacy for Health Practices Scale
meningkat. Peserta menilai LiveAble bermanfaat, menarikdisajikan, dan relevan
untukpenyandang cacat. Umpan balik mereka juga menyarankan area untuk perubahan, seperti
sistem yang lebih mudah dinavigasi dan lebih individual."Meskipun telah ada penelitian tentang
penggunaan e-health untuk pasien kanker dan mereka yang tinggal bersama cacat, tidak ada
intervensi fokus pada survivor kanker yang memiliki kondisi penonaktifan sebelum kanker
mereka. Oleh karena itu, kami mengembangkan dan menguji kelayakan program promosi
kesehatan online LiveAble." Koresponden berita memperoleh kutipan dari penelitian dari
University of Texas, "Berdasarkan pada program promosi kesehatan yang didorong secara
teoritis sebelumnya terbukti efektif di antara orang-orang dengan berbagai kronis kondisi,
LiveAble diadaptasi menjadi intervensi e-kesehatan untuk penderita kanker dengan cacat yang
sudah ada sebelumnya. Sebelas survivor kanker meninjau LiveAble dan memberikan umpan
balik. Usia rata-rata peserta adalah 54 tahun. Sebagian besar memiliki gangguan neuromuskular
sebelum kanker mereka; sekitar setengahnya adalah korban kanker payudara. Rata-rata skor pada
Self-efficacy for Health Practices Scale meningkat. Peserta menilai LiveAble bermanfaat,
menarik disajikan, dan relevan untuk penyandang cacat. Umpan balik mereka juga menyarankan
area untuk perubahan, seperti a sistem yang lebih mudah dinavigasi dan lebih individual. Hanya
51% dari peserta ini setuju bahwa LiveAble memotivasi mereka untuk mengambil tindakan
untuk meningkatkan kesehatan mereka. Untuk mengubah informasi menjadi tindakan, peserta
mungkin perlu bantuan dan dorongan tambahan. "Menurut para wartawan, penelitian ini
menyimpulkan: "Meskipun hasil awal menjanjikan, masa depan upaya harus menentukan
kemanjuran LiveAble dengan kelompok yang lebih besar dan lebih beragam dari yang selamat. "
Untuk informasi lebih lanjut tentang penelitian ini, lihat: Menggunakan intervensi e-kesehatan
untuk meningkatkan kesehatan kanker selamat dengan kondisi penonaktifan yang sudah ada
sebelumnya (Lengkap, 2014)

6
JURNAL : Nursing; Studies from University of Texas AddNew Findings in the Area of Nursing
Informatics

Jurnalis berita kami memperoleh kutipan dari penelitian dari Universitas Chung Ang, "Contoh
kenyamanan dari163 mahasiswa keperawatan tahun kedua ditugaskan ke kelompok simulasi
pasien dengan ketepatan tinggi (n = 28) ataukelompok simulasi medium-fidelity (n = 135).
Efikasi diri spesifik resusitasi diukur pada pre test dan post test. Keseluruhan skor self-efficacy
rata-rata lebih tinggi pada posttest dibandingkan dengan pretest pada kedua kesetiaan yang tinggi
grup (t = 9.327, p <.001) dan grup medium-fidelity (t = 6.568, p <.001)."Tujuan dari penelitian
ini adalah untuk menilai perbedaan dalam ukuran pretest dan posttest selfefficacy mengikuti
pelatihan berbasis simulasi dan untuk membandingkan perbedaan dalam self-efficacy antara
mahasiswa keperawatan terpajan pada simulasi pasien dengan ketelitian sedang atau tinggi.
Penelitian ini menggunakan pretestposttest control nonequivalent control groupDesain."Jurnalis
berita kami memperoleh kutipan dari penelitian dari Universitas Chung Ang, "Contoh
kenyamanan dari163 mahasiswa keperawatan tahun kedua ditugaskan ke kelompok simulasi
pasien dengan ketepatan tinggi (n = 28) ataukelompok simulasi medium-fidelity (n = 135).
Efikasi diri spesifik resusitasi diukur pada pretest danposttest. Keseluruhan skor self-efficacy
rata-rata lebih tinggi pada posttest dibandingkan dengan pretest baik pada highfidelitygrup (t =
9.327, p <.001) dan grup medium-fidelity (t = 6.568, p <.001). Mahasiswa keperawatan yang
terpapar pada kesetiaan tinggisimulasi pasien melaporkan skor yang lebih tinggi secara
signifikan pada debriefing dan rekaman subscale (t = 5.578,p <.001), merespons dan
menyelamatkan subscale (t = 5.811, p <.001), melaporkan subscale (t = 3.441, p = .001), dan
secara keseluruhanskor skala (t = 4,737, p <0,001) dibandingkan dengan kelompok simulasi
kesetiaan menengah. Pelatihan berbasis simulasi memilikidampak positif pada peningkatan self-
efficacy. Simulasi high-fidelity tambahan lebih efektif daripada mediumfidelitysimulasi hanya
dalam meningkatkan efikasi diri mahasiswa keperawatan (Lengkap, 2015b)

JURNAL : Nursing; Studies from Chung Ang University Reveal New Findings on Nursing
Informatics (Effects of high-fidelity patient simulation on nursing students' resuscitation-specific
selfefficacy)

7
"Sistem pendukung keputusan klinis memiliki potensi untuk meningkatkan perawatan pasien di
banyak cara. Sistem pendukung keputusan klinis dapat membantu dalam mengurangi kesalahan
medis dan mengurangi efek samping obat, memastikan perawatan yang komprehensif terhadap
penyakit dan kondisi pasien, mendorong kepatuhan terhadap pedoman, mempersingkat masa
inap pasien, dan mengurangi biaya seiring waktu. "Sistem pendukung keputusan klinis memiliki
potensi untuk meningkatkan perawatan pasien di banyak cara. Sistem pendukung keputusan
klinis dapat membantu dalam mengurangi kesalahan medis dan mengurangiefek samping obat,
memastikan perawatan yang komprehensif terhadap penyakit dan kondisi pasien,
mendorongkepatuhan terhadap pedoman, mempersingkat masa inap pasien, dan mengurangi
biaya seiring waktu."Koresponden berita memperoleh kutipan dari penelitian dari Children's
National Medical Centre, "A klinissistem pendukung keputusan adalah salah satu komponen
kunci untuk mencapai kepatuhan untuk Penggunaan Bermakna. Di artikel ini,kelebihan,
kekurangan potensial, dan hambatan adopsi sistem pendukung keputusan klinis dibahas,diikuti
oleh tinjauan mendalam tentang karakteristik yang membuat sistem pendukung keputusan klinis
berhasil."Menurut wartawan berita, penelitian ini menyimpulkan: "Masalah hukum dan etika
yang datang denganpelaksanaan sistem pendukung keputusan klinis dalam suatu organisasi dan
harapan masa depan klinissistem pendukung keputusan ditinjau (Abstract, 2013)

JURNAL : Nursing; Researchers at Children's National Medical Center Target Nursing


Informatics

Para wartawan berita memperoleh kutipan dari penelitian dari University of Missouri, "Dokter
selesaikotak teks bebas tertulis untuk menggambarkan tindakan yang diambil (atau tidak)
sebagai hasil dari setiap peringatan; mereka juga menilai klinisnyasignifikansi (relevansi) dari
setiap peringatan kesehatan pada skala 1 sampai 5. Dua sampel tanggapan tertulis dokter untuk
pemberitahuan kesehatan dianalisis setelah algoritma waspada telah disesuaikan berdasarkan
hasil dari studi percontohan menggunakan peringatan kesehatan untuk meningkatkan
pengambilan keputusan klinis. Dalam sampel pertama, total 663 komentar dihasilkan oleh tujuh
dokter dalam menanggapi 385 tanda unik; ada lebih banyak komentar daripada peringatan karena
lebih dari satu dokter diberi peringatan yang sama. Sampel kedua memiliki total 142 komentar

8
yang dihasilkan oleh tiga dokter di Menanggapi 88 peringatan berbeda. "Jaringan sensor pasif
dikerahkan di apartemen independen untuk memantau orang dewasa yang lebih tua di
lingkungan rumah mereka untuk mendeteksi tanda-tanda penyakit yang akan datang dan
waspada dokter sehingga mereka dapat campur tangan dan mencegah atau menunda perubahan
signifikan dalam status kesehatan atau fungsional. Konten deduktif kualitatif retrospektif
Analisis dilakukan untuk memperbaiki peringatan kesehatan untuk meningkatkan relevansi klinis
dengan dokter karena mereka menggunakan peringatan di mereka alur kerja normal dari
pengiriman perawatan rutin untuk orang dewasa yang lebih tua. "Para wartawan berita
memperoleh kutipan dari penelitian dari University of Missouri, "Dokter selesai kotak teks bebas
tertulis untuk menggambarkan tindakan yang diambil (atau tidak) sebagai hasil dari setiap
peringatan; mereka juga menilai klinisnya signifikansi (relevansi) dari setiap peringatan
kesehatan pada skala 1 sampai 5. Dua sampel tanggapan tertulis dokter untuk pemberitahuan
kesehatan dianalisis setelah algoritma waspada telah disesuaikan berdasarkan hasil dari studi
percontohan menggunakan peringatan kesehatan untuk meningkatkan pengambilan keputusan
klinis. Dalam sampel pertama, total 663 komentar dihasilkan oleh tujuh dokter dalam
menanggapi 385 tanda unik; ada lebih banyak komentar daripada peringatan karena lebih dari
satu dokter diberi peringatan yang sama. Sampel kedua memiliki total 142 komentar yang
dihasilkan oleh tiga dokter di Menanggapi 88 peringatan berbeda. Relevansi klinis keseluruhan
dari peringatan, sebagaimana dinilai oleh konten kualitatif komentar oleh dokter untuk setiap
peringatan, ditingkatkan dari 33,3% dari peringatan di sampel pertama diklasifikasikan sebagai
klinis relevan dengan 43,2% pada yang kedua. Tujuannya adalah untuk menghasilkan lansiran
yang relevan secara klinis yang menurut dokter bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari
praktek."(Law & July, 2014)

JURNAL : Nursing; Data on Nursing Informatics Described by Researchers at University of


Missouri (Evaluation of health alerts from an early illness warning system in independent living)

"Seperangkat lengkap Informatikakompetensi, instrumen untuk mengukur kompetensi ini, dan


faktor-faktor yang berpotensi mempengaruhi belumdiidentifikasi untuk berlatih perawat.
Kuesioner Kompetensi Informatika Keperawatan dirancang, diuji untukpsikometri, dan
digunakan untuk mengukur tingkat awal dan pengalaman praktik. Sebuah studi percontohan

9
menggunakan 54 perawatmemastikan pemahaman dan kejelasan barang. Konsistensi internal dan
validitas wajah dan konten ditetapkan. Sebuah survei cross-sectional kemudian dilakukan pada
230 perawat di Seoul, Korea, untuk menentukan validitas konstruk, menggambarkan satu set
lengkap kompetensi informatika, dan menjajaki kemungkinan faktor-faktor yang mempengaruhi
informatika yang ada kompetensi. Analisis komponen utama, statistik deskriptif, dan regresi
berganda digunakan untuk dataanalisis.Informasi Kesehatan dan Medis telah dipublikasikan.
Menurut laporan berita yang berasal dari Baltimore, Maryland, oleh koresponden NewsRx,
penelitian menyatakan, "Kompetensi informatika adalah suatu keharusan bagi perawat
kontemporer. Namun, beberapa peneliti telah menyelidiki kompetensi informatika untuk
berlatihperawat."Editor berita kami memperoleh kutipan dari penelitian dari University of
Maryland, "Seperangkat lengkap Informatikakompetensi, instrumen untuk mengukur kompetensi
ini, dan faktor-faktor yang berpotensi mempengaruhi belumdiidentifikasi untuk berlatih perawat.
Kuesioner Kompetensi Informatika Keperawatan dirancang, diuji untukpsikometri, dan
digunakan untuk mengukur tingkat awal dan pengalaman praktik. Sebuah studi percontohan
menggunakan 54 perawatmemastikan pemahaman dan kejelasan barang. Konsistensi internal dan
validitas wajah dan konten ditetapkan. Sebuah survei cross-sectional kemudian dilakukan pada
230 perawat di Seoul, Korea, untuk menentukan validitas konstruk, menggambarkansatu set
lengkap kompetensi informatika, dan menjajaki kemungkinan faktor-faktor yang mempengaruhi
informatika yang adakompetensi. Analisis komponen utama, statistik deskriptif, dan regresi
berganda digunakan untuk dataanalisis. Analisis komponen utama memberikan dukungan untuk
Kuesioner Kompetensi Informatika Keperawatanvaliditas konstruk. Hasil survei menunjukkan
bahwa keterlibatan dalam posisi manajerial dan informatika self-directed terkaitpendidikan
mungkin lebih berpengaruh untuk meningkatkan kompetensi informatika, sedangkan secara
umum klinispengaturan pengalaman dan tempat kerja tidak (Lengkap, 2015a)

JURNAL : Health and Medical Informatics; Findings from University of Maryland in the Area
of Health and Medical Informatics Reported (Measuring Nursing Informatics Competencies of
Practicing Nurses in Korea Nursing Informatics Competencies Questionnaire)

Artikel ini mengulas literatur yang terkait dengan peran, persiapan pendidikan, dan pelatihan
operator simulator pasien dan mengeksplorasi solusi untuk ketidakpastian tentang perbedaan

10
tersebut antara operator simulator dan teknisi. Karena simulator secara operasional intensif dan
karena langka fakultas mungkin paling baik digunakan untuk memfasilitasi pembelajaran siswa
di laboratorium, kecenderungannya adalah menggunakan variasi personil untuk mengelola
simulator pasien."Dalam industri penerbangan, di mana banyak pendidikan berbasis simulasi
berasal, simulator kokpit dioperasikan oleh pilot saat ini atau mantan yang keahliannya
memastikan keaslian pengalaman pelatihan. Sampai sekarang, mengidentifikasi orang yang
paling tepat untuk menjalankan simulator pasien belum diterjemahkan ke dalam perawatan
kesehatan. "Jurnalis berita kami memperoleh kutipan dari penelitian dari East Carolina
University, "Lebih lanjut, sedikit pelatihan sumber daya ada bagi mereka yang harus
mempelajari seluk-beluk hubungan antara simulator pasien, simulasi skenario, dan tujuan
pendidikan. Artikel ini mengulas literatur yang terkait dengan peran, persiapan pendidikan, dan
pelatihan operator simulator pasien dan mengeksplorasi solusi untuk ketidakpastian tentang
perbedaan tersebut antara operator simulator dan teknisi. Karena simulator secara operasional
intensif dan karena langka fakultas mungkin paling baik digunakan untuk memfasilitasi
pembelajaran siswa di laboratorium, kecenderungannya adalah menggunakan variasi personil
untuk mengelola simulator pasien. Rekomendasi untuk standarisasi peran operator yangkonsisten
dengan tujuan pedagogis simulasi yang ditawarkan. "(Week, 2013)

JURNAL : Nursing Informatics; New Nursing Informatics Study Findings Have Been Reported
from East Carolina University

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengembangkan skala untuk mengukur kecanduan
smartphone dan menguji validitas dan reliabilitasnya. Kami menyelidiki keperawatan
pengalaman siswa tentang gangguan yang disebabkan oleh smartphone dalam pengaturan klinis
dan pendapat mereka tentang kebijakan penggunaan ponsel pintar. Kecanduan smartphone dan
perlunya skala untuk mengukurnya diidentifikasi melalui a tinjauan pustaka dan wawancara
mendalam dengan mahasiswa keperawatan. Skala ini menunjukkan reliabilitas dan validitas
dengan analisis faktor eksploratori dan konfirmasi. Dalam menguji validitas diskriminan dan
konvergen yang dipilih (18) item dengan empat faktor, model kecanduan smartphone
menjelaskan sekitar 91% (goodness-of-fit) indeks = 0,909) dari varians dalam data."Gangguan
dan gangguan karena penggunaan ponsel cerdas dalam pengaturan perawatan kesehatan

11
berpotensi menimbulkan risiko untuk keselamatan pasien. Oleh karena itu, penting untuk menilai
penggunaan ponsel cerdas di tempat kerja, untuk mendorong mahasiswa keperawatan untuk
tinjau perilaku mereka yang relevan, dan untuk mengenali potensi risiko ini. "Para wartawan
berita memperoleh kutipan dari penelitian dari Kyungpook National University, "Tujuan
penelitian ini adalah untuk mengembangkan skala untuk mengukur kecanduan smartphone dan
menguji validitas dan reliabilitasnya. Kami menyelidiki keperawatan pengalaman siswa tentang
gangguan yang disebabkan oleh smartphone dalam pengaturan klinis dan pendapat mereka
tentang kebijakan penggunaan ponsel pintar. Kecanduan smartphone dan perlunya skala untuk
mengukurnya diidentifikasi melalui tinjauan pustaka dan wawancara mendalam dengan
mahasiswa keperawatan. Skala ini menunjukkan reliabilitas dan validitas dengan analisis faktor
eksploratori dan konfirmasi. Dalam menguji validitas diskriminan dan konvergen yang dipilih
(18) item dengan empat faktor, model kecanduan smartphone menjelaskan sekitar 91%
(goodness-of-fit) indeks = 0,909) dari varians dalam data. Koefisien korelasi Pearson di antara
tingkat kecanduan, gangguan dalam pengaturan klinis, dan sikap terhadap kebijakan penggunaan
ponsel cerdas dihitung. Tingkat dan sikap adiksi terhadap kebijakan penggunaan ponsel cerdas
berkorelasi negatif. "(Week, 2015)

JURNAL : Nursing; New Nursing Informatics Study Results from Kyungpook National
University Described (Development of a brief instrument to measure smartphone addiction
among nursing students)

Selama beberapa tahun terakhir, berbagai ahli teori, pendidik dan kelompok telah mengusulkan
kompetensi penting danketerampilan literasi untuk perawat dalam praktek, penelitian,
pendidikan dan administrasi. Sejak pertengahan 1980-an, beberapa ahli teoritelah menekankan
perlunya spesialis informatika keperawatan, sekarang dikenal sebagai informatika atau
informatika. Bidang utama fokus dalam laporan Kompetensi CASN termasuk harapan bahwa
perawat Kanada: * Menggunakan informasi dan teknologi komunikasi untuk mendukung sintesis
informasi sesuai dengan profesional dan peraturan standar dalam pengiriman perawatan pasien /
klien. * Menggunakan informasi dan pengetahuan yang relevan untuk mendukung pengiriman
perawatan pasien dengan bukti bukti. * Menggunakan teknologi informasi dan komunikasi
dalam pengirimanperawatan pasien / klien. * Menggunakan TIK sesuai dengan standar

12
profesional dan peraturan dan kebijakan tempat kerja.Informatika Keperawatan, istilah yang
diciptakan untuk menggambarkan integrasi ilmu keperawatan dengan informasi dan komputer
sains, telah berkembang menjadi fokus wajib untuk semua perawat terdaftar dalam skala global.
Selama empat tahun terakhir dekade, literatur, penelitian, dan praktik yang terus berkembang
telah membahas aspek teoretis dan praktis informatika dalam keperawatan. Sekarang, di abad ke
dua puluh satu, organisasi resmi, sekolah, dan pendidikan berkelanjutan yang membantu
mempersiapkannya perawat untuk terlibat dalam praktik yang berhubungan dengan informatika
bermunculan di seluruh dunia, terutama dalam bidang teknologi negara maju. Ada kebutuhan
yang meningkat untuk melatih perawat terdaftar, perawat praktik berlisensi, perawat praktisi,
pendidik perawat dan peneliti dan pemimpin keperawatan untuk memastikan bahwa kompetensi
yang diharapkan dalam informatika dipenuhi oleh semua. Selama beberapa tahun terakhir,
berbagai ahli teori, pendidik dan kelompok telah mengusulkan kompetensi penting dan
keterampilan literasi untuk perawat dalam praktek, penelitian, pendidikan dan administrasi.
Sejak pertengahan 1980-an, beberapa ahli teori telah menekankan perlunya spesialis informatika
keperawatan, sekarang dikenal sebagai informatika atau informatika. Spesialis mengembangkan
keterampilan dan keahlian teknologi yang lebih tinggi dan paling sering digunakan sebagai
sistem koordinator, manajer proyek, pendidik agen dan analis, atau petugas informasi kepala di
semua bidang keperawatan praktek. Strategi untuk mencapai kompetensi informatika
keperawatan di tempat kerja termasuk pelatihan dalam jabatan, modul berbasis web, dan akses
ke sumber daya online, dan peluang untuk melanjutkan pendidikan. Di hari ini dan usia, sebagian
besar ahli menekankan perlunya setiap perawat apakah dipekerjakan dalam praktek atau
pengaturan pendidikan, untuk mengembangkan minimal tingkat "pengguna" dalam teori literasi
dan informatika komputer. Untuk itu, inisiatif nasional seperti TIGER Collaborative di AS dan
CASN / Canada Infoway di Kanada telah dirilis direkomendasikan kompetensi informatika
keperawatan bahwa setiap perawat diharapkan untuk berkembang. The TiGER Collaborative
merilis rekomendasi utama mereka pada tahun 2008, berjudul Kompetensi Informatika
untukSetiap Praktisi Perawat: Rekomendasi dari Kolaborasi TIGER. Inisiatif ini dimulai sebagai
akar rumput kolaboratif dari beberapa organisasi dan sejak itu telah diintegrasikan ke dalam
platform HIMSS secara klinisinformatika. Rekomendasi tersebut bergantung pada sekitar tiga
tema dasar:
* Kompetensi Komputer Dasar

13
* Literasi Informasi
* Manajemen informasi
Dalam masing-masing bidang utama ini, beberapa kompetensi informatika diuraikan. Beberapa
kompetensi ini bisadikembangkan melalui penggunaan sehari-hari dari komputer pribadi dan
perangkat seluler seperti smartphone dantablet. Tetapi yang lain membutuhkan pendidikan
spesifik informatika yang dapat diperoleh dengan mendaftar di akademikprogram informatika
yang ditawarkan oleh perguruan tinggi atau universitas atau melalui program pendidikan
berkelanjutan, sepertiyang diajarkan melalui Pusat Pembelajaran informatika Keperawatan.Pada
tahun 2012, Asosiasi Sekolah Keperawatan Kanada (CASN) dan Canada Health Infoway
bermitra untuk menciptakan sebuahkatalisator untuk integrasi informatika dalam pendidikan dan
praktik keperawatan. Kemitraan ini juga mendukungpengembangan kompetensi informatika
masuk-ke-praktik keperawatan untuk perawat terdaftar oleh ahli yang ditunjukkelompok kerja.
"Kelompok Kerja Pengembangan Kompetensi terlibat dalam proses multi-langkah, iteratif,
melibatkanpemangku kepentingan yang relevan dari seluruh Kanada dalam mengembangkan
kompetensi informatika keperawatan entry-to-practice iniuntuk perawat terdaftar. "(situs web
CASN). Panduan Praktik Keperawatan Informatif Masuk ke Praktik CASN adalahditerbitkan
pada tahun 2014 dan tersedia secara gratis untuk diunduh dan merupakan 'harus dimiliki' untuk
setiap perawat praktik di Kanada,termasuk pendidik perawat dan siswa mereka. Bidang utama
fokus dalam laporan Kompetensi CASN termasuk harapan bahwa perawat Kanada:
* Menggunakan teknologi informasi dan komunikasi untuk mendukung sintesis informasi sesuai
denganstandar profesional dan peraturan dalam pengiriman perawatan pasien / klien.
* Menggunakan informasi dan pengetahuan yang relevan untuk mendukung pengiriman
perawatan pasien yang berdasarkan informasi.
* Menggunakan teknologi informasi dan komunikasi dalam pengiriman perawatan pasien / klien.
* Menggunakan TIK sesuai dengan standar profesional dan peraturan dan kebijakan tempat
kerja.Beberapa indikator kompetensi dibahas dalam kompetensi menyeluruh yang menuntut
dedikasipendidikan untuk menguasai teori, pengetahuan dan kemampuan praktis untuk
memenuhi entri ini untuk berlatih dan berkelanjutanpraktekkan harapan.Pusat Pembelajaran
Informatika Keperawatan menyetujui kursus CEU menawarkan cara bagi perawat
untukmelanjutkan evolusi merekaKeperawatan teori informatika dan pengetahuan dari
kenyamanan rumah mereka sendiri dan mendapatkan negara atau provinsi merekapersyaratan

14
lisensi pada saat yang bersamaan. Mereka juga membantu menyiapkan perawat yang ingin
mendapat sertifikasi keperawataninformatika. Kursus-kursus ini dapat diambil oleh perawat dari
mana saja di dunia - mereka memberikan informasi konkretdan bimbingan untuk memenuhi
kompetensi nasional ini dan membekali perawat untuk memberikan perawatan abad 21 yang
berkualitas tinggi(Canadian Journal, 2015)

JURNAL : Why Every Nurse needs Nursing informatics Courses.

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Sejarah keperawatan informatika di kanada dan munculnya teknologi dan komunikasi, telah
signifikan mempengaruhi praktik keperawatan. Dampak kebijakan perawatan kesehatan
kanada dan organisasi keperawatan dan menekankan perlunya perawat untuk menjadi
kompeten dibidang informatika keperawatan.

Perawat berperan dalam menerapkan system ini dengan pengetahuan klinis mereka.
Informatika diartikan sebagai ilmu informasi yang berevolusi dari jerman, rusia dan perancis.
KarlSteinbach (1957), seorang pelopor Jerman dalam ilmu komputer, pertama kali
menciptakan istilah "informatika" yang berasal dari "informatik,"berarti ilmu komputer
dengan "aplikasi komputer untuk menyimpan dan memprosesinformasi”

Informatika Keperawatan, istilah untuk menggambarkan integrasi ilmu keperawatandengan


informasi dan komputersains, telah dikembangkan menjadi fokus wajib untuk semua perawat
terdaftar dalam skala global. Selama empat tahun terakhirdekade, literatur, penelitian, dan

15
praktik yang terus berkembang telah membahas aspek teoretis dan praktisinformatika dalam
keperawatan.

B. Saran
Makalah ini masih banyak kekurangan dari segi isi maupun dalam sistem penulisan,
kelompok mengharapkan makalah ini dapat disempurnakan dari hasil diskusi bersama antar
kelompok.

DAFTAR PUSTAKA
Abstract, A. (2013). Nursing ; Researchers at Children ’ s National Medical Center Target
Nursing Informatics, 1–2.
Canadian, A., Informatics, N., & Fall, V. (2016). History of Nursing Informatics in Canada,
4(Fall), 1–11.
Canadian Journal, J. (2015). Why Every Nurse needs Nursing informatics Courses. Nursing
Informatics ; Vancouver, 10(3), 1–3. Retrieved from
https://search.proquest.com/docview/1753599892?accountid=25704
Law, E., & July, A. A. (2014). Nursing ; Data on Nursing Informatics Described by Researchers
at University of Missouri ( Evaluation of health alerts from an early illness warning system
in independent living ), 31(July), 2013–2014.
Lengkap, T. (2014). Nursing ; Studies from University of Texas Add New Findings in the Area
of Nursing Informatics, 31(3), 2013–2015.
Lengkap, T. (2015a). Health and Medical Informatics ; Findings from University of Maryland in
the Area of Health and Medical Informatics Reported ( Measuring Nursing Informatics
Competencies of Practicing Nurses in Korea Nursing Informatics Competencies
Questionnaire ), 1–3.

16
Lengkap, T. (2015b). Nursing ; Studies from Chung Ang University Reveal New Findings on
Nursing Informatics ( Effects of high-fidelity patient simulation on nursing students ’
resuscitation-specific self- efficacy ), 32(2), 2014–2015.
Lengkap, T. (2016). Nursing ; Researchers at Federal University Have Reported New Data on
Nursing Informatics ( Cognitive Workload of Computerized Nursing Process in Intensive
Care Units ), 1–2.
Week, M. (2013). Nursing Informatics ; New Nursing Informatics Study Findings Have Been
Reported from East, 1–2.
Week, M. (2015). Nursing ; New Nursing Informatics Study Results from Kyungpook National
University Described ( Development of a brief instrument to measure smartphone addiction
among nursing students ), 33(5), 1–2.

17