Вы находитесь на странице: 1из 10

Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 1-10 Vol. 1. No.

ANALISIS PENERAPAN METODE GROSS UP DALAM PENGHITUNGAN PPH 21 SEBAGAI SALAH


SATU STRATEGI PERENCANAAN PAJAK PADA SPPBE PT. TRIJAYA ADYMIX JOMBANG

Risa Mayasari*

ABSTRACT

Each company is trying to maximize the welfare of the company to make a profit as desired. For the
pursuit of maximum profit, the company made various efforts. One such effort is to save taxes through income
tax calculation pasal21 employees using such Calculation Method Net Basis Method in which the employee's tax
withholding paid by the Company and Gross Up Method which is a tax cut in which the company provides tax
allowances pph article 21 employees. The use of this method in addition to maximizing the company's profit is
also meant to motivate employees to be more productive.
This study aims to determine differences in the size of the tax burden of companies prior to the
application of methods of gross-up and after the application of the calculation methods gross up with salaries
cut by Income Tax Article 21. The research method used is descriptive quantitative method. Data collection
techniques used are secondary data is by collecting documents such as payroll and income statement.
The results showed that the magnitude of the burden of corporate tax before the application of the
method amounted to gross up Rp.608,138,257 While the magnitude of the corporate tax burden after the
application of the gross-up method for Rp.605,567,796. And there is a difference of Rp.2,570,457. It concluded
that the application of the gross-up method is very profitable enterprise because it provides efficiencies or
savings tax burden greater than without using the gross-up.

Keyword: Income Tax Article 21, Tax Planning, Gross Up Method

PRELIMINARY With this performance, income from Income Tax


Article 25/29 Individuals has reached 81.03% of the
The problem of the Indonesian state after target set in 2015. This high growth was triggered by
independence is how to develop, grow and develop the the high repayment of Underpayment Tax Assessment
country to a better level. Where development, growth (SKPKB) fruit from the success of the deterrent effect
and development requires a lot of funds to achieve the law enforcement especially foreign prevention and
desired target. This, of course, must be balanced with taxpayer gijzeling. The next high growth from Article
funds from various sources. The sources of state 21 Income Tax is 11.78%, or as much as Rp 79.669
revenue can be grouped into revenues from sectors: trillion compared to the same period in 2014
taxes, natural wealth, customs and excise, levies, fees, amounting to Rp 71.294 trillion. This high growth was
donations, profits from State-Owned Enterprises and partly due to the increase in the Provincial Minimum
other sources. (Erly Suandy, 20011: 2). However, Wage (UMP). This growth is thankful in the midst of
from the many state revenues, the taxation sector the government's policy of raising the limit of Non-
contributed the most. Taxable Income (PTKP) to Rp 3 million per month
and coming into force for the 2015 tax year in
Once the magnitude of the role of the taxation accordance with Minister of Finance Regulation No.
sector in supporting state revenue, it takes public 122 / PMK.03 / 2015. Until now the largest amount of
awareness as taxpayers, both individual taxpayers and revenue obtained from taxes including income tax or
business entities about the importance of taxes for the PPH 21.
life of the nation and state. Economic tax is the
transfer of resources from companies to the public Tabel 1.1 : The composition of SPPBE employees at
sector (Sinon: 2014). Therefore, the community is PT. Trijaya Adymix-Jombang.
expected to take an active role in contributing to Type Realization of s.d.
increasing state revenues in accordance with their August 31st
abilities. The highest growth was recorded by Article No ∆%
2014-
25/29 Individual Income Tax, namely 27.63%, or Rp. Tax 2014 2015 2015
4.225 trillion compared to the same period in 2014 (1) (2) (6) (7) (8)=(7-6):6
amounting to Rp3.310 trillion. PPh
1 71.294,88 79.696,40 11,78
21
Source: primary data for 2016

1
Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 2-10 Vol. 1. No. 1

Based on table 1.1, it can be seen that tax


collection can be forced. If the tax debt is not paid, the Other organizations, institutions and other forms of
debt can be collected using force, such as forced agency including collective investment contracts and
letters and confiscation. Therefore, tax collection must permanent establishments (BUT). The company
be realized both individuals and companies. On the always wants minimum tax payments without
other hand the government requires taxes to develop violating applicable tax regulations. In order for tax
the country but on the other hand the company planning to be carried out, collection and research of
considers that taxes are a burden that reduces tax regulations is carried out, with the aim of selecting
corporate profits. Reduced profits due to taxes, many the types of tax saving measures to be carried out.
businesses avoid. Because with reduced profits the Generally the emphasis of tax planning is to minimize
company's goals are not fulfilled. The goal of most tax payable.
companies is to maximize profits. Profit is the
difference between the amount received from According to Chairil Anwar Pohan (2011: 91) tax
customers for goods or services produced with the planning for Article 21 Income Tax can at least be
amount spent to buy natural resources or other done by choosing the calculation of Article 21 Income
expenses in producing the goods or services (Zain, Tax. There are three methods that can be chosen by
2005). Thus, the company will increase revenue and companies in calculating Article 21 Income Tax,
reduce expenses to a minimum including tax, which is namely:
an expense that must be paid by the company because
the obligation to pay taxes cannot be avoided by the 1. Gross Method (Article 21 Income Tax is borne by
obligation. Employees) Is a method of withholding tax in which
employees bear their own income tax amount, which
is usually deducted directly from the salary of the
Tax Planning for Article 21 of Income Tax that employee concerned.
is used in order to streamline corporate tax burden, 2. Net Method (Article 21 Income Tax borne by the
one of which is to use the gross up method. According Company) Is a method of withholding tax in which the
to Hussin (2013) the gross up method is the provision company bears the employee tax.
of tax allowances where the tax allowance is equal to
the amount of PPh article 21 owed. If the employee is 3. Gross-Up Method (Tax benefits that are grossed up)
provided with a tax allowance then the benefit is the Is a method of withholding tax in which the company
income of the employee concerned and added to the provides tax benefits in the same amount as the
income received. Although the income of the amount of tax that will be deducted from employees.
employee concerned seems to be greater due to the
addition of tax benefits, on the other hand, the Choosing one of the calculations above is expected to
company benefits because of Article 21 Income Tax help the company to minimize taxes in a legal manner
which can be used as a deductible expense, thus and in accordance with applicable regulations and also
creating tax efficiency. In addition, by using the gross help the company to prosper its employees and obtain
up method, employees will feel satisfied because greater profits.
Article 21 Income Tax is borne entirely by the
company so that employees will feel more cared for The purpose of tax planning is to engineer the tax
and able to increase employee motivation. Tax burden to be paid as low as possible by utilizing
planning is the first step in tax management carried exceptions in the provisions of tax legislation and
out by the Company to minimize the corporate tax permitted reductions, then it is essentially economic to
burden. Corporate Income Tax according to try to maximize
Mardiasmo (2008) is a tax that is imposed on a group after tax return (Irmadariyani, 2014).
of people or capital that is a good entity that does
business or does not do business which includes In connection with the background above, it
Limited Liability Companies (PT), Limited Liability encourages writers to make paper in the form of a
Companies (CV), other companies, State-Owned thesis with a title
Enterprises ( BUMN), or Regionally Owned
Enterprises (BUMD), by name and in any form, firm, "ANALYSIS OF THE APPLICATION OF GROSS
partnership, cooperative, pension fund, partnership, UP METHOD IN CALCULATION OF PPH 21 AS
association, foundation, mass organization, social ONE OF TAX PLANNING STRATEGIES".
political organization, or

2
Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 3-10 Vol. 1. No. 1

LANDASAN TEORI telah dipotong pajak berdasarkan ketentuan


dalam Undang-Undang PPh pasal 21, dan
Pajak Pengahasilan Pasal 21 b. Pekerjaan istri tidak ada hubunganya dengan
Istilah pajak menurut Undang-Undang Nomor usaha atau pekerjaan bebas suami atau
16 tahun 2009 tentang perubahan ke empat atas anggota keluarga yang lain.
Undang-Undang Nomor 6 tahun 1983 tentang 4. Rp3.000.000,- tambahan untuk setiap anggota
Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan pada keluarga sedarah dan keluarga semenda dalam
pasal 1 ayat 1 berbunyi pajak adalah kontribusi wajib garis keturunan lurus serta anak angkat yang
pajak kepada negara yang terutang oleh orang pribadi menjadi tanggungan sepenuhnya, paling banyak
atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan 3 orang.
Undang-Undang, dengan tidak mendapatkan imbalan
secara langsung dan digunakan untuk keperluan Penghematan pajak akan selalu menganut
negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. sistem “the least and least” yakni membayar dalam
Pajak Penghasilan pasal 21 (yang selanjutnya jumlah seminimal mungkin dan pada saat terakhir
disingkat PPh pasal 21) merupakan pajak penghasilan menurut ketentuan perundang-undangan. Dari segi
yang dikenakan atas penghasilan berupa gaji, upah, Pajak Penghasilan Badan (PPh Badan), terdapat
honorarium, tunjangan, dan pembayaran lain dengan strategi yang dapat digunakan untuk
nama apapun sehubungan dengan pekerjaan, jasa, atau menghemat/mengefisiensikan beban PPh Badan.
kegiatan yang dilakukan oleh wajib pajak orang Diantaranya adalah
pribadi dalam negeri. Sepanjang tidak bersifat final 1. Pemilihan alternatif dasar pembukuan, dari sisi
dapat dikreditkan oleh wajib pajak orang pribadi ini penggunaan dasar akrual (accrual basis)
dalam negeri terhadap pajak penghasilan yang akan lebih menguntungkan dari sisi efisiensi
terhutang pada akhir tahun pajak yang bersangkutan. pajak.
Menurut Mardiasmo dalam bukunya 2. Pengelolaan transaksi yang berhubungan
“Perpajakan” mendefinisikan Pajak Penghasilan Pasal dengan pemberian kesejahteraan karyawan.
21 adalah sebagai berikut: “Pajak Penghasilan (PPh)
pasal 21, adalah pajak yang dikenakan atas Metode gross up adalah suatu metode
penghasilan wajib pajak orang pribadi dalam negeri perencanaan pajak sehubungan dengan penetapan
yang berupa gaji, upah, honorium, tunjangan, dan besarnya tunjangan pajak pegawai tetap. Dengan
pembayaran lain dengan nama apapun sehubungan penerapan metode ini, besarnya tunjangan yang
dengan pekerjaan atau jabatan, jasa, dan kegiatan yang ditambahkan ke dalam penghasilan pegawai tetap akan
dinyatakan dalam pasal 21 UU Pajak Penghasilan.” sama dengan besarnya PPh Pasal 21 terutang pegawai
Tarif Pasal 17 ayat (1) huruf a Undang-Undang tetap, sehingga tidak akan terjadi selisih atau selisih
Nomor 36 Tahun 2008, dengan ketentuan sebagai yang terjadi tidak signifikan antara besarnya tunjangan
berikut : pajak yang diberikan dengan besarnya pajak
terhutang, dimana selisih tersebut akan menjadi
Tabel 2.2 Tarif Lapisan Penghasilan Kena Pajak tanggungan perusahaan atau bahkan pegawai yang
Tarif bersangkutan.
Lapisan Penghasilan Kena Pajak
Pajak
Tabel 2.4 Lapisan Metode Gross Up
Rp.0 s.d Rp.50.000.000 5% Lapisan 1 PKP Rp. 0 s/d Rp. 50.000.000
Diatas Rp.50.000.000 s.d Pajak = { PKP X 5%} / 0,95
15%
Rp.250.000.000
Diatas Rp.250.000.000 s.d Lapisan 2 PKP diatasRp.50.000.000 s/d
25% Rp.250.000.000
Rp.500.000.000
Di atas Rp.500.000.000 30% Pajak= {(PKPX 15%}- 5juta)}/ 0,85
Sumber: Mardiasmo;(178)
Lapisan 3 PKP diatas Rp.250.000.000 s/d
Rp.500.000.000
Penghasilan Tidak Kena Pajak diatur dalam
Pajak= {(PKPX 25%}- 30juta)}/ 0,75
PMK Nomor 122/PMK.010/2015 diberikan sebesar:
1. Rp36.000.000,- untuk WP Pribadi
Lapisan 4 PKP diatas Rp.500.000.000
2. Rp3.000.000,- untuk WP Kawin
3. Rp36.000.000,- untuk istri yang penghasilannya Pajak= {(PKPX 35%}- 55juta)}/ 0,85
digabung dengan penghasilan suami, dengan
syarat : Sumber: Mahmud (2015)
a. Penghasilan istri tidak semata-mata diterima Menurut UU Pasal 9 ayat (1) huruf (h)
atau diperoleh dari satu pemberi kerja yang desibutkan bahwa “Beban pajak Penghasilan adalah

3
Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 4-10 Vol. 1. No. 1

beban yang tidak dapat dikurangkan dalam beralamat di Jalan Raya Desa Tejo Km 68 Kecamatan
perhitungan PKP perusahaan”. Selain itu, pajak Mojoagung Kabupaten Jombang. Yang bidang
penghasilan ditanggung ditanggung pemberi kerja usahanya merupakan jasa pengisian dan
merupakan natura atau kenikmatan yang diterima pengangkutan.
pegawai dan bukan merupakan penghasilan bagi
karyawan yang tidak boleh dikurangkan sebagai beban Obyek Penelitian
dalam perhitungan Penghasilan kena pajak Objek dalam penelitian ini merupakan hal-hal
perusahaan. Metode gross up memungkinkan hasil yang diselidiki oleh peneliti, saat dalam kegiatan
perhitungan besarnya tunjangan pajak yang diberikan penelitian. Objek dalam penelitian adalah penerapan
sama dengan tunjangan pajak terhutang, sehingga metode gross up dalam penghitungan pph 21 sebagai
perusahaan tidak akan mengalami kesulitan dalam salah satu strategi perencanaan pajak. Melalui
perhitungan tunjangan pajak karyawan karena tidak penelitian ini data yang diperoleh akan dianalisa untuk
akn terjadi selisih antara tunjangan dengan pajak mengetahui bagaimana pengaruh yang ditimbulkan
terhutang karyawan yang harus ditanggung pemberi dengan memberikan tunjangan pajak dengan
kerja. menggunakan Metode gross up dalam perhitungan
pajak penghasilan pasal 21 kepada karyawan terhadap
Rumusan Masalah tingkat profitabilitas yang akan dialami oleh SPPBE
Berdasarkan latar belakang yang dikemukakan PT. Trijaya Adymix pada periode 2015.
di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini
adalah Prosedur Pengumpulan Data
1. Bagaimana penerapan metode gross up dalam Penelitian yang dimaksudkan untuk
penghitungan besarnya tunjangan pajak PPh 21 mengumpulkan data primer yang akan digunakan
perusahaan terhadap besarnya pajak terutang? untuk menjawab masalah penelitian dengan
2. Apakah terdapat perbedaan antara metode gross up menggunakan kegiatan berupa :
dengan net basis pada PT. SPPBE Trijaya a. Wawancara
Adymix-Jombang? Merupakan pengumpulan data yang diperoleh
dengan cara melakukan tanya jawab langsung
dengan nara sumber yang dianggap kompeten
METODE PENELITIAN dan akan memberikan data yang akurat dan
benar.
Jenis Penelitian dan Sumber Data b. Observasi
Penelitian Data yang digunakan dalam Merupakan penelitian secara langsung terhadap
penelitian ini adalah: objek penelitian guna memperoleh data dan
1. Data sekunder. informasi yang diperlukan.
Data sekunder adalah data yang diperoleh
secara tidak langsung, berupa keterangan yang ada Teknik Analisis Data
hubungannya dengan penelitian yang sifatnya Metode analisis data yang digunakan dalam
melengkapi dan mendukung data primer. Dalam penelitian ini adalah metode analisis deskriptif
penelitian ini, data sekunder tersebut diperoleh dari kuantitatif. Adapun langkah-langkahnya yaitu:
observasi sumber data. Observasi ialah pengamatan 1. Mengumpulkan data – data yang dipergunakan
dan pencatatan yang sistematis terhadap gejala- dalam melakukan perencanaan pajak.
gejala yang diteliti. Observasi menjadi salah satu Contohnya, laporan perhitungan laba rugi, dan
teknik pengumpulan data apabila sesuai dengan daftar gaji karyawan.
tujuan penelitian, direncanakan dan dicatat secara 2. Menentukan Pajak Penghasilan sebelum
sistematis serta dapat dikontrol keandalannya. Data diadakannya perencanaan pajak.
sekunder berasal dari sumber yang tidak langsung 3. Melakukan analisa terhadap berbagai bentuk
memberikan data kepada pengumpul data, misalnya alternatif Perencanaan Pajak yang mungkin
lewat orang lain atau lewat dokumen (Sugiyono, diterapkan oleh perusahaan.
2012:225). Data sekunder, yaitu dengan mengambil 4. Melakukan perhitungan terhadap pajak
data-data penunjang lain dengan menggunakan penghasilan setelah diadakannya perencanaan
dokumen laporan keuangan dan laporan gaji karyawan pajak.
SPPPBE PT TRIJAYA ADYMIX –JOMBANG 5. Membandingkan hasil perhitungan Pajak
Penghasilan sebelum dilakukan Perencanaan
Lokasi Penelitian Pajak dan setelahnya, apakah Perencanaan
Lokasi penelitian yang digunakan dalam Pajak yang diterapkan benar-benar mampu
mengambil obyek penelitian ini adalah SPPBE PT. meminimalisir Pajak Penghasilan Badan yang
Trijaya Adymix-Jombang, yaitu stasiun pengisian dan harus dibayarkan oleh perusahaan.
pengangkutan bulk elpiji 3 kg bersubsidi yang 6. Uji beda antara net basis dan metode gross up.

4
Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 5-10 Vol. 1. No. 1

a. Gaji pokok yang diterima oleh karyawan setiap


HASIL DAN PEMBAHASAN bulan UMR kab.Jombang 2015 yaitu sebesar
PT. Trijaya Adymix adalah badan usaha 1.725.000/bulan.
berbentuk Perseroan Terbatas. Awalnya berbentuk b. Tunjangan dalam bentuk uang, terdiri dari :
CV, didirikan tahun 1996. Pada tahun 2003 berbentuk - Tunjangan jabatan diberikan sama rata
Perseroan dengan maksud menyediakan jasa-jasa kepada 25 orang karyawan tetap, masing-
pekerjaan dibidang Jasa Kontruksi, Perdangan Umum masing sebesar 56.000/bulan.
maupun supplier dengan spesialisasi Kontruksi Jalan - Tunjangan kesehatan, diberikan sama rata
Raya ( Hot Mix ) dan Kontruksi Beton ( Ready Mix ) kepada 25 orang karyawan tetap, masing-
serta penjualan batu pecah. masing sebesar 51.000/bulan.
Visi perusahaan adalah menjadi perusahaan - Tunjangan Hari Raya (THR) sebesar 1
dengan produk dan jasa yang berdaya saing dipasar bulan gaji pokok, yaitu sebesar 1.725.000
nasional dan global. Misinya adalah membuat produk - Uang tugas yang diberikan kepada
– produk berkualitas, dan memberikan pelayanan yang karyawan berdasarkan jabatan yaitu untuk
tepat waktu. kpl.operasional 1.700.000, kpl
Pada tahun 2010 PT. Trijaya Adymix - Premi yang diberikan sama rata kepada 25
memperluas bidang usahanya dalam bidang jasa orang karyawan tetap, masing-masing
pengisian dan pengangkutan gas elpiji. Mendirikan sebesar 100.000/bulan.
perusahaan yang bernama SPPBE PT. Trijaya Adymix Berikut disajikan contoh slip gaji bulanan
yang beralamatkan di Jalan Raya Desa Tejo km 68 karyawan SPPBE PT.TRIJAYA ADYMIX-
Mojoagung Jombang. Bidang usaha perusahaan ini JOMBANG:
adalah jasa pengisian dan pengangkutan bulk elpiji
bersubsidi milik pemerintah. Tabel 4.4 Slip gaji K.a Operasional per tahun SPPBE
Sebagai rekan kerja PT. Pertamina (Persero) PT. Trijaya Adymix-Jombang.
masyarakan dalam hal penyaluran gas elpiji bersubsidi SLIP GAJI PER TAHUN 2015 SPPBE PT.TRIJAYA
dengan mendapatkan fee dari jasa pengisian dan ADYMIX Jln. Tejo-Mojoagung-Jombang Telp. (0321)
pengangkutan yang dilakukannya. 497456
Perusahaan ini melayani agen elpiji yang
terdaftar secara resmi dan ditunjuk oleh di PT. Nama :
Alamat :
Pertamina (Persero). Jasa pelayanan terhadap agen
akan mendapatkan imbalan berupa jasa pengisian atau Jabatan : Kpl. Operasional
filling fee yang nilainya sudah ditetapkan oleh pihak INCOME
PT. Pertamina (Persero). Dan untuk jasa Gaji Pokok 20,769,744
pengangkutannya mendapatkan Jasa pengankutan atau Uang Tugas 20,400,000
Transport Fee. Tuj.Jabatan 672,000
Attaandance 1,200,000
Tabel 4.1 : Komposisi pegawai SPPBE PT. Trijaya
BPJS/JPK 612,000
Adymix-Jombang.
Tuj.pajak -
Pekerja Jml Ket
Kepala SPPBE / Manajer 1 THR 1,730,812
Ka. Sie Produksi & Teknik 1 Total Income 45,384,556
Ka. Sie Keuangan & Adm 1 DEDUCTION
Ka. Sub. Sie Teknik & K3LL 1
Pekerja Jml Ket
BPJS/JPK 612,000
Ka. Sub Sie Transportasi 1 Pinjaman -
Ka. Sub Sie Produksi & QC 1 PPH 21 390,200
Ka. Sub Sie Keuangan 1
Total Deduction 1,002,200
Ka. Sub Sie Personalia 1
Ka. Sub Sie Keamanan 1
Adm. Keuangan 1 THP 44,382,356
Teknisi 1 Sumber data:data diolah tahun 2016
Sopir 2
Operator 16 X shift
Tabel 4.6 Laporan Laba Rugi Sppbe PT.Trijaya
Anggota 4
Total 33 Adymix-Jombang Per 31 Desember 2015.
Sumber : data primer tahun 2016
Dalam hal besarnya penerimaan yang diperoleh 4-0000 Pendapatan Usaha
karyawan dibedakan berdasarkan jabatan masing- 4-1000 Filling Fee 2,985,789,362.00
masing. Secara umum penghasilan yang diterima oleh Transport Fee 507,309,045.00
karyawan setiap bulan meliputi :
1. Kebijakan karyawan tetap meliputi :

5
Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 6-10 Vol. 1. No. 1

Total Pendapatan Usaha 3,493,098,407.00 melakukan penelitian tentang metode perhitungan PPh
Gross Profit 3,493,098,407.00 pasal 21 serta mengambil korelasi ke Pajak
6-0000 BEBAN Penghasilan (PPh) Badan sehingga dapat diketahui
6-1000 Beban Umum 156,729,700.00 seberapa besar perusahaan telah melakukan
6-1002 Biaya Sparepart Kendaraan 140,061,500.00 penghematan pajak yang berbasis laporan laba rugi
6-1003 Biaya Sparepart Mesin 125,859,715.00 perusahaan.
6-1004 Biaya Bahan Bakar 1,860,000.00 Tabel 4.7 PPh 21 terhutang karyawan dalam 1 tahun
6-1006 Biaya Perj Dinas 19,016,346.00 berdasarkan hasil perhitungan yang
6-1007 Biaya BBM,Transport & Tol 338,960,000.00 diterapkan Sppbe PT.Trijaya Adymix-
6-1008 Biaya alat tulis kantor 2,882,000.00 Jombang (dalam rupiah).
6-1009 Biaya Copy,Cetak,pos,materai 3,603,840.00 NO JABATAN STATUS PPH 21
6-1011 Biaya Konsumsi 24,534,500.00
1 K.a Operasional TK/0 390,200
6-1013 Biaya perawatan gedung 145,174,000.00
6-1014 PBB 16,898,180.00 2 K.a Teknik TK/0 356,000
6-1015 Biaya Perlengkapan Kantor 20,701,715.00 3 K.a K3LL TK/0 321,800
6-1016 Biaya Perlengkapan Lapangan 277,883,495.00
4 K.a QC TK/0 287,600
6-1017 Biaya Rek Listrik & Telepon 172,052,504.00
6-1019 Biaya Pajak & Retribusi 8,987,028.00 5 K.a Keuangan TK/0 253,400
6-1021 Biaya Perijinan 402,450,000.00 6 K.a administrasi TK/0 219,200
6-1027 Sumbangan & Representasi 17,221,700.00
7 K.a Personalia TK/0 202,100
6-1028 Biaya Keamanan 2,200,000.00
6-1029 Biaya Lain-lain 44,112,000.00 8 K.a Keamanan TK/0 185,000
6-1030 Biaya Perbaikan Peralatan 1,370,000.00 9 Pengawas 1 TK/0 116,600
6-1031 Biaya Sal-cup 104,800,000.00
10 Pengawas 2 TK/0 116,600
6-1032 Biaya Rubber Seal 33,000,000.00
6-1035 Biaya Tera Timbangan 6,500,000.00 Jumlah 2,448,500
6-1036 Pembelelian peralatan mekanik 232,500.00
Biaya Gaji Karyawan 781,814,099.00 Pada diatas menunjukan sampel perhitungan
-Biaya Asuransi 15,300,000.00 PPh 21 yang ditanggung oleh karyawan selama 1
-Employment Expenses 16,800,000.00 tahun per 31 Desember 2015. Dalam sampel tersebut
Total BEBAN 2,881,004,822.00
juga diperhitungkan pemberian Tunjangan Hari Raya
Operating Profit 612,093,585.00
(THR). Berikut contoh perhitungan PPh 21 yang
ditanggung karyawan atau menggunakan metode net
PENDAPATAN NON basis kurun waktu 1 tahun dengan sampel K.a
8-0000 Operasioanal dan Pengawas 1 dengan status TK/0 dan
OPERASIONAL
Jasa Giro (bunga) 3,065,600.00 belum memiliki NPWP.Berdasarkan sampel
TOTAL PENDAPATAN NON perhitungan PPh Pasal 21 yang diterapkan perusahaan
3,065,600.00
OPERASIONAL kepada jabatan K.a Operasional dan Pengawas 1,
terlihat jumlah penghasilan karyawan Sppbe
9-0000 BEBAN NON OPERASIONAL PT.Trijaya Adymix-Jombanguntuk K.a Operasional
9-1000 Administrasi Bank 265,000.00 pengahasilan netto selama 1 tahun adalah sebesar Rp.
Pajak Bunga 613,121.00 42,503,328 dan jumlah pajak penghasilannya adalah
TOTAL BEBAN NON
OPERASIONAL
878,121.00 sebesar Rp. 390,200. Sedangkan untuk jumlah
penghasilan netto Pengawas 1selama 1 tahun adalah
Net Profit (Loss) 614,281,064.00
sebesar Rp. 37,943,328dan jumlah pajak
penghasilannya adalah sebesar Rp. 116,600.Setelah
Berdasarkan laporan laba rugi Sppbe perhitungan jumlah gaji Netto yang akan di terima
PT.Trijaya Adymix-Jombang Per 31 Desember 2015, karyawan pihak perusahaanSppbe PT.Trijaya
perusahaan diharapkan dapat melakukan kebijakan- Adymix-Jombang melakukan perhitungan
kebijakan yang kiranya diperlukan untuk memperoleh pemotongan PPh 21 dan selanjutnya menanggung PPh
laba yang lebih maksimal di tahun yang akan datang. 21 karyawan (Net Basis) secara utuh. Dengan
Salah satunya adalah dengan melakukan perencanaan demikian, gaji yang di berikan kepada karyawanSppbe
pajak terutang, yakni melaksanakan kewajiban PT.Trijaya Adymix-Jombangdi kurangi dengan
perpajakan dengan baik dan benar tanpa melupakan jumlah PPh 21 terutang. Dalam hal ini perusahaan
tidak lagi mengeluarkan biaya tambahan untuk
aspek ekonomis perusahaan dalam mencari laba.
menanggung pajak karyawan.
Dalam bab ini membahas tentang Perencanaan pajak
(Tax Planning) penghasilan PPh pasal 21 dengan

6
Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 7-10 Vol. 1. No. 1

Tabel 4.10 PPh 21 terhutang karyawan dalam 1 tahun sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf d
berdasarkan hasil perhitungan metode yaitu berbunyi sebagai berikut.
gross up Sppbe PT.Trijaya Adymix- Yang dikecualikan dari objek pajak adalah:
Jombang (dalam rupiah). penggantian atau imbalan sehubungan dengan
NO JABATAN STATUS PPH 21 pekerjaan atau jasa yang diterima atau diperoleh
dalam bentuk natura dan/atau kenikmatan dari Wajib
1 K.a Operasional TK/0 413,785 Pajak atau Pemerintah, kecuali yang diberikan oleh
2 K.a Teknik TK/0 377,518 bukan Wajib Pajak, Wajib Pajak yang dikenakan pajak
3 K.a K3LL TK/0 341,251 secara final atau Wajib Pajak yang menggunakan
norma penghitungan khusus (deemedprofit)
4 K.a QC TK/0 304,984 sebagaimana dimaksud dalam Pasal
5 K.a Keuangan TK/0 268,717 15. Dan Pasal 9 ayat (1) huruf e yang berbunyi yaitu
6 K.a administrasi TK/0 232,449 Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak
bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap
7 K.a Personalia TK/0 214,316 tidak boleh dikurangkan: penggantian atau imbalan
8 K.a Keamanan TK/0 196,182 sehubungan dengan pekerjaan atau jasayang diberikan
9 Pengawas 1 TK/0 123,610 dalam bentuk natura dan kenikmatan, kecuali
penyediaan makanan dan minuman bagi seluruh
10 Pengawas 2 TK/0 123,610 pegawai serta di daerah tertentu dan yang berkaitan
Jumlah 2,596,422 dengan pelaksanaan pekerjaan yang diatur
penggantian atau imbalan dalam bentuk natura dan
Berdasarakan perhitungan PPh Pasal 21 kenikmatan dengan atau berdasarkan Peraturan
menggunakan metode gross up kepada jabatan K.a Menteri Keuangan. Dan juga diatur dalam Kep. Dirjen
Operasional dan Pengawas 1 diatas, terlihat jumlah Pajak No. 31/PJ./2009 Pasal 8 ayat 2 menegaskan
penghasilan karyawan Sppbe PT. Trijaya Adymix- bahwa Pajak Penghasilan yang ditanggung oleh
Jombang untuk K.a Operasional pengahasilan netto pemberi kerja, termasuk yang ditanggung oleh
selama 1 tahun adalah sebesar Rp. 42,896,424dan pemerintah, merupakan penerimaan dalam bentuk
jumlah pajak penghasilannya adalah sebesar Rp. kenikmatan. Sehingga secara fiskal tidak dapat
413,785. Sedangkan untuk jumlah penghasilan netto dibebankan dan secara komersial dapat dibebankan.
Pengawas 1selama 1 tahun adalah sebesar Rp. Perencanaan pajak yang akan dilakukan Sppbe
38,060,793dan jumlah pajak penghasilannya adalah PT. Trijaya Adymix-Jombang adalah dengan bentuk
sebesar Rp. 123,648. Dalam metode gross up Sppbe memberikan tunjangan dalam bentuk tunjangan pajak
PT. Trijaya Adymix-Jombang melakukan pemotongan yang tentunya sangat menguntungkan dari sisi
pajak dimana perusahaan memberikan tunjangan pajak karyawannya. Bagi perusahaan dari segi komersial
yang jumlahnya sama besar dengan jumlah pajak dengan menerapkan PPh pasal 21 secara gross up akan
penghasilan pasal 21 yang terutang. Tunjangan Pajak terlihat memberatkan perusahaan karena
tersebut dapat diakui sebagai biaya yang ditanggung bertambahnya penghasilan karyawan akibat dari
perusahaan, yang mana biaya pajak yang ditambahkan pemberian tunjangan pajak tersebut sehingga terlihat
dapat mengurangi laba perusahaan dan pajak badan seperti suatu pemborosan. Namun secara fiskal akan
yang ditanggung perusahaan lebih kecil. sangat diuntungkan karena PPh pasal 21 tersebut dapat
Pada metode ini perusahaan harus dijadikan sebagai biaya pengurangan dari penghasilan
menambahkan pengeluaran sebesar Rp. 2,596.421 kena pajak sehingga laba sebelum pajaknya menjadi
untuk pembayaran pajak. Berdasarkan hasil dari lebih kecil yaitu turun sebesar dan selanjutnya beban
penelitian ini menunjukan bahwa perencanaan pajak pajakpun akan menjadi lebih kecil. Bahkan penurunan
dengan metode gross up memberikan nilai yang positif beban pajak perusahaan lebih besar dari kenaikan PPh
yaitu dengan memberikan keuntungan bagi karyawan, pasal 21, sehingga terjadi terjadi efisiensi atau
perusahaan dan negara. Bagi karyawan Sppbe PT. penghematan beban pajak lebih besar. Selanjutnya
Trijaya Adymix-Jombang sangat diuntungkan karena bagi negara juga tidak dirugikan karena dengan
dengan penerapan metode gross up memberikan penerapan metode gross up pajak yang disetor
penerimaan penghasilan yang lebih besar. Tidak ada perusahaan menjadi lebih besar dari yang sebelumnya.
lagi PPh pasal 21 yang terutang yang harus dipotong Berikut akan diperlihatkan perbedaan pajak
dari penghasilan tiap bulannya karena sudah diberikan penghasilan pasal 21 sebelum perencanaan pajak dan
perusahaan dalam bentuk tunjangan pajak. Disamping sesudah perencanaan pajak di Sppbe PT. Trijaya
itu, tingkat selisih pajak yang dibayar menghasilkan Adymix-Jombang.
take home pay yang lebih besar.Hal ini disebabkan
karena Pajak Penghasilan Pasal 21 yang ditanggung
oleh perusahaan termasuk sebagai bentuk kenikmatan,

7
Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 8-10 Vol. 1. No. 1

Tabel 4.13 Perbandingan PPh 21 sebelum Tabel 4.14 Laporan Laba Rugi sebelum perencanaan
perencanaan pajak dan sesudah perencanaan pajak SPPBE PT. Trijaya Adymix-
pajak. Jombang.
Take Home Take Home
No Jabatan No Uraian Metode net basic
Paynet basis Pay gross up
1 K.a Operasional 44,382,356 44,772,556 1 pendapatan usaha 3,493,098,407
2 K.a Teknik 43,816,556 44,172,556 2 total beban 2,881,004,822
3 K.a K3LL 43,250,756 43,572,556 3 laba kotor 612,093,585
pendapatan non
4 K.a QC 42,684,956 42,972,556 4 3,065,600
operasional
5 K.a Keuangan 42,119,156 42,372,556 5 beban non operasional 878,121
6 K.a administrasi 41,553,356 41,772,556 laba bersih sebelum
6 614,281,064
7 K.a Personalia 41,270,456 41,472,556 pajak
8 K.a Keamanan 40,987,556 41,172,556
7 laba bersih setelah pajak 608,138,253

9 Pengawas 1 39,855,956 39,972,556 Dalam hal perhitungan Pajak Penghasilan


10 Pengawas 2 39,855,956 39,972,556 (PPh) Badan, SPPBE PT.Trijaya Adymix-Jombang
menggunakan tarif sebagai berikut:
Jumlah 419,777,062 422,225,560
PPh Badan
1%x Net Profit Loss
Dari tabel diatas dianalisis bahwa sebelum 1%x 614.281.064
perencanaan pajak PPh 21 atau dengan menggunakan 6.142.810
net basis sebagai contoh karyawan K.a Operasional
Jadi Pajak Penghasilan Badan SPPBE
harus membayar pajak sebesar Rp.390.000 dan gaji
PT.Trijaya Adymix-Jombang sebesar Rp.6.142.810.
yang dibawah pulang sebesar Rp. 44.382.256,
Oleh karena Pajak Penghasilan 21 karyawan tidak
sedangkan untuk karyawan Pengawas 1 harus
menjadi tanggungan perusahaan maka tidak
membayar pajak sebesar Rp.116.600 dan gaji yang
dimasukan sebagai tambahan koreksi positif dalam
dibawah pulang sebesar Rp. 39.855.956. Terihat
perhitungan PPh Badan.
setelah perencanaan pajak menggunakan metode gross
Untuk memperjelas perbedaan sesudah adanya
up dengan memberikan tunjangan pajak, meskipun
penerapan perencanaan pajak dalam usaha
pajak penghasilan yang harus dibayar oleh karyawan
meminimalkan pengeluaran pajak perusahaan maka
naik. Penghasilan yang dibawah pulang oleh karyawan
dibawah ini terdapat laporan laba rugi sesudah
K.a Operasional naik sebesar Rp. 390.000 sehingga
perencanaan pajak yang digunakan oleh SPPBE
jumlah yang dibawah pulang sebesar Rp. 44.772.556.
PT.Trijaya Adymix-Jombang.
UntukPenghasilan yang dibawah pulang oleh
karyawan Pengawas 1naik sebesar Rp. 116.600 Tabel 4.15 Laporan Laba Rugi sesudah perencanaan
sehingga jumlah yang dibawah pulang sebesar Rp. pajak SPPBE PT.Trijaya Adymix-
39.972.556. Jombang
Dari penerapan ke-dua metode alternatif Metode gross
perhitungan Pajak Penghasilan Pasal 21 terhadap No Uraian
up
Laporan Laba Rugi Sppbe PT. Trijaya Adymix-
Jombang diperoleh, kesimpulan bahwa alternatif yang 1 pendapatan usaha 3,493,098,407
palingsesuai bagi Sppbe PT. Trijaya Adymix-Jombang 2 total beban 2,883,601,243
yaitu dengan memberikan tunjangan pajak dengan 3 laba kotor 609,497,164
melakukan metode Gross Up.
4 pendapatan non operasional 3,065,600
Untuk memperjelas perbedaan sebelum dan
sesudah adanya penerapan perencanaan pajak dalam 5 beban non operasional 878,121
usaha meminimalkan pengeluaran pajak perusahaan 6 laba bersih sebelum pajak 611,684,643
maka dibawah ini terdapat laporan laba rugi sebelum
7 laba bersih setelah pajak 605,567,796
perencanaan pajak yang digunakan oleh SPPBE PT.
Trijaya Adymix-Jombang.
Pada perhitungan akhir laba perusahaan
tersebut, terlihat bahwa penerapan perencanaan pajak
melalui perhitungan Pajak Penghasilan Pasal 21
menggunakan metode Gross Up perhitungan pajak
penghasilan ditanggung perusahaan dengan
memberikan tunjangan pajak serta pajak penghasilan

8
Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 9-10 Vol. 1. No. 1

dengan cara perhitungan gaji dengan metode gross up perusahaan dengan memberikan tunjangan
akan lebih besar. pajak.
Berdasarkan data yang didapatkan, dapat di 3. Pajak penghasilan dengan cara perhitungan
analisis bahwa, SPPBE PT. Trijaya Adymix Jombang gaji gross up akan lebih besar dibandingkan
menerapkan metode penghitungan Pajak Penghasilan dengan pajak penghasilan yang dihitung
karyawan dengan menggunakan metode net dengan cara gaji net basis.
basisdalam hal ini penulis akan memberikan strategi 4. Total gaji yang harus dibayar perusahaan akan
perencanaan pajak menggunakan metode gross up. lebih besar dengan menggunakan perhitungan
Penulis akan menghitung gaji yang harus dibayar gaji gross up dibandingkan dengan gaji net
dengan menggunakan perhitungan metode gross up basis.
tanpa mengurangi gaji yang dibawa pulang (Take
Home Pay). Dalam penghitungan ini perusahaan akan Dari penelitian tersebut, maka penulis dapat
menghitung pajak dari gaji pokok yang ditambah menyimpulkan sementara bahwasanya hasil
pajak penghasilanya terlebih dahulu kemudian perhitungan dengan menggunakan Metode gross up
ditambah dengan tunjangan setelah diketahui total gaji menyebabkan bertambahnya jumlah pada Take Home
ditambah tunjangan kemudian perusahaan akan Pay karyawan yang sebelum perencanaan Metode
memotong pajak penghasilan yang harus dibayar oleh gross up jumlah secara komulatif sebesar Rp.
karyawan. Dengan kata lain pajak penghasilan 781.814.099 pada laporan laba rugi,dan setelah
menjadi tanggungan karyawan. perencanaan pajak bertambah sebesar Rp.
Berdasarkan laporan laba rugi yang telihat 784.410.520. Terjadi selisih Rp.
sebelum perencanaan pajak atau dengan menggunakan 2.596.421,bertambahnya ini karena ada penambahan
metode net basis dan sesudah perencanaan pajak pada jumlah bruto dari karyawan yang mendapatkan
dengan menggunakan metode gross up terlihat gaji diatas PTKP.
perbandingan laba seperti tabel dibawah ini:
KESIMPULAN
Tabel 4.16 Selisih Laporan Laba Rugi antara metode Berdasarkan analisis masalah sebagaimana
net basic dengan metode gross up . yang terdapat pada hasil dan pembahasan penelitian
Metode net Metode gross yang terdapat pada BAB IV yang dihubungkan dengan
No Uraian Selisih
basis up
pendapatan
tinjauan pustaka , undang-undang, serta peraturan
1
usaha
3,493,098,407 3,493,098,407 - perpajakan yang terkait dapat disimpulkan sebagai
2 total beban 2,881,004,822 2,883,601,243 2,596,421
berikut:
1. Penerapan metode gross up ternyata
3 laba kotor 612,093,585 609,497,164 2,596,421
mengakibatkan adanya perbedaan dalam
pendapatan
4 non 3,065,600 3,065,600 -
menghasilkan beban yang dapat dikurangkan
operasional dalam perhitungan penghasilan kena pajak
beban non perusahaan dibandingkan dengan tanpa Metode
5 878,121 878,121 -
operasional gross up. Besarnya beban yang dapat dikurangkan
laba bersih dalam perhitungan penghasilan kena pajak
6 sebelum 614,281,064 611,684,643 2,596,421
pajak perusahaan yang dihasilkan dari penerapan
laba bersih Metode gross up lebih besar dibandingkan dengan
7 setelah 608,138,253 605,567,796 2,570,457 tanpa Metode gross up , maka dengan sendirinya
pajak penghasilan kena pajak perusahaan akan semakin
kecil yang menyebabkan PPh pasal 21 perusahaan
Adapun perbedaan-perbedaan tersebut antara akan semakin besar. Dengan demikian besarnya
lain : laba setelah pajak akan semakin kecil. Hal
1. Jika dilihat dari Take Home Pay karyawan tersebut memperlihatkan bahwa Metode gross up
maka perhitungan dengan gaji gross up akan merupakan alternatif yang lebih baik dalam
lebih besar dibandding dengan gaji net basic menghitung besarnya tunjangan pajak PPh pasal
karena tunjangan pajak penghasilan pada 21 karyawan karena kemampuanya menghasilkan
perhitungan gaji gross up langsung beban yang dapat dikurangkan dalam perhitungan
ditambahkan ke gaji bruto. penghasilan kena pajak perusahaan.
2. Untuk komponen pajak penghasilan dapat
dilihat perbedaanya dimana pada perhitungan 2. Dengan penggunaan Metode Gross Up perusahaan
gaji net basic karyawan akan menanggung akan memuaskan dan meningkatkan motivasi
biayapajaknya sendiri dipotong dari gaji karyawandengan memberikan tunjangan pajak
brutonya. Sementara pada perhitungan gaji PPh pasal 21 bagi karyawan. Karyawan akan
gross up pajak penghasilan ditanggung menerima tunjangan pajak tanpa dikurangi dan di
potong PPh 21 karena sudah di tanggung
perusahaan dalam bentuk tunjangan pajak sebesar

9
Al-Anwar, Maret 2017, hlm. 10-10 Vol. 1. No. 1

Rp. 413.785 untuk K.a Operasional dan sebesar menteri keuangan tentang penyesuaian
Rp. 123.610 untuk Pengawas 1. Selain itu beban besarnya penghasilan tidak kena pajak.
pajak yang akan di tanggung perusahaan tidak
Sinon, 2014. penerapan akuntansi untuk pajak
akan di koreksi Fiskal karena Beban PPh 21
penghasilan ( pph ) pasal 21 pada pt. bank
tersebut telah di biayakan karena sifatnya
mandiri (persero) tbk cabang dotulolong
Deductable Expenses.Di bandingkan Metode Net,
Perhitungan dengan menggunakan Metode Gross
lasut. Emba. Volume 2 No 1: 353-469.
up lebih memberikankeuntungan bagi kedua pihak Suandy, Erly. 2011. Perencanaan pajak. Edisi 6:.
baik Karyawan maupun pihak Perusahaan. Jakarta : Penerbit Salemba Empat.
3. Dari perbandingan perhitungan Pajak Penghasilan Undang-Undang No. 16 tahun 2009 tetang “
(PPh) Pasal 21 dengan menggunakan Metode Net, Ketentuan Umum Dan Tata Cara Perpajakan
dengan Metode Gross-up yang paling efisien
Pada Pasal 1 Ayat 1”.
adalah dengan metode gross-up atau pemberian
tunjangan sebesar pajak terutangnya, dari Undang – Undang No. 36 Tahun 2008 tentang
perbandingan ketiga perhitungan yang dilakukan, “perubahan keempat atas undang-undang
metode gross-up atau pemberian tunjangan nomor 7 tahun 1983 tentang pajak
sebesar pajak terutangnya menghasilkan efisiensi penghasilan”.
terhadap Pajak Penghasilan (PPh) Badan sebesar Vridag, 2015. Analisis perbandingan penggunaan
Rp.2,570,457. metode net basic dan metode gross up dalam
perhitungan pajak penghasilan pasal 21 ( pph
pasal 21) berupa gaji dan tunjangan karyawan
DAFTAR PUSTAKA PT.Remonia Satori Tepas Manado. Jurnal
EMBA 306Vol.3 No.4 Desember 2015, Hal.
Dasboard penerimaan pajak Direktorat Jenderal Pajak 306-314
.” Realisasi Penerimaan Pajak Hingga 31
Agustus 2015./ melalui Zain, Mohammad. 2007. Manajemen Perpajakan.
http://www.pajak.go.id/content/realisasi- Edisi 3. Jakarta: Salemba Empat
penerimaan-pajak-31-agustus-2015 (Di akses
pada tanggal 7November 2016 Pukul 17.00)
Hussin, 2013. analisis perbandingan perhitungan pajak
penghasilan pasal 21 metode gross, net, dan
gross up dan dampaknya terhadap beban
pajak penghasilan badan koperasi satya
ardhia mandiri (kosami). Jurnal.UIN. Jakarta.

Irmadariyani, Ririn, 2013 . penerapan perencanaan


pajak (tax planning) pajak penghasilan pasal
21 dengan gross up method. relasi-jurnal
ekonomi stie mandala jember.
Mahmud, 2013. Penerapan metode gross up dalam
penghitungan pph pasal 21 sebagai salah satu
strategi perencanaan pajak.. jurnal. Jurusan
Akuntansi, Program Studi S1 Akuntansi,
Universitas Negeri Gorontalo.
Mardiasmo, 2015. Perpajakan Edisi Revisi 2015
.Yogyakarta: Penerbit Andi.
Nabila, Mayowan, Hapsari, 2016. Analisis penerapan
perencanaan pajak PPH 21 sebagai upaya
penghematan beban pajak penghasilan badan.
Jurnal Perpajakan (JEJAK)Vol. 8 No. 1 2016.
Pohan,Chairil Anwar. 2011. Kajian perpajakan dan tax
planningnya terkini. penerbit Bumi Aksara.
Republik Indonesia, Peraturan Menteri Keuangan RI
nomor : 122/PMK.03/2015 tentang peraturan

10

Оценить