Вы находитесь на странице: 1из 13

PRAKTIKUM V

Pemeriksaan Denyut Nadi dan Pengukuran Tekanan Darah


I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Teoritis
Denyut nadi dan tekanan darah merupakan hal yang amat penting dalam bidang
kesehatan pemeriksaan khususnya dalam bidang kedokteran. Karena denyut nadi maupun
tekanan darah merupakan faktor yang dapat digunakan sebagai indicator untuk menilai
sistem kardiovaskuler seseorang.
Denyut nadi (pressure pulse) menggambarkan frekuensi kontraksi jantung
seseorang. Tekanan darah adalah gaya yang ditimbulkan oleh darah terhadap satuan luas
dinding pembuluh darah (arteri). Tekanan ini harus adekuat, yaitu cukup tinggi untuk
menghasilkan daya dorong terhadap darah dan tidak boleh terlalu tinggi yang dapat
menimbulkan beban kerja tam bahan bagi jantung. Tekanan sistol adalah tekanan puncak
yang ditimbulkan di arteri sewaktu darah dipompa kedalam pembluh tersebut selama
kontraksi ventrikel. Sedangkan tekanan diastole adalah tekanan terendah yang terjadi di
arteri sewaktu darah mengalir keluar ke pembuluh-pembuluh hilir sewaktu relaksasi
ventrikel. Denyut nadi dan tekanan darah seseorang dipengaruhi oleh berbagai factor
diantaranya perubahan posisi tubuh dan aktifitas fisik.
Dengan mengamati serta mempelajari perubahan posisi tubuh dan aktifitas fisik
terhadap denyut nadi dan tekanan darah, kita akan memperoleh sebagian gambaran
mengenai sistem kardiovaskular seseorang.

I.2 Masalah
a. Apakah pengaruh posisi tubuh terhadap denyut nadi dan tekanan
darah?
b. Apakah pengaruh latihan fisik terhadap denyut nadi dan tekanan darah?

I.3 Tujuan
a. Mengamati dan mempelajari pengaruh posisi tubuh terhadap denyut nadi dan
tekanan darah.
b. Mengamati dan mempelajari pengaruh latihan fisik terhadap denyut nadi dan
tekanan darah.
II. METODE KERJA
2.1. Alat
2.1.1. Meja periksa / tempat tidur.
2.1.2. Stopwatch / arloji (jam)
2.1.3. Sphygmomanometer (tensimeter), terdiri dari :
- manometer air raksa + klep pembuka penutup.
- manset udara.
- selang udara.
- pompa udara dari karet + sekrup pembuka penutup.
2.1.4. Stethoscope.
2.1.5. Bangku latihan fisik.
2.1.6. Metronom.

2.2 Tata kerja


A. Mengamati dan mempelajari pengaruh posisi tubuh terhadap denyut nadi dan
tekanan darah.
1. a. memilih satu mahasiswa coba (MC1)
b. Pilih satu mahasiswa yang bertugas memeriksa denyut nadi MC1 pada arteri radialis
sinistra selama praktikum point A
c. Pilih salah satu mahasiswa yang bertugas mengukur tekanan darah MC1 pada lengan
kanan secara auskultasi selama praktikum point A
d. Pilih salah satu mahasiswa untuk mencatat data
2. MC1 berbaring terlentang tenang selama 2- 3 menit, kemudian :
Tentukan frekuensi dan irama denyut arteria radialis sinistra serta tekanan darah pada
lengan kanan secara palpasi dan auskultasi (masing-masing diukur 3x berturut-turut)
selanjutnya hitung nilai rata-ratanya.
3. MC1 duduk tenang selama 2- 3 menit, kemudian :
Tentukan frekuensi dan irama denyut arteria radialis sinistra serta tekanan darah pada
lengan kanan secara auskultasi (masing-masing diukur 3x berturut-turut) selanjutnya
hitung nilai rata-ratanya.
4. MC1 berdiri tenang dengan sikap anatomis selama 2- 3 menit, kemudian :
Tentukan frekuensi dan irama denyut arteria radialis sinistra serta tekanan darah pada
lengan kanan secara auskultasi (masing-masing diukur 3x berturut-turut) selanjutnya
hitung nilai rata-ratanya.
5. Catat data sesuai format pada tabel E1
Catatan : Bila di dalam 3x pengukuran secara berturut turut terdapat perbedaan yang besar,
gunakan interval waktu 2 menit.

B. Mengamati dan mempelajari pengaruh aktivitas fisik terhadap denyut nadi dan
tekanan darah.
1. a. memilih satu mahasiswa coba (MC2)
MC2 bleh sama dengan MC1 atau mahasiswa lain dalam kelompok yang bersangkutan.
b. Pilih satu mahasiswa yang bertugas memeriksa denyut nadi MC2 pada arteri radialis
sinistra selama praktikum point B
c. Pilih salah satu mahasiswa yang bertugas mengukur tekanan darah MC2 pada lengan
kanan secara auskultasi selama praktikum point B
d. Pilih salah satu mahasiswa untuk mencatat data
2. MC2 duduk tenang selama 2- 3 menit, kemudian :
Periksa frekuensi dan irama denyut arteria radialis sinistra serta tekanan darah pada
lengan kanan secara auskultasi (masing-masing diukur 3x berturut-turut). Catat
frekuensi dan irama denyut arteria radialis sinistra serta tekanan sitolik dan diastolik,
selanjutnya hitung nilai rata-ratanya.
3. Dengan manset tetap terpasang pada lengan atas kanan (hubungan manset dengan skala
manometer dilepas), MC2 melakukan latihan fisik dengan cara “STEP TEST” yaitu
dengan NAIK-TURUN BANGKU 20 kali/menit selama 2 menit dengan dipandu oleh irama
metronom pada frekuensi 80 ketukan/menit.
4. Setelah step test berakhir, MC2 segera duduk, periksalah frekuensi denyut arteri radialis
sinistra dan tekanan darahnya masing-masing satu kali. Data ini diharapkan tercatat
tepat 1 menit setelah step test berakhir.
5. Teruskan memeriksa frekuensi denyut arteri radialis sinistra dan tekanan darah dengan
interval 2 menit ( menit ke-3 .... menit ke-5 .....menit ke-7 ..... dstnya) sampai nilainya
kembali seperti keadaan sebelum latihan.
6. Catat data sesuai format : Tabel E2
Catatan : Untuk setiap saat atau interval, pengukuran frekuensi denyut arteri radialis sinistra
dan tekanan darah hanya diukur satu kali
III. HASIL
Tabel . E1 :
Data Pengaruh Posisi Tubuh Terhadap Denyut Nadi Dan Tekanan Darah
POSISI DENYUT NADI TEKANAN SISITOLIK TEKANAN
TUBUH (dalam 1 menit) auskultasi DIASTOLIK
(mmHg) auskultasi
(mmHg)

BERBARING 82 120 80
TERLENTANG 81 120 80
79 120 80
80 120 80
Rata-rata = 81 Rata-rata = 120 Rata-rata = 80
DUDUK 84 110 70
87 110 80
76 120 90
76 120 80
Rata-rata = 81 Rata-rata = 115 Rata-rata = 80
BERDIRI 86 120 80
82 120 80
79 120 80
80 110 70
Rata-rata = 82 Rata-rata = 118 Rata-rata = 78

Tabel . E2 :
Data Pengaruh Aktivitas Fisik Terhadap Denyut Nadi Dan Tekanan Darah
WAKTU DENYUT NADI TEKANAN TEKANAN
(… .x/menit) SISTOLIK DIASTOLIK
auskultai auskultasi
(mmHg) (mmHg)
PRA LATIHAN 1. 70 1. 110 1. 80
2. 84 2. 120 2. 80
3. 81 3. 120 3. 80
Rerata = 78 Rerata = 116 Rerata = 80
P
A Menit
108 130 70
S ke-1
C
A
Menit
87 130 70
A ke-3
K
T
Menit
I 78 120 80
ke-5
F

IV. PEMBAHASAN
4.1 Diskusi Hasil
Denyut nadi dan tekanan darah adalah tanda vital yang dapat memberikan gambaran
mengenai kondisi fungsi kinerja tubuh Denyut nadi dan tekanan darah merupakan hal yang
sangat penting karena digunakan untuk indikator dalam menilai sistem kardiovaskuler. Pada
praktikum kali ini, dilakukan pengukuran tekanan darah dan denyut nadi dalam kaitannya
dengan pengaruh perubahan posisi tubuh dan aktivitas fisik. Pengukuran tekanan darah dan
denyut nadi dilakukan pada posisi tubuh berdiri, duduk, dan berbaring. Selain itu pengukuran
tekanan darah dan denyut nadi dilakukan juga dalam keadaan ‘post exercise’.
Pengukuran tekanan darah pada praktikum ini dilakukan secara auskultasi pada arteri
brachialis sedangkan pengukuran denyut nadi dilakukan pada arteri radialis. Hasil praktikum
pengaruh posisi tubuh terhadap tekanan darah dan denyut nadi menunjukkan bahwa tekanan
darah berbeda-beda saat duduk, berbaring, dan berdiri. Secara teori sebenarnya posisi tubuh
sangat berpengaruh terhadap denyut nadi dan tekanan darah. Hal ini karena ada efek gravitasi
bumi. Pada saat berbaring gaya gravitasi pada peredaran darah lebih rendah karena arah
peredaran tersebut horisontal sehingga tidak terlalu melawan gravitasi dan tidak terlalu
memompa. pada saat duduk maupun berdiri kerja jantung dalam memompa darah akan lebih
keras karena melawan gaya gravitasi sehingga kecepatan denyut jantung meningkat. Tetapi
dalam percobaan kali ini kami dapatkan hasil dimana tekanan darah berbaring lebih tinggi
daripada pada saat duduk dan berdiri. Hal ini mungkin disebabkan kesalahan pemeriksa
dalam melakukan pengukuran ataupun dari kondisi psikologis maupun fisik dari mahasiswa
coba yang bisa berpengaruh pada pengukuran.
Dalam pengukuran tekanan darah dan denyut nadi “post exercise” terlihat jelas bahwa
aktivitas fisik akan meningkatkan tekanan darah. Awalnya rata-rata tekanan darah dan denyut
nadi praktikan adalah 116/80 mmHg lalu setelah melakukan aktivitas fisik tekanan darah dan
denyut nadi meningkat. Pada menit pertama pengukuran, tekanan darah praktikan meningkat
hingga 130/70 mmHg dan denyut nadinya menjadi 108/menit. Hal ini dikarenakan pada saat
latihan fisik, tubuh memerlukan asupan oksigen yang lebih tinggi daripada biasanya. Jantung
akan memenuhi kebutuhan oksigen ini dengan meningkatkan pasokan darah ke otot rangka.
Dengan kata lain terjadi peningkatan Cardiac Output dan Heart Rate. Peningkatan ini akan
otomatis meningkatkan tekanan darah dan denyut nadi. Setelah ± 5 menit, tekanan darah dan
denyut nadi praktikan kembali ke keadaan normalnya.
Sangat penting bagi kita untuk menjaga tekanan darah dibawah angka 120/80 mmHg
(standard JNC 7). Sebagian orang mungkin memiliki tekanan darah yang berada pada
110/90 mmHg atau bahkan 100/80mmHg mungkin akan sering mengalami keluhan seperti
cepat merasa lelah, pusing, sering menguap, pandangan kabur atau kurang jelas (samar-
samar), tidak kuat berdiri lama atau duduk lama. Bila dilakukan pemeriksaan tampak wajah
terlihat pucat, terasa lemah, denyut jantung lemah yang disebabkan pasokan darah tidak
maksimum di transfer ke seluruh jaringan tubuh. Sedangkan jika tekanan darah meningkat
terbukti berkorelasi dengan peningkatan resiko serangan penyakit – penyakit seperti stroke,
cardiovascular disease, gagal ginjal, dan lain – lain.
4.2 Diskusi Jawaban Pertanyaan

1. Pada pembuluh darah apa sajakah saudara dapat memeriksa denyut nadi ?
 Arteri radialis
 Arteri brachialis
 Arteri carotis communis
 Arteri femoralis
 Arteri dorsalis pedis
 Arteri popolitea
 Arteri temporalis
 Arteri apical
 Arteri tibialis posterior
Namun yang sering dilakukan pemeriksaan denyut nadi yaitu pada :
 Arteri Radialis
Terletak disepanjang tulang radialis lebih mudah teraba diatas pergelangan tangan
pada sisi ibu jari, relatif mudah dan sering dipakai secara rutin.
 Arteri brakhialis
Terletak didalam otot biceps dari lengan atau medial dilipatan siku (fossa antekubital)
digunakan untuk mengukur tekanan darah dan denyut nadi .

2. Sebutkan perbedaan antara pengukuran tekanan Darah secara palpasi dengan cara
auskultasi! (dari segi : konsep teori – sarana – prosedur pengukuran – hasil)
Jawaban :
• Konsep teori
Pada cara palpasi, saat tekanan manset melebihi tekanan sistole, aliran darah
berhenti, denyut arteri radialis hilang. Ketika tekanan manset diturunkan, mulai pada
saat tekanannya sama dengan tekanan sistole, aliran darah mengalir kembali dan
denyut arteri radialis teraba. Hanya dapat mengukur tekanan sistolik.
Pada cara auskultasi, pada waktu tekanan manset melebihi tekanan sistole, aliran
darah terhenti. Penurunan tekanan manset sampai sama dengan tekanan sistole
menyebabkan tekanan darah mulai ada. Adanya hambatan menyebabkan turbulensi
aliran darah yang menimbulkan suara Korotkoff yang terdengar melalui stetoskop.
Apabila tekanan dalam manset turun sampai sama dengan tekanan diastole, arteri
tidak akan tersumbat lagi sehingga tidak ada aliran turbulen. Suara bising mulai
melemah dan akhirnya menghilang.
 Sarana
Pada pengukuran tekanan darah secara palpasi, arteri yang dipalpasi adalah arteri
radialis menggunakan sphygmomanometer dan jari, tanpa menggunakan stetoskop.
Pada pengukuran tekanan darah secara auskultasi, arteri yang digunakan adalah
arteri brachialis dextra dengan menggunakan sphigmomanometer dan stetoskop.
 Prosedur
Palpasi
a) Pasang manset di lengan atas (kanan), kurang lebih 2-3 jari di atas fossa cubiti
b) Cari dan raba arteri radialis
c) Kunci dan sekrup pompa tensimeter hingga arteri radialis tidak teraba dan
tambahkan 2 0mmHg
d) Buka skrup perlahan dan perhatikan pada angka berapakah denyut nadi arteri
radialis teraba kembali. Angka tersebut menunjukkan tekanan darah sistolik
palpasi (tekanan diastolik tidak dapat ditentukan dengan cara palpasi)
Auskultasi
a) Pasang manset di lengan atas kanan, tambahkan 2-3 jari di atas foss cubiti.
b) Cari dan raba arteri brakhialis
c) Kunci skrup dan pompa tensimeter hingga arteri brakhialis tidak terapa dan
tambahkan 20 mmHg
d) Letakkan stetoskop di atas arteri brakhialis
e) Buka skrup perlahan dan perhatikan pada angka berapakah terdengar bunyi
pertama kali dan pada angka berapakah terdengar bunyi yang terakhir sebelum
menghilang. Angka tersebut menunjukkan tekanan darah sistolik dan diastolik.
 Hasil
Pada palpasi hanya dapat mengukur tekanan sistolik. Hasilnya kurang akurat bila
dibandingkan dengan pengukuran secara auskultasi yaitu lebih rendah. Sedangkan
auskulatasi dapat mengukur tekanan sistolik dan tekanan diastolik. Hasilnya lebih
akurat dibandingkan pengukuran secara palpasi.

3. Mengapa pemeriksaan tekanan darah dilakukan pada lengan atas kanan?


Jawab :
Pemeriksaan tekanan darah dilakukan pada lengan atas kanan, karena letak dari aorta
yang bersilangan menyebabkan lengan kiri memiliki potensi untuk terjadinya
pembuntuan (coarctarioaorta) sehingga tekanan darah pada lengan kiri bisa berubah-ubah,
kurang valid jika digunakan dalam pengukuran.

4. Apakah pemasangan manset yang terlalu longgar atau terlalu ketat dapat mempengaruhi
hasil pengukuran tekanan darah? Jelaskan !
Jawaban :
Ya, berpengaruh. Cara pemasangannya haruslah tepat yaitu tidak terlalu ketat dan tidak
terlalu longgar. Apabila manset terlalu longgar, maka darah masih bisa mengalir seperti
biasa (sebagian turbulen, sebagian laminer) karena kurang tertekan atau terhambat, bunyi
yang terdengar pun lemah. Selain itu pula menghasilkan tekanan darah yang lebih tinggi,
sehingga tidak diperoleh hasil pengukuran yang valid. Namun jika manset yang dipasang
terlalu ketat pada saat pemasangan,akan menyebabkan tekanan yang di berikan pompa
sphygnomamometer pada kantong karet tidak maksimal. Hal ini disebabkan sebelum
pemompaan, pengikatan pada lengan sudah ketat dan sudah ada tekanan, jadi bila di beri
tambahan udara, tekanannya tidak terlalu maksimal; sehingga menghasilkan tekanan
darah menjadi lebih rendah dari seharusnya.

5. Jelaskan mengenai mekanisme yang mendasari suara-suara Korotkof (Korotkof I, II, III,
1V,V) !
Jawab :
Mekanisme yang menimbulkan timbulnya suara Korotkoff adalah:
a. Bunyi Korotkof I
 Kontraksi ventrikel mula-mula menyebabkan aliran balik darah
secara tiba-tiba mengenai katup A-V (katup mitral dan katup
tricuspid )
 Katup menutup dan mencembung kearah atrium sampai korda tendinea
secara tiba-tiba menghentikan pencembungan ini
 Elastisitas korda tendinae dan katup yang tegang kemudian akan
mendorong darah bergerak kembali ke ventrikel-ventrikel yang
bersangkutan. Peristiwa ini menyebabkan darah dan dinding ventrikel serta
katup yang tegang bergetar dan menimbulkan turbulensi getaran
dalam darah
 Getaran kemudian merambat melalui jaringan di dekatnya ke
dinding dada sehingga terdengar sebagai bunyi Korotkof I dengan
menggunkan stetoskop.
b. Bunyi Korotkof I
Ditimbulkan oleh penutupan katup semilunaris yang tiba-tiba pada akhir systole
Mekanisme :
1. Ketika katup semilunaris menutup, katup ini menonjol ke arah ventrikel dan
regangan elastic katup akan melentingkan darah kembali ke arteri
2. Menyebabkan pantulan yang membolak-balikkan darah antara dinding arteri dan
katup semilunarasi, dan juga antara katup dan dinding ventrikel dalam waktu
singkat
3. Getaran yang terjadi di dinding arteri kemudian dihantarkan terutama di
sepanjang arteri.
4. Bila getaran dari pembuluh atau ventrikel mengenai dinding suara (mis:dinding
dada), getaran ini menimbulkan suara yang dapat didengar
c. Bunyi Korotkof III
Bunyinya lemah dan bergemuruh dan terdengar pada awal sepertiga bagian tengah
diastole. Terjadi karena osilasi darah yang bolak-balik antara dinding-dinding ventrikel
yang dicetuskan oleh masuknya darah dari atrium. Bunyi ini baru terdengar saat
sepertiga bagian tengah diastole karena pada permulaan diastole, ventrikel belum
cukup terisi sehingga belum terdapat tegangan elastic yang cukup dalam ventrikel
untuk menimbulkan lentingan. Frekuensi bunyi ini biasanya sangat rendah, sehingga
telinga kita tidak dapat mendengarkannya namun bunyi seringkali dapat direkam
pada fonokardiogram.
d. Bunyi Korotkof IV
Bunyi ini timbul saat atrium berkontraksi yang disebabkan oleh meluncurnya darah
ke dalam ventrikel sehingga menimbulkan getaran seperti yang terjadi pada bunyi
jantung yang ke III
e. Bunyi Korotkof V
Digunakan untuk mengukur tekanan diastolic. Korotkof V lebih baik, karena korotkof
V adalah suara terakhir yang didapatkan dari pemompaan tekanan darah.

6. Apakah ada perbedaan antara atlet dan non atlet dalam hal pemulihan denyut nadi dan
tekanan darah setelah melakukan aktifitas fisik? Jelaskan !
Pada atlet pemulihan denyut nadi dan tekanan darah jauh lebih cepat dibandingkan
dengan non atlet, hal ini disebabkan karena jantung atlet lebih tebal dan lebih kuat
sehingga denyut nya lebih stabil (tidak mengalami perubahan drastis). Oleh karena itu bila
dilakukan pemeriksaan post exercise, pemulihan denyut nadi dan tekanan darah lebih
cepat daripada non atlet

7. A. Secara teoritis, Bagaimanakah pengaruh posisi tubuh dan latihan fisik terhadap denyut
nadi dan tekanan darah?
B. Apakah hasil praktikum saudara sesuai dengan teori? Bila tidak mengapa demikian?
Jawab :
a. Secara teori sebenarnya posisi tubuh sangat berpengaruh terhadap denyut nadi dan
tekanan darah. Hal ini karena ada efek gravitasi bumi. Pada saat berbaring gaya
gravitasi pada peredaran darah lebih rendah karena arah peredaran tersebut
horisontal sehingga tidak terlalu melawan gravitasi dan tidak terlalu memompa. pada
saat duduk maupun berdiri kerja jantung dalam memompa darah akan lebih keras
karena melawan gaya gravitasi sehingga kecepatan denyut jantung meningkat.
Karena itulah denyut nadi dan tekanan darah pada posisi berdiri > posisi duduk >
berbaring/terlentang.
b. Tidak. Dalam percobaan kali ini kami dapatkan hasil dimana tekanan darah berbaring
lebih tinggi daripada pada saat duduk dan berdiri. Hal ini mungkin disebabkan
kesalahan pemeriksa dalam melakukan pengukuran, mahasiswa coba yang
melakukakn aktivitas lain ataupun dari kondisi psikologis maupun fisik dari
mahasiswa coba yang bisa berpengaruh pada pengukuran.
V. DAFTAR PUSTAKA
Buku Petunjuk Praktikum Ilmu Faal Fakultas Farmasi Universitas Airlangga Surabaya.
Guyton AC, MD, Hall JE, Ph.d. 2006. Textbook of Medical Physiology. USA: Elsevier.
MacWilliam, J.A. 1933. Postural Effects on Heart-Rate and Blood- Pressure. diambil dari:
http://ep.physoc.org/content/23/1/1.abstract. [19 Oktober 2013]
Michael, dkk. 2006. Kecepatan Denyut Nadi Siswa SMA Kelas X. Mahatma Gading School
Mirkin, Gabe, M.D. 2008. Recovery Heart Rate. diambil dari: http://www.drmir kin.
com/heart/8076.html [6 April 2010]