Вы находитесь на странице: 1из 16

Nama : Aulia Hanaul Izzah

Kelas : Kimia A 2017


NIM : 17030234050

TEORI ORBITAL MOLEKUL

Sifat simetri dan energi relatif orbital atom menentukan bagaimana mereka berinteraksi
untuk membentuk orbital molekul. Orbital molekul ini kemudian diisi dengan elektron tersedia
sesuai dengan aturan yang sama yang digunakan untuk orbital atom, dan energi total elektron
dalam orbital molekul dibandingkan dengan total awal energi elektron dalam orbital atom.
Jika energi total elektron dalam molekul orbital kurang dari dalam orbital atom, molekul
stabil dibandingkan dengan atom; jika tidak, molekul tidak stabil dan senyawa tidak terbentuk.
Kami akan pertama menggambarkan ikatan (atau kurangnya itu) di sepuluh pertama molekul
diatomik homonuclear dan kemudian memperluas pengobatan untuk heteronuklir molekul
diatomik dan molekul yang memiliki lebih dari dua atom.
Dalam kasus orbital atom, persamaan Schrodinger dapat ia ditulis untuk elektron dalam
molekul. Perkiraan solusi untuk persamaan Schrodinger molekul ini dapat dibangun dari
kombinasi linear orbital atom (LCAO), yang jumlah dan perbedaan fungsi gelombang atom.
Untuk molekul diatomik seperti H2. seperti fungsi gelombang memiliki bentuk
Ψ = ca Ψa + cb Ψb

dimana Ψ adalah fungsi gelombang molekul, Ψa, dan Ψb adalah fungsi atom gelombang, dan ca,
dan cb adalah koefisien disesuaikan. Koefisien bisa sama atau tidak sama, positif atau negatif,
tergantung pada orbital individu dan energi mereka. Sebagai jarak antara dua atom menurun,
orbital mereka tumpang tindih, probabilitas signifikan Wilh untuk elektron dari kedua atom di
wilayah tumpang tindih. Akibatnya, orbital molekul bentuk. Elektron dalam ikatan orbital
molekul menempati ruang antara inti, dan gaya elektrostatik antara elektron dan dua inti positif
terus atom bersama-sama.
Tiga kondisi penting untuk tumpang tindih menyebabkan ikatan :
a. Simetri orbital harussedemikianrupasehinggadaerahdengantanda yang samatumpangtindih Ψ.
b. Energi orbital atom harus sama. Ketika energi berbeda dengan jumlah yang besar, perubahan
energi pada pembentukan orbital molekul kecil dan pengurangan net energi elektron terlalu kecil
untuk ikatan yang signifikan.
c. Jarak antara atom harus cukup pendek untuk memberikan tumpang tindih baik dari orbital, tapi
tidak begitu singkat bahwa pasukan menjijikkan elektron lain atau inti mengganggu.
Molekul Diatomik Homonuklir

Molekul diatomik yang mengandung inti yang sama (homonuclear diatomic molecul). Molekul
diatomik sederhana dimana kedua atom adalah unsur yang sama, seperti molekul-molekul yang
mungkin dibentuk oleh Li2, Be2, H2, Fe2, O2, dan Ne2.
Tingkat energi orbital molekulikatandan orbital molekulantiikatanpadahidrogen (H2).Setiap atom
hanya memiliki satu orbital, yakni orbital 1s, yang cukup stbil untuk digunakan dalam
pengikatanjadi, akan diperiksa cara-cara yang mungkin dimana kedua orbital 1s, ø1 dan ø2 dapat
tumpang tindih apabila dua atom H saling mendekati.
Hanya terdapat dua kemungkinan seperti digambarkan dalam gambar (b) dibawah ini. Bila kedua
orbital 1s digabung dengan perpindahan positif, terjadilah interaksi ikatan. Kombinasi
pertindihan positif ø1 + ø2 dapat dipandang sebagai orbital itu sendiri, yang disebut orbital
molekul (OM) dan ditandai Ψb. Indeks b berarti ikatan. Serupa pula pertindihan negatif ø1 -
ø2, membentuk orbital molekul Ψ, dalam mana indeks a menyatakan anti-ikatan.
Mari dibayangkan dua atom hidrogen saling mendekat sehingga terbentuk orbital molekul
(OM), Ψb. orbital molekul seperti halnya orbital atom, mengikuti prinsip eksklusi, yang berarti
bahwa ia dapat ditempati oleh tidak lebih dari dua elektron, dan juga bila kedua elektron tersebut
memiliki spin yang berlawanan. Satu dari setiap elektron dari atom H, spinnya berpasangan dan
menempati Ψb, terbentuklah suatu ikatan. Energi sistem akan turun bila r, yakni jarak anti-inti
berkurang re , energi akan mencapai minimum, dan mulai naik lagi dengan tajam. Pada minimum
tersebut gaya tarik akibat penggunaan bersama elektron tepat mengimbangi gaya-gaya akibat
tolakan antar partikel-partikel yang sama muatannya. Pada jarak lebih pendek, gaya tolakan naik
dengan cepat. Kenaikan yang cepat dalam gaya tolakan pada jarak dekat inilah yang
menyebabkan molekul H2 memiliki energi minimum pada jarak antar inti tertentu, dan mencegah
atom-atom saling menyatu. Energi minimum ini, relatif terhaddap energi atom-atom yang
terpisah sempurna.
Sekarang bila dua atom H saling mendekat sedemikian sehingga membentuk orbital
ikatan,Ψa, dengan elektron menempati orbital tersebut, energi sistem akan berubah. Energi nya
akan terus menerus naik, karea pada sekalian nilai r, interaksinya berupa tolakan.
Gambar di bawah ini (Gambar a dan b) menunjukkan OM yang dibentuk dari kombinasi 2
orbital atom 1s dan energi relatif yang akan dimiliki elektron dalam masing-masing elektron
miliki dalam orbital.

Orbital molekulikatan memiliki energi yang lebih rendah dankestabilan yang lebih rendah
dibandingkan orbital-orbital atom pembentuknya.
Orbital molekulantiikatan memiliki energi yang lebih tinggi dan kestabilan yang
lebihrendahdibandingkan orbital-orbital atom pembentuknya.
Di dalam OM menunjukkan permukaan dengan kerapatan elektron tetap/konstan sehingga
elektron memiliki kemungkinan untuk berada didalamnya. Sehingga sebuah elektron dalam
sebuah OM seperti dalam gambar akan berada dalam dalam daerah
ikatan. Sebuah elektrondalam orbital ikatan cenderung untuk bersama dalam inti positif,
sehingga mengikatnya bersama secara elektrostatik dan meningkatkan kestabilan molekul.
Meningkatnya kestabilan berhubungan dengan rendahnya energi, sehingga energi ikatan lebih
rendah dibanding energi orbital atom awal (Gambar b). Sebuah elektron pada antiikatan sebagian
besar waktunya diluar inti.
Elektron di antiikatan cenderung mengurangi kestabilan molekul dengan menarik inti menjauh.
Sebuah elektron antiikatan memiliki energi lebih tinggi dibandingkan elektron pada orbital awal.
Sehingga Elektron ikatan memiliki energi lebih rendah, sedangkan orbital antiikatan memiliki
energi lebih tinggi dibandingkan orbital awal. Orbital ikatan (Gambar 1)dicirikan dengan
menumpuknya kerapatan elektron diantara inti dan sepanjang ikatan yang menghubungkan inti.
Sebuah orbital yang kerapatan utamanya berada sepanjang inti ini dikenal sebagai orbital
sigma. Orbital ikatan sigma pada Gambar 1 dilambangkan dengan σ1s(sigma satu s) yang
menunjukkan bahwa ikatan yang terbentuk dari orbital atom 1s. Simboluntuk orbital antiikatan
memiliki tanda bintang pada Gambar 1 ditulis σ*1s (sigma satu bintang) . Sebuah orbital
antiikatan σ* memiliki jumlah kerapatan elektron yang kurang antar inti dan
meningkat sepanjang garis ikatan diluar inti.
Sedangkan daerah titik dari kerapatan elektron nol membagi dua garis tengah antara atom
pusat Mudahnya, kita katakan bahwa orbita σ1s terbentuk ketika kerapatan elektron mengalir ke
daerah diantara inti dan σ*1s ketika kerapatan elektron berada diluar inti. Mari kita lihat
molekul hidrogen, H2, secara TOM. Molekulnya memiliki 2 elektron, satu masing-masing
darihidrogen. Elektron-elektronnya berada dalam OM, dan konfigurasi elektron keadaan dasar
untuk H2 ditentukan dengan aturan yang sama untuk atom dengan elektron banyak.
Karenaσ1s memiliki energi OM terendah dan karena setiap OM dapat menampung 2
elektron (PrinsipPauli), maka kedua elektron pada hidrogen ditempatkan pada orbital
ikatan σ1s seperti ditunjukkan dalam diagram pengisian orbital dalam Gambar 2 berikut ini.

Konfigurasi keadaan dasar ditulis sebagai (σ1s)2 yang berarti dua elektron menempati
OM σ1s. Molekul hidrogen merupakan molekul stabil (i.e. Artinya molekul ada/nyata), sebab dua
elektron berada dalam orbital ikatan dimana energinya lebih rendah dibandingkan dengan energi
dari dua elektron dari masing-masing hidrogen yaitu sebelum mereka berikatan. Berikut diagram
energi dari H+ , H2, dan H-

Diagran Orbital Molekul untuk Ne2 , F2, O2, C2 dan N2.


Setiap atom neon memiliki 8 elektron ([He] 2s22p2), sehingga total elektron 16, ke 16 elektron
tersebut didistribusikan kedalam orbital molekul, elektron berpassangan terlebih dahulu mengisi
energi orbital yang lebih rendah, sebelum mengisi orbital yang lebih tinggi. Ne2 akan terbentuk
bila elektron ikatan lebih banyak dari elektron anti ikatan. Molekul F2, setiap atom F mempunyai
konfigurasi 1s22s22p7 . elektron-elektron 1s begitu dekat dengan inti dan begitu rendah energi
nya, hingga mereka tidak memegang peran yang bermakna dalam pengikatan, hal ini selalu
benar mengenai elektron-elektron kulit dalam. Jadi hanya orbital-orbital 2s dan 2p yang perlu
ditinjau. Bagi atom flour, perbedaan energi antara orbital-orbital 2s dan 2p cukup besar hingga
interaksi orbital 2s pada suatu atom dengan orbital 2pz pada atom lainnya sangat sedikit, seperti
tampak pada gambar (b) dan dapat diabaikan dalam pendekatan ini. Jadi hanya interaksi-
interaksi 2s-2s, 2px-2px, 2py-2py, dan 2pz-2pz. dalam gambar (b) pasangan-pasangan orbital π dan
π*, yang terbentuk oleh pertindihan orbital px dan py mempunyai energi sama, karena
perbedaannya hanya terletak pada orientasinya mengelilingi sumbu antar inti. Orbital σ yang
terendah σ1 , hanyalah orbitral σs. Begitu pula σ2 adalah σs*, σ3 adalah σp.Dengan menambahkan
dua elektron dalam setiap orbital molekul, dimulai dengan yang energi nya terendah, diperoleh
penempatan seperti gamabar (b).

Baik rumus lewis maupun pendekatan Valensi Bond kasar meberikan semua elektron pada
O2berpasangan. Namun oksigen mempunyai sifat fisik yang udah diukur yang menyatakan
bahwa dalam molekul oksigen terdapat elektron yang tidak berpasangan. Suatu contoh oksigen
sedikit ditarik oleh medan maghnet, artinya oksigen bersifat paramagnetik. Telah cukup
dibuktikan bahwa dalam molekul zat yang paramagnetik, terdapat elektron tak berpasangan.
Pemecahan teka-teki O2 ini salah satu kasus di mana teori OM terbukti lebih unggul
dibandingkan Vb. Dalam mengisi orbital molekul menurut naiknya energi. Satu elektron ditaruh
dala tiap orbital π* , yang energinya sama, sebelum salah satu orbital ini diisi lagi dengan
elektron yang spin nya berlawanan (aturan hund). Penerapan prosedur O2 dipaparkan dalam
gambar (c). Elektron tak berpasangan dalam π*2py, dan π*2pz menerangkan sifat
paramagnetiknya O2. Untuk zat diamagnetik seperti H2 ,N2 dan F2 teori MO menunjukan bahwa
semua elektron berpasangan.
Pada C2 orbital-orbital π1 energinya lebih rendah daripada σ3 , namun betapapun cukup untuk
memberikan konfigurasi seperti yang tampak, tanpa elektron tidak berpasangan dan order ikatan
sebesar 2. Sesuai dengan ini molekul C2 dalam keadaaan dasar adalah diamagnetik, dan
mempunyai ikatan yang jauh lebih pendek dan lebih kuat daripada B2. Namun keadaan
tereksitasi dengan konfigurasi elektron σ12 σ22 π1 3σ3 hanya terletak ~ 10 kJ mol-1 lebih tinggi
dalam energi. Molekul Nitrogen memiliki ikatan paling tinggo 3, ikatan paling pendek, dan
ikatan paling kuat dari molekul manapun dalam deret tersebut. Order ikatan netto sebesar 3
sesuai dengan pernyataan konvensional mengenai N2 sebagai molekulo ikatan rangkap 3, :NΞN:
[H2 σg2(1s)]
Ini yang paling sederhana dari molekul diatomik. Deskripsi MO (lihat Gambar 5-1)
menunjukkan σ ikatan tunggal berisi satu pasangan elektron. Spesies ionik H2+, memiliki orde
ikatan 1/2, telah terdeteksi di sistem pembuangan gas tekanan rendah. Seperti yang diharapkan,
itu kurang stabil daripada H2 dan memiliki jarak ikatan jauh lebih lama (106 pm) dari H2 (74,2
pm).

[He2 σg2 σu*2 (1s)]


Deskripsi orbital molekul dari He2 memprediksi dua elektron dalam orbital ikatan dan dua
elektron dalam orbital anti ikatan, dengan orde ikatan dari nol-dengan kata lain, tidak ada
obligasi. Ini adalah apa yang diamati secara eksperimental. Gas mulia He tidak memiliki
signifikan kecenderungan untuk membentuk molekul diatomik dan, seperti gas mulia lainnya,
ada dalam bentuk atom bebas. He2 telah terdeteksi hanya dalam tekanan yang sangat rendah dan
suhu rendah
balok molekuler. Memiliki energi yang mengikat sangat rendah, 3 sekitar 0.01 J / mol;
untuk perbandingan, H2 memiliki energi ikatan dari 436 kJ / mol.

[Li2 σg2 (2s)]


Seperti ditunjukkan dalam gambar 5-7, model MO memprediksi Li-Li ikatan tunggal di Li2,
dalam perjanjian dengan pengamatan fase gas molekul.

[Be2 σg2 σu*2 (2s)]


Be2 memiliki jumlah yang sama antibonding dan ikatan elektron dan akibatnya
orde ikatan dari nol. Oleh karena itu, seperti He2, Be2 bukan spesies kimia yang stabil.
B2 [πu1 πu1 (2p)]

B2 adalah paramagnetik. Perilaku ini dapat dijelaskan jika dua elektron energi tertinggi
menempati orbital n terpisah seperti yang ditunjukkan. Lewis dot Model tidak dapat
menjelaskan perilaku paramagnetik dari molekul ini. B2 juga merupakan contoh yang baik dari
pergeseran tingkat energi yang disebabkan oleh pencampuran dan orbital p. Dengan tidak adanya
pencampuran, yang σg (2p) orbital diperkirakan akan lebih rendah dalam energi dariπu (2p)
orbital dan molekul yang dihasilkan akan diamagnetik.
Namun, pencampuran σg (2s) orbital dengan σg (2p) orbital (lihat Gambar 5-6) menurunkan
energi σg (2s) dan meningkatkan energi σg (2p) orbital ke yang lebih tinggi tingkat dibandingkan
dengan orbital π, memberikan urutan energi ditunjukkan pada Gambar 5-7. Akibatnya, dua
elektron terakhir adalah berpasangan dalam merosot yang (memiliki energi yang sama) π orbital,
dan molekul bersifat paramagnetik. Secara keseluruhan, orde ikatan adalah 1, meskipun
dua π elektron di orbital yang berbeda.

C2 [πu2 πu2 (2p)]


Gambar MO sederhana C2 memprediksi molekul ganda terikat dengan semua elektron
dipasangkan, tapi dengan kedua orbital molekul tertinggi diduduki (HOMO) memiliki πsimetri.
Hal ini tidak biasa karena memiliki dua π obligasi dan tidak ada ikatan. Disosiasi ikatan energi
B2, C2, dan N2 meningkat terus, menunjukkan tunggal, ganda, dan ikatan rangkap tiga dengan
meningkatnya nomor atom.

N2 [ πu2 πu2 σg2 (2p)]

N2 memiliki ikatan rangkap tiga baik menurut Lewis dan model orbital molekul. Hal ini sesuai
dengan yang N—N jarak yang sangat pendek (109.8 pm) dan obligasi sangat tinggi energi
disosiasi (942 kJ / mol). Orbital atom penurunan energi dengan meningkatkan Z muatan inti
seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5-7; sebagai efektif biaya meningkat nuklir, semua orbital
ditarik untuk menurunkan energi. Sebagai hasilnya, σg (2s) dan σg (2p) tingkat N2berinteraksi
(mix) kurang dari B2 dan C2 tingkat, dan σg (2p) dan u (2p) sangat dekat dalam energi.
O2 [σg2 πu2 πu2 πg*1 πg*1 (2p)]

02 adalah paramagnetik. Sama halnya seperti B2, tidak dapat dijelaskan dengan
Lewis dot struktur (: O = O :), tapi terlihat dari gambar MO, yang memberikan dua elektron
untuk orbital πg* yang merosot. Paramagnetisme dapat ditunjukkan oleh menuangkan cairan O2
antara kutub magnet yang kuat; beberapa O2 akan diadakan antara tiang wajah sampai menguap.

F2 [σg2 πu2 πu2 πg*2 πg*2 (2p)]


Gambar MO F2 menunjukkan molekul diamagnetik memiliki fluor-fluor tunggal
obligasi, dalam perjanjian dengan data eksperimen pada molekul yang sangat reaktif ini, Urutan
emisi bersih di N2, O2, dan F2 adalah sama, namun urutan orbital diisi berbeda. Peralihan dari
urutan σg (2p) dan πu (2p) orbital dapat terjadi karena orbital ini begitu dekat dalam energi;
perubahan minor baik orbital dapat beralih pada orde mereka. Perbedaan energi antara 2s dan
Orbital 2p dari atom meningkat dengan meningkatnya muatan inti, dari 5,7 eV dalam boron
untuk 27,7 eV di fluor (rincian dalam Bagian 5-3-1). Karena perbedaan menjadi lebih besar,
interaksi sp menurun dan urutan "normal" orbital molekul kembali dalam O2 dan F2.

Ne2
Semua orbital molekul diisi, ada jumlah yang sama dari ikatan dan anti ikatan elektron, dan orde
ikatan karena itu nol. Molekul Ne2 adalah transien spesies, jika ada sama sekali. Salah satu
kemenangan teori orbital molekul adalah prediksi dari dua elektron tidak berpasangan untuk O2.
Ini telah lama diketahui bahwa oksigen adalah paramagnetik, tapi sebelumnya teori ikatan
diperlukan penggunaan khusus "ikatan tiga elektron" 1 ° untuk menjelaskan hal ini fenomena. Di
sisi lain, deskripsi orbital molekul memberikan untuk berpasangan elektron langsung.

Dalam kasus-kasus lainnya yang dijelaskan sebelumnya, fakta-fakta eksperimental


(paramagnetik B2, C2 diamagnetik) memerlukan pergeseran energi orbital,
meningkatkan σg atas πu, tapi mereka tidak memerlukan penambahan jenis yang berbeda dari
orbital atau ikatan. Setelah orde telah ditentukan secara eksperimental, perhitungan molekul
dapat diuji terhadap hasil eksperimen untuk melengkapi gambar.

Orbital Molekul Heteronuklir


Pada bagian ini, kembali ke teori MO dan menerapkannya dalam heteronuklir molekul
diatomik. Dalam setiap interaksi orbital untuk homonuclear diatomics, MO yang dihasilkan
mengandung kontribusi yang sama dari masing-masing atom orbital yang terlibat. Hal ini
diwakili dalam MO ikatan di H2 oleh fakta bahwa masing-masing fungsi
gelombang Ψ1 danΨ2 berkontribusi sama untuk Ψ MO, dan representasi dari MO di H2
menggambarkan orbital simetris. Sekarang akan dibahas perwakilan contoh diatomics di mana
MO nya mungkin berisi kontribusi orbital yang berbeda atom, skenario yang khas untuk
diatomics heteronuklir.
Pertama, harus mempertimbangkan kemungkinan pembatasan ketika dihadapkan dengan
kemungkinan menggabungkan berbagai jenis orbital atom.

Interaksi Orbital Manakah yang Harus Dipertimbangkan?

Terdapat beberapa umum persyaratan yang harus dipenuhi untuk interaksi orbital untuk
berlangsung secara efisien. Dinyatakan bahwa interaksi orbital yang diizinkan jika simetri orbital
atom kompatibel dengan satu sama lain. Dalam pendekatan untuk ikatan dalam diatomik,
membuat asumsi bahwa hanya interaksi antara seperti orbital atom, misalnya 2s-2s, 2pz-2pz,
perlu dipertimbangkan. Interaksi tersebut adalah diperbolehkan simetri dan di samping itu, dalam
homonuclear diatomik sebuah energi dari seperti orbital atom pada dua atom persis cocok.
Dalam diatomik heteronuklir, sering dihadapi dua atom yang memiliki set dasar yang berbeda
dari orbital atom, atau memiliki set orbital atom yang sama berbaring pada energi yang berbeda.
Sebagai contoh, CO, meskipun keduanya C dan O memiliki 2s valensi dan 2p orbital atom,
muatan inti efektif yang lebih besar dari O berarti bahwa orbital atomnya terletak pada energi
lebih rendah dibandingkan dari C. Sebelum melihat lebih dekat pada beberapa contoh dari
diatomics heteronuklir, secara singkat mempertimbangkan beberapa interaksi orbital simetri
yang diperbolehkan dan dilarang. Hal ini Penting untuk diingat bahwa melihat simetri property
ini terhadap sumbu internuclear.

Seperti interaksi antara orthogonal p orbital atom (Gambar 2.11a) akan memberikan integral
tumpang tindih nol. Demikian pula, untuk inti berbaring di sumbu z, interaksi antara px dan pz,
atau py dan pz, orbital memberikan tumpang tindih nol. Interaksi antara s dan sebuah atom
orbital p dapat terjadi tergantung pada orientasi orbital p. Pada Gambar 2.11b, tumpang tindih
akan sebagian ikatan dan sebagian antibonding dan efek bersihnya adalah interaksi non-ikatan.
Di sisi lain, Gambar 2.11c menunjukkan interaksi s-p yang diperbolehkan oleh simetri. Apakah
atau tidak ini menyebabkan tumpang tindih efektif tergantung pada energi relatif dari kedua
orbital atom. Ini diilustrasikan pada Gambar 2.12 untuk XY diatomik.
Interaksi antara ΨX dan ΨY akan simetri-diperbolehkan; yang energi orbital tidak sama tetapi
cukup dekat yang tumpang tindih antara orbital efisien. Interaksi orbital diagram menunjukkan
bahwa energi dari ikatan MO lebih dekat dengan E(Ψy) daripada E(Ψx) dan konsekuensi dari ini
adalah bahwa Y memiliki orbital ikatan lebih besar dari karakter X. Hal ini dinyatakan dalam
persamaan 2.16 dimana c2 > c1. Untuk MO antibonding, situasinya terbalik, dan Ψxmemberikan
kontribusi lebih dari ΨY; dalam persamaan 2.17, c3 > c4.
ΨMO = N[(c1 x Ψx) + (c2 + Ψy )] (2.16)
Ψ*MO = N[(c3 x Ψx) + (c4 + Ψy )] (2.17)
Pemisahan energi ΔE pada Gambar 2.12 sangat penting. Jika besar, interaksi
antara ΨX danΨY akan menjadi tidak efisien (integral tumpang tindih sangat kecil). Dalam kasus
ekstrim, tidak ada interaksi sama sekali dan baik ΨX dan ΨY muncul dalam molekul XY sebagai
gentar orbital atom non-ikatan. Berikut ini contoh heteronuklir.

Hidrogen Fluorida
Konfigurasi keadaan dasar dari H dan F adalah masing-masing 1s1 dan [He] 2s22p5.
Sejak Zeff (F) > Zeff (H), energi orbital atom F 2s dan 2p diturunkan secara signifikan sehubungan
dengan atom orbital H 1s (Gambar 2.13).
Sekarang harus mempertimbangkan mana interaksi orbital atom yang diperbolehkan simetri-dan
kemudian bertanya apakah orbital atom adalah energy-cocok yang cukup baik. Pertama,
mendefinisikan sumbu yang ditetapkan untuk orbital; biarkan inti terletak pada sumbu z.
Tumpang tindih antara 1s H dan 2s F orbital adalah diperbolehkan simetri, tetapi pemisahan
energi sangat besar (perhatikan putusnya sumbu energi pada Gambar 2.13).
Tumpang tindih antara orbital atom 1s H dan 2pz F adalah juga simetri-diperbolehkan dan ada
energy orbital yang masuk akal. Seperti Gambar 2.13 menunjukkan, interaksi terjadi mengarah
ke σ dan σ* MO nya; orbital σ memiliki karakter F lebih besar dari H. Perhatikan bahwa, karena
HF adalah non-centrosymmetric, label simetri orbital untuk HF yang tidak melibatkan
label g dan u. Kedua atom orbital 2px dan 2py F menjadi orbital non-ikatan di HF karena tidak
ada net interaksi ikatan dengan atom orbital 1s H adalah mungkin. Setelah diagram interaksi
orbital telah dibangun, delapan elektron valensi ditampung seperti yang ditunjukkan pada
Gambar 2.13, memberikan orde ikatan dari 1 di HF. Gambar MO dari HF menunjukkan bahwa
kerapatan elektron lebih besar antara inti F dari H; model konsisten dengan kutub Hδ+ -Fδ- .
Orbital Molekul Koordinasi

Orbital molekul berinteraksi dan satu di mana orbital atom berinteraksi langsung. Ketika
duaorbital molekul dari simetri yang sama memiliki energi yang sama, mereka berinteraksi untuk
menurunkan energi orbital yang lebih rendah dan meningkatkan energi yang lebih
tinggi.Berikut contoh, di diatomics homonuclear, σg (2s) dan σg (2p) orbital keduanya memiliki
σgsimetri (simetris rotasi tak terbatas dan invcrsion); orbital ini berinteraksi untuk
menurunkanenergi dari σg (2s) dan untuk meningkatkan energi dari σg (2p), seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 5-6 (b).
Demikian pula, σu*(2s) dan σu* (2p) orbital berinteraksi untuk menurunkan energi dari
itu,σu* (2s) dan untuk meningkatkan energi σu* (2p). Fenomena ini disebut pencampuran.
Pencampuran membutuhkan memperhitungkan bahwa orbital molekul dengan energi setara
berinteraksi jika mereka memiliki tepat simetri, faktor yang telah diabaikan dalam Gambar 5-5.
Ketika dua orbital molekul campuran simetri yang sama, satu dengan energi yang lebih tinggi
bergerak masih lebih tinggi dan satu dengan energi yang lebih rendah bergerak lebih rendah
dalam energi.Atau, kita dapat mempertimbangkan bahwa empat orbital
molekul (Mos)hasil dari menggabungkan empat orbital atom (dua 2s dan dua 2PJ yang
memiliki energi yang sama. Akan menghasilkan orbital molekul yang memiliki bentuk umum
berikut(dimana a danb mengidentifikasi dua atom):

Untuk molekul homonuclear, c1=c2 dan c3 = c4 di masing-masing empat MOs. MO energi


terendah memiliki nilai yang lebih besar dari c1 dan c2, yang tertinggi memiliki nilai yang lebih
besar dari c3dan c4, dan dua MOs menengah memiliki nilai menengah untuk semua
empat koefisien. Simetri dari keempat orbital adalah sama dengan yang tanpa
pencampuran,tetapi bentuk mereka agak berubah dengan
memiliki campuran s dan p karakter. Selain itu,energi adalah bergeser, lebih tinggi selama
dua atas dan bawah untuk dua orbital energi yang lebih rendah.
Seperti yang akan kita lihat, sp pencampuran dapat memiliki pengaruh penting pada energidari
molekul orbital. Misalnya, di bagian awal dari periode kedua ((Li2 keN2),yang σg orbitalterbentuk
dari orbital 2p lebih tinggi pada energi daripada πu, orbital terbentuk dari orbital 2plainnya. Ini
adalah perintah terbalik dari yang diharapkan tanpa pencampuran (Gambar 5-
6).Untuk B2 dan C2, ini mempengaruhi sifat magnetik molekul. Selain
itu, pencampuranmengubah sifat ikatan-antibonding dari beberapa orbital.
Orbital dengan energi menengahmungkin memiliki baik sedikit ikatan atau
sedikit antibonding karakter dan berkontribusi dengan cara kecil untuk ikatan, namun dalam
beberapa kasus mungkin dianggap orbitaldasarnya nonbonding karena kontribusi mereka yang
kecil dan energi menengah. Setiaporbital harus dipertimbangkan secara terpisah atas
dasar energi dan distribusi elektron yang sebenarnya.
DAFTAR PUSTAKA

Chang, Raymond. 2005. Kimia dasar Konsep – Konsep Inti Edisi Ketiga Jilid 1. Jakarta : Erlangga.
Cotton, F.Albert dan Geoffrey Wilkinson. 2007. Kimia anorganik Dasar. Jakarta : UI Press.
Housecroft, Catherine E, dan Alan G. Sharpe. 2008. Inorganic Chemistry. Inggris : Pearson Education
Limited.
Keenan, Charles w, dkk. 1995. Ilmu kimia Untuk Universitas. Edisi kenam Jilid 1. Jakarta : Erlangga.
Miessler, Gary. L dan Donald A. Tarr. .Inorganic Chemistry. Minnesota : St. Olaf College
Northfield.