Вы находитесь на странице: 1из 61

BIOPHILIC DESIGN

LANTA KAUTSAR AKROMI

INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER


FADP – DEPARTEMEN ARSITEKTUR

1
DAFTAR ISI
1. BIOPHILIC DESIGN ............................................................................................ 1
2. NATURE IN SPACE ............................................................................................ 1
3. NATURAL ANALOGUES................................................................................... 2
4. NATURE OF THE SPACE................................................................................... 2
5. NATURE-HEALTH RELATIONSHIPS .............................................................. 3
6. COGNITIVE FUNCTIONALITY AND PERFORMANCE ................................ 3
7. PSYCHOLOGICAL HEALTH AND WELL-BEING.......................................... 4
WHAT IS GOOD BIOPHILIC DESIGN? ................................................................... 4
8. PLANNING FOR IMPLEMENTATION ............................................................. 5
Identifikasi respons dan hasil yang diinginkan ......................................................... 6
Merancang strategi dan intervensi............................................................................. 6
Keanekaragaman strategi desain ............................................................................... 7
Kualitas vs kuantitas intervensi ................................................................................. 7
Durasi paparan dan frekuensi akses .......................................................................... 7
9. DESAIN YANG TEPAT LOKAL ........................................................................ 8
Climate, ecology and the vernacular ......................................................................... 8
Karakter dan kepadatan: Lingkungan pedesaan, pinggiran kota dan perkotaan ....... 9
Skala dan kelayakan ................................................................................................ 10
Budaya dan demografi ............................................................................................ 11
10. INTEGRASI DESAIN ..................................................................................... 13
Perencanaan dan desain interdisipliner ................................................................... 13
Biofilia sebagai kualitas lingkungan ....................................................................... 13
Solusi multi-platform .............................................................................................. 14
Mengontrol efektivitas ............................................................................................ 15
Melacak dan mengukur kemanjuran ....................................................................... 15
11. THE PATTERNS ............................................................................................ 16
Pattern AS precedent ............................................................................................... 16
12. WORKING WITH BIOPHILIC PATTERNS ................................................. 17
VISUAL CONNECTION WITH NATURE [P1] ...................................................... 19
The experience ........................................................................................................ 19
Roots Of the pattern ................................................................................................ 19
Working With the pattern ........................................................................................ 20
NON-VISUAL CONNECTION WITH NATURE [P2] ............................................ 22
The experience ........................................................................................................ 22
Roots Of the pattern ................................................................................................ 22

i
Working with the pattern......................................................................................... 23
NON-RHYTHMIC SENSORY STIMULI [P3] ......................................................... 25
The experience ........................................................................................................ 25
Roots of the pattern ................................................................................................. 25
Working with the pattern......................................................................................... 25
THERMAL & AIRFLOW VARIABILITY [P4] ....................................................... 28
The experience ........................................................................................................ 28
Roots of the pattern ................................................................................................. 28
Working with the pattern ............................................................................................ 29
PRESENCE OF WATER [P5] ................................................................................... 31
The experience ........................................................................................................ 31
Roots of the pattern ................................................................................................. 31
Working with the pattern......................................................................................... 31
DYNAMIC & DIFFUSE LIGHT [P6] ....................................................................... 34
The experience ........................................................................................................ 34
Roots of the pattern ................................................................................................. 34
Working with the pattern......................................................................................... 35
CONNECTION WITH NATURAL SYSTEMS [P7] ................................................ 37
The experience ........................................................................................................ 37
Roots of the pattern ................................................................................................. 37
Working with the pattern......................................................................................... 37
BIOMORPHIC FORMS & PATTERNS [P8]............................................................ 39
The experience ............................................................................................................ 39
Roots of the pattern ................................................................................................. 39
Working with the pattern......................................................................................... 40
MATERIAL CONNECTION WITH NATURE [P9] ................................................ 41
The experience ........................................................................................................ 41
Roots of the pattern ................................................................................................. 41
Working with the pattern......................................................................................... 41
COMPLEXITY & ORDER [P10] .............................................................................. 43
The experience ........................................................................................................ 43
Roots of the pattern ................................................................................................. 43
Working with the pattern......................................................................................... 44
PROSPECT [P11] ....................................................................................................... 46
The experience ........................................................................................................ 46
Roots of the pattern ................................................................................................. 46

ii
Working with the pattern......................................................................................... 46
REFUGE [P12] ........................................................................................................... 49
The experience ........................................................................................................ 49
Roots of the pattern ................................................................................................. 49
Working with the pattern ............................................................................................ 50
MYSTERY [P13] ....................................................................................................... 52
The experience ........................................................................................................ 52
Roots of the pattern ................................................................................................. 52
Working with the pattern......................................................................................... 53
RISK/PERIL [P14] ..................................................................................................... 55
The experience ........................................................................................................ 55
Roots of the pattern ................................................................................................. 55
Working with the pattern......................................................................................... 55
FINAL THOUGHTS .................................................................................................. 57

iii
1. BIOPHILIC DESIGN
Desain biofilik dapat diorganisasikan ke dalam tiga kategori - Alam dalam Ruang, Analog
Alam, dan Alam Ruang - menyediakan kerangka kerja untuk memahami dan
memungkinkan penggabungan berbagai strategi yang kaya ke dalam lingkungan binaan.

2. NATURE IN SPACE
Nature in the Space membahas kehadiran langsung, fisik, dan sesaat dari alam
dalam ruang atau tempat. Ini termasuk kehidupan tanaman, air dan hewan, serta angin
sepoi-sepoi, suara, aroma dan unsur-unsur alami lainnya. Contoh umum termasuk
tanaman pot, petak bunga, pengumpan burung, taman kupu-kupu, fitur air, air mancur,
akuarium, taman halaman dan dinding hijau atau atap tanaman. Pengalaman Nature in the
Space terkuat dicapai melalui penciptaan hubungan langsung yang bermakna dengan
elemen-elemen alami ini, terutama melalui keragaman, gerakan, dan interaksi multi-
indera.

Visual Connection with Nature Pandangan terhadap elemen alam, sistem kehidupan
dan proses alami.

Non-Visual Connection with Nature. Stimulus pendengaran, haptik, penciuman, atau


gustatory yang menimbulkan referensi yang disengaja dan positif untuk alam, sistem
hidup atau proses alami.

Non-Rhythmic Sensory Stimuli. Koneksi stokastik dan fana dengan alam yang dapat
dianalisis secara statistik tetapi mungkin tidak diprediksi secara tepat.

Thermal & Airflow Variability. Perubahan suhu udara, kelembaban relatif, aliran udara
di seluruh kulit, dan suhu permukaan yang menyerupai lingkungan alami.

Presence of Water. Suatu kondisi yang meningkatkan pengalaman suatu tempat melalui
melihat, mendengar atau menyentuh air.

Dynamic & Diffuse Light. Memanfaatkan beragam intensitas cahaya dan bayangan yang
berubah seiring waktu untuk menciptakan kondisi yang terjadi di alam.

Connection with Natural Systems Kesadaran akan proses alami, terutama perubahan
musiman dan temporal dari ekosistem yang sehat.

1
3. NATURAL ANALOGUES
Natural Analogues membahas evokasi alami, tidak hidup dan tidak langsung. Objek,
bahan, warna, bentuk, urutan dan pola yang ditemukan di alam, bermanifestasi sebagai
karya seni, ornamen, furnitur, dekorasi, dan tekstil di lingkungan buatan. Mimikri kerang
dan daun, furnitur dengan bentuk organik, dan bahan-bahan alami yang telah diproses
atau diubah secara luas (misalnya, papan kayu, permukaan granit), masing-masing
memberikan hubungan tidak langsung dengan alam: walaupun nyata, mereka hanya
analog dengan item dalam keadaan 'alami' mereka. Pengalaman Natural Analogue terkuat
dicapai dengan memberikan kekayaan informasi secara terorganisir dan terkadang
berkembang.

Biomorphic Forms & Patterns. Referensi simbolis untuk pengaturan berkontur,


berpola, bertekstur atau numerik yang bertahan di alam.

Material Connection with Nature. Bahan dan elemen dari alam yang, melalui
pemrosesan minimal, mencerminkan ekologi atau geologi lokal dan menciptakan rasa
tempat yang berbeda.

Complexity & Order. Informasi sensorik yang kaya yang menganut hierarki spasial
mirip dengan yang ditemukan di alam.

4. NATURE OF THE SPACE


Nature of the Space membahas konfigurasi spasial di alam. Ini termasuk keinginan
bawaan dan keinginan kita untuk dapat melihat di luar lingkungan terdekat kita,
ketertarikan kita pada yang sedikit berbahaya atau tidak diketahui; pandangan tertutup
dan momen pewahyuan; dan kadang-kadang bahkan fobia menginduksi sifat ketika
mereka memasukkan unsur keamanan tepercaya. Pengalaman Nature of the Space terkuat
dicapai melalui penciptaan konfigurasi spasial yang disengaja dan menarik yang
bercampur dengan pola-pola Nature in the Space dan Analogues Natural.

Prospect. Pandangan tanpa hambatan jarak jauh, untuk pengawasan dan perencanaan.

Refuge. Tempat untuk penarikan dari kondisi lingkungan atau arus utama aktivitas, di
mana individu dilindungi dari belakang dan overhead.

2
Mystery. Janji akan lebih banyak informasi, dicapai melalui pandangan sebagian yang
dikaburkan atau perangkat sensorik lain yang memikat individu untuk melakukan
perjalanan lebih dalam ke lingkungan.

Risk/Peril. Ancaman yang dapat diidentifikasi ditambah dengan perlindungan yang


andal.

5. NATURE-HEALTH RELATIONSHIPS
Banyak bukti untuk biofilia dapat dihubungkan dengan penelitian di satu atau
lebih dari tiga sistem pikiran-tubuh yang menyeluruh - kognitif, psikologis dan fisiologis
- yang telah dieksplorasi dan diverifikasi ke berbagai tingkat, dalam studi laboratorium
atau lapangan, untuk membantu menjelaskan bagaimana orang-orang kesehatan dan
kesejahteraan dipengaruhi oleh lingkungan mereka. Untuk membiasakan pembaca
dengan hubungan alam-kesehatan ini, sistem tubuh-pikiran ini dibahas di sini dalam
pengertian yang paling singkat, dan didukung dengan daftar hormon dan neurotransmiter
yang sudah dikenal, penekan lingkungan, dan strategi desain biofilik. Lihat Tabel 1 untuk
hubungan antara pola desain biofilik dan dampak pikiran-tubuh.

6. COGNITIVE FUNCTIONALITY AND PERFORMANCE


Fungsi kognitif meliputi kelincahan dan daya ingat mental kita, dan kemampuan
kita untuk berpikir, belajar dan menghasilkan baik secara logis maupun kreatif. Misalnya,
perhatian terarah diperlukan untuk banyak tugas berulang, seperti dokumen rutin,
membaca dan melakukan perhitungan atau analisis, serta untuk beroperasi di lingkungan
yang sangat merangsang, seperti ketika melintasi jalan yang sibuk. Perhatian yang
diarahkan adalah energi yang intensif, dan seiring waktu dapat mengakibatkan kelelahan
mental dan sumber daya kognitif yang berkurang (mis., Kellert et al., 2008; van den Berg
et al., 2007).

Hubungan yang kuat atau rutin dengan alam dapat memberikan peluang untuk
pemulihan mental, di mana selama waktu itu fungsi kognitif kita yang lebih tinggi
kadang-kadang dapat istirahat. Akibatnya, kapasitas kami untuk melakukan tugas-tugas
fokus lebih besar daripada seseorang dengan sumber daya kognitif yang lelah.

3
7. PSYCHOLOGICAL HEALTH AND WELL-BEING
Respons fisiologis meliputi sistem aural, muskuloskeletal, pernapasan, sirkadian,
dan kenyamanan fisik kita secara keseluruhan. Respons fisiologis yang dipicu oleh
koneksi dengan alam meliputi relaksasi otot, serta penurunan tekanan darah diastolik dan
kadar hormon stres (mis., Kortisol) dalam aliran darah (mis., Park et al., 2009). Stres
jangka pendek meningkatkan denyut jantung dan kadar hormon stres, seperti yang
disebabkan oleh pertemuan dengan ruang yang tidak diketahui tetapi kompleks dan kaya
informasi, atau melihat lebih jauh pada pegangan tangga sampai 8 lantai di bawah ini,
dapat bermanfaat untuk mengatur kesehatan fisiologis (Kandel et al., 2013).

Sistem fisiologis perlu diuji secara teratur, tetapi hanya cukup bagi tubuh untuk
tetap ulet dan adaptif. Respons fisiologis terhadap stresor lingkungan dapat disangga
melalui desain, memungkinkan pemulihan sumber daya tubuh sebelum kerusakan sistem
terjadi (Steg, 2007)

WHAT IS GOOD BIOPHILIC DESIGN?


Desain biofilik adalah desain untuk manusia sebagai organisme biologis, yang
menghormati sistem pikiran-tubuh sebagai indikator kesehatan dan kesejahteraan dalam
konteks apa yang sesuai dan responsif secara lokal. Desain biofilik yang baik berasal dari
perspektif yang berpengaruh - kondisi kesehatan, norma dan harapan sosial-budaya, dan
pengalaman, serta pengalaman pengguna dan pemrosesan pengalaman - untuk
menciptakan ruang yang inspirasional, restoratif, sehat, serta integratif dengan
fungsionalitas tempat itu. dan ekosistem (perkotaan) yang menerapkannya. Di atas
segalanya, desain biofilik harus menumbuhkan kecintaan pada tempat.

4
8. PLANNING FOR IMPLEMENTATION
Lingkungan perkotaan yang semakin padat, ditambah dengan nilai-nilai tanah
yang meningkat, meningkatkan pentingnya desain biofilik melintasi kontinum spasial
dari bangunan baru dan yang sudah ada, ke taman dan pemandangan jalan dan ke kampus,
perencanaan kota dan daerah. setiap konteks mendukung platform untuk berbagai
peluang untuk desain biofilik integratif, dan pengarusutamaan praktik pembangunan
sehat untuk masyarakat dan masyarakat. Dibahas di sini secara singkat adalah beberapa
perspektif kunci yang dapat membantu memfokuskan proses perencanaan dan desain.

5
Identifikasi respons dan hasil yang diinginkan
Sangat penting bagi seorang desainer untuk memahami maksud desain proyek -
Apa prioritas kesehatan atau kinerja pengguna yang dituju? Untuk mengidentifikasi
strategi desain dan intervensi yang memulihkan atau meningkatkan kesejahteraan, tim
proyek harus memahami baseline kesehatan atau kebutuhan kinerja populasi target. Salah
satu pendekatan adalah dengan bertanya: apa ruang paling biofilik yang bisa kita rancang?
Yang lain adalah untuk bertanya: bagaimana desain biofilik dapat meningkatkan metrik
kinerja yang sudah digunakan oleh klien (mis., Eksekutif perusahaan, dewan sekolah,
pejabat kota), seperti ketidakhadiran, persepsi kenyamanan, klaim perawatan kesehatan,
asma, penjualan tiket, atau skor tes.

Karena banyak respons biologis terhadap desain terjadi bersama (mis.,


Mengurangi indikator fisiologis stres dan meningkatkan suasana hati secara keseluruhan),
dan ada banyak kombinasi pola desain dan intervensi, memahami prioritas terkait
kesehatan akan membantu memfokuskan proses desain. Hasil kesehatan yang terkait
dengan ruang biofilik sangat menarik bagi manajer bangunan dan portofolio dan
administrator sumber daya manusia, karena mereka menginformasikan desain dan
pengukuran praktik terbaik jangka panjang, dan kepada perencana, pembuat kebijakan
dan lainnya karena mereka menginformasikan kebijakan kesehatan masyarakat dan
perencanaan kota.

Merancang strategi dan intervensi


Pola desain biofilik adalah strategi yang fleksibel dan dapat direplikasi untuk
meningkatkan pengalaman pengguna yang dapat diimplementasikan dalam berbagai
keadaan. Sama seperti desain pencahayaan untuk ruang kelas akan berbeda dari untuk spa
atau perpustakaan rumah, intervensi desain biofilik didasarkan pada kebutuhan populasi
tertentu dalam ruang tertentu, dan kemungkinan akan dikembangkan dari serangkaian
desain biofilik berbasis bukti. pola, idealnya dengan tingkat pemantauan dan evaluasi
untuk kemanjuran.

Misalnya, tim proyek dapat merangkul Sambungan visual dengan pola alami
untuk meningkatkan pengalaman di tempat kerja untuk serangkaian kecocokan interior
untuk portofolio kantor. Strateginya adalah meningkatkan pandangan dan membawa
tanaman ke ruang angkasa; intervensi mungkin termasuk memasang dinding hijau,
mengarahkan meja untuk memaksimalkan pandangan ke luar ruangan, dan memulai gaji

6
karyawan untuk tanaman meja. Rincian, lokasi, dan sejauh mana masing-masing
intervensi ini dilaksanakan akan berbeda untuk masing-masing kantor dalam portofolio.

Tim proyek yang ditugaskan untuk mengurangi stres di antara perawat ruang
gawat darurat di rumah sakit setempat dapat melakukan intervensi dengan mengganti seni
abstrak dengan lukisan lanskap di dinding ruang staf dan memasang taman kecil dan area
tempat duduk di halaman interior yang berdekatan. Sementara proyek ini juga
menggunakan Koneksi visual dengan pola alami, intervensi yang dipilih secara khusus
menargetkan pengurangan stres untuk perawat ruang gawat darurat berdasarkan ruang
bersama yang mereka manfaatkan secara rutin.

Keanekaragaman strategi desain


Pola dalam kombinasi cenderung meningkatkan kemungkinan manfaat kesehatan
dari suatu ruang. Menggabungkan beragam strategi desain dapat mengakomodasi
kebutuhan berbagai kelompok pengguna dari budaya dan demografi yang berbeda dan
menciptakan lingkungan yang restoratif psiko-fisiologis dan kognitif. Misalnya, ruang
bervegetasi dapat meningkatkan harga diri dan suasana hati seseorang, sementara
keberadaan air dapat memiliki efek relaksasi. Menambahkan beberapa strategi biofilik
demi keberagaman dapat menjadi bumerang kecuali mereka integratif dan mendukung
maksud desain yang terpadu.

Kualitas vs kuantitas intervensi


Ketika merencanakan implementasi, pertanyaan umum muncul kembali, seperti
berapa banyak yang cukup dan apa yang membuat desain yang bagus menjadi hebat.
Intervensi kualitas tinggi dapat ditentukan oleh kekayaan konten, aksesibilitas pengguna
dan, sebagaimana disebutkan di atas, keragaman strategi. Intervensi kualitas tinggi
tunggal dapat lebih efektif dan memiliki potensi pemulihan lebih besar daripada beberapa
intervensi berkualitas rendah. Iklim, biaya dan variabel lainnya dapat mempengaruhi atau
membatasi kelayakan intervensi tertentu, tetapi tidak boleh dianggap sebagai hambatan
untuk mencapai aplikasi berkualitas tinggi. Misalnya, beberapa instance Prospek dengan
kedalaman bidang yang dangkal hingga sedang dan informasi terbatas dalam viewshed
mungkin tidak seefektif (pada mendorong respons yang diinginkan) sebagai satu contoh
kuat Prospek dengan kedalaman bidang sedang dan tinggi dan viewhed kaya informasi.

Durasi paparan dan frekuensi akses


Mengidentifikasi durasi pemaparan yang paling tepat untuk suatu pola, atau
kombinasi pola, bisa sulit. Waktu bukaan yang ideal kemungkinan tergantung pada

7
pengguna dan efek yang diinginkan, tetapi sebagai pedoman umum, bukti empiris
menunjukkan bahwa emosi positif dan pemulihan mental dan manfaat lainnya dapat
terjadi hanya dalam 5 hingga 20 menit pencelupan di alam (Brown, Barton & Gladwell,
2013; Barton & Pretty, 2010; Tsunetsugu & miyazaki, 2005).

Ketika durasi paparan yang lama tidak dimungkinkan atau diinginkan,


memposisikan intervensi desain biofilik di sepanjang jalur yang menyalurkan lalu lintas
pejalan kaki tingkat tinggi akan membantu meningkatkan frekuensi akses. Pertimbangkan
juga bahwa pengalaman mikro-restoratif - interaksi sensorik singkat dengan alam yang
mempromosikan rasa kesejahteraan - sementara sering dirancang sebagai respons
terhadap pembatasan ruang, lebih mudah diimplementasikan, direplikasi dan seringkali
lebih mudah diakses daripada intervensi yang lebih besar; sering terpapar intervensi kecil
ini dapat berkontribusi pada respon restorasi yang diperparah.

Ada banyak pertanyaan mengenai hal-hal durasi paparan dan frekuensi akses:
Seberapa gigih pemulihan mental terhadap berbagai ketentuan paparan terhadap alam?
Apakah perbaikan terus meningkat secara bertahap dengan lebih banyak pemaparan, atau
apakah itu datar? Kombinasi pola desain apa yang dapat membantu mengoptimalkan
pengalaman biofilik? Kami berharap untuk melihat pertanyaan-pertanyaan ini dan
lainnya akan dieksplorasi saat penelitian berlanjut pada persimpangan neuroscience dan
desain (Ryan et al., 2014).

9. DESAIN YANG TEPAT LOKAL


tidak ada dua tempat yang sama; ini menghadirkan tantangan dan peluang untuk
kreativitas dalam penerapan pola desain biofilik. Dibahas di sini adalah beberapa
pertimbangan utama yang dapat membantu membingkai, memprioritaskan, atau
mempengaruhi pengambilan keputusan dalam proses desain.

Climate, ecology and the vernacular


Secara historis, manusia telah membangun tempat perlindungan dari bahan yang
tersedia secara lokal yang mencerminkan ekologi regional; bentuk dan fungsi sebagai
respons terhadap topografi dan iklim. Dikenal sebagai arsitektur vernakular, bangunan-
bangunan ini dan bentang alam yang dibangun terhubung ke tempat mereka tinggal
(Stedman & Ingalls, 2013). penggunaan kayu lokal, desain yang responsif terhadap iklim
dan xeriscaping - menggunakan tanaman asli, tahan kekeringan untuk membuat desain
lansekap yang menyerupai iklim lanskap sekitarnya - masing-masing dapat menjadi
strategi yang efektif dalam merancang pengalaman biofilik yang tangguh.

8
Baik di pedesaan atau di perkotaan, tidak semua lingkungan alami atau tempered
berwarna 'hijau', juga tidak seharusnya demikian. Spesies dan medan gurun dapat sama
pentingnya dalam memperkuat koneksi biofilik ke tempat. Beberapa habitat mungkin
menghasilkan respons positif yang lebih kuat daripada yang lain, tetapi pemandangan
seperti sabana yang memiliki keanekaragaman hayati kecil kemungkinan besar akan lebih
disukai daripada daerah gurun pasir yang berlimpah namun tak terlacak, lautan terbuka,
atau hutan gelap.

Karakter dan kepadatan: Lingkungan pedesaan, pinggiran kota dan perkotaan


Di lingkungan pedesaan, interaksi manusia-alam berlimpah, dan paparan teratur
terhadap alam ini memiliki kualitas restoratif yang mungkin kita anggap remeh.
Pengaturan pinggiran kota biasanya penuh dengan desain biofilik yang diterapkan secara
intuitif; halaman pinggiran kota dengan pohon rindang, rumput, semak-semak rendah,
dan hamparan bunga pada dasarnya adalah analog dari sabana Afrika. Beranda dan balkon
menawarkan lebih dari sekadar nilai unik dan real estate; banyak rumah di pinggiran kota
dan rumah-rumah petak di perkotaan diangkat setinggi 18 inci atau lebih, menciptakan
kondisi Prospek-Pengungsian dengan pemandangan dari jendela, beranda dan beranda.
Potensi manfaat kesehatan manusia diremehkan dalam pengaturan kepadatan tinggi di
mana menara tempat tinggal dengan balkon keduanya terbatas dan hanya tersedia untuk
penyewa bayaran tinggi.

Tanah di lingkungan perkotaan terbatas dan mahal, sehingga mungkin tidak


realistis untuk mereplikasi fitur yang lebih cocok untuk lingkungan pedesaan dalam hal
skala atau kelimpahan. Dengan demikian, strategi desain biofilik akan berbeda tergantung
pada iklim politik lokal, zonasi, geografi, ketersediaan lahan dan kepemilikan. Misalnya,
San Francisco, dengan bentuk perkotaan yang padat, menerapkan sistem 'parklet', di mana
taman pop-up sementara menempati ruang parkir untuk jangka waktu terbatas (lihat City
of San Francisco, 2013). Di jalan-jalan sempit Wina, Austria, restoran menyewakan
tempat parkir untuk seluruh musim panas dan mengatur meja dan lansekap sementara
untuk menyediakan makan di luar ruangan. Ini membawa alam ke pusat kota dan dalam
jarak berjalan kaki ke lebih banyak orang, membuka kemungkinan untuk pengalaman
mikro-restoratif dan reklamasi ruang yang kurang dimanfaatkan untuk manusia.

Pendekatan berbeda untuk mengintegrasikan sistem alami dengan sistem


perkotaan dipamerkan dalam program 'Skyrise Greenery' Singapura. Mengingat
tingginya tingkat perkembangan di Singapura tropis selama 25 tahun terakhir - periode

9
yang melihat populasi negara itu tumbuh 2 juta orang - pemerintah menawarkan program
insentif untuk mengimbangi hilangnya habitat, meningkatkan interaksi dengan
rangsangan alami, dan menciptakan 'Kota di dalam Taman'. Program insentif ini
menawarkan hingga 75% dari biaya untuk memasang atap dan dinding hidup (eksterior
dan interior) untuk konstruksi baru (Beatley, 2012). Yang penting adalah bahwa strategi
menjadi integratif dan sesuai dengan karakter dan kepadatan tempat, dan bukan sekadar
kata lain untuk restorasi ekosistem yang tidak mencerminkan hubungan biologis manusia
dengan alam.

Skala dan kelayakan


Pola desain biofilik harus ditingkatkan ke lingkungan sekitarnya dan ke populasi
pengguna yang diprediksi untuk ruang. Pola dapat diterapkan pada skala ruang mikro,
ruang, bangunan, lingkungan atau kampus, dan bahkan seluruh kabupaten atau kota.
masing-masing ruang ini akan menghadirkan tantangan desain yang berbeda tergantung
pada pemrograman, jenis dan dinamika pengguna, iklim, budaya, dan berbagai parameter
fisik, serta infrastruktur yang ada atau yang dibutuhkan.

Ukuran dan ketersediaan ruang adalah dua faktor paling umum yang
mempengaruhi kelayakan pola desain biofilik. Misalnya, pola Prospek [P11] biasanya
membutuhkan ruang yang signifikan. Pola lain, seperti Koneksi dengan Sistem alami
[P7], mungkin lebih layak jika ada akses ke ruang luar, yang merupakan tantangan umum
di lingkungan perkotaan yang padat. Namun skala kecil, mikro-restoratif visual [P1] dan
Koneksi non-visual dengan alam [P2] dan Kehadiran Air [P5] juga bisa sangat efektif.
Sebagai contoh, manfaat psikologis dari alam sebenarnya telah terbukti meningkat
dengan paparan tingkat keanekaragaman hayati yang lebih tinggi (Fuller el al., 2007),
namun manfaat ini tidak selalu meningkat dengan area vegetatif alami yang lebih besar.
Dari sini kita dapat memperoleh bahwa pengalaman mikro-restoratif kecil yang juga
bersifat keanekaragaman hayati cenderung sangat efektif dalam menghasilkan
pengalaman biofilik restoratif.

micro-restorative mungkin termasuk momen kontak sensorik dengan alam


melalui jendela, televisi, gambar, lukisan atau akuarium. Dalam lingkungan perkotaan di
mana sensorik berlebihan adalah hal yang biasa (Joye, 2007), pengalaman seperti itu akan
sangat dihargai dan berdampak ketika terletak di lokasi dengan lalu lintas pejalan kaki
yang tinggi, memungkinkan frekuensi akses yang lebih besar untuk memicu respons

10
biofilik yang diinginkan. Taman pintu tradisional Jepang adalah contoh sempurna dari
intervensi skala kecil yang dapat ditiru.

Kecepatan di mana seseorang bergerak melalui lingkungan, baik pedesaan atau


perkotaan, berdampak pada tingkat detail yang dapat diamati dan skala yang dirasakan
dari bangunan dan ruang. Motor umum "Tech Center" di Warren, michigan, dirancang
oleh arsitek eero Saarinen pada tahun 1949, dirancang untuk dialami pada kecepatan 30
mph, jadi untuk pejalan kaki, skalanya tampak terlalu besar dan jarak bangunan agak aneh
terpisah. Inilah sebabnya mengapa toko-toko di sepanjang mal memiliki fasad dan papan
nama yang besar dan sederhana, sedangkan toko di zona pejalan kaki cenderung memiliki
papan nama yang lebih kecil dan mungkin lebih rumit. Demikian pula, lansekap di
sepanjang jalur bebas hambatan dan jalur hijau jalan raya biasanya dilakukan dalam petak
besar untuk interpretasi instan. Sebaliknya, lingkungan yang berfokus pada pejalan kaki
akan memiliki detail yang lebih halus dalam desain lansekap untuk memungkinkan jeda,
eksplorasi, dan pengalaman yang lebih intim.

Beberapa pola, seperti misteri [P13] dan [P14] Risiko / Risiko, mungkin tidak
layak atau tidak seefektif biaya dalam proyek interior fit-out karena jumlah ruang yang
diperlukan untuk menerapkan pola secara efektif. Di sisi lain, interior fit-out adalah
kesempatan yang sangat baik untuk memperkenalkan pola Analog alami yang dapat
diterapkan pada permukaan seperti dinding, lantai, dan langit-langit serta furnitur dan
perawatan jendela. Selain itu, tidak semua aspek biofilia bergantung pada ruang.
Beberapa pola (misalnya, P2, P4, P6, P7) lebih visceral atau temporal, membutuhkan
sedikit atau tidak ada luas lantai, dan pola lainnya (misalnya, P8-P10) dapat dengan
mudah memandu pilihan desain yang sudah menjadi bagian dari proses desain .

renovasi besar, konstruksi baru, dan perencanaan induk memberikan lebih banyak
peluang untuk menggabungkan pola desain biofilik yang digabungkan dengan integrasi
sistem pada skala bangunan, kampus atau masyarakat.

Budaya dan demografi


Hipotesis dan teori evolusi saat ini menyatakan bahwa preferensi bentang alam
kontemporer dipengaruhi oleh evolusi manusia, yang mencerminkan kualitas bentang
alam bawaan yang meningkatkan kelangsungan hidup umat manusia melalui waktu.
Aliran pemikiran ini meliputi hipotesis biofilia (Wilson, 1993 dan 1984), hipotesis
savanna (Orians & Heerwagen, 1992), teori habitat dan teori perlindungan-pelarian
(Appleton, 1975), dan matriks preferensi (R. Kaplan & Kaplan, 1989). Sementara

11
penelitian empiris telah menunjukkan bahwa ada tingkat universalitas terhadap preferensi
lansekap di antara manusia, preferensi telah dimodifikasi oleh pengaruh budaya,
pengalaman dan faktor sosial ekonomi (Tveit et al, 2007). variasi preferensi bentang alam
telah muncul di kalangan imigran, kelompok etnis, subkultur, jenis kelamin, dan
kelompok umur.

Konstruksi budaya, inersia sosial dan literasi ekologi memiliki perspektif berbeda
tentang apa yang membentuk alam, alam, liar, atau indah (Tveit et al., 2007; Zube & Pitt,
1981). Amnesia Generasional lingkungan dan Teori Estetika ekologis membantu
menjelaskan bagaimana beberapa perspektif mungkin telah berevolusi, dan perbedaan-
perbedaan ini muncul di berbagai negara dan wilayah, serta di antara lingkungan di kota
yang sama.

Dan sementara etnis dapat memainkan peran dalam mempengaruhi preferensi


lansekap individu, budaya dan kelompok di seluruh dunia memanfaatkan lanskap dan
ruang dengan cara yang berbeda (Forsyth & musacchio, 2005). Frekuensi penggunaan,
sifat penggunaan, tingkat partisipasi, dan tujuan kunjungan semuanya bervariasi secara
drastis antara kebangsaan, budaya, dan sub-kelompok. Faktor-faktor ini tidak berarti
bahwa kelompok etnis tertentu memiliki apresiasi yang lebih rendah terhadap lanskap
atau hubungan yang kurang signifikan dengan alam. Kelompok-kelompok ini hanya
memanfaatkan dan berinteraksi dengan alam dengan cara yang sesuai dengan budaya dan
kebutuhan mereka. Mengidentifikasi sejak dini apa kebutuhan itu mungkin akan
membantu menentukan parameter untuk strategi dan intervensi desain yang tepat.

Usia dan jenis kelamin juga diketahui mempengaruhi tren respons biofilik. Wanita
melaporkan tingkat stres yang dirasakan lebih tinggi daripada pria, namun lebih kecil
kemungkinannya daripada rekan pria mereka untuk menggunakan ruang vegetatif alam
terbuka yang tersedia selama hari kerja (Lottrup, Grahn & Stigsdotter, 2013). Yang
menarik adalah tingkat fungsi kekebalan yang meningkat karena perendaman di alam
telah diamati berbeda di antara jenis kelamin. Sebagai contoh, setelah berjalan di hutan,
fungsi kekebalan tubuh meningkat selama 30 hari pada pria, tetapi hanya tujuh hari pada
wanita (Li, 2010), menunjukkan bahwa intervensi yang menargetkan populasi wanita di
tempat kerja mungkin perlu memprioritaskan pengalaman alam dalam ruangan. atau
meningkatkan aksesibilitas untuk pengalaman alam luar yang berkepanjangan.

Kaum muda mendapat manfaat paling banyak dari kontak alam dalam hal
meningkatkan harga diri. Keuntungan untuk harga diri dari kontak alami disarankan

12
untuk menurun seiring bertambahnya usia; lansia dan remaja mendapat manfaat paling
sedikit dalam hal peningkatan suasana hati dari kontak alam (Barton & Pretty, 2010),
namun kedua kelompok sama dalam restorativeness alami yang dirasakan atas
lingkungan perkotaan (Berto, 2007). Dengan bertambahnya usia juga datang preferensi
yang berbeda dalam lansekap dalam hal keamanan yang dirasakan. Sementara hutan
perkotaan mungkin menjadi tempat yang menarik untuk petualangan bagi anak atau
remaja, kondisi yang sama dapat dianggap oleh orang dewasa dan populasi lansia sebagai
berisiko (Kopec, 2006), yang mungkin dapat diatasi dengan memasukkan kondisi
Perlindungan Prospek.

10. INTEGRASI DESAIN


Perencanaan dan desain interdisipliner
Mengembangkan strategi interdisipliner sejak dini dalam sebuah proyek akan
membantu memastikan peluang yang efektif dari segi biaya tidak hilang sebelum mereka
dipertimbangkan sepenuhnya. Biofilia hanyalah satu bagian dari teka-teki untuk
menciptakan lingkungan yang hidup, berkelanjutan, dan memulihkan. Integrasi strategi
multi-disiplin di tahap awal pengembangan - melalui proses charrette pemangku
kepentingan atau serupa - akan menempatkan anggota tim pada pijakan yang sama dan
memungkinkan untuk mengidentifikasi kekuatan potensial, tantangan dan peluang.
Dalam jangka panjang, pendekatan ini akan meningkatkan kepuasan proyek dan
menghemat uang.

Biofilia sebagai kualitas lingkungan


Kualitas lingkungan adalah istilah umum yang mengacu pada jumlah sifat dan
karakteristik lingkungan tertentu dan bagaimana hal itu mempengaruhi manusia dan
organisme lain dalam zona pengaruhnya.

Biofilia, seperti kualitas udara, kenyamanan termal dan akustik, merupakan


komponen penting dari kualitas lingkungan yang memperluas percakapan dari siang hari,
keracunan bahan, dan kualitas udara, air dan tanah, untuk memasukkan kesehatan dan
kesejahteraan biologis manusia.

13
Ketika integral dengan diskusi kualitas lingkungan, biofilia juga dapat membantu
melarutkan pembagian yang dirasakan antara kebutuhan manusia dan kinerja bangunan.
Dan kami akan lalai untuk tidak mengakui bahwa pekerja di rumah dan pekerja shift
malam sering kali paling tidak memiliki pengalaman biofilik, sementara mereka juga
orang yang paling bertanggung jawab untuk memantau dan mempertahankan standar
kinerja bangunan. Dari perspektif arsitektur, pola desain biofilik memiliki potensi untuk
memfokuskan kembali perhatian perancang pada hubungan antara manusia, kesehatan,
desain berkinerja tinggi, dan estetika.

Solusi multi-platform
Aplikasi bijaksana dari desain biofilik dapat menciptakan strategi multi-platform
untuk tantangan yang lazim terkait dengan kinerja bangunan seperti kenyamanan termal,
akustik, manajemen energi dan air, serta masalah skala yang lebih besar seperti asma,
keanekaragaman hayati dan mitigasi banjir. Kita tahu peningkatan aliran udara alami
dapat membantu mencegah sindrom sakit gedung; pencahayaan alami dapat memotong
biaya energi dalam hal pemanasan dan pendinginan (Loftness & Snyder, 2008); dan
peningkatan vegetasi dapat mengurangi partikel di udara, mengurangi efek pulau panas
perkotaan, meningkatkan laju infiltrasi udara dan mengurangi tingkat polusi suara yang
dirasakan (Forsyth & musacchio, 2005). Semua strategi ini dapat diimplementasikan
dengan cara yang mencapai respons biofilik untuk meningkatkan kinerja, kesehatan, dan
kesejahteraan.

Intervensi desain biofilik yang berintegrasi dengan strategi kinerja bangunan


lainnya berpotensi untuk melalui peningkatan pengalaman pengguna dan efisiensi sistem
secara keseluruhan, desain Herbert Dreiseitl untuk Prisma di nürnberg, Jerman, adalah
contoh yang baik; dinding air pahatan berfungsi sebagai perangkat kontrol termal dan
saluran air hujan terbuka, sementara berkontribusi pada suasana visual dan akustik dari
atrium seperti taman yang tertutup. Untuk desain Rumah Sakit Khoo Teck Puat di
Singapura, arsitek RmJm bertemu dengan para ahli ekologi dan insinyur di awal proses
pengembangan proyek untuk menggunakan biofilia, konservasi ekologis dan desain
perkotaan yang peka air untuk mengelola air hujan, mengurangi hilangnya
keanekaragaman hayati dan menciptakan lingkungan restoratif untuk pasien, menuai
lebih banyak manfaat untuk proyek daripada salah satu dari tiga tim bisa memiliki sendiri
(Alexandra Health, 2013). Pengalaman biofilik lebih cenderung bertahan lama ketika
tertanam dalam pemrograman dan infrastruktur suatu tempat.

14
Mengontrol efektivitas
Mengingat bahwa bentang alam dan kebutuhan masyarakat selalu berubah-ubah,
sulit untuk memastikan respons kesehatan yang diinginkan selalu dialami. Tidak mungkin
untuk memprediksi semua interaksi sifat manusia di masa depan atau untuk memastikan
bahwa respons yang diinginkan berulang selama periode waktu tertentu untuk setiap
pengguna berdasarkan pada strategi atau intervensi tertentu. Memang, kita dapat
mengasumsikan bahwa kemanjuran banyak pola biofilik cenderung meningkat dan
menurun dengan siklus diurnal dan musiman. Misalnya, manfaat kesehatan dari
pandangan terhadap alam dapat berkurang selama bulan-bulan musim dingin atau
dinegasikan sepenuhnya untuk pekerja shift malam ketika pandangan tersebut diselimuti
kegelapan. Namun, strategi sekunder atau musiman dapat membantu menjaga
keseimbangan, seperti dengan intervensi dalam ruangan, memberikan respons yang
diinginkan sepanjang tahun.

Kontrol pengguna untuk penerangan, pemanasan, pendinginan, ventilasi, dan


bahkan kebisingan dapat melengkapi upaya desain, atau meniadakannya ketika kontrol
salah kelola atau kurang dimanfaatkan - menjaga penutup jendela tertutup menghilangkan
Koneksi visual dengan alam, dan partisi tinggi di kantor rencana terbuka menghilangkan
peluang untuk Prospek dan sejumlah pola lainnya (urban Green Council, 2013).

Perubahan perilaku tidak sering dalam bidang arsitek, sehingga mendesain untuk
kemampuan kontrol versus otomatisasi atau keabadian dapat menginformasikan proses
desain intervensi. pemeliharaan strategi yang diterapkan juga merupakan pertimbangan -
apakah akan ada seseorang yang bertanggung jawab untuk membersihkan tangki ikan dan
menyirami tanaman? Memiliki pelatihan dan diskusi dengan operator fasilitas dan
panduan referensi yang menunjukkan persyaratan dan parameter pemeliharaan yang tepat
akan membantu menjunjung tinggi pengalaman biofilik yang ditetapkan dalam strategi
desain.

Melacak dan mengukur kemanjuran


Pemantauan kemanjuran pola desain biofilik yang diterapkan untuk tujuan yang
jelas meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan adalah cabang baru penyelidikan.
variabilitas dalam lingkungan binaan, seperti yang dibahas di sini, menciptakan kerangka
kerja yang menantang untuk verifikasi; Metrik kuantitatif sering diinginkan tetapi tidak
selalu sesuai, dan sifat yang sangat invasif dari beberapa teknik dan alat pengukuran
(yaitu, fmRI, eeG) menambah lapisan kompleksitas dan biaya. banyak teknik saat ini

15
yang digunakan memerlukan kontrol yang ketat terhadap variabel dan biaya yang
cenderung membatasi ukuran kelompok uji. Namun, ada beberapa teknologi baru, seperti
monitor gelang, dan headband berat yang sangat ringan yang dapat membuka metode
pengujian cepat baru; tetapi sampai teknologi tersebut menjadi arus utama, pengujian
cepat juga dapat dilakukan dengan cara yang lebih sederhana dan dengan anggaran yang
lebih kecil.

Karena tidak ada dua intervensi yang persis sama, semua hasil akan berbeda satu
derajat atau lainnya. Budaya, iklim, usia, jenis kelamin, karakter lansekap, status imigran,
kesehatan mental, dan kecenderungan genetik, misalnya, menciptakan labirin data yang
menantang untuk perbandingan. Namun demikian, pelacakan dan pemantauan respons
biologis manusia dan hasil yang dipicu oleh pola biofilik sangat penting dalam kemajuan
dan pengembangan lebih lanjut dari desain biofilik sebagai praktik terbaik.

Ilmu biofilia adalah bidang yang berkembang pesat. Ada peningkatan minat
dalam penelitian biofilia dalam psikologi, ilmu saraf dan endokrinologi dan pemahaman
kita tentang pola-pola ini akan disempurnakan dan diperkuat ketika bukti baru
dikumpulkan. Sangat mungkin bahwa pola tambahan akan muncul seiring waktu.

11. THE PATTERNS


Pattern AS precedent
Dalam dua dekade sejak Wilson menerbitkan The Biophilia Hypothesis, tubuh
bukti yang mendukung biofilia telah berkembang pesat. Pola desain biofilik dalam
makalah ini, dalam kata-kata Wilson, telah "digoda dan dianalisis secara terpisah" untuk
mengungkap afiliasi emosional yang dibicarakan Wilson, serta hubungan psikofisiologis
dan kognitif lainnya dengan lingkungan buatan. Istilah deskriptif 'pola' digunakan karena
tiga alasan:

• untuk mengusulkan terminologi yang jelas dan standar untuk desain biofilik;

• untuk menghindari kebingungan dengan berbagai istilah (metrik, atribut, kondisi,


karakteristik, tipologi, dll.) Yang telah digunakan untuk menjelaskan biofilia dan
desain biofilik; dan

• untuk memaksimalkan aksesibilitas lintas disiplin ilmu dengan menjunjung tinggi


bahasa yang akrab.

16
Penggunaan pola spasial terinspirasi oleh preseden A Pattern Language
(Alexander, Ishikawa, Silverstein et al., 1977), Merancang dengan Orang dalam Pikiran
(R. Kaplan, S. Kaplan, & Ryan, 1998) dan Pattern of Home. (Jacobson, Silverstein &
Winslow, 2002), serta kuliah dan kompilasi tentang pola, bentuk, bahasa dan
kompleksitas (nikos Salingaros, 2000; 2013). Christopher Alexander membawa kejelasan
maksud ini dengan penjelasannya yang membentuk

Karya Alexander dibangun di atas tradisi buku-buku pola yang digunakan oleh
perancang dan pembangun dari abad ke delapan belas dan seterusnya, tetapi karyanya
berfokus pada manfaat psikologis pola dan termasuk deskripsi dari pengalaman spasial
tiga dimensi, daripada fokus estetika dari buku-buku pola sebelumnya. Keempat belas
Pola Desain Biofilik ini berfokus pada manfaat psikologis, fisiologis, dan kognitif.

12. WORKING WITH BIOPHILIC PATTERNS


Meskipun diinformasikan oleh ilmu pengetahuan, pola desain biofilik bukanlah
formula; mereka dimaksudkan untuk memberi informasi, membimbing dan membantu
dalam proses desain dan harus dianggap sebagai alat lain dalam toolkit perancang. Tujuan
dari pendefinisian pola-pola ini adalah untuk mengartikulasikan hubungan antara aspek-
aspek lingkungan yang dibangun dan alami dan bagaimana orang bereaksi dan
mengambil manfaat darinya.

Setelah masing-masing pola didefinisikan, kemudian dibahas dalam hal-hal berikut:

• Pengalaman secara singkat mempertimbangkan bagaimana pola tersebut dapat


memengaruhi perasaan ruang;

• Akar Pola menyoroti bukti ilmiah kunci yang menghubungkan biologi manusia dengan
alam dan lingkungan buatan;

• Bekerja dengan Pola menyoroti atribut, contoh, dan pertimbangan desain; dan

• Hubungan dengan Pola lain secara singkat mencatat peluang untuk strategi desain
biofilik integratif.

Sama seperti kombinasi budaya, demografi, garis dasar kesehatan, dan karakteristik
lingkungan buatan dapat memengaruhi pengalaman ruang secara berbeda, demikian juga
setiap pola desain. Solusi yang cocok dihasilkan dari memahami kondisi lokal dan
hubungan satu ruang dengan yang lain, dan merespons dengan tepat dengan kombinasi

17
intervensi desain yang sesuai dengan kebutuhan unik ruang dan kelompok dan program
pengguna yang dituju.

Akhirnya, setiap pola telah dinilai untuk dampak potensial keseluruhan dan kekuatan
penelitian yang menjadi dasar suatu pola dibangun. kecuali dinyatakan sebaliknya, semua
contoh yang dilaporkan didasarkan pada data yang diterbitkan dalam jurnal yang ditinjau
sejawat. Kami mengakui bahwa beberapa penelitian lebih teliti daripada yang lain dan
bahwa beberapa pola memiliki badan penelitian yang lebih besar untuk mendukung
temuan yang signifikan. Untuk membantu mengomunikasikan variabilitas ini, hingga tiga
asterisk mengikuti setiap nama pola, di mana tiga asterisk (***) menunjukkan bahwa
kuantitas dan kualitas bukti peer-review yang tersedia kuat dan potensi dampaknya besar,
dan tidak ada tanda bintang menunjukkan bahwa ada penelitian minimal untuk
mendukung hubungan biologis antara kesehatan dan desain, tetapi informasi anekdotal
cukup untuk berhipotesis dampak potensial dan pentingnya sebagai pola yang unik.

Bidang desain biofilik terus berkembang, dan seperti yang dijelaskan oleh Salingaros
(2000), disiplin baru seperti desain biofilik harus "mengabstraksikan polanya ketika
muncul ... membangun fondasinya sendiri dan kerangka logis, di mana pertumbuhan
masa depan dapat didukung." bukti baru datang untuk menanggung, sangat mungkin
bahwa beberapa pola akan diperjuangkan atas yang lain dan bahwa pola baru akan
muncul. Dengan menetapkan 14 pola dasar ini, kami berharap dapat mendorong studi
ilmiah yang luas, pengembangan bahasa, dan implementasi desain Biophilia.

18
VISUAL CONNECTION WITH NATURE [P1]
The experience
Sebuah ruang dengan koneksi visual yang bagus terasa alami, itu menarik
perhatian seseorang dan dapat merangsang atau menenangkan. Itu dapat menyampaikan
rasa waktu, cuaca dan makhluk hidup lainnya.

Roots Of the pattern


Sambungan visual dengan pola alam telah berevolusi dari penelitian tentang
preferensi visual dan respons terhadap pandangan terhadap alam yang menunjukkan
berkurangnya stres, fungsi emosi yang lebih positif, dan peningkatan konsentrasi dan
tingkat pemulihan. Pemulihan stres dari koneksi visual dengan alam dilaporkan telah
diwujudkan melalui penurunan tekanan darah dan detak jantung; mengurangi kelelahan
perhatian, kesedihan, kemarahan, dan agresi; peningkatan keterlibatan / perhatian mental,
sikap dan kebahagiaan secara keseluruhan. Ada juga bukti untuk pengurangan stres yang
terkait dengan mengalami alam nyata dan melihat gambar alam. akses visual ke
keanekaragaman hayati dilaporkan lebih bermanfaat bagi kesehatan psikologis kita
daripada akses ke area lahan (mis., jumlah lahan). [P1]

Penelitian preferensi visual menunjukkan bahwa pandangan yang disukai melihat


ke bawah lereng ke pemandangan yang mencakup pepohonan rindang, tanaman
berbunga, hewan tenang yang tidak mengancam, indikasi tempat tinggal manusia, dan
badan air bersih (Orians & Heerwagen, 1992). Hal ini seringkali sulit untuk dicapai dalam
lingkungan yang dibangun, terutama di daerah perkotaan yang sudah padat, meskipun
manfaat psikologis dari alam disarankan untuk meningkat dengan tingkat
keanekaragaman hayati yang lebih tinggi dan tidak dengan peningkatan area vegetatif
alami (Fuller et al., 2007) . Dampak positif pada suasana hati dan harga diri juga telah
terbukti terjadi paling signifikan dalam lima menit pertama pengalaman alam, seperti
melalui olahraga dalam ruang hijau (Barton & Pretty, 2010). melihat alam selama sepuluh
menit sebelum mengalami stresor mental telah terbukti menstimulasi variabilitas detak
jantung dan aktivitas parasimpatis (yaitu, pengaturan organ dan kelenjar internal yang
mendukung pencernaan dan aktivitas lain yang terjadi ketika tubuh beristirahat) (Brown,
Barton & Gladwell, 2013), saat melihat pemandangan hutan selama 20 menit setelah stres
mental telah menunjukkan untuk mengembalikan aliran darah otak dan aktivitas otak ke
keadaan santai (Tsunetsugu & miyazaki, 2005).

19
Melihat pemandangan alam merangsang bagian yang lebih besar dari korteks
visual daripada pemandangan non-alam, yang memicu lebih banyak reseptor kesenangan
di otak kita, yang mengarah ke minat yang berkepanjangan dan stres yang lebih cepat
pulih. Misalnya, pemulihan detak jantung dari stres tingkat rendah, seperti dari bekerja di
lingkungan kantor, telah terbukti terjadi 1,6 kali lebih cepat ketika ruang memiliki jendela
kaca dengan tampilan alam, daripada simulasi berkualitas tinggi (yaitu, video plasma)
dari tampilan alam yang sama, atau tidak ada tampilan sama sekali (Kahn et al., 2008).
Selain itu, penglihatan berulang tentang sifat nyata, tidak seperti non-alam, tidak secara
signifikan mengurangi tingkat minat pemirsa dari waktu ke waktu (Biederman & Vessel,
2006).

Working With the pattern


Tujuan dari Sambungan visual dengan pola alam adalah untuk menyediakan
lingkungan yang membantu individu menggeser fokus untuk mengendurkan otot mata
dan mengatasi kelelahan kognitif. Efek dari intervensi akan meningkat seiring dengan
meningkatnya kualitas pandangan dan jumlah keanekaragaman hayati yang terlihat.

Tampilan ke alam melalui jendela kaca memberikan manfaat dibandingkan layar


digital (mis., Video / tv plasma) dari tampilan yang sama, terutama karena tidak ada
paralaks bergeser untuk orang ketika mereka bergerak menuju atau di sekitar layar video
(Kahn et al., 2008). Ini dapat berubah seiring kemajuan videografi tiga dimensi. namun
demikian, sifat yang disimulasikan atau dikonstruksikan lebih baik dalam menghasilkan
pengurangan stres daripada tidak memiliki koneksi visual sama sekali.

Pertimbangan desain untuk membangun hubungan visual yang kuat dengan alam:

• Memprioritaskan sifat nyata daripada sifat simulasi; dan sifat simulasi tanpa alam

• Prioritaskan keanekaragaman hayati di atas areal, luas atau kuantitas

• Prioritaskan atau aktifkan peluang latihan yang dekat dengan ruang hijau

• Desain untuk mendukung koneksi visual yang dapat dialami setidaknya 5-20 menit per
hari

• Desain tata ruang dan perabotan spasial untuk menegakkan garis pandang yang
diinginkan dan menghindari menghalangi akses visual ketika dalam posisi duduk

20
• koneksi visual ke bahkan contoh kecil dari alam dapat bersifat restoratif, dan khususnya
relevan untuk intervensi sementara, atau ruang di mana real estat (lantai / tanah) , ruang
dinding) terbatas.

• Manfaat dari melihat sifat asli dapat dilemahkan oleh media digital, yang mungkin
memiliki nilai terbesar untuk ruang, karena sifat fungsinya (misalnya, unit radiasi rumah
sakit) tidak dapat dengan mudah menggabungkan sifat asli atau pandangan ke luar.

Contoh lingkungan yang dirancang dengan Koneksi visual yang sangat baik
dengan alam adalah pohon birch dan taman lumut di Gedung New York Times di Kota
New York - ruang berukir di tengah gedung tempat setiap orang lewat saat mereka masuk
atau pergi. bangunan. Bersebelahan dengan restoran dan ruang konferensi utama, taman
birch adalah oasis ketenangan di tengah hiruk pikuk Times Square.

21
NON-VISUAL CONNECTION WITH NATURE [P2]
The experience
Ruang dengan Koneksi non-visual yang bagus dengan alam terasa segar dan
seimbang; kondisi sekitar dianggap kompleks dan variabel tetapi pada saat yang sama
akrab dan nyaman, di mana suara, aroma, dan tekstur mengingatkan kita berada di alam
terbuka.

Roots Of the pattern


Koneksi non-visual dengan pola alam telah berkembang dari penelitian tentang
pengurangan tekanan darah sistolik dan hormon stres; dampak suara dan getaran pada
kinerja kognitif; dan peningkatan yang dirasakan dalam kesehatan mental dan ketenangan
sebagai hasil dari interaksi sensorik non-visual dengan sifat tidak mengancam. [P2]
masing-masing sistem sensorik memiliki banyak penelitian untuk mendukungnya; di sini
kami hanya menyediakan rasa.

Pendengaran. Penelitian menunjukkan bahwa paparan suara alam, jika


dibandingkan dengan kebisingan perkotaan atau kantor, mempercepat pemulihan
fisiologis dan psikologis hingga 37% lebih cepat setelah stresor psikologis (Alvarsson et
al., 2010) dan mengurangi kelelahan kognitif dan membantu motivasi (Jahncke et al. ,
2011). Peserta dari satu penelitian yang mendengarkan suara sungai atau menonton film
alam dengan suara sungai selama periode pemulihan pasca tugas dilaporkan memiliki
lebih banyak energi dan motivasi yang lebih besar setelah periode restorasi dibandingkan
dengan peserta yang hanya mendengarkan suara atau keheningan kantor (Jahncke et al.,
2011). Selain itu, menonton film alam dengan suara sungai selama periode restorasi
memiliki efek yang lebih positif daripada hanya mendengarkan suara sungai saja.

Gelombang laut dan lalu lintas kendaraan dapat memiliki pola suara yang sangat
mirip. Dalam sebuah percobaan menggunakan suara yang disintesis yang mereplikasi
gelombang dan pola suara lalu lintas, para peneliti mengamati bahwa partisipan
memproses suara yang disintesis di berbagai bagian otak tergantung pada apakah mereka
juga menonton video baik gelombang atau lalu lintas kendaraan (Hunter et al. , 2010).
Peserta menganggap suara itu menyenangkan saat melihat video ombak, tetapi tidak saat
melihat video lalu lintas. Studi ini menunjukkan hubungan yang kuat antara sistem
sensorik visual dan pendengaran kita dan kesejahteraan psikologis.

22
Penciuman. Sistem penciuman kami memproses aroma secara langsung di otak,
yang dapat memicu ingatan yang sangat kuat. Praktek tradisional telah lama
menggunakan minyak nabati untuk menenangkan atau memberi energi pada orang. Studi
juga menunjukkan bahwa paparan penciuman untuk herbal dan phytoncides (minyak
esensial dari pohon) memiliki efek positif pada proses penyembuhan dan fungsi
kekebalan manusia, masing-masing (Li et al., 2012; Kim et al., 2007).

Haptic. Terapi hewan peliharaan, tempat pertemanan dan tindakan mengelus dan
merasakan bulu hewan peliharaan, diketahui memiliki efek menenangkan yang
mendalam pada pasien; kegiatan berkebun dan hortikultura telah terbukti menimbulkan
penatalayanan lingkungan di antara anak-anak, mengurangi kelelahan yang dilaporkan
sendiri sambil mempertahankan fleksibilitas sendi di antara orang dewasa (mis., Yamane
et al., 2004), dan mengurangi persepsi nyeri di antara populasi senior dengan artritis.
Tindakan menyentuh kehidupan tanaman nyata, dibandingkan tanaman sintetis, juga
telah terbukti menginduksi relaksasi melalui perubahan laju aliran darah otak (mis., Koga
& Iwasaki, 2013). Contoh-contoh ini memberi alasan untuk meyakini bahwa pengalaman
menyentuh unsur-unsur lain di alam, seperti air atau bahan mentah, dapat menghasilkan
hasil kesehatan yang serupa.

Ganas. Mencicipi adalah cara lain untuk mengalami alam dan belajar tentang
lingkungan kita. Sementara orang dewasa sering penasaran atau takut pada tanaman dan
tumbuhan yang dapat dimakan, pertimbangkan kebiasaan yang lazim dari bayi dan balita
yang meletakkan benda-benda yang ditemukan di mulut mereka - mereka mencari
informasi.

Working with the pattern


Tujuan dari Koneksi non-visual dengan pola alam adalah untuk menyediakan
lingkungan yang menggunakan suara, aroma, sentuhan dan bahkan rasa untuk melibatkan
individu dengan cara yang membantu mengurangi stres dan meningkatkan persepsi
kesehatan fisik dan mental. Indera-indera ini dapat dialami secara terpisah, meskipun
pengalaman itu diintensifkan dan efek kesehatan diperparah jika beberapa indera secara
konsisten terlibat bersama.

Pertimbangan desain untuk membangun koneksi non-visual yang kuat dengan alam:

• Memprioritaskan suara alam daripada suara perkotaan

23
• Desain untuk koneksi non-visual yang dapat dengan mudah diakses dari satu atau
beberapa lokasi, dan sedemikian rupa sehingga memungkinkan keterlibatan setiap hari
selama 5 hingga 20 menit setiap kali

• Mengintegrasikan koneksi non-visual dengan aspek lain dari program desain

• Intervensi tunggal yang dapat dialami dalam berbagai cara dapat meningkatkan dampak
• Desain untuk koneksi visual dan non-visual dialami secara bersamaan untuk
memaksimalkan potensi positif tanggapan kesehatan

Calat Alhambra di Granada, Spanyol, adalah contoh indah dari 14 Pola.


Sementara beberapa pola lebih jelas di beberapa ruang daripada yang lain, Koneksi non-
visual dengan alam dialami sepanjang. Integrasi air dan ventilasi alami dengan arsitektur
merupakan pusat dari pengalaman non-visual, mendukung koneksi tanpa batas antara
ruang indoor dan outdoor, dan antara bangunan dan lanskap alam sekitarnya. Panas
matahari menembus di lokasi yang berbeda, galeri bisikan beresonansi suara alam dan
manusia, dan taman rosemary, myrtle, tanaman harum lainnya mengelilingi tempat itu.
Penggunaan air mancur secara luas menciptakan iklim mikro - ruang terdengar dan terasa
lebih dingin - sementara lantai batu dan pegangan tangan dengan saluran air
mendinginkan kaki dan tangan melalui konduktansi.

24
NON-RHYTHMIC SENSORY STIMULI [P3]
The experience
Sebuah ruang dengan Stimuli Sensorik non-ritmis yang baik terasa seolah-olah
seseorang sejenak mengetahui sesuatu yang istimewa, sesuatu yang segar, menarik,
menstimulasi dan memberi energi. Ini adalah gangguan yang singkat tapi disambut baik.

Roots of the pattern


Pola Stimuli Sensorik non-ritmik telah berevolusi dari penelitian tentang perilaku
tampak (terutama refleks gerakan penglihatan tepi); pola relaksasi fokus lensa mata;
denyut jantung, tekanan darah sistolik dan aktivitas sistem saraf simpatik; dan ukuran
perilaku yang diamati dan diukur dari perhatian dan eksplorasi. [P3]

Studi tentang respon manusia terhadap pergerakan stokastik benda-benda di alam


dan paparan sesaat terhadap suara dan aroma alami telah terbukti mendukung restorasi
fisiologis. Misalnya, ketika duduk dan menatap layar komputer atau melakukan tugas apa
pun dengan fokus visual pendek, lensa mata menjadi bulat dengan berkontraksi otot-otot
mata. Ketika otot-otot ini tetap berkontraksi untuk waktu yang lama, mis., Lebih dari 20
menit pada suatu waktu, kelelahan dapat terjadi, bermanifestasi sebagai ketegangan mata,
sakit kepala, dan ketidaknyamanan fisik. Gangguan penglihatan atau pendengaran yang
periodik, namun singkat yang menyebabkan seseorang melihat ke atas (selama> 20 detik)
dan ke jarak (dari> 20 kaki) memungkinkan untuk istirahat mental singkat di mana otot-
otot rileks dan lensa mendatar (Lewis, 2012) ; kapal, 2012).

Working with the pattern


Tujuan dari pola Stimuli Sensorik non-Ritmik adalah untuk mendorong
penggunaan rangsangan sensorik alami yang menarik perhatian, memungkinkan
kapasitas individu untuk tugas-tugas terfokus untuk diisi ulang dari kelelahan mental dan
stres fisiologis. Ini dapat dicapai dengan merancang untuk pemaparan sesaat terhadap
gerakan stokastik atau yang tidak dapat diprediksi, terutama untuk penglihatan tepi atau
pengalaman periodik dari aroma atau suara.

Ketika terbenam di alam, kita terus mengalami contoh rangsangan non-ritmis:


burung berkicau, daun gemerisik, aroma samar kayu putih di udara. Lingkungan binaan
telah berevolusi menjadi ranah yang dapat diprediksi dengan sengaja. bahkan beberapa

25
taman yang sangat terawat dan tentu saja vegetasi interior tidak memiliki kualitas yang
dibutuhkan untuk mendukung rangsang sensorik non-ritmik.

Pertimbangan desain untuk membangun rangsangan non-ritmis yang dapat diakses dan
efektif:

• Sebagai pedoman umum, pengalaman sensorik non-ritmis harus terjadi kira-kira setiap
20 menit selama sekitar 20 detik dan, untuk rangsangan visual, dari jarak lebih dari 20
kaki.

• banyak rangsangan di alam bersifat musiman, sehingga strategi yang efektif sepanjang
tahun, seperti dengan berbagai intervensi yang tumpang tindih dengan musim, akan
membantu memastikan bahwa pengalaman sensorik non-ritmis dapat terjadi pada waktu
tertentu dalam setahun.

• Dalam beberapa kasus, intervensi mungkin serupa dengan [P1] visual atau [P2] Koneksi
non-visual dengan alam; yang penting di sini adalah kualitas intervensi yang singkat dan
stokastik.

• Intervensi yang memanfaatkan simulasi (daripada yang terjadi secara alami) rangsangan
alami kemungkinan akan memerlukan kolaborasi awal dengan insinyur mesin atau tim
fasilitas.

• Strategi rangsangan non-ritmis dapat terjalin dengan hampir semua rencana lanskap atau
hortikultura. Misalnya, memilih spesies tanaman untuk kotak jendela yang akan menarik
lebah, kupu-kupu, dan polinator lain mungkin merupakan aplikasi yang lebih praktis
untuk beberapa proyek daripada memelihara tempat lebah madu atau tempat
perlindungan kupu-kupu.

• Manusia merasakan pergerakan dalam tampilan tepi jauh lebih cepat daripada lurus ke
depan. Otak juga memproses pergerakan makhluk hidup di tempat yang berbeda dari pada
benda mekanik (Beauchamp et al., 2003), di mana gerakan alamiah umumnya dianggap
positif, dan gerakan mekanis netral atau bahkan negatif. Akibatnya, gerakan ritme
berulang dari pendulum hanya akan menarik perhatian seseorang secara singkat, detak
berulang yang konstan dari sebuah jam bisa diabaikan dari waktu ke waktu, dan aroma
yang selalu ada dapat kehilangan mistiknya dengan paparan jangka panjang; sedangkan,
gerakan stokastik seekor kupu-kupu akan menarik perhatian seseorang setiap kali, untuk
manfaat fisiologis yang berulang.

26
Komunitas Dockside Green di Pulau vancouver, victoria, BC Kanada, adalah
contoh yang bagus dari rangsangan non-ritmis. Implementasi restorasi habitat dan
pengelolaan air hujan telah mengarah pada pengalaman sesaat dari rumput yang
bergoyang, air yang jatuh dan desakan serangga dan hewan yang lewat yang terlihat dari
jalan setapak, beranda, dan jendela di sekitar masyarakat.

27
THERMAL & AIRFLOW VARIABILITY [P4]
The experience
Ruang dengan variabilitas Thermal dan Aliran Udara yang baik terasa
menyegarkan, aktif, hidup, menyegarkan dan nyaman. Ruang memberikan perasaan
fleksibilitas dan rasa kontrol.

Roots of the pattern


Pola variabilitas Thermal & Airflow telah berkembang dari penelitian yang
mengukur efek ventilasi alami, variabilitas termal yang dihasilkannya, dan kenyamanan
pekerja, kesejahteraan dan produktivitas; fisiologi dan persepsi kenikmatan temporal dan
spasial (alliesthesia); dampak dari alam yang bergerak pada konsentrasi; dan, secara
umum, ketidakpuasan yang tumbuh dengan pendekatan konvensional untuk desain
termal, yang berfokus pada pencapaian area target yang sempit dari suhu, kelembaban
dan aliran udara sambil meminimalkan variabilitas. [P4a]

Penelitian menunjukkan bahwa orang-orang menyukai tingkat variabilitas sensor


tingkat sedang di lingkungan, termasuk variasi cahaya, suara dan suhu, dan bahwa
lingkungan tanpa stimulasi dan variabilitas sensorik dapat menyebabkan kebosanan dan
kepasifan (misalnya, Heerwagen, 2006). [P4b] studi awal dalam alliesthesia
menunjukkan bahwa sensasi termal yang menyenangkan lebih baik dirasakan ketika
keadaan tubuh awal seseorang hangat atau dingin, tidak netral (misalnya, mesin
pemotong rumput, 1976), yang menguatkan studi yang lebih baru melaporkan bahwa
pendinginan berlebihan sementara dari sebagian kecil dari tubuh saat panas, atau
pemanasan berlebih saat dingin, bahkan tanpa mempengaruhi suhu inti keseluruhan
tubuh, dianggap sangat nyaman (Arens et al., 2006).

Menurut Attention Restoration Theory, unsur-unsur "daya tarik lunak" seperti


angin ringan atau gerakan alami lainnya dapat meningkatkan konsentrasi (Heerwagen &
Gregory, 2008; S. Kaplan, 1995). Penelitian lain menunjukkan bahwa berbagai kondisi
termal di dalam kelas dapat menyebabkan kinerja siswa yang lebih baik (elzeyadi, 2012);
dan bahwa perubahan dalam kecepatan ventilasi dapat berdampak positif pada
kenyamanan, tanpa dampak negatif pada fungsi kognitif, sementara juga menawarkan
kemungkinan peningkatan kemampuan untuk mengakses memori jangka pendek (Wigö,
2005).

28
Working with the pattern
Tujuan dari pola variabilitas Thermal & Airflow adalah untuk menyediakan
lingkungan yang memungkinkan pengguna untuk mengalami elemen sensorik dari
variabilitas aliran udara dan variabilitas termal. Tujuannya juga agar pengguna dapat
mengontrol kondisi termal, baik dengan menggunakan kontrol individual, atau
memungkinkan penghuni mengakses kondisi sekitar variabel dalam ruang.

Sebaliknya, desain termal konvensional mencoba mencapai area target yang


sempit yaitu suhu, kelembaban dan aliran udara, sambil meminimalkan variabilitas:
tujuannya adalah untuk mempertahankan kondisi di dalam "amplop kenyamanan
ASHRAe". Ketika seluruh ruang memenuhi tujuan ini, model prediksi berbasis
laboratorium menyatakan bahwa 80% dari hubungan.

Penghuni akan puas pada waktu tertentu - secara tradisional merupakan hasil
industri yang dapat diterima. Pendekatan alternatif adalah memberikan kombinasi suhu,
kelembaban, dan aliran udara sekitar dan permukaan, mirip dengan yang dialami di luar
ruangan, sementara juga menyediakan beberapa bentuk kontrol pribadi (mis., Manual,
digital, atau relokasi fisik) atas kondisi tersebut.

Menyediakan material konduktansi variabel, opsi tempat duduk dengan tingkat


kenaikan panas matahari yang berbeda (di dalam dan di luar ruangan) atau kedekatan
dengan jendela yang dapat dioperasikan - sama menyenangkannya dengan menangkap
angin dingin pada hari yang cerah atau menyandarkan punggung seseorang pada batu
yang hangat pada hari yang dingin - dapat meningkatkan kepuasan keseluruhan ruang.

Karena kenyamanan termal secara inheren subyektif, dan sangat bervariasi di


antara orang-orang, penting untuk memberikan tingkat kontrol kepada individu, yang
dapat bermanifestasi secara arsitektur (misalnya, akses ke jendela atau naungan yang
dapat dioperasikan) atau secara mekanis (misalnya, akses ke lokasi dan energi). kipas atau
pemanas yang efisien, kontrol termostat). Ketika seorang individu mengalami
ketidaknyamanan akibat panas, ia kemungkinan akan mengambil tindakan untuk
beradaptasi (mis., Mengenakan sweter; pindah ke kursi yang berbeda; mengajukan
keluhan). Terkadang tindakan adaptif ini hanya sebagai respons terhadap perubahan
dinamis dalam preferensi pribadi. Untuk menciptakan pengalaman termal yang
ditingkatkan; kondisi tidak harus mencapai titik ketidaknyamanan, untuk peluang ini
untuk mengubah kondisi termal untuk menciptakan pengalaman positif (Brager, 2014).

29
Pertimbangan desain:

• Memasukkan aliran udara dan kondisi termal ke dalam bahan, pencahayaan


siang hari, ventilasi mekanis, dan / atau fenestrasi akan membantu mendistribusikan
variabilitas dari ruang dan waktu.

• Kenyamanan termal adalah komponen penghubung yang penting antara desain


biofilik dan desain berkelanjutan, terutama dalam menghadapi perubahan iklim dan
kenaikan biaya energi. Ketika variabilitas termal dan aliran udara diimplementasikan
dengan cara yang memperluas persepsi orang tentang kenyamanan termal, itu juga dapat
membantu mengurangi tuntutan energi untuk pendingin udara dan pemanas.

• Merancang dalam fitur yang memungkinkan pengguna untuk dengan mudah


beradaptasi dan memodifikasi kondisi termal yang dirasakan mereka dari lingkungan
mereka akan meningkatkan kisaran suhu yang dapat diterima oleh dua derajat Celcius di
atas dan di bawah parameter konvensional untuk kenyamanan termal (nicol &
Humphreys, 2002).

• Koordinasi strategi desain di antara tim proyek (mis. Arsitek, desainer


pencahayaan, dan insinyur meP) sejak proses desain skematis akan sangat penting untuk
mencapai maksud desain.

Rumah Sakit Khoo Teck Puat Singapura oleh RmJm Architects adalah contoh
luar biasa dari variabilitas Thermal & Airflow. Desain pasif rumah sakit menarik udara
segar dari halaman luar; udara dingin membantu menjaga kenyamanan termal, sementara
pasien juga memiliki jendela yang bisa dioperasikan di kamar mereka, memungkinkan
untuk kontrol pribadi yang lebih besar. Fasad dan tata ruang internal dirancang untuk
meningkatkan variabilitas siang dan cahaya / bayangan sekaligus mengurangi silau. Jalan
setapak eksterior yang terhubung dan ditinggikan juga menyediakan akses ke angin sepoi-
sepoi, teduh, dan panas matahari.

30
PRESENCE OF WATER [P5]
The experience
Ruang dengan kondisi Keberadaan Air yang baik terasa memikat dan menawan.
Cairan, suara, pencahayaan, kedekatan, dan aksesibilitas masing-masing berkontribusi
pada apakah suatu ruang menstimulasi, menenangkan, atau keduanya.

Roots of the pattern


Pola Keberadaan Air telah berevolusi dari penelitian tentang preferensi visual dan
respons emosional positif terhadap lingkungan yang mengandung unsur air;
berkurangnya stres, meningkatnya perasaan tenteram, dan detak jantung dan tekanan
darah yang lebih rendah dari paparan fitur air; peningkatan konsentrasi dan pemulihan
memori yang disebabkan oleh rangsangan visual yang kompleks dan berfluktuasi secara
alami; dan persepsi yang meningkat dan daya tanggap psikologis dan fisiologis ketika
banyak indera dirangsang secara bersamaan. [P5]

Penelitian preferensi visual menunjukkan bahwa pandangan yang disukai


mengandung badan air bersih (mis., tidak tercemar) (Heerwagen & Orians, 1993).
Penelitian juga menunjukkan bahwa lanskap dengan air mendapat respons restoratif yang
lebih tinggi dan umumnya memiliki preferensi yang lebih besar di antara populasi
dibandingkan dengan lanskap tanpa air. Bukti pendukung telah menyarankan bahwa
pemandangan alam tanpa air dan pemandangan kota dengan elemen air mengikuti dengan
manfaat yang sama besarnya (Jahncke et al., 2011; Karmanov & Hamel, 2008; White, et
al., 2010).

Penelitian tentang respons terhadap kegiatan yang dilakukan di ruang hijau telah
menunjukkan bahwa keberadaan air mendorong peningkatan yang lebih besar dalam
harga diri dan suasana hati daripada kegiatan yang dilakukan di lingkungan hijau tanpa
kehadiran air (Barton & Pretty, 2010). Akses pendengaran dan akses sentuhan yang
dirasakan atau potensial terhadap air juga dilaporkan mengurangi stres (Alvarsson et al.,
2010; Pheasant et al., 2010).

Working with the pattern


Tujuan dari pola Keberadaan Air adalah untuk memanfaatkan atribut multisensor
air untuk meningkatkan pengalaman suatu tempat dengan cara yang menenangkan,

31
mendorong kontemplasi, meningkatkan suasana hati, dan menyediakan pemulihan dari
kelelahan kognitif.

Pengalaman berulang tentang air tidak secara signifikan mengurangi tingkat minat
kami dari waktu ke waktu (Biederman & Vessel, 2006), jadi satu fitur air kecil mungkin
memadai. Mengambil keuntungan dari suara yang diciptakan oleh air mengalir skala
kecil, dan kapasitas kita untuk menyentuhnya, akan memperkuat respons kesehatan yang
diinginkan dengan pengalaman multisense. pemandangan ke badan air besar atau akses
fisik ke badan air alami atau yang dirancang juga dapat memiliki respons kesehatan
selama mereka dianggap 'bersih' atau tidak tercemar. Gambar alam yang mencakup unsur
air lebih mungkin membantu mengurangi tekanan darah dan detak jantung daripada citra
serupa tanpa unsur air.

Pertimbangan desain untuk mengoptimalkan dampak keberadaan air:

• Prioritaskan pengalaman air multi-indera untuk mencapai hasil yang paling


menguntungkan.

• Prioritaskan pergerakan air yang berfluktuasi secara alami di atas pergerakan atau
stagnasi yang dapat diprediksi.

• Volume tinggi, fitur air turbulensi tinggi dapat menciptakan ketidaknyamanan,


memengaruhi tingkat kelembaban, atau menurunkan kualitas akustik, sehingga kedekatan
dapat memengaruhi kesesuaian.

• Fitur air dapat menjadi air dan energi yang intensif dan karena itu harus digunakan
dengan hemat, terutama di daerah beriklim dengan sedikit akses ke air. Mengarsir air,
menggunakan permukaan albedo tinggi, dan meminimalkan luas permukaan air yang
terbuka akan meminimalkan kehilangan air melalui penguapan, dan mungkin
berkontribusi pada pengalaman biofilik.

Halaman Robert dan Arlene Kogod di museum Seni Amerika Smithsonian di


Washington, DC. adalah contoh yang bagus dari Keberadaan Air dengan fitur airnya yang
luas secara fisik yang berfungsi sebagai ruang acara. Bekas ruang luar telah tertutup
dengan desain kanopi bergelombang oleh norman Foster Architects, memiliki kemiripan
dengan air atau awan. Pada beberapa bagian dari lantai yang landai adalah celah dari
mana selembar air muncul, ia mengalir melintasi batu bertekstur dan kemudian
menghilang ke dalam serangkaian slot ke arah tengah halaman. Lapisan air yang tipis

32
memantulkan kondisi cahaya dan cuaca dari atas dan mengundang orang yang lewat
untuk disentuh. Selama acara, sistem dikeringkan dan menjadi bagian dari lantai pesawat.

33
DYNAMIC & DIFFUSE LIGHT [P6]
The experience
Sebuah ruang dengan kondisi Dynamic & Diffuse Light yang bagus
menyampaikan ekspresi waktu dan gerakan untuk membangkitkan perasaan drama dan
intrik, disangga dengan rasa tenang.

Roots of the pattern


Desain pencahayaan telah lama digunakan untuk mengatur suasana ruang, dan
kondisi pencahayaan yang berbeda menimbulkan respons psikologis yang berbeda.
Dampak siang hari pada kinerja, suasana hati dan kesejahteraan telah dipelajari selama
bertahun-tahun, di berbagai lingkungan, dan sebagai bidang ilmu dan desain yang
kompleks, cahaya telah dipelajari dan ditulis secara luas.

Penelitian awal menunjukkan bahwa produktivitas lebih tinggi di tempat kerja


dengan pencahayaan baik, dan penjualan lebih tinggi di toko-toko dengan pencahayaan,
dan bahwa anak-anak berkinerja lebih baik di ruang kelas dengan pencahayaan - fokus
penelitian adalah pada strategi pencahayaan dan kinerja tugas dan lebih sedikit pada
biologi manusia. Sebagai contoh, pencahayaan alami yang berkualitas telah dilaporkan
menyebabkan suasana hati yang lebih positif dan kerusakan gigi yang signifikan di antara
siswa yang menghadiri sekolah dengan kualitas cahaya siang yang lebih baik daripada
siswa yang menghadiri sekolah dengan kondisi cahaya rata-rata (nicklas & Bailey, 1996).

Penelitian terbaru lebih banyak berfokus pada fluktuasi pencahayaan dan


kenyamanan visual, faktor manusia dan persepsi cahaya, dan dampak pencahayaan pada
fungsi sistem sirkadian. [P6] Sinar matahari berubah warna dari kuning di pagi hari,
menjadi biru di tengah hari, dan merah di tengah hari. siang / malam; tubuh manusia
merespons transisi warna siang hari ini. Responnya jelas dalam suhu tubuh, detak jantung,
dan fungsi sirkadian. Kandungan cahaya biru yang lebih tinggi (mirip dengan cahaya
langit) menghasilkan serotonin; sedangkan, tidak adanya cahaya biru (yang terjadi pada
malam hari), menghasilkan melatonin. Keseimbangan serotonin dan melatonin dapat
dikaitkan dengan kualitas tidur, suasana hati, kewaspadaan, depresi, kanker payudara dan
kondisi kesehatan lainnya (Kandel et al., 2013).

34
Working with the pattern
Tujuan pola Dynamic & Diffuse Light ada dua: untuk memberikan pengguna
dengan opsi pencahayaan yang merangsang mata dan mempertahankan perhatian dengan
cara yang menimbulkan respons psikologis atau fisiologis yang positif, dan untuk
membantu menjaga fungsi sistem sirkadian. Tujuannya seharusnya bukan untuk
menciptakan distribusi cahaya yang seragam melalui ruang (membosankan), juga tidak
boleh ada perbedaan ekstrim (yaitu, ketidaknyamanan yang menyilaukan).

Mata manusia dan pemrosesan cahaya dan gambar-gambar di dalam otak dapat
beradaptasi pada berbagai kondisi, meskipun ada keterbatasan. Sebagai contoh, ketika
perbedaan pencahayaan antara sumber atau permukaan yang berdampingan memiliki
rasio kecerahan atau pencahayaan lebih besar dari empat puluh satu, silau dapat terjadi,
yang mengurangi kenyamanan visual (Clanton, 2014). Untuk area kerja, rasio
pencahayaan antara tugas dan surround langsung tidak boleh lebih dari 10 banding satu.
Jadi sementara perbedaan pencahayaan yang dramatis mungkin bagus untuk beberapa
ruang keagamaan, sosialisasi dan sirkulasi, mereka bukan ide yang baik pada permukaan
kerja.

Pencahayaan difus pada permukaan vertikal dan langit-langit memberikan latar


belakang yang tenang ke pemandangan visual. Pencahayaan aksen dan pelapisan sumber
cahaya lainnya menciptakan minat dan kedalaman, sementara pencahayaan tugas atau
pribadi memberikan fleksibilitas lokal dalam intensitas dan arah. Lapisan-lapisan ini
membantu menciptakan lingkungan visual yang menyenangkan (Clanton, 2014).

pergerakan cahaya dan bayangan di sepanjang permukaan bisa menarik perhatian


kita. Misalnya, cahaya belang-belang di bawah kanopi pohon aspen, atau pantulan air
yang beriak di dinding. Pola-pola ini cenderung fraktal, dan otak selaras dengan fraktal
yang bergerak (lihat [P10] Kompleksitas & Keteraturan).

Sama seperti variasi pada permukaan yang terang penting untuk menafsirkan
permukaan, melakukan berbagai tugas, dan navigasi yang aman, pencahayaan sirkadian
juga penting untuk mendukung kesehatan biologis, sehingga memanfaatkan peluang
untuk fluktuasi iluminasi, distribusi cahaya, dan variabilitas warna cahaya yang
merangsang mata manusia tanpa menyebabkan ketidaknyamanan akan meningkatkan
kualitas pengalaman pengguna.

35
Pertimbangan desain untuk menciptakan keseimbangan antara kondisi
pencahayaan dinamis dan difusi:

• Kondisi pencahayaan dinamis dapat membantu transisi antara ruang dalam dan
luar ruangan.

• Kondisi pencahayaan yang dinamis secara drastis, seperti dengan gerakan yang
berkelanjutan, perubahan warna, penetrasi sinar matahari langsung dan kontras tinggi,
mungkin tidak sesuai untuk ruang tempat aktivitas perhatian diarahkan dilakukan.

• Pencahayaan sirkadian akan sangat penting dalam ruang yang ditempati orang
untuk jangka waktu yang lama.

Contoh utama dari kondisi Cahaya Dinamis & Difus adalah di museum Seni
Inggris Yale, yang dirancang oleh Louis Kahn. Meskipun eksterior bangunan sangat
mencolok, keragaman ruang interior dan orientasi jendela, clerestories, skylight, dan
atrium pusat yang besar memungkinkan cahaya menembus pada tingkat difusi yang
bervariasi untuk menciptakan pengalaman pengunjung yang disempurnakan, sambil
mempertahankan kondisi lingkungan dalam ruangan yang diperlukan untuk
menampilkan seni rupa.

36
CONNECTION WITH NATURAL SYSTEMS [P7]
The experience
Sebuah ruang dengan Koneksi yang baik dengan Sistem alami membangkitkan
hubungan ke keseluruhan yang lebih besar, membuat orang sadar akan musim dan siklus
kehidupan. Pengalamannya seringkali santai, bernostalgia, mendalam atau mencerahkan,
dan sering diantisipasi.

Roots of the pattern


Ada dokumentasi ilmiah terbatas tentang dampak kesehatan yang terkait dengan
akses ke sistem alami; Namun, seperti [P5] Kehadiran Air, pola ini diduga meningkatkan
respons kesehatan yang positif. Dalam Desain Biofilik (Kellert et al., 2008), Kellert
membingkai ini sebagai "Pola dan Proses alami", di mana melihat dan memahami proses-
proses alam dan dapat membuat perubahan persepsi dalam apa yang dilihat dan dialami.
Pola ini memiliki elemen temporal yang kuat, yang dapat diekspresikan secara budaya
seperti dalam cinta Jepang akan kesegaran bunga sakura.

Working with the pattern


Tujuan dari pola Sambungan dengan Sistem alami adalah untuk meningkatkan
kesadaran akan sifat-sifat alami dan semoga pemeliharaan lingkungan ekosistem di mana
sifat-sifat tersebut berlaku. Strategi untuk bekerja dengan pola mungkin sesederhana
mengidentifikasi konten semantik dalam pandangan ke alam (misalnya, pohon gugur di
halaman belakang atau mekar anggrek di ambang jendela), atau mungkin integrasi sistem
yang lebih kompleks, seperti seperti dengan membuat jelas hubungan antara perilaku
bangunan penghuni dan infrastruktur air hujan (misalnya, raingardens bioswales, saluran
pembuangan badai) kapasitas, dengan mengatur kegiatan domestik (misalnya, mandi,
binatu) selama acara hujan. Dalam kedua kasus tersebut, komponen temporal biasanya
merupakan faktor kunci dalam pengenalan pola dan pemicu kesadaran yang lebih dalam
tentang ekosistem yang berfungsi.

Pertimbangan desain dan peluang yang dapat membantu menciptakan koneksi berkualitas
dengan sistem alami:

• Integrasi pengambilan air hujan dan pengolahan ke dalam desain lansekap yang
merespons peristiwa hujan

37
• Dalam beberapa kasus, menyediakan akses visual ke sistem alami yang ada akan
menjadi yang termudah dan paling hemat biaya pendekatan. Dalam kasus lain,
penggabungan taktik desain responsif (misalnya, penggunaan bahan yang mengubah
bentuk atau memperluas fungsi dengan paparan panas matahari, angin, hujan /
kelembaban, atau naungan), struktur (misalnya, sumur langkah), dan formasi tanah
(misalnya, bioswales, arroyos, bukit pasir) akan diperlukan untuk mencapai tingkat
kesadaran yang diinginkan

• Desain untuk peluang interaktif, terutama untuk anak-anak, pasien, dan lansia (mis.,
Kurikulum pendidikan integratif; program hortikultura, kebun masyarakat; memasak /
diet musiman)

Di luar kantor penthouse York baru dari COOKFOX Architects, terletak atap
hijau seluas 3.000 kaki persegi yang berubah warna dan semangat dari musim ke musim.
Menyaksikan seekor elang membunuh seekor burung kecil menggeser persepsi karyawan
tentang atap hijau mereka sebagai ekosistem dan bukan hanya taman hias. Persepsi ini
diperkuat ketika karyawan memperhatikan perubahan perilaku koloni lebah selama masa
panas dan kelembaban yang ekstrem, ketika lebah madu lebah madu diserang oleh lebah
perampok, dan sekali lagi ketika panen madu musim panas tampak dan terasa berbeda
dari panen musim gugur.

38
BIOMORPHIC FORMS & PATTERNS [P8]
The experience
Ruang dengan Bentuk & Pola Biomorfik yang baik terasa menarik dan nyaman,
mungkin menawan, kontemplatif, atau bahkan serap.

Roots of the pattern


Bentuk & Pola Biomorfik telah berevolusi dari penelitian tentang preferensi
tampilan (Joye, 2007), mengurangi stres karena pergeseran fokus yang diinduksi, dan
peningkatan konsentrasi. Kami memiliki preferensi visual untuk bentuk organik dan
biomorfik tetapi ilmu di balik mengapa hal ini terjadi belum dirumuskan. Sementara otak
kita tahu bahwa bentuk dan pola biomorfik bukanlah makhluk hidup, kita dapat
menggambarkannya sebagai representasi simbolik kehidupan (Vessel, 2012).

Alam membenci sudut kanan dan garis lurus; Sudut Emas, yang berukuran sekitar
137,5 derajat, adalah sudut antara kuntum berturut-turut pada beberapa bunga, sedangkan
kurva dan sudut 120 derajat sering diperlihatkan dalam elemen alam lainnya (mis.,
Thompson, 1917).

Seri Fibonacci (0, 1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34 ...) adalah urutan numerik yang terjadi
pada banyak makhluk hidup, terutama tanaman. Phyllotaxy, atau jarak daun tanaman,
cabang dan kelopak bunga (sehingga pertumbuhan baru tidak menghalangi matahari atau
hujan dari pertumbuhan yang lebih tua) sering mengikuti seri Fibonacci. Terkait dengan
seri Fibonacci adalah rata-rata Emas (atau Golden Section), rasio 1: 1.618 yang muncul
berulang kali di antara bentuk-bentuk makhluk hidup yang tumbuh dan terbentang dalam
langkah-langkah atau rotasi, seperti dengan pengaturan benih di bunga matahari atau
spiral. kerang.

Bentuk dan pola biomorfik telah diekspresikan secara artistik selama ribuan
tahun, dari menghiasi kuil kuno hingga contoh yang lebih modern seperti Hotel Tassel di
Brussels (victor Horta, 1893) dan struktur Gare do Oriente di Lisbon (Santiago Calatrava,
1998). Yang lebih menarik adalah ekspresi arsitektural dari proporsi atau pengaturan
matematis yang terjadi di alam, yang maknanya menjadi makanan bagi prosa filosofis
sejak Aristoteles dan Euclid. banyak budaya telah menggunakan hubungan matematis ini
dalam konstruksi bangunan dan ruang keramat. Piramida Mesir, Parthenon (447-438
SM), notre Dame di Paris (mulai tahun 1163), Taj mahal di India (1632–1653), Menara

39
Cn di Toronto (1976), dan Pusat Pendidikan Proyek eden di Inggris (2000) semuanya
diduga menunjukkan mean Emas.

Working with the pattern


Tujuan dari Biomorphic Forms & Patterns adalah untuk menyediakan elemen
desain representasional dalam lingkungan buatan yang memungkinkan pengguna untuk
membuat koneksi ke alam. Tujuannya adalah untuk menggunakan bentuk dan pola
biomorfik dengan cara yang menciptakan lingkungan yang lebih disukai secara visual
yang meningkatkan kinerja kognitif sambil membantu mengurangi stres.

Manusia telah mendekorasi ruang hidup dengan representasi alam sejak jaman
dahulu, dan arsitek telah lama menciptakan ruang menggunakan unsur-unsur yang
terinspirasi oleh pohon, tulang, sayap dan kerang. banyak ornamen bangunan klasik
berasal dari bentuk alami, dan pola kain yang tak terhitung jumlahnya didasarkan pada
daun, bunga, dan kulit binatang. Arsitektur dan desain kontemporer telah
memperkenalkan lebih banyak bentuk bangunan organik dengan tepi yang lebih lembut
atau bahkan kualitas biomimetik.

Pada dasarnya ada dua pendekatan untuk menerapkan Biomorfik Bentuk & Pola,
baik sebagai komponen dekoratif kosmetik dari desain yang lebih besar, atau sebagai
bagian integral dari desain struktural atau fungsional. Kedua pendekatan dapat digunakan
bersama-sama untuk meningkatkan pengalaman biofilik.

Pertimbangan desain yang dapat membantu menciptakan kondisi biomorfik berkualitas:


• Diaplikasikan pada 2 atau 3 bidang atau dimensi (mis., Bidang lantai dan dinding;
jendela dan soffit furnitur) untuk keragaman dan frekuensi paparan yang lebih besar.

• Hindari penggunaan berlebihan bentuk dan pola yang dapat menyebabkan keracunan
visual

• intervensi yang lebih komprehensif akan lebih hemat biaya ketika diperkenalkan pada
awal proses desain

Art nouveau Hotel Tassel di Brussels (victor Horta, arsitek, 1893) adalah contoh
favorit dari Bentuk & Pola Biomorfik. Ruang interior khususnya penuh dengan analog
alami, dengan sulur-sulur seperti sulur grafis yang dilukis di dinding, dirancang ke dalam
pegangan tangga dan pagar, lantai mosaik, detail jendela, furnitur, dan kolom. Langkah
berjenjang montok tampaknya membuat referensi jauh ke kerang atau kelopak bunga.

40
MATERIAL CONNECTION WITH NATURE [P9]
The experience
Ruang dengan bahan yang bagus Koneksi dengan alam terasa kaya, hangat, dan
otentik, dan terkadang merangsang saat disentuh.

Roots of the pattern


Sementara dokumentasi ilmiah tentang dampak kesehatan dari bahan alami
terbatas, penelitian yang tersedia mulai menjelaskan peluang untuk desain informasi.
Dengan demikian, hubungan materi dengan pola alam telah berevolusi dari tubuh terbatas
penelitian ilmiah pada respon fisiologis terhadap jumlah variabel bahan alami, dan
dampak palet warna alami, terutama warna hijau, terhadap kinerja kognitif.

Salah satu penelitian menunjukkan bahwa perbedaan rasio kayu pada dinding
ruang interior menyebabkan respons fisiologis yang berbeda (Tsunetsugu, miyazaki &
Sato, 2007). Para peneliti mengamati bahwa ruangan dengan rasio kayu sedang (yaitu,
cakupan 45%), dengan perasaan "nyaman" yang lebih subyektif, menunjukkan penurunan
signifikan dalam tekanan darah diastolik dan peningkatan yang signifikan dalam denyut
nadi, sedangkan penurunan aktivitas otak diamati dalam dosis besar (yaitu, cakupan
90%), yang bisa sangat restoratif di spa atau kantor dokter, atau kontraproduktif jika
dalam ruang di mana fungsi kognitif tinggi diharapkan.

Dalam serangkaian empat percobaan yang menguji pengaruh kehadiran warna


hijau pada fungsi psikologis peserta, hasilnya menyimpulkan bahwa paparan warna hijau
sebelum melakukan tugas "memfasilitasi kinerja kreativitas, tetapi tidak memiliki
pengaruh pada kinerja analitik" ( Lichtenfeld et al., 2012). Manusia juga dapat
membedakan lebih banyak variasi dalam warna hijau daripada warna lainnya (Painter,
2014). Namun, variasi warna hijau mana yang paling memengaruhi kreativitas atau
respons pikiran-tubuh lainnya tidak dipahami dengan baik.

Working with the pattern


Tujuan dari Koneksi materi dengan pola alam adalah untuk mengeksplorasi
karakteristik dan jumlah bahan alami yang optimal untuk menghasilkan respons kognitif
atau fisiologis yang positif. Dalam beberapa kasus, mungkin ada beberapa lapisan
informasi dalam bahan yang meningkatkan koneksi, seperti pengetahuan yang dipelajari

41
tentang bahan, tekstur akrab, atau fraktal bersarang yang terjadi dalam pola batu atau serat
kayu.

Bahan alami dapat bersifat dekoratif atau fungsional, dan biasanya diproses atau
diubah secara luas (misalnya, papan kayu, meja granit) dari keadaan 'alami' asli mereka,
dan sementara mereka dapat diekstraksi dari alam, mereka hanya analog dengan barang-
barang di dalamnya. 'keadaan alami.

Pertimbangan desain yang dapat membantu menciptakan koneksi bahan yang


berkualitas:

• Kuantitas material dan warna (alami) harus ditentukan berdasarkan fungsi ruang
yang dimaksudkan (mis., Untuk mengembalikan versus merangsang). Dalam nada yang
sama, tingkat variabilitas bahan dan aplikasi direkomendasikan pada rasio tinggi dari satu
bahan atau warna.

• Bahan nyata lebih disukai daripada variasi sintetis karena reseptor manusia dapat
membedakan antara bahan nyata dan sintetis, sehingga bahan yang diproses minimal dari
alam nyata lebih disukai bila memungkinkan.

• Memasukkan contoh warna hijau dapat membantu meningkatkan lingkungan


kreatif; Namun, studi ilmiah tentang dampak warna hijau sebagian besar telah dilakukan
di lingkungan laboratorium terkontrol, sehingga ketergantungan pada warna untuk
melahirkan kreativitas harus dianggap eksperimental

Lobi Bank of America Tower di One Bryant Park di New York (COOKFOX
Architects, 2009) adalah contoh yang baik dari beragam aplikasi koneksi material dengan
alam. Seseorang memasuki gedung pencakar langit kaca dengan memegang gagang pintu
kayu tipis. Dinding lobi interior dilapisi dengan Jerusalem Stone - ubin dengan
kandungan fosil tertinggi sengaja ditempatkan di sudut di mana mereka akan paling
ditemui dan bahkan disentuh oleh orang yang lewat. Panel kulit di lobi lift berwarna
hangat, memberikan rasa tenang bagi orang-orang ketika mereka menunggu perjalanan
mereka, dan lembut saat disentuh, dari mana patina telah mulai menunjukkan.

42
COMPLEXITY & ORDER [P10]
The experience
Sebuah ruang dengan Complexity & Order yang bagus terasa menarik dan kaya
informasi, sebagai keseimbangan yang menarik antara membosankan dan luar biasa.

Roots of the pattern


Pola Complexity & Order telah berevolusi dari penelitian tentang geometri fraktal
dan pandangan yang disukai; tanggapan persepsi dan fisiologis terhadap kompleksitas
fraktal di alam, seni dan arsitektur; dan prediktabilitas terjadinya aliran desain dan pola
di alam. [P10].

Penelitian telah berulang kali mengkonfirmasi korelasi antara geometri fraktal di


alam dan yang ada di seni dan arsitektur (misalnya, Joye, 2007; Taylor, 2006), tetapi ada
pendapat yang bertentangan tentang dimensi fraktal mana yang optimal untuk
menghasilkan respons kesehatan yang positif, apakah rasio optimal ada, atau jika rasio
semacam itu bahkan penting untuk diidentifikasi sebagai metrik atau pedoman desain.
nikos Salingaros (2012) telah memeriksa serangkaian perspektif ini dengan sangat jelas,
mencatat bahwa kisaran dimensi fraktal yang disukai berpotensi cukup luas (D = 1,3-1,8)
tergantung pada aplikasi.

desain fraktal bersarang diekspresikan sebagai iterasi ketiga dari desain dasar
(yaitu, dengan faktor penskalaan 3, lihat ilustrasi) lebih mungkin untuk mencapai tingkat
kompleksitas yang menyampaikan rasa keteraturan dan intrik, dan mengurangi stres
(Salingaros, 2012) , suatu kualitas yang hilang dalam banyak arsitektur modern, yang
cenderung membatasi kerumitan pada iterasi kedua, dan akibatnya menghasilkan bentuk
yang dapat dibilang membosankan dan tidak memadai yang gagal merangsang pikiran
atau menyebabkan pengurangan stres fisiologis.

Di kedua ujung spektrum, baik karya seni non-fraktal dan karya seni fraktal
dimensi tinggi telah terbukti memicu stres (Hägerhäll et al., 2008; Taylor, 2006). Desain
dan lingkungan yang terlalu rumit dapat menyebabkan stres psikologis dan bahkan mual.
Menurut Judith Heerwagen dan Roger ulrich, penghuni di kantor angkatan laut AS di
mississippi melaporkan mual, sakit kepala dan pusing, gejala yang sering dikaitkan
dengan kualitas udara dalam ruangan yang buruk atau ventilasi yang buruk. Ditentukan
bahwa interaksi beberapa pola kertas dinding, pola kompleks pada karpet dan pola moiré

43
pada kain tempat duduk menyebabkan permukaan tampak bergerak ketika penghuni
berjalan melalui ruang dan karenanya menyebabkan masalah persepsi visual yang
ekstrem (Heerwagen, komunikasi pribadi, Maret 2014).

Pola fraktal dapat diidentifikasi dalam seni klasik dan arsitektur vernakular dari
ibu kota kolom Yunani kuno dan Mesir, seni Maya kuno, seni Islam dan Mesir, kuil
Hindu, Angkor Wat di Kamboja (abad ke-12), dan Menara eifel di Paris (1889). Fraktal
juga terbukti dalam karya-karya terkenal seperti Botticelli, vincent van Gogh, dan
Jackson Pollock.

Working with the pattern


Tujuan dari pola Complexity & Order adalah untuk menyediakan simetri dan
geometri fraktal, dikonfigurasi dengan hierarki spasial yang koheren, untuk menciptakan
lingkungan yang memberi makan secara visual yang menghasilkan respons psikologis
atau kognitif positif (Salingaros, 2012).

Fraktal dapat ada pada skala apa pun, dari pernak-pernik desktop atau pola tekstil,
hingga desain fasad, hingga jaringan kota atau infrastruktur transportasi regional. Adegan
di alam biasanya mendukung beberapa dimensi fraktal - lanskap sabana sering
mendukung dimensi fraktal jarak menengah - sehingga ada banyak peluang untuk
menggabungkan fraktal.

Tantangan yang lazim di lingkungan terbangun adalah dalam mengidentifikasi


keseimbangan antara lingkungan kaya informasi yang menarik dan restoratif, dan satu
dengan surplus informasi yang luar biasa dan penuh tekanan. Menargetkan rasio dimensi
optimal untuk aplikasi desain bisa menjadi masalah (mis., Memakan waktu, tidak
konsisten dan bahkan tidak akurat), dengan nilai jangka panjang yang dipertanyakan, dan
pada dasarnya kurang penting daripada penggabungan desain fraktal iterasi ketiga.
Seperti yang ditunjukkan oleh Salingaros (2012), mengidentifikasi geometri fraktal yang
tepat dalam lanskap, struktur, dan karya seni yang ada adalah sebuah tantangan,
sedangkan menghasilkan karya baru dengan fraktal kompleks cukup mudah, jadi
menentukan karya seni fraktal, misalnya, mungkin tidak selalu merupakan penggunaan
yang paling efisien sumber daya proyek.

Pertimbangan desain yang dapat membantu menciptakan kondisi Kompleksitas &


Ketertiban yang berkualitas:

44
• Memprioritaskan pemilihan karya seni dan bahan, ekspresi arsitektur, dan skema
perencanaan lanskap dan master yang mengungkapkan geometri dan hierarki fraktal. •
Struktur fraktal dengan iterasi tiga akan lebih berdampak daripada desain yang terbatas
pada dua iterasi.

• Teknologi komputer menggunakan algoritma fungsi matematika dan geometris


dapat menghasilkan desain fraktal untuk aplikasi arsitektur, desain dan perencanaan
dengan mudah. Jika desain fraktal sedang dibuat, pertimbangkan untuk menggunakan
geometri dengan rasio dimensi mid-range (secara umum, D = 1,3-1,75).

• Penggunaan berlebihan dan / atau kontak yang terlalu lama ke dimensi fraktal
tinggi dapat menanamkan ketidaknyamanan atau bahkan rasa takut, melawan tanggapan
yang dimaksudkan: untuk memberi makan dan mengurangi stres. Penghindaran atau
pemanfaatan fraktal yang kurang dalam desain dapat menghasilkan prediktabilitas dan
ketidaktertarikan yang lengkap.

• Bangunan baru atau desain lansekap harus mempertimbangkan dampaknya


terhadap kualitas fraktal dari garis langit kota yang ada.

Allen Lambert Galleria dan Atrium di Brookfield Place, di Toronto, Kanada,


dirancang oleh Santiago Calatrava (1992), terselip di antara bangunan, struktur seperti
katedral adalah kaya informasi, namun melindungi, dengan kolom tertibnya yang
menjulang ke kanopi bentuk-bentuk pohon yang kompleks, menghujani cahaya dan
bayangan ke halaman, dan membuat pengunjung terpesona dan bertunangan.

45
PROSPECT [P11]
The experience
Ruang dengan kondisi Prospek yang baik terasa terbuka dan bebas, namun memberi rasa
aman dan kontrol, terutama ketika sendirian atau di lingkungan yang tidak dikenal.

Roots of the pattern


Pola Prospek telah berevolusi dari penelitian tentang preferensi visual dan respons
habitat spasial, serta antropologi budaya, psikologi evolusioner, dan analisis arsitektur.
Manfaat kesehatan disarankan untuk mencakup pengurangan stres, kebosanan, iritasi,
kelelahan dan kerentanan yang dirasakan; serta peningkatan kenyamanan. [P11]

Dalam istilah psikologi evolusioner, kita harus memilih habitat yang mirip dengan
sabana Afrika tempat kita berevolusi sebagai spesies. Ini menjadi jelas dalam penelitian
preferensi visual dimulai dengan pengalaman Jay Appleton tentang Lansekap pada tahun
1975, di mana ia bertanya mengapa pandangan tertentu dari sudut pandang yang sama
lebih disukai daripada yang lain. Wilson dan Kellert (1993) berpendapat bahwa preferensi
pandangan kita, dan mungkin preferensi estetika kita, berakar pada poin referensial yang
menguntungkan kelangsungan hidup kita. Sebagai contoh, bunga adalah indikator
pertumbuhan tanaman yang sehat, dan untuk menandakan ketersediaan sumber daya di
masa depan (Orians & Heerwagen, 1992). Sabana, dengan medan terbuka dan pepohonan
rindang, menjadi lebih disukai bila dikombinasikan dengan air, lapisan bunga dan forb,
binatang penggembala yang tenang dan bukti tempat tinggal manusia. Bahwa kita
seharusnya secara genetik memiliki kecenderungan untuk memilih adegan ini
dikemukakan oleh Hipotesis Savanna (Orians & Heerwagen, 1986 dan 1992).

Prospek jauh (> 100 kaki,> 30 meter) lebih disukai daripada focal length yang
lebih pendek (<20 kaki, 6 meter) karena memberikan rasa kesadaran dan kenyamanan
yang lebih besar (Herzog & Bryce, 2007), mengurangi respons stres seseorang, terutama
ketika sendiri atau di lingkungan yang tidak dikenal (Petherick, 2000). Good Prospect
luas dan kaya informasi, dengan tampilan seperti sabana.

Working with the pattern


Tujuan dari pola Prospek adalah untuk memberikan pengguna suatu kondisi yang
sesuai untuk melakukan survei visual dan merenungkan lingkungan sekitarnya baik untuk

46
peluang maupun bahaya. Dalam lanskap, prospek dicirikan sebagai pemandangan dari
posisi tinggi atau melintasi bentangan. Meskipun posisi yang ditinggikan dapat
meningkatkan prospek (indoor dan outdoor), tidaklah penting untuk menciptakan
pengalaman prospek yang berkualitas.

Ada kombinasi tak berujung yang potensial untuk menerapkan karakteristik


prospek (Dosen & Ostwald, 2013). Ada prospek interior, prospek eksterior, serta prospek
kedalaman pendek dan kedalaman tinggi yang dapat terjadi secara bersamaan.
Kompleksitas dan berbagai cara untuk mencapai prospek adalah apa yang membuatnya
menjadi desain yang kuat.

elemen. Untuk ruang interior atau ruang perkotaan yang padat, prospek adalah
kemampuan untuk melihat dari satu ruang ke ruang lain, dan diperkuat ketika ada
perbedaan yang jelas dan kesempatan untuk melihat melalui beberapa ruang (Hildebrand,
1991).

Pertimbangan desain yang dapat membantu menciptakan kondisi Prospek yang


berkualitas:

• Mengorientasikan bangunan, fenestrasi, koridor, dan workstation akan membantu


mengoptimalkan akses visual ke pemandangan indoor atau outdoor, hub kegiatan, atau
tujuan.

• Mendesain dengan atau di sekitar ekosistem seperti sabana yang ada atau yang
direncanakan, badan air, dan bukti aktivitas atau tempat tinggal manusia akan membantu
kekayaan informasi dari pandangan prospek.

• Menyediakan panjang fokus ≥20 kaki (6 meter), lebih disukai 100 kaki (30 meter);
ketika ruang memiliki kedalaman yang cukup, properti spasial dapat dimanfaatkan untuk
meningkatkan pengalaman dengan menghilangkan hambatan visual. Membatasi
ketinggian partisi hingga 42 ”akan memberikan hambatan spasial sambil memungkinkan
penghuni yang duduk untuk melihat melintasi ruang. vegetasi atau pagar tumbuhan
bawah harus menggunakan panduan serupa; Pembatasan ketinggian yang disukai akan
tergantung pada medan dan bagaimana ruang paling dialami (mis., saat duduk, berdiri, di
atas sepeda)

• Menempatkan tangga di perimeter bangunan dengan façade kaca dan dinding tangga
kaca interior dapat membentuk kondisi prospek ganda.

47
• Ketika langit-langit tinggi hadir, perimeter atau ruang interior yang dinaikkan 12-18
”akan meningkatkan kondisi Prospek.

• Seringkali kualitas tampilan dan keseimbangan antara Prospek dan Refuge akan lebih
penting daripada ukuran atau frekuensi pengalaman.

• Lihat Koneksi visual [P1] dengan alam untuk mengoptimalkan pengalaman Prospek
dengan tampilan berkualitas.

Halaman tengah Jonas Salk Institute di California, dirancang oleh Louis Kahn,
adalah contoh populer dari kondisi Prospek yang hampir murni. Ruang yang ditinggikan
ini dibatasi oleh sirip miring dari kantor peneliti yang berdekatan, dan memiliki rill yang
mengalir melalui pusat ke arah pemandangan Samudra Pasifik. Ada beberapa pohon kecil
di pekebun di pintu masuk halaman, tapi begitu di ruang itu, tatapan seseorang ditarik
keluar melalui ruang.

48
REFUGE [P12]
The experience
Sebuah ruang dengan kondisi Perlindungan yang baik terasa aman, memberikan
rasa mundur dan penarikan - untuk pekerjaan, perlindungan, istirahat atau penyembuhan
- baik sendirian atau dalam kelompok kecil. Ruang perlindungan yang baik terasa terpisah
atau unik dari lingkungan sekitarnya; karakteristik ruangnya dapat terasa kontemplatif,
merangkul dan melindungi, tanpa harus melepaskan diri.

Roots of the pattern


Pola Refuge telah berevolusi dari penelitian tentang penelitian preferensi visual
dan respon habitat spasial, dan hubungannya dengan kondisi Prospect. Kondisi
perlindungan penting untuk pengalaman pemulihan dan pengurangan stres, yang dapat
diwujudkan melalui penurunan tekanan darah dan detak jantung. Manfaat lain dari
Pengungsian disarankan untuk mengurangi iritasi, kelelahan dan kerentanan yang
dirasakan, serta peningkatan konsentrasi, perhatian dan persepsi keselamatan (Grahn &
Stigsdotter, 2010; Wang & Taylor, 2006; Wang & Taylor, 2006; Wang & Taylor, 2006;
Petherick, 2000; ulrich et al., 1993).

Tulisan Jay Appleton (1975, 1996) difokuskan pada teori dan merupakan referensi
keseluruhan yang baik untuk Prospect dan Refuge, sedangkan Grant Hildebrand (1991)
telah menulis yang paling cerdas tentang Prospect dan Refuge di lingkungan binaan dan
merupakan referensi yang baik untuk aplikasi . Dalam kata-kata Grant Hildebrand, "Tepi
kayu adalah salah satu yang paling lazim dari hubungan prospek-perlindungan alami"
karena memberikan perlindungan dari cuaca dan predator, tetapi memungkinkan untuk
pengawasan luar. Meskipun demikian, respons kesehatan terhadap Refuge dilaporkan
lebih kuat daripada respons terhadap Prospect, respons majemuk ditingkatkan ketika dua
kondisi spasial bertemu (Grahn & Stigsdotter, 2010).

Di taman kota kecil, ukuran taman kurang penting daripada kemampuan untuk
terbenam dalam ruang dengan kondisi kandang yang mengarah ke restorasi (mis., Nordh,
Hartig, Hägerhäll & Fry, 2009). Di taman yang lebih besar, ruang perlindungan di bawah
pohon, dan di vegetasi yang berbatasan dengan ruang terbuka atau padang rumput, adalah
lokasi yang disukai (mis., Ruddell & Hammitt, 1987). Meskipun sains belum menetapkan
metrik untuk frekuensi atau durasi akses ke kondisi pengungsian, keseimbangan antara

49
Perlindungan dan Prospek disarankan untuk lebih penting daripada ukuran atau frekuensi
pengalaman (Appleton, 1996).

Working with the pattern


Tujuan utama dari pola Refuge adalah untuk menyediakan pengguna dengan
lingkungan yang mudah diakses dan melindungi - bagian yang lebih kecil dari ruang yang
lebih besar - yang mendukung restorasi. Tujuan kedua adalah membatasi akses visual ke
ruang pengungsian. Kondisi spasial utama adalah perlindungan di atas kepala dan ke
belakang, terutama di tiga sisi; penempatan strategis atau orientasi ruang juga dapat
memengaruhi kualitas pengalaman.

Fungsi umum dari kondisi Refuge:

• Perlindungan cuaca / iklim

• Pidato atau privasi visual

• Refleksi atau meditasi

• Istirahat atau relaksasi

• Membaca

• Tugas kognitif yang kompleks

• Perlindungan dari bahaya fisik

Dalam kebanyakan kasus, perlindungan tidak sepenuhnya tertutup, tetapi lebih


memberikan kontak (visual atau aural) dengan lingkungan sekitarnya untuk pengawasan.
Semakin besar jumlah sisi pelindung, semakin besar kondisi perlindungan; Namun,
perlindungan total - perlindungan di semua sisi - belum tentu solusi yang paling tepat atau
efektif, karena tidak mempertahankan hubungan dengan ruang yang lebih besar. The
lean-to tradisional adalah contoh yang bagus dari perlindungan dasar, seperti juga kursi
bangku yang nyaman di jendela dapur atau perapian kayu bakar.

Ruang perlindungan mengambil banyak bentuk, jadi memahami konteks dan


mendefinisikan pengalaman pengguna yang dimaksudkan tentu akan memengaruhi
keputusan desain. Ada kombinasi tak berujung elemen desain yang dapat menciptakan
ruang perlindungan berkualitas yang menawarkan keteduhan atau perlindungan dari
kondisi lingkungan alami atau buatan manusia.

Pertimbangan desain:

50
• Ruang perlindungan dalam ruangan biasanya ditandai dengan kondisi langit-
langit yang lebih rendah. Untuk ruang dengan ketinggian langit-langit standar, ini
mungkin sama dengan sekitar 18-24 inci di bawah langit-langit utama, dan sering dicapai
melalui perawatan seperti soffit, drop-ceiling atau panel akustik, atau kain yang
ditangguhkan.

• Ruang luar atau dalam ruangan dengan langit-langit yang sangat tinggi (> 14
kaki), perbedaan yang lebih drastis mungkin diperlukan untuk mencapai hasil yang
diinginkan; ceruk bebas atau vegetatif dan struktur seperti mezzanine sering efektif.

• Ketika merancang untuk populasi yang lebih besar atau beberapa jenis kegiatan,
menyediakan lebih dari satu jenis ruang pengungsian dapat menjawab berbagai
kebutuhan, yang seringkali dapat dipenuhi melalui dimensi spasial yang berbeda, kondisi
pencahayaan, dan tingkat penyembunyian.

• Tingkat cahaya di ruang perlindungan harus berbeda dari ruang yang berdekatan
dan kontrol pencahayaan pengguna akan memperluas fungsi sebagai ruang perlindungan.

Duduk dengan punggung menghadap batang pohon rindang besar adalah ruang
perlindungan klasik, seperti halnya stan bersandaran tinggi di restoran, sudut baca di
perpustakaan atau sekolah, halte bus tertutup, atau teras sampul. Rumah pohon adalah
contoh abadi Perlindungan; dan Cliff Palace di mesa verde, Colorado (dibangun
praA.D.1200s) adalah salah satu contoh bersejarah terbaik. Sementara pemukiman
memberikan perasaan terkungkung dan terlindung dari iklim gersang dan potensi predator
atau musuh, pengalaman perlindungan ditingkatkan dengan karakteristik Prospek melalui
posisi yang tinggi dan pandangan atas ngarai.

51
MYSTERY [P13]
The experience
Sebuah ruang dengan kondisi misteri yang baik memiliki rasa antisipasi yang
jelas, atau diejek, menawarkan indra semacam penolakan dan penghargaan yang
memaksa seseorang untuk menyelidiki lebih jauh ruang tersebut.

Roots of the pattern


Pola misteri sebagian besar didasarkan pada gagasan bahwa orang memiliki dua
kebutuhan dasar dalam lingkungan: untuk memahami dan mengeksplorasi (Kaplan &
Kaplan, 1989) dan bahwa 'kebutuhan dasar' ini harus terjadi "dari posisi seseorang saat
ini" untuk melahirkan suatu sense of mystery (Herzog dan Bryce, 2007).

Pola misteri telah berkembang dari penelitian tentang preferensi visual dan bahaya
yang dirasakan, serta respons kesenangan terhadap situasi antisipatif. misteri
menimbulkan respons kesenangan yang kuat di dalam otak yang mungkin merupakan
mekanisme yang mirip dengan antisipasi, yang dihipotesiskan menjadi penjelasan
mengapa mendengarkan musik begitu menyenangkan - di mana kita menebak apa yang
mungkin ada di sekitar sudut. [P13] Manfaat kondisi misteri disarankan untuk mencakup
peningkatan preferensi untuk ruang; rasa ingin tahu yang tinggi; meningkatnya minat
untuk mendapatkan lebih banyak informasi dan kemungkinan lebih besar untuk
menghadapi kondisi biofilik lainnya.

Kondisi misteri yang berkualitas tidak menimbulkan respons rasa takut; kondisi
yang membedakan antara kejutan (mis., ketakutan) dan pusat kesenangan di sekitar
kedalaman visual bidang. Pandangan yang tidak jelas dengan kedalaman bidang yang
dangkal telah terbukti menyebabkan kejutan yang tidak menyenangkan, sedangkan akses
visual yang lebih besar, dengan kedalaman bidang menengah (≥20 kaki) hingga tinggi
(≥100 kaki) lebih disukai (Herzog dan Bryce, 2007).

Kondisi misteri yang baik juga dapat diekspresikan melalui pengaburan batas-
batas dan sebagian dari subjek fokus (yaitu, ruangan, bangunan, ruang luar, atau sumber
informasi lainnya), sehingga menarik pengguna untuk mengantisipasi sepenuhnya subjek
dan jelajahi ruang lebih jauh (Ikemi, 2005).

52
Working with the pattern
Misteri mencirikan tempat di mana seseorang merasa terdorong untuk bergerak
maju untuk melihat apa yang ada di sudut; itu adalah pandangan sebagian yang terungkap
di depan. Tujuan dari pola misteri adalah untuk menyediakan lingkungan fungsional yang
mendorong eksplorasi dengan cara yang mendukung pengurangan stres dan pemulihan
kognitif. Sementara pola 'sifat Ruang' lainnya dapat dialami dalam posisi diam, misteri
menyiratkan gerakan dan analisis yang dimulai dari tempat yang dirasakan dengan cara
yang positif secara fundamental.

Kondisi misteri memiliki tempat mereka di antara plaza indoor dan outdoor,
koridor, jalur, taman, dan ruang sementara lainnya. Perasaan misteri dapat dicairkan
seiring waktu dan dengan paparan rutin; namun, strategi yang memasukkan konten atau
informasi yang berputar, seperti jendela mengintip ke area umum di mana aktivitas terus
berubah, akan paling efektif di ruang yang secara rutin ditempati oleh kelompok orang
yang sama.

Pertimbangan desain yang akan membantu menciptakan kondisi misteri yang


berkualitas:

• Tepi melengkung yang perlahan terungkap lebih efektif daripada sudut tajam
dalam menarik orang melalui ruang.

• Warna dan bayangan dramatis dapat meningkatkan pengalaman misteri.

• Strategi yang memberikan bayangan gelap atau kedalaman bidang yang dangkal
dapat menanamkan kejutan atau ketakutan yang tidak dihargai.

• Kecepatan perpindahan pengguna melalui ruang akan memengaruhi ukuran


apertur dan ukuran subjek; lebih cepat biasanya berarti lebih besar.

• Kondisi misteri yang berkembang secara organik (mis., Kebun pemeliharaan


rendah dengan jalur berliku) diharapkan akan mengubah karakteristik seiring waktu.
Perubahan ini harus dipantau karena dapat meningkatkan kondisi misteri, atau
menurunkannya saat berevolusi menjadi kondisi yang mengejutkan (mis., Pertumbuhan
tanaman yang berlebihan menyebabkan pengaburan kedalaman bidang).

Proses penolakan dan penghargaan ini, tidak jelas dan diungkapkan jelas dalam
desain taman Jepang dan berbagai labirin dan labirin di seluruh dunia. Taman-taman di
villa Katsura Imperial, di Kyoto, Jepang, memanfaatkan misteri untuk menarik

53
pengunjung melalui ruang dan menanamkan rasa pesona. Penempatan bangunan yang
strategis di dalam taman memungkinkan mereka untuk disembunyikan dan diungkap
secara perlahan di berbagai titik di sepanjang jalur taman, mendorong pengguna untuk
menjelajahi lebih jauh.

Prospect Park, di Brooklyn, New York adalah contoh misteri yang luar biasa.
Dalam gaya Olmsted klasik, banyak pemandangan di seluruh taman dikaburkan melalui
penggunaan topografi dan vegetasi. Titik fokus utama dalam lanskap diungkapkan dari
titik prospek stasioner di dalam taman. Titik fokus dalam taman (pohon, bangunan, danau,
dan padang rumput) memberikan ruang derajat keterbacaan, tetapi pandangan yang tidak
jelas menarik perhatian penghuni untuk menjelajahi ruang lebih jauh, untuk
memahaminya, yang tidak dapat dicapai dalam satu kunjungan.

54
RISK/PERIL [P14]
The experience
Sebuah ruang dengan kondisi Risiko / Peril yang baik terasa menggembirakan,
dan dengan ancaman yang tersirat, bahkan mungkin sedikit nakal atau jahat. Seseorang
merasa bahwa itu mungkin berbahaya, tetapi menarik, layak untuk dijelajahi dan bahkan
mungkin tak tertahankan.

Roots of the pattern


Risiko dapat ditimbulkan oleh respons terpelajar atau biofob yang dipicu oleh
bahaya yang dekat dan saat ini. Namun, bahaya ini lembam dan tidak dapat menyebabkan
kerusakan karena elemen keselamatan yang tepercaya. Perbedaan yang menentukan
antara Risiko / Risiko dan ketakutan adalah tingkat ancaman yang dirasakan dan kontrol
yang dirasakan (Rapee, 1997).

Memiliki kesadaran akan risiko yang dapat dikendalikan dapat mendukung


pengalaman positif yang menghasilkan respons dopamin atau kesenangan yang kuat.
Pengalaman-pengalaman ini berperan dalam mengembangkan penilaian risiko selama
masa kanak-kanak. Pada orang dewasa, dosis pendek dopamin mendukung motivasi,
ingatan, pemecahan masalah, dan respons melawan-atau-lari; sedangkan, paparan jangka
panjang pada kondisi Risiko / Bahaya yang intens dapat menyebabkan produksi dopamin
berlebih, yang berimplikasi pada depresi dan gangguan mood. [P14].

Working with the pattern


Tujuan dari pola risiko / risiko adalah untuk membangkitkan perhatian dan rasa
ingin tahu, dan menyegarkan ingatan dan keterampilan memecahkan masalah. Ada
berbagai tingkat risiko yang dapat dimasukkan ke dalam desain tergantung pada
pengguna yang dituju atau ruang yang tersedia; sebuah jalan kantilever di atas tebing
terjal adalah kasus ekstrem; melihat pemangsa di pameran kebun binatang dapat
memberikan rasa kontrol yang lebih besar; sedangkan, rockhopping melalui fitur air yang
lembut menghadirkan risiko kaki seseorang basah.

Pertimbangan desain yang akan membantu menciptakan kualitas Risiko / Kondisi


bahaya:

• Intervensi desain Risiko / Risiko biasanya cukup disengaja dan dengan demikian
tidak akan sesuai untuk semua kelompok pengguna atau tempat.

55
• Strategi desain yang mengandalkan kondisi spasial akan lebih mudah
diimplementasikan ketika dimasukkan sedini desain konsep dan fase skematis dari proses
desain.

• Elemen keselamatan harus melindungi pengguna dari bahaya sambil tetap


membiarkan pengalaman risiko

Di rumah Frank Lloyd Wright, Taliesin, di Spring Green, Wisconsin, The


Birdwalk adalah balkon sempit yang mendebarkan yang menyusuri bukit. Massa yang
dilayang oleh seniman michael Heizer (gambar di bawah) di Museum Seni Kabupaten
Los Angeles adalah batu besar yang membentang di atas jalur pejalan kaki, dan tempat
pengunjung lewat. Tindakan menyeimbangkan tampaknya mustahil, tetapi penopang
memberikan jaminan keamanan, dan pengunjung berbondong-bondong untuk difoto di
bawah batu.

Risiko tingkat rendah, seperti membasahi kaki seseorang, mungkin merupakan


strategi yang lebih tepat untuk beberapa pengaturan. Sebuah contoh yang bagus adalah
loncatan batu melewati fitur air yang dirancang oleh Herbert Dreiseitl di Potsdamer Platz
di Berlin, Jerman.

56
FINAL THOUGHTS
Ilmu yang mendukung desain biofilik masih terus bermunculan. Dalam banyak
hal, dapat dikatakan bahwa penelitian ini benar-benar hanya menguatkan penemuan
kembali yang sudah jelas secara intuitif. Sayangnya, terlalu banyak dari desain modern
kita tidak menyadari pengetahuan mendalam ini. Jauh di lubuk hati, kita tahu bahwa
hubungan dengan alam itu penting. Ketika meminta orang untuk memikirkan tempat
favorit mereka untuk berlibur, mayoritas akan menggambarkan beberapa tempat di luar;
kami menggunakan istilah 'rekreasi' dan lupa bahwa rekreasi adalah tentang menciptakan
kembali, memulihkan diri kita sendiri. Jadi, sementara bukti empiris terakumulasi, kita
harus memperbaiki memulihkan hubungan manusia-alam di lingkungan buatan.

Dan hanya untuk mengingatkan diri kita sendiri mengapa desain biofilik begitu
penting, pertimbangkan bahwa dalam 12.000 tahun sejak manusia mulai bercocok tanam
dan aktivitas lain yang mengubah lanskap alam (Smithsonian, 2014), hanya dalam 250
tahun terakhir kota-kota modern menjadi umum. Dalam beberapa tahun terakhir kami
menjadi penghuni perkotaan, dengan lebih banyak orang tinggal di kota daripada di
pedesaan. Dalam beberapa dekade mendatang, diproyeksikan bahwa 70 persen populasi
dunia akan tinggal di kota. Dengan perubahan ini, kebutuhan akan desain kita untuk
(menghubungkan kembali) orang-orang dengan pengalaman alam menjadi semakin
penting, karena kesehatan dan kesejahteraan desain biofilik kita bukanlah suatu
kemewahan, itu suatu keharusan.

Kami berharap 14 Pola Desain Biofilik membantu menjelaskan pentingnya


hubungan manusia dengan alam di lingkungan buatan kami. Kami mendorong orang
untuk menantang konvensi dengan membawa pola desain biofilik ke dalam visi untuk
rumah, tempat kerja dan kota yang sehat.

57

Оценить