You are on page 1of 4

Nama : Chantika Putri Ana

NIM : 180312613038

Menikah Muda sebagai Usaha Efektif Menjaga Kesucian Diri (‘Iffah)

A. Argumen Pro
Di era globalisasi seperti pada saat ini, pergaulan bebas marak di kalangan remaja
khususnya mengenai seks bebas, hamil diluar nikah, dsb. Dari prespektif hukum Islam
mengenai kenakalan remaja yang demikian, Islam mengajarkan kita untuk senantiasa
mensucikan diri (‘Iffah), yang berarati berbuat menahan diri sepenuhnya dari perkara-perkara
yang diharamkan oleh Allah swt. salah satunya adalah dengan cara menikah di usia muda.
Pernikahan merupakan salah satu solusi untuk menghindari perbuatan maksiat seperti
halnya berzina. Adapun kewajiban menjaga pergaulan pria-wanita untuk menjaga kesucian
jiwa (‘iffah) dalam syariat islam sebenarnya telah secara preventif menetapkan hukum-
hukum yang jika dilaksanakan, kesucian jiwa dan akhlak akan terjaga, dan para pemuda
terhindar dari kemungkinan berbuat dosa, seperti pacaran dan zina. Islam telah
memerintahkan baik kepada laki-laki maupun wanita agar menundukkan pandangannya serta
memelihara kemaluannya, dalam firman Allah Swt Q.S. An-Nūr: 30-31.

Beberapa manfaat pernikahan dini adalah sebagai berikut :

1. Melaksanakan ibadah kepada Allah


2. Mematangkan kepribadian dan kedewasaan.
3. Adanya ketenangan jiwa.
4. Adanya keringanan beban hidup.
5. Aktifitas dan kegiatan akan terfokus dan terkonsentrasi.
6. Mencegah terjadinya fitnah dan terjadi pergaulan bebas sehingga tidak sampai terjadi
hamil sebelum menikah

Melakukan pernikahan hukumnya sunnah, namun hukum asal sunnah ini dapat berubah
menjadi hukum lain, misalnya; wājib atau harām, tergantung keadaan orang yang
melaksanakan hukum nikah. Jika seseorang tidak dapat menjaga kesucian (‘iffah) dan
akhlaknya kecuali dengan menikah, maka menikah menjadi wājib baginya. Sebab, menjaga
kesucian (‘iffah) dan akhlak adalah wajib atas setiap muslim.

Adapun menikah dini, yaitu menikah dalam usia remaja atau muda, bukan usia tua,
hukumnya menurut Shara’ adalah sunnah (mandūb). (An- Nabhānī, 1990, AnNiẓām Al-
Ijtimā’ī fil Islām).
Sabda Nabi Muhammad Saw: “Wahai para pemuda, barangsiapa yang telah mampu,
hendaknya kawin, sebab kawin itu akan lebih menundukkan pandangan dan akan lebih
menjaga kemaluan. Kalau belum mampu, hendaknya berpuasa, sebab puasa akan menjadi
perisai bagimu.” (H.R. Al-Bukhāri dan Muslim) (HSA Al Hamdani, 1989, Risalah Nikah,
hal. 18
Hukum umum tersebut yang terpenting adalah kewajiban memenuhi syaratsyarat sebagai
persiapan sebuah pernikahan. Kesiapan nikah dalam tinjaun fiqh paling tidak diukur dengan 3
(tiga) hal : Pertama, kesiapan ilmu, yaitu; kesiapan pemahaman hukum-hukum fiqh yang
berkaitan dengan urusan pernikahan, baik hukum sebelum menikah, seperti hukum khitbah
(melamar), pada saat nikah, seperti syarat dan rukun akad nikah, maupun sesudah nikah,
seperti hukum nafkah, ṭalāk, dan rujū`. Kedua, kesiapan materi/harta. Yang dimaksud harta
di sini ada dua macam, yaitu harta sebagai mahar (mas kawin) sebagaimana diamanatkan
dalam surat An-Nisā` ayat 4, dan harta sebagai nafkah suami kepada isterinya untuk
memenuhi kebutuhan pokok/primer (al-ḥajāt al-asāsiyah) bagi isteri yang berupa sandang,
pangan, dan papan sebagaimana termaktub dalam surat Al-Baqarah ayat 233 dan surat Aṭ-
Ṭalāq ayat 6. Mengenai mahar, sebenarnya tidak mutlak harus berupa harta secara materiil,
namun bisa juga berupa manfaat, yang diberikan suami kepada isterinya, misalnya suami
mengajarkan suatu ilmu kepada isterinya. Ketiga, kesiapan fisik/kesehatan khususnya bagi
laki-laki, yaitu maksudnya mampu menjalani tugasnya sebagai laki-laki, tidak impoten.
Jika pernikahan dini yang dilakukan telah memenuhi syarat-syarat diatas dan mampu
secara lahir dan batin, terutama bagi laki-laki yang sudah sanggup dalam memberikan
penghidupan yang layak kepada perempuan yang akan dinikahinya, maka pernikahan dini
sangat efektif dilakukan untuk mencegah segala mudharat yang dapat ditimbulkan akibat
berpacaran. Masalah lain yang sering menjadi dilema dalam pernikahan dini adalah masalah
pendidikan para pelaku pernikahn dini. Terutama terhadap wanita, hal ini sebenarnya bukan
masalah yang rumit jika masing-masing pasangan memiliki komitmen yang baik dalam
meningkatkan taraf hidup melalui pendidikan. Mereka dapat mengikuti pendidikan baik
pendidikan formal (seperti tingkat universitas), pendidikan Non- formal , dan pendidikan
informal. Adapun contoh pendidikan non-formal (disebutkan dalam pasal 100 ayat (2) PP No.
17 tahun 2010) adalah:
1. Pendidikan Kesetaraan yang terdiri atas Paket A, B dan C.
2. Lembaga Kursus
3. Organisasi Pencinta Alam, Organisasi Keagamaan dsb
4. Pendidikan Pemberdayaan Perempuan
5. Pendidikan Keaksaraan
6. Pendidikan Keterampilan,
7. Kelompok Bermain & Taman Penitipan Anak
8. Dll

Sedangkan pendidikan informal pada Pasal 1 ayat (13) UU No. 20 Tahun 2003 yakni jalur
pendidikan keluarga dan juga lingkungan. Karena berdasarkan UU RI NO 1 Tahun 1974
tentang perkawinan, Pasal 6 Ayat 2 bahwa “Untuk melangsungkan perkawinan seorang yang
belum mencapai umur 21 (duapuluh satu) tahun harus mendapat izin kedua orang tua”.
Maka dalam hal ini pendidikan informal yang berasal dari keluarga orangtua mempelai masih
sangat dibutuhkan. Sehingga dengan melalui pendidikan ini, diharapkan para pelaku
pernikahan dini tetap memiliki pengetahuan dan ketrampilan yang baik dalam membina
rumah tangga.
B. Argumen Kontra

Kasus pernikahan usia dini banyak terjadi di berbagai penjuru dunia dengan berbagai
latar belakang. Khususnya di negara berkembang seperti Indonesia. Berdasarkan data
penelitian Pusat Kajian Gender dan Seksualitas Universitas Indonesia tahun 2015,
perkawinan anak di Indonesia menempati peringkat kedua teratas di kawasan Asia Tenggara
setelah kamboja. Dan berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) & UNICEF tahun
2016, menyebutkan bahwa angka pernikahan dini atau di bawah 18 tahun di Indonesia masih
tinggi, sekitar 23 persen.

Dalam upaya untuk menurunkan angka pernikahan dini di dunia, pada tahun 2014,
Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) merekomendasikan target khusus
dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan pasca 2015 untuk menghapus pernikahan usia
dini. Rekomendasi ini didukung oleh 116 negara anggota, termasuk Indonesia. Selain itu,
lebih dari 100 komitmen untuk menghapus pernikahan usia dini dan mutilasi genital
perempuan yang dideklarasikan pada KTT Anak Perempuan yang diselenggarakan oleh
UNICEF dan Pemerintah Inggris. Pada tahun 2014, Uni Afrika juga meluncurkan Kampanye
untuk menghapus Perkawinan Usia Anak di Afrika. Hal ini menunjukkan bahwa pernikahan
dini merupakan permasalahan penting yang harus segera ditangani di berbagai negara.

Adapun penyebab terjadinya pernikahan dini di Indonesia yaitu :

1. Faktor Ekonomi
Perkawinan usia dini terjadi karena keadaan keluarga yang hidup di garis kemiskinan,
untuk meringankan beban orang tuanya maka anak wanitanya dikawinkan dengan orang
yang dianggap mampu.
Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa masyarakat dengan kondisi ekonomi yang baik
juga melangsungkan pernikahan dini. Hal ini tentunya menunjukkan kompleksitas yang
rumit untuk dipecahkan, sehingga perlu adanya tindakan edukasi terhadap masyarakat
terutama yang tinggal di daerah pedesaan, bahwa pernikahan dini memiliki dampak
negatif yang kompleks dari berbagai aspek kehidupan disamping dampak positif yang
ditimbulkannya.
2. Rendahnya tingkat pendidikan dan pengetahuan orang tua, anak, dan masyarakat. Yang
menyebabkan kecenderungan menikahkan anak dibawah umur.
3. Pandangan masyarakat di usia subur (muda) adalah masa yang baik untuk segera
menikah.
4. Pernikahan dini menjadi kearifan lokal suatu daerah.
Dari studi literasi UNICEF, diseutkan bahwa pernikahan dini berkaitan dengan tradisi
dan budaya, sehingga sulit untuk mengubahnya.

Beberapa dampak negatif dari pernikahan dini adalah sebagai berikut :

1) Kesehatan
Dari segi kesehatan psikologis, Ibu yang mengandung di usia dini akan mengalami
trauma berkepanjangan, kurang sosialisasi, dan juga mengalami krisis percaya diri.
Kehamilan pada usia kurang dari 17 tahun meningkatkan resiko komplikasi medis, baik
pada ibu maupun pada anak. Serta berkorelasi dengan angka kematian ibu. Disebutkan
bahwa anak perempuan berusia 10-14 tahun beresiko 5 kali lipat meninggal saat hamil
maupun bersalin dibandingkan usia 20-24 tahun. Hal ini disebabkan organ reproduksi
belum berkembang dengan baik.
2) Pendidikan
Anak perempuan yang menikah sebelum usia 18 tahun memiliki tingkat pencapaian
pendidikan yang lebih rendah dibandingkan dengan anak yang menikah lebih tua. Serta
memperhatikan dari realita yang terjadi, anak perempuan cenderung tidak melanjutkan
sekolah setelah mereka menikah. Pernikahan tentunya telah memutus peluang sebagian
dari anak-anak Indonesia untuk meraih masa depan yang lebih baik. Terlebih jika sudah
memiliki keturunan setelah menikah, akan menyebabkan mereka semakin jauh dari
upaya meningkatkan taraf hidup melalui pendidikan.
3) Kemiskinan
Pernikahan usia dini sangat terkait dengan kemiskinan, tetapi prevalensi pernikahan usia
dini yang tinggi terdapat pada provinsi dengan tingkat kemiskinan yang relatif rendah.
perkawinan usia anak menjadi salah satu problem yang akan berdampak jangka panjang
bagi sumber daya manusia Indonesia di masa mendatang. Umumnya yang menikah pada
usia anak pendidikannya rendah bahkan putus sekolah. Hal ini rentan menyebabkan
dampak jangka panjang bagi keluarganya dan berpotensi menyebabkan kemiskinan yang
berulang.

Saat ini, UU Perkawinan di Indonesia menyatakan bahwa usia terendah untuk


perkawinan yang sah bagi anak perempuan adalah 16 tahun dan anak laki-laki 19 tahun.
Undang-undang ini juga memungkinkan adanya dispensasi bagi anak perempuan dan anak
laki-laki untuk menikah lebih awal – salah satu yang menjadi sorotan terkait pemenuhan hak
anak di Indonesia yang disampaikan oleh Komite Internasional tentang Hak Anak. Undang-
undang ini bertentangan dengan UU Perlindungan Anak 2002 (direvisi pada tahun 2014)
yang menyatakan bahwa usia anak adalah di bawah 18 tahun dan orang tua bertanggung
jawab untuk mencegah perkawinan usia anak. Sehingga dalamhal ini, pemerintah sudah
seharusnya untuk meninjau kembali undang-undang yang berlaku.

Pernikahan dini juga erat kaitannya dengan agama, salah satunya yakni untuk menjaga
kesucian diri (‘iffah), ada banyak hal yang dapat kita lakukan untuk menjaga kesucian diri
diantaranya seperti , menuntut ilmu agama, membaca Al-Qur’an dengan disertai tadabbur
(memaha-mi maknanya), menundukkan pandangan. menutup aurat sesuai syar’i, tidak
berbuat maksiat, yang berarti menjauhi larangan-NYA dan patuh terhadap perintah-NYA,
dan masih banyak lagi hal-hal baik yang bisa umat islam lakukan untuk mensucikan diri,
termasuk dengan cara menikah untuk menghindari kemaksiatan. Namun, Dari uraian tersebut
jelas bahwa pernikahan dini atau perkawinan dibawah umur lebih banyak mudharat daripada
manfaatnya, sehingga menghindari pernikahan usia dini dengan tetap meningkatkan iman
kepada Allah swt. merupakan cara yang efektif untuk mengatasi kompleksitas permasalahan
ini.