Вы находитесь на странице: 1из 10

JURNAL PSIKOLOGI 

VOLUME 36, NO. 2, DESEMBER 2009: 205 – 214  

Identitas Sosial Orang Minangkabau 
yang Keluar dari Islam 

Afthonul Afif1 

 Balai Kajian dan Pengembangan Budaya Melayu  
Yogyakarta 

Abstract 

The  Minangkabau  custom  did  not  allow  Minangkabaunese  for  converting  Islam  into 
another religion. Minangkabau custom will apply particular sanction for them who disobey the 
dictum.  This  research  aimed  to  know  how  the  dynamic  of  social  identity  construction  of 
disserted Minangkabau peoples was, what the motive behind the decision in leaving Islam was, 
and what cultural impacts were.   
This  research  employed  in‐depth  interview  for  collecting  data,  involving  five  (5) 
respondents. This research used phenomenology method in capturing and understanding the 
natural  meaning  in  respondents  living.  The  validity  of  data  was  achieved  through 
intersubjective validity.  
The result of this research showed that disserted Minangkabaunese have experienced the 
discriminative actions from their community such as being isolated by their community thus 
they experienced the crises of identity. Their right of family treasure was also canceled by their 
family. These circumstance has become a trigger for constructing “the another Minangkabau 
identity”  which  was  not  solely  decided  by  status  as  a  Moslem.  Eventhough  their  family  and 
community  have  rejected  them  as  a  part  of  Minangkabau  community,  they  remain  assumed 
theirself as the Minangkabau people because they inherit Minangkabau blood.   
 Keywords: converted Minangkabaunese, social identity, identity crises 

Sistem1  adat  Minangkabau  secara  eks‐ Menurut  Navis  (1984)  pepatah  ideo‐
plisit  tidak  memberi  toleransi  kepada  logis  tersebut  mempunyai  pengertian 
individu yang keluar dari Islam. Ketentuan  bahwa  masyarakat  Minangkabau  meletak‐
adat  ini  merupakan  manifestasi  dari  pilar  kan  Islam  sebagai  sistem  nilai  dan  norma‐
penyangga  eksistensi  budaya  Minang‐ norma  tertinggi  dan  dijadikan  sebagai 
kabau,  yaitu  ajaran  Islam,  sebagaimana  pandangan  hidup  bagi  masyarakat 
ditubuhkan dalam pepatah ideologis “Adat  Minangkabau.  Hal  ini  masih  terlihat  jelas 
basandi  syarak,  syarak  basandi  Kitabullah”  dalam  masyarakat  Minangkabau  kontem‐
(Adat  bersendikan  syariah,  syariah  porer. Di pusat kota Padang berdiri sebuah 
bersendikan  kitab  suci  Al‐Qur’an)  (Naim,  papan  pengumuman  yang  bertuliskan 
2004).   kata‐kata  “PERDA  (Peraturan  Daerah)  anti 
maksiat  merupakan  perwujudan  adat  basandi 
syarak,  syarak  basandi  kitabullah”.  Papan 
pengumuman tersebut mendemonstrasikan 
1   Korespondensi  mengenai  artikel  ini  dapat  dilaku‐ bagaimana  Pemerintah  Propinsi  Sumatra 
kan dengan menghubungi: aftthonul_afif@yahoo.com. 

  205 
A F I F 

Barat  secara  sadar  menggunakan  hukum  masyarakat  Minangkabau  ternyata  juga 


adat  Islamiah  dalam  usaha  mereka  untuk  melahirkan  konsekuensi  tertentu  bagi 
melegitimasi  keputusan‐keputusan  mereka  mereka  yang  keluar  dari  Islam,  terutama 
di ranah publik.   bagi pelaku perempuan, yaitu mereka tidak 
Masyarakat  Minangkabau  merupakan  lagi  berhak atas  harta  keluarga,  baik  harato 
masyarakat  yang  menganut  sistem  matri‐ pusako2  maupun  harato  pancaharian3  (Erwin, 
lineal.  Menurut  teori  sistem  kekerabatan,  2006).  Selain  gugur  haknya  sebagai  ahli 
kebanyakan  sistem  matrilineal  terdapat  waris,  mereka  juga  dikucilkan  dari  masya‐
dalam  masyarakat  dengan  karakteristik  rakat  di  mana  mereka  tinggal.  Dengan 
sebagai  berikut:  (1)  pertanian  subsistensi  demikian,  pilihan  keluar  dari  Islam  meru‐
(horticulture)  merupakan  sumber  ekonomi  pakan  penyebab  gugurnya  keanggotaan 
utama;  (2)  kaum  wanita  melaksanakan  seseorang  sebagai  bagian  dari  sistem  adat 
tugas‐tugas utama dalam pertanian; dan (3)  Minangkabau. 
produktivitas  cukup  tinggi  yang  memung‐ Hasil  penelitian  Elfira  (2007)  menun‐
kinkan pemukiman menetap dalam jumlah  jukkan  bahwa  individu  yang  keluar  dari 
yang  besar  (Erwin,  2006).  Dalam  konteks  Islam  tidak  hanya  mendapatkan  sanksi 
masyarakat  matrilineal  Minangkabau,  material  saja,  tetapi  juga  mendapatkan 
Nancy  Tanner  (1985)  menyebutkan  sejum‐ sanksi  moral  dari  komunitas  adatnya. 
lah  ciri  struktural  yang  eksis  dalam  Bahkan,  sanksi  moral  tidak  hanya  ditang‐
masyarakat  Minangkabau.  Pertama,  secara  gung oleh individu‐individu yang bersang‐
struktural  wanita  memainkan  peran  kutan,  namun  keluarganya  juga  akan 
penting  dalam  kegiatan  ekonomi,  karena  merasakan  dampaknya.  Masyarakat 
sebagian  besar  kegiatan  pertanian  dilaku‐ Minangkabau  tidak  hanya  ‘menghujat’ 
kan  wanita,  dari  proses  produksi  sampai  individu‐individu  tersebut  namun  juga 
distribusi.  Kedua,  wanita  berpartisipasi  keluarga  mereka  yang  dianggap  tidak 
secara luas dalam pengambilan keputusan.  mampu  memberikan  bimbingan  agama 
Dan  ketiga,  pola  kediaman  meningkatkan  Islam  secara  benar  kepada  mereka.  Dalam 
ikatan  antara  sanak  saudara  perempuan.  rangka  menghidari  kecaman‐kecaman  dari 
Mereka  ini  merupakan  inti  struktural  dari  masyarakat,  orang‐orang  Minangkabau 
kaum  kerabat  Minangkabau.  Sosok  ibu  cenderung  menutupi  kenyataan  bila  ada 
dalam masyarakat Minangkabau dipersepsi  salah  seorang  anggota  keluarga  mereka 
sebagai  pihak  yang  kuat,  bijaksana,  dan  yang  telah  keluar  dari  Islam.  Masyarakat 
memberi  makan  kepada  anak‐anaknya.  Minangkabau  juga  cenderung  memberi 
Dengan  demikian,  kedudukan  laki‐laki  perhatian  yang  lebih  besar  kepada 
sebagai  suami  bersifat  marginal,  baik  perempuan‐perempuan Minangkabau yang 
dalam  arti  struktural  maupun  kediaman.  keluar  dari  Islam  daripada  kaum  laki‐laki. 
Tidak  ada  harta  benda  dan  rumah  bagi  Hal  tersebut  terkait  dengan  kontribusi‐
laki‐laki  Minangkabau.  Kaum  laki‐laki 
diibaratkan  “bak  pipik  jantan  indak  basarang,  2  Harta  benda  keluarga  yang  diwariskan  menurut 
pauni  suduik  rumah  orang”  (Ibarat  burung  garis keturunan ibu. 
tidak  mempunyai  sangkar,  tinggal  di  3  Harta benda yang diperoleh dari jerih payah orang 

sudut‐sudut  rumah  orang)  (Prindiville,  tua  di  mana  anak  lelaki  berhak  mewarisinya,  dan 
1980).   sistem  pewarisannya  cenderung  mengikuti  hukum 
Islam  atau  hukum  Negara.  Keluarga  Minangkabau 
Berkelindannya  adat  Islamiah  dan  juga cenderung tidak memberikan harta ini kepada 
sistem  matrilineal  dalam  kehidupan  anggotanya yang keluar dari Islam.  

206  JURNAL PSIKOLOGI 
IDENTITAS SOSIAL ORANG MINANGKABAU 

kontribusi  penting  yang  diberikan  oleh  atas  tiga  asumsi  utama,  yaitu:  (1)  setiap 
kaum  perempuan  Minangkabau  kepada  individu  terdorong  untuk  mempertahan‐
masyarakat  yang  matrilineal‐Islam  ini.  kan konsep diri yang positif; (2) konsep diri 
Kaum  perempuan  Minangkabau  memiliki  tersebut  diturunkan  dari  identifikasi  terha‐
fungsi‐fungsi  yang  sangat  penting  dalam  dap  kelompok  sosial  yang  lebih  besar;  (3) 
masyarakatnya,  seperti  fungsi  sebagai  setiap  individu  akan  melakukan  upaya‐
penerus keturunan dan sebagai penyangga  upaya  untuk  mempertahankan  identitas 
eksistesni  adat  Minangkabau.  Membiarkan  sosial positif mereka.  
kaum  perempuan  keluar  dari  Islam  berarti  Untuk  mengetahui  bagaimana  indivi‐
telah  memberikan  dampak  negatif  terha‐ du‐individu Minangkabau yang keluar dari 
dap masa depan adat Minangkabau.   Islam  mengontruksi  identitas  sosial 
Masyarakat  Minangkabau  juga  akan  mereka,  saya  menggunakan  pendekatan 
memberikan identitas yang berbeda kepada  fenomenologi.  Asumsi  pokok  dari  pende‐
individu‐individu  yang  keluar  dari  Islam.  katan fenomenologi adalah bahwa individu 
Sebagai  contoh,  di  masyarakat  urban  secara  aktif  menginterpretasikan  penga‐
Padang  berkembang  istilah  ‘lah  jadi  urang  laman  mereka  dengan  memberikan  makna 
Nie’  (menjadi  orang  Nias),  sebuah  sebutan  terhadap apa yang mereka lihat dan alami. 
yang  ditujukan  kepada  orang‐orang  Menurut  Deetz  (dalam  Littlejohn,  1999), 
Minangkabau  yang  telah  menjadi  pemeluk  pendekatan  fenomenologi  memiliki  tiga 
agama  Kristen.  Istilah  ini  berkembang  prinsip  dasar,  yaitu:  (1)  pengetahuan 
karena  pada  umumnya  orang  Nias  yang  merupakan sesuatu yang ditemukan secara 
tinggal di Padang memeluk agama Kristen.  langsung  dari  pengalaman  yang  disadari; 
Oleh  karena  itu,  mereka  memanggil  orang  (2)  makna  merupakan  hasil  dari  inter‐
Minangkabau  yang  telah  keluar  dari  Islam  pretasi  individu  terhadap  setiap  peristiwa 
dan  mememuk  Kristen  dengan  sebutan  yang  dialaminya;  (3)  makna  tersebut 
‘menjadi  orang  Nias’  sehingga  tidak  dapat  disampaikan melalui bahasa. 
disebut  lagi  sebagai  orang  Minangkabau  Penelitian  ini  bertujuan  untuk  menge‐
(Kipp,  1996).  Tidak  semua  individu‐indivi‐ tahui  bagaimana  individu‐individu 
du  Minangkabau  yang  keluar  dari  Islam  Minangkabau yang keluar dari Islam secara 
sanggup  menanggung  perlakuan  diskri‐ sadar  membentuk  identitas  sosial  mereka, 
minatif  dari  komunitas  adatnya,  sehingga  yang  selanjutnya  dapat  dirumuskan 
tidak  jarang  mereka  memutuskan  untuk  melalui  pertanyaan  penelitian  berikut:  (1) 
mencari kehidupan yang lebih baik dengan  motif  apa  yang  mendasari  mereka  keluar 
cara keluar dari ranah Minangkabau (Elfira,  dari  Islam?;  (2)  bagaimana  mereka 
2007).  mengidentifikasi  dampak‐dampak  sosial‐
Beratnya  beban  kultural  yang  harus  kultural  yang  ditimbulkan  oleh  keputusan 
ditanggung  individu‐individu  Minang‐ keluar  dari  Islam  yang  mereka  sadari 
kabau  yang  keluar  dari  Islam  menarik  mempengaruhi  proses  pembentukan  iden‐
perhatian  saya  untuk  mengetahui  bagai‐ titas  sosial  mereka?;  (3)  faktor‐faktor  apa 
mana  mereka  mengonstruksi  identitas  saja  yang  mereka  anggap  sebagai  sumber 
sosial  mereka  agar  tetap  bercitra  positif.  dukungan  sosial?;  (4)  bagaimana  bentuk 
Menurut  Operario  dan  Fiske  (1994),  setiap  identitas  sosial  mereka  pasca  keputusan 
individu  memiliki  kebutuhan  akan  keluar dari Islam? 
identitas  sosial  positif  yang  terbentuk  di 
  

JURNAL PSIKOLOGI  207
A F I F 

Metode  faktor‐faktor  mendasar  apa  saja  yang 


mempengaruhi  pengalaman.  Dengan  kata 
Penelitian  ini  menggunakan  pende‐ lain, bagaimana pengalaman tentang pheno‐
katan  fenomenologi.  Pendekatan  ini  beru‐ menon  (fenomena  yang  diteliti)  menjadi 
paya memahami realitas secara emik, yaitu  seperti  sekarang  ini.  Dan  keempat, 
mencoba  menangkap  makna  sebagaimana  synthesis,  yaitu  mengintegrasikan  deskripsi 
dipahami  dan  dialami  oleh  subjek  tekstural  dan  struktural  menjadi  satu 
penelitian  secara  langsung.  Menurut  pernyataan  yang  esensial,  inti  pengalaman 
Moustakas (1994), ada beberapa proses inti  dari fenomena secara keseluruhan. 
dalam  penelitian  fenomenologi,  yaitu:  Penelitian  ini  melibatkan  lima  orang 
epoche,  phenomenological  reduction,  imagi‐ responden  Minangkabau  perantauan  yang 
native  variation,  dan  synthesis.  Pertama,  tinggal di Yogyakarta, tiga perempuan (dua 
epoche,  yaitu  kondisi  dimana  si  peneliti  berasal  dari  Bukit  Tinggi  dan  satu  lainnya 
dituntut  mampu  nenangguhkan  dan  berasal  dari  Payakumbuh),  dua  laki‐laki 
menyingkirkan  segala  bentuk  opini,  (keduanya  berasal  dari  Padang).  Respon‐
prasangka,  dan  bias  atas  sesuatu  yang  den  dipilih  dengan  menggunakan  teknik 
ditelitinya.  Kedua,  phenomenological  penyampelan  bertujuan.  Kriteria  utama 
reduction.  Tahap  ini  dibagi  menjadi  dua,  yang  ditetapkan  untuk  subjek  penelitian 
yaitu  bracketing  dan  horizonalizing.  adalah  berasal  dari  etnis  Minangkabau, 
Bracketing  adalah  menempatkan  fokus  telah  keluar  dari  Islam,  dan  individu  yang 
penelitian  ke  dalam  bracket  atau  keranjang,  berusia  di  atas  20  tahun  dengan  alasan 
maksudnya  hal‐hal  lain  yang  tidak  sesuai  mereka  dianggap  sudah  mampu  mema‐
dengan  penelitian  dikesampingkan sehing‐ hami dan memaknai konsep dirinya. Ketika 
ga  seluruh  proses  penelitian  berasal  dari  konsep diri yang mereka hayati mengalami 
topik dan pertanyaan penelitian. Kemudian  krisis,  mereka  secara  sadar  akan  terdorong 
dilanjutkan  ke  tahap  horizonalizing,  yaitu  untuk  menempuh  strategi‐strategi  tertentu 
proses  di  mana  peneliti  pada  awalnya  agar  konsep  diri  mereka  kembali  bercitra 
menempatkan semua pernyataan atau data  positif. 
ke  dalam  posisi  yang  sama.  Pernyataan 
Para  responden  dikumpulkan  dengan 
atau  data  tersebut  kemudian  hanya  dipilih 
menggunakan teknik snow‐ball, yaitu infor‐
yang  relevan  saja  dengan  topik  penelitian. 
masi  diperoleh  dari  satu  responden  ke 
Data  yang  bersifat  repetitif  dan  tumpang 
responden  lainnya.  Pengumpulan  data 
tindih  selanjutnya  disingkirkan,  sehingga 
dilakukan  dengan  menggunakan  wawan‐
yang  tersisa  hanya  horizons  atau  arti 
cara  mendalam  yang  memungkinkan 
tekstural  dan  unsur  pembentuk  dari 
dilakukan lebih dari satu pertemuan untuk 
fenomena  yang  sesuai  dengan  topik 
memperoleh informasi yang lebih lengkap. 
penelitian.  Horizons  tersebut  kemudian 
Untuk menguji validitas penelitian, peneliti 
dikelompokkan  ke  dalam  tema‐tema,  dan 
menggunakan  metode  validitas  intersub‐
tema‐tema tersebut kemudian dikelompok‐
jektif (intersubjective validity), yaitu menguji 
kan  ke  dalam  deskripsi  tekstural,  pernya‐
pemahaman  terhadap  fenomena  yang 
taan  atau  data  yang  sesuai  dengan  topik 
diteliti  antara  peneliti  dengan  responden 
penelitian.  Ketiga,  imaginative  variation, 
melalui  interaksi  timbal  balik  (Creswell, 
yaitu  proses  untuk  mencapai  deskripsi 
1998). 
tekstural  dari  pengalaman,  mencari  tahu 
 

208  JURNAL PSIKOLOGI 
IDENTITAS SOSIAL ORANG MINANGKABAU 

H a s i l  mengidentifikasi  diri  sebagai  bagian  dari 


kelompok  sosial  yang  memiliki  identitas 
Motif Keluar dari Islam  yang  lebih  kuat  (salience)  agar  kehadiran 
mereka lebih bisa diterima.  
Dari  lima  responden  yang  diteliti, 
Pada  satu  responden  perempuan 
empat  di  antaranya,  dua  perempuan  dan 
lainnya,  keputusannya  keluar  dari  Islam 
dua  laki‐laki,  memutuskan  keluar  dari 
relatif tidak dipengaruhi oleh faktor ekster‐
Islam  karena  mengikuti  agama  pasangan 
nal,  tetapi  lebih  bersumber  dari  alasan‐
yang berasal dari etnis Jawa dan beragama 
alasan  internal.  Dia  menganggap  bahwa 
Kristen.  Sementara  satu  responden  perem‐
dalam  kondisi  kehidupan  yang  semakin 
puan  lainnya  memutuskan  keluar  dari 
modern  ini  institusi  agama  tidak  lagi 
Islam  karena  mulai  kehilangan  keperca‐
memiliki  peran  signifikan  karena  manusia 
yaan  terhadap  institusi  agama.  Dua 
semakin  rasional.  Keputusannya  keluar 
responden  perempuan  yang  keluar  dari 
dari  Islam  dan  memeluk  agama  Kristen 
Islam  karena  mengikuti  agama  suaminya 
lebih  disebabkan  oleh  pertimbangan 
mengakui bahwa pengaruh pasangan yang 
praktis‐pragmatis,  karena  dalam  kehi‐
memtaktekkan  nilai‐nilai  budaya  Jawa 
dupan  sehari‐hari  dan  pekerjaan,  dia  lebih 
mereka  rasakan  sangat  kuat.  Setelah  meni‐
sering  berhubungan  dengan  individu‐
kah,  mereka  didorong  untuk  melakukan 
individu  yang  beragama  Kristen.  Dengan 
banyak  penyesesuaian  agar  kehidupan 
menjadi  orang  Kristen,  dia  berharap  dapat 
rumah  tangga  berjalan  harmonis.  Mereka 
memangkas  batas‐batas  komunikasi  agar 
juga tidak keberatan ketika disebut sebagai 
dia lebih bisa diterima oleh lingkungannya.     
bagian  dari  masyarakat  Jawa.  Sementara 
dua  responden  laki‐laki  memutuskan 
Dampak Keluar dari Islam 
keluar  dari  Islam  lebih  didorong  oleh 
pertimbangan  yang  lebih  pragmatis,  yaitu  Dua  responden  perempuan  yang 
keluar  dari  Islam  karena  ingin  lebih  diteri‐ menikah  dengan  laki‐laki  Jawa  Kristen 
ma  oleh  istri  dan  keluarganya.  Mereka  merupakan  pihak  yang  paling  mengalami 
merasa  bahwa  persepsi  kebanyakan  orang  dampak  serius  dari  keputusannya  keluar 
Jawa  terhadap  orang  Sumatra  cenderung  dari  Islam.  Dalam  sistem  kebudayaan 
negatif,  yaitu  memiliki  sifat  kasar  dan  matrilineal  Minangkabau,  perempuan 
kurang  menghargai  budaya  Jawa.  Dengan  memiliki  posisi  yang  penting  di  depan 
memeluk agama yang dianut oleh istri dan  adat.  Perempuan  merupakan  pihak  yang 
keluarganya,  mereka  berharap  penilaian  mewakili  keluarga  dalam  acara‐acara  adat. 
negatif  terhadap  orang  Sumatra  lambat  Selain  itu,  garis  pembagian  harta  warisan 
laun  akan  hilang.  Strategi  yang  ditempuh  (terutama harato pusako) keluarga juga akan 
para  responden  tersebut  dapat  dianggap  mengikuti  garis  keturunan  perempuan. 
sebagai  representasi  mobilitas  individual.  Dengan  keluar  dari  Islam,  hak‐hak  adat 
Mobilitas individual akan terjadi ketika ada  mereka  secara  otomatis  telah  gugur  demi 
keyakinan  dan  kesempatan  untuk  melaku‐ adat.  Sebagai  anak  perempuan  tertua 
kan  mobilitas  sosial  (Haslam,  2001).  dalam  keluarganya,  mereka  merupakan 
Dorongan  melakukan  mobilitas  individual  representasi  keluarga  dalam  upacara‐
semakin  kuat  pada  diri  para  responden  upacara  adat,  sekaligus  pewaris  harato 
karena  batas‐batas  identitasnya  sebagai  pusako  keluarganya.  Namun,  sejak  kedua‐
orang  Minangkabau  dipersepsi  dapat  nya  keluar  dari  Islam,  hak‐hak  tersebut 
dilampaui.  Mereka  termotivasi  untuk  telah  dibatalkan  oleh  keluarganya.  Sebagai 

JURNAL PSIKOLOGI  209
A F I F 

penggantinya,  orang  tua  mereka  meng‐ yang  kuat  dari  keluarga  besarnya,  karena 
alihkan  kepada  adik  perempuan  mereka.  dia  adalah  anak  perempuan,  meskipun 
Di  mata  orang  tua  mereka,  keputusan  tidak anak yang pertama. Namun, dia tidak 
keluar  dari  Islam  merupakan  aib  bagi  terlalu  merisaukan  penolakan  keluarganya 
keluarga,  bahkan  aib  bagi  komunitas  adat  dan  siap  menanggung  konsekuensi  jika 
Minangkabau (Elfira, 2007).  hak‐hak  adatnya  dibatalkan  oleh  keluar‐
Dua  responden  laki‐laki  yang  meni‐ ganya.  Dia  merasa  identitasnya  tidak  lagi 
kahi  perempuan  Jawa  juga  mendapatkan  ditentukan oleh adat dan agamanya, faktor 
penolakan  dari  keluarga  besarnya  meski‐ yang  membuatnya  tidak  merasa  cukup 
pun  dengan  intensitas  yang  berbeda.  tertekan.  Secara  sengaja  dia  menganggap 
Seperti  umumnya  keluarga  Minangkabau  identitasnya  sudah  bersifat  kosmopolit 
yang  cenderung  fanatik  terhadap  Islam,  yang  membuat  konsep  dirinya  tidak  lagi 
keluarga  besar  mereka  juga  tidak  setuju  ditentukan  oleh  alasan‐alasan  primordial, 
dengan  keputusan  tersebut.  Namun,  seperti  adat‐istiadat  dan  agama.  Kalaupun 
kondisi  ini  tidak  terlalu  berdampak  buruk  sekarang  ini  dia  memeluk  agama  Kristen, 
terhadap  kenyamanan  hidup  mereka.  Ada  hal  itu  hanya  untuk  mempermudah  per‐
beberapa  hal  yang  membuat  mereka  tidak  gaulan sosialnya.  
terlalu  merasakan  dampak  buruk  tersebut.  Temuan  penelitian  ini  memiliki  kemi‐
Pertama,  mereka  adalah  laki‐laki.  Dalam  ripan, bahkan dapat dikatakan menguatkan 
adat  Minangkabau,  anak  laki‐laki  tidak  penelitian sebelumnya yang dilakukan oleh 
merepresentasikan  keluarga,  sehingga  Elfira  (2007)  tentang  kecenderungan  ma‐
keputusan  keluar  dari  Islam  relatif  tidak  syarakat  Minangkabau  untuk  memberikan 
berdampak  serius  bagi  keluarga.  Kedua,  sanksi‐sanksi  terhadap  orang‐orang 
hubungannya  dengan  adat  tidak  terlalu  Minangkabau  yang  keluar  dari  Islam. 
erat,  karena  sudah  sejak  lama  mereka  Sanksi yang diberikan berupa sanksi moral 
merantau  dan  cenderung  tidak  memrak‐ dan  material.  Sanksi  moral  berupa  pengu‐
tekkan  adat  budaya  Minangkabau  di  cilan  terhadap  yang  bersangkutan  dalam 
perantauan.  Selain  itu,  mereka  juga  tidak  komunitas  adat  Minangkabau.  Sedangkan 
mewarisi  harato  pusako  keluarga  sehingga  sanksi  materialnya  adalah  yang  bersang‐
mereka  merasa  terbebas  dari  tuntutan  kutan  dibatalkan  haknya  atas  harta 
untuk  mematuhi  adat.  Mereka  juga  tidak  keluarga.  Orang‐orang  Minangkabau  yang 
mendapatkan  harato  pancaharian  dari  orang  keluar  dari  Islam  cenderung  dipersepsi 
tua mereka, karena latar belakang ekonomi  negatif  oleh  masyarakat  adat  Minang‐
keluarga  relatif  tidak  mampu.  Kondisi  ini  kabau.  Menurut  Naim  (2004)  mereka  yang 
membuat  mereka  merasa  lebih  bebas  meninggalkan  Islam  dan  menjadi  pemeluk 
menentukan  jalan  hidup  mereka  sendiri.  agama selain Islam akan kehilangan segala 
Ketiga, pilihan keluar dari Islam merupakan  hak  dan  kewajiban  mereka  yang  telah 
pilihan  sadar.  Keempat,  identitas  Minang‐ ditentukan  adat.  Mereka  juga  tidak  diang‐
kabauan  mereka  relatif  tidak  kuat,  karena  gap  lagi  sebagai  urang  Minang  (sebutan 
setelah  menikah  mereka  cenderung  meng‐ yang  lazim  digunakan  untuk  orang‐orang 
internalisasikan  nilai‐nilai  Jawa  dalam  Minangkabau),  karena  tidak  mampu 
kehidupan sehari‐hari mereka.   menjaga  kelangsungan  implementasi 
Secara  umum  responden  perempuan  pepatah idelogis “Adat basandi syarak, syarak 
yang terakhir juga mengalami penentangan  basandi Kitabullah”. 
   

210  JURNAL PSIKOLOGI 
IDENTITAS SOSIAL ORANG MINANGKABAU 

Krisis Identitas  gai pihak yang superior. “Menjadi Kristen” 
dan  “menjadi  Jawa”  sebenarnya  pilihan 
Keluar  dari  Islam  bagi  dua  responden  sulit  untuk  ditempuh.  Mereka  merasa 
perempuan yang menikah dengan laki‐laki  identitasnya  mengalami  krisis  di  tahun‐
Jawa  merupakan  kondisi  yang  awalnya  tahun  awal  menjadi  pemeluk  Kristen,  bah‐
tidak  mereka  kehendaki.  Mereka  awalnya  kan dalam derajat tertentu masih dirasakan 
terpaksa  keluar  dari  Islam  karena  mereka  hingga  sekarang  ini,  terutama  ketika 
tidak  memiliki  pilihan  lain.  Jika  mereka  disinggung  persoalan  hubungan  mereka 
tetap  memeluk  Islam,  maka  keharmonisan  dengan  keluarga  besar  di  ranah  Minang‐
keluarga  menjadi  terancam,  karena  suami  kabau.  Mereka  merasa  sebagai  pihak  yang 
mereka  bersikukuh  menghendaki  mereka  terkucil dari induk semang mereka. 
beralih  ke  agama  Kristen.  Mereka  juga 
khawatir  jika  perceraian  terjadi,  ada  Merajut Kembali Identitas Sosial Positif  
kemungkinan  hak  pengasuhan  anak  jatuh 
ke  tangan  suami  karena  suami  memiliki  Setiap  individu  memiliki  dorongan 
sumber daya ekonomi yang jauh lebih baik.  untuk memiliki identitas sosial yang positif, 
Sementara  di  lain  sisi,  dengan  mengikuti  baik  itu  dalam  kondisi  yang  menguntung‐
agama suami berarti mereka dengan senga‐ kan  maupun  mengancam  eksistensinya 
ja  memutuskan  ikatan  dengan  keluarga  (Operario  &  Fiske,  1999;  Haslam,  2001). 
dan budaya asal, yang sebelumnya menjadi  Dalam  situasi  yang  kurang  menguntung‐
penopang  identitas  sosial  mereka.  Mereka  kan,  individu  cenderung  akan  melakukan 
mengalami  goncangan  yang  cukup  serius  mobilitas  individual  untuk  mencari 
di  masa‐masa  awal  kepindahan  mereka  sumber‐sumber  nilai  baru  yang  dapat 
memeluk  agama  baru.  Hubungan  dengan  menjamin  citra  positif  identitas  sosialnya. 
orang  tua  dan  keluarga  besar  juga  Cara  yang  lazim  ditempuh  adalah  dengan 
memburuk.   mengadopsi  nilai‐nilai,  kebiasaan,  dan 
Dalam  kebudayaan  yang  menganut  identitas kelompok atau budaya lain (Tajfel 
nilai‐nilai  patriarki  seperti  di  Jawa,  &  Turner,  1979).  Dua  responden  perem‐
perempuan menjadi pihak yang subordinat  puan  yang  menikah  dengan  laki‐laki  Jawa 
hampir di segala bidang. Apa yang dialami  Kristen  dan  dua  responden  laki‐laki  yang 
keduanya  merupakan  cerminan  betapa  menikah  dengan  perempuan  Jawa  Kristen 
kuatnya nilai‐nilai patriarki dalam keluarga  menempuh  strategi  ini,  meskipun  motif 
Jawa.  Mereka  terkondisikan  untuk  meng‐ yang  mendasarinya  cukup  berbeda.  Bagi 
ikuti  keputusan  suami  karena  posisi  tawar  dua responden yang pertama menunjukkan 
mereka  rendah.  Meskipun  mereka  mewa‐ adanya  keterpaksaan  memeluk  agama 
risi  nilai‐nilai  adat  Minangkabau  yang  Kristen  karena  faktor  mengikuti  agama 
matriarki, namun hal itu tidak berpengaruh  suami  dan  keinginan  menjaga  keharmo‐
dalam  keluarga  mereka  yang  lebih  nisan  rumah  tangga.  Mereka  mengakui 
menganut  nilai‐nilai  patriarki  Jawa.  Dalam  cukup  keras  beradaptasi  dengan  tata  cara 
keluarga  Jawa  umumnya,  laki‐laki  adalah  peribadatan  agama  baru  karena  secara 
pemimpin  dan  tulang  punggung  ekonomi  tidak  langsung  hal  itu  merupakn  proses 
keluarga.  Kaum  perempuan  cenderung  menanggalkan  keyakinan  agama  yang 
diposisikan  sebagai  pihak  yang  mengurusi  telah  dianut  puluhan  tahun.  Sementara 
pekerjaan‐pekerjaan  domestik.  Dalam  pada  dua  responden  berikutnya  relatif 
konteks  ini,  proses  negosiasi  nilai‐nilai  lebih  mudah  beradaptasi  dan  mengadopsi 
budaya  menempatkan  budaya  Jawa  seba‐

JURNAL PSIKOLOGI  211
A F I F 

keyakinan dan identitas baru karena faktor  khusus  untuk  orang‐orang  Minangkabau 


sebagaimana dijelaskan di atas.  yang  keluar  dari  Islam  dan  memeluk 
Dalam  kondisi  yang  sedang  terpuruk  Kristen  dengan  istilah  ‘lah  jadi  urang  Nie’, 
indvidu  cenderung  akan  mencari  dan  atau  telah  menjadi  orang  Nias  yang 
membutuhkan  dukungan  dari  orang  lain  Kristen. Hal ini mirip dengan yang berlaku 
dan lingkungan sosialnya. Dukungan sosial  di  masyarakat  Batak  Karo  yang  menyebut 
ini  berfungsi  sebagai  sumber  motivasi  dan  orang‐orang  Batak  Karo  Islam  dengan 
kekuatan agar mereka dapat segera bangkit  istilah ‘menjadi Melayu’.  
dari  keterpurukannya.  Dikucilkan  oleh  Jika  berpijak  pada  ketentuan  adat, 
keluarga  sendiri  karena  keputusan  keluar  menjadi  riskan  ketika  menyandingkan 
dari  Islam  merupakan  peristiwa  yang  istilah  Minangkabau  di  belakang  agama‐
membuat  para  responden  terjatuh  dalam  agama  selain  Islam,  misalnya  Kristen 
jurang  keterpurukan.  Situasi  bertambah  Minangkabau, Budha Minangkabau, Hindu 
buruk  ketika  secara  individual  mereka  Minangkabau,  dan  lain‐lain,  meskipun 
harus  berjuang  keras  untuk  berdamai  secara  nyata  banyak  juga  orang‐orang 
dengan  agama  baru  yang  dipeluknya.  Minangkabau  yang  beragama  selain  Islam. 
Dalam  kondisi  yang  sulit  seperti  ini,  Kasus  ini  pernah  terjadi  di  Minangkabau, 
dukungan  dari  orang‐orang  terdekat  dan  ketika  ada  sebagian  orang‐orang  Minang‐
lingkungan  sosial  sangat  dibutuhkan  oleh  kabau  Kristen  berencana  menyandingkan 
keduanya. Perhatian dari pasangan, keluar‐ istilah  Minangkabau  di  belakang  identitas 
ga  pasangan,  dan  lingkungan  sosial  men‐ agama mereka. Rencana tersebut mendapat 
jadi  sumber  dukungan  sosial  bagi  mereka  penentangan  keras  dari  masyarakat 
sehingga  mereka  merasa  lebih  aman  dan  Minangkabau  mayoritas  yang  Islam, 
nyaman  dalam  menjalani  kehidupan.  karena  istilah  ʺMinangkabauʺ  merepresen‐
Meskipun  secara  jujur  mereka  mengakui  tasikan  banyak  hal:  teritori,  budaya,  dan 
bahwa  ajaran  Kristen  belum  sepenuhnya  grup  etnik.  Karena  pondasi  Minangkabau 
terinternalisasikan  dalam  diri  mereka,  adalah  Islam,  sebagaimana  diekspresikan 
namun  dukungan  dari  orang‐orang  terde‐ dalam  pepatah  ideologi  mereka,  orang‐
kat  ternyata  dapat  membuat  kehidupan  orang  Minangkabau  yang  telah  mening‐
keduanya lebih tenang.    galkan Islam dianggap kehilangan hak‐hak 
mereka  untuk  mengunakan  kata  ‘Minang‐
Menjadi Minangkabau “yang Lain”  kabau’ tersebut (Kipp, 1996). 
Namun,  berdasarkan  pertimbangan 
Bila  seorang  Minangkabau  sudah  tidak 
subjektif peneliti, peneliti mengambil sudut 
Muslim lagi,  
pandang  yang  berbeda,  yaitu  mencoba 
Maka Minangnya sudah hilang.   mendeskripsikan identitas sosial responden 
Ungkapan  di  atas  sangat  terkenal  di  dari  sudut  pandang  subjek  sendiri.  Iden‐
kalangan  masyarakat  Minangkabau  secara  titas  sosial  seseorang,  termasuk  identitas 
umum,  karena  sudah  menjadi  ketentuan  etniknya,  tidak  hanya  lahir  dari  proses 
bersama  bahwa  orang‐orang  Minangkabau  absorbsi  terhadap  kesepakatan  bersama, 
yang telah meninggalkan Islam tidak dapat  tetapi  di  dalamnya  juga  melibatkan 
lagi  mengidentifikasikan  dirinya  sebagai  strategi‐strategi  yang  bersifat  subjektif 
orang‐orang  Minangkabau  (Elfira,  2007).  (Postmes, Haslam & Swaab, 2005; Postmes, 
Menurut pendapat Kipp (1996), masyarakat  Baray,  Haslam,  Morton  &  Swaab,  2006). 
Minangkabau  urban  memiliki  sebutan  Hal ini menandakan bahwa identitas sosial 

212  JURNAL PSIKOLOGI 
IDENTITAS SOSIAL ORANG MINANGKABAU 

tidaklah  ajeg,  karena  dapat  ditafsir  ulang  dengan  sendirinya  juga  gugur  demi  adat, 
tergantung  motif  dan  konteksnya,  sebagai‐ termasuk  hak  mewakili  keluarga  dalam 
mana yang dikatakan Allport (1954) bahwa  upacara‐upacara  adat  (bagi  mereka  yang 
identitas  ”may  be  ignored  or  interpreted  quite  perempuan) dan hak atas harato pusako dan 
differently  in  the  next  [future],  depending  on  harato pancaharian keluarga.  
the  shape  and  significance  of  the  underlying  Selain itu, hal penting yang tidak dapat 
criteria  of  identity.  Asumsi  ini  setidaknya  dipisahkan  dari  fenomena  tersebut  adalah 
didasarkan atas pengakuan para responden  kehidupan psikososial mereka yang memu‐
dalam  penelitian  ini.  Meskipun  mereka  tuskan  keluar  dari  Islam.  Dikeluarkannya 
telah  keluar  dari  Islam  dan  memeluk  mereka  dari  komunitas  adat  membawa 
Kristen,  mereka  tetap  menganggap  dirinya  konsekuensi  psikologis  yang  cukup  serius. 
sebagai  orang  Minangkabau.  Mereka  Mereka  mengalami  krisis  identitas  karena 
menganggap  bahwa  perpindahan  agama  atribut‐atribut yang sebelumnya menopang 
mereka  tersebut  tidak  sepenuhnya  dapat  identitas mereka harus ditanggalkan untuk 
dianggap  sebagai  kondisi  yang  membatal‐ dapat  menyesuaikan  dengan  sumber 
kan hak‐hak mereka untuk tetap menyebut  identitas  baru  yang  bersumber  dari  agama 
diri  mereka  sebagai  orang  Minangkabau,  dan  budaya  baru.  Dalam  kondisi  seperti 
karena bagaimanapun juga di dalam tubuh  itu,  mereka sangat  membutuhkan  dukung‐
mereka  tetap  mengalir  darah  Minang‐ an dan perhatian dari orang‐orang terdekat 
kabau.  Jadi,  dapat  dikatakan  bahwa  masih  dan lingkungan sosial mereka agar mereka 
ada  keinginan  dari  orang‐orang  Minang‐ dapat bangkit dari keterpurukan.  
kabau  yang  keluar  dari  Islam  untuk  tetap 
Temuan  penelitian  ini  bukanlah  repre‐
diakui sebagai orang Minangkabau, karena 
sentasi  dari  kondisi  yang  dialami  orang‐
alasan  darah  dan  keturunan.  Di  lain  sisi, 
orang Minangkabau yang keluar dari Islam 
mereka  yang  keluar  dari  Islam  tetap 
secara  umum.  Konteks  ruang  waktu, 
memiliki kecintaan terhadap keluarga besar 
jumlah subjek, dan perspektif yang diguna‐
mereka,  meski  keinginan  untuk  tetap 
kan  membuat  penelitian  ini  memiliki 
diakui  sebagai  orang  Minangkabau 
keterbatasan  dalam  merangkum  komplek‐
acapkali  didasarkan  oleh  alasan  material, 
sitas  dinamika  kehidupan  orang‐orang 
karena  kehilangan  identitas  Minangkabau 
Minangkabau  yang  keluar  dari  Islam. 
berarti  kehilangan  hak  atas  harato  pusako, 
Untuk  itu,  di  waktu  mendatang  dibutuh‐
dan  bisa  juga  harato  pancaharian  orang  tua 
kan  penelitian  yang  lebih  massif,  baik  dari 
mereka (Elfira, 2007).  
aspek  keluasan  wilayah,  perspektif  yang 
Ketentuan  adat  yang  menggariskan  digunakan,  serta  jumlah  responden  yang 
bahwa  semua  orang  Minangkabau  harus‐ dilibatkan,  agar  kompleksitas  dinamika 
lah  Islam,  sebagaimana  tertuang  dalam  kehidupan orang‐orang Minangkabau yang 
pepatah ideologis mereka, membuat orang‐ keluar  dari  Islam  dapat  diketahui  secara 
orang Minangkabau yang keluar dari Islam  lebih komprehensif.  
mengalami  permasalahan  serius  ketika 
bersinggungan  dengan  komunitas  adat. 
Atas  nama  adat,  mereka  kemudian  dike‐ Kepustakaan 
luarkan  dari  keanggotaan  komunitas  adat, 
Allport, G.W. (1954). The Nature of Prejudice. 
karena  keputusan  keluar  dari  Islam  diang‐
Cambridge, MA : Addison‐Wesley.  
gap  telah  mencederai  dan  mengancam 
kesucian  adat.  Hak‐hak  adat  mereka  Creswell,  J.W.  (1998).  Qualitative  Inquiry 
and Research Design: Choosing among 

JURNAL PSIKOLOGI  213
A F I F 

Five Traditions. London: Sage Publica‐ Tanner,  N.  (1985).  Rethinking  Matriliny: 


tions.   Decision‐Making  and  Sex  Roles  in 
Elfira,  M.  (2007).  “Minangkabau  “yang  Minangkabau.  
lain”:  Negosiasi  Matrilineal,  Islam  dan  Navis,  A.A.  (1984).  Alam  Takambang  Jadi 
Identitas  Minangkabau”,  Kertas  Kerja,  Guru. Jakarta: Grafiti Press.  
Didownload  dari  Operario, D., & Fske, S.T. 1999. “Integrating 
http://ccm.um.edu.my/umweb/fsss/ima Social Identity and Social Cognition: A 
ges/persidangan/Kertas%20Kerja/MIN Framework  for  Bridging  Diverse 
A%20ELFIRA.doc.  pada  tanggal  23  Perspectives”.  In  D.  Abrams  dan  M.A. 
November 2007.   Hogg  (Eds.).  Social  Identity  and  Social 
Erwin.  (2006).  Tanah  Komunal:  Memudarnya  Cognition, Cambridge, MA: Blackwell. 
Solidaritas  dalam  Masyarakat  Matrilineal  Postmes,  T.,  Haslam,  S.A.  &  Swaab,  R.I. 
Minangkabau.  Padang:  Fakultas  Ilmu  (2005).  “Social  Influence  in  Small 
Sosial  dan  Ilmu  Politik  Universitas  Groups: An Interactive Model of Social 
Andalas.  Identity  Formation”.  European  Review 
Haslam,  A.S.  (2001).  Psychology  in  Orga‐ Of Social Psychology. 16, 1–42. 
nizations:  The  Social  Identity  Postmes,  T.,  Baray,  G.,  Haslam,  S.A., 
Approach. London: Sage  Morton,  T.A.,  &  Swaab,  R.I.  (2006). 
Kipp,  R.S.  (1996).  Dissociated  identities:  “The  Dynamics  of  Personal  and  Social 
Ethnicity,  Religion,  and  Class  in  an  Identity Formation”. In T. Postmes & J. 
Indonesian  Society,  Ann  Arbor,  MI  :  Jetten (Eds.). Individuality and the Group: 
The University of Michigan Press  Advances  in  Social  Identity,  London: 
Littlejohn,  S.W.  (1999).  Theories  of  Human  Sage Publications.  
Communication (Sixth Edition). Belmont,  Prindiville, J.C.J. (1980). “The Image Role of 
CA: Wadsworth Publishing Company.  Minangkabau  Women”.  Kertas  kerja 
Moustakas,  K.  (19940.  Phenomenological  dalam Seminar Internasional mengenai 
Research  Methods.  London  and  New  Kesusastraan,  Kemasyarakatan,  dan 
Delhi: Sage Publications.  Kebudayaan  Minangkabau.  September 
1980. Bukit Tinggi. 
Naim,  M.  (2004).  “Dengan  ABS‐SBK 
Kembali  ke  Jati  Diri”.  Dalam  CH.  N.  Tajfel,  H.,  &  Turner,  J.  C.  (1979).  “An 
Latief  Dt.  Bandaro,  dkk.  (Eds.).  Integrative  Theory  of  Social  Conflict”. 
Minangkabau  yang  Gelisah.  Bandung:  In  Austin,  W.  dan  Worschel,  S.  (Eds). 
CV Lubuk Agung.   The  Social  Psychology  of  Intergroup 
Relations.  Monterey:  Books  Cole.
 

214  JURNAL PSIKOLOGI 

Оценить