Вы находитесь на странице: 1из 135

LAPORAN DESIMINASI AWAL

STASE MANAJEMEN KEPERAWATAN

Oleh :
KELOMPOK 1

PROGRAM STUDI S.1 KEPERAWATAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH BANJARMASIN
TAHUN, 2019
Nama Kelompok 1 :

1. MERAWAT
2. NOOR HAYAH
3. NIRA WULANDARY
4. RAUDATUS SALEHAH
5. NURLATIFAH
6. MARDATUL JANNAH
7. MUHAMMAD IBNU PERDANA
8. ADI SUBHANI
9. HAYATUN FARDHAH
10. AFRI YENDI
11. NOOR HADI RAHMAN

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan pada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmatnya yang
berlimpah dalam penyusunan laporan penelitian ini. laporan desemenasi stase
manajemen keperawatan ini merupakan syarat wajib dalam menyelesaikan tugas
stase manajemen keperawatan di fakultas keperawatan dan ilmu kesehatan, program
studi s1 keperawatan profesi ners, universitas muhammadiyah banjarmasin.

Ada kebanggaan tersendiri jika kegiatan stase manajemen keperawatan ini bisa
selesai dengan hasil yang baik. Dengan keterbatasan kami dalam segala hal, maka
cukup banyak hambatan yang kami temui di lapangan. Dan jika desemenasi stase
manajemen keperawatan ini pada akhirnya bisa diselesaikan dengan baik tentulah
karena bantuan dan dukungan dari banyak pihak terkait.

Untuk itu, kami sampaikan rasa terima kasih kepada semua pihak yang telah
membantu. Diantaranya :
1. Sri Sundari, Ns., M.Kep. selaku dosen pembimbing yang telah banyak
meluangkan waktunya untuk membimbing kami.
2. Ibu Asmawati, S.Kep., Ns. selaku pembimbing klinik dan kepala ruang anak
3. Seluruh perawat dan pasien di ruang anak, serta semua pihak yang terlibat hingga
terselesaikannya laporan ini yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu.

Tak ada yang bisa kami berikan selain doa dan rasa terima kasih yang tulus kepada
semua yang telah membantu dan terlibat dalam terselesaikannya laporan ini. Namun
tidak lupa juga masukan yang berguna seperti saran atau kritik dari para pembaca
sangat diharapkan oleh kami. kami sangat berharap bahwa laporan desemenasi stase
manajemen keperawatan ini akan sangat bermanfaat bagi siapa saja yang membaca
dan menambah pengetahuan bagi kita semua.

Martapura, Mei 2019

Kelompok 1

ii
DAFTAR ISI
Halaman
COVER
NAMA KELOMPOK ...................................................................................... I
KATA PENGANTAR .................................................................................... II
DAFTAR ISI ................................................................................................... III

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1
1.2 Tujuan ........................................................................................................ 3
1.2.1 Tujuan Umum .................................................................................. 3
1.2.2 Tujuan Khusus ................................................................................. 3
1.3 Manfaat ...................................................................................................... 4
1.3.1 Bagi Rumah Sakit ............................................................................ 4
1.3.2 Bagi Instansi Akademik................................................................... 4
1.3.3 Bagi Profesi Keperawatan ............................................................... 4
1.3.4 Bagi Pasien Dan Keluarga ............................................................... 4

BAB II TINJAUAN TEORITIS ................................................................... 5


2.1 Unsur Input M1-M5 ................................................................................... 5
2.1.1 Sumber Daya Manusia (M1/Man) .................................................... 5
2.1.1.1 Umur .................................................................................. 5
2.1.1.2 Jenis Kelamin ..................................................................... 5
2.1.1.3 Masa Kerja ......................................................................... 6
2.1.1.4 Pendidikan .......................................................................... 6
2.1.1.5 Pelatihan Kerja ................................................................... 7
2.1.1.6 Bed Occuption Rate (BOR) ............................................... 8
2.1.1.7 Kebutuhan Tenaga Keperawatan ....................................... 8
2.1.2 Sarana dan Prasarana (M2/ Material) ................................................ 12
2.1.3 Metode (M3/ Methode) ..................................................................... 17
2.1.3.1 MAKP Metode Tim ........................................................... 17
2.1.3.2 Timbang Terima ................................................................. 21
2.1.3.3 Pendokumentasian Asuhan Keperawatan .......................... 24
2.1.3.4 Ronde Keperawatan ........................................................... 31

iii
2.1.3.5 Pengelolaan Sentralisasi Obat ............................................ 34
2.1.3.6 Supervisi Keperawatan....................................................... 37
2.1.3.7 Perencanaan Pulang (Discharge Planning) ....................... 40
2.1.4 Pembiayaan (M4/ Money)................................................................. 44
2.1.4.1 Kompensasi ........................................................................ 44
2.1.4.2 Reward ............................................................................... 45
2.1.4.2 Punishment ......................................................................... 45
2.1.5 Pemasaran (M5/ Marketing) ............................................................. 46
2.1.5.1 Indeks Kepuasan Masyarakat ............................................. 46
2.1.5.2 Hak Dan Kewajiban Pasien ................................................ 49
2.2 Fungsi Manajemen ..................................................................................... 50
2.2.1 Tanggung jawab kepala ruangan ....................................................... 50
2.2.1.1 Perencanaan........................................................................ 50
2.2.1.2 Pengorganisasian ................................................................ 50
2.2.1.3 Pengarahan ......................................................................... 51
2.2.1.4 Pengawasan ....................................................................... 51
2.2.1.5 Evaluasi ............................................................................. 52
2.2.2 Tanggung Jawab Supervisor ............................................................. 52
2.2.3 Tanggung Jawab Katim..................................................................... 52
2.2.4 Tanggung Jawab Perawat pelaksana (PA) ........................................ 53
2.3 Model Asuhan Keperawatan Profesional .................................................. 54
2.3.1 Kualitas Pelayanan Keperawatan ...................................................... 54
2.3.2 Standar Praktik Keperawatan ............................................................ 55
2.3.3 Dasar pertimbangan pemilihan MAKP ............................................ 55
2.4 Keselamatan Pasien (Patient Safety).......................................................... 56
2.4.1 Pengertian Keselamatan Pasien......................................................... 57
2.4.2 Tujuan keselamatan pasien ............................................................... 57
2.4.3 Sasaran Keselamatan Pasien Rumah Sakit ....................................... 59

BAB III Tinjauan Lahan ............................................................................... 71


3.1 Profil/Gambaran Umum Rumah Sakit ............................................. 71
3.1.1 Sejarah Singkat.................................................................................. 71
3.1.2 Visi, Misi dan Tujuan........................................................................ 72
3.1.2.1 Visi ........................................................................................ 72

iv
3.1.2.2 Misi ....................................................................................... 72
3.1.2.3 Tujuan ................................................................................... 72
3.1.3 Kedudukan, Tugas dan Fungsi .......................................................... 72
3.1.3.1 Kepala Instalasi Rawat Inap .................................................. 72
3.1.3.2 Kepala Ruang Pelayanan Rawat Inap ................................... 74
3.1.3.3 Uraian Tugas Ketua Tim ....................................................... 75
3.1.3.4 Perawat Pelaksana Di Ruang Rawat ..................................... 76
3.1.3.5 Pelaksana Administrasi Dan Pelaporan ................................ 76
3.1.4 Jenis- jenis pelayanan kesehatan ....................................................... 78
3.1.5 Tenaga dan Pasien (M1 - Man) ......................................................... 79
3.1.6 Bangunan, Sarana dan Prasarana (M2-Material) .............................. 84
3.1.7 Metode Pemberian Asuhan Keperawatan (M3-Methode) ................ 86
3.1.8 Pembiayaan (M4-Money). ................................................................ 89
3.1.9 Pemasaran (M5-Marketing/Mutu). ................................................... 89
3.2 Proses Manajemen. ........................................................................... 89
3.2.1 Fungsi Manajemen Keperawatan di Ruangan................................... 89
3.2.1.1 Fungsi Perencanaan ............................................................. 89
3.2.1.2 Fungsi Pengorganisasian (Organizing) ............................... 98
3.2.1.3 Fungsi Pengarahan ............................................................... 106
3.2.1.4 Fungsi Pengendalian ............................................................ 108
3.3 Output......................................................................................................... 110
3.3.1 Efisiensi ruang rawat (BOR, LOS,BTO, TOI) .................................. 110
3.2.1.1 BOR ..................................................................................... 111
3.2.1.2 ALOS ................................................................................... 111
3.2.1.3 BTO ..................................................................................... 112
3.2.1.4 TOI....................................................................................... 112
3.2.1.5 NDR ..................................................................................... 113
3.2.1.6 GDR ..................................................................................... 113
3.3.2 Instrumen ABC pelaksanaan SAK .................................................... 113
3.2.2.1 Instrumen Dokumentasi ........................................................ 113
3.2.2.2 Diagnosa Keperawatan.......................................................... 114
3.2.2.3 Perencanaan........................................................................... 114
3.2.2.4 Tindakan................................................................................ 115
3.2.2.5 Evaluasi ................................................................................. 115

v
3.2.2.6 Asuhan Keperawatan ............................................................ 115
3.2.2.7 Hasil pelaksanan evaluasi ..................................................... 116
3.2.2.8 Instrumen kepuasan .............................................................. 116
3.4 Identifikasi masalah .................................................................................. 121
3.4.1 Instrumen kepuasan ........................................................................... 121
3.4.2 Weakness/Kelemahan ....................................................................... 122
3.4.3 Weakness/Kelemahan ....................................................................... 122
3.4.4 Threatened/ancaman ......................................................................... 123
3.4.5 Analisa Masalah ............................................................................... 123
3.5 Prioritas Masalah ........................................................................................ 126
3.6 Anlisis Fish Bone ....................................................................................... 127
3.7 POAC ......................................................................................................... 128

vi
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Rumah Sakit merupakan unit pelayanan kesehatan dari sistem pelayanan
kesehatan dan merupakan unsur strategis dilihat dari konteks jumlah biaya
yang dikeluarkan, dimana sebagian besar dana kesehatan terserap dalam
sektor pengelolaan rumah sakit baik di Negara maju maupun di Negara
berkembang. Pelayanan medik dan perawatan merupakan sub sistem dari
sistem pelayanan yang ada di rumah sakit. Bentuk pelayanan yang diberikan
disesuaikan dengan keadaan pasien, sehingga lebih bersifat individual
(Depkes, 2012)

Tuntutan masyarakat terhadap kualitas pelayanan keperawatan dirasakan


sebagai fenomena yang harus direspon oleh perawat. Respon yang ada harus
bersifat kondusif dengan pengelolaan keperawatan dan langkah-langkah
konkret dalam pelaksanaannya. Manajemen keperawatan di Indonesia dimasa
depan perlu mendapat prioritas utama dalam pengembangan. Hal ini berkaitan
dengan tuntutan profesi dan tuntutan global. Bahwa setiap perkembangan dan
perubahan memerlukan pengelolaan secara professional dengan
memperhatikan setiap perubahan yang terjadi di Indonesia.

Istilah manajemen dan kepemimpinan sering diartikan hanya berfungsi pada


kegiatan supervisi, tetapi dalam keperawatan fungsi tersebut sangatlah luas.
Sebagai perawat professional seseorang tidak hanya mengelola orang tetapi
sebuah proses secara keseluruhan yang kemungkinan orang dapat
meneyelesaikan tugasnya dalam memberikan asuhan keperawatan serta
meningkatkan keadaan kesehatan pasien menuju kearah keembuhan.
(Nursalam, 2015).

Menurut Kholid Rosyidi (2013), manajemen didefinisikan sebagai suatu


proses dalam menyelesaikan masalah pekerjaan melalui orang lain,
manajemen merupakan suatu pendekatan yang dinamis dan proaktif dalam
menjalankan suatu kegiatan di organisasi, digunakan agar sistem berjalan

1
2

dengan baik sesuai dengan visi dan misi yang ada. Manajemen keperawatan
keperawatan adalah suatu proses bekerja melalui anggota staf keperawatan
untuk memberikan asuhan keperawatan secara professional.

Manajemen keperawatan diaplikasikan dalam tatanan pelayanan keperawatan


nyata yaitu Rumah Sakit dan komunitas sehingga perawat perlu memahami
konsep dan aplikasinya. Konsep yang harus dikuasai adalah konsep
manajemen keperawatan, perencanaan yang berupa strategi melalui
pengumpulan data dengan pendekatan 5 M (Man, Money, Material, Method,
Market), analisa SWOT dan penyusunan langkah-langkah perencanaan,
pelaksanaan model keperawatan profesional dan melakukan pengawasan
serta pengendalian.

Pemberian asuhan keperawatan profesional perlu ditunjang dengan adanya


manajemen keperawatan. Proses manajemen keperawatan sejalan dengan
proses keperawatan sebagai satu metode pelaksanaan asuhan keperawatan
secara profesional, sehingga diharapkan keduanya dapat saling menopang.

Tuntutan masyarakat terhadap kualitas pelayanan keperawatan dirasakan


sebagai fenomena yang harus direspon oleh perawat. Respon yang ada harus
bersifat kondusif dengan pengelolaan keperawatan dan langkah-langkah
konkret dalam pelaksanaannya. Praktek keperawatan profesional yang
diterapkan di rumah sakit diharapkan dapat memperbaiki asuhan keperawatan
yang diberikan untuk pasien dimana lebih diutamakan pelayanan yang
bersifat interaksi antar individu. Pernyataan tersebut juga sesuai dengan ciri-
ciri dari pelayanan keperawatan profesional yaitu memiliki otonomi,
bertanggung jawab dan bertanggung gugat (accountability), menggunakan
metode ilmiah, berdasarkan standar praktik dan kode etik profesi, dan
mempunyai aspek legal.

Rumah sakit umum daerah Ratu Zalecha Martapura sebagai rumah sakit
wilayah Kota Martapura tipe B yang menggunakan MAKP. Ruang anak
merupakan salah satu ruangan yang melakukan MAKP di RSUD Ratu
Zalecha Martapura. Ruang Anak (Ar-Rahman) merupakan salah satu ruangan
3

dengan pelaksanaan Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP)


dengan Metode Tim Terintegrasi yang ada di Rumah Sakit Ratu Zalecha
Martapura

Berdasarkan fenomena tersebut, maka Mahasiswa/i Program Studi S1


Keperawatan Tahap Profesi Ners Universitas Muhammadiyah Banjarmasin
perlu melakukan praktik di rumah sakit dalam Stase Manajemen
Keperawatan guna meningkatkan pengetahuan, keterampilan keperawatan
dan etika profesi dalam melaksanakan manajemen keperawatan serta
mencoba menerapkan model keperawatan MAKP yang nantinya akan
dilaksanakan role play yang meliputi supervisi, ronde keperawatan, timbang
terima, sentralisasi obat, discharge planning, dan penerimaan pasien baru,
serta dokumentasi dengan melibatkan perawat ruangan.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
Setelah melaksanakan praktek profesi manajemen keperawatan,
mahasiswa diharapkan dapat mengerti dan memahami prinsip
manajemen keperawatan dan model pemberian Asuhan Keperawatan
profesional yang sesuai dengan prinsip Model Asuhan Keperawatan
Profesional (MAKP) metode tim yang telah diterapkan di Ruang Ar-
rahman Rumah Sakit Ratu Zalecha Banjarmasin.

1.2.2 Tujuan Khusus


Setelah melakukan praktik manajemen mahasiswa/i diharapkan dapat:
1.2.2.1 Mampu memahami dan menganalisis pelaksanaan 5 fungsi
manajemen (perencanaan, pengorganisasian, pengaturan,
pengarahan dan pengawasan) di ruang perawatan.
1.2.2.2 Mampu melakukan analisis situasi dalam lingkup ruang
keperawatan.
1.2.2.3 Mampu mengidentifikasi dan memprioritaskan masalah
dalam manajemen asuhan dan atau manajemen pelayanan
keperawatan.
1.2.2.4 Melakukan role play penerimaan pasien baru.
4

1.2.2.5 Melakukan role play supervisi keperawatan.


1.2.2.6 Melakukan role play ronde keperawatan.
1.2.2.7 Melakukan role play timbang terima keperawatan.
1.2.2.8 Melakukan role play Discharge Planning.
1.2.2.9 Mendokumentasikan asuhan keperawatan dengan
menggunakan model problem, intervensi, dan evaluasi.
1.2.2.10 Melaksanakan manajemen keperawatan berdasarkan hasil
pengkajian/analisa melalui tahapan perencanaan,
pengorganisasian, pengarahan, pengendalian dan evaluasi.

1.3 Manfaat
1.3.1 Bagi Rumah Sakit
Sebagai bahan masukan untuk meningkatkan kualitas pelayanan
kesehatan dalam bidang manajemen keperawatan.
1.3.2 Bagi Instansi Akademik
Sebagai bahan masukan dalam kegiatan proses belajar mengajar
tentang pengelolaan ruangan dengan pelaksanaan Model Asuhan
Keperawatan Profesional (MAKP) Metode Tim Terintegrasi.
1.3.3 Bagi Profesi Keperawatan
Sebagai sarana dan informasi dalam meningkatkan mutu dan kualitas
keperawatan dan profesi ners.
1.3.4 Bagi Pasien dan Keluarga
1.3.4.1 Pasien dan keluarga mendapatkan pelayanan yang
memuaskan.
1.3.4.2 Tingkat kepuasan pasien dan keluarga terhadap pelayanan
tinggi.
BAB II
TINJAUAN TEORITIS

2.1 Unsur Input (M1-M5)


2.1.1 Sumber Daya Manusia (M1/ MAN)
2.1.1.1 Umur
Semakin tua usia seseorang karyawan semakin kecil
kemungkinan keluar dari pekerjaan, karena semakin kecil
alternatif untuk memperoleh kesempatan pekerjaan lain. Di
samping itu karyawan yang bertambah tua biasanya telah bekerja
lebih lama, memperoleh gaji yang lebih besar dan berbagai
keuntungan lainnya. Hubungan usia dengan kinerja atau
produktivitas dipercaya menurun dengan bertambahnya usia. Hal
ini disebabkan karena keterampilan-keterampilan fisiknya sudah
mulai menurun. Tetapi produktivitas seseorang tidak hanya
tergantung pada ketrampilan fisik serupa itu. Karyawan yang
bertambah tua, bisa meningkat produktivitasnya karena
pengalaman dan lebih bijaksana dalam mengambil keputusan
(Mangkunegara, 2006).

2.1.1.2 Jenis Kelamin


Beberapa isu yang sering diperdebatkan, kesalahpahaman dan
pendapat-pendapat tanpa dukungan mengenai apakah kinerja
wanita sama dengan pria ketika bekerja. Misalnya ada/tidaknya
perbedaan yang konsisten pria-wanita dalam kemampuan
memecahkan masalah, ketrampilan, analisis, dorongan, motivasi,
sosiabilitas atau kemampuan bekerja (Robbins, 2001).

Secara umum diketahui ada perbedaan yang signifikan dalam


produktifitas kerja maupun dalam kepuasan kerja, tapi dalam
masalah absen kerja karyawati lebih sering tidak masuk kerja
daripada laki-laki. Alasan yang paling logis adalah karena secara
tradisional wanita memiliki tanggung jawab urusan rumah tangga
dan keluarga. Bila ada anggota keluarga yang sakit atau urusan

5
6

sosial seperti kematian tetangga dan sebagainya, biasanya wanita


agak sering tidak masuk kerja.

2.1.1.3 Masa Kerja


Banyak studi tentang hubungan antara senioritas karyawan dan
produktivitas. Meskipun prestasi kerja seseorang itu bisa
ditelusuri dari prestasi kerja sebelumnya, tetapi sampai ini belum
dapat diambil kesimpulan yang meyakinkan antara dua variabel
tersebut. Hasil riset menunjukkan bahwa suatu hubungan yang
positif antara senioritas dan produktivitas pekerjaan. Masa kerja
yang diekspresikan sebagai pengalaman kerja, tampaknya
menjadi peramal yang baik terhadap produktivitas karyawan.
Studi juga menunjukkan bahwa senioritas berkaitan negatif
dengan kemangkiran. Masa kerja berhubungan negatif dengan
keluar masuknya karyawan dan sebagai salah satu peramal
tunggal paling baik tentang keluar masuknya karyawan
(Mangkunegara, 2003).

2.1.1.4 Pendidikan
Pendidikan menurut Ki Hajar Dewantara dalam Hasbullah (2005)
yaitu tuntunan di dalam tumbuhnya anak-anak, adapun
maksudnya, pendidikan yaitu menuntun segala kekuatan kodrat
yang ada pada anak-anak itu, agar mereka sebagai manusia dan
sebagai anggota masyarakat dapatlah mencapai keselamatan dan
kebahagiaan yang setinggi-tingginya. Salah satu upaya untuk
meningkatkan sumber daya keperawatan adalah melalui
pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi, mengikuti pelatihan
perawatan keterampilan teknis atau keterampilan dalam
hubungan interpersonal. Sebagian besar pendidikan perawat
adalah vokasional (D3 Keperawatan).

Untuk menjadi perawat profesional, lulusan SLTA harus


menempuh pendidikan akademik S1 Keperawatan dan Profesi
Ners. Tetapi bila ingin menjadi perawat vokasional, (primary
7

nurse) dapat mengambil D3 Keperawatan/Akademi


Keperawatan. Lulusan SPK yang masih ingin menjadi perawat
harus segera ke D3 Keperawatan atau langsung ke S1
Keperawatan. Selanjutnya, lulusan D3 Keperawatan dapat
melanjutkan ke S1 Keperawatan dan Ners. Dari pendidikan S1
dan Ners, baru ke Magister Keperawatan/spesialis dan
Doktor/Konsultan (Gartinah et. al., 1999).

2.1.1.5 Pelatihan Kerja


Secara umum pelatihan merupakan bagian dari pendidikan yang
menggambarkan suatu proses dalam pengembangan organisasi
maupun masyarakat. Pendidikan dengan pelatihan merupakan
suatu rangkaian yang tak dapat dipisahkan dalam sistem
pengembangan sumberdaya manusia, yang di dalamnya terjadi
proses perencanaan, penempatan, dan pengembangan tenaga
manusia. Dalam proses pengembangannya diupayakan agar
sumberdaya manusia dapat diberdayakan secara maksimal,
sehingga apa yang menjadi tujuan dalam memenuhi kebutuhan
hidup manusia tersebut dapat terpenuhi.

Moekijat (1993) juga menyatakan bahwa “pelatihan adalah suatu


bagian pendidikan yang menyangkut proses belajar untuk
memperoleh dan meningkatkan keterampilan diluar sistem
pendidikan yang berlaku, dalam waktu yang relatif singkat dan
dengan metode yang lebih mengutamakan praktek daripada teori.

Alex S. Nitisemito (1982) mengungkapkan tentang tujuan


pelatihan sebagai usaha untuk memperbaiki dan mengembangkan
sikap, tingkah laku dan pengetahuan, sesuai dari keinginan
individu, masyarakat, maupun lembaga yang bersangkutan.
Dengan demikian pelatihan dimaksudkan dalam pengertian yang
lebih luas, dan tidak terbatas sematamata hanya untuk
mengembangkan keterampilan dan bimbingan saja. Pelatihan
diberikan dengan harapan individu dapat melaksanakan
8

pekerjaannya dengan baik. Seseorang yang telah mengikuti


pelatihan dengan baik biasanya akan memberikan hasil pekerjaan
lebih banyak dan baik pula dari pada individu yang tidak
mengikuti pelatihan.

Dengan demikian, kegiatan pelatihan lebih ditekankan pada


peningkatan pengetahuan, keahlian atau keterampilan (skill,
pengalaman dan sikap peserta pelatihan tentang bagaimana
melaksanakan aktivitas atau pekerjaan tertentu. Hal ini sejalan
dengan pendapat Henry Simamora (1995) yang menjelaskan
bahwa pelatihan merupakan serangkaian aktivitas yang dirancang
untuk meningkatkan keahlian, pengetahuan, pengalaman ataupun
perubahan sikap seorang individu atau kelompok dalam
menjalankan tugas tertentu.

2.1.1.6 Bed Occuption Rate (BOR)


BOR adalah indikator tinggi rendahnya pemanfaatan tempat tidur
di rumah sakit. Rumus untuk mencari BOR adalah sebagai
berikut:
a. BOR/hari = 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛
𝑥 100%
𝑇𝑇
b. BOR/bulan = 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 30 ℎ𝑎𝑟𝑖
𝑥 100%
𝑇𝑇𝑥30ℎ𝑎𝑟𝑖
c. BOR/tahun = 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 1 𝑡𝑎ℎ𝑢𝑛
𝑥 100%
𝑇𝑇𝑥 365 ℎ𝑎𝑟𝑖

2.1.1.7 Kebutuhan Tenaga Keperawatan


a. Metode Gillies
Gillies (1989) mengemukakan rumus kebutuhan teanaga
keperawatan di satu unit perawatan adalah sebagai berikut:
𝐴𝑥𝐵𝑥𝐶 𝐹
= =𝐻
(𝐶 − 𝐷) 𝑥 𝐸 𝐺
Keterangan:
A = Rata-rata jumlah perawatan/pasien/hari
B = Rata-rata jumlah pasien/hari
9

C = Jumlah hari/tahun
D = Jumlah hari libur masing-masing perawat
E = Jumlah jam kerja masing-masing perawat
F = Jumlah jam perawatan yang dibutuhkan per tahun
G = Jumlah jam perawatan yang diberikan perawat per tahun
H = Jumlah perawat yang dibutuhkan untuk unit tersebut

Prinsip perhitungan rumus Gillies:


Dalam memberikan pelayanan keperawatan ada tiga jenis
bentuk pelayanan, yaitu:
1. Perawatan langsung adalah perawatan yang diberikan oleh
perawat yang ada hubungan secara khusus dengan
kebutuhan fisik, psikologis, dan spiritual. Berdasarkan
tingkat ketergantungan pasien pada perawat maka dapat
diklasifikasikan dalam empat kelompok, yaitu: self care,
partial care, total care dan intensive care. Menurut Minetti
Huchinson (1994) kebutuhan keperawatan langsung setiap
pasien adalah empat jam perhari sedangkan untuk:
a) Self care dibutuhkan ½ x 4 jam : 2 jam
b) Partial care dibutuhkan ¾ x 4 jam : 3 jam
c) Total care dibutuhkan 1- 1½ x 4 jam : 4-6 jam
d) Intensive care dibutuhkan 2 x 4 jam : 8 jam
2. Perawatan tak langsung, meliputi kegiatan-kegiatan
membuat rencana perawatan, memasang/ menyiapkan alat,
,konsultasi dengan anggota tim, menulis dan membaca
catatan kesehatan, melaporkan kondisi pasien. Dari hasil
penelitian RS Graha Detroit (Gillies, 1989) = 38
menit/ pasien/ hari, sedangkan menurut Wolfe & Young
(Gillies, 1989) = 60 menit/ pasien/ hari dan penelitian di
Rumah Sakit John Hpokins dibutuhkan 60 menit/ pasien
(Gillies, 1994)
3. Pendidikan kesehatan yang diberikan kepada klien
meliputi: aktifitas, pengobatan serta tindak lanjut
pengobatan. Menurut Mayer dalam Gillies (1994), waktu
10

yang dibutuhkan untuk pendidikan kesehatan ialah 15


menit/ pasien/ hari.

b. Metode Douglass
Klasifikasi Pasien Berdasarkan Tingkat Ketergantungan Dengan
Metode Douglas ( 1984 ).
Tabel 2.1 Tingkat Ketergantungan Pasien

No Klasifikasi dan Kriteria

1 Minimal Care (1-2 jam)


1. Dapat melakukan kebersihan diri sendiri, mandi, ganti
pakaian dan minum
2. Pengawasan dalam ambulasi atau gerakan
3. Observasi Tanda vital setiap shift
4. Pengobatan minimal, status psikologi stabil
5. Persiapan prosedur pengobatan
2 Parsial Care (3-4 jam)
1. Dibantu dalam kebersihan diri, makan dan minum,
ambulasi
2. Observasi tanda vital tiap 4 jam
3. Pengobatan lebih dari 1 kali
4. Pakai foley kateter
5. Pasang infuse, intake out-put dicatat
6. Pengobatan perlu prosedur
3 Total Care (5-6 jam)
1. Dibantu segala sesuatunya
2. Posisi diatur
3. Observasi tanda vital tiap 2 jam
4. Pakai NG tube
5. Terapi intravena, pakai suction
6. Kondisi gelisah/ disorientasi/ tidak sadar
11

Tabel 2.2 Klasifikasi Pasien


KLASIFIKASI PASIEN
Minimal Parsial Total
Pagi Siang Malam Pagi Siang Malam Pagi Siang Malam
0,17 0,14 0,10 0,27 0,15 0,07 0,36 0,30 0,20

c. Metode DEPKES
Pedoman cara perhitungan kebutuhan tenaga perawat dan bidan
menurut direktorat pelayanan keperawatan Dirjen Yan-Med
Depkes RI (2001) dengan memperhatikan unit kerja yang ada
pada masing-masing rumah sakit. Model pendekatan yang
digunakan adalah tingkat ketergantungan pasien berdasarkan
jenis kasus, rata-rata pasien per hari, jumlah perawatan yang
diperlukan/ hari/ pasien, jam perawatan yang diperlukan/
ruanagan/ hari dan jam kerja efektif tiap perawat atau bidan 7 jam
per hari.
Tabel 2.3 Contoh Perhitungan:
Jumlah Jumlah jam
Rata-rata
jam perawatan
No Kategori* jumlah
perawat/ ruangan/
pasien/ hari
hari** hari (c x d)
A B C D E
1 Askep Minimal 7 2,00 14,00
2 Askep sedang 7 3,08 21,56
3 Askep agak 11 4,15 45,65
berat
4 Askep 1 6,16 6,16
maksimal
Jumlah 26 87,37
Keterangan:
* : Uraian ada pada model Gillies di halaman depan
** : Berdasarkan penelitian di luar negeri
Jumlah perawat yang dibutuhkan adalah:
12

Jumlah jam perawatan ruangan/ hari = 87,37 = 12,5 perawat


Jam kerja efektif perawat 7
Untuk penghitungan jumlah tenaga tersebut perlu ditambah
(faktor koreksi) dengan:
Hari libur/ cuti/ hari besar (loss day)
Jumlah hari miggu dalam setahun + cuti + hari besar x Jumlah
perawat tersedia
Jumlah hari kerja efektif
52 +12 + 14 x 12,5 = 3,4
286
Perawat yang mengerjakan tugas-tugas non-profesi (non-nursing
jobs).
Seperti: membuat perincian pasien pulang, kebersihan ruangan,
kebersihan alat-alat makan pasien, dan lain-lain. Diperkirakan
25% dari jam pelayanan keperawatan.
(Jumlah tenaga perawat + lossday) x 25% = (12,5 + 3,4) x 25% =
3,9
Jadi jumlah tenaga yang diperlukan= tenaga yang tersedia +
faktor koreksi = 12,5 + 3,4 + 3,9 = 19,8 (dibulatkan
menjadi 20 orang perawat)

2.1.2 Sarana dan Prasarana (M2/ MATERIAL)


2.1.2.1 Sarana dan Prasarana
Tabel 2.4Standar Keperawatan Dan Kebidanan Di Ruang Rawat
Inap Menurut DEPKES (2001)
No Nama Barang Ratio Pasien : Alat
1 Tensi meter 2/ruangan
2 Stetoskop 2/ruangan
3 Timbangan BB/TB 1/ruangan
4 Irigator set 2/ruangan
5 Sterilisator 1/ruangan
6 Tabung oksigen + flow meter 2/ruangan
7 Slym Zuiger 2/ruangan
13

8 V C set 2/ruangan
9 Gunting verband 2/ruangan
10 Korentang dan semptung 2 /ruangan
11 Bak instrument besar 2/ruangan
12 Bak instrument sedang 2/ruangan
13 Bak instrument keci 2/ruangan
14 Blas spuit 2/ruangan
15 Gliserin spuit 2/ruangan
16 Bengkok 2/ruangan
17 Pispot 1: ½
18 Urinal 1: ½
19 Set angka jahitan 1: ½
20 Set ganti balutan 5/ruangan
21 Thermometer 5/ruangan
22 Standar infuse 1:1
23 Eskap 1: ¼
24 Masker O2 2/ruangan
25 Nasal kateter 2/ruangan
26 Reflek hamer 2/ruangan

Tabel 2.5 Alat Tenun Menurut DEPKES (2001)


No Nama Barang Ratio Pasien :
Alat
1 Gurita 1: 1 ½
2 Gordyn 1:2
3 Kimono/ baju besar 1:5
4 Sprei besat 1:5
5 Manset dewasa 1: ¼
6 Manset anak 1: 1/3
7 Mitela/ topi 1: 1/3
8 Penutup sprei 1:5
9 Piyama 1:5
14

10 Selimut wool 1:1


11 Selimut biasa 1:5
12 Selimut anak 1:6-8
13 Sprei kecil 1:6-8
14 Sarung bantal 1: 6
15 Sarung guling 1:3
16 Sarung kasur 1:1
17 Sarung buli-buli panas 1: ¼
18 Sarung eskap 1: ¼
19 Sarung windring 1: 1/10
20 Sarung O2 1: 1/3
21 Taplak meja pasien 1:3
22 Taplak meja teras 1:3
23 Vitrase 1:2
24 Tutup alat 1:2
25 Steek laken 1:6-8
26 Handuk 1:3
27 Waslap 1:5
28 Banak short 1: ½
29 Gurita dewasa 1: ½
30 Handuk fontanin 1: 1/5
31 Lap piring 1: ¼
32 Lap kerja 1: ½
33 Masker 1: ½
34 Popok bayi 1:15
35 Baju bayi 1:8
36 Duk 1: 1/3
37 Duk bolong 1: 1/3

Tabel 2.6 Alat Rumah Tangga Menurut DEPKES (2001)


No. Nama Barang Ratio Pasien : Alat
1 Kursi roda 2-3/ruangan
15

2 Komot 1/ruangan
3 Lemari obat emergency 1/ruangan
4 Light cast 1/ruangan
5 Meja pasien 1:1
6 Over bed table 1:1
7 Standard infuse 2-3/ruangan
8 Standard Waskom double 4-6/ruangan
9 Waskom mandi 8-12/ruangan
10 Lampu sorot 1/ruangan
11 Lampu senter 1-2/ruangan
12 Lampu kunci duplikat 1/ruangan
13 Nampan 2-3/ruangan
14 Tempat tidur fungsional 1:1ruangan
15 Tempat tidur biasa 1:1/2 /ruangan
16 Troly obat 1/ruangan
17 Troly balut 1/ruangan
18 Troly pispot 1/ruangan
19 Troly suntik 1/ruangan
20 Timbangan BB/TB 1/ruangan
21 Timbangan bayi 1/ruangan
22 Dorongan O2 1/ruangan
23 Plato/ piring makan 1:1/ruangan
24 Piring snack 1:1/ruangan
25 Gelas 1:2/ruangan
26 Tatakan dan tuutp gelas 1:2/ruangan
27 Sendok 1:2/ruangan
28 Garpu 1:2/ruangan
29 Kran air 1:1/ruangan
30 Baki 5/ruangan
31 Tempat sampah pasien 1:1/ruangan
32 Tempat sampah besar 4/ruangan
tertutup
16

33 Senter 2/ruangan

Tabel 2.7 Alat Pencatatan dan Pelaporan di Ruang Rawat


InapMenurut DEPKES (2001)
No. Nama Barang Ratio Pasien:
Alat
1 Formulir pengkajian awal 1:1
2 Formulir rencana keperawatan 1:5
3 Formulir catatan perkembangan 1:10
pasien
4 Formulir observasi 1:10
5 Formulir resume keperawatan 1:1
6 Formulir catatan pengobatan 1:10
7 Formulir medik lengkap 1:1
8 Formulir laboratorium lengkap 1:3
9 Formulir rontgen 1:2
10 Formulir permintaan darah 1:1
11 Formulir keterangan kematian 5 lambar /bulan
12 Resep 10 buku / bulan
13 Formulir konsul 1;5
14 Formulir permintaan makanan 1:1
15 Formulir permintaan obat 1:1
16 Buku ekspidisi 10 / ruangan /
tahun
17 Buku register pasien 4 / ruangan /
tahun
18 Buku folio 4/ ruangan /
tahun
19 White board 1/ ruangan
20 Perforator 1/ruangan
21 Steples 2/ ruangan
22 Pensil 5/ ruangan
17

23 Pensil merah biru 2/ ruangan


24 Spidol White board 6/ ruangan

2.1.3 Metode (M3/ METHODE)


2.1.3.1 MAKP Metode Tim
Metode ini menggunakan tim yang terdiri atas anggota yang
berbeda-beda dalam memberikan asuhan keperawatan terhadap
sekelompok pasien. Perawat ruangan dibagi menjadi 2–3 tim/grup
yang terdiri atas tenaga profesional, teknikal, dan pembantu dalam
satu kelompok kecil yang saling membantu.

Konsep metode Tim:


a. ketua tim sebagai perawat profesional harus mampu
menggunakan berbagai teknik kepemimpinan;
b. pentingnya komunikasi yang efektif agar kontinuitas rencana
keperawatan terjamin
c. anggota tim harus menghargai kepemimpinan ketua tim;
d. peran kepala ruang penting dalam model tim, model tim akan
berhasil bila didukung oleh kepala ruang.

Tanggung jawab anggota tim:


a. memberikan asuhan keperawatan pada pasien di bawah
tanggung jawabnya
b. kerja sama dengan anggota tim dan antartim;
c. memberikan laporan.

Tanggung jawab ketua tim:


a. membuat perencanaan;
b. membuat penugasan, supervisi, dan evaluasi;
c. mengenal/mengetahui kondisi pasien dan dapat menilai
tingkat kebutuhan pasien
d. mengembangkan kemampuan anggota;
e. menyelenggarakan konferensi.
18

Tanggung jawab kepala ruang:


a. perencanaan:
 menunjuk ketua tim yang akan bertugas di ruangan masing-
masing;
 mengikuti serah terima pasien pada sif sebelumnya;
 mengidentifikasi tingkat ketergantungan pasien: gawat,
transisi, dan persiapan pulang, bersama ketua tim
 mengidentifkasi jumlah perawat yang dibutuhkan
berdasarkan aktivitas dan kebutuhan pasien bersama ketua
tim, mengatur penugasan/penjadwalan;
 merencanakan strategi pelaksanaan keperawatan;
 mengikuti visite dokter untuk mengetahui kondisi,
patofsiologi, tindakan medis yang dilakukan, program
pengobatan, dan mendiskusikan dengan dokter tentang
tindakan yang akan dilakukan terhadap pasien;
 mengatur dan mengendalikan asuhan keperawatan,
termasuk kegiatan membimbing pelaksanaan asuhan
keperawatan, membimbing penerapan proses keperawatan
dan menilai asuhan keperawatan, mengadakan diskusi
untuk pemecahan masalah, serta memberikan informasi
kepada pasien atau keluarga yang baru masuk
 membantu mengembangkan niat pendidikan dan latihan
diri
 membantu membimbing peserta didik keperawatan
 menjaga terwujudnya visi dan misi keperawatan dan rumah
sakit.
b. pengorganisasian:
 merumuskan metode penugasan yang digunakan
 merumuskan tujuan metode penugasan
 membuat rincian tugas ketua tim dan anggota tim secara
jelas
19

 membuat rentang kendali, kepala ruangan membawahi 2


ketua tim, dan ketua tim membawahi 2–3 perawat;
 mengatur dan mengendalikan tenaga keperawatan:
membuat proses dinas, mengatur tenaga yang ada setiap
hari, dan lain-lain
 mengatur dan mengendalikan logistik ruangan,
 mengatur dan mengendalikan situasi tempat praktik
 mendelegasikan tugas, saat kepala ruang tidak berada di
tempat kepada ketua tim
 memberi wewenang kepada tata usaha untuk mengurus
administrasi pasien
 mengatur penugasan jadwal pos dan pakarnya
 dentifkasi masalah dan cara penanganannya.
c. pengarahan:
 memberi pengarahan tentang penugasan kepada ketua tim
 memberi pujian kepada anggota tim yang melaksanakan
tugas dengan baik
 memberi motivasi dalam peningkatan pengetahuan,
keterampilan, dan sikap
 menginformasikan hal-hal yang dianggap penting dan
berhubungan dengan asuhan keperawatan pada pasien
 melibatkan bawahan sejak awal hingga akhir kegiatan
 membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam
melaksanakan tugasnya
 meningkatkan kolaborasi dengan anggota tim lain.
d. pengawasan:
 melalui komunikasi: mengawasi dan berkomunikasi
langsung dengan ketua tim maupun pelaksana mengenai
asuhan keperawatan yang diberikan kepada pasien melalui
supervisi:
1) pengawasan langsung dilakukan dengan cara inspeksi,
mengamati sendiri, atau melalui laporan langsung
20

secara lisan, dan memperbaiki mengawasi kelemahan-


kelemahan yang ada saat itu juga
2) pengawasan tidak langsung, yaitu mengecek daftar
hadir ketua tim, membaca dan memeriksa rencana
keperawatan serta catatan yang dibuat selama dan
sesudah proses keperawatan dilaksanakan
(didokumentasikan), mendengar laporan ketua tim
tentang pelaksanaan tugas
3) evaluasi
4) mengevaluasi upaya pelaksanaan dan membandingkan
dengan rencana keperawatan yang telah disusun
bersama ketua tim;
5) audit keperawatan

Kepala Ruangan

Ketua Tim Ketua Tim Ketua Tim

Anggota Anggota Anggota

Pasien Pasien Pasien

Kelebihannya:
a. memungkinkan pelayanan keperawatan yang menyeluruh;
b. mendukung pelaksanaan proses keperawatan;
c. memungkinkan komunikasi antartim, sehingga konflik mudah
di atasi dan memberi kepuasan kepada anggota tim.
Kelemahan: komunikasi antaranggota tim terbentuk terutama
dalam bentuk konferensi tim, yang biasanya membutuhkan waktu,
yang sulit untuk dilaksanakan pada waktu-waktu sibuk.
2.1.3.2 Timbang Terima
a. Pengertian
21

Adalah suatu cara dalam menyampaikan dan menerima


sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan pasien
(Nurslama, 2011).
b. Tujuan
1) Menyampaikan kondisi atau keadaan secara
umum pasien
2) Menyampaikan hal-hal penting yang perlu ditindak lanjuti
oleh dinas berikutnya
3) Tersusunnya rencana kerja untuk dinas berikutnya
c. Langkah-Langkah
1) Kedua kelompok shift dalam keadaan sudah siap
2) Shift yang akan menyerahkan dan mengoperkan perlu
mempersiapkan hal – hal apa yang akan disampaikan
3) Perawat primer menyampaikan kepada penanggung jawab
shift yang selanjutnya meliputi:
a) Kondisi atau keadaan pasien secara umum
b) Tindak lanjut untuk dinas yang menerima operan
c) Rencana kerja untuk dinas yang menerima operan
4) Penyampaian operan diatas harus dilakukan secara jelas
dan tidak terburu–buru
5) Perawat primer dan anggota kedua shift dinas bersama-
sama langsung melihat keadaan
d. Prosedur
1) Persiapan
a) Sarana Prasarana
(1) Saat timbang terima perawat menyiapkan status
pasien
(2) Perawat telah menyiapkan buku catatan dan
peralatan tulis
b) Perawat
(1) Kedua kelompok dalam keadaan siap
(2) Timbang terima di pimpin oleh kepala ruangan
pada pergantian shift dan malam ke pagi dari pagi
ke sore. Sedangkan pergantian shift dari sore ke
22

malam dipimpin oleh ketua tim atau perawat


primer
e. Pelaksanaan
1) Urutan Pelaksanaan
a) Dilaksanakan setiap pergantian shift
b) Pelaksanaan dimulai dari nurse station
c) Timbang terima di lanjutkan melihat langhsung
kondisi pasien
d) Hal-hal yang sifatnya khusus dicatat dan di serah
terimakan pada perawat shift berikutnya
e) Perawat shift berikutnya validasi data kepasien
f) Perawat menyapa pasien dan menanyakan kondisi/
keluhan yang dirasa saat ini
g) Waktu untuk timbang terima tidak lebih dari 5 menit
kecuali pasien kondisi khusus
h) Penyampaian dilakukan singkat dan jelas
2) Isi Timbang Terima
a) Perawat menyebutkan identitas pasien
b) Perawat menyebutkan diagniosa medis
c) Perawat menyebutkan data obyektif
d) Perawat menyebutkan data penunjang lain
e) Perawat menyebutkan masalah keperawatan yang
belum dilaksanakan
f) Perawat menyebutkan intervensi kolaboratif
g) Perawat menyebutkan persiapan yang perlu
dilakukan dalam kegiatan selanjutnya
f. Post Timbang Terima
a) Perawat kembali ke nurse station untuk mendiskusikan
hasil validasi data langsung
b) Perawat yang memimpin timbang terima menyebutkan
rencana kerja bagi shift berikutnya
c) Mendokumentasikan pelaksanaan timbang terima di
buku laporan oleh perawat primer atau ketua tim.
23

Situation

Data Demografi Diagnosis Diagnosa Keperawatan


Medis (Data)

Background

Riwayat Keperawatan

Assesment:
KU; TTV; DX Keperawatan
(poin yang penting)

Recomendation
1. Tindakan yang sudah
2. Dilanjutkan
3. Dihentikan
4. Dimodifikasi

Gambar 2.3 Alur Timbang Terima (Nursalam, 2015)

2.1.3.3 Pendokumentasian Asuhan Keperawatan


a. Pengertian
Dokumentasi adalah bukti bahwa tanggung jawab hukum dan
etik perawat terhadap pasien sudah dipenuhi dan bahwa pasien
menerima asuhan keperawatan yang bermutu (Lyer, 2005).

Menurut Tungpalan (1983) dalam Handayaningsih (2009),


dokumentasi adalah suatu catatan yang dapat dibuktikan atau
dijadikan bukti dalam persoalan hukum. Sedangkan proses
pendokumentasian merupakan pekerjaan mencatat atau
24

merekam peristiwa baik dari objek maupun pemberi jasa yang


dianggap berharga dan penting.

Menurut Fisbach (1991) dalam Hartati (2010), pelaksanaan


dokumentasi keperawatan adalah sebagai salah satu alat ukur
untuk mengetahui, memantau dan menyimpulkan suatu
pelayanan asuhan keperawatan yang diselenggarakan di rumah
sakit.
b. Tujuan dan Manfaat
Tujuan pencatatan dalam dokumentasi asuhan keperawatan
adalah untuk mengidentifikasi status kesehatan klien (pasien)
dalam rangka mencatat kebutuhan klien, merencanakan,
melaksanakan tindakan asuhan keperawatan, dan mengevaluasi
tindakan, serta untuk penelitian, keuangan, hukum, dan etika.

Dokumentasi asuhan keperawatan harus dibuat dengan lengkap,


jelas, obyektif, ada tanggal, dan harus ditandatangani oleh
perawat, karena mempunyai manfaat yang penting bila dilihat
dari berbagai aspek, yaitu:
1. Hukum: Data-data harus diidentifikasi secara lengkap, jelas,
objektif, dan ditandatangani oleh tenaga kesehatan (perawat),
tanggal, dan perlu dihindari adanya penulisan yang dapat
menimbulkan interprestasi yang salah
2. Jaminan Mutu Pelayanan: Pendokumentasian data pasien
yang lengkap dan akurat akan memberikan jaminan mutu
pelayanan
3. Komunikasi: Dokumentasi keadaan pasien merupakan alat
“perekam” terhadap masalah yang berkaitan dengan pasien
4. Keuangan: Semua asuhan keperawatan yang belum, sedang,
dan telah diberikan yang didokumentasikan dengan lengkap
dan dapat dipergunakan sebagai acuan atau pertimbangan
dalam biaya keperawatan bagi pasien
5. Pendidikan: Dokumentasi mempunyai nilai pendidikan,
karena isinya menyangkut kronologis dari kegiatan asuhan
25

keperawatan yang dapat dipergunakan sebagai bahan atau


referensi pembelajaran
6. Penelitian: Data yang terdapat didalamnya mengandung
informasi yang dapat dijadikan sebagai bahan atau obyek
riset dan pengembangan profesi keperawatan
7. Akreditasi: Melalui dokumentasi keperawatan akan dapat
dilihat sejauh mana peran dan fungsi perawat dalam
memberikan asuhan keperawatan kepada klien (Nursalam,
2009).

c. Komponen Dokumentasi Asuhan Keperawatan


Komponen dokumentasi asuhan keperawatan meliputi
komponen isi dokumentasi dan komponen dalam konsep
penyusunan dokumentasi. Komponen isi dokumentasi meliputi:
pengkajian, diagnosis keperawatan, rencana keperawatan,
pelaksanaan tindakan keperawatan, evaluasi, tanda tangan dan
nama terang perawat, catatan keperawatan, resume
keperawatan, dan catatan pasien pulang atau meninggal dunia
(Nursalam, 2009). Sedangkan komponen model dokumentasi
yang digunakan mencakup tiga aspek, yaitu:
1. Keterampilan berkomunikasi yang baik memungkinkan
perawat untuk mengkomunikasikan kepada profesi
kesehatan lainnya mengenai apa yang sudah, sedang, dan
yang akan dikerjakan oleh perawat
2. Dokumentasi proses keperawatan mencakup pengkajian,
identifikasi masalah, perencanaan, intervensi. Perawat
kemudian mengobservasi dan mengevaluasi respons klien
terhadap intervensi yang diberikan dan mengkomunikasikan
informasi tersebut kepada profesi kesehatan lainnya
3. Perawat memerlukan suatu standar dokumentasi untuk
memperkuat pola pendokumentasi, sebagai pedoman praktik
pendokumentasian. (Nursalam, 2009).
26

d. Tahap-Tahap Pendokumentasian Asuhan Keperawatan


1. Dokumentasi Pengkajian Keperawatan
Standar dokumentasi untuk pengkajian keperawatan adalah
perawat mendokumentasikan data pengkajian keperawatan
dengan cara yang sistematis, komprehensif, akurat, dan terus-
menerus (Nursalam, 2009). Berikut adalah kriteria penulisan
dokumentasi pengkajian keperawatan:
a) Gunakan format yang sistematis untuk
mendokumentasikan pengkajian
b) Gunakan format yang telah tersusun untuk
mendokumentasikan pengkajian
c) Kelompokkan data-data berdasarkan model pendekatan
yang digunakan
d) Tulis data objektif tanpa bias dan memasukkan pendapat
pribadi
e) Sertakan pernyataan yang mendukung interprestasi data
objektif
f) Jelaskan observasi dan temuan secara sistematis
g) Ikuti aturan atau prosedur yang dipakai dan disepakati
oleh instansi
h) Tuliskan secara jelas dan ringkas.
2. Dokumentasi Diagnosis Keperawatan
Pendokumentasian diagnosis keperawatan merupakan daftar
masalah kesehatan klien yang menyertakan catatan
keperawatan (Nursalam, 2009). Kriteria penulisan diagnosis
keperawatan adalah sebagai berikut:
a) Memakai PE dan PES (Problem, Etiologi, Sign/Symptom)
b) Catat diagnosis keperawatan potensial dalam sebuah
problem/format etiologi
c) Memakai istilah yang telah distandarkan oleh NANDA
d) Merujuk pada daftar yang dapat diterima
e) Memulai penulisan pernyataan diagnosis sesuai dengan
penulisan diagnosis
f) Pastikan definisi karakteristik telah didokumentasikan
27

g) Pernyataan awal dalam perencanaan keperawatan ditulis


pada daftar masalah
h) Hubungkan tiap-tiap diagnosis keperawatan bila saling
merujuk
i) Gunakan diagnosis keperawatan sebagai pedoman untuk
pengkajian, intervensi, dan evaluasi
j) Catat bahan perawatan adalah dasar untuk pertimbangan
dari langkah-langkah proses keperawatan
k) Pendokumentasian semua diagnosis keperawatan harus
merefleksikan dimensi dalam masalah yang berorientasi
pada sistem pendokumentasian perawat
l) Suatu agenda mungkin diperlukan untuk membuat
diagnosis keperawatan dan sistem pendokumentasian
yang relevan
3. Dokumentasi Rencana Keperawatan
Perawat membuat rencana tindakan keperawatan untuk
mengatasi masalah dan meningkatkan kesehatan klien
dengan kriteria penulisan rencana asuhan keperawatan yang
efektif, yaitu:
a) Sebelum menulis rencana asuhan keperawatan, kaji
ulang data yang ada
b) Daftar dan jenis masalah aktual, risiko, dan potensial
c) Berilah gambaran dan ilustrasi khususnya diagnosis
d) Kriteria hasil harus ditulis dengan jelas, khusus, dan
terukur
e) Rencana keperawatan harus selalu ditandatangani dan
diberi tanggal
f) Mulai rencana intervensi dengan menggunakan kata
kerja (action verb)
g) Alasan prinsip kekhususan (specificity)
h) Tuliskan rasionalisasi dari rencana intervensi
i) Rencana intervensi harus selalu tertulis dan
ditandatangani
28

j) Rencana intervensi harus didokumentasikan sebagai hal


permanen
k) Sertakan klien dan keluarganya dalam perencanaan jika
memungkinkan
l) Rencana intervensi harus sesuai dengan waktu yang
ditentukan dan diusahankan untuk selalu diperbaharui
(Nursalam, 2009).
4. Dokumentasi Intervensi Keperawatan
Komponen penting pada dokumentasi intervensi adalah
mengidentifikasi mengapa sesuatu terjadi terhadap klien, apa
yang terjadi, kapan, bagaimana, dan siapa yang melakukan
intervensi (Nursalam, 2009).
a) Why. Harus dijelaskan alasan intervensi harus
dilaksanakan
b) What. Ditulis secara jelas ringkas dari
pengobatan/intervensi
c) When. Pendokumentasian ketika melaksanakan
intervensi sangat penting
d) How. Intervensi dilaksanakan dalam penambahan
pendokumentasian
e) Who. Siapa yang melaksanakan intevensi harus selalu
dituliskan pada dokumentasi serta tanda tangan sebagai
pertanggung jawaban
5. Dokumentasi Evaluasi Keperawatan
Evaluasi formatif, yaitu evaluasi yang merupakan hasil
observasi dan analisa perawat terhadap respon klien segera
pada saat dan setelah intervensi keperawatan dilaksanakan.
Evaluasi ini dapat dilakukan secara spontan dan memberi
kesan apa yang terjadi saat itu. Sedangkan evaluasi somatif,
yaitu evaluasi yang merupakan rekapitulasi dan kesimpulan
dari observasi dan analisa status kesehatan klien sesuai
dengan kerangka waktu yang telah ditetapkan pada tujuan
keperawatan (Nursalam, 2009).
29

6. Standar Pendokumentasian Asuhan Keperawatan


Standar dokumentasi asuhan keperawatan menurut
Departemen Kesehatan (1995) dalam Nursalam (2011)
sebagai berikut:
Tabel 2.4Standar Dokumentasi Asuhan Keperawatan
No Standar Dokumentasi Asuhan Keperawatan
A. PENGKAJIAN
1. Mendokumentasikan data yang dikaji sesuai dengan
pedoman pengkajian
2. Data dikelompokkan (bio-psiko-sosio-spriritual)
3. Data dikaji sejak klien masuk sampai pulang
4. Masalah dirumuskan berdasarkan masalah
kesenjangan antara status kesehatan dengan norma
dan pola fungsi kehidupan
B. DIAGNOSIS
1. Diagnosis keperawatan berdasarkan masalah yang
telah dirumuskan
2. Diagnosis keperawatan mencerminkan PE/PES
3. Merumuskan diagnosis keperawatan
aktual/potensial

C. PERENCANAAN
1. Berdasarkan diagnosis keperawatan
2. Disusun menurut urutan prioritas
3. Rumusan tujuan mengandung komponen
klien/subjek, perubahan, perilaku, kondisi klien,
dan/atau kriteria
4. Rencana intervensi mengacu pada tujuan dengan
kalimat perintah, terinci, dan jelas, dan/atau
melibatkan klien/keluarga
5. Rencana intervensi menggambarkan keterlibatan
klien/keluarga
30

6. Rencana intervensi menggambarkan kerja sama


dengan tim kesehatan lain
D. INTERVENSI
1. Intervensi dilaksanakan mengacu pada rencana
asuhan keperawatan
2. Perawat mengobservasi respons klien terhadap
intervensi keperawatan
3. Revisi intervensi berdasarkan hasil evaluasi
4. Semua intervensi yang telah dilaksanakan
didokumentasikan dengan ringkas dan jelas
E. EVALUASI
1. Evaluasi mengacu pada tujuan
2. Hasil evaluasi didokumentasikan
F. CATATAN ASUHAN KEPERAWATAN
1. Menulis pada format yang baku
2. Pendokumentasian dilakukan sesuai dengan
intervensi yang dilaksanakan
3. Pendokumentasian ditulis dengan jelas, ringkas,
istilah yang baku dan benar

4. Setiap melakukan intervensi/kegiatan perawat


mencantumkan paraf dan nama dengan jelas, serta
tanggal dan waktu dilakukannya intervensi
5. Berkas catatan keperawatan disimpan sesuai dengan
ketentuan yang berlaku
Sumber: Nursalam (2009)

2.1.3.4 Ronde Keperawatan


a. Pengertian
Suatu kegiatan yang bertujuan untuk mengatasi masalah
keperawatan klien yang dilaksanakan oleh perawat, di
samping pasien dilibatkan untuk membahas dan
31

melaksanakan asuhan keperawatan akan tetapi pada kasus


tertentu harus dilakukan oleh perawat primer dan atau
konsulen, kepala ruangan, perawat associate yang perlu juga
melibatkan seluruh anggota tim (Nursalam, 2009).
Karakteristik:
1. Pasien dilibatkan secara langsung
2. Pasien merupakan fokus kegiatan
3. Perawat associate, perawat primer dan konsulen
melakukan diskusi bersama
4. Konsulen memfasilitasi kreatifitas
5. Konsulen membantu mengembangkan kemampuan
perawat associate, perawat primer untuk meningkatkan
kemampuan dalam mengatasi masalah.

b. Tujuan
1. Tujuan Umum
Menyelesaikan masalah keperawatan yang ada pada
pasien melalui pendekatan berpikir kritis
2. Tujuan Khusus
a) Memudahkan cara berpikir kritis dan sistematis
b) Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosa
keperawatan
1) Memudahkan pemikiran tentang keperawatan yang
berasal dari masalah pasien
2) Meningkatkan kemampuan untuk memodifikasi
rencana asuhan masalah pasien
c) Meningkatkan kemampuan justifikasi
d) Meningkatkan kemampuan dalam menilai hasil kerja
c. Peran
1. Perawat Primer dan Perawat Associate
Dalam melaksanakan pekerjaan perlu adanya sebuah
peranan yang dapat memaksimalkan kebersihan antara
lain:
a) Menjelaskan keadaan dan data demografi klien
32

b) Menjelaskan masalah keperawatan utama


c) Menjelaskan intervensi yang belum akan dilakukan
d) Menjelaskan tindakan selanjutnya
e) Menjelaskan alasan ilmiah tindakan yang akan
diambil.
2. Peran Perawat Primer Lain dan Konsulen
a) Memberikan justifikasi
b) Memberikan reinforcement
c) Menilai kebenaran dari suatu masalah, intervensi
keperawatan serta tindakan yang rasional
d) Mengarahkan dan koreksi
e) Mengintegrasikan teori dan konsep yang telah
dipelajari.
d. Pelaksanaan
1. Persiapan
a) Penetapan kasus minimal sehari sebelum waktu
pelaksanan ronde
b) Pemberian informed consent kepada pasien dan
keluarga
c) Melakukan pengkajian
d) Melakukan analisa data
e) Membuat rencana keperawatan
f) Melakukan implementasi asuhan keperawatan
g) Membuat catatan perkembangan
2. Pelaksanaan Ronde
a) Penjelasan tentang ronde pasien oleh perawat primer
dalam hal ini penjelasan difokuskan pada masalah
keperawatan dan rencana yang akan atau dilaksanakan
dan memiliki prioritas yang akan didiskusikan
b) Diskusi antar anggota tim tentang kasus tersebut
c) Pemberi justifikasi oleh perawat primer atau perawat
konselor/manajer tentang masalah klien serta rencana
tindakan yang akan dilakukan
33

d) Tindakan keperawatan pada masalah prioritas yang


telah ada yang akan ditetapkan
3. Pasca Ronde
a) Mendiskusikan hasil temuan dan tindakan pada pasien
tersebut serta menetapkan tindakan yang perlu
dilakukan
b) Bagaimana peran perawat primer dan perawat
associate dalam pelaksanaan pengorganisasian ronde.

Alur Pelaksanaan Ronde Keperawatan


PP
Tahap praronde

1. Penetapan Pasien

2. PersiapanPasien :
 Informed Concent
 HasilPengkajian/ Validasi data

Tahap Pelaksanaan
di Nurse Station 3. PenyajianMasalah
 Apadiagnosis keperawatan?
 Apa data yang mendukung?
 Bagaimana intervensi yang sudah dilakukan?
 Apahambatan yang ditemukan?

Tahap Pelaksanaan di
4. Validasi data di bed pasien
kamar pasien

PP, Konselor, KARU

5. Lanjutan-Diskusi di Nurse Station

Pascaronde Simpulandanrekomendasisolu
simasalah

Gambar 2.4 Alur Pelaksanaan Ronde Keperawatan

2.1.3.5 Pengelolaan Sentralisasi Obat


34

a. Pengertian
Kontroling terhadap penggunaan dan konsumsi obat, sebagai
salah satu peran perawat perlu dilakukan dalam suatu pola/
alur yang sistematis sehingga penggunaan obat benar – benar
dapat dikontrol oleh perawat sehingga resiko kerugian baik
secara material maupun secara non material dapat dieliminir
(Nursalam, 2009).
b. Tujuan
1. Meningkatkan mutu pelayanan kepada klien, terutama
dalam pemberian obat
2. Sebagai tanggung jawab dan tanggung gugat secara
hukum maupun secara moral
3. Mempermudah pengelolaan obat secara efektif dan
efesien
4. Menyeragamkan pengelolaan obat
5. Mengamankan obat – obat yang dikelola
6. Mengupayakan ketepatan pemberian obat dengan tepat
klien, dosis, waktu, dan cara
c. Teknik Pengelolaan
Tehnik pengelolaan obat kontrol penuh (sentralisasi) adalah
pengelolaan obat dimana seluruh obat yang akan diberikan
pada pasien diserahkan sepenuhnya pada perawat.
Pengeluaran dan pembagian obat sepenuhnya dilakukan oleh
perawat.
1. Penanggung jawab pengelolaan obat adalah kepala
ruangan yang secara operasional dapat didelegasikan pada
staf yang ditunjuk.
2. Keluarga wajib mengetahui dan ikut serta mengontrol
penggunaan obat.
3. Penerimaan Obat:
a) Obat yang telah diresepkan dan telah diambil oleh
keluarga diserahkan kepada perawat dengan menerima
lembar serah terima obat
35

b) Perawat menuliskan nama pasien, register, jenis obat,


jumlah dan sediaan dalam kartu kontrol dan diketahui
oelh keluarga / pasien dalam buku masuk obat.
Keluarga atau klien selanjutnya mendapatkan
penjelasan kapan/ bilamana obat tersebut akan habis
c) Pasien/ keluarga untuk selanjutnya mendapatkan
salinan obat yang harus diminum beserta sediaan obat
d) Obat yang telah diserahkan selanjutnya disimpan oleh
perawat dalam kotak obat
4. Pembagian Obat
a) Obat yang diterima untuk selanjutnya disalin dalam
buku daftar pemberian obat
b) Obat – obat yang telah disiapkan untuk selanjutnya
diberikan oleh perawat dengan memperhatikan alur
yang tercantum dalam buku daftar pemberian obat,
dengan terlebih dahulu dicocokkan dengan terapi di
instruksi dokter dan kartu obat yang ada pada pasien
c) Pada saat pemberian obat, perawat menjelaskan
macam obat, kegunaan obat, jumlah obat dan efek
samping
d) Sediaan obat yang ada selanjutnya dicek tiap pagi oleh
kepala ruangan/ petugas yang ditunjuk dan
didokumentasikan dalam buku masuk obat. Obat yang
hampir habis diinformasikan pada keluarga dan
kemudian dimintakan kepada dokter penanggung
jawab pasien
5. Penambahan Obat Baru
a) Informasi ini akan dimasukkan dalam buku masuk obat
dan sekaligus dilakukan perubahan dalam kartu
sediaan obat
b) Obat yang bersifat tidak rutin maka dokumentasi hanya
dilakukan pada buku masuk obat dan selanjutnya
diinformasikan pada keluarga dengan kartu khusus
obat.
36

6. Obat Khusus
a) Sediaan memiliki harga yang cukup mahal,
menggunakan rute pemberian obat yang cukup sulit,
memiliki efek samping yang cukup besar
b) Pemberian obat khusus menggunakan kartu khusus
c) Informasi yang diberikan kepada keluarga/ pasien:
nama obat, kegunaan, waktu pemberian, efek samping,
penanggung jawab obat, dan wadah obat. Usahakan
terdapat saksi dari keluarga saat pemberian obat.

Koordinasi dengan
Dokter perawat
Dokter
Pasien/Keluarga a. Surat persetujuan
Pasien/Keluarga sentralisasi obat
ga dari perawat
Farmasi/Apoteker b. Lembar serah
terima obat
c. Buku serah
Pasien/Keluarga terima/masuk obat

PP/Perawat Yang Menerima

Pengaturan dan pengelolaan oleh perawat

Pasien/Keluarga

Gambar 2.5 Alur Pelaksanaan Sentralisasi Obat

2.1.3.6 Supervisi Keperawatan


a. Pengertian
Supervisi adalah salah satu bagian proses atau kegiatan dari
fungsi pengawasan dan pengendalian (controlling).
Swanburg (1990) melihat dimensi supervisi sebagai suatu
37

proses kemudahan sumber-sumber yang diperlukan untuk


penyelesaian suatu tugas ataupun sekumpulan kegiatan
pengambilan keputusan yang berkaitan erat dengan
perencanaan dan pengorganisasian kegiatan dan informasi
dari kepemimpinan dan pengevaluasian setiap kinerja
karyawan (Muninjaya, 1999 dalam Universitas Sumatera
Utara, 2012).

Dalam bidang keperawatan supervisi mempunyai pengertian


yang sangat luas, yaitu meliputi segala bantuan dari
pemimpin/penanggung jawab kepada perawat yang
ditujukan untuk perkembangan para perawat dan staf lainnya
dalam mencapai tujuan asuhan keperawatan kegiatan
supervisi semacam ini merupakan dorongan bimbingan dan
kesempatan bagi pertumbuhan dan perkembangan keahlian
dan kecakapan para perawat (Suyanto, 2008 dalam
Universitas Sumatera Utara, 2012).
b. Prinsip Supervisi
Ada beberapa prinsip supervisi yang dilakukan di bidang
keperawatan (Nursallam, 2011) antara lain:
1. Supervisi dilakukan sesuai dengan struktur organisasi.
2. Supervisi menggunakan pengetahuan dasar manajemen,
keterampilan hubungan antar manusia dan kemempuan
menerapkan prinsip manajemen dan kepemimpinan.
3. Fungsi supervisi diuraikan dengan jelas, terorganisasi dan
dinyatakan melalui petunjuk, peraturan urian tugas dan
standard.
4. Supervisi merupakan proses kerja sama yang demokratis
antara supervisor dan perawat pelaksana.
5. Supervisi merupakan visi, misi, falsafah, tujuan dan
rencana yang spesifik.
6. Supervisi menciptakan lingkungan yang kondusif,
komunikasi efektif, kreatifitas dan motivasi.
38

7. Supervisi mempunyai tujuan yang berhasil dan berdaya


guna dalam pelayanan keperawatan yang memberi
kepuasan klien, perawat dan manajer.
c. Sasaran Supervisi
Setiap sasaran dan target dilaksanakan sesuai dengan pola
yang disepakati berdasarkan struktur dan hirearki tugas.
Sasaran atau objek dari supervisi adalah pekerjaan yang
dilakukan oleh bawahan, serta bawahan yang melakukan
pekerjaan. Jika supervisi mempunyai sasaran berupa
pekerjaan yang dilakukan, maka disebut supervisi langsung,
sedangkan jika sasaran berupa bawahan yang melakukan
pekerjaan disebut supervisi tidak langsung. Tujuan utamanya
adalah untuk meningkatkan kinerja pekerjaan yang
dilakukan oleh bawahan (Suarli dan Bachtiar, 2009).
Sasaran yang harus dicapai dalam pelaksanaan supervisi
antara lain: pelaksanaan tugas keperawatan, penggunaan alat
yang efektif dan ekonomis, system dan prosedur yang tidak
menyimpang, pembagian tugas dan wewenang,
penyimpangan/penyeleengan kekuasaan, kedudukan dan
keuangan (Suyanto, 2008 dalam Universitas Sumatera Utara,
2012).

d. Manfaat Supervisi
Apabila supervisi dapat dilakukan dengan baik, akan diperoleh
banyak manfaat. Manfaat tersebut diantaranya adalah sebagai
berikut:
1. Supervisi dapat meningkatkan efektifitas kerja. Peningkatan
efektifitas kerja ini erat hubungannya dengan peningkatan
pengetahuan dan keterampilan bawahan, serta makin
terbinanya hubungan dan suasana kerja yang lebih harmonis
antara atasan dan bawahan
2. Supervisi dapat lebih meningkatkan efesiensi kerja.
Peningkatan efesiensi kerja ini erat kaitannya dengan makin
berkurangnya kesalahan yang dilakukan bawahan, sehingga
39

pemakaian sumber daya (tenaga, harta dan sarana) yang sia-sia


akan dapat dicegah.

Gambar 2.6 Alur Supervisi Keperawatan


Sumber: Nursalam (2009)

2.1.3.7 Perencanaan Pulang (Discharge Planning)


a. Pengertian
Perencanaan pulang meruakan suatu proses yang dinamis
dan sistematis dari penilaian, persiapan, serta koordinasi
yang dilakukan untuk memberikan kemudahan pengawasan
pelayanan kesehatan dan pelayanan sosial sebelum dan
sesudah pulang (Carpenito, 1990).

Menurut Hurts (1996) perencanaan pulang merupakan proses


yang dinamis, agar tim kesehatan mendapatkan kesempatan
40

yang cukup untuk menyiapkan pasien melakukan perawatan


mandiri di rumah.

Perencanaan pulang di dapatkan dari proses interaksi dimana


perawat profesional, pasien dan keluarga berkolaborasi untuk
memberikan dan mengatur kontinuitas keperawatan yang di
perlukan oleh pasien di mana perencanaan harus berpusat
pada masalah pasien, yaitu pencegahan, teraupetik,
rehabilitatif, serta perawatan rutin yang sebenarnya
(Swenberg, 2000).
b. Tujuan
1. Menyiapkan pasien dan keluarga secara fisik, psikologis,
dan sosial
2. Meningkatkan kemandirian pasien dan keluarga
3. Meningkatkan perawatan yang berkelanjutan pada pasien
4. Membantu rujukan pasien pada sistem pelayanan yang
lain
5. Membantu pasien dan keluarga memiliki pengetahuan dan
keterampilan serta sikap dalam memperbaiki serta
mempertahankan status kesehatan pasien
6. Melaksanakan rentang perawatan antar rumah sakit dan
masyarakat
c. Manfaat
1. Dapat memberikan kesempatan untuk memperkuat
pengajaran kepada pasien yang dimulai dari rumah sakit.
2. Dapat memberikan tindak lanjut yang sistematis yang
digunakan intuk menjamin kontinuitas perawatan pasien
3. Mengevaluasi pengaruh dari intervensi yang terencana
pada penyembuhan pasien dan mengidentifikasi
kekambuhan atau kebutuhan perawatan baru
4. Membantu kemandirian pasien dalam kesiapan
melakukan perawatan rumah (Spath, 2003).
d. Prinsip
41

1. Pasien merupakan fokus dalam perencanaan pulang.


Nilai keinginan dan kebutuhan dari pasien perlu di kaji
dan di evaluasi
2. Kebutuhan dari pasien diidentifikasi, kebutuhan ini
dikaitkan dengan masalah yang mungkin timbul pada saat
pasien pulang nanti, sehingga kemungkinan masalah yang
tumbul di rumah dapat segera diantisipasi
3. Perencanaan pulang dilakukan secara kolaboratif,
perencanaan pulang merupakan pelayanan multi disiplin
dan setiap tim harus saling bekerja sama
4. Perencanaan pulang disesuaikan dengan sumber daya dan
fasilitas yang ada. Tindakan atau rencana yang akan di
lakukan setelah pulang disesuaikan dengan pengetahuan
dari tenaga yang tersedia maupun fasilitas yang tersedia di
masyarakat
5. Perencanaan pulang dilakukan pada setiap sistem
pelayanan kesehatan. Setiap klien masuk tatanan
pelayanan maka perencanaan pulang harus dilakukan.
e. Jenis-Jenis
1. Conditioning Discharge (pulang sementara atau cuti),
keadaan pulang ini dilakukan apabila kondisi pasien baik
dan tidak terdapat komplikasi. Pasien untuk sementara
dirawat dirumah namun harus ada pengawasan dari pihak
rumah sakit atau puskesmas terdekat
2. Absolute Discharge (pulang mutlak atau selamanya), cara
ini merupakan akhir dari hubungan pasien dengan rumah
sakit. Namun apabila pasien perlu di rawat kembali, maka
prosedur perawatan dapat dilakukan kembali.
3. Judicial Discharge (pulang paksa), kondisi ini di
perbolehkan pulang, tetapi pasien harus di pantau dengan
melakukan kerja sama dengan perawat puskesmas
terdekat.
42

Menurut Neylor (2003), beberapa tindakan keperawatan


yang dapat di berikan pada pasien sebelum pasien di
perbolehkan pulang antara lain:
a. Pendidikan kesehatan, diharapkan bisa mengurangi angka
kambuh atau komplikasi dan meningkatkan pengetahuan
serta keluarga tentang perawaytan asien pulang
b. Program pulang bertahap, bertujuan untuk melatih pasien
untuk kembali ke lingkung keluarga dan masyarakat
antara lain apa yang harus dilakukan pasien di rumah
sakit dan apa yang harus dilakukan keluarga
c. Rujukan, integritas pelayanan kesehatan harus
mempunyai hubungan langsung antara perawat komunitas
atau praktik mandiri perawat dengan rumah sakit sehingga
dapat mengetahui perkembangan pasien di rumah.
43

Gambar 2.7 Alur Discharge Planning

Dokter dan tim Ners


kesehatan PP dibantu PA
lain

Penetuan keadaan pasien


1. Klinis dan pemeriksaan
penunjang lain
2. Tingkat ketergantungan
pasien

Perencanaan pulang

Penyelesaian Program HE Lain-lain


administrasi a. Kontrol dan obat / nersan
b. Nutrisi
c. Aktivitas dan istirahat
d. Perawatan diri

Monitor
(sebagai program service safety)
oleh keluarga dan petugas

Sumber : Nursalam (2015)

2.1.4 Pembiayaan (M4/ MONEY)


2.1.4.1 Kompensasi
Kompensasi merupakan terminologi luas yang berhubungan
dengan imbalanfinansial. Terminologi dalam kompensasi adalah:
a. Upah dan Gaji. Upah (wages) biasanya berhubungan dengan
tarif gaji per jam. Gaji (salary) umumnya berlaku untuk tarif
bayaran mingguan, bulanan, atau tahunan
b. Insentif. Insentif (incentive) adalah tambahan kompensasi di
atas atau di luar gaji atau upah yang diberikan organisasi
c. Tunjangan
44

d. Fasilitas (Simamora, 2004).


2.1.4.2Reward
Hazli (2002) mendefinisikan reward yaitu hadiah dan hukuman
dalam situasi kerja, hadiah menunjukkan adanya penerimaan
terhadap perilaku dan perbuatan, sedangkan hukuman
menunjukkan penolakan perilaku dan perbuatannya.

Wahyuningsih (2009) juga mendefinisikan reward adalah


penghargaan/hadiah untuk sesuatu hal yang tercapai. Francisca
(2006) memfokuskan definisi reward sebagai hadiah atau bonus
yang diberikan karena prestasi seseorang. Reward dapat
berwujud banyak rupa. Paling sederhana berupa kata-kata seperti
pujian adalah salah satu bentuknya. Reward biasanya digunakan
untuk mengendalikan jam kerja seseorang dalam organisasi
(Raharja, 2006).

Artinya, dengan reward seseorang bekerja dapat dilakukan tanpa


ada kendali langsung dari pimpinan, melainkan dapat berjalan apa
adanya sesuai evaluasi kinerja sebelumnya. Selebihnya,
dengan reward seseorang dapat meningkatkan cara kerjanya
tanpa harus dikendalikan pimpinan. Hal ini juga ditegaskan
Gouillart & Kelly dalam Raharja (2006) bahwa reward yang
diperoleh atau diharapkan akan diperoleh sebagai konsekwensi
dari apa yang mereka kerjakan akan merubah perilaku manusia
secara fundamental.
2.1.4.2 Punishment
Punishment adalah hukuman atas suatu hal yang tidak tercapai/
pelanggaran. Hukuman seperti apa yang harus diberikan. Setiap
orang pasti beda persepsi dan beda pendapat (Wahyuningsih,
2009).

Punishment merupakan penguatan yang negatif, tetapi diperlukan


dalam perusahaan. punishment yang di maksud disini adalah
tidak seperti hukuman dipenjara atau potong tangan,
45

tetapi punishment yang bersifat mendidik. Selain


itu punishment juga merupakan alat pendidikan regresif,
artinya punishment ini digunakan sebagai alat untuk
menyadarkan karyawan kepada hal-hal yang benar. Ngalin
purwanto (1988:238) membagi punishment menjadi dua macam
yaitu:
a. Hukuman prefentif, yaitu hukuman yang dilakukan dengan
maksud atau supaya tidak terjadi pelanggaran. Hukuman ini
bermaksud untuk mencegah agar tidak terjadi pelanggaran,
sehingga hal ini dilakukannya sebelum terjadi pelanggaran
dilakukan. Contoh perintah, larangan, pengawasan, perjanjian
dan ancaman
b. Hukuman refresif yaitu hukuman yang dilakukan, oleh karena
adanya pelanggaran, oleh adanya dosa yang telah diperbuat.
Jadi hukuman itu terjadi setelah terjadi kesalahan.

2.1.5 Pemasaran (M5/ MARKETING)


2.1.5.1 Indeks Kepuasan Masyarakat
Kepuasan masyarakat merupakan faktor yang sangat penting dan
menentukan keberhasilan suatu badan usaha karena masyarakat
adalah konsumen dari produk yang dihasilkannya. Hal ini
didukung oleh pernyataan Hoffman dan Beteson (1997), yaitu:
”weithout custumers, the service firm has no reason to
exist”. Definisi kepuasan masyarakat menurut Mowen (1995,):
”Costumers satisfaction is defined as the overall attitudes
regarding goods or services after its acquisition and uses”. Oleh
karena itu, badan usaha harus dapat memenuhi kebutuhan dan
keinginan masyarakat sehingga mencapai kepuasan masyarakat
dan lebih jauh lagi kedepannya dapat dicapai kesetiaan
masyarakat. Sebab, bila tidak dapat memenuhi kebutuhan dan
kepuasan masyarakat sehingga menyebabkan ketidakpuasan
masyarakat mengakibatkan kesetiaan masyarakat akan suatu
produk menjadi luntur dan beralih ke produk atau layanan yang
disediakan oleh badan usaha yang lain.
46

Pelayanan publik yang profesional, artinya pelayanan publik


yang dicirikan oleh adanya akuntabilitas dan responsibilitas dari
pemberi layanan (aparatur pemerintah). Dengan ciri sebagai
berikut:

a. Efektif
b. Sederhana
c. Kejelasan dan kepastian
d. Keterbukaan
e. Efisiensi
f. Ketepatan waktu
g. Responsif
h. Adaptif

Berkembangnya era servqual juga memberi inspirasi pemerintah


Indonesia untuk memperbaiki dan meningkatkan kinerja
pelayanan sektor publik. Salah satu produk peraturan pemerintah
terbaru tentang pelayanan publik yang telah dikeluarkan untuk
melakukan penilaian dan evaluasi terhadap kinerja unit pelayanan
publik instansi pemerintah adalah Keputusan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor: KEP-
25/M.PAN/2/2004 tanggal 24 Pebruari 2004 tentang Pedoman
Penyusunan Indeks Kepuasan Masyarakat Unit Pelayanan
Instansi Pemerintah. Ke-14 indikator yang akan dijadikan
instrumen pengukuran berdasarkan keputusan menteri
pendayagunaan aparatur negara di atas adalah sebagai berikut:
a. Prosedur pelayanan, yaitu kemudahan tahapan pelayanan yang
diberikan kepada masyarakat dilihat dari sisi kesederhanaan
alur pelayanan.
b. Persyaratan pelayanan, yaitu persyaratan teknis dan
administratif yang diperlukan untuk mendapatkan pelayanan
sesuai dengan jenis pelayanannya.
47

c. Kejelasan petugas pelayanan, yaitu keberadaan dan kepastian


petugas yang memberikan pelayanan (nama, jabatan, serta
kewenangan dan tanggung jawab). Kedisiplinan petugas
pelayanan, yaitu kesungguhan petugas dalam memberikan
pelayanan terutama terhadap konsistensi waktu kerja sesuai
ketentuan yang berlaku. Tanggung jawab petugas pelayanan
yaitu kejelasan wewenang dan tanggung jawab dalam
penyelenggaraan dan penyelesaian pelayanan.
e. Kemampuan petugas pelayanan, yaitu tingkat keahlian dan
keterampilan yang dimiliki petugas dalam
memberikan/menyelesaikan pelayanan kepada masyarakat.
f. Kecepatan pelayanan, yaitu target waktu pelayanan dapat
diselesaikan dalam waktu yang telah ditentukan oleh unit
penyelenggara pelayanan.
g. Keadilan mendapatkan pelayanan, yaitu pelaksanaan
pelayanan dengan tidak membedakan golongan/status
masyarakat yang dilayani.
h. Kesopanan dan keramahan petugas, yaitu sikap dan perilaku
petugas dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat
secara sopan dan ramah serta saling menghargai dan
menghormati.
i. Kewajaran biaya pelayanan, yaitu keterjangkauan masyarakat
terhadap besarnya biaya yang ditetapkan oleh unit pelayanan.
j. Kepastian biaya pelayanan, yaitu kesesuaian antara biaya yang
dibayarkan dengan biaya yang telah ditetapkan.
k. Kepastian jadwal pelayanan, yaitu pelaksanaan waktu
pelayanan, sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan.
l. Kenyamanan lingkungan, yaitu kondisi sarana dan prasarana
pelayanan yang bersih, rapi dan teratur sehingga dapat
memberikan rasa nyaman kepada penerima pelayanan.
m. Keamanan pelayanan, yaitu terjaminnnya tingkat keamanan
lingkungan unit penyelenggara pelayanan ataupun sarana yang
digunakan, sehingga masyarakat merasa tenang untuk
48

mendapatkan pelayanan terhadap resiko-resiko yang


diakibatkan dari pelaksanaan pelayanan.

2.1.5.2 Hak Dan Kewajiban Pasien


a. Hak Pasien:
1. Hak untuk memperoleh informasi meliputi:
a) Diagnosa penyakit yang di deritanya
b) Tindakan medis yang akan atau telah dilakukan
c) Kemunginan penyakit yang timbul sebagai akibat
tersebut serta rencana tindakan untuk mengatasainya
d) Perkiraaan biaya pengobatan
2. Hak memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan
keinginannya, sesuai dengan peraturan yang berlaku di
RSUD Ulin Banjarmasin.
3. Hak untuk memberikan persetujuan/menolak untuk
tindakan atau pemeriksaan yang akan dilakukan atas
dirinya sehubungan dengan penyakit yang dideritanya.
4. Hak memperoleh pelayanan medis yang bermutu sesuai
dengan standar profesi kedokteran.
5. Hak mendapat pelayanan yang manusiawi tanpa
diskriminasi.
6. Berhak memperoleh asuhan keperawatan yang sesuai
dengan standar profesi keperawatan.
7. Hak atas “Privacy” dan kerahasiaan penyakit yang diderita
termasuk rekam medisnya
b. Kewajiban Pasien:
Pasien, dan keluarga tau penaggung jawab pasien
berkewajiban:
1. Mentaati segala peraturan dan tata tertib Rumah Sakit
Pelabuhan Palembang
2. Memberikan informasi yang jujur dan lengkap tentang
penyakit yang diderita kepada dokter dan para medis
3. Mematuhi segala petunjuk dokter, para medis, bidan yang
merawat
49

4. Pasien dan atau penanggung jawabnya wajib melunasi


semua biaya pelayanan pengobatan
5. Wajib mematuhi hal-hal yang telah disepakati bersama
pihak Rumah Sakit sebelum dan selama menjalani
pengobatan.

2.2 Fungsi Manajemen


2.2.1 Tanggung jawab kepala ruangan (Nursalam, 2015):
2.2.1.1 Perencanaan
a. Menunjukkan ketua tim akan bertugas di ruangan masing-
masing.
b. Mengikuti serah terima pasien di shift sebelumnya.
c. Mengidentifikasi tingkat ketergantungan pasien: gawat,
transisi, dan persiapan pulang bersama ketua tim.
d. Mengidentifikasikan jumlah perawat yang dibutuhkan pasien
bersama ketua tim, pengatur penugasan/penjadwalan.
e. Merencanakan strategi pelaksanaan keperawatan.
f. Mengikuti visite dokter untuk mengetahui kondisi,
patofisiologi, tindakan medis yang dilakukan, program
pengobatan dan mendiskusikan dengan dokter tentang
tindakan yang akan dilakukan terhadap pasien.
g. Mengatur dan mengendalikan Asuhan Keperawatan.
h. Membimbing pelaksanaan Asuhan Keperawatan.
i. Membimbing penerapan proses keperawatan dan menilai
Asuhan Keperawatan.
j. Mengadakan diskusi untuk pemecahan masalah
k. Memberikan informasi kepada pasien atau keluarga yang baru
masuk.
l. Membantu mengembangkan niat pendidikan dan latihan diri.
m. Membantu membimbing terhadap peserta didik keperawatan.
n. Menjaga terwujudnya visi dan misi keperawatan dan Rumah
Sakit.
2.2.1.2 Pengorganisasian
a. Merumuskan metode penugasan yang digunakan.
50

b. Merumuskan tujuan metode penugasan.


c. Membuat rincian tugas ketua tim dan anggota tim secara jelas.
d. Membuat rentang kendali kepala ruangan membawahi 2 ketua
tim dan ketua tim membawahi 2-3 perawat.
e. Mengatur dan mengendalikan tenaga keperawatan: membuat
proses dinas, mengatur tenaga yang ada setiap hari dan lain-
lain.
f. Mengatur dan mengendalikan logistik ruangan.
g. Mengatur dan mengendalikan situasi tempat praktik.\
h. Mendelegasikan tugas saat kepala ruang tidak berada di
tempat, kepala ketua tim.
i. Memberi wewenang kepada tata usaha untuk mengurus
administrasi pasien.
j. Mengatur penugasan jadwal pos dan pakarnya.
2.2.1.3 Pengarahan
a. Memberi pengarahan tentang penugasan kepada ketua tim
b. Memberi pujian kepada anggota tim yang melaksanakan tugas
dengan baik.
c. Memberi motivasi dalam peningkatan pengetahuan, keterampilan
dan sikap.
d. Menginformasikan hal-hal yang dianggap penting dan
berhubungan dengan askep pasien.
e. Melibatkan bawahan sejak awal hingga akhir kegiatan.
f. Membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam
melaksanakan tugasnya.
g. Meningkatkan kolaborasi dengan anggota tim lain.
2.2.1.4 Pengawasan
a. Melalui komunikasi
Mengawasi dan berkomunikasi langsung dengan ketua tim
maupun pelaksana mengenai asuhan keperawatan yang diberikan
kepada pasien.
b. Melaluai supervise
Pengawasan langsung melalui inspeksi, mengamati sendiri atau
melalui laporan langsung secara lisan dan
51

memperbaiki/mengawasi kelemahan-kelemahan yang ada saat itu


juga.Pengawasan tidak langsung mencek daftar hadir ketua tim.
Membaca dan memeriksa perencanaan keperawatan serta catatan
yang dibuat selama dan sesudah proses keperawatan dilaksanakan
(didokumentasikan), mendengar laporan ketua tim tentang
pelaksanaan tugas.
2.2.1.5 Evaluasi
a. Mengevaluasi upaya pelaksanaan dan membandingkan
dengan rencana keperawatan yang telah disusun bersama ketua
tim.
b. Audit keperawatan

2.2.2 Tanggung Jawab Supervisor


2.2.2.1 Menetapkan dan mempertahankan standar praktik keperawatan.
2.2.2.2 Menilai kualitas asuhan dan pelayanan yang diberikan dengan
standar keperawatan.
2.2.2.3 Mengembangkan peraturan dan prosedur yang mengatur
pelayanan keperawatan, bekerjasama dengan tenaga kesehatan
lain yang terkait. Hal ini diperlukan untuk meningkatkan kualitas
pelayanan yang ada.
2.2.2.4 Memantapkan kemampuan perawat.
2.2.2.5 Memastikan praktik keperawatan profesional dilaksanakan.
2.2.3 Tanggung Jawab Katim
2.2.3.1 Menerima pasien dan mengkaji kebutuhan pasien secara
komperehensif.
2.2.3.2 Membuat tujuan dan rencana keperawatan.
2.2.3.3 Melaksanakan rencana yang telah dibuat selama praktik.
2.2.3.4 Mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan pelayanan yang
diberikan oleh disiplin lain maupun perawat lain.
2.2.3.5 Mengevaluasi keberhasilan yag dicapai.
2.2.3.6 Menerima dan menyesuaikan yang dicapai.
2.2.3.7 Melakukan rujukan kepada pekarya sosial dan kontak dengan
lembaga sosial di masyrakat.
2.2.3.8 Membuat jadwal perjanjian klinik.
52

2.2.3.9 Mengadakan kunjungan rumah

2.2.4 Tanggung Jawab Perawat pelaksana (PA)


2.2.4.1 Memberikan pelayanan keperawatan secara langsung
berdasarkan proses keperawatan dengan sentuhan kasih sayang.
a. Menyusun rencana keperawatan sesuai dengan masalah
pasien
b. Melaksanakan tindakan keperawatan sesuai dengan pasien
c. Melaksanakan tindakan keperawatan yang telah diberikan
d. Mencatat atau melaporkan semua tindakan perawatan dan
respon pasien pada catatan perawatan
2.2.4.2 Melaksanakan program medis dengan penuh tanggung jawab
a. Pemberian obat
b. Pemeriksaaan laboratorium
c. Persiapan pasien yang akan dioperasi
2.2.4.3 Memperhatikan keseimbangan kebutuhan fisik,mental, sosial,
danspritual dari pasien
a. Memelihara kebersihan pasien dan lingkungan
b. Mengurangi penderitaaan klein dengan memberi rasa aman,
nyaman, dan ketenangan
c. Pendekatan dak komuniaksi terapeutik
d. Mempersiapkan klein secara fisik dan mental menghadapi
tindakan keperawatan dan pengpbatan atau diagnosis.
2.2.4.4 Melatih pasien untuk menolong dirinya sendiri sesuia dengan
kemampuannya.
2.2.4.5 Memberikan pertolongan segera pada pasien gawat.
2.2.4.6 Membantu kepala ruangan dalam penatalaksanaan ruangan
secara administratif
a. Menyiapkan data pasien baru, pulang, atau meninggal
b. Sensus harian atau formulir
c. Rujukan harian
2.2.4.7 Mengatur dan menyiapkan alat-alat yang ada di ruangan menurut
fungsinya supaya siap pakai.
53

2.2.4.8 Menciptakan dan memlihara kebersihan, keamanan, kenyamanan


dan keindahn ruangan.
2.2.4.9 Melaksanakan tugas dinas pagi, sore, malam atau hari libur secara
bergantia sesuai jadwal tugas.
2.2.4.10 Memberi penyuluhan kesehatan sehubungan dengan
penyakitnya.
2.2.4.11 Melaporkan segala sesuatu mengenai keadaan klein baik secara
lisan maupun tulisan.
2.2.4.12 Membuat lapora harian pasien.

2.3 Model Asuhan Keperawatan Profesional


Sistem MAKP adalah suatu kerangka kerja yang mendefnisikan empat unsur,
yakni: standar, proses keperawatan, pendidikan keperawatan, dan sistem MAKP.
Defnisi tersebut berdasarkan prinsip-prinsip nilai yang diyakini dan akan
menentukan kualitas produksi/jasa layanan keperawatan. Jika perawat tidak
memiliki nilai-nilai tersebut sebagai sesuatu pengambilan keputusan yang
independen, maka tujuan pelayanan kesehatan/keperawatan dalam memenuhi
kepuasan pasien tidak akan dapat terwujud.

Unsur-unsur dalam praktik keperawatan dapat dibedakan menjadi empat, yaitu:


standar, proses keperawatan, pendidikan keperawatan, dan sistem MAKP.
Dalam menetapkan suatu model, keempat hal tersebut harus menjadi bahan
pertimbangan karena merupakan suatu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan.

2.3.1 Kualitas Pelayanan Keperawatan


Setiap upaya untuk meningkatkan pelayanan keperawatan selalu berbicara
mengenai kualitas. Kualitas amat diperlukan untuk:
a. meningkatkan asuhan keperawatan kepada pasien/konsumen
b. menghasilkan keuntungan (pendapatan) institusi
c. mempertahankan eksistensi institusi
d. meningkatkan kepuasan kerja
e. meningkatkan kepercayaan konsumen/pelanggan
f. menjalankan kegiatan sesuai aturan/standar.
54

Pada pembahasan praktik keperawatan akan dijabarkan tentang model


praktik, metode praktik, dan standar.

2.3.2 Standar Praktik Keperawatan


Standar praktik keperawatan di Indonesia yang disusun oleh Depkes RI
(1995) terdiri atas beberapa standar, yaitu:
a. menghargai hak-hak pasien
b. penerimaan sewaktu pasien masuk rumah sakit (SPMRS)
c. observasi keadaan pasien
d. pemenuhan kebutuhan nutrisi;
e. asuhan pada tindakan nonoperatif dan administratif
f. asuhan pada tindakan operasi dan prosedur invasif
g. pendidikan kepada pasien dan keluarga;
h. pemberian asuhan secara terus-menerus dan berkesinambungan.
Standar intervensi keperawatan yang merupakan lingkup tindakan
keperawatan dalam upaya pemenuhan kebutuhan dasar manusia (14
Kebutuhan Dasar Manusia dari Henderson), meliputi:
a. oksigen
b. cairan dan elektrolit
c. eliminasi
d. kemananan
e. kebersihan dan kenyamanan fsik
f. istirahat dan tidur
g. aktivitas dan gerak
h. spiritual
i. emosional
j. komunikasi
k. mencegah dan mengatasi risiko psikologis
l. pengobatan dan membantu proses penyembuhan
m. penyuluhan
n. rehabilitasi

2.3.3 Dasar pertimbangan pemilihan Model Asuhan Keperawatan


Profesional (MAKP).
55

Katz, Jacquilile (1998) mengidentifi-kasikan 8 model pemberian asuhan


keperawatan, tetapi model yang umum dil-akukan di rumah sakit adalah
Keperawatan Tim dan Keperawatan Primer. Karena se-tiap perubahan akan
berdampak terhadap suatu stress, maka perlu mempertim-bangkan 6 unsur
utama dalam penentuan pemilihan metode pemberian asuhan keperawatan
(Tomey,Mariner 1996) yaitu :
1. Sesuai dengan visi dan misi institusi
Dasar utama penentuan model pemberian asuhan keperawatan harus
didasarkan pada visi dan misi rumah sakit.
2. Dapat diterapkannya proses keperawatan dalam asuhan keperawatan
Proses keperawatan merupakan unsur penting terhadap kesinambungan
asuhan keperawatan kepada pasien.Keberhasilan dalam asuhan
keperawatan sangat ditentukan oleh pendekatan proses keperawatan.
3. Efisien dan efektif dalam penggunaan biaya
Setiap suatu perubahan, harus selalu mempertimbangkan biaya dan
efektivitas dalam kelancaran pelaksanaannya. Bagaimana pun baiknya
suatu model, tanpa ditunjang oleh biaya memadai, maka tidak akan
dapat hasil yang sempurna.
4. Terpenuhinya kepuasan pasien, keluarga, dan masyarakat
Tujuan akhir asuhan keperawatan adalah kepuasan pelanggan atau
pasien terhadap asuhan yang diberikan oleh perawat. Oleh karena itu,
model yang baik adalah model asuhan keperawatan yang dapat
menunjang kepuasan pelanggan.
5. Kepuasan dan kinerja perawat
Kelancaran pelaksanaan suatu model sangat ditentukan oleh motivasi
dan kinerja perawat. Model yang dipilih harus dapat meningkatkan
kepuasan perawat, bukan justru menambah beban kerja dan frustasi
dalam pelaksanaanya.
6. Terlaksananya komunikasi yang adekuat antara perawat dan tim
kesehatan lainnya.
Komunikasi secara profesional sesuai dengan lingkup tanggung jawab
merupakan dasar pertimbangan penentuan model. Model asuhan
keperawatan diharapkan akan dapat meningkatkan hubungan.
56

2.4. Keselamatan Pasien (Patient Safety)


Keselamatan pasien (patient safety) saat ini telah menjadi prioritas utama bagi
sebuah rumah sakit. Ada lima hal penting yang berkaitan dengan keselamatan
pasien di rumah sakit, yaitu: keselamatan pasien itu sendiri, keselamatan
pekerja atau petugas kesehatan yang bekerja di rumah sakit tersebut,
keselamatan bangunan dan peralatan di rumah sakit yang berdampak terhadap
keselamatan pasien dan petugas, keselamatan lingkungan (green productivity)
yang berdampak terhadap pencemaran lingkungan, dan keselamatan bisnis
rumah sakit yang berkaitan dengan kelangsungan hidup rumah sakit. Kelima
aspek keselamatan pasien tersebut saling berkaitan satu dengan yang lain dan
bisa berjalan maksimal bila ada pasien. Untuk itu, peningkatan pemberian
pelayanan kesehatan terutama keselamatan pasien akan memberikan dampak
pada peningkatan mutu dan citra rumah sakit (Depkes RI, 2008).

Peningkatan mutu pelayanan rumah sakit dilakukan dengan berbagai macam


kegiatan untuk menjamin kepuasan pelanggan. Peningkatan mutu pada tiga
elemen penting sebuah rumah sakit telah dilakukan sejak tahun 1900. Tiga
elemen yang dimaksud yaitu: struktur, proses, dan outcome dengan berbagai
macam konsep dasar, program regulasi (aturan) yang berwenang seperti
penerapan quality assurance, total quality management, continuous quality
improvement, perijinan, akreditasi, kredensialing, audit medis, indikator klinis,
clinical governance, ISO, dan lain sebagainya. Mutu pelayanan rumah sakit
dapat ditingkatkan melalui pengadaan program tersebut baik dari segi struktur,
proses, input maupun output rumah sakitnya (Depkes RI., 2008b).
2.4.1 Pengertian Keselamatan Pasien
Hal terpenting dalam pemberian pelayanan kesehatan adalah keselamatan
pasien (patient safety) itu sendiri. Rumah sakit sebagai institusi pemberi
pelayanan kesehatan harus dapat menjamin pelayanan kesehatan yang
diberikan kepada pasien karena keselamatan pasien di sebuah rumah sakit
merupakan bagian dari sistem rumah sakit untuk membuat asuhan pasien
lebih aman. Sistem tersebut berkaitan dengan penanganan risiko,
melakukan identifikasi dan pengobatan yang berhubungan dengan risiko
pasien, memberikan laporan dan hasil analisis insiden atau kejadian yang
terjadi, kemampuan untuk belajar dari insiden dan tindak lanjut yang
57

dilakukan serta solusi yang diambil untuk mengurangi timbulnya risiko


termasuk pencegahan untuk menghindari cidera yang timbul akibat dari
kesalahan dalam mengambil suatu tindakan atau tidak mengambil
tindakan yang seharusnya dilakukan (Permenkes RI, 2011).

Menurut The Institute of Medicine (IOM) mendefinisikan keselamatan


sebagai freedom from accidental injury. Keselamatan dinyatakan sebagai
ranah pertama dari mutu dan definisi mengenai keselamatan, ini
merupakan pernyataan dari perspektif pasien (Kohn Linda T. et al., 2000).
Pengertian lainnya menurut (CNA, 2009) menyatakan bahwa
keselamatan pasien adalah mengurangi dan meringankan tindakan-
tindakan yang tidak aman atau berbahaya dalam sistem pelayanan
kesehatan dengan sebaik-baiknya melalui penggunaan penampilan
praktek yang baik untuk mengoptimalkan outcome pasien. Hal ini senada
dengan Hughes (2008), menyatakan bahwa keselamatan pasien
merupakan pencegahan cidera terhadap pasien. Pencegahan cidera adalah
suatu upaya yang dilakukan untuk mencegah terjadinya bahaya pada
pasien pada tindakan medis yang dilakukan oleh perawat. Sedangkan
praktek keselamatan pasien didefinisikan sebagai upaya untuk
mengurangi resiko dari kejadian yang tidak diinginkan yang berhubungan
dengan paparan terhadap lingkungan diagnosis atau kondisi perawatan
medis.

Berdasarkan definisi dari berbagai sumber diatas dapat disimpulkan


bahwa keselamatan pasien merupakan suatu bagian penting dalam mutu
pelayanan yang menekankan pada suatu kondisi yang tidak merugikan
pasien, mengurangi dan meminimalkan risiko melalui berbagai upaya
sistemik yang berorientasi pada optimalisasi hasil pelayanan yang diteliti
pasien.

2.4.2 Tujuan keselamatan pasien


Tujuan keselamatan pasien menurut Permenkes RI. (2011) adalah untuk
menciptakan budaya atau iklim keselamatan pasien di rumah sakit,
meningkatkan kepercayaan (akuntabilitas) pasien dan masyarakat
58

terhadap rumah sakit, mengurangi kejadian yang tidak diharapkan (KTD)


dan terwujudnya pelaksanaan program-program pencegahan sehingga
tidak terjadi kembali kejadian yang tidak diharapkan (KTD).

Sedangkan menurut International Commission Joint (2013), tujuan


keselamatan pasien yaitu : 1) Meningkatkan keakuratan identifikasi
pasien dengan menggunakan dua identitas pasien untuk mengidentifikasi
serta mengeleminasi kesalahan tranfusi. 2) Meningkatkan komunikasi
diantara pemberi pelayanan kesehatan dengan menggunakan prosedur
komunikasi, secara teratur melaporkan informasi yang bersifat kritis dan
memperbaiki pola serah terima pasien. 3) Meningkatkan keselamatan
penggunaan pengobatan dengan cara pemberian label pada obat,
mengurangi bahaya penggunaan antikoagulan. 4) Mengurangi risiko yang
berhubungan dengan infeksi dengan mencuci tangan yang benar,
mencegah resistensi penggunaan obat infeksi, menjaga central line
penyebaran infeksi melalui darah. 5) Menggunakan pengobatan selama
perawatan secara akurat dan lengkap, mengkomunikasikan pengobatan
kepada petugas selanjutnya, membuat daftar pengobatan pasien,
mengupayakan pasien mendapatkan pengobatan seminimal mungkin, 6)
Mengurangi risiko bahaya akibat jatuh. 7) Mencegah terjadinya luka
tekan. 8) Organisasi mengidentifikasi risiko keselamatan di seluruh
populasi pasien. 9) Protokol umum untuk mencegah kesalahan tempat,
salah prosedur dan orang pada saat tindakan operasi.

2.4.3 Sasaran Keselamatan Pasien Rumah Sakit


Menurut Permenkes RI.(2011), semua rumah sakit yang terakreditasi oleh
Joint Commission International (JCI) wajibmengimplementasikan six
international safety goals atau enam sasaran keselamatan pasien. Adapun
tujuan sasaran international keselamatan pasien (SIKP) adalah untuk
menggunakan tindakan-tindakan perbaikan tertentu mengenai
keselamatan pasien. Sasaran utama dari SIKP ada pada bidang-bidang
yang bermasalah dalam perawatan kesehatan dan juga pemberian bukti
dan solusi hasil konsensus menurut nasihat para ahli. Dengan demikian
solusi yang bisa diterapkan untuk keseluruhan sistem akan diambil
59

dengan pertimbangan bahwa pemberian perawatan kesehatan yang aman


dan berkualitas tinggi akan memerlukan desain sistem yang baik
(International Commission Joint, 2013).

Enam sasaran keselamatan pasien (patient safety) rumah sakit menurut


Permenkes No. 1691/Menkes/Per/VIII/2011 yaitu ketepatan dalam
mengidentifikasi pasien; meningkatkan komunikasi yang efektif;
peningkatan keamanan obat yang perlu diwaspadai; kepastian tepat
lokasi, tepat prosedur, tepat pasien operasi; pengurangan risiko infeksi
terkait pelayanan kesehatan; dan pengurangan risiko pasien jatuh (Depkes
RI, 2011). Adapun penjelasannya adalah sebagai berikut:

a. Sasaran I: Ketepatan Mengidentifikasi Pasien


Kegagalan atau kesalahan dalam melakukan identifikasi terhadap
pasien bisa terjadi disemua aspek/tahapan diagnosis dan pengobatan,
seperti ketika pemberian obat dan darah, pengambilan darah dan
spesimen lain untuk pemeriksaan klinis serta penyerahan bayi kepada
bukan keluarganya. Kesalahan dalam mengidentifikasi pasien dapat
juga terjadi saat pasien dalam kondisi terbius/tersedasi, mengalami
disorientasi, tidak sadar, bertukar tempat tidur/kamar/lokasi di rumah
sakit, adanya kelainan sensori, atau akibat situasi lain (Depkes RI,
2011).

Tujuan dari sasaran yang pertama ini adalah untuk: 1) melakukan


identifikasi terhadap pasien sebagai individu yang akan mendapatkan
pelayanan kesehatan atau pengobatan, dan 2) untuk memastikan
kesesuaian pelayanan atau pengobatan yang diberikan terhadap
individu atau pasien tersebut.
Sasaran ini didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Maryam
(2010) yang menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang signifikan
antara identifikasi pasien dengan tingkat kepuasan pasien.
Pengembangan terhadap kebijakan dan/atau prosedur yang dilakukan
secara kolaboratif bertujuan untuk memperbaiki dan meningkatkan
proses identifikasi, khususnya pada proses identifikasi terhadap pasien
60

ketika pemberian obat, darah, atau produk darah; pengambilan darah


dan spesimen lain untuk kepentingan pemeriksaan klinis; atau
pemberian pengobatan atau tindakan lain. Kebijakan dan/atau prosedur
yang digunakan minimal harus menerapkan dua cara dalam melakukan
identifikasi terhadap pasien, diantaranya: nama pasien, nomor rekam
medis, tanggal lahir, gelang identitas pasien dengan bar-code, dan lain-
lain.

Menurut Depkes RI. (2011), nomor kamar pasien atau lokasi tidak
tepat digunakan dalam mengidentifikasi pasien. Proses identifikasi
pasien dapat dilakukan perawat dengan bertanya kepada pasien
sebelum melakukan tindakan misalnya “nama ibu siapa?”. Jika pasien
menggunakan gelang tangan harus tetap dikonfirmasi secara verbal,
seandainya pasien tidak dapat menyebut nama maka perawat dapat
menanyakan pada penunggu atau keluarga. Pasien yang tidak mampu
menyebut nama, tidak memakai gelang dan tidak ada keluarga atau
penunggu maka identitas dipastikan dapat melihat rekam medik oleh
dua orang petugas. Kebijakan dan/atau prosedur juga menjelaskan
penggunaan dua identitas berbeda di lokasi yang berbeda di rumah
sakit, seperti di pelayanan rawat jalan, unit gawat darurat, atau ruang
operasi termasuk identifikasi pada pasien koma tanpa identitas. Suatu
proses kolaboratif digunakan untuk mengembangkan kebijakan
dan/atau prosedur agar dapat memastikan semua kemungkinan situasi
untuk dapat diidentifikasi (Depkes RI, 2011).

Elemen penilaian sasaran ketepatan identifikasi pasien menurut


Depkes RI (2011) meliputi: 1) Pasien diidentifikasi menggunakan dua
identitas pasien (nama pasien, nomor rekam medis, tanggal lahir,
gelang identitas pasien dengan bar-code), tidak boleh menggunakan
nomor kamar atau lokasi pasien; 2) Pasien diidentifikasi sebelum
pemberian obat, darah atau produk darah; 3) Pasien diidentifikasi
sebelum mengambil darah dan spesimen lain untuk pemeriksaan klinis;
4) Pasien diidentifikasi sebelum pemberian pengobatan dan
61

tindakan/prosedur; 5) Kebijakan dan prosedur mengarahkan


pelaksanaan identifikasi yang konsisten pada semua situasi dan lokasi.

Strategi mengidentifikasi pasien dan mengurangi kesalahan meliputi


penciptaan dan pelaksanaan praktik keselamatan yang berkualitas
secara rutin, pemantauan indikator yang dapat diandalkan secara terus
menerus, analisis akar penyebab, penggunaan bar-code, kegiatan
pendidikan keselamatan pasien secara profesional dan bertanggung
jawab, kerjasama interdisipliner (perawat dengan dokter, laboratorium
dan farmasi), menangani masalah identifikasi pasien pada perawat
baru dalam masa orientasi dan pemantauan berkelanjutan (Hassan et al
, 2011).

b. Sasaran II: Peningkatan Komunikasi yang Efektif


Komunikasi mempunyai arti penting bagi keselamatan pasien dan
kesinambungan pelayanan. Rumah sakit merencanakan proses
manajemen informasi keselamatan pasien untuk memenuhi kebutuhan
informasi yang bersifat internal dan eksternal dimana transmisi data dan
informasi harus tepat waktu dan akurat (Depkes RI, 2011).

Komunikasi yang buruk merupakan penyebab yang paling sering


menimbulkan efek samping pada semua aspek pelayanan kesehatan,
sehingga menimbulkan permasalahan dalam mengidentifikasi pasien,
kesalahan pengobatan dan tranfusi serta alergi diabaikan, salah prosedur
operasi, dan salah sisi bagian yang dioperasi. Semua hal tersebut
berpotensi terhadap terjadinya insiden keselamatan pasien dan dapat
dicegah dengan meningkatkan komunikasi (White, N., 2012).
Komunikasi dapat berbentuk elektronik, lisan, atau tertulis. Komunikasi
yang paling dominan mengalami kesalahan adalah komunikasi lisan
secara langsung maupun melalui telepon. Komunikasi yang mudah
terjadi kesalahan adalah pelaporan kembali hasil pemeriksaan klinis,
seperti melaporkan hasil laboratorium klinik cito melalui telepon ke unit
pelayanan (Depkes RI, 2011). Menurut Manojlovich (2007),
menyatakan komunikasi dokter dan perawat mempunyai peran penting
62

dalam menentukan derajat kesehatan pasien, dan kualitas pelayanan


yang diberikan. Semakin baik komunikasi diantara perawat dan dokter
semakin baik hasil perawatan yang mereka berikan.

Komunikasi efektif adalah saling bertukar informasi, ide, kepercayaan,


perasaan dan sikap antara dua orang atau kelompok yang hasilnya
sesuai dengan harapan. Komunikasi yang efektif diimplementasikan
dengan menggunakan metode S-BAR yang meliputi S (Situation)
artinya situasi yang menggambarkan keadaan pasien sehingga perlu
dilaporkan, B (Background) artinya gambaran riwayat atau hal yang
mendukung terjadinya kondisi atau situasi pasien saat ini, A
(Assessment) artinya kesimpulan dari hasil analisa terhadap gambaran
situasi dan background, dan R (Recomendation) artinya usulan pelapor
kepada dokter tentang alternatif tindakan yang mungkin dilakukan. S-
BAR dilaksanakan melalui standar/baku hand off (serah terima).

Serah terima dapat dilakukan kapanpun disaat terjadi pengalihan


tanggung jawab pasien dari satu orang caregiver kepada orang lain.
Tujuan dari serah terima adalah untuk memberikan dan menyediakan
informasi secara akurat, tepat waktu tentang rencana keperawatan,
pengobatan, kondisi terkini dan perubahan kondisi pasien yang baru
saja terjadi ataupun yang dapat diantisipasi. Serah terima informasi
pasien dilakukan antar perawat antar shift, pengalihan tanggung jawab
dari dokter ke perawat, dan pengalihan tanggung jawab sementara (saat
istirahat makan), antar perawat per ruangan.

Hand off bedside (serah terima disamping tempat tidur pasien)


mempromosikan keselamatan pasien. Hand off bedside memungkinkan
perawat untuk bertukar informasi pasien, memberikan kesempatan
untuk memvisualisasikan pasien dan mengajukan pertanyaan terhadap
hal yang kurang dipahami. Selain itu dapat meningkatkan kesadaran
perawat terhadap dampak komunikasi pada keselamatan pasien dan
kepuasan serta meningkatkan komunikasi antara perawat, dokter dan
pasien/keluarga serta tim kesehatan lain. Hand off bedside juga
63

memungkinkan pasien terlibat aktif dalam perawatan dengan


mengijinkan pasien untuk mengoreksi kesalahpahaman konsep,
memberikan masukan terhadap rencana perawatan, mengklarifikasi dan
memperbaiki ketidakakuratan (Maxson et al., 2012).

Elemen penilaian sasaran II menurut Depkes RI (2011), terdiri dari


empat hal diantaranya: 1) Penyampaian perintah lengkap secara lisan
dan melalui telepon atau penerima perintah menuliskan hasil
pemeriksaan secara lengkap; 2) penyampaian perintah lengkap secara
lisan dan yang melalui telepon atau penerima perintah membacakan
hasil pemeriksaan secara lengkap; 3) pemberi perintah atau yang
menyampaikan hasil pemeriksaan mengkonfirmasi perintah atau hasil
pemeriksaan; dan 4) Pelaksanaan verifikasi ketepatan komunikasi lisan
atau melalui telepon secara konsisten diarahkan oleh kebijakan dan
prosedur yang berlaku.

c. Sasaran III : Peningkatan Keamanan Obat yang Perlu Diwaspadai (High


Alert)
Kesalahan pengobatan dapat menyebabkan bahaya bagi pasien. Perawat
mempunyai peran penting dalam menyiapkan obat maka perawat perlu
waspada dalam mencegah keselahan obat (Potter, P.A., dan Perry,
2010). Hal yang paling sering menjadi penyebab kesalahan obat
(medication error) adalah nama obat, rupa dan ucapan mirip (NORUM)
atau Look Alike Sound Alike (LASA) yang membingungkan staf
pelaksana.

Kesalahan pengobatan adalah peristiwa atau kejadian yang dapat


dihindari yang dapat membahayakan pasien yang timbul sebagai akibat
dari pemakaian obat yang tidak sesuai (Choo et al., 2010). Perilaku
perawat dalam melakukan keamanan obat yang perlu diwaspadai yaitu
melakukan pemberian pengobatan dalam prinsip enam benar yaitu
benar obat, benar dosis, benar rute, benar waktu dan benar pasien.
Perawat masih banyak membuat kesalahan meskipun telah diverifikasi
dengan prinsip lima benar, untuk itu perlu diverifikasi lagi dengan resep
64

harus terbaca, lingkungan yang kondusif tanpa gangguan selama


putaran pengobatan dan pola staf yang memadai. Faktor lain yang
berkontribusi adalah stres tempat kerja, gangguan interupsi, pelatihan
memadai dan informasi terfragmentasi (Choo et al, 2010).

Kesalahan dalam pemberian obat bisa dikurangi bahkan dihilangkan


dengan cara meningkatkan pengaturan atau pengelolaan obat-obatan
yang perlu diwaspadai termasuk proses memindahkan elektrolit
konsentrat dari unit pelayanan pasien ke farmasi (Depkes RI, 2011).
Aplikasi yang dilakukan oleh perawat dalam mengurangi kesalahan
pengobatan diantaranya perawat mengecek alergi obat, menjelaskan
tujuan dan kemungkinan efek obat, mencatat/dokumen, bekerja sesuai
Standar Asuhan Keperawatan (SAK) serta Standar Prosedur
Operasional (SPO), mengecek reaksi obat, mengecek integritas kulit
untuk injeksi, dan memonitor pasien. Dua orang staf mengecek
pemberian obat parenteral, memperbarui catatan obat. Memisahkan
obat yang mirip, kemasan obat yang mirip, memberikan pendidikan
kepada pasien/keluarga untuk mengenali obat, kegunaan obat, cara
pakai obat dan waktu penggunaan obat (KKPRS, 2008).
Perawat harus berkonsentrasi ketika mempersiapkan dan pemberian
obat serta tidak diminta untuk melakukan banyak tugas selama putaran
pengobatan. Gangguan dan interupsi harus diminimalkan untuk
menyediakan lingkungan yang kondusif untuk pemberian pengobatan
yang aman. Selain itu, dengan tidak mengalihkan perhatian perawat
yang melaksanakan tindakan pemberian obat kepada pasien (Choo et
al., 2010)

Elemen penilaian Sasaran III menurut Depkes RI (2011) meliputi: 1)


pengembangan dari kebijakan dan atau prosedur hendaknya
mencantumkan proses identifikasi, penetapan lokasi, pemberian label
dan penyimpanan elektrolit konsentrat; 2) penerapan kebijakan dan
prosedur; 3) unit pelayanan pasien tidak menyimpan elektrolit
konsentrat kecuali jika dibutuhkan secara klinis. Hal ini dilakukan
untuk mencegah pemberian yang kurang hati-hati di area tersebut sesuai
65

dengan kebijakan yang berlaku; dan 4) unit pelayanan pasien


menyimpan elektrolit konsentrat dengan memberi label yang jelas, dan
menyimpannya pada tempat yang dibatasi secara ketat (restricted).

d. Sasaran IV: Kepastian Tepat-Lokasi, Tepat-Prosedur, Tepat-Pasien


Operasi.
Penyimpangan pada verifikasi (tepat lokasi, tepat prosedur dan tepat
pasien operasi) akan dapat mengakibatkan pelaksanaan prosedur yang
keliru atau pembedahan sisi tubuh yang salah. Penyebabnya karena
kurangnya komunikasi atau informasi yang diterima tidak benar bahkan
tidak ada informasi sama sekali, pasien kurang/tidak dilibatkan secara
langsung dalam melakukan penandaan lokasi (site marking), dan tidak
ada prosedur untuk verifikasi lokasi operasi. Selain itu, pengkajian
pasien yang tidak tepat, pengecekan ulang rekam medis atau catatan
medis yang tidak tepat, iklim atau kondisi yang tidak mendukung
adanya komunikasi terbuka antar anggota tim bedah, permasalahan
yang timbul karena tulisan tangan yang tidak terbaca (illegible
handwritting) dan penggunaan singkatan yang tidak sesuai adalah
faktor-faktor kontribusi yang sering terjadi (Depkes RI, 2011).

Tujuan dari proses verifikasi pre operatif adalah untuk memverifikasi


atau memperjelas lokasi, prosedur, dan pasien dengan benar;
Memastikan bahwa semua dokumen, foto (imaging), hasil pemeriksaan
yang relevan tersedia, diberi label dengan baik, dipandang; Dan
melakukan verifikasi ketersediaan peralatan khusus dan/atau implant
yang dibutuhkan.

Menandai lokasi operasi (marking) terutama pada organ yang memiliki


dua sisi (kanan dan kiri); Multiple structures (jari tangan, jari kaki);
Multiple level (operasi tulang belakang: cervical, thorakal, lumbal);
Multiple lesi yang pengerjaannya bertahap. Anjuran penandaan lokasi
operasi menggunakan tanda yang telah disepakati, dokter yang akan
melakukan operasi yang melakukan pemberian tanda pada atau dekat
daerah operasi/insisi. Menggunakan tanda yang tidak ambigu (contoh:
66

tanda “X” merupakan tanda yang tidak ambigu). Daerah yang tidak
dioperasi, tidak ditandai kecuali sangat diperlukan. Menggunakan
penanda yang tidak mudah terhapus misalnya gentain violet. Sebelum
dilakukan operasi menerapkan pengisian checklist keselamatan operasi
untuk memastikan; tepat pasien; tepat prosedur; tepat daerah/lokasi
operasi.

Ruang operasi merupakan area pekerjaan yang kompleks dengan


lingkungan yang berpotensi tinggi terjadinya kesalahan. Untuk itu
proses verifikasi pre operatif semakin direkomendasikan dalam
beberapa tahun terakhir. Lima tahapan proses untuk meningkatkan
keselamatan di ruang bedah yaitu : briefing, sign in (sebelum induksi
anastesi), time out (sebelum insisi), sign out (sebelum meninggalkan
kamar operasi), dan debriefing.Time out memberikan kontribusi untuk
meningkatkan keselamatan pasien 85% dengan memberikan
kesempatan untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah,
konfirmasi identitas pasien, benar prosedur, benar insisi dan
pemeriksaan alergi atau penyakit menular (Nilsson et al., 2010).

Elemen penilaian sasaran IV menurut Depkes RI (2011) meliputi: 1)


Dalam mengidentifikasi lokasi operasi, rumah sakit menggunakan
tanda yang jelas dan mudah dipahami termasuk juga melibatkan pasien
dalam proses penandaan; 2) Rumah sakit menggunakan suatu cheklist
atau proses lain untuk memverifikasi saat pre operasi tepat-lokasi, tepat-
prosedur, dan tepat-pasien dan semua dokumen serta peralatan yang
diperlukan tersedia, tepat, dan fungsional; 3) Tim operasi yang lengkap
menerapkan dan mencatat prosedur sebelum "insisi/time out" tepat
sebelum dimulainya suatu prosedur tindakan pembedahan; dan 4)
Kebijakan dan prosedur dikembangkan untuk mendukung suatu proses
yang seragam untuk memastikan tepat lokasi, tepat prosedur, dan tepat-
pasien termasuk prosedur medis dan dental yang dilaksanakan di luar
kamar operasi.

e. Sasaran V: Pengurangan Resiko Infeksi Terkait Pelayanan Kesehatan


67

Tantangan terbesar yang dihadapi dalam memberikan pelayanan


kesehatan adalah pencegahan dan pengendalian infeksi. Mahalnya
biaya yang diperlukan dalam mengatasi infeksi yang berkaitan dengan
pelayanan kesehatan menjadi masalah tersendiri bagi pasien maupun
stakeholder yang berkecimpung dalamdunia kesehatan. Berbagai
macam infeksi seperti infeksi saluran kemih, infeksi pada aliran darah
(blood stream infections) dan pneumonia yang berkaitan dengan
ventilasi mekanis juga sering ditemukan dalam pemberian pelayanan
kesehatan(Depkes RI, 2011).

Sumber dari timbulnya infeksi disebabkan karena kurangnya kesadaran


atau pemahaman dalam mencuci tangan (hand hygiene) yang tepat.
Bahkan mengingat pentingnya mencuci tangan maka mencuci tangan
memakai sabun sedunia atau global handwashing day diploklamirkan
pada tanggal 15 Oktober 2008 serentak di 70 negara dan 5 benua
(Kemenkes RI, 2014). Pedoman hand hygiene dilakukan dengan enam
langkah yang dijadikan standar oleh WHO (2007), yaitu : 1) pada saat
sebelum dan setelah menyentuh pasien; 2) sebelum dan setelah
melakukan tindakan aseptik; 3) setelah terpapar cairan tubuh pasien; 4)
sebelum dan setelah melakukan tindakan invasif; 5)setelah menyentuh
area sekitar pasien/lingkungan; dan 6) memakai alat pelindung diri
(APD) seperti sarung tangan, masker, tutup kepala, kacamata
pelindung, apron/jas dan sepatu pelindung yang digunakan untuk
melindungi petugas dari risiko pajanan darah, cairan tubuh ekskreta,
dan selaput lendir pasien.

WHO (2007) merekomendasikan penggunaan cairan alcohol-based


hand-rubs dan menyediakannya pada titik-titik pelayanan, menyediakan
air bersih pada semua kran air, memberikan pendidikan yang benar
tentang teknik kebersihan tangan kepada para staf, mengingatkan agar
tangan selalu dalam kondisi bersih di tempat kerja; dan melakukan
pemantauan/observasi dan menerapkan teknik-teknik lain untuk
mengukur kepatuhan dalam menerapkan kebersihan tangan.
68

Elemen penilaian Sasaran V menurut Depkes RI (2011) meliputi: 1)


Rumah sakit mengadopsi atau mengadaptasi pedoman hand hygiene
terbaru yang diterbitkan dan sudah diterima secara umum (misalnya
WHO Guidelines on Patient Safety; 2) Rumah sakit menerapkan
program hand hygiene yang efektif; 3) Kebijakan dan atau prosedur
dikembangkan untuk mengarahkan pengurangan secara berkelanjutan
resiko dari infeksi yang terkait pelayanan kesehatan.

f. Sasaran VI: Pengurangan Resiko Pasien Jatuh


Salah satu penyebab cidera bagi pasien rawat inap adalah kejadian atau
kasus jatuh pada pasien. Untuk itu rumah sakit perlu mengadakan
evaluasi dalam hal pemberian pelayanan kesehatan dan penyediaan
fasilitas kesehatan yang maksimal dan sesegera mungkin mengambil
tindakan yang tepat untuk mengurangi bahkan menghilangkan cidera
pada pasien rawat inap sebagai akibat dari kasus jatuh tersebut. Evaluasi
yang dilakukan meliputi: riwayat jatuh pada pasien, penggunaan atau
pemakaian obat-obatan dan alkohol, gaya jalan dan keseimbangan, serta
alat bantu berjalan yang digunakan oleh pasien. Semua program
tersebut harus diterapkan oleh rumah sakit (Depkes RI, 2011).

Perawat harus melakukan pengkajian ulang secara berkala mengenai


risiko pasien jatuh, termasuk risiko potensial yang berhubungan dengan
jadwal pemberian obat serta mengambil tindakan untuk mengurangi
semua risiko yang telah diidentifikasi. Berdasarkan hasil penelitian
faktor risiko terjadinya jatuh adalah karena usia, jenis kelamin, efek
obat-obatan tertentu, status mental, penyakit kronis, faktor lingkungan,
keseimbangan, kekuatan, mobilitas dan ketinggian tempat tidur (Tzeng
& Yin, 2008).

Perawat melakukan pedoman pencegahan pasien risiko jatuh untuk


mengurangi insiden jatuh yaitu dengan: 1) memastikan bel mudah
dijangkau; 2) roda tempat tidur pada posisi terkunci; 3) memposisikan
tempat tidur pada posisi terendah; 4) pagar pengaman dinaikkan; 5)
memonitor ketat pasien risiko tinggi (kunjungi dan monitor pasien
69

setiap 1 jam, tempatkan pasien di kamar yang paling dekat dengan nurse
station jika dimungkinkan); dan 5) melibatkan pasien/keluarga dalam
pencegahan jatuh (KKPRS, 2012).

Tindakan yang diambil untuk mengurangi risiko jatuh adalah dengan


mengidentifikasi obat yang bisa menjadi penyebab meningkatnya risiko
jatuh seperti obat sedatif, analgetik, antihipertensi, deuretik, lazatif, dan
psychotropika. Menggunakan protokol pemindahan pasien secara aman
(brankar, kursi roda, tempat tidur), lamanya respon staf terhadap
panggilan pasien, dan menggunakan instrumen untuk memprediksi
risiko jatuh. Menurut Potter, P.A. dan Perry (2010) beberapa intervensi
yang dapat dilakukan perawat untuk mencegah terjadinya jatuh pada
pasien yaitu mengorientasikan pasien yang baru masuk rumah sakit dan
menjelaskan sistem komunikasi yang ada, bersikap hati-hati saat
mengkaji pasien yang memiliki keterbatasan gerak, melakukan
supervisi ketat terutama di malam hari pada pasien yang baru dirawat,
menganjurkan penggunaan bel bila memerlukan bantuan, memberikan
alas kaki yang aman dan tidak licin, memberikan penerangan yang
cukup, memasang pengaman tempat tidur terutama pada pasien yang
mengalami penurunan kesadaran dan gangguan mobilitas serta menjaga
lantai kamar mandi agar tidak licin.

Menurut The Joint Commission (2005) pengkategorian faktor-faktor


risiko jatuh pada pasien dapat terjadi secara intrinsik maupun ekstrinsik.
Faktor risiko intrinsik terintegrasi dalam sistem pasien dan juga
dikaitkan dengan perubahan-perubahan akibat penuaan, mencakup
peristiwa jatuh sebelumnya, penurunan penglihatan, keseimbangan
yang labil, defisit sistem muskuloskeletal, defisit status mental,
penyakit akut, dan penyakit kronis. Faktor-faktor ekstrinsik adalah
kondisi eksternal pasien dan terkait dengan lingkungan fisik, mencakup
medikasi, kurangnya alat bantu di kamar mandi, desain furniture,
kondisi lantai, kurangnya pencahayaan, alas kaki yang tidak tepat,
penggunaan alat yang tidak tepat, dan alat bantu yang tidak memadai.
70

Faktor-faktor risiko ekstrinsik pasien jatuh menurut The Joint


Commission (2005) pada kejadian antara tahun 1995-2004 dan
menemukan penyebab yang paling utama insiden jatuh yang berakibat
fatal dihubungkan dengan komunikasi staf yang tidak adekuat,
pelatihan dan orientasi yang tidak lengkap, pengkajian awal dan
pengkajian ulang pasien yang tidak lengkap, masalah lingkungan,
perencanaan asuhan yang tidak lengkap, kepastian tindakan/perawatan
yang lambat, dan tidak adekuatnya budaya keselamatan pada
organisasi.

Elemen penilaian Sasaran VI menurut Depkes RI (2011), meliputi: 1)


Rumah sakit melakukan assesmen awal terhadap pasien yang memiliki
risiko jatuh dan melakukan assesmen ulang apabila pasien mengalami
perubahan kondisi atau pengobatan dan lain-lain; 2) melakukan upaya
pencegahan untuk mengurangi risiko jatuh bagi pasien yang pada hasil
pemeriksaan dianggap memiliki risiko jatuh; 3) Langkah-langkah
dimonitor hasilnya, baik keberhasilan, pengurangan cidera akibat jatuh
dan dampak dari kejadian yang tidak diharapkan; dan 4) Kebijakan dan
atau prosedur dikembangkan untuk mengarahkan pengurangan
berkelanjutan risiko pasien cedera akibat jatuh di rumah sakit.
BAB 3
TINJAUAN LAHAN

3.1 Profil/Gambaran Umum Rumah Sakit


3.1.1. Sejarah Singkat
RSUD Ratu Zalecha Martapura merupakan rumah sakit milik
Pemerintah Daerah Kabupaten Banjar, berdasarkan catatan dokumen
sejarah dibangun sejak Tahun 1963 namun bakal rumah sakit ini sudah
ada sejak tahun 1943. Pada masa kepemimpinan Bupati H. Rudy Ariffin
muncul wacana untuk merelokasi RSUD Ratu Zalecha Martapura,
adapun pembangunannya dimulai sekitar tahun 2003 sekaligus
peletakkan batu pertama pembangunan gedung baru RSUD Ratu
Zalecha Martapura di eks lokasi pabrik kertas Martapura di Jalan
Menteri Empat Martapura, adapun proses pembangunannya memakan
waktu hampir 5 tahun anggaran. Penyelesaian dan penyempurnaan
bangunan rumah sakit tersebut dilanjutkan oleh Bupati periode
selanjutnya yaitu H. Pangeran Khairul Saleh. dengan melakukan
pembangunan VIP Intan pada tahun 2009 yang kemudian diresmikan
pengoperasiannya pada tahun 2011. RSUD Ratu Zalecha Martapura
melakukan proses pemindahan lokasi dan pelayanan rumah sakit secara
bertahap pada tahun 2008 yang semula berada di Jalan A. Yani Km
Martapura pindah ke lokasi yang baru Jalan Menteri Empat Martapura
sampai sekarang.

Sampai saat ini yang tercatat dalam dokumen RSUD Ratu Zalecha
Martapura RSUD Ratu Zalecha Martapura telah mengalami 13 kali
pergantian pimpinan atau direktur.

RSUD Ratu Zalecha Martapura saat ini telah mengalami peningkatan


klasifikasi Rumah Sakit Umum dari kelas C menjadi kelas B pada tahun
2013 sesuai Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia
Nomor HK.02.03/I/1470/2013 tanggal 21 Agustus 2013 dan RSUD
Ratu Zalecha Martapura telah ditetapkan sebagai pusat rujukan

71
72

regional berdasarkan Peraturan Gubernur Kalimantan Selatan Nomor :


054 Tahun 2013.
3.1.2 Visi, Misi dan Tujuan
3.1.2.1 Visi
RSUD Ratu Zalecha adalah “Rumah Sakit Kelas B Rujukan
Regional Pilihan di Kalimantan Selatan”
3.1.2.2 Misi
Misi RSUD Ratu Zalecha Martapura sebagai berikut :
1. Memberikan pelayanan kesehatan sesuai standart
Akreditasi Rumah Sakit;
2. Meningkatkan Pemerataan dan keterjangkauan akses bagi
pengguna pelayanan khususnya masyarakat rentan;
3. Meningkatkan kualitas dan kuantitas fasilitas untuk rumah
sakit rujukan regional.
3.1.2.3 Tujuan
Tujuan RSUD Ratu Zalecha Martapura adalah menjadikan
Rumah Sakit sebagai kebanggaan masyarakat Kabupaten
Banjar melalui pemberian pelayanan kesehatan yang prima,
penunjang pelayanan kesehatan yang cepat dan cekatan,
pelayanan administrasi yang standar, memberdayakan
masyarakat, sekaligus meningkatkan kualitas pelayanan
kepada masyarakat untuk mewujudkan penyelenggaraan tugas
pemerintah dan/atau pemerintah daerah dalam memajukan
kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa.
3.1.3 Kedudukan, Tugas dan Fungsi
3.1.3.1 Kepala Instalasi Rawat Inap
No. Nama Jabatan Kepala Instalasi Rawat Inap
1. Pengertian Seorang tenaga keperawatan yang diberi tanggung
jawab dan wewenang dalam mengatur dan
mengendalikan kegiatan pelayanan Instalasi Rawat
Inap.
2. Persyaratan
a. Pendidikan S1 Keperawatan + Ners
b. Kursus/Pelatihan - Manajemen Pelayanan Keperawatan
Ruang/bangsal
- BHD
c. Pengalaman Kerja - Sebagai Perawat Pelaksana 3–5 tahun
- Pengalaman kerja lebih 10 tahun
- Memiliki kemampuan manajerial keperawatan
- Pernah memimpin ruanganRawat Inap
73

- Mampu menjalin hubungan interpersonal yang


baik

d. Kondisi fisik Sehat jasmani & rohani.


3. Tanggung Jawab
Dalam melaksanakan tugasnya Kepala Instalasi Rawat Inap bertanggung jawab
kepada Direktur melalui Wadir Pelayanan terhadap hal-hal :
a. Kebenaran & ketepatan rencana kebutuhan tenaga keperawatan.
b. Kebenaran & ketepatan program pengembangan pelayanan keperawatan.
c. Keobyektifan & kebenaran penilaian kinerja tenaga keperawatan.
d. Kelancaran kegiatan orientasi perawat baru.
e. Kebenaran & ketepatan Protap / SOP pelayanan keperawatan.
f. Kebenaran & ketepatan laporan berkala pelaksanaan pelayanan Instalasi Rawat
Inap.
g. Kebenaran & ketepatan kebutuhan dan penggunaaan alat.
h. Kebenaran & ketepatan pelaksanaan program bimbingan siswa / mahasiswa
instisusi pendidikan keperawatan
4. Wewenang
a. Meminta informasi dan petunjuk kepada atasan.
b. Memberikan petunjuk dan bimbingan pelaksana tugas bawahan di lingkungan
Instalasi Rawat Inap.
c. Mengkoordinasikan, mengendalikan dan memantau penggunaan fasilitas dan
kegiatan pelayanan keperawatan.
d. Menandatangani surat dan dokumen yang ditetapkan menjadi wewenang
Kepala Instalasi Rawat Inap.
e. Memberi saran dan pertimbangan kepada atasan.
f. Menilai kinerja semua tenaga yang bekerja di Instalasi Rawat Inap yang
dikoordinasi dengan Kepala Ruangan.
g. Menegur bawahan bila melanggar disiplin kerja.
5. Uraian Tugas
a. Menyusun rencana kerja (harian, bulanan dan tahunan) Kepala Ruang.
b. Berperan serta menyusun falsafah dan tujuan pelayanan keperawatan di ruang
rawat yang bersangkutan.
c. Menyusun rencana kebutuhan tenaga keperawatan dari segi jumlah maupun
kualifikasi untuk ruang rawat, koordinasi dengan Kepala Ka Instalasi.
d. Mengatur & mengkoordinasikan seluruh kegiatan pelayanan di ruang rawat,
melalui kerjasama dengan petugas lain yang bertugas di ruang rawatnya.
e. Menyusun jadwal/daftar dinas bulanan dan cuti tahunan tenaga keperawatan &
tenaga lain sesuai kebutuhan pelayanan dan peraturan yang berlaku di RS.
f. Melaksanakan orientasi kepada tenaga keperawatan baru/tenaga lain yang akan
bekerja di ruang rawat.
g. Membimbing tenaga keperawatan untuk melaksakan pelayanan/Asuhan
Keperawatan sesuai standar.
h. Mengadakan pertemuan berkala/sewaktu-waktu dengan staf keperawatan dan
petugas lain yang bertugas di ruang rawatnya.
i. Memberi kesempatan/ijin kepada staf keperawatan untuk mengikuti kegiatan
ilmiah dengan koordinasi Kepala Instalasi/Kepala Bidang Keperawatan.
j. Mengupayakan pengadaan peralatan sesuai kebutuhan berdasarkan
ketentuan/kebijakan rumah sakit.
k. Mengatur & mengkoordinasikan pemeliharaan alat agar selalu dalam keadaan
siap pakai.
l. Mengelompokkan klien & mengatur penempatannya di ruang rawat menurut
tingkat kegawatan, infeksi/non infeksi, untuk kelancaran pemberian Asuhan
Keperawatan.
m. Mengendalikan kualitas sistem pencatatan & pelaporan Asuhan.
n. Melaksanakan supervisi asuhan keperawatan secara teratur kepada ketua tim
dan perawat pelaksanan.
o. Melaksanakan pengendalian mutu pelayanan dan asuhan keperawatan dari
pengumpulan data sampai dengan menyusun rencana tindak lanjut baik secara
74

mandiri atau koordinasi dengan tim terkait sesuai dengan indikator mutu yang
ditetapkan.
p. Melakukan penilaian kinerja tenaga keperawatan yang berada di bawah
tanggung jawabnya.

3.1.3.2 Kepala Ruang Pelayanan Rawat Inap


No. Nama Jabatan Kepala Ruangan
1. Pengertian Seorang tenaga keperawatan yang diberi tanggung jawab
dan wewenang dalam mengatur dan mengendalikan
kegiatan pelayanan keperawatan di ruang rawat.
2. Persyaratan
a. Pendidikan S1 Keperawatan + Ners
b. Kursus/Pelatihan Manajemen Pelayanan Keperawatan Ruang/bangsal
c. Pengalaman Kerja Sebagai Perawat Pelaksana 3–5 tahun.
d. Kondisi fisik Sehat jasmani & rohani.
3. Tanggung Jawab
Dalam melaksanakan tugasnya Kepala Ruang bertanggung jawab kepada Kepala
Instalasi Rawat Inap terhadap hal-hal :
a. Kebenaran & ketepatan rencana kebutuhan tenaga keperawatan.
b. Kebenaran & ketepatan program pengembangan pelayanan keperawatan.
c. Keobyektifan & kebenaran penilaian kinerja tenaga keperawatan.
d. Kelancaran kegiatan orientasi perawat baru.
e. Kebenaran & ketepatan Protap / SOP pelayanan keperawatan.
f. Kebenaran & ketepatan laporan berkala pelaksanaan pelayanan keperawatan.
g. Kebenaran & ketepatan kebutuhan dan penggunaaan alat.
h. Kebenaran & ketepatan pelaksanaan program bimbingan siswa / mahasiswa
instisusi pendidikan keperawatan
4. Wewenang
a. Meminta informasi dan pengarahan kepada atasan.
b. Memberi petunjuk dan bimbingan pelaksanaan tugas staf keperawatan.
c. Mengawasi, mengendalikan dan menilai pendayagunaan tenaga keperawatan,
peralatan dan mutu Asuhan Keperawatan di ruang rawat.
d. Menandatangani surat & dokumen yang ditetapkan menjadi wewenang Kepala
Ruangan.
e. Menghadiri rapat berkala dengan Kepala Instalasi/Kasub bid/Kepala Rumah
Sakit untuk kelancaran pelaksanaan pelayanan keperawatan
5. Uraian Tugas
a. Menyusun rencana kerja (harian, bulanan dan tahunan) Kepala Ruang.
b. Berperan serta menyusun falsafah dan tujuan pelayanan keperawatan di ruang
rawat yang bersangkutan.
c. Menyusun rencana kebutuhan tenaga keperawatan dari segi jumlah maupun
kualifikasi untuk ruang rawat, koordinasi dengan Kepala Ka Instalasi.
d. Mengatur & mengkoordinasikan seluruh kegiatan pelayanan di ruang rawat,
melalui kerjasama dengan petugas lain yang bertugas di ruang rawatnya.
e. Menyusun jadwal/daftar dinas bulanan dan cuti tahunan tenaga keperawatan &
tenaga lain sesuai kebutuhan pelayanan dan peraturan yang berlaku di RS.
f. Melaksanakan orientasi kepada tenaga keperawatan baru/tenaga lain yang akan
bekerja di ruang rawat.
g. Membimbing tenaga keperawatan untuk melaksakan pelayanan/Asuhan
Keperawatan sesuai standar.
h. Mengadakan pertemuan berkala/sewaktu-waktu dengan staf keperawatan dan
petugas lain yang bertugas di ruang rawatnya.
i. Memberi kesempatan/ijin kepada staf keperawatan untuk mengikuti kegiatan
ilmiah dengan koordinasi Kepala Instalasi/Kepala Bidang Keperawatan.
j. Mengupayakan pengadaan peralatan sesuai kebutuhan berdasarkan
ketentuan/kebijakan rumah sakit.
75

k. Mengatur & mengkoordinasikan pemeliharaan alat agar selalu dalam keadaan


siap pakai.
l. Mengelompokkan klien & mengatur penempatannya di ruang rawat menurut
tingkat kegawatan, infeksi/non infeksi, untuk kelancaran pemberian Asuhan
Keperawatan.
m. Mengendalikan kualitas sistem pencatatan & pelaporan Asuhan.
n. Melaksanakan supervisi asuhan keperawatan secara teratur kepada ketua tim
dan perawat pelaksanan.
o. Melaksanakan pengendalian mutu pelayanan dan asuhan keperawatan dari
pengumpulan data sampai dengan menyusun rencana tindak lanjut baik secara
mandiri atau koordinasi dengan tim terkait sesuai dengan indikator mutu yang
ditetapkan.
p. Melakukan penilaian kinerja tenaga keperawatan yang berada di bawah
tanggung jawabnya.

3.1.3.3 Uraian Tugas Ketua Tim


No. Nama Jabatan Ketua Tim diRuang Rawat.
1. Pengertian Seorang tenaga keperawatan yang diberi wewenang
untuk memimpin tim dalam memberikan asuhan
keperawatan di ruang rawat.
2. Persyaratan
a. Pendidikan dan Berijazah pendidikan formal keperawatan/kebidanan
pengalaman yang disahkan oleh pemerintah/yang dari semua
jenjang pendidikan berwenang.
b. Kondisi fisik Sehat Jasmani dan rohani
3. Tanggung Jawab
Dalam melaksanakan tugasnya Perawat Pelaksana bertanggung jawab kepada
kepala ruang terhadap hal-hal sebagai berikut :
a. Kebenaran & ketepatan dalam Asuhan Keperawatanpada setiap klien.
b. Kebenaran & ketepatan dalam mendokumentasikan pelaksanaan Asuhan
Keperawatan/kegiatan lain yang dilakukan.
c. Memimpin tim dalam memberikan asuhan keperawatan pada klien dalam tim
yang dipimpin.
4. Wewenang
a. Meminta informasi dan petunjuk kepada atasan.
b. Memberikan Asuhan Keperawatan kepada klien/keluarga klien sesuai
kemampuan dan batas kewenangannya
5. Uraian Tugas
a. Menjamin ketepatan proses keperawatan (pengkajian, diagnosa, intervensi,
implementasi, evaluasi dan dokumentasi) seluruh asuhan keperawatan klien
yang dikelola oleh tim.
b. Berperan serta dengan anggota tim kesehatan membahas kasus dan upaya
meningkatkan mutu Asuhan Keperawatan.
c. Melaksanakan tugas pagi, sore, malam dan hari libur secara bergiliran sesuai
jadwal dinas.
d. Mengikuti pertemuan berkala yang diadakan oleh Kepala Ruang Rawat.
e. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan di bidang keperawatan yang tepat
antara lain melalui pertemuan ilmiah atas ijin/persetujuan atasan.
f. Melaksanakan serah terima tugas kepada petugas pengganti secara lisan
maupun tulis, pada saat pergantian dinas.
76

3.1.3.4 Perawat Pelaksana Di Ruang Rawat


No. Nama Jabatan Perawat Pelaksana Ruang Rawat.
1. Pengertian Seorang tenaga keperawatan yang diberi
wewenang untuk melaksanakan pelayanan/Asuhan
Keperawatan di ruang rawat.
2. Persyaratan
a. Pendidikan dan pengalaman Berijazah pendidikan formal
keperawatan/kebidanan yang disahkan oleh
pemerintah/yang dari pendidikan berwenang.
b. Kondisi fisik Sehat Jasmani dan rohani
3. Tanggung Jawab
Dalam melaksanakan tugasnya Perawat Pelaksana bertanggung jawab kepada
ketua tim terhadap hal-hal sebagai berikut :
a. Kebenaran & ketepatan dalam memberikan Asuhan Keperawatan sesuai
standar.
b. Kebenaran & ketepatan dalam mendokumentasikan pelaksanaan Asuhan
Keperawatan/kegiatan lain yang dilakukan
4. Wewenang
a. Meminta informasi dan petunjuk kepada atasan.
b. Memberikan Asuhan Keperawatan kepada klien/keluarga klien sesuai
kemampuan dan batas kewenangannya
5. Uraian Tugas
a. Menyusun rencana keperawatan atas persetujuan ketua tim sesuai dengan
kemampuannya .
b. Melakukan tindakan keperawatan pada klien sesuai kompetensi.
c. Melakukan evaluasi asuhan keperawatan sesuai kompetensi.
d. Berperan serta dengan anggota tim kesehatan membahas kasus dan upaya
meningkatkan mutu Asuhan Keperawatan.
e. Melaksanakan tugas pagi, sore, malam dan hari libur secara bergiliran sesuai
jadwal dinas.
f. Mengikuti pertemuan berkala yang diadakan oleh Kepala Ruang Rawat.
g. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan di bidang keperawatan yang
tepat antara lain melalui pertemuan ilmiah ijin/persetujuan atasan.
h. Melaksanakan serah terima tugas kepada petugas pengganti secara lisan
maupun tulis, pada saat pergantian dinas.

3.1.3.5 Pelaksana Administrasi Dan Pelaporan


Persyaratan Jabatan :
1. Pendidikan : D III / SMA / Sederajat
2. Berkepribadian dan berakhlak baik
3. Berkemampuan untuk memahami petunjuk dan
berkomunikasi dengan orang lain
4. Sehat jasmani, rohani dan social
Tugas pokok :
Menyelenggarakan sistem administrasi yang teratur dan
melaksanakan kegiatan administrasi umum, kepegawaian dan
pelaporan serta pengelolaan arsip yang tertib dan rapi di
instalasi Rawat Inap
77

Bertanggung jawab kepada : Kepala Instalasi Rawat Inap


Wewenang :
1. Merencanakan dan meminta kebutuhan logistik penunjang
alat tulis untuk keperluan di instalasi Rawat Inap
2. Mengkompilasi semua laporan instalasi Rawat Inap
Uraian tugas :
1. Merencanakan kebutuhan logistik pendukung untuk
keperluan instalasi Rawat Inap
2. Merencanakan sistem administrasi yang teratur, tertib dan
efisien
3. Melakukan kegiatan administrasi dan pengelolaan arsip
yang tertib, rapi terhadap seluruh kegiatan ke Rawat Inap
meliputi:
a. Administrasi surat menyurat
b. Administrasi keuangan
c. Administrasi kegiatan dan kinerja
d. Administrasi sumber daya manusia
e. Laporan perbekalan Rawat Inap setiap bulan
f. Administrasi hasil audit mutu
4. Menyiapkan semua data informasi yang diperlukan
Kepala Instalasi Rawat Inap
5. Memberikan data dan informasi yang dibutuhkan oleh
kepala ruang perawatan/ supervisor
6. Membantu supervisor dalam pengelolaan data kegiatan
7. Mengumpulkan laporan kegiatan dari tiap unit/ruang
8. rawat setiap bulan sebelum tanggal 10 (sepuluh).
9. Melakukan tugas lain yang diberikan oleh atasan.
Uraian tugas Administrasi Rawat Inap:
1. Ikut merencanakan persiapan alat dan bahan untuk
kebutuhan pelayanan unit/ruang rawat inap
2. Melakukan tugas lain yang diberikan oleh koordinator
rawat jalan
78

3.1.4 Jenis- jenis pelayanan kesehatan


Jenis – jenis pelayanan rumah sakit yang minimal wajib disediakan oleh
rumah sakit meliputi :
3.1.4.1 Pelayanan gawat darurat
3.1.4.2 Pelayanan rawat jalan
3.1.4.3 Pelayanan rawat inap
3.1.4.4 Pelayanan bedah
3.1.4.5 Pelayanan persalinan dan perinatologi
3.1.4.6 Pelayanan intensif
3.1.4.7 Pelayanan radiologi
3.1.4.8 Pelayanan laboratorium patologi klinik
3.1.4.9 Pelayanan rehabilitasi medik
3.1.4.10 Pelayanan farmasi
3.1.4.11 Pelayanan gizi
3.1.4.12 Pelayanan transfusi darah
3.1.4.13 Pelayanan keluarga miskin
3.1.4.14 Pelayanan rekam medis
3.1.4.15 Pengelolaan limbah
3.1.4.16 Pelayanan administrasi manajemen
3.1.4.17 Pelayanan ambulans/kereta jenazah
3.1.4.18 Pelayanan pemulasaraan jenazah
3.1.4.19 Pelayanan laundry
3.1.4.20 Pelayanan pemeliharaan sarana rumah sakit
3.1.4.21 Pencegah Pengendalian Infeksi
Fasilitas pelayanan yang dimiliki RSUD Ratu Zalecha Martapura
meliputi fasilitas rawat jalan dan ruang rawat inap. Fasilitas rawat jalan
terdiri dari IGD umum, Poli Umum, Poli Penyakit Dalam, Poli KIA,
Poli Bedah, Poli Anak, Poli Gigi, Poli THT, Poli Konsultasi Psikologi,
Poli Kulit, Poli Mata, Poli Gizi, Poli Jantung, Poli Orthopedi, Poli
Syaraf, Poli Paru, dan Poli PKBRS. Fasilitas rawat inap terdiri dari
Ruang VIP Intan, Ar-Raudah, Nifas, Perinatologi, Penyakit Dalam,
Bedah, Jantung, Anak, Paru, dan ICU.
79

3.1.5 Tenaga dan Pasien (M1 - Man)


3.1.5.1 Pasien
3.1.5.1.1 Klasifikasi Pasien
KLASIFIKASI DAN KRITERIA
Minimal Care (1-2 jam)
a. Dapat melakukan kebersihan diri sendiri, mandi, ganti pakaian dan minum.
b. Pengawasan dalam ambulasi atau gerakan.
c. Observasi Tanda vital setiap shift.
d. Pengobatan minimal, status psikologi stabil.
e. Persiapan prosedur pengobatan
Intermediet Care (3-4 jam)
a. Dibantu dalam kebersihan diri, makan dan minum, ambulasi.
b. Observasi tanda vital tiap 4 jam.
c. Pengobatan lebih dari 1 kali.
d. Pakai foley kateter.
e. Pasang infuse, intake out-put dicatat.
f. Pengobatan perlu prosedur.
Total Care (5-6 jam)
a. Dibantu segala sesuatunya.
b. Posisi diatur.
c. Observasi tanda vital tiap 2 jam.
d. Pakai NGT.
e. Terapi intravena, pakai suction.
f. Kondisi gelisah/disorientasi/tidak sadar.

3.1.5.1.2 Daftar 10 Penyakit Terbanyak


Berdasarkan data yang didapat dari hasil pengkajian diruang
Anak RSUD Ratu Zalecha pada bulan April 2019 didapatkan
klasifikasi sebagai berikut :

Amuba
Bronchitis 2% Sales
3%
DT
KDK 30% DT
5% Thalasemia
GEA
DHF
5% BP
ISPA
KDS
KDS
9%
Thalasemia DHF
ISPA 13% KDK
10%
Bronchitis
BP GEA Amuba
12% 11%

Gambar. 10 Penyakit Terbanyak di Ruang Anak RSUD Ratu Zalecha


Martapura Periode 01-30 April 2019.
80

Berdasarkan data yang diperoleh dari hasil dokumentasi ruang


Rawat Inap Ruangan Anak Periode 01-30 April 2019 didapatkan
penyakit terbanyak adalah Demam Typhoid, Beta Thalassemia,
Gastrointestinal Acute, Bronchopneumonia, Infeksi Saluran
Pernafasan Atas (ISPA), Kejang Demam Sederhana (KDS),
Dengue Hemoragic Fever (DHF), Kejang Demam Komplek
(KDK), Bronchitis, dan Amuba.

3.1.5.2 Ketenagaan
Tenaga keperawatan di Ruang Ar-rahman (Anak) seluruhnya
berjumlah 30 orang, sudah termasuk kepala ruangan, staf
perawat, asisten, administrasi dan cleaning service.
Table 3.1 Jumlah Tenaga keperawatan di Ruangan Ar-rahman:
No Jenis Tenaga PNS TKK Jumlah %
Medis
1 dr. spesialis anak : 4 orang 5 - 5 16,7%
dr. Umum : 1 orng
2 Keperawatan
a. Perawat Profesional (Ners) 3 3 6 20%
b. Perawat Profesional (S.Kep) - - -
c. Perawat Mahir (DIII-SKM) - - -
d. Perawat Mahir (DIII) 6 7 13 43,3%
e. Perawat Kesehatan (SPK-SKM) - - -
f. Perawat Kesehatan (SPK) - - -
g. Bidan - - -
h. Perawat Gigi - - -
Non Keperawatan
Asisten :1 orang
3 6 6 20%
Administrasi : 2 orang
Cleaning Service : 3 orang
Total 30 100%
Tabel 3.2 Penghitungan Tenaga berdasarkan Pelatihan yang Pernah
di ikuti
No Jenis Pelatihan Jumlah
1 BTCLS 2
2 Work shop hemofili 2
4 Manajemen bangsal 2
pelatihan asesor 1
81

3.1.5.3 Perhitungan Tenaga Keperawatan Menurut Metode Douglas


(1984).
a. Menurut Douglas
Klasifikasi klien berdasarkan tingkat ketergantungan dengan
Metode Douglas (1984) :
Kebutuhan Tenaga perawat di Ruang Anak RSUD Ratu Zalecha
Martapura tanggal 07-08 Mei 2019 :
Tingkat Jumlah Jumlah Kebutuhan Tenaga Total
Ketergantungan pasien Tanggal 07 Mei 2019
Pagi Siang Malam
Partial 19 19x0,27=5,13 19x0,15= 2,85 19x0,07= 1,33 9,31
Jumlah 19 5,13 2,85 1,33 9,31
Jumlah keseluruhan perawat dalam perhari adalah 9 orang

Jumlah kebutuhan pegawai perawat perhari berdasarkan tingkat ketergantungan


klien menurut teori Douglas perhitungan tanggal 07 Mei 2019 :
1. Pagi sebanyak 5,31 = 5 orang perawat
2. Siang sebanyak 2,85 = 3 orang perawat
3. Malam sebanyak 1,33 = 1 orang perawat

Tingkat Jumlah Jumlah Kebutuhan Tenaga Total


Ketergantungan pasien Tanggal 08 Mei 2019
Pagi Siang Malam
Partial 26 26x0,27= 7,02 26x0,15= 3,9 26x0,07= 1,82 12,74
Total 1 1x0,36= 0,36 1x0,30= 0,3 1x0,20= 0,2 0,86
Jumlah 27 7,38 4,2 2,02 13,6
Jumlah keseluruhan perawat dalam perhari adalah 13 orang

Jumlah kebutuhan pegawai perawat perhari berdasarkan tingkat ketergantungan


klien menurut teori Douglas perhitungan tanggal 08 Mei 2019 :
1. Pagi sebanyak 7,38 = 7 orang perawat
2. Siang sebanyak 4,2 = 4 orang perawat
3. Malam sebanyak 1,82 = 2 orang perawat
Sehingga total rata-rata keseluruhan perawat yang dinas perhari berjumlah
yaitu (9 + 13) : 2 = 11 orang/hari. Jadi, rata-rata tingkat kebutuhan tenaga
perawat diruang Anak RSUD Ratu Zalecha Martapura selama 2 hari yaitu
tanggal 07 dan 08 Mei 2019 berjumlah 11 orang.
82

Kesimpulan Jumlah Tenaga Kerja menurut Douglas (per hari) :

No. Rumus/ Perhitungan Kebutuhan Tenaga Jumlah Perawat


Jumlah Tenaga Keperawatan Di Ruang Anak
Keperawatan
1. Douglas tanggal 07 9,31 = 9 18 + 1 Karu
2. Douglas tanggal 08 13,6 = 13 18+ 1 Karu
Rata-rata (9+13) : 2 = 11 18+ 1 Karu

Jumlah tenaga lepas dinas perhari :


Penambahan untuk loss day: 1/3 x 11 orang = 4. Jadi total jumlah perawat yang
dibutuhkan adalah 11 orang + 4 orang = 15 orang
Keterangan :
11 orang adalah jumlah total tenaga perawat
4 orang adalah jumlah tenaga perawat yang lepas dinas

Tenaga keperawatan yang ada di Ruang Anak RSUD Ratu Zalecha Martapura
ada 18 orang tenaga perawat dimana di dalamnya sudah 3 tim namun tidak
termasuk Kepala Ruangan. Jumlah tenaga perawat pelaksana sendiri ada 11
orang, Dari perhitungan douglass, kebutuhan tenaga keperawatan dihitung
berdasarkan tingkat ketergantungan pasien, sedangkan di dalam RSUD Ratu
Zalecha Martapura khususnya Ruang Anak tenaga perawat memiliki hak untuk
cuti, tugas belajar, dan ijin belajar sehingga perhitungan douglass yang
didapatkan dari perhitungan dibanding jumlah tenaga keperawatan yang ada
saat ini di Ruang Anak RSUD Ratu Zalecha Martapura.

b. Menurut Lokakarya Persatuan Perawat Nasional Indonesia


(PPNI)
Dalam lokakarya PPNI penentuan kebutuhan tenaga dihitung
dengan mengubah satuan hari dengan minggu. Jumlah hari
kerja efektif dihitung dalam minggu sebanyak 41 minggu dan
jumlah kerja perhari selama 40 jam per minggu. PPNI
berusaha menyesuaikan lama kerja dan libur yang berlaku di
Indonesia:
Rawat Inap:
Bangsal A medical = 3,4 jam
Bangsal B Perawatan Bedah = 3,5 jam
83

Bangsal C Nifas = 3 jam


Bangsal D Bayi = 2,5 jam
Bangsal E Anak = 4 jam

(C x 52 mg) x 7 hr (TT x BOR)


Tenaga Perawat = + 25%
41 mg x 40 jam

TT : Tempat Tidur
A : Jumlah jam perawatan/24 jam

Jumlah pasien dalam perhitungan BOR


No Bulan Jumlah bulan lama Tempat Lama hari
hari dalam 1 tidur rawat
periode
1 Februari 28 34 728
2 Maret 31 34 806
3 April 30 34 780
Jumlah 89 2312
BOR (Bed Oucupancy Rate)

x 100%

2312
𝐵𝑂𝑅 = 𝑥100%
34𝑥89

𝐵𝑂𝑅 = 76,40%

(4𝑥52)𝑥7ℎ𝑎𝑟𝑖 (34𝑥76,4%)
𝑡𝑒𝑛𝑎𝑔𝑎 𝑝𝑒𝑟𝑎𝑤𝑎𝑡 = + 25%
41𝑥40

208𝑥7𝑥25,976
= + 25%
1640
37.821,056
= + 25%
1640
= 23,061 + 25%
= 23,3 Orang

Berdasarkan perhitungan tersebut tenaga perawat yang


dibutuhkan di ruang Anak sebanyak 23 orang perawat, sedangkan
tenaga perawat di ruang anak saat ini ada 19 orang perawat.

Dari perhitungan di atas mulai tanggal 07 – 08 Mei 2019, dapat


disimpulkan perhitungan tenaga perawat menurut Douglas untuk
kebutuhan tenaga perawat diruang Ar-Rahman (anak) RSUD Ratu
84

Zalecha Martapura sesuai dengan kebutuhan pasien saat ini.


Sedangkan, menurut lokakarya Persatuan Perawat Nasional
Indonesia (PPNI) perhitungan tenaga perawat di ruang Ar-
Rahman (anak) di RSUD Ratu Zalecha tersebut tenaga perawat
yang dibutuhkan di ruang Anak sebanyak 23 orang perawat,
sedangkan tenaga perawat di ruang anak saat ini ada 19 orang
perawat dan masih belum terpenuhi sesuai dengan perhitungan
tenaga keperawatan PPNI.

3.1.6 Bangunan, Sarana dan Prasarana (M2-Material)


3.1.6.1 Alat-alat kesehatan yang tersedia di Ruang Anak (Ar-Rahman)
RSUD Ratu Zalecha Martapura :
Ratio ideal Keadaan barang
No Nama Barang Jmlh Permenkes Baik Kurang Rusak
baik
1. Ambu bag set 3 set 1 set 
2. Suction portable 2 set 1 set 
3. Emergency Trolley/Resucitatio 1 set 1 set 
Crash Cart
4. Film Viewer 1 bh 1 bh 
5. Examination Lamp 1 bh 
6. Nebulizer 3 bh 2 bh 2 bh 1 bh
7. Oxygen Concentrat portable 2 bh 
8. Syringe Pump 1 set 4 bh 
9. Infusion Pump 1 set 1 bh 
10. Stethoskop Infant 2 pcs 
11. Stethoskop Anak 2 pcs 4/ruangan 
12. Tensimeter Aneroid dengan 1 bh 4/ruangan 
manset untuk bayi dan anak
13. Tensimeter Digital dengan 2 bh 
manset untuk bayi dan anak
14. Termometer Digital 5 bh 1 bh 
15. Saturasi O2 /Oxymetry untuk 2 bh 3 bh 1 bh 1 bh
bayi dan anak
16. Termometer Rectal 1 bh 2 bh/ruangan 
17. Kereta oksigen 3 bh 
18. Kursi roda 1 bh 
19. Standar infus 50 bh 
20. Maskr dan canul oksigen 10/1 
0
21. Vein Viewer 1 bh 1 bh 
22. Infant dan baby weighting 1 bh 
85

3.1.6.2 Alat-alat rumah tangga


Daftar alat non kesehatan di Ruang Anak (Ar-rahman) RSUD
Ratu Zalecha Martapura.

No. Sarana Kerja Keterangan


1. CPU Ada
2. Mouse Ada
3. Keyboard Ada
4. Monitor Ada
5. Kalkulator Ada
6. Kipas Angin Ada
7. Televisi Ada
8. APAR (Alat Pemadam Api Ringan) Ada
9. Pesawat Telepon Ada
10. File Catatan Keperawatan Ada
11. Buku Folio Tidak Ada
12. AC Ada
13. Lemari / Cabinet Ada
14. Kursi Ada
15. Loker Penyimpanan Obat Ada
16. Meja Komputer Ada
17. Peralatan Infus Ada
18. Jam Dinding Ada
19. Vas Bunga Tidak Ada
20. Pigura Ada
21. Kotak Kunci Ada
22. Tempat Sampah Ada
23. Matras Ada
24. Sofa Tidak Ada
25. Kulkas Ada
26. Gorden Tidak Ada
27. Meja receptionist Ada
28. Media bermain Tidak ada
29. Promkes di ruangan (leaflet) Tidak ada
30. Poster-poster cuci tangan Ada

Berdasarkan data daftar barang kesehatan maupun barang non


kesehatan di Ruang Anak (Ar-rahman) di atas menunjukan bahwa
material atau fasilitas yang berada di ruangan anak (Ar-Rahman)
lengkap dengan kebutuhan ruangan. Dari hasil observasi di ruang
ar-rahman didapatkan media bermain kurang lengkap dan suasana
yang kurang menarik bagi pasien anak-anak.
86

3.1.6.3 Denah Ruang Anak (Ar-Rahman)

3 Lahan Kosong/Pepohonan
4
MUSHOLA PINTU SAMPING GUDANG BARANG
5 azkol,
6 RUANG 2E GUDANG
ARSIP/BASECAMP
7 RUANG 2D
MAHASISWA
RUANG 2C
8 MANAJAMEN
PANTRI
RUANG 2B
9
RUANG 2A RUANG K3
10

Koridor Menuju Keluar


RUANG RUANG 3A
Ruang Jantung

GUDANG RUANG SMF


OBAT TINDAKAN
RUANG KEPALA
P RUANGAN

P
WC NURSE
STATION
R. DOKTER
MUDA
KAMAR PERAWAT
RUANG 1A
RUANG 1B RUANG 3B
RUANG 1C
RUANG HEMATOLOGI
RUANG 1D PINTU SAMPING

Lahan Kosong/Pepohonan

3.1.7 Metode Pemberian Asuhan Keperawatan (M3-Methode)


3.1.7.1 Proses Manajemen Pelayanan
Model Asuhan Keperawatan yang digunakan di Ruang Anak
(Ar-Rahman) Rumah Sakit Ratu Zalecha Martapura adalah
Model Asuhan Keperawatan MAKP (Model Asuhan
Keperawatan Profesional). Kepala ruangan mengatakan
bahwa ruangan menggunakan system asuhan keperawatan
dengan menggunakan MAKP dengan menggunakan metode
tim. Metode tim yang digunakan menjadikan perawat lebih
mudah melayani pasien karena setiap perawat mengelola
pasien yang termasuk didalam tim serta perawat juga saling
87

bekerja sama dengan membantu anggota tim yang lain.


Pembagian tugas dilakukan oleh Kepala Ruangan dimana
penugasan dibagi menjadi 3 tim yaitu Tim A,B dan C. Tim A
bertugas untuk pasien kelas II, Tim B bertugas untuk pasien
kelas III, dan Tim C bertugas untuk kelas I , kelas III dan
observasi.

Kepala ruangan menjelaskan apa saja tugas dari semua


anggota yang ada diruangan terutama uraian tugas perawat.
Berdasarkan observasi pengaturan pada shift pagi tanggal 8
Mei 2019, terdapat 7 perawat yang berdinas pada shift pagi
yaitu KARU, Ka Tim A dan1 perawat pelaksana, Ka Tim B
dan 1 perawat pelaksana, Ka Tim C dan 1 perawat pelaksana.
Shift siang terdiri dari 3 anggota tim, 1 orang diantaranya
bertanggungjawab sebagai Ka shift, demikian juga shift
malam. Sudah terdapat tugas, peran dan wewenang yang jelas
pada setiap anggota tim. Ketua tim sebagai perawat
professional sudah menjalankan dan menerapkan tugasnya
masing-masing seperti sudah melakukan pembuatan
perencanaan, penugasan, supervise, dan evaluasi. Ketua tim
juga sudah mengetahui kondisi pasien dan menilai tinggi
kebutuhan pasien. Begitu juga dengan anggota tim sudah
melakukan dan telah memberikan laporan dengan baik.

3.1.7.2 Metode Asuhan Keperawatan


1. Assesment
Berdasarkan hasil instrument studi dokumentasi
penerapan standar asuhan keperawatan pada bagian
pengkajian didapatkan bahwa sebesar 87,5% dokumentasi
pengkajian sudah mencapai standar asuhan keperawatan
yang ditetapkan oleh rumah sakit, angka yang ditetapkan
adalah >75%.
88

2. Diagnosa Masalah
Berdasarkan hasil instrument studi dokumentasi
penerapan standar asuhan keperawatan pada bagian
diagnosa keperawatan didapatkan bahwa baik 100%
dokumentasi diagnosa keperawatan dinyatakan baik.
3. Perencanaan
Berdasarkan hasil instrument studi dokumentasi
penerapan standar asuhan keperawatan pada bagian
perencanaan didapatkan bahwa baik 100% dokumentasi
perencanaan dinyatakan baik.
4. Implementasi
Dari hasil instrument studi dokumentasi penerapan standar
asuhan keperawatan pada bagian tindakan keperawatan
didapatkan bahwa baik 100% dokumentasi tindakan
keperawatan dinyatakan baik.
5. Evaluasi
Dari hasil instrument studi dokumentasi penerapan standar
asuhan keperawatan pada bagian evaluasi keperawatan
didapatkan bahwa baik 100% dokumentasi evaluasi
keperawatan dikatakan baik
6. Dokumentasi
Dari hasil instrument studi dokumentasi penerapan standar
asuhan keperawatan pada bagian catatan asuhan
keperawatan didapatkan bahwa dokumentasi catatan
asuhan keperawatan dikatakan baik yaitu 94%.
7. Discharge Planning
Di ruang Anak discharge planning sudah dijalankan
dengan baik sesuai dengan Standar prosedur operasional.

3.1.8 Pembiayaan (M4-Money)


Biaya perawatan klien diruang Anak (Ar-Rahman) terdiri dari BPJS,
umum dan JAMKESDA. Berdasarkan informasi dari kepala ruangan
Anak (Ar-Rahman) bahwa anggaran sarana dan prasarana
89

menggunakan RBA yang disediakan di rumah sakit. Untuk pembayaran


pegawai ada 3 sistem yaitu PNS, BLUD dan kontrak. Untuk
pemeliharaan ruangan, sarana prasarana dan alat kesehatan yang rusak
maka pengadaan dana bagi ruangan (renovasi ruangan), pendanaan
fasilitas kesehatan bagi petugas apabila perbaikan serahkan kepada IPS
RS.

3.1.9 Pemasaran (M5-Marketing/Mutu)


Prestasi yang pernah diraih oleh ruangan ini antara lain hand hygiene
day 2015 terbaik 1 dan 2017 terbaik 3. Unggulan ruang perawatan ini
dibanding ruangan lain ialah ruangan anak tersendiri memiliki unggulan
yaitu dalam menangani penyakit terkusus berkaiatan dengan anak.
Rumah Sakit Ratu Zalecha Martapura juga telah melakukan kerja sama
dengan BPJS melalui promosi media sosial. Rumah Sakit Ratu Zalecha
Martapura juga melakukan kerja sama dengan Dokter Praktik, dimana
pasien yang berobat di dokter praktik apabila disarankan untuk rawat
inap langsung di rujuk ke Rumah Sakit Ratu Zalecha Martapura.

3.2 Proses Manajemen


3.2.1 Fungsi Manajemen Keperawatan di Ruangan
3.2.1.1 Fungsi Perencanaan
1) Visi ruangan
a. Melaksanakan pengobatan dan perawatan anak sesuai
prosedur.
2) Misi ruangan
a. Memberikan pelayanan perawatan anak yang baik dan
memuaskan keluarga.
b. Menyediakan pelayanan kesehatan komprehensif baik
pelayanan dasar maupun layanan spesialis.
c. Melayani kegawatdaruratan penyakit anak dengan
tepat dan akurat.
d. Mengusahan proses penyembuhan pasien agar
meminimalkan lamanya hari perawatan.
e. Standar operasional prosedur.
90

3) Prosedur Tetap (SPO dan SAK)


SOP Ruang Ar-Rahman (Anak) terdapat 206 yang ada
diruang anak, yaitu :
1. Penerimaan Pembekalan Farmasi Floor Stock di
Instalasi lain
2. Pengembalian (Retur Perbekalan farmasi dari pasien
rawat inap ke unit pelayanan farmasi
3. Distribusi perbekalan farmasi floor stock dari bagian
penyimpanan dan distribusi ke instalasi lain
4. Penyimpanan perbekalanfarmasi floor stock diruang
perawatan
5. Penerimaan perbekalan farmasi floor stock di intalasi
lain
6. Pengembalian (Return) perbekalan farmasi dari
pasien rawat inap ke unit pelayanan farmasi
7. Pengelolanaa limbah medis padat (Sampah Medis)
8. Pemeliharaan nebulizer ultrasonic
9. Pemeliharaan syiringe pump
10. Pengoperasian timbangan badan jarum
11. Pengoperasian tensimeter airaksa
12. Pengopeasian tensimeter digital
13. Pemeliharaan infus pump
14. Pemeliharaan tensimeter airraksa
15. Pengoperasian tensimeter aneroid
16. Penarikan peralatan kesehatan (Internal)
17. Pelayanan kalibrasi dan pengujian peralatan
kesehatan
18. Pengoperasian syironge pump type TE-331
19. Pemeliharaan panel listrik
20. Pelayanan distribusi tabung gas medis keruang
perawatan
21. Pengelolaan limbah non media(sampah non medis)
22. Kebersihan ruangan
23. Penanganan gas medis setelah terjadi kebakaran
91

24. Bencana keracunan makanan


25. Pengosongan area titik kumpul saat bencana
26. Kewaspadaan bencana kebakaran
27. Penarikan perbekalan farmasi
28. Pemantauan dan pelaporan efek samping obat(ESO)
29. Pengelolaan obat emergrncy
30. Pelayanan obat pasien rawat inap dengan system
ODD (One-Day-Dose Dispensing)
31. Pemantauan susu dan kelembaban diruang
penyimpanan perbekalan farmasi dan sushu lemari es
penyimpanan obat
32. Penyimpanan tabung gas medis
33. Penambahan instalasi listrik
34. Penggantian pengkabelan pada instalasi listrik
35. Penyimpanan limbah B3
36. Penanganan khusus bahan infeksius
37. Pengelolaan bahan limbah bahaya dan bercun B3
38. Penatalaksaan paksa pajanan limbah tajam
terkontaminasi/cairan tubuh infeksius
39. Pemasangan infus
40. Sterilisasi dengan autoclavie (Steam/OAK)
41. Menyuntik yang aman
42. Survilinse Hais
43. Pencegahan dan pengendalian infeksi daerah operasi
(IDO)
44. Pencegahan dan pengendalian infeksi saluran kemih
45. Pencegahan dan pengendalian infeksi Philibitis
46. Pemakaian APD
47. Penanganan tumpahan bahan beracun berbahaya (B3)
48. Penanganan tumpahan merkuri
49. Penyimpanan sementara limbah merkuri
50. Penetapan kejadian luar biasa penyakit infeksi
51. Tanggap darurat limbah B3
92

52. Pelaporan dan investigasi akibat abahan berbahaya


beracun (B3)
53. Pemeriksaan kesehatan karyawan pra pekerjaan
54. Kesehatan khusus karyawan
55. Tatalaksana tertusuk jarum/benda tajam
56. Etika batuk
57. Pemeriksaan kesehatan berkala bagi karyawan
58. Pelayanan kunjungan pasien khusus
59. Penanganan laporan kehilangan barang
60. Evakuasi dokumen
61. Evakuasi Bencana
62. Pemberian identifikasi pada pemgunjung
63. Sistem komunikasi bencana
64. Koordinasi lintas bagian
65. Evakuasi pasien
66. Aktivasi bencana
67. Cara memakai pakaian kerja
68. Cara memakai masker
69. Vaksinasi karyawan unit khusus
70. Pemeriksaan kesehatan karyawan khusus
71. Penatalaksaan khusus kecelakaan kerja
72. Sistem pelaporan insiden keselamatan kerja
73. Pemeliharaan alat pemadamtatn da api ringan
(APAR)
74. Cara penggunana free Fire
75. Respon alarm
76. Triase korban bencana
77. Menerimaa pasien baru korban bencana di IGD
78. Dekontaminasi pasien
79. Layanan klinis media
80. Mobilisasi tim atau sumber daya bencana saat
bencana
81. Pemeriksaan kesehatan calon karyawan
82. Pencatatan dan pelaporan penyakit akibat kerja
93

83. Orientasi pengenalan gedung


84. Patroli satpam
85. Pelayanan kartu penunggu
86. Pelayanan kunjungan keluarga pasien
87. Pendaftaran pasien rawat inap dari intalasi rawat jalan
88. Pemberian informasi dan edukasi pelayanan saat
admisi
89. Penundaan pelayanan
90. Tempat tidur penuh di dalam rumah sakit dan dirmah
sakit lain
91. Bila tidak tersedia tempat tidur sesuai hak pasien
92. Tempat tidur penuh ditempat yang dituju dan seluruh
rumah sakit
93. Observasi pasien
94. Observasi
95. Fase track
96. Skrining didalam rumah sakit
97. Skrinning pasien
98. Identifikasi hambatan budaya
99. Identifikasi hambatan fisik
100. Identifikasi hambatan komunikasi
101. Transfer pasien antar ruang perawatan dan unit
pelayanan
102. Transfer pasien antar rumah sakit
103. Pemulangan pasien dengan kondisi sembuh
104. Pemulangan pasien meninggal
105. Pemulanan pasien atas permintaan sendiri
106. Discharge Planning
107. Prosedur rujukan
108. Pelayanan ambulan transfer dari dalam rumah sakit
109. Pemintaan Ambulance jenazah dari dalam rumah
sakit
110. Pemintaan Ambulance jenazah dari luar rumah sakit
111. Cuti bersalin
94

112. Cuti karena alasan penting


113. Cuti tahunan
114. Prosedur pengajuan usul perceraian tenaga PNS
dokter, bidan, perawat, tenaga fungsional lainnya dan
tenaga manajemen
115. Pengajuan kenaikan gajih berkala
116. Prosedur pengajuan cuti PNS dan Non PNS
117. Propsedur pengajuan kenaikan pangkat
118. Prosedur pengajuan daftar ususlan penilaian angka
kredit (DUPAK)
119. Pengajuan izin belajar/tugas belajar
120. Cuti besar
121. Cuti sakit
122. Cuti diluar tangguan negara
123. Code Blue Sistem
124. Prosedur Pengisian Rekam Medis Rawat Inap
125. Prosedur Pengisian Rekam Medis Rawat Jalan
126. Pelayanan Pasien Terminal
127. Manajemen Nyeri
128. Pelepasan Restraint
129. Pemasangan Restraint
130. Pelayanan Pasien dengan Penyakit Menular
131. Penatalaksanaan Reaksi Transfusi
132. Pengelolaan Transfusi Darah
133. Pemberian Resusitasi
134. Kasus Emergency
135. Penentuan DPJP
136. Persiapan Anastesian
137. Penilaian Pra Induksi
138. Informed Consent Anastesia
139. Kriteria Pemulangan/Discharge Pasca Anastesia dan
Sedasi
140. Monitoring Tindakan
141. Premidikasi
95

142. Pemindahan Pasien dari Ruang Pemulihan


143. Informed Consent Pasien Operasi
144. Kondisi Yang Harus DiLaporkan Setelah Pemulihan
145. Konsultasi Medis
146. Hand Hygiene dengan HandWash
147. Hand Hygiene dengan Handrub
148. Lima Moment Hygiene Tangan
149. Fungsi dan Peran IBS dalam Keadaan Darurat
150. Koordinasi Instalasi Bedah Sentral Dengan Instalasi
Pelayanan Medis
151. Laporan Kecelakaan atau Kegagalan Operasi
152. Identifikasi Pasien di Instalasi Bedah Sentral
153. Penandaan Lokasi Pembedahan
154. Serah Terima Pasien Pre Operasi
155. Perubahan Jadwal Operasi
156. Pendaftaran Operasi
157. Pelayanan Operasi CITO
158. Penjadwalan Operasi Elektif
159. Perencanaan Anastesia
160. Alur Pasien Tuberkulosis MDR (TB MDR) Di
Instalasi Rawat Jalan
161. Prosedur Diagnosis Pasien TB\
162. Prosedur Pengobatan Pasien TB
163. Pengumpulan dan Pemeriksaan Sputum
164. Pemeriksaan Radiologis Pada Pasien Suspek TB Paru
165. Identifikasi Pasien TB MDR
166. Penatalaksanaan Pasien TB MDR
167. Alur Pasien Tuberkulosis di Instalasi Rawat Jalan
168. Edukasi Suspek TB MDR
169. Rujukan Pengobatan pasien TB dengan Strategi
DOTS
170. Prosedur pengobatan pasien TB
171. Pengawasan Menelan Obat (PMO)
96

172. Permintan Obat Tuberkulosis Kedinas Kesehatan


Kabupaten
173. Alur Pasien Tuberkulosis di Unit Gawat Darurat
174. Pencatatan dan Pelaporan Pasien TB
175. Prosedur Bersama Tim DOTS-TIM VCT Untuk
Penatalaksanaan Pasien TB dan HIV
176. Penyediaan Obat Anti TB
177. Rujukan dan Pindah Pasien TB Yang sudah di Obati
178. Perlindungan Barang Milik Pasien
179. Penitipan/Penyimpanan Barang Milik Pasien
180. Pemberian Informasi Hak dan Kewajiban Pasien
181. Hak Pasien Dalam Pelayanan
182. Pelayanan Kerohanian
183. Kerahasiaan Rekam Medis
184. Menjaga Privasi Pasien
185. Penertiban Pengunjung Pasien
186. Perlindungan Terhadap Kekerasan Fisik Pada Pasien
187. Penertiban Kunjungan Tamu Redaksi
188. Pengendalian Kartu Penunggu Pasien
189. Pelaksanaan Permintaan Khusus Penjagaan Terhadap
Pasien
190. Perlindungan Kerahasiaan Informasi Pasien
191. Memperoleh Second Opinion/Pendapat Medis Yang
Bersedia
192. Penyampaian Informasi Medis
193. Do Not Resuscitate
194. Pelayanan Pasien Tahap Terminal
195. Assesment Pasien Tahap Terminal
196. Assesment Nyeri
197. Penolakan Tindakan Kedokteran
198. Identifikasi Nilai-Nilai Dan Kepercayaan Pasien
199. Pemberian Informed Consent Kepada Orang Lain
200. Persetujuan Tindakan Kedokteran (Informed
Consent)
97

201. Pelayanan Kedokteran Tentang Manajement Nyeri


202. Pelaporan Insiden Keselamatan Pasien
203. Analasi Data Mutu
204. Pelaporan Data Mutu
205. Pengumpul Data Mutu
206. Validasi Data Mutu

Hasil observasi dari tanggal 08 sampai 09 Mei 2019


diruangan Ar-Rahman sudah ada memiliki SOP dan SAK
dan sudah lengkap sesuai dengan yang ada dirumah sakit.
Hasil observasi langsung terhadap perawat pelaksana yang
betugas didapatkan dimana moment mencuci tangan yang
kurang tepat sesuai dengan SOP five moment. Sedangkan
SAK yang dimiliki ruangan anak sebanyak 19 SAK.

1. Resiko defisit volume cairan


2. Ketidakfektifan termoregulasi
3. Defisit volume cairan
4. Defisit perawatan diri (makan)
5. Defisit perawatan diri
6. Bersihan jalan nafas tidak efektif
7. Ketidakefektifan perfusi jaringan serebral
8. Kerusakan integeritas kulit
9. Gangguan rasa nyaman
10. Nyeri akut
11. Ketidakseimbangan nutrisi lebih dari kebutuhan
tubuh
12. Resiko aspirasi
13. Resiko syok
14. Resiko perdarahan
15. Kelebihan volume cairan
16. Resiko infeksi
17. Intoleransi aktifitas
18. Perfusi jaringan perifer tidak efektif
19. Perfusi jaringan gastrointestinal tidak efektif
Hasil observasi yang didapatkan SAK yang 5 sering
digunakan yaitu : Nyeri akut, ketidakfektifan
termoregulasi, risiko perdarahan, bersihan jalan nafas
tidak efektif dan Risiko syok.

3.2.1.2 Fungsi Pengorganisasian (Organizing)


98

1). Struktur Organisasi


Ruang Ar-Rahman dipimpin oleh Kepala Ruangan/Unit
dan dibantu oleh 3 ketua tim dan 15 orang Perawat
Pelaksana, 2 orang administrasi, 3 cleaning service, dan 1
asisten perawat

DIREKTUR

WADIR PELAYANAN

KABID PELAYANAN KEPERAWATAN

KASIE MUTU KASIE ASUHAN


KEPERAWATAN KEPERAWATAN

KEPALA IRNA

KEPALA RUANGAN

Asmawati, S.Kep., Ns

Katim B/PP
Katim A/PP Katim C/PP
Fitriana Ulandari, S.Kep.,Ns
Badrudin, A.Md Marliasari Istiqamah, A.Md
S.Kep.,Ns

Perawat Pelaksana Perawat Pelaksana F Perawat Pelaksana

1. Rahmawati,
1. S.Kep.,Ns 1. Renaldy Azwari, 1. Dewi Hermawati, A.md
2. H.Endi Maulana, A.Md S.Kep.,Ns 2. Norjannah, A.Md
2.
3. Thofan Thomas P, A.Md 2. Muhammad Riadi, A.Md 3. Hakim, S.kep.,Ns
4. Hj.Siti 3. Khalilah, 3. Ulfah, A.Md 4. Helda Mardani, A.Md
S.Kep.,Ns
4. 4. Kholidah, A.Md 5. Maulida,A.Md
5. Kharisma Aulia, A.Md 5. Wina Paramitha, A.Md
Gambar.Struktur Model Pelayanan Ruang Anak RSUD Ratu Zalecha Martapura

2) Pembagian tugas
1. Kepala Ruangan
- Merencanakan jumlah dan kategori tenaga, jumlah
dan jenis peralatan, jenis kegiatan/asuhan
keperawatan.
99

- Menilai upaya peningkatan pengetahuan dan


keterampilan dibidang keperawatan.
- Menilai siswa atau mahasiwa sesuai dengan program
dari institusi pendidikannya.
- Memberikan masukan kepada kepala sub bagian tata
usaha dan dalam pembuatan Daftar Penilaian
Pelaksanaan Pekerjaan Pegawai (DP3) bagi tenaga
yang berada di bawah tanggung jawabnya
- Mengendalikan pendayagunaan peralatan
keperawatan, obatan-obatan secara efektif dan
efisien.
- Mengawasi system pencatatan dan pelaporan serta
semua kegiatan di ruangan
2. Tugas Ketua Tim
- Menerima pasien dan mengkaji kebutuhan pasien
secara komprehensip.
- Membuat tujuan dan rencana perawatan
- Mendelegasikan rencana perawatan yang telah
dibuat kepada perawat pelaksana
- Mengkomunikasikan dan mengkoordinasikan
pelayanan yang diberikan oleh disiplin ilmu maupun
perawat lain.
- Melaksanakan program orientasi kepada pasien
tentang ruangan dan lingkungan, peraturan/tata tertib
yang berlaku, fasilitas yang ada dan cara
penggunaannya.
- Mengevaluasi keberhasilan asuhan keperawatan
- Mendampingi dokter selama visite untuk
pemeriksaan pasien dan mencatat program
pengobatan.
- Melaporkan segala sesuatu mengenai keadaan klien
baik lisan maupun tertulis kepada kepala ruangan
dan dokter penanggung jawab.
100

- Membuat jadwal kegiatan yang akan dilakukan


selama 1 shift dinas.
- Menciptakan hubungan kerja sama yang baik dengan
sejawat, pasien dan keluarganya.
- Melakukan pengawasan dengan mengunjungi pasien
maksimal 2 jam sekali secara continue terhadap
kondisi pasien setiap shift.
- Memlihara peralatan perawatan dan medis agar
selalu dalam keadaan siap pakai.
- Mempersiapkan pasien pulang sesuai dengan
prosedur.
- Membuat laporan harian.
- Melaksanakan operan dinas sesuai protap dan
ketentuan yang berlaku.
3. Tugas Pokok Perawat Pelaksana
- Memberikan pelayanan keperawatan secara
langsung berdasarkan proses keperawatan dengan
kesentuhan kasih saying.
- Menyusun rencana keperawatan sesuai dengan
masalah klien.
- Melaksanakan tindakan perawatan sesuai dengan
rencana.
- Mengevaluasi tindakan keperawatan yang diberikan.
- Mencatat/ melaporkan semua tindakan perawatan
respon klien pada catatan keperawatan.
- Melaksanakan program medic dengan penuh
tanggung jawab :
 Pemberian obat
 Pemeriksaan laboratorium
 Persiapan klien yang akan operasi
- Memperhatikan keseimbangan kebutuhan fisik,
mental, sosial, dan spiritual klien
 Memperhatikan kebersihan lingkungan dank lien
101

 Mengurangi penderitaan klien dengan memberi


rasa aman dan nyaman
 Pendekatan dan komunikasi terapeutik
- Mempersiapkan klien secara fisik dan mental untuk
menghadapi tindakan keperawatan dan pengobatan
atau diagnosis.
- Melatih klien untuk menolong dirinya sendiri seusia
dengan kemampuannya.
- Memberikan pertolongan segera pada klien gawat
atau sakaratul maut.
- Membantu kepala ruangan dalam ketatalaksanaan
ruang secara administrative :
 Menyiapkan data klien baru, pulang, atau
meninggal
 Sensus harian/ formulir
 Rujukan dan penyuluhan PKMRS
- Mengatur menyiapkan alat-alat diruangan menurut
fungsinya supaya siap pakai.
- Menciptakan dan memelihara kebersihan,
keamanan, kenyamanan, dan keindahan ruangan.
- Melaksanakan tugas dinas pagi/ sore/ malam atau
hari libur secara bergantian sesuai dengan jadwal
dinas.
- Memberikan penyuluhan kesehatan sehubungan
dengan penyakitnya.
- Melapor segala sesuatu mengenai keadaan klien baik
secara tulisan dan maupun lisan.
- Membuat laporan harian klien.
- Laporan dengan dinas berikutnya
3) Pengaturan Pengorganisasian Pasien
Wawancara :
Berdasarkan hasil wawancara, kepala ruangan
mengatakan bahwa ruangan menggunakan system
asuhan keperawatan dengan menggunakan MAKP
102

dengan menggunakan metode tim, pembagian tugas


dilakukan oleh kepala ruangan dimana penugasan dibagi
menjadi 3 tim yaitu Tim A, B, dan C. Tim A bertugas
untuk pasien kelas II, Tim B bertugas untuk pasien kelas
III, dan Tim C bertugas untuk kelas I, kelas III dan
observasi.
Kepala ruangan menjelaskan apa saja tugas dari semua
anggota yang ada diruangan terutama uraian tugas
perawat. Berdasarkan observasi pengaturan pada shift
pagi tanggal 8 Mei 2019, terdapat 7 perawat yang
berdinas pada shift pagi yaitu KARU, Katim A 1 di
tambah perawat pelaksana, Katim B 1 dan di tambah
perawat pelaksana, katim C 1 , 2 ditambah perawat
pelaksana. yaitu KARU, Ka Tim A dan1 perawat
pelaksana, Ka Tim B dan 1 perawat pelaksana, Ka Tim
C dan 1 perawat pelaksana. Shift siang terdiri dari 3
anggota tim, 1 orang diantaranya bertanggungjawab
sebagai Ka shift, demikian juga shift malam. Sudah
terdapat tugas, peran dan wewenang yang jelas pada
setiap anggota tim. Ketua tim sebagai perawat
professional sudah menjalankan dan menerapkan
tugasnya masing-masing seperti melakukan pembuatan
perencanaan, penugasan, supervisi, dan evaluasi. Ketua
tim juga sudah mengetahui kondisi pasien dan menilai
tinggi kebutuhan pasien. Begitu juga dengan anggota tim
sudah melakukan dan telah memberikan laporan dengan
baik.

Observasi :
Berdasarkan observasi didapatkan jadwal pembagian
jumlah pertim yaitu Tim A ada 6 perawat (1 katim, 5
PA), Tim B ada 6 perawat (1 katim, 5 PA), Tim C ada 6
perawat (1 katim, 5 PA).
103
104

Pengaturan jadwal dinas ruang Anak (Ar-Rahman):


No Nama TMT PDDK JABATAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28
1 Asmawati 01/02/1997 Ners Karu L P P P L P P P P P P L P P P P P P L P P P P P P L P P
2 Badruddin 01/01/1991 D.III Katim A M V L P S M V L L S M V L P S M V L P S M V L P S M V L
3 Rahmawati 01/11/2016 Ners AG Tim A L P P P P P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M
4 Dewi 01/04/2009 D.III AG Tim C L P P P L P P P P P P L P P P P P L P P P P P P P L P P
Hermawati
5 H. Endi 01/04/2006 D.III AG Tim A P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M
Maulana
6 Tofan 01/11/2011 D.III AG Tim A P P S M V L P S M V L P S M V L P S M L L S M V L P
Thomas P
7 Hj Siti 01/11/2016 D.III AG Tim A P P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S
Khalilah
8 Kharisma 01/04/2009 D.III AG Tim A V P P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P
Aulia
9 Fitriana 04/03/2014 Ners Katim B P S M V L L P P P P P L P P P P P P L P P P P P P L P P
Ulandary
10 Renaldy 14//04/2014 Ners AG Tim B L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V P S M
Azwari. D
105

11 Muhammad 01/04/2016 D.III AG Tim B S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V


Riadi
12 Ulfah 01/03/2010 D.III AG Tim B V L P S M V P P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P
13 Kholidah 01/08/2010 D.III AG Tim B M V L P S M V L P S M V L L S M V L P S M V L P S M V L
14 Wina 01/11/2016 D.III AG Tim B P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M
Paramitha
15 Marliasari 01/04/2009 D.III Katim C M V L P L P P P P P P L P P P P P P L P P P P P P L P P
Istiqamah
16 Norjannah 01/02/2013 D.III AG Tim C S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V
17 Hakim 01/11/2016 Ners AG Tim C V L P S M V L P S M V L P P S M V L P S M V L P S M V L
18 Helmi 19/03/2014 D.III AG Tim C S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V L P S M V
Mardani
19 Maulida 01/11/2016 D.III AG Tim C L P S M V L P S M V P P S M V L P S M V L P S M V L P S
20 Rahmah 26/10/2018 Smk Asisten L P P P P P P L P P P P P P L P P P P P P L P P P P P P

21 Hj Juhaidah Sma Admin L P P P P P P L P P P P P P L P P P P P P L P P P P P P

22 Hudi 01/02/2016 S1 Admin L P P P P P P L P P P P P P L P P P P P P L P P P P P P


106

3.2.1.3 Fungsi pengarahan


1) Operan/timbang terima
Operan timbang terima yang dilakukan di Ruang Anak
(Ar-rahman) RSUD Ratu Zalecha Martapura 3 kali dalam
sehari Timbang terima dilakukan pada tiap pergantian jam
dinas pukul 08.00, 14.00, 21.00, dengan tepat waktu.
Untuk timbang terima jika pagi dipimpin oleh karu atau
katim, jika sore dan malam hari dipimpin oleh perawat
jaga yang bertanggung jawab. Tidak ada kesulitan dalam
pendokumentasian saat operan atau timbang terima,
dokumentasian dilakukan dengan menggunakan buku
laporan.
Hasil Observasi :
Dari hasil pengamatan kami diruangan Anak (Ar-
Rahman), perawat diruangan melakukan 3 kali operan
pada shift pagi, siang, dan malam, diners station, dan
ketika operan masing-masing Tim mencatat rencana
tindakan selanjutnya dari hasil operan shif dinas
sebelumnya, dan memverifikasi ulang jika ada yang tidak
jelas kepada shift dinas sebelumnya. Di Ruang Anak (Ar-
Rahman) kegiatan operan tiap shif pagi sekalian
berbarengan dengan visite Dokter jadi perawat ruangan
sekalian langsung melihat keadaan pasien, dalam
pendokumentasian saat operan dilakukan dengan
menggunakan buku laporan.

2) Pre dan post conferent


Hasil Wawancara :
Wawancara : Kegiatan pre dan post conference dilakukan
setiap hari setelah timbang terima, juga dipimpin oleh
kepala raungan saat pagi, katim atau perawat pelaksana
setiap berganti shift dinas.
107

Hasil Observasi :
Pada saat mahasiswa melakukan observasi, kegiatan pre
dan post conference sudah dilakukan diruangan, setiap kali
berakhir kegiatan operan/serah terima, kegiatan
merumuskan perencanaan untuk kegiatan selanjutnya.
Kemudian perawat diruangan melakukan tindakan secara
bersamaan apa saja tindakan tindak lanjut yang
disampaikan oleh shift sebelumnya dan didokumentasikan
di buku aplusan.

3) Motivasi kepada perawat


Wawancara :
Berdasarkan hasil wawancara dengan kepala ruangan
didapatkan informasi bahwa peningkatan motivasi
sebenarnya sudah dilakukan baik secara langsung maupun
tidak langsung, misalnya pemberian insentif tiap bulan
yang didasarkan pada keaktifan perawat.
Berdasarkan hasil observasi belum ada hasil peratuan
secara tertulis mengenai kegiatan motivasi yang dilakukan
diruangan.

4) Pendelegasian
Wawancara : Ruang Ar-Rahman dalam melakukan
pendelegasian dilakukan antara Kepala ruangan kepada
katim, katim kepada perawat pelaksana yang dianggap
kompeten.
Observasi : ada SOP pendelegasian yang disusun untuk
ruangan

5) Supervisi
Pelaksanaan supervisi di ruang Ar-Rahman dilakukan oleh
kepala ruangan dan bisa juga dilakukan oleh ketua tim.
Teknik supervisi dilakukan secara langsung dan tidak
langsung. Secara langsung kepala ruangan atau ketua tim
108

melakukan pengamatan langsung apa yang terjadi


dilapangan (ruangan) dan secara tidak langsung kepala
ruangan atau ketua tim menerima laporan secara lisan
maupun tertulis apa yang terjadi diruangan. Kepala
Ruangan atau ketua tim yang melakukan supervisi akan
memberikan pengarahan, bimbingan, memotivasi,
mengobservasi dan mengevaluasi kegiatan diruangan.
Biasanya kepala ruangan akan berdiskusi dengan ketua tim
dan anggota tim dalam memecahkan masalah atau
kekurangan yang ditemukan selama supervisi

6) Ronde keperawatan
Di ruangan Ar-Rahman belum bisa dilaksanakan karena
keterbatasan waktu untuk melakukan pertemuan untuk
membahas masalah klien. Ronde keperawatan dilakukan
apabila ada mahasiswa.

3.2.1.4 Fungsi Pengendalian


1) Indikator mutu ruangan adalah Resiko Jatuh, flebitis, dan
risiko dekubitus. Pelaksanaan SKP dilakukan dengan
edukasi dan jika terjadi kesalahan identifikasi pasien maka
dilaporkan kebagian pengendalian mutu dan pada setiap
bulannya. Akan tetapi pada saat observasi tidak ada
kejadian tersebut yang terjadi.
Tanggal Jumlah pasien Jumlah pasien %
terpasang infus flebitis
07 Mei 19 orang Tidak ada 0%
2019
08 Mei 27 orang Tidak ada 0%
2019
Tabel 3.1 kejadian flebitis diruang anak Ar-Rahman

Menurut Risky (2013) flebitis merupakan inplamasi vena yang


disebabkan oleh iritasi kimia atau mekanik. Kejadian flebitis
menjadi indikator mutu pelayanan minimal RS dengan standar
kejadian < 1,5%. Berdasarkan data pada tabel di atas maka
dapat dilihat bahwa kejadian flebitis di ruang anak Ar-Rahman
109

pada tanggal 07 Mei 2019 dan 08 Mei 2019 tidak ada terjadinya
pasien flebitis karena dengan hasil 0%.
Tanggal Jumlah pasien Jumlah pasien resiko jatuh %
07 Mei 19 orang 1 orang 5,2 %
2019
08 Mei 27 orang 2 orang 7,4%
2019
Tabel 3.2 kejadian resiko jatuh diruang anak Ar-
Rahman

Berdasarkan data pada tabel di atas maka dapat dilihat bahwa


kejadian fresiko jatuh di ruang anak Ar-Rahman pada tanggal
07 Mei 2019 ada 1 orang (5,2%) dan 08 Mei 2019 ada 2 orang
(7,4%) yang terjadinya pasien resiko jatuh.

Tanggal Jumlah pasien Jumlah pasien resiko %


dekubitus
07 Mei 19 orang Tidak ada 0%
2019
08 Mei 27 orang Tidak ada 0%
2019
Tabel 3.3 kejadian risiko dekubitus diruang anak Ar-
Rahman

Berdasarkan standar dari Kemenkes RI Dirjen Bina Upaya


Kesehatan dalam kamus indikator kinerja rumah sakit dan
balai 2017. Nilai kejadian dekubitus untuk memenuhi
standar adalah kurang dari 1,5%.

2) Audit Dokumentasi Asuhan Keperawatan


Berdasarkan dari hasil wawancara yang dilakukan audit
dokumentasi ruangan dilakukan namun tidak rutin.

3) Penetapan Standar Kepuasan


a. Kepuasan pasien
Dari hasil wawancara didapatkan 14 orang pasien
merasa puas dengan pelayanan dan perawatan di Ruang
Anak (Ar-Rahman), hasil observasi pasien tidak ada
keluhan dengan pelayanan dan perawatan di ruang Anak.
Dengan hasil kuesioner didapatkan hasil kepuasan
110

pasien adalah puas dengan skor nilai 85.5%.Kepuasan


perawat.
b. Kepuasa Perawat
Berdasarkan hasil kuesioner pada tanggal 7 mei 2019
diapatkan hasil yang menyatakan Sangat Puas sebanyak
18,4%, Puas 61,5 %, Cukup Puas 17,1 %, Tidak Puas
2,9%, dan Sangat Tidak Puas 0%.

4) Survey Masalah Pasien


Dari hasil wawancara didapatkan bahwa perawat yang
tidak memperkenalkan diri terhadap pasien dan
keluarganya selama bertugas diruang Anak, pasien dan
keluarga meminta perawat lebih meningkatkan BHSP
(Bina Hubungan saling percaya) terhadap pasien. Dengan
hasil kuisioner didapatkan klien merasa kurang puas
dengan skor nilai 14.5% pada pertanyaan 1,12,13 dan 21.
3.3 Output
3.3.1 Efisiensi ruang rawat (BOR, LOS,BTO, TOI)
Jumlah bulan Periode Tempat tidur Lama hari rawat
Pebruari 28 34 728
Maret 31 34 806
April 30 34 780
Total 89 2312

Bulan Jumlah pasien Pasien meninggal


Februari 41 Tidak ada
Maret 38 1 orang
April 36 1 orang
Jumlah 115 1 Orang
111

3.3.1.1 BOR
BOR (Bed Oucupancy Rate)
x 100%

2312
𝐵𝑂𝑅 = 34𝑥89 𝑥100%

𝐵𝑂𝑅 = 76,40%

Tahun 2019
BOR = 76,40%

Dari hasil perhitungan BOR di ruang Anak Ar-Rahman selama


3 bulan (Februari-April) 2019 didapatkan hasil 76.40%.
Standar ideal menurut Depkes 2005 yaitu 60-85% sehingga
hasil perhitungan BOR diruang Anak Ar-Rahman memasuki
standar ideal.

3.3.1.2 ALOS
ALOS (Average Leng Of Stay)

2312
𝐴𝐿𝑂𝑆 = 663

𝐴𝐿𝑂𝑆 = 3,48

Tahun 2019 ALOS = 3 Hari

Dari hasil perhitungan LOS (rata-rata lama rawat pasien) di


ruang Anak Ar-Rahman selama 3 bulan (Februari-April) 2019
didapatkan hasil 3 hari. Standar ideal menurut Depkes 2005
yaitu 6-9 hari sehingga hasil perhitungan ALOS diruang Anak
Ar-Rahman tidak memasuki standar ideal.
112

3.3.1.3 BTO
BTO (Bed Turn Over)

663
𝐵𝑇𝑂 = 34

𝐵𝑇𝑂 = 19,5 𝑎𝑡𝑎𝑢 20 𝑘𝑎𝑙𝑖

Tahun 2019 BTO = 20 Kali

Dari hasil perhitungan BTO di ruang Anak Ar-Rahman selama


3 bulan (Februari-April) 2019 didapatkan hasil BTO 20 kali.
menurut Depkes 2005 idealnya dalam satu tahun, satu tempat
tidur rata-rata dipakai 40-50 kali sehingga masih kurang dari
nilai ideal.

3.3.1.4 TOI
TOI (Turn Over Intval)

(34𝑥89)−2312
𝑇𝑂𝐼 = 663

3026−2312
𝑇𝑂𝐼 = 663

𝑇𝑂𝐼 = 1,0 𝑎𝑡𝑎𝑢 1 ℎ𝑎𝑟𝑖

Tahun 2019 TOI = 1 Hari

TOI merupakan indikator yang memberikan gambaran tingkat


efesiensi penggunaan tempat tidur. Idealnya tempat tidur
kosong tidak terisi pada kisaran 1-3 hari (Depkes, 2005).
Berdasarkan data ruangan Ar-Rahman didapat nilai TOI 1 hari
yang artinya ideal.
113

3.3.1.5 NDR
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑚𝑎𝑡𝑖>48𝑗𝑎𝑚
𝑁𝐷𝑅 = 𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑘𝑒𝑙𝑢𝑎𝑟 (ℎ𝑖𝑑𝑢𝑝+𝑚𝑎𝑡𝑖) 𝑥 1000/𝑚𝑖𝑙
2
𝑁𝐷𝑅 = 663 𝑥 1000 𝑝𝑒𝑟𝑚𝑖𝑙

𝑁𝐷𝑅 = 3,01 𝑝𝑒𝑟𝑚𝑖𝑙


Dari hasil perhitungan NDR (angkat kematian > 48 jam setelah
dirawat) di ruang Anak Ar-Rahman selama 3 bulan (Februari-
April) 2019 didapatkan hasil 3,01.

3.3.1.6 GDR
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 (ℎ𝑖𝑑𝑢𝑝 𝑚𝑎𝑡𝑖) 𝑠𝑒𝑙𝑢𝑟𝑢ℎ𝑛𝑦𝑎
𝐺𝑂𝑅 = 𝑥 1000/𝑚𝑖𝑙
𝑗𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑎𝑠𝑖𝑒𝑛 𝑘𝑒𝑙𝑢𝑎𝑟

2
𝐺𝑂𝑅 = 663 𝑥 1000/𝑚𝑖𝑙

𝐺𝑂𝑅 = 3,01/𝑚

Dari hasil perhitungan GDR (angka kematian) di ruang Anak Ar-


Rahman selama 3 bulan (Februari-April) 2019 didapatkan hasil 3,01
permil.

3.3.2 Instrumen ABC pelaksanaan SAK


3.3.2.1 Instrumen Dokumentasi

No Tidak Tidak Lengkap


Aspek yang dinilai
Ada Lengkap
1 Mencatat data yang dikaji sesuai 0% 0% 10
dengan pedoman pengkajian (100%)
2 Data dikelompokkan (bio – psiko 0% 5 (50%) 5 (50%)
- sosial – spiritual)
3 Data dikaji sejak pasien masuk 0% 0% 10
sampai pasien pulang (100%)
4 Masalah dirumuskan berdasarkan 0% 0% 10
kesenjangan antara status (100%)
kesehatan dengan norma dan pola
fungsi kehidupan
Total 0 5 35
Presentasi 0 22,5% 87,5%

Berdasarkan hasil observasi studi dokumentasi penerapan


standar asuhan keperawatan pada bagian pengkajian
114

didapatkan bahwa dokumentasi pengkajian sebesar 87,5%


lengkap dan 22,5% tidak lengkap. Data nilai yang paling
rendah adalah data dikelompokkan (bio- psiko- social-
spiritual) karena sebagian data tidak diisi lengkap.

3.3.2.2 Diagnosa Keperawatan

No Tidak
Aspek yang dinilai Ada
Ada

Diagnosa keperawatan berdasarkan masalah 10


1 0
yang telah dirumuskan (100%)
10
2 Diagnosa keperawatan mencerminkan PE/PES 0
(100%)
Merumuskan diagnosa keperawatan 10
3 0
actual/Resiko (100%)
Total 0 30
Presentasi 0 100%

Berdasarkan hasil Observasi studi dokumentasi penerapan


standar asuhan keperawatan pada bagian diagnose
keperawatan didapatkan bahwa dokumentasi diagnose
keperawatan ada sebesar 100%.

3.3.2.3 Perencanaan
No Tidak
Aspek yang dinilai Ada
Ada
Merumuskan perencanaan sesuai dengan 10
1 0
diagnose yang dapat saat pengkajian (100%)
Menetapkan perencanaan keperawatan 10
2 0
sesuai dengan prioritas (100%)
10
Total 0
(100%)
Presentasi 0 30
0 100%

Berdasarkan hasil observasi studi dokumentasi penerapan


standar asuhan keperawatan pada bagian perencanaan
didapatkan bahwa dokumentasi perencanaan ada sebesar
100%.
115

3.3.2.4 Tindakan
No Tidak
Aspek yang dinilai Ada
Ada
Tindakan keperawatan sesuai dengan diagnose dan 10
1 0
masalah yang didapat saat pengkajian (100%)
10
2 Tindakan keperawatan sesuai dengan prioritas masalah 0
(100%)
10
3 Pendokumentasian tindakan keperawatan 0
(100%)
Total 0 30
Presentasi 0 100%

Dari hasil Observasi dokumentasi penerapan standar asuhan


keperawatan pada bagian tindakan keperawatan didapatkan
bahwa dokumentasi tindakan keperawatan ada sebesar 100%.

3.3.2.5 Evaluasi
No Tidak
Aspek yang dinilai Ada
Ada
10
1 Evaluasi mengacu pada tujuan 0
(100%)
10
2 Hasil evaluasi dicatat 0
(100%)
Total 0 20
Presentasi 0 100%
Dari hasil Observasi studi dokumentasi penerapan standar
asuhan keperawatan pada bagian evaluasi keperawatan
didapatkan bahwa dokumentasi evaluasi keperawatan sebesar
100%.

3.3.2.6 Asuhan Keperawatan


No Tidak
Aspek yang dinilai Ada
Ada
10
1 Menulis pada format yang dibuku 0
(100%)
Pencatatan dilakukan sesuai dengan tindakan 10
2 0
yang dilaksanakan (100%)
Pencatatan ditulis dengan jelas, ringkas, istilah 10
3 0
yang baku dan benar (100%)
Setiap melakukan tindakan/ kegiatan, perawat
3
4 mencantumkan paraf/ nama jelas dan tanggal 7 (70%)
(30%)
jam
Berkas catatan keperawatan disamping 10
5 0
dengan ketentuan yang berlaku (100%)
Total 3 47
Presentasi 6% 94%

Dari hasil Observasi studi dokumentasi penerapan standar


asuhan keperawatan pada bagian asuhan keperawatan
116

didapatkan bahwa asuhan keperawatan ada sebesar 94 % dan


tidak ada 6%.

3.3.2.7 Hasil pelaksanan evaluasi penerapan standar asuhan


keperawatan di Ruang Anak ( Ar- Rahman) RSUD Ratu
Zalecha Martapura.
Rata-rata
No Apek yang dinilai Keterangan
Jumlah Presentase
1 Pengkajian keperawatan 35 87% Baik
2 Diagnosa Keperawatan 30 100% Baik
3 Perencanaan Keperawatan 30 100% Baik
4 Tindakan Keperawatan 30 100% Baik
5 Evaluasi Keperawatan 20 100% Baik
6 Asuhan Kperawatan 47 94% Baik
Pencapaian Rata-rata 96,8%
Ket :
Buruk = 0% - 33%
Cukup Baik = 34% - 67%
Baik = 67% - 100%

Jadi dari data yang didapat dari hasil pengkajian studi


dokumentasi penerapan standar asuhan keperawatan diruang
Ar-Rahman Rumah Sakit Umum Daerah Ratu Zalecha dapat
dikatakan baik dengan pencapaian rata-rata 96,8%.

3.3.2.8 Instrumen kepuasan


Angka kepuasan pasien dari hasil kuesioner tanggal 7 Mei
2019
Jawaban
No Pertanyaan
Ya Tidak
1 Apakah perawat selalu memperkenalkan diri 12.5% 87.5%
2 Apakah perawat melarang anda/pengunjung 100% 0%
merokok di ruangan
3 Apakah perawat selalu menanyakan bagaimana 100% 0%
nafsu makan anda
4 Apakah perawat pernah menanyakan pantangan 100% 0%
dalam hal makanan kepada anda
5 Apakah perawat menanyakan atau memperhatikan 100% 0%
berapa jumlah makanan dan makanan yang anda
habiskan
117

6 Apabila anda/keluarga anda tidak mampu makan 87.5% 12.5%


sendiri apakah keluarga membantu menyuapi
7 Pada saat anda/keluarga anda dipasang infuse, 100% 0%
apakah perawat selalu memeriksa cairan
infuse/tetesannya dan area sekita pemasangan
jarum infuse
Apabila anda/keluarga anda mengalami kesulitan 100% 0%
8 buang air besar apakah perawat menganjurkan
makan buah-buahan, sayuran, minum yang cukup
dan banyak bergerak
9 Pada saat perawat membantu anda/keluaga anda 100% 0%
buang air besar/buang air kecil, apakah perawat
memasang sampiran/selimut, menutup
pintu/jendela. Mempersilahkan pengunjung keluar
ruangan
10 Apakah ruangan tidur anda/keluarga anda selalu 100% 0%
dijaga kebersihannya dengan disapu/dipel setiap
hari
11 Apakah lantai kamar mandi/wc selalu bersih, tidak 100% 0%
licin, tidak berbau dan cukup terang
12 Selama anda/keluarga anda belum mampu mandi 12.5% 87.5%
dalam keadaan istirahat total apakah
dimandikan/diseka oleh keluarga
Apakah anda/keluarga anda dibantu oleh perawat 12.5% 87.5%
13 jika tidak mampu mengosok gigi, membersihkan
mulut atau mengganti pakaian atau menyisir rambut
14 Apakah alat tenun seperti seprei, selimut diganti 100% 0%
setiap kotor
15 Apakah perawat memberikan penjelasan akibat dari 100% 0%
kurang bergerak, atau berbaring terlalu lama
16 Pada saat anda/keluarga anda masuk rumah sakit, 100% 0%
apakah perawat memberikan penjelasan tetang
fasilitas yang tersedia dan cara penggunaanya.
Peraturan/tata tertib yang berlaku di rumah sakit
17 Selama anda/keluarga anda dalam perawatan 100% 0%
apakah perawat memanggil nama dengan benar

18 Selama anda/keluarga anda dalam perawatan 100% 0%


apakah perawat mengawasi keadaan anda secara
teratur pada pagi sore maupun malam hari
118

19 Selama anda/keluarga anda dalam perawatan 100% 0%


apakah perawat memberi bantuan bila diperlukan.
20 Apakah perawat bersikap sopan, ramah 100% 0%
21 Apakah anda/keluarga anda mengetahui perawat 12.5% 87.5%
yang bertanggung jawab setiap kali pergantian
dinas
22 Apakah perawat selalu memberi penjelasan 100% 0%
sebelum melakukan tindakan perawatan /
pengobatan
23 Apakah perawat selalu bersedia mendengarkan dan 100% 0%
memperhatikan setiap keluhan anda/keluarga anda
24 Dalam hal memberikan obat apakah perawat 100% 0%
membantu menyiapkan/meminumkan obat
25 Selama anda/keluarga anda dirawat apakah 100% 0%
diberikan penjelasan tentang perawatan /
pengobatan / pemeriksaan lanjutan setelah
andakeluarga anda diperbolehkan pulang
TOTAL 85.5% 14.5%
Keterangan : 80 % – 100 % = Puas, < 80 % = Kurang Puas.

Berdasarkan hasil evaluasi melalui kuesioner yang telah dilakukan


pada tanggal 7 Mei 2019 dari 16 responden didapatkan kesimpulan
bahwa pasien merasa puas sebanyak 14 orang (85,5%), dan pasien
kurang puas sebanyak 2 orang (14.5%). Pasien merasa puas pada item
pertanyaan 2 – 11,14-20,22-25.

Survei Kepuasan Pasien :


Dari hasil kuesioner didapatkan 14 orang pasien merasa puas dengan
pelayanan dan perawatan di Ruang Anak (Ar-Rahman), hasil kuesioner
pasien tidak ada keluhan dengan pelayanan dan perawatan di ruang
Anak. Dengan hasil kuesioner didapatkan hasil kepuasan pasien adalah
puas dengan skor nilai 85.5%.
119

Angka kepuasan perawat dari hasil kuesioner tanggal 7 Mei 2019


SP: Sangat Puas P:Puas CP: Cukup Puas TP:Tidak Puas STP: Sangat Tidak
Puas
No Pertanyaan SP P CP TP STP

1 Jumlah gaji yang diterima dibandingkan 1 16 2(10,5%) 0% 0%


pekerjaan yang saudara lakukan (15,7%) (84,2%)

2 Sistem pengkajiaan yang dilakukan institusi 1(15,7%) 18(94,7 0% 0% 0%


tempat saudara bekerja %)

3 Jumlah gaji yang diterima dibandingkan 1(15,7%) 11(57,8 5(26,3%) 2(10,5% 0%


pendidikan saudara %) )

4 Pemberian insentif tambahan atas suatu 1(5,2%) 0% 15(78,9 3(15,7% 0%


prestasi atau kerja ekstra %) )

5 Tersedianya peralatan dan perlengkapan yang 1(5,2%) 13(68,4 4(21,0%) 1(5,2%) 0%


mendukung pekerjaan %)

6 Tersedianya fasilitas penunjang seperti kamar 1(5,2%) 12(63,1 6(31,5%) 0% 0%


mandi, kantin, parker %)

7 Kondisi ruangan kerja terutama berkaitan 1(5,2%) 10(52,6 8(42% ) 0% 0%


dengan ventilasi udara, kebersihan dan %)
kebisingan

8 Adanya jaminan atas kesehatan atau 1(5,2%) 10(52,6 5(26,3%) 3(15,7% 0(%)
keselamatan kerja %) )

9 Perhatian institusi rumah sakit terhadap 1(5,2%) 12(63,1 5(26,3%) 1(5,2%) 0%


saudara %)

10 Hubungan antara karyawan dalam kelompok 13(68,4 5(26,3%) 1(5,2%) 0% 0%


kerja %)

11 Kemampuan dalam bekerja sama antar 17(89%) 1(5,2%) 1(5,2%) 0% 0%


karyawan

12 Sikap teman-teman sekerja terhadap saudara 15(78,9 4(21,0%) 0% 0% 0%


%)

13 Kesesuaian antara pekerjaan dan latar 1(5,2%) 14(73,6 4(21,0%) 0% 0%


belakang pendidikan saudara %)

14 Kemampuan dalam menggunakan waktu 2(10,5%) 17(89%) 0% 0% 0%


bekerja dengan penugasan yang diberikan

15 Kemampuan supervise/pengawas dalam 2(10,5%) 16(84%) 1(5,2%) 0% 0%


membuat keputusan

16 Perlakuan atasan selama bekerja di sini 7(36,8%) 11(57,8 1(5,2%) 0% 0%


%)
120

17 Kebebasan dalam melakukan suatu metode 1(5,2%) 17(89%) 1(5,2%) 0% 0%


sendiri dalam menyelesaikan pekerjaan

18 Kesempatan untuk meningkatkan 1(5,2%) 14(73,6 3(15,7%) 1(5,2%) 0%


kemampuan kerja melalui pelatihan atau %)
pendidikan tambahan

19 Kesempatan untuk mendapatkan posisi lebih 1(5,2%) 15(78,9 3(15,7%) 0% 0%


tinggi %)

20 Kesempatan membuat suatu prestasi dan 1(5,2%) 18(94,7 0% 0% 0%


mendapatkan kenaikan pangkat %)

Total 70 234 65 11 0

Persentase 18,4% 61,5% 17,1% 2,9% 0%

Berdasarkan pengumpulan data kuesioner pada tanggal tanggal 07 Mei


2019 dari data pertanyaan instrumen B yang menyatakan Sangat Puas
sebanyak 18,4%, Puas 61,5 %, Cukup Puas 17,1 %, Tidak Puas 2,9%, dan
Sangat Tidak Puas 0%.

Pengorganisasian dari hasil kuesioner tanggal 7 Mei 2019

No Aspek yang dinilai Selalu Sering Kadang- Jarang


kadang
1 Sistem pemberian asuhan keperawatan yang 1 7 11(57,89%) 0%
digunakan di ruangan ini dengan MPKP (5,26%) (36,84%)
2 Saya memahami struktur organisasi yang ada di 11 8 0% 0%
ruangan (57,89%) (42,10%)

3 Dalam bekerja saya melakukan tugas sesuai 3 16 0% 0%


dengan uraian tugas yang (15,78%) (84,21%)
4 Jumlah tenaga keperawatan yang ada diruangan 1 11 7 (36,84%) 0%
telah sesuai dengan beban kerja (5,26%) (57,89%)

5. Pengaturan shif yang ada dalam ruangan saya 0 11 8 (42,10%) 0%


berdasarkan dari tingkat ketergantungan klien (57,89%)
Total 16 53 26 0

Persentase 16,8% 55,8% 27,4% 0%


121

Instrumen SOP dari hasil kuesioner tanggal 7 Mei 2019


No. Judul SOP Kadang- Tidak Melakukan
kadang Melakukan

1. Pemasangan 9(47,3%) 0% 10(52,6%)


Infus
2. Nebulizer 0% 0% 19(100%)

3. Injeksi 0% 0% 19(100%)
Intravena

4. Pemberian 13(68,4) 0% 6(31,5%)


Oksigen

Keterangan :
Kadang-Kadang melakukan sesuai SOP :1
Tidak Melakukan sesuai SOP : 2
Melakukan sesuai SOP : 3

1. Sebanyak 10(52,6%) perawat yang melakukan pemasangan infus sesuai dengan


SOP dan sebanyak 9(47,36 %) perawat kadang-kadang melakukan
pemasangan infus sesuai SOP
2. Seluruh perawat 19(100%) melakukan nebulizer sesuai SOP
3. Seluruh perawat 19(100%) melakukan injeksi intravena sesuai SOP
4. Sebanyak 13(68,4%) perawat kadang-kadang melakukan pemberian oksigen
sesuai dengan SOP dan 6(31, 57%) perawat melakukan pemberian oksigen
sesuai SOP

3.4 Identifikasi Masalah


3.4.1 Strength/Kekuatan
a. Sebagian besar perawat sudah mendapatkan pelatihan BTLCS, dan
yang terbaru yang didapatkan yaitu pelatihan assesor, manajemen
bangsal dan work shop hemofili.
b. Tercukupinya kebutuhan tenaga keperawatan menurut perhitungan
Dougles
c. Pembagian tugas sesuai dengan struktur organisasi yang ditentukan
d. Metode Tim yang digunakan menjadikan perawat lebih mudah
melayani pasien karena setiap perawat mengelola pasien yang
termasuk didalam Tim, tetapi perawat juga saling bekerja sama
dengan membantu anggota Tim yang lain.
e. Terdapat poster-poster mengenai cuci tangan yang benar
122

3.4.2 Weakness/Kelemahan
a. Kurang lengkapnya media bermain
b. Tidak tersedianya leaflet di ruangan
c. Masih ada beberapa perawat yang belum memperkenalkan diri pada
saat melakukan tindakan keperawatan. Dari hasil koesioner
didapatkan 87.5% yang tidak memperkenalkan diri.
d. Di ruangan Ar-Rahman ronde keperawatan belum bisa dilaksanakan
karena keterbatasan waktu untuk melakukan pertemuan untuk
membahas masalah klien. Ronde keperawatan dilakukan apabila
ada mahasiswa saja.
e. Discharge planning diruangan sudah dilakukan namun belum
maksimal
f. Tidak terjadwalnya kegiatan supervisi
g. Dari hasil observasi diruang Ar-Rahman didapatkan bahwa
sebagian perawat yang melakukan penerimaan pasien baru tidak
melakukan pengenalan tenaga perawat dan medis, perawat tidak
menjelaskan tata tertib yang ada diruangan, perawat tidak
mengorientasikan ruangan dan juga perawat tidak memberitahukan
penyakit pasien. Sedangkan menurut teori Nursalam, 2016 suatu
prosedur yang dilakukan dalam penerimaan pasien baru yang
dilakukan oleh perawat mengenai orientasi ruangan, pengenalan
tenaga perawat-medis, tata tertib ruangan dan penyakit.
h. Tidak adanya SOP penerimaan pasien baru diruangan anak

3.4.3 Opportunity/Peluang
a. Perawat yang masih berpendidikan DIII berpeluang melanjutkan
pendidikan ke jenjang Sarjana.
b. Semua perawat diruangan berpeluang mengikuti pelatihan lain yang
diadakan di dalam maupun luar Rumah Sakit guna menambah ilmu
baru keperawatan.
123

3.4.4 Threatened/ancaman
a. Adanya tuntutan tinggi masalah untuk pelayanan yang profesional
b. keluarga pasien yang berkunjung tidak menggunakan APD yang
sesuai serta anak-anak dibawah 10 tahun diperbolehkan untuk
berkunjung
c. Makin tingginya kesadaran masyarakat akan pentingnya kesehatan
d. Pentingnya memakai sarung tangan untuk mencegah penularan
penyakit dari cairan tubuh saat memasang infus
e. Pentingnya edukasi tentang cuci tangan enam langkah karena dapat
mengurangi pencegahan infeksi.
f. Kurangnya komunikasi perawat terhadap pasien
g. Sembilan Perawat belum menjelaskan tentang tujuan dari tindakan

3.4.5 Analisa Masalah


1) Pada bagian M1 (Man) didapatkan masalah:
a. Perawat masih banyak yang berlatar belakang pendidikan DIII
yaitu sebanyak 13 orang.
b. Masih adanya perawat yag tidak memperkenalkan diri saat
melakukan tindakan
c. Kurangnya komunikasi perawat dengan pasien

2) Pada bagian M2 (Material)


a. Tidak tersedianya sarana media bermain, dan kurangnya
modifikasi ruangan
b. Tempat peletakkan materi tentang pomosi kesehatan masih
tampak kosong belum terisi materi apapun

3) Pada bagian M3 (Methode)


a) Penerimaan pasien baru
- Sebagian perawat belum memperkenalkan identitas dan
tanggung jawab mereka pada keluarga
- Sebagian perawat tidak memperkenalkan pasien lain yang
sekamarnya
124

- Dari hasil observasi diruang Ar-Rahman didapatkan bahwa


sebagian perawat yang melakukan penerimaan pasien baru
tidak melakukan pengenalan tenaga perawat dan medis,
perawat tidak menjelaskan tata tertib yang ada diruangan,
perawat tidak mengorientasikan ruangan dan juga perawat
tidak memberitahukan penyakit pasien. Sedangkan menurut
teori Nursalam, 2016 suatu prosedur yang dilakukan dalam
penerimaan pasien baru yang dilakukan oleh perawat
mengenai orientasi ruangan, pengenalan tenaga perawat-
medis, tata tertib ruangan dan penyakit.

b) Ronde keperawatan diruangan Ar-Rahman belum bisa


dilaksanakan karena keterbatasan waktu untuk melakukan
pertemuan untuk membahas masalah klien, Ronde keperawatan
dilakukan apabila ada mahasiswa.

4) Pada bagian M4 (Money)


a. Tidak ada masalah yang signifikan, karena pembiayan disetiap
ruangan atas anggaran rumah sakit yang telah ditetapkan dan
disesuaikan dengan kebutuhan ruangan.

5) Pada bagian M5 (Marketing)


a. Dari hasil koesioner didapatkan 87.5 % pasien merasa puas.
b. Tidak adanya informasi tentang tata tertib ruangan
125

No Data Masalah Faktor


Penyebab
1 - Dari hasil observasi diruang Ar-Rahman - Kurang Tidak
didapatkan bahwa sebagian perawat yang optimalnya adanya sop
melakukan penerimaan pasien baru tidak penerimaan penerimaan
melakukan pengenalan tenaga perawat dan pasien baru pasien baru
medis, perawat tidak menjelaskan tata tertib
yang ada diruangan, perawat tidak
mengorientasikan ruangan dan juga perawat
tidak memberitahukan penyakit pasien.
- Tidak adanya SOP penerimaan pasien baru
diruangan anak
- Sedangkan menurut teori Nursalam, 2016
suatu prosedur yang dilakukan dalam
penerimaan pasien baru yang dilakukan oleh
perawat mengenai orientasi ruangan,
pengenalan tenaga perawat-medis, tata tertib
ruangan dan penyakit.

2 - Dari hasil observasi di ruang ar-rahman - Kurangnya Sarana dan


didapatkan media bermain kurang media prasarana
- Dari hasil observasi di ruang ar-rahman bermain yang masih
suasana yang kurang menarik bagi pasien anak- diruang belum
anak anak memadai
- Kurangnya
modifikasi
ruangan
3 - masih ada beberapa perawat yang belum - kurangnya Caring
memperkenalkan diri pada saat melakukan komunikasi yang masih
tindakan keperawatan. Dari hasil koesioner terapeutik belum
didapatkan 87.% yang tidak memperkenalkan kepada maksimal
diri. pasien
126

- Sembilan perawat belum menjelaskan tentang


tujuan dari tindakan keperawatan yang ingin
dilakukan
- Kurangnya komunikasi perawat terhadap
pasien

3.5 Prioritas Masalah


Penentuan urutan masalah yang menjadi prioritas agar menjadi mudah, maka
dilakukan penghitungan dengan pembobotan pada setiap masalah yang
ditemukan Wijono (2000). Proses memprioritaskan masalah akan dilakukan
dengan pembobotan yang memperhatikan aspek sebagai berikut:
a. Magnitude(M) : kecenderungan dan seringnya kejadian
masalah.
b. Severity (S) : besarnya kerugian yang ditimbulkan.
c. Manageable (Mn) : bisa di pecahkan.
d. Nursing concern (Nc) : melibatkan perhatian dan pertimbangan
perawat.
e. Affordability (Af) : ketersediaan sumber daya.

Dengan rentang nilai 1 – 5 yaitu


5= sangat penting,
4 = penting,
3 = cukup penting,
2 = kurang penting,
1 = sangat kurang penting.
Di mana yang menjadi prioritas adalah masalah dengan jumlah nilai/ skor
paling besar. Skor akhir dirumuskan dengan cara : M x S x Mn x Nc x Af

Tabel 3. 1 Prioritas Masalah Manajemen Keperawatan di Ruang Perawatan


No Masalah M S Mn Nc Af Skor Prioritas
1 Kurang optimalnya 5 5 5 5 5 1600 1
penerimaan pasien baru
3 Kurangnya media bermain 4 4 3 3 12 576 2
diruang anak, dan kurangnya
modifikasi ruangan
4 Kurangnya komunikasi 4 3 4 3 3 432 3
terapeutik kepada pasien
127

3.6 Analisis Fish Bone Method


a) Penerimaan pasien baru
- Sebagian perawat belum memperkenalkan identitas
dan tanggung jawab mereka pada keluarga
Man Material
- Sebagian perawat tidak memperkenalkan pasien lain
yang sekamarnya
a) Tidak tersedianya
a. Perawat masih banyak yang - Dari hasil observasi diruang Ar-Rahman didapatkan
sarana media bermain,
berlatar belakang bahwa sebagian perawat yang melakukan
dan kurangnya penerimaan pasien baru tidak melakukan pengenalan
pendidikan DIII yaitu
modifikasi ruangan tenaga perawat dan medis, perawat tidak
sebanyak 13 orang.
b) Tempat peletakkan menjelaskan tata tertib yang ada diruangan, perawat
b. Masih adanya perawat yag
materi tentang pomosi tidak mengorientasikan ruangan dan juga perawat
tidak memperkenalkan diri
kesehatan masih tidak memberitahukan penyakit pasien. Sedangkan
saat melakukan tindakan menurut teori Nursalam, 2016 suatu prosedur yang
tampak kosong belum
c. Kurangnya komunikasi dilakukan dalam penerimaan pasien baru yang
terisi materi apapun `
perawat dengan pasien dilakukan oleh perawat mengenai orientasi ruangan,
pengenalan tenaga perawat-medis, tata tertib - Kurang optimalnya penerimaan
ruangan dan penyakit. pasien baru
- Kurangnya media bermain
b) Ronde keperawatan diruangan Ar-Rahman belum
diruang anak dan Kurangnya
bisa dilaksanakan karena keterbatasan waktu untuk
melakukan pertemuan untuk membahas masalah modifikasi ruangan
klien, Ronde keperawatan dilakukan apabila ada - Kurangnya komunikasi terapeutik
mahasiswa. kepada pasien

Money Marketing
a) Dari hasil koesioner didapatkan 87.5 % pasien
a) Tidak ada masalah yang signifikan, karena pembiayan disetiap merasa puas.
ruangan atas anggaran rumah sakit yang telah ditetapkan dan b) Tidak adanya informasi tentang tata tertib
disesuaikan dengan kebutuhan ruangan. ruangan
128

3.7 POAC
No Problem Tujuan Kegiatan Indikator Keberhasilan Waktu Biaya PJ
1 - Kurang Optimalnya Penerimaan 1. Kegiatan roleplay 1. Penerimaan pasien Roleplay Menyesuiakan Ibnu
penerimaan pasien pasien baru penerimaan pasien baru dilakukan sesuai dilaksanakan pada kebutuhan Latifah
baru diterapkan secara baru dengan SOP tanggal 14-23 Mei Leha
optimal 2019 yayat
2 - Kurangnya media Ruangan lebih 1. Menyediakan media 1. Tersedianya media Roleplay Menyesuiakan Adi
bermain diruang nyaman dan bermain bermain dilaksanakan pada kebutuhan Hadi
anak menarik bagi 2. Memodifikasi ruangan 2. Ruangan tanggal 14-23 Mei Nira
- Kurangnya anak-anak lebih menarik termodifikasi 2019 Hayah
modifikasi ruangan Ida
mera
3 - kurangnya Untuk 1. Mengusulkan kepada 1. komunikasi antara Roleplay Afri
komunikasi memperbaiki perawat ruangan perawat dengan dilaksanakan
terapeutik kepada terapeutik untuk meningkat pasien berjalan pada tanggal 14-
pasien komunikasi terapeutik dengan baik 23 Mei 2019
untuk meningkat mutu
pelayanan