You are on page 1of 7

Aku Mau Melayani Tuhan

Perayaan Natal Komisi anak GKI Jatimurni,


23 Desember 2018

Inti Cerita:
Deni, seorang anak yang baik namun tiba tiba berubah menjadi anak yang boros karena
terpengaruh dengan gaya hidup dan kurangnya pengawasan dari orangtua. Deni lupa kalua
sebagai anak Tuhan Yesus, harus hidup dengan bersyukur dalam segala keadaan.

Ringkasan Cerita:
Deni seorang anak yang baik, ramah, rajin Sekolah Minggu, dan melayani puji-pujian di Gereja.
Suatu ketika Mamanya terpaksa harus pulang kampung, menjenguk nenek Deni yang sakit keras.
Mamanya memberinya uang untuk di pakai memenuhi kebutuhan sehari-hari, namun Deni
terpengaruh dengan suasana lingkugan dan berubah menjadi anak yang boros dan suka melawan.
Deni memakai uang pemberian Mamanya untuk bermain dan jajan sesuai dengan keinginannya.
Akhirnya suatu saat Deni kehabisan uang dan ingin meminjam uang kepada Nina (sahabat dan
tetangganya), namun hal itu ditolak oleh Nina karena Nina ingat pesan orang tuanya, sebagai anak
kecil tidak boleh pinjam meminjam uang. Maka Deni akhirnya menerima tawaran Nina untuk
menerima sebagian uang tabungan Nina supaya ia mendapatkan uang ongkos untuk pergi ke
sekolah setiap hari.

Pemain:
Deni : Ferill
Misel (Kakak Deni) : Kaludia
Mama : ______________________________
Nina (Teman Deni) : ______________________________
Kak Aknes (Guru Sekolah Minggu) : Kak Aknes
Narator : ______________________________

Alat Perlengkapan:
- 5 Boneka Tangan - Layar LCD
- Panggung Boneka (koordinasi ke panitia Inti Natal Gereja) - Laptop
- Mic 3 pasang (2 pake wireless Mic)
- Lampu sorot warna warna

Natal Sekolah Minggu GKI Jatimurni, 2018 halaman 1 dari 7


Babak I
Narator :
Misel dan Deni adalah kakak beradik dan anak anak yang baik, ramah, rajin Sekolah Minggu,
dan melayani puji-pujian di Gereja. Suatu ketika Mama mereka terpaksa harus pulang kampung,
menjenguk nenek Deni yang sakit keras.
(Layar dMamaka)
Mama Misel…., Deni…., (Mama memanggil 3 kali kemudian Deni dan Misel datang)
Deni dan Iya Mama, ada apa?
Misel
Mama Misel, Deni… pamanmu baru saja telepon dari Medan, nenekmu sedang sakit
disana dan mendadak Mama harus menengoknya sore ini. Tapi karena kalian
belum libur sekolah, kalian harus tinggal di rumah ya, Jangan lupa juga setiap
hari minggu pergi ke Sekolah Minggu dan latihan Natal, karena hari Natal
sudah dekat.
Deni dan ya Ma, tetapi bagaimana dengan Ongkos sekolah kami? Uang jajan Kami? Dan
Misel: juga keperluan kami yang lainnya?, Siapa yang urusin?
Mama : Mama sudah memikirkannya, ini Mama tinggalkan uang 300 ribu ke kakak
Misel, untuk keperluan kalian selama 2 minggu, untuk Misel 150 ribu, dan
untuk Deni 150 ribu. Tapi ingat tolong dihemat ya….
Deni dan baik Mama
Misel
Mama : ya sudah, Mama harus segera berangkat ke bandara sekarang, supaya tidak
ketinggalan pesawat, kalian baik baik di rumah ya, Misel jaga adik kamu baik
baik, dan Deni jangan melawan kepada kakak kamu ya
Deni dan Baik Mama, Hati hati di jalan
Misel : (Layar ditutup)
Narator:
Akhirnya Mama berangkat ke Medan, tinggalah Deni dan Misel berada dirumah, karena mereka
masih belum libur sekolah, dan harus latihan untuk perayaan Natal Sekolah Minggu
(Layar ditutup)

Natal Sekolah Minggu GKI Jatimurni, 2018 halaman 2 dari 7


Babak II
Keesokan harinya Deni datang dan berbicara dengan gembira (layar terbuka)
Narator :
Hari ini adalah hari Minggu, Deni dan Misel bangun pagi pagi sekali , karena mereka akan
bersiap siap pergi ke sekolah minggu untuk memuji Tuhan
(Bacground suara kicauan burung)
Deni Wahh senangnya bangun dipagi hari dengan udara yang segar, oh iya, Papa
mama kan tidak ada di rumah, jadi kalau aku mau bermain sampai larut malam
pun tidak ada yang mengawasi, oh ya aku kan juga dikasih uang yang banyak
oleh Mama, habis sekolah minggu nanti aku mau main main ke mall ah,
membeli mainan yang banyak
Deni: (sambal Kakak…!!! Kakak!!!, Duhh kaka dimana sih? Kakak aku mau ke Sekolah Minggu,
berteriak) aku mau minta uang….!!
Misel : (keluar dari dalam ke depan panggung) “Oh iya Deni, baiklah ini kakak berikan
uang persembahanmu 10 ribu, dan ongkos angkot kamu 6 ribu” (Misel
menyodorkan uang 16 ribu)
Deni Hahh?? Hanya 16 ribu?, Aku tidak mau uang sedikit ini, aku mau pegang semua
jatah uang yang Mama berikan kepada ku
Misel Deni… ingat pesan Mama loh, kakak yang mengatur belanjamu dan jangan
belanjakan uang dengan sembarangan, Kita harus hemat, kamu kan juga tau
nenek sedang sakit dan butuh biaya yang cukup besar. Ini kakak tambah
uangnya 4 ribu jadi 20 ribu
Deni: Aah… nggak mau, pokoknya aku mau uang dari Mama separuhnya! Kalau
kakak tidak mau memberi, aku tidak mau ke Sekolah Minggu dan pergi ke
sekolah, Aku mau main2 saja di rumah!
Misel Baiklah, terserah padamu! (dengan kesal kakak masuk ke dalam mengambil
uang lalu keluar lagi menemui Deni) “Ini uangnya… terserah kamu deh… awas
ya kakak akan laporkan kamu ke Mama
Deni: Terserah! Lapor saja… Mama kan jauh di kampung, dan disana kan susah sinyal,
udah ah aku mau ke sekolah minggu duluan dahhh .. (Layar ditutup)
Narator :
Deni begitu gembira pergi ke sekolah minggu dengan membawa uang yang banyak, saat
sekolah mingu sudah selesai, Deni pergi janal jalan ke Mall sendirian, disana dia membeli banyak
sekali mainan dan makanan, sehingga uang saku yang diberikan Mamanya hampir habis, saat
itu Misel kakaknya Deni tidak tahu kemana Deni pergi (Pada layar LCD menampilkan suasana
mall yang mewah dan gemerlap)
Deni Wahh, sudah selesai nih sekolah minggu, aku mau jalan jalan ke Mall ah, mau
beli mainan yang dan makanan yang banyak, mumpung papa mama nggak ada
(Deni keluar panggung, Misel masuk)
Misel Deni…, Deni…, Deni dimana ya? Apakah dia sudah pulang ke rumah ya? Tapi
kenapa dia tidak mau bersama sama dengan aku ya pulangnya? Duh anak ini

Natal Sekolah Minggu GKI Jatimurni, 2018 halaman 3 dari 7


Babak III
Narator :
Hari ini adalah hari senin, Deni dan Misel akan berangkat ke sekolah, ketika akan berangkat,
Deni kaget, ternyata uang jatah yang diberikan Mamanya sudah hampir habis saat bermain di
mall hari minggu kemarin, uang yang ada saat ini hanya cukup untuk ongkos angkot ke sekolah.
Deni pun mulai gelisah (Boneka Deni tampil ke panggung sambal mondar mandir tampak
berpikir, Layar dMamaka)
Deni Aduh, Aku ternyata sudah tidak punya uang lagi nih buat pergi ke sekolah dan
buat jajan, sudah habis kubelikan mainan dan makanan waktu ke mall kemarin,
terpaksa aku pinjam uangnya kakak deh
Deni Kakak… kakak…
Misel (keluar Panggung) ada apa Deni?
Deni Kakak… kakak…aku mau pinjam uang kakak
Misel Deni…, uang kamu sudah habis ya !?
Deni i….Iya kak…
Misel Wow… luar biasa! uang yang Mama berikan untuk biaya sehari hari, sudah
kamu habiskan dalam 1 hari untuk bersenang senang??? Awas ya nanti kakak
akan laporkan ke Mama
Deni Jangan kak… sekarang kakak mau pinjamkan uang atau tidak !?
Misel Tidaklah!… Mama kan masih lama di kampung… kalau uang kakak di pinjamkan
ke kamu, kakak nanti tidak bisa beli makanan buat kita…, wahhh…., gawat!!! …
Sekarang kamu baru tau khan?… bagaimana rasanya tidak punya uang?
Deni Iya kak (tampak kebingunang dan sedih)
Narator :
Deni yg sedang bingung tiba tiba berdiri, dalam hatinya mulai berpikir, kalau dia memiliki
sahabat bernama Nina, dan Deni mau meminjam uang kepada Nina, maka sepulang dari
sekolah Deni pun pergi menuju rumah Nina
Deni Oh iya.. Masih ada Nina temanku, tetangga sebelah… semoga ia mau
meminjamkan uang untuk ku ya
Deni Nina…., Nina..
Nina Halo Deni, ada apa, sini ayo main didalam rumah, ada Mama dan adikku juga
Deni Oh… disini saja Nina, anu… begini Nin Bisakah Aku pinjam uangmu dulu…?
karena Mama masih di kampung, sementara uang jajanku sudah habis
Nina Wah Deni, kita kan masih anak kecil, gak boleh pinjam meminjam uang, bahaya,
bagaimana kalau uang itu hilang?
Deni Iya Nina, kemarin uang yang dikasih Mamahku sudah habis aku belikan mainan
dan makanan di mall, sekarang aku sudah tidak punya uang lagi untuk ongkos
ke sekolah besok.
Nina Ya sudah Deni, ini ada uang tabunganku sedikit, aku berikan buat kamu, kita
yang masih sekolah seharusnya tidak menghabiskan uang jajan yang diberikan

Natal Sekolah Minggu GKI Jatimurni, 2018 halaman 4 dari 7


orang tua kita, tetapi sebagian dari uang jajan tersebut harus kita tabung, kita
harus gemar menabung Deni..
Deni Iya Nina, terima kasih banyak ya
Nina Iya sama sama Deni. (layar ditutup)
Narator:
Akhirnya Denipun menerima pemberian uang dari Nina, untuk keperluan sehari harinya
menunggu kepulangan Mama dari Kampung.

Natal Sekolah Minggu GKI Jatimurni, 2018 halaman 5 dari 7


Babak IV
Narator:
Hari demi hari berlalu dan sekarang sudah hari minggu, waktunya Deni dan Misel pergi ke
sekolah minggu namun, ternyata Deni tidak mau pergi ke sekolah minggu,, padahal hari minggu
ini ada latihan Natal dan Deni memiliki peran utama dalam paduan suara natal karena Deni
memiliki suara yang Bagus, Di Sekolah Minggu, Kak Aknes, guru Sekolah Minggu Deni
menanyakan keberadaan Deni kepada Misel Kakaknya. (layar dibuka)
Kak Aknes Halo Misel Selamat Hari Minggu
Misel Selamat Hari Minggu Kak Aknes
Kak Aknes Misel, kamu kok sendirian ke sekolah minggunya, Adikmu Deni kemana?
Misel m….m… Deni Lagi Sakit kak, lagi Demam jadi gak ke Sekolah Minggu
Kak Aknes Loh Padahal kemarin Kak Aknes Baru Telefon Deni, untuk mengingatkan kalau
hari ini ada latihan Natal Terakhir, katanya Deni mau datang dan Deni sepertinya
sehat sehat saja, m…., ya sudah Nanti sepulang Gereja Kak Aknes ikut Misel
Pulang ke Rumah ya, kak Aknes mau menjenguk Deni.
Misel Baiklah Kak
Narator :
Maka sepulangnya Dari Sekolah Minggu Kak Aknes dan Misel pun bersama sama pergi ke
Rumah Misel dan Deni, dan ternyata yang dirasakan Kak Aknes Benar, Deni Tidak Sakit, Deni
malah sedang menonton TV di Rumah
Kak Aknes Hallo Deni… Selamat Hari Minggu (bersalaman dengan Deni),
Deni Selamat Hari Minggu Juga Kak Aknes
Kak Aknes Deni tadi kenapa tidak ke sekolah minggu?? Kata kak Misel Deni Sakit, tapi
sekarang Kak Anes Lihat Deni Sehat sehat saja, harusnya Deni kan hari ini ikut
Latihan Paduan Suara untuk Natal, kan suara Deni Bagus.
Deni Deni tidak mau ke Sekolah minggu lagi Kak Aknes, Deni Juga tidak mau ikut Natal
Kak Aknes Wahhh ada apa Deni?…boleh Kak Aknes tahu apa sebabnya? Apa Kak Aknes yg
salah? Atau teman teman di Sekolah Minggu ada yang suka Menggangu Deni??
Deni Tidak Kak Aknes tidak ada… Deni sebenarnya malu, karena Deni tidak punya
uang untuk Jajan di Sekolah Minggu seperti teman teman yang lain, bisa beli
Siomay, Beli permen, Beli the Kota, Deni tidak seperti anak anak lainnya Kak.
Kak Aknes Wah wah wah… Maksud Deni tidak seperti anak anak lainnya Apa Ya?
Deni Ya… Deni tidak hebat karena tidak punya uang banyak untuk bisa jajan dan
bermain2 di mall
Kak Aknes Ya ampun Deni… sebentar lagi kita akan merayakan natal, minggu lalu kakak
cerita di sekolah minggu ayo lihat ini gambar cerita yang kakak sampaikan
minggu lalu. Gambar apa ini
(layar LCD gereja menampilkan suasana Yesus yang lahir di kandang Domba)
Deni Tuhan Yesus lahir di kandang Domba Kak

Natal Sekolah Minggu GKI Jatimurni, 2018 halaman 6 dari 7


Kak Aknes Benar Deni… Yesus lahir di kandang domba… Tuhan Yesus tidak lahir di tempat
yang mewah, Ini memberikan suatu makna bahwa Tuhan Yesus lahir didalam
kesederhanaan.
Kak Aknes Sekarang lihat gambar kedua ini (layar LCD menampilkan gambar malaikat
datang kepada gembala) Lihat Deni mereka itu adalah kalangan orang yang
sederhana, dan Tuhan datang memberitahukan kepada mereka tentang kabar
keselamatan, ini adalah bukti bahwa Tuhan itu mengasihi seluruh umant
manusia. Deni rajin ke Sekolah Minggu bernyanyi dan mendengarkan firman itu
adalah hal yang hebat di mata Tuhan Yesus.
Deni Terima-kasih Kak Aknes, sekarang Deni mengerti bahwa orang hebat itu tidak
selalu berarti jadi orang kaya, dan tampil Trendi.
Kak Aknes Deni dan Misel kecil-kecil sudah melayani Tuhan di Sekolah Minggu itu adalah
hal yg hebat, kalian juga menjadi anak yang baik dan taat pada Firman Tuhan,
suka menolong orang, dan meneladani Tuhan Yesus, itu semua adalah hal yang
hebat!
Deni Ya Kak Hari minggu depan Deni Janji akan ke sekolah minggu lagi dan ikut latihan
Natal Lagi, Deni juga mau berubah menjadi anak Tuhan Yesus, yang taat pada
Tuhan, orangtua dan guru2, dan tidak suka melawan, Kak Misel Maafkan Deni
juga ya, yang selama ini hidup boros dan suka melawan.
Misel Iya Deni, Kak Misel juga minta maaf, sebenarnya kak Misel pingin mengajarkan
kepada Deni agar selalu hidup Sederhana dan tidak Boros karena orang tua kita
sudah susah payah mencari uang untuk menyekolahkan kita, jadi kita harus
hidup hemat dan selalu mendoakan mereka juga
Deni Iya kak
Kak Aknes Puji Tuhan!!!!….. itu baru namanya anak Tuhan Yesus yang hebat!”. Bagaimana
kalau sekarang Deni dan Misel berlatih sama kakak sebentar?, untuk
persembahan pujian di perayaan Natal Sekolah Minggu kita Nanti?
Deni dan Oke kak (layar ditutup)
Misel

Narator:
Akhirnya Deni sadar bahwa anak Tuhan Yesus yang hebat bukanlah seperti apa yang di
pikirkannya dan yang telah dilakukannya selama ini. Menjadi anak Tuhan Yesus yang hebat
adalah menjadi anak yang taat kepada Tuhan, kepada orangtua dan guru2. Rajin ke SM,
melayani Tuhan dengan talenta yang dikaruniakan Tuhan kepada-Nya dan selalu bersyukur atas
kehidupan yang dikaruniakan Tuhan baginya

Selesai
Merry Christmas….

Natal Sekolah Minggu GKI Jatimurni, 2018 halaman 7 dari 7