Вы находитесь на странице: 1из 8

PROGRAM PENINGKATAN MUTU GURU

BERBASIS KEBUTUHAN

Dwi Esti Andriani

E-mail: dwiesti@yahoo.com
Universitas Negeri Yogyakarta, Jl. Colombo No. 1 Sleman Yogyakarta

Abstract: Quality Teacher Improvement Programs Based on Need Assessment. Effective quality
teacher improvement programs should be based on need assessment.This study aims to describe
teacher quality improvement programs based on teachers’ needs. The research findings showed
there are two programs needed to improve the quality of Junior High School teachers in Banyumas.
Teachers need a program to improve their academic qualification. Based on teachers’ need, the
program should consider following aspects. Firstly, the program should offer undergraduate program
(S1) and graduate program (S2) in education field and relevant with the subjects that teachers teach.
Secondly, the program should take place near or within location in which teachers live. Thirdly, the
program needs to provide supports for teachers such as funding for studying – tuition fee and
operational costs – , and study permit or dispensation for teachers to be free of or to reduce their
teaching hours. The other program is programs to improve teachers’ competencies. The programsalso
should be conducted in a locationwhere teachers live in or near by. Besides that, teachers need some
supports such as money and also permit to join the programs.

Abstrak: Program peningkatan mutu guru yang efektif harus didasarkan pada need assessment.
Penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan program peningkatan kualitas guru berdasarkan kebutuhan
guru. Temuan penelitian menunjukkan ada dua program yang dibutuhkan untuk meningkatkan kualitas
guru-guru SMP di Banyumas. Guru membutuhkan sebuah program untuk meningkatkan kualifikasi
akademik mereka. Berdasarkan pada kebutuhan guru, program ini harus mempertimbangkan aspek-
aspek berikut. Pertama, program harus menawarkan program sarjana (S1) dan program pascasarjana
(S2) di bidang pendidikan dan relevan dengan mata pelajaran yang guru mengajar. Kedua, program
harus mengambil tempat di dekat atau di dalam lokasi di mana guru tinggal. Ketiga, program harus
memberikan dukungan bagi guru seperti pendanaan untuk mempelajari - biaya kuliah dan biaya
operasional, dan izin belajar atau dispensasi bagi guru untuk bebas dari atau untuk mengurangi jam
mengajar mereka. Program lainnya adalah program untuk meningkatkan kompetensi guru. Program
yang harus dilakukan di lokasi di mana guru tinggal di atau dekat. Selain itu, guru perlu beberapa
mendukung seperti uang dan juga mengizinkan untuk bergabung dengan program.

Kata kunci: guru, kualitas guru, peningkatan guru

Pendidikan merupakan kunci kemajuan dan 26%. Sedangkan 13 negara industri kontribusi guru
keunggulan bangsa. Melalui pendidikan akan adalah 36%, manajemen 23%, waktu belajar 22%
dihasilkan manusia-manusia cakap yang dan sarana fisik 19%
dibutuhkan dalam proses pembangunan. Hasil Pemerintah mengembangkan dan menetap-
studiHeyneman dan Loxley dalam (Supriadi, kan standar mutu guru melalui UU Nomor 14 tahun
1999)di 29 negara menemukan bahwa di antara 2005 tentang Guru dan Dosen. Berlandaskan UU
berbagai masukan (inputs) yang menentukan mutu tersebut, seorang guru profesional harus memiliki:
pendidikan (yang ditunjukkan oleh prestasi belajar kualifikasi akademik yang memadai, menguasai
siswa), ditentukan oleh guru. Peranan guru standar kompetensi guru, lolos sertifikasi, sehat
sangatlah penting dalam keterbatasan sarana dan jasmani dan rohani, serta kemampuan untuk
prasarana di negara berkembang. Terbukti pada16 mewujudkan pencapaian tujuan pendidikan.
negara berkembang guru memberikan kontribusi Standar kualifikasi akademik dan kompetensi guru
terhadap prestasi belajar sebesar 34%, sedangkan dijabarkan dalam Permendiknas Nomor 16 Tahun
manajemen 22%, waktu belajar 18%, sarana fisik 2007. Seorang guru yang memenuhi standar mutu
395
396 MANAJEMEN PENDIDIKAN VOLUME 23, NOMOR 5, MARET 2012: 395-402

guru diharapkan mampu mewujudkan Berkembangnya tuntutan profesionalitas guru


pembelajaran yang efektif dan juga menjadi tersebut dipicu oleh perubahan lingkungan sekolah
pembelajar sepanjang karir dalam rangka yang begitu cepat. Pada abad 21, ter jadi
mewujudkan mutu pendidikan. transformasi besar pada aspek sosial, ekonomi,
Guna memenuhi standar mutu guru tersebut, politik, dan budaya (Hargreaves, 1997, 2000) yang
pemerintah perlu mengembangkan program didorong oleh perkembangan ilmu pengetahuan dan
peningkatan mutu guru. Terlebih, berdasarkan hasil teknologi yang pesat, perubahan demografi,
penelitian, Joni (2006) mengungkapkan bahwa globalisasi dan lingkungan (Hargreaves, 1997,
jumlah guru serta kelayakan mengajar guru 2000; Beare, 2001; Mulford, 2008). Akibatnya,
sekolah menengah dilihat dari tingkat pendidikan guru saat ini menghadapi tantangan yang jauh lebih
dan juga bidang spesialisasinya atau besar dari era sebelumnya. Guru menghadapi klien
kompetensinyamasih belum memenuhi standar seperti orang tua murid, siswa, warga masyarakat
mutu guru. Kondisi ini diperburuk denganterjadinya yang jauh lebih beragam, materi pelajaran yang
salah kamar dalam penugasan guru. Program lebih kompleks dan sulit, standard proses
peningkatan mutu guru seperti pendidikan, pembelajaran dan juga tuntutan kompetensi lulusan
pengembangan dan pelatihan guru membutuhkan yang lebih tinggi (Darling, 2006).
biaya besar sehingga perlu diupayakan Selain itu, sejak akhir abad 20 hampir sebagian
keefektifannya dengan melakukan analisis besar negara di dunia memilih pendekatan ekonomi
kebutuhan. Analisis kebutuhan memberikan pasar dalam kebijakan pengelolaan sekolah (Beare,
informasi tentang pengetahuan dan keterampilan 2001). Sekolah diperlakukan layaknya perusahaan
guru yang perlu ditingkatkan. Analisis kebutuhan yang menyediakan produk (pembelajaran) kepada
akan menghindarkan terjadinya program konsumennya (siswa dan orang tua). Sekolah
peningkatan mutu guru yang tidak tepat, baik dilihat diharapkan memberikan kontribusi pada daya
dari sasaran, materi, maupun tujuan. kompetisi ekonomi bangsa. Sekolah harus ‘menjual
Berdasarkan analisis situasi tersebut, maka diri mereka’, menemukan ‘tempat’ di pasar dan
dirumuskan masalah penelitian yaitu: 1) Bagaimana berkompetisi. Sekolah dituntut responsif pada
penguasaan kompetensi guru SMP se-Kabupaten komunitas lokal mer eka melalui ber agam
Banyumas? dan 2) Seperti apakah program pendekatan yang memungkinkan konsumen
peningkatan mutu guru berdasarkan kebutuhan memilih layanan sekolah yang akan mereka beli.
guru SMP se-Kabupaten Banyumas? Tujuannya Sekolah diperlakukan sebagai perusahan yang
untuk memperoleh peta kompetensi guru SMP se- berdiri sendiri - privatisasi pendidikan- yang diberi
Kabupaten Banyumas dan alternatif program kewenangan mengelola sekolah mereka secara
pengembangan yang sesuai dengan kebutuhan mandiri (self managing) dan mempertanggungja-
guru. wabkan pengelolaannya secara profesional kepada
stakeholders. Sekolah-sekolah berkompetisi untuk
KAJIAN PUSTAKA memperoleh sumber dana terutama dari
pemerintah. Sekolah yang menyediakan ‘produk’
Guru Profesional Abad 21 yang laku di pasar dinilai lebih layak untuk
berkembang, dan sebaliknya, sekolah yang
Guru profesional abad 21 bukanlah guru yang
menyediakan ‘produk’ yang buruk – tidak laku-
sekedar mampu mengajar dengan baik. Guru
akan ditinggalkan. Implikasinya bagi para guru yaitu
profesional abad 21 adalah guru yang mampu
tuntutan kemampuan memberikan layanan
menjadi pembelajar sepanjang karir untuk
pendidikan yang bermutu dan menghasilkan nilai
peningkatan keefekfifan proses pembelajaran
tambah pada siswa-siswanya agar sekolahnya
siswa seiring dengan perkembangan lingkungan;
kompetitif dan unggul.
mampu bekerja dengan, belajar dari, dan mengajar
kolega sebagai upaya menghadapi kompleksitas
tantangan sekolah dan pengajaran; mengajar Kebijakan Peningkatan Mutu Guru
berlandaskan standar profesional mengajar untuk
Guru merupakan salah satu komponen sistem
menjamin mutu pembelajaran; serta memiliki
pendidikan yang menentukan keberhasilan
berkomunikasi baik langsung maupun
pendidikan. Seburuk apapun kualitas sumber daya
menggunakan teknologi secara efektif dengan
sekolah, proses belajar mengajar masih tetap bisa
orang tua murid untuk mendukung pengembangan
berjalan sepanjang ada guru yang mengajar dan
sekolah (Hargreavas, 1997, 2000; Darling, 2006).
Andriani, Program Peningkatan Mutu Guru Berbasis Kebutuhan 397

siswa yang belajar. Proses belajar mengajar yang sertifikat pendidik, ia berhak menyandang status
berjalan akan berkualitas jika guru mampu kreatif guru profesional yang diharapkan mampu
mendayagunakan sumber daya sekolah dan menyelenggarakan proses belajar mengajar yang
lingkungannya guna menunjang keefektifan proses efektif.
belajar siswa-siswanya.
Menyadari peran penting guru dan Pengembangan Program Peningkatan Mutu Guru
berkembangnya tuntutan profesionalitas guru di
abad 21, pemerintah menetapkan berbagai Guru bermutu adalah guru yang memenuhi
kebijakan yang ditujukan untuk peningkatan mutu atau melampaui standar kualifikasi akademik dan
guru. Salah satu kebijakan yang mendasar yang kompetensi guru dan mampu mengakualisa-
memayungi berbagai kebijakan peningkatan mutu sikannya dalam pelaksanaan tugas profesionalnya.
guru adalah penetapan standar mutu guru melalui Ketersediaan guru bermutu perlu diupayakan
Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang melalui berbagai program seperti pendidikan (studi
Guru dan Dosen dan Permendiknas Nomor 17 lanjut), pengembangan dan pelatihan guru. Sondang
Tahun 2007 tentang Kualifikasi dan Standar (2002) mengatakan pengembangan mutu sumber
Kompetensi Guru. Mengacu pada perundang- daya manusia penting dilakukan untuk memberikan
undangan tersebut, kriteria kompetensi guru pengetahuan dan keterampilan yang memadai
profesional tidak lagi terbatas pada penguasaan untuk melaksanakan tugas; memberikan berbagai
kompetensi mengajar atau pedagodik, namun juga pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan
pada kemampuan untuk mengembangkan pegawai untuk dapat fleksibel dan adaptif dengan
profesionalitas secara terus menerus, kemampuan strategi dan teknologi baru; member ikan
menjadi agen pembelajar, membuat karya ilmiah pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan
bidang pendidikan, dan sebagainya sebagaimana personel jika diberi tugas yang belum pernah
tertuang dalam kompetensi profesional. Guru juga dilakukannya; meng-upgrade pengetahuan dan
dituntut mampu menjalin komunikasi yang efektif keterampilan personel yang telah usang akibat dari
dengan sesama pendidik, tenaga kependidikan, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
orang tua, dan masyarakat sebagaimana Supaya efektif, peningkatan mutu guru
disyaratkan dalam kompetensi sosial serta memiliki seperti pendidikan, pelatihan dan pengembangan
kepribadian yang baik sebagaimana dideskripisikan hendaknya menjadi bagian integral dalam proses
pada kompetensi pribadi. manajemen ketenagaan guru sebagaimana
Selain itu, guru juga harus memiliki kualifikasi diilustrasikan pada Gambar 1.
akademik atau latar belakang pendidikan yang Perencanaan pengadaan guru merupakan
memadai dan relevan dengan bidang ajarnya. kegiatan mengidentifikasi jumlah dan kualifikasi
Kualifikasi akademik adalah jenjang dan bidang guru yang dibutuhkan organisasi serta penetapan
studi tertentu yang dimiliki guru untuk mampu berbagai kebijakan/program untuk memenuhinya.
menjalankan tugas keprofesionalannya dengan Rekrutmen dan seleksi merupakan proses untuk
baik. Adapun standar kualifikasi akademik untuk mengadakan dan mendapatkan guru dengan
guru SMP yaitu minimum diploma empat (D-IV) kualifikasi sesuai yang dibutuhkan. Perencanaan
atau sarjana (S1), latar belakang pendidikan tinggi pengadaan, r ekrutmen, dan juga seleksi
dengan program pendidikan yang sesuai dengan menghasilkan informasi tentang kondisi guru baru
mata pelajaran yang diajarkan dan sertifikat profesi maupun lama dari aspek jumlah dan juga mutunya.
guru untuk SMP/MTS. Informasi ini sangat bermanfaat sebagai dasar
Penguasaan standar kompetensi guru dan juga dalam mendesain program pengembangan dan
pemenuhan standar kualifikasi guru dibuktikan pelatihan guru. Selanjutnya peningkatan
dengan kepemilikian sertifikat pendidik. Sertifikat pengetahuan dan kompetensi guru karena
pendidik adalahpengakuan formal bahwa seorang partisipasi guru dalam kegiatan peningkatan mutu
guru telah memenuhi kualifikasi akademik dan guru hendaknya diperhatikan dalam kegiatan
kompetensi guru. Sertifikat pendidik diperoleh dari penempatan, penugasan, penghargaan, pemberian
sertifikasi yang diperoleh melalui program kompensasi, dan penilaian kinerja guru.
pendidikan profesi yang diselenggarakan oleh PT Program peningkatan mutu guru hendaknya
yang memiliki progr am pengadaan tenaga didesain berdasarkan analisis kebutuhan yang
kependidikan yang terakreditasi (pemerintah, dilaksanakan sebelum implementasi program. Hal
masyarakat). Bagi guru yang telah memegang ini penting dilakukan agar program peningkatan
398 MANAJEMEN PENDIDIKAN VOLUME 23, NOMOR 5, MARET 2012: 395-402

UU/PP/Permen

Manajemen Guru
 Perencanaan Analisis Kebutuhan
Pengadaan  Organisasi
Evaluasi
 Rekrutmen dan  Jabatan
dan Revisi
Seleksi  Individu
 Penempatan dan
Penugasan
 Penilaian Kinerja Kualifikasi Akademik Pelatihan dan Tujuan
Pengembangan  Kinerja Profesional
 Kompensasi dan Kompentesi Guru
Guru  Kepuasan Kerja

Desain Pelatihan
Lingkungan Internal dan Pengembangan
 Kebijakan Pimpinan 1.Sasaran pelatihan
 Teknologi 2.Setting
3.Materi Pelatihan
4.Strategi Pelatihan
5.Personel
6.Penyelenggara

Gambar 1 Hubungan antara Pengembangan dan Pelatihan dengan Manajemen Ketenagaan Guru
(Dimodifikasi dari Schuller: 1989)

mutu guru tepat sasaran, efektif dan efisien, dilihat pada peraturan kenaikan pangkat dan jabatan
dari materi, metode, tempat, pendekatan fungsional guru, kenaikan golongan dari IV/a ke
pembelajaran, dan sumber daya (Castetter, 1996). IV/b mensyaratkan karya tulis ilmiah guru. Dengan
Gambar 2 mengilustrasikan kerangka desain kata lain, data tersebut mengindikasikan bahwa
program pelatihan dan pengembangan guru yang masih banyak guru yang mengalami kesulitan
komperhensif. membuat karya tulis ilmiah. Oleh karena itu, para
guru membutuhkan program/kegiatan diklat,
METODE PENELITIAN shourcourse, dan sejenisnya untuk meningkatkan
kompetensi membuat karya ilmiah. Terlebih,
Penelitian ini merupakan penelitian survey capaian kompetensi penulisan karya ilmiah guru
yang dilaksanakan di Kabupaten Banyumas. masih berada dalam kategori kurang kompeten.
Sampel penelitian dipilih secara acak pada 607 Dilihat dari kualifikasi akademik, sebagian
guru SMP se-Kabupaten Banyumas. Pengumpulan besar responden, yaitu 566 orang (93,2%) telah
data dilakukan dengan angket tertutup dan terbuka. memenuhi kualifikasi akademik yang disyaratkan,
Untuk validasi instrumen, dilakukan validasi isi dan yaitu berpendidikan minimal D4/S1, 13 orang
konsultasi pada ahli. Data yang terkumpul dianalisis diantaranya (2,1%) telah melampaui standar yang
dengan teknik deskriptif kuantitatif. ditetapkan, yaitu berpendidikan S2 518 orang
(85,3%) berpendidikan sesuai persyaratan dan
HASIL DAN PEMBAHASAN relevan dengan bidang ajarnya. Dikaitkan dengan
masa kerja, diketahui bahwa guru yang masa
Penguasaan Kompetensi Guru SMP se-Kabupaten kerjanya sebentar (1-7 tahun) telah berpendidikan
Banyumas
S1. Hal ini mengindikasikan bahwa penerimaan
Berdasarkan hasil penelitian, diketahui profil guru saat ini telah memperhatikan standar
guru SMP se-Kabupaten Banyumas sebagai kualifikasi guru. Hal ini mungkin agak sulit
berikut. Dilihat dari masa kerja dan karir guru, dilakukan di masa lalu disaat jumlah lulusan guru
semua guru mulai dari yang masa kerjanya belum belum banyak, dan masih sedikit orang yang
lama, yaitu 1-7 tahun hingga yang masa kerjanya berminat menjadi guru di daerah. Oleh karenanya,
telah lama, yaitu e” 31 tahun masih mengalami ditemukan guru-guru lama yang berusia tua belum
kesulitan untuk naik golongan e” IV/b. Mengacu memenuhi standar kualifikasi akademik.
Andriani, Program Peningkatan Mutu Guru Berbasis Kebutuhan 399

Framework Mendesain Rencana Pelatihan dan


Pengembangan
(1) (2) (3)
Apa yang harus dipelajari Cara Mempelajari Fokus Program
(Materi) (Metode) (Setting)

 Pengetahuan (Teori,  Mandiri


 Tutorial/  On the job
Konsep, Prinsip)  Off the job
 Aplikasi Teori Bimbingan
,  Belajar Kelompok  Kombinasi
Konsep, Prinsip
 Kombinasi Kombinasi

(4)
(5)
Partisipasi
Sumber Daya (Alat)
(Pendekatan)

 Formal - Sukarela  Manusia


 Formal - Wajib  Non Manusia
 Informal - Sukarela  Kombinasi
 Informal - Wajib

Gambar 2 Framework Desain Rencana Pelatihan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pendidikan

Dilihat dari kesesuaian kualifikasi akademik aspek kompetensi yaitu kompetensi pedagogik,
dengan bidang ajar, sebagian besar guru, yaitu 518 kompetensi profesional, dan kompetensi
orang (85,3%) memiliki kualifikasi akademik yang pembuatankarya tulis ilmiah.
sesuai dengan bidang ajarnya. Ketidaksesuaian Penguasaan guru terhadap kompetensi
kualifikasi akademik dengan bidang ajar lebih pedagogik berada pada kategori cukup. Hanya
banyak ditemukan pada guru yang masa kerjanya sedikit guru, yaitu 5 orang (0,8%) berada pada
telah lama yaitu 24 sampai dengan 30 tahun yaitu kategori sangat kurang kompeten. Kompetensi
sebanyak 31 guru (5,1%). Hal ini mungkin pedagogik merupakan salah satu kompetensi yang
disebabkan karena di masa lalu jumlah dan dibutuhkan guru untuk mampu mewujudkan proses
kualifikasi guru yang tersedia tidak cukup belajar mengajar yang berkualitas.Kompetensi
memenuhi kebutuhan sekolah. Akibatnya, prinsip pedagogik diasah oleh guru ketika melaksanakan
the right man on the right place dalam tugas mengajarnya. Kompetensi pedagogik guru
penempatan dan penugasan guru sulit yang berada pada kategori cukup mengindikasikan
diimplemetasikan. Namun, dilihat dari jam guru telah cukup mampu memahami karakter dan
mengajar guru per minggu, diketahui bahwa kemampuan belajar siswanya, merancang dan
sebagian besar responden, yaitu 248 guru (56,1%) menyelenggarakan pembelajaran yang mendidik,
memiliki jam mengajar 24 jam per minggu. Ini meningkatkan kualitas proses belajar mengajar,
mengindikasikan bahwa ada kesesuaian antara memanfaatkan TIK untuk keperluan proses
jumlah guru dan kebutuhan guru di sekolah. belajar mengajar, dan berkomunikasi simpatik
dengan orang lain, khususnya siswa dan rekan guru.
Penguasaan kompetensi guru guru SMP se- Guru cukup mampu mengatasi permasalahan-
Kabupaten Banyumas permasalahan dan kesulitan yang dihadapi dalam
menjalankan tugas mengajarnya walaupun solusi
Penguasaan kompetensi guru berada pada atau tindakan yang diambil kadang kala belum
kategori cukup. Data menunjukkan bahwa 15 cukup efektif.
orang (2,5%) berada pada kategori sangat kurang Penguasaan kompetensi pedagogik yang baik
kompeten, dan 72 orang (11,9%) kurang kompeten, membutuhkan pemahaman tentang ilmu
dan tak seorang pun guru berada dalam kategori pengetahuan dan teknologi pendidikan seperti
sangat kompeten. Walaupun demikian, sebagian filsafat pendidikan, ilmu pendidikan, teori
besar guru yaitu 125 orang (20,6%) termasuk perkembangan psikologi peserta didik, berbagai
dalam kategori kompeten, dan 395 (65,1%) pendekatan dalam mengajar, model-model
termasuk dalam kategori cukup kompeten. pembelajaran, inovasi pendidikan, pengembangan
Penguasaan kompetensi guru ini dilihat dari tiga kurikulum, keterampilan dasar mengajar, dan lain-
400 MANAJEMEN PENDIDIKAN VOLUME 23, NOMOR 5, MARET 2012: 395-402

lain disertai kemampuan mengaplikasikannya menyusun rencana pelaksanaan pengajaran,


dalam proses belajar mengajar. Untuk itu, guru memilih model, strategi, media pendidikan yang
membutuhkan peluang dan kesempatan mengikuti tepat, mengembangkan instrumen evaluasi belajar,
berbagai bentuk kegiatan pendidikan dan atau dan juga melakukan penelitian yang relevan dengan
pelatihan guna meng-’update’ dan mengembang- mata pelajaran yang diampu.
kanilmupengetahuan dan keterampilannya. Guru profesional dan berprestasi disyaratkan
Penguasaan kompetensi profesionalguru memiliki kompetensi membuat karya tulis ilmiah.
jugatermasuk dalam kategori cukup. Sebagian Hasil penelitian menunjukkan kompetensi guru
besar guru yaitu 352 orang (58,0%) berada pada membuat karya tulis ilmiah berada dalam kategori
kateori cukup, dan 140 guru (23.5%) berada pada kurang. Dari jumlah total responden, hanya
kategori kompeten. Kompetensi profesional sebagian kecil guru yaitu 70 orang (11,5%) memiliki
merupakan kompetensi yang berkaitan dengan kompetensi membuat karya ilmiah. 235 orang
penguasaan substansi materi mata pelajaran yang (38.7%) berada dalam kategori kurang kompeten.
diampu dan keprofesionalan guru. Kategori cukup Data ini mendukung data profil guru pada aspek
kompeten mengindikasikan bahwa guru telah karir guru (golongan dan ruang) yang menunjukkan
cukup: 1) menguasai substansi (materi, struktur, bahwa tidak satupun guru (0%) mencapai golongan
konsep dan pola pikir ilmiah) mata pelajaran yang e” IV/b. Hal ini karena untuk dapat mencapai IV/
diampu, 2) memahami ilmu pengetahuan bidang b, seorang guru dituntut mampu membuat karya
lain yang relevan dengan mata pelajaran yang tulis ilmiah.
diampu, 3) mengembangkan dan mengolah materi
sesuai dengan perkembangan siswa dan Program peningkatan mutu guru berbasis kebutuhan
lingkungan, 4) memahami kompetensi dan tujuan guru
yang akan dicapai dari mata pelajaran yang
diajarkan, dan 5) melakukan penelitian tindakan Program peningkatan mutu guru SMP se-
kelas. Khusus untuk kemampuan mengembangkan kabupaten Banyumas dalam kurun waktu 3 tahun
keprofesionalan secara mandiri, hasil penelitian beragamseperti: Rintisan Sekolah Bertaraf
menunjukkan berada pada kategori cukup Internasional (RSBI), pelatihan contextual
kompeten. teaching and learning, diklat multimedia, diklat
Penguasaan kompetensi profesional tersebut sekolah berstandar nasional, dan bintek kepala
teraktualisasikan pada saat guru mengajar. sekolah. Namun, frekwensi, tujuan, dan sasaran
Dengan pencapaian kompetensi profesional pada peserta pelatihan dalam penyelenggaraan
kategori cukup, guru kadang-kadang masih program-program tersebut masih perlu peninjauan
mengalami kesulitan dalam upaya merancang dan kembali dan penyesuaian dengan kondisi dan
juga melaksanakan proses belajar mengajar yang kebutuhan guru.
berkualitas yang dapat mendorong kreativitas dan Hasil penelitian menunjukkan bahwa hanya
perkembangan kecerdasan siswa secara optimal. sebagian kecil guru yaitu 67orang (11%) yang
Jika kondisi ini berlangsung terus menerus, mengikuti pelatihan dan pengembangan kompetensi
pencapaian tujuan pendidikan belum dapat tercapai mengajar e” 4 kali dalam satu tahun; dan angka
secara optimal. yang lebih kecil ditemukan pada keikutsertaan
Untuk menguasai kompetensi profesional, dalam pelatihan pembuatan karya tulis ilmiah yaitu
guru perlu mengikuti berbagai program diklat, 9 orang (1,5%). Sebagian besar guru mengikuti
seminar, workshop, dan sebagainya dan juga kegiatan pelatihan dan pengembangan kompetensi
program pendidikan formal minimal S1 yang mengajar hanya 2 kali dalam 1 tahun dan < 1 kali
relevan dengan mata pelajaran yang diampu bagi setahun. Peluang guru untuk mengikuti program
yang belum sarjana. Program pendidikan formal peningkatan mutu guru yang masih sedikit ini perlu
minimal S1 ini sangat dibutuhkan untuk pencapaian ditingkatkan. Terlebih, beban mengajar 24 jam per
kemampuan memahami substansi mata pelajaran minggu memungkinkan guru mengikuti program
yang diampu dan juga ilmu pengetahuan bidang peningkatan mutu guru.
lain yang relevan dengan mata pelajaran yang Selain itu, relevansi program/kegiatan
diampu. Penguasaan substansi mata pelajaran dan peningkatan mutu guru dengan kebutuhan guru juga
pengetahuan bidang lain yang relevan sangat masih perlu ditingkatkan agar efektif.Lebih dari
dibutuhkan guru terutama saat mengembangkan separuh guru yaitu 399 orang (65.8%) mengatakan
dan mengorganisir materi yang dilanjutkan dengan bahwa program/kegiatan peningkatan mutu guru
Andriani, Program Peningkatan Mutu Guru Berbasis Kebutuhan 401

SMP se-Kabupaten tidak pernah relevan dengan bantuan yang diharapkan tersebut, bantuan dana
kebutuhan mereka, hanya 7 orang (1.2%) studi merupakan bantuan yang paling diharapkan
mengatakan kadang-kadang relevan, dan tak oleh sebagian besar guru yaitu 525 orang (87%).
satupun guru (0%) mengatakan selalu relevan. Berdasarkan analisis kebutuhan tersebut,
Semua guru, yaitu 607 orang (100%) dapat diidentifikasi dua program peningkatan mutu
mengatakan membutuhkan program peningkatan guru SMP se-kabupaten Banyumasyang
mutu guru. Bentuk program mulai dari yang paling dibutuhkan yaitu: a) program peningkatan
diminati hingga kurang diminati yaitu diklatoleh 523 kualifikasi akademik guru SMP, dan b) program
guru (59,8%), kemudian lokakarya oleh 121 orang peningkatan kompetensi guru SMP.
(13,8%), seminar oleh 106 orang (12,1%),
shortcourse (1-3 bulan) oleh 77 orang (8,8%), dan Program peningkatan kualifikasi akademik guru
lain-lain. Adapun sasaran kompetensi yang SMP
dibutuhkan sebagian besar guru yaitu 281 orang
(46,4% ) adalah peningkatan penguasaan substansi Program peningkatan kualifikasi akademik
bidang studi/mapel yang diajarkan. 229 orang melalui studi lanjut dibutuhkan oleh sebagian besar
(37,9%) membutuhkan pengembangan pada aspek guru SMP se-Kabupaten Banyumas. Berdasarkan
penguasaan kompetensi keguruan atau data dari guru, komponen-komponen program
keterampilan mengajar, dan hanya 95 orang peningkatan kualifikasi akademik guru mencakup:
(15,7%) menginginkan peningkatan kompetensi jenjang pendidikan, program studi, lokasi, dan
pembuatan karya tulis ilmiah. Terkait dengan aspek sumber daya pendukung. Studi lanjut yang
perizinan mengikuti program peningkatan dibutuhkan guru yaitu kelanjutan studi D3 ke S1,
kompetensi guru, sebagian besar guru yaitu 547 studi S1 bagi yang masih berijazah SMA, dan studi
(74,6%) tidak mendapatkan kesulitan. Hanya lanjut S2 bagi yang telah S1. Adapun program studi
sebagian kecil guru, yaitu 50 orang (8,3%) yang yang dibutuhkan adalah pr ogram studi
mengatakan tidak mendapatkan ijin.Pelaksanaan kependidikan sesuai bidang ajar guru. Lokasi studi
program peningkatan kompetensi guru diharapkan lanjut adalah universitas/institut pendidikan yang
oleh sebagian besar guru, yaitu 546 orang (91%) dekat dengan daerah dimana guru tinggal.Sumber
berlokasi di daerah sendiri. Adapun dukungan daya pendukung yang dibutuhkan mencakup:
utama yang sebagian besar guru harapkan adalah bantuan dana pendidikan dan dana operasional
dana sebesar 452 guru (75,3%) dan sebagian besar selama studi lanjut, serta izin studi.
guru yaitu 437 orang (72%) mendapatkan bantuan
dana dari sekolahnya ketika mengikuti pendidikan Program peningkatan kompetensi guru
dan pelatihan.
Perluasan informasi dan tawaran studi lanjut Program peningkatan kompetensi guru
S1 dan S2 bagi guru masih perlu ditingkatkan. dibutuhkan oleh semua guru SMP se-Kabupaten
Hanya 20% guru yang mengatakan diberi tawaran Banyumas. Berdasarkan data dari guru,
untuk melanjutkan studi S1. Padahal sebagian komponen-komponen program kompetensi guru
besar guru yang masih berpendidikan SMA yaitu yang perlu diperhatikan mencakup:sasaran
381 orang (62.3%) mengatakan perlu studi lanjut kompetensi, bentuk program, lokasi, dan sumber
S1 dan hal yang perlu mendapatkan perhatian daya pendukung. Sasaran kompetensi yang perlu
bahwa tak ada satu pun guru (0%) yang memiliki ditingkatkan pada diri guru mencakup kompetensi
keinginan meningkatkan kualitas akademik ke pedagogik, profesional, dan pembuatan karya tulis
jenjang S2. Program studi lanjut bagi guru ilmiah. Memperhatikan variasi tingkat penguasaan
sebaiknya memilih perguruan tinggi yang lokasinya kompetensi guru dan juga aspek kompetensi yang
berada dekat atau satu wilayah dengan guru agar perlu dikembangkan, penetapan peserta program
efektif dan efisien. Hasil penelitian menunjukkan hendaknya didahului dengan analisis kebutuhan.
bahwa sebagian besar guru yaitu, 538 orang Bentuk program dapat berupa diklat, shortcource
(90,0%) memilih studi lanjut di daerah sendiri. (1 s.d. 3 bulan), workshop, lokakarya, penataran,
Selain itu, mereka juga membutuhkan beragam seminar, dan sebagainya dengan prioritas pilihan
dukungan seperti dana studi, pemberian ijin tugas yaitu diklat. Program pelatihan dilaksanakan di
belajar, dan juga fasilitas studi misalnya biaya daerah guru tinggal. Peserta mendapatkan izin dan
operasional selama studi dan juga dispensasi tugas bantuakn dana untuk mengikuti pelatihan.
mengajar jika masih harus mengajar. Dari ketiga
402 MANAJEMEN PENDIDIKAN VOLUME 23, NOMOR 5, MARET 2012: 395-402

KESIMPULAN kebutuhan ditujukan untuk meningkatkan


kompetensi pedagogik, profesional, dan didasarkan
Program peningkatan mutu guru
pada hasil analisis kebutuhan. Bentuk program
dibutuhkan oleh para guru SMP se-Kabupaten
yang diprioritaskan adalah diklat yang dilaksanakan
Banyumas. Program ini hendaknya berbasis pada
di daerah guru. Dukungan izin dan bantuan dana
kebutuhan guru agar efektif. Program Peningkatan
akan membantu peserta mengikuti program dengan
Mutu Guru SMP se-Kabupaten Banyumas yang
baik. Penelitian ini memberikan rekomendasi agar
dibutuhkanguru mencakup 1) program peningkatan
pengembangan dan implementasi program
kualifikasi akademik dan 2) program peningkatan
peningkatan mutu guru selalu melalui tahap-tapah
kompetensi guru. Komponen-komponen yang perlu
analisis kebutuhan, kemudian pengembangan
diperhatikan mencakup: bentuk program, relevansi
desain atau rencana, implementasi, evaluasi dan
program, dan sumber daya pendukung bagi peserta
tindak lanjut, serta dipadukan dengan manajemen
untuk mengikuti program.
guru. Oleh karenanya, perlu koordinasi dan
Program peningkatan kualifikasi akademik
kerjasama antar lembaga penyelenggara program
guru SMP berbasis kebutuhan mencakup: program
peningkatan mutu guru. Sekolah-sekolah
penyetaraan D3 ke S1, studi lanjut S1 dan S2. Studi
hendaknya memberikan dukungan baik moril
lanjut dilaksanakan di daerah sendiri dan peserta
maupun materil bagi para guru mereka yang
mendapatan bantuan biaya pendidikan, biaya
berkeinginan melanjutkan studi dan mengikuti
operasional selama mengikuti pendidikan, dan ijin/
program peningkatan penguasaan kompetensi
penugasan studi lanjut. Sedangkan program
guru.
peningkatan kompetensi guru SMP berbasis

DAFTAR RUJUKAN

Beare, H. 2001. Creating the Future School. Hargreaves, A., & Fullan, M. 2000. Mentoring in
London. Rouutledge Falmer. the New Millennium. ProQuest Education
Castetter, W. B. 1996. The Personnel Function Journals, 39(1): 50-56.
in Education Administration Sixth Joni, R. T. 2006. Revitalisasi Pendidikan
Edition. New York: Mac Millan Publishing Profesional Guru. Jakarta: Depdiknas.
Co. Mulford, B. 2008. The Leadership Challenge:
Darling, L. H. 2006. Constructing 21st Century Improving Learning in Schools. Australian
Teacher Education. Journal of Teacher Education Review. Victoria: ACER Press.
Education, 57: 300-314. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 16
Supriadi, D. 1999. Mengangkat Citra dan Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi
Martabat Guru. Jakarta: Adicita Karya Akademik dan Kompetensi Guru.
Nusantara. Schuller, R., & Jackson, S. E. 1987. Personal and
Dessler, dan Gary. 2006. Manajemen Sumber Human Resources Management. New
Manusia Jilid 1 Edisi Kesepuluh. Jakarta: York: West Publishing Company.
Indeks. Siagian, P. S. 2002. Manajemen Sumber Daya
Direktorat Profesi Pendidikan Dirjen PMPTK Manusia. Jakarta: Rineka Cipta.
Depdiknas. 2007. Pedoman Pemilihan Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang
Guru Berprestasi Tingkat Nasional. Guru dan Dosen.
Jakarta: Depdiknas.
Hargreaves, A. 1997. The Four Ages of
Professionalism and Professional Learning.
Unicorn, 23(2): 86-114.

Похожие интересы