Вы находитесь на странице: 1из 10

Jurnal Peternakan Indonesia, Februari 2013 Vol 15 (1)

ISSN 1907-1760

Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan


Usaha Peternakan Sapi Potong Di Kabupaten Pesisir Selatan

Human Resourses Analisys for Development of Beef Cattle Farming in


Pesisir Selatan Regency

A. Suresti, R. Wati, dan I. Indrayani


Fakultas Peternakan, Universitas Andalas Padang
e-mail: rahmi.unand@gmail.com
(Diterima: 12 November 2012; Disetujui: 4 Februari 2013)

ABSTRACT

This study aims to: (1). determined the potential of human resources (Breeders) for the development
of beef cattle; (2). calculating employment opportunities based on the elasticity of employment. This
research was conducted in Pesisir Selatan Regency, West Sumatra Province. The data was collected using a
survey method. The population of this study were 99 RTP. The sampling method used simple random
sampling technique. Analysis of the data used the qualitative and quantitative analysis deskriptif. The
results showed that farmers in particular human resources in this area was not sufficient to develop their
business in a better direction, it was seen from education and working hours for the beef cattle business in
which 62.9% of farmers did not finish his formal education as well as technical knowledge still low despite
having an average breeding experience of over 10 years. Time that the need to maintain a single head of
cattle per day was 0.75 hours / cow / day or equal to 0.0938 HOK. Employment elasticity of 0.24. That was,
if the Pesisir Selatan Regency GDP increased by one percent, there will be job creation livestock sector by
0.24 percent.

Key words: Analysis of Potential, the elasticity of employment, development of Beef Cattle, Pesisir Selatan
Regency, West Sumatra.

PENDAHULUAN Saat ini usaha dari peternakan untuk


menghasilkan sapi bakalan dalam negeri (cow-
Ditjen Peternakan (2003) melaporkan calf operation) 99% dilakukan oleh peternak
bahwa populasi sapi potong di Indonesia me- rakyat. Usaha ini tetap bertahan karena ternak
nurun dalam lima tahun terakhir, dengan rata- sapi dipelihara dalam suatu sistem yang
rata penurunan 1,08% per tahun, sementara itu terintegrasi dengan usaha tani lainnya. Dengan
jumlah pemotongan selalu meningkat sebesar adanya sistem integrasi tanaman ternak yang
0,61% tiap tahun. Demikian juga halnya de- telah dilakukan oleh petani di pedesaan akan
ngan Sumatera Barat, rata-rata peningkatan mampu meningkatkan efisiensi dan daya saing
populasi sapi potong sebesar 2,05% pertahun, sekaligus meningkatkan pendapatan petani
sedangkan jumlah pemotongan meningkat (Dwiyanto, 2002).
sebesar 2,50% per tahun (BPS Sumatera Barat Persoalan mengenai sumber daya manu-
2005). Untuk mengatasi kesenjangan ini di- sia menjadi masalah yang serius bagi sub sek-
perlukan import sapi potong dalam jumlah tor peternakan. Fakta menunjukkan bahwa
yang cukup besar, pada tahun 2002 impor sapi kapasitas sumber daya manusia dalam beru-
bakalan mencapai 400.000 ekor, dan daging saha tani sangat rendah sehingga menim-
setara dengan 120.000 ekor sapi potong (Dit- bulkan dampak yang jelas tidak menguntung-
jen Peternakan, 2003). Volume impor yang kan bagi sektor atau sub sektor yang memiliki
cukup besar ini, perlu dicermati dan dian- posisi lemah termasuk sub sektor peternakan.
tisipasi agar ketergantungan dari impor bisa Penggunaan tenaga kerja yang professional
berkurang. berarti langsung berkaitan dengan pendidikan,

Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.) 7
Vol 15 (1)

ketrampilan serta motivasi berwirausaha untuk menghitung peluang penyerapan tenaga kerja
pengembangan usaha peternakan sapi potong. berdasarkan elastisitas kesempatan kerja.
Ini terjadi sebagai konsekuensi dari persaingan
dengan industri dan lain±lain. Sehubungan METODE
dengan hal tersebut, maka diperlukan suatu
pengalokasian sumberdaya yang tepat untuk Penelitian ini dilaksanakan di Kabupaten
melakukan pengembangan sehingga diper- Pesisir Selatan Propinsi Sumatera Barat.
lukan persiapan suatu wilayah yang berpotensi Pemilihan daerah penelitian dilakukan secara
dijadikan sebagai wilayah pengembangan Purposive (sengaja) dengan pertimbangan,
usaha peternakan sapi potong. Sumberdaya bahwa di Kabupaten Pesisir Selatan sektor
manusia pertanian yang dibutuhkan untuk pertanian merupakan ciri dominan pereko-
masa depan adalah SDM yang menguasai nomian. Kondisi geografi dan sumberdaya
ilmu pengetahuan dan teknologi pertanian, alamnya mendukung kegiatan sektor ini, da-
memiliki jiwa entrepreneurship, serta siap lam menghadapi pelaksanaan otonomi daerah
menghadapi kompetisi bisnis, baik pada tata- kegiatan sektor pertanian merupakan salah
ran lokal, nasional, regional, maupun global satu sektor yang diprioritaskan untuk mening-
(Salikin, 2003). Di lain pihak, Satria (2003) katkan pendapatan masyarakat di pedesaaan.
yang dikutip oleh Salikin (2003) menyatakan Pengumpulan data dilakukan dengan
bahwa yang dibutuhkan sekarang dan masa menggunakan metode survey. Para responden
depan adalah sosok petani berbudaya modern, akan diberikan beberapa pertanyaan dalam
dengan ciri-ciri antara lain memiliki kemam- bentuk daftar pertanyaan (kuesioner) yang
puan manajemen modern, mampu beker- nantinya akan dipandu oleh tenaga pencacah
jasama, terspesialisasi, dan mampu bekerja (surveyor). Data yang akan digunakan dalam
secara produktif dan efisien. Dengan kata lain penelitian ini adalah data primer dan data
yaitu sosok petani yang berbudaya industri sekunder sesuai dengan kebutuhan penelitian.
sangat dibutuhkan untuk masa kini dan masa Data primer diperoleh dari hasil wawancara
depan. Berdasarkan latar belakang tersebut, langsung dengan peternak yang ada di lokasi
dalam upaya pemberdayaan SDM peternakan penelitian.
untuk menuju usaha ternak sapi potong yang Populasi dari penelitian ini sebanyak 99
berdaya-saing, secara mendasar diperlukan RTP. Metode pengambilan sampel dengan
calon-calon sumber daya manusia yang profe- menggunakan teknik simple random sampling.
sional dan berbudaya industri. Analisa data yang digunakan adalah Analisis
Kabupaten Pesisir Selatan merupakan deskriptif kualitatif digunakan untuk menga-
salah satu sentra pengembangan sapi potong nalisa tujuan pertama. Data yang digunakan
di Sumatera Barat. Kabupaten Pesisir Selatan digunakan untuk menggambarkan kondisi
sebagai alternatif untuk pengembangan usaha sumber daya manusia (peternak) adalah ting-
ternak sapi potong (sapi pesisir) didasarkan kat pendidikan, umur, lama beternak, curahan
pada beberapa alasan penting diantaranya waktu untuk usaha sapi potong.
adalah adanya sumberdaya alam dan sumber- Untuk tujuan kedua dianalis secara kuan-
daya manusia yang dimiliki kabupaten Pesisir titatif dengan penghitungan elastisitas ke-
Selatan, keadaan lingkungan yang mendu- sempatan kerja. Secara makro, elastisitas ke-
kung, tersedianya sarana dan prasarana yang sempatan kerja (employment elasticity) sering-
memadai serta adanya fasilitas pendukung. kali diartikan sebagai perbandingan perubahan
Melihat kondisi ini maka Kabupaten Pesisir struktur dan laju pertumbuhan kesempatan
Selatan masih mempunyai peluang untuk kerja dengan perubahan struktur dan laju
pengembangan peternakan. Berdasarkan kon- pertumbuhasn ekonomi, di mana perubahan
disi di atas maka tujuan dari penelitian ini ada- struktur dan laju pertumbuhan ekonomi akan
lah mengetahui Potensi sumberdaya manusia mempengaruhi besarnya struktur dan laju per-
untuk pengembangan usaha sapi potong, dan

8 Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.)
Vol 15 (1)

tumbuhan kesempatan kerja, seperti rumus di perempuan, jumlah rumah tangga sebanyak
bawah ini: 97.977, ratio jenis kelamin sebesar 97,15 %
artinya jumlah penduduk perempuan lebih
Ei = RLi/RYi banyak dibandingkan dengan penduduk laki-
laki. Jumlah ini tersebar pada 11 kecamatan di
Dimana: Kabupaten Peisisir Selatan dengan luas daerah
Ei = Elastisitas kesempatan Kerja sektor 5.749,89 Km2. Jumlah penduduk menurut
I (Peternakan) kelompok umur dapat dilihat pada Tabel 1.
RLi = Laju Pertumbuhan Kesempatan Kerja Ratio jenis kelamin (sex ratio) pada
Sektor I pertahun tahun 2007 lebih tinggi jika dibandingkan de-
RYi = Laju pertumbuhan Nilai tambah ngan tahun 2006, yakni dari 97,03 menjadi
sektor I pertahun. 97,15 pada tahun 2007, artinya dalam 100
orang penduduk perempuan terdapat 97,15
Apabila laju pertumbuhan ekonomi orang penduduk laki-laki. Kepadatan pendu-
sektor I (RYi) pertahun diketahui, maka dapat duk Kabupaten Pesisir Selatan pada tahun
ditentukan besarnya kesempatan kerja sektor i 2007 tercatat sekitar 75 jiwa per kilometer
pada tahun t dimasa yang akan datang dengan persegi naik 1 jiwa dibandingkan dengan
menggunakan formula sebagai berikut : keadaan tahun 2006.
Angkatan kerja di Pesisir Selatan pada
Lit = Lio ( 1 + RIi )t tahun 2007 tercatat sebanyak 184.916 orang.
Bila dilihat dari angkatan kerja yang ada,
hanya 163.282 (88,3%) saja yang bekerja atau
HASIL DAN PEMBAHASAN
memiliki pekerjaan, sedangkan sisanya seba-
nyak 50.638 (11,7%) adalah mereka yang
Kondisi Umum Sumber Daya Manusia di
sedang mencari pekerjaan atau menganggur
Kabupaten Pesisir Selatan
(BPS Kabupaten Pesisir Selatan, 2007).
Jumlah penduduk Kabupaten Pesisir Terdapat berbagai lapangan kerja seperti terli-
Selatan tahun 2007 tercatat sebanyak 433.181 hat pada Tabel 2.
jiwa, terdiri dari 213.462 laki-laki, 219.719

Tabel 1. Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur


No. Kelompok Umur (th) Jumlah (jiwa)
1 0±4 44.285
2 5±9 44.848
3 10 ± 14 45.723
4 15 ± 19 45.107
5 20 ± 24 43.283
6 25 ± 29 40.063
7 30 ± 34 34.632
8 35 ± 39 28.140
9 40 ± 44 23.372
10 45 ± 49 20.775
11 50 ± 54 19.910
12 55 ± 59 14.372
13 60 ± 64 12.937
14 65 ± 69 9.365
15 70+ 6.369
Total 433.181
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan (2007)

Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.) 9
Vol 15 (1)

Tabel 2. Sebaran Penduduk Yang Bekerja Berdasarkan Lapangan Usaha Utama


No. Lapangan Usaha Utama Jumlah (jiwa) Persentase (%)
1 Pertanian 95.872 58,72
2 Industri Pengolahan 6.780 4,15
3 Perdagangan, Rumah Makan, Dan Hotel 27.085 16,59
4 Jasa Kemasyarakatan 14.957 9,16
5 Lainnya 18.588 11,38
Total 163.282 100
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan (2007)

Tabel 3. Data Angkatan Kerja Kabupaten Pesisir Selatan Tahun 2005 ± 2009
Keterangan 2005 2006 2007 2008 2009
ANGKATAN KERJA 198,364 197,484 184,916 176,690 167,304
- Bekerja 154,012 146,846 163,282 160,929 161,054
- Pencari Kerja Terdaftar 44,352 50,638 21,634 15,761 6,250
BUKAN ANGKATAN KERJA 225,245 230,664 248,265 265,567 281,184
- Sekolah 70,233 66,038 25,459 24,670 27,877
- Pendd. Yang berusia < 15 thn dan > 60 thn 155,812 164,626 222,806 240,897 291,023
Jumlah Penduduk 423,609 428,148 433,181 442,257 448,488
Sumber : Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kab. Pesisir Selatan,2009

Kondisi Tenaga Kerja ke tahun 2009. Pada tahun 2005 jumlah pen-
Masalah ketenagakerjaan merupakan sa- cari kerja sebanyak 44.352 orang dan menurun
lah satu prioritas pembangunan bidang ekono- pada tahun 2009 menjadi 6.250 orang. Hal ini
menunjukkan bahwa masyarakat Kabupaten
mi yang keterkaitannya sangat kuat dengan
sektor lainnya. Menyusun kebijakan sektor Pesisir Selatan cukup baik dalam penang-
ketenagakerjaan adalah identik dengan me- gulangan masalah pengangguran. Dengan
ningkatkan kualitas sumber daya manusia naiknya jumlah yang bekerja dan semakin
(SDM) yang notabene dibutuhkan oleh sektor sedikitnya jumlah pencari kerja diharapkan
pembangunan lainnya. Untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Pesisir Selatan
kemampuan tenaga kerja, maka pemerintah semakin lebih baik lagi.
harus bisa mendorong atau memberikan fasi- Jika kita lihat Rasio lulusan S1/S2/S3
litas. Dengan dibuatnya fasilitas Balai Latihan adalah jumlah lulusan S1/S2/S3 per 10.000
kerja maupun pelatihan ± pelatihan maka akan penduduk. Kualitas tenaga kerja di suatu
meningkatkan daya saing kemampuan tenaga wilayah sangat ditentukan oleh tingkat pendi-
kerja. Berikut ini ditampilkan data proyeksi dikan. Artinya semakin tinggi tingkat pendidi-
angkatan kerja yang ada di Kabupaten Pesisir kan yang ditamatkan penduduk suatu wilayah
Selatan. maka semakin baik kualitas tenaga kerjanya.
Tabel 3 menunjukkan bahwa orang yang Sedangkan Rasio ketergantungan adalah per-
bandingan jumlah penduduk usia <15 tahun
bekerja pada tahun 2005 adalah sebanyak
154.012 orang dan meningkat pada tahun dan >64 tahun terhadap jumlah penduduk usia
2009 menjadi 161.054 orang, naik rata-rata 15-64 tahun. Rasio ketergantungan digunakan
pertahun sebesar 0,95%. Sedangkan pencari untuk mengukur besarnya beban yang harus
kerja yang terdaftar di Dinas Sosial, Tenaga ditanggung oleh setiap penduduk berusia
Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Pesisir produktif terhadap penduduk yang tidak pro-
Selatan mengalami penurunan dari tahun 2005 duktif. (Dinas peternakan Kab.Pesisir Selatan,
2009)

10 Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.)
Vol 15 (1)

Kondisi Peternakan Sapi Potong /bangunan dan halaman sekitar, hutan Negara,
Populasi ternak sapi potong di Kabu- rawa-rawa dan lainnya. Jika kita perhatikan
paten Pesisir Selatan tahun 2003±2007 menga- luas tanah di Kabupaten Pesisir Selatan
lami peningkatan, dapat dilihat pada Tabel 4. menurut penggunaannya, komposisinya adal-
Umumnya sapi potong yang dipelihara ah terdiri dari 5,16% lahan sawah dan 94,84%
di Kabupaten Pesisir Selatan adalah Sapi lahan bukan sawah. Luas kawasan hutan men-
Pesisir, Sapi Bali, dan Sapi Simmental. Popu- capai 71,15% dan 52,82% diantaranya meru-
lasi ternak sapi potong menyebar secara mera- pakan hutan lebat. Sedangkan lahan yang di-
ta di semua kecamatan yang ada di Kabupaten manfaatkan untuk tanaman perkebunan hanya
Pesisir Selatan yaitu Kecamatan Koto XI 13,04% saja dari luas wilayah.
Tarusan, Kecamatan Bayang, Kecamatan IV Jadi dapat diambil kesimpulan bahwa
Jurai, Kecamatan Batang Kapas, Kecamatan potensi lahan yang ada di kabupaten ini untuk
Sutera, Kecamatan Lengayang, Kecamatan pengembangan sapi potong hanya bisa untuk
Ranah Pesisir, Kecamatan Linggo Sari usaha sapi potong intensif sedangkan untuk
Baganti, Kecamatan Pancung Soal, Kecama- pemeliharaan sapi potong system extensive
tan Basa IV Balai Tapan, dan Kecamatan tidak bisa dilakukan hal ini dikarenakan tidak
Lunang Silaut dan Kecamatan yang memiliki tersedia lahan yang benar-benar untuk pemeli-
populasi terbesar adalah Kecamatan Ranah haraan sapi potong, namun untuk pemeliha-
Pesisir sebanyak 15.890 ekor. raan sapi dapat dilakukan pada sawah, lahan
Bila diperhatikan dari segi penggunaan perkebunan, hutan negara, hutan rakyat dan
lahan pada wilayah ini, 30.466 Ha merupakan tegalan mempunyai potensi untuk pemelihara-
lahan pertanian yang tergolong kedalam lahan an sapi potong. Menurut Soedarmadi et al.
sawah, dan 237,871 Ha merupakan lahan (1996) bahwa sumber daya lahan yang poten-
pertanian bukan sawah yaitu berupa tegal/ sial sebagai sumber hijauan pakan ternak yang
kebun, ladang/huma, perkebunan, hutan digunakan untuk kebutuhan konversi tersebut
rakyat, tambak, kolam dan padang rumput, adalah lahan baku yang meliputi padang rum-
serta 306.652 Ha merupakan lahan bukan put, lahan tegalan, sawah, rawa, perkebunan
dan kehutanan.
pertanian yang terdiri dari lahan rumah

Tabel 4. Peningkatan Populasi Ternak Sapi Potong di Kabupaten Pesisir Selatan


Tahun Populasi Penambahan Perkembangan (%)
(Ekor) (Ekor)
2007 84.200 1.803 2,188
2006 82.397 974 1,196
2005 81.423 486 0,600
2004 80.937 1.737 2,193
2003 79.200 - -
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan (2009)

Tabel 5. Populasi Ternak Ruminansia di Kabupaten Pesisir Selatan


Jenis Ternak Populasi Satuan Ternak
(Ekor) (ST)
Sapi Potong 84.200 84.200,00
Sapi Perah 0 0
Kerbau 28.922 28.922,00
Kambing 26.706 3.738,84
Domba 0 0
Jumlah 139.828 116.860,84
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan (2009)

Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.) 11
Vol 15 (1)

Kondisi Umum Peternak Sapi Potong. dangkan kisaran 4±6 orang sebesar 38,39%,
dan hanya 1% tanggungan keluarga peternak
Keberadaan sumberdaya manusia tidak
yang berjumlah besar dari 6 orang. Besarnya
terlepas dari suatu pengembangan peternakan.
jumlah anggota keluarga akan meningkatkan
Sumberdaya manusia yang berkaitan dengan
tanggung jawab peternak dalam mengelola
usaha pengembangan sapi potong di Kabupa-
usahanya karena semakin besar tanggungan
ten Pesisir Selatan adalah peternak sebanyak
keluarga maka biaya hidup keluarga akan
29.270 KK. Peternak sebagai pengelola, meru-
semakin besar pula.
pakan faktor penentu dalam mencapai keber-
Motivasi beternak di Kabupaten Pesi-
hasilan usaha. Usaha pengembangan peterna-
sir Selatan menjadikan usaha sapi potong ini
kan tidak bisa terlepas dari peternak itu sendiri
sebagai mata pencaharian sampingan adalah
sehingga karakteristik perlu diketahui.
79,80% hanya sebagian kecil yang menjadi-
Umur peternak di Kabupaten Pesisir
kan usaha sapi potong sebagai kebutuhan
Selatan yang paling muda berumur 20 tahun
dan paling tua berumur 61 tahun. Sebesar utama yakni 20,21%. Ini adalah salah satu
58,59% peternak berada pada kisaran umur 20 faktor kelemahan yang yang sangat kuat
±45 tahun. Hal ini menunjukkan bahwa usaha dalam pengembangan sapi potong di Kabupa-
peternakan sapi potong di Kabupaten Pesisir ten Pesisir Selatan.
Selatan sudah dilakukan pada usia produktif, Usaha ternak sapi potong di daerah ini
hal ini tentunya akan berdampak kepada pro- pada umumnya dilakukan sebagai usaha sam-
duktifitas, karena semakin banyak peternak bilan, karena pekerjaan utama mereka adalah
yang berusia lanjut dalam berusaha semakin petani. Peternak yang menjadikan usaha ter-
tidak produktif. nak sapi potong sebagai usaha pokok hanya
Tingkat pendidikan peternak di Kabu- 20%. Meskipun begitu, pada dasarnya peter-
paten Pesisir Selatan sebesar 20,2% menye- nak di daerah ini sudah menjalankan usaha
lesaikan pendidikan formalnya. Peternak yang ternak sapi potong dalam kurun waktu yang
tidak tamat Sekolah Dasar/sederajat sebesar cukup lama. Hal ini dapat dilihat dari tingkat
5% dan peternak yang melanjutkan ke per- pengalaman peternak dalam beternak yang
guruan tinggi sebesar 12,1%. Sedangkan sisa- lebih dari 10 tahun di mana peternak memiliki
nya 62,9% peternak tidak sampai selesai jumlah ternak sapi potong untuk masing-
menamatkan pendidikan formalnya, 35,36% masing peternak adalah 1±4 ekor dengan lama
hanya sampai tingkat SD dan 27,28% hanya penggemukan berkisar antara 4±6 bulan.
menyelesaikan hingga tingkat SLTP. Hal ini Jumlah ternak sapi rata-rata 4 ekor
menunjukkan bahwa peternak sapi potong di untuk masing-masing peternak tersebut, biasa-
Kabupaten Pesisir Selatan mempunyai tingkat nya dalam melakukan pemeliharaan selalu
pendidikan yang rendah sehingga mengaki- melibatkan semua anggota keluarga. Keterli-
batkan peternak sukar mengadopsi inovasi batan anggota keluarga juga berbeda-beda da-
teknologi untuk meningkatkan usahanya. lam usaha pemeliharaan ternak, yang mana
Pengalaman dalam beternak sapi potong 37,3% yang terlibat itu adalah bapak atau ibu,
di Kabupaten Pesisir Selatan rata-rata besar 55,7% adalah bapak atau ibu dan anak,
dari 10 tahun yakni berkisar 44,45%. Adapun kemudian 7% yang terlibat adalah semua ang-
yang beternak kisaran 6±10 tahun adalah gota keluarga dalam usaha pemeliharaan ter-
sebesar 26,27%. Semakin lama peternak men- nak sapi potong.
jalankan usahanya maka akan semakin banyak Usaha peternakan sapi potong di daerah
pula pengalaman yang mereka peroleh se- ini merupakan usaha keluarga dan yang terli-
hingga dapat dijadikan pedoman dalam meng- bat dalam usaha ini juga para anggota keluar-
hadapi permasalahan dalam menjalankan ga, untuk jumlah rata-rata ternak masing-
usaha ternak sapi potong. masing peternak tersebut dalam pemelihara-
Jumlah tanggungan keluarga peternak annya masih bisa diselesaikan oleh semua
berkisar antara 1±3 orang sebesar 60,61%, se- anggota keluarga saja dan berarti belum mem-

12 Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.)
Vol 15 (1)

butuhkan tambahan tenaga kerja dari luar, hal Kabupaten Pesisir Selatan yaitu sebesar 0,24
ini dapat dilihat dimana sebanyak 93% peter- yang diperoleh dari perhitungan rumus seba-
nak mengatakan tidak membutuhkan tamba- gai berikut :
han tenaga kerja dari luar dan hanya 7% peter-
nak yang merasakan kekurangan tenaga kerja Ei = RLi/RYi
dan membutuhkan tambahan tenaga kerja dari Ei = 3,6/15.21 = 0,24
luar.
Pemeliharaan ternak sapi potong pada Dimana:
dasarnya meliputi berbagai macam kegiatan, Ei = elastisitas kesempatan kerja sektor i
seperti memberi makan, menyabit rumput, (peternakan)
membersihkan kandang dan memandikan ter- Rli = Laju pertumbuhan kesempatan kerja
nak. Berdasarkan jenis pekerjaan untuk peme- sektor I (peternakan)
liharaan ternak sapi potong juga membutuh- Ryi = Laju pertumbuhan nilai tambah sektor
kan waktu kerja perhari yang berbeda, dimana I (peternakan)
untuk memberikan makanan membutuhkan
waktu kerja 0,15 jam/ekor/hari, waktu ini Apabila laju pertumbuhan ekonomi sektor i
sama dengan 0,0187 HOK. Pekerjaan menya- (RYi) pertahun diketahui, maka dapat ditentu-
bit rumput membutuhkan waktu kerja 0,5 jam kan besarnya kesempatan kerja sektor I pada
/ekor/hari, ini juga sama dengan 0,0625 HOK, tahun t di masa yang akan datang dengan
untuk membersihkan kandang dan meman- menggunakan formula sebagai berikut :
dikan membutuhkan waktu kerja 0,10
jam/ekor/hari berarti sama dengan 0,0125 Rli = Ei x Ryi
HOK. Rli = 0,24 x 15.21
Berdasarkan jenis pekerjaan maka waktu = 3,65
yang diperlukan untuk memelihara satu ekor
ternak per hari adalah 0,75 jam/ekor/hari, ang- Kemudian dengan menggunakan laju
ka ini berarti sama dengan 0,0938 HOK. Dari partumbuhan kesempatan kerja sektor I
hasil tersebut dapat dilihat bahwa waktu kerja (peternakan), maka dapat ditentukan besarnya
untuk mencari pakan lebih besar dibandingkan kesempatan kerja sektor i pada tahun t dimasa
dengan waktu kerja yang dibutuhkan untuk yang akan datang dengan asumsi kesempatan
kegiatan lainnya, walaupun tidak terlalu besar kerja sektor i pada tahun 2000 sebagai tahun
perbedaannya, hal ini menurut Zainal (1997) dasar dengan rumus berikut :
disebabkan karena aktifitas yang dilakukan
dalam pencarian pakan ternak dilakukan setiap
Lit = Lio (1 + Rli)t
hari.
Dimana :
Employment Elastisity Usaha Peternakan di Lit = Kesempatan kerja sektor i pada tahun t
Kabupaten Pesisir Selatan Lio = Kesempatan kerja sektor i pada tahun
Elastisitas kesempatan kerja di sektor dasar
peternakan di Pesisir Selatan ini dapat dihi- Rli = Laju pertumbuhan kesempatan kerja
tung dengan membandingkan perubahan pertahun
struktur dan laju pertumbuhan kesempatan
kerja di sektor peternakan dengan perubahan Dari pembahasan Tabel 7 dapat diketa-
struktur dan laju pertumbuhan ekonomi untuk hui bahwa elastisitas kesempatan kerja sektor
melihat besarnya elastisitas tersebut kita peternakan di pesisir selatan sebesar 0,24,
terlebih dahulu melihat pertumbuhan ekonomi artinya apabila PDRB Kabupaten Pesisir
Kabupaten Pesisir Selatan pada Tabel 6. Dari Selatan bertambah 1%, maka akan terjadi
Tabel 6 kita sudah bisa menghitung penciptaan kesempatan kerja di sektor peter-
Employment elastisity sektor peternakan di nakan sebesar 0,24%. Dari nilai elastisitas

Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.) 13
Vol 15 (1)

yang didapat, kita bisa menghitung laju untuk usaha peternakan adalah progam pela-
pertumbuhan kesempatan kerja sektor peterna- tihan dan manejerial dalam pengembangan,
kan dengan menggunakan perkalian nilai selain itu memadukan training dan pengem-
elastisitas dengan laju pertumbuhan sektor bangan modal bagi peternak.
peternakan atas dasar harga konstan 2000 Latihan dan training ini dimaksudkan
(PDRB sub sektor peternakan atas dasar harga untuk memperbaiki penguasaan di berbagai
konstan 2000), didapatkan nilai laju partum- teknik serta keterampilan pelaksanaan kerja
buhan kesempatan kerja sektor peternakan se- tertentu dalam kurun waktu yang relatif sing-
besar 3,65. Dari nilai laju pertumbuhan kerja kat. Program pengembangan dan latihan akan
nantinya bisa juga memproyeksikan besarnya meningkatkan produktivitas tenaga kerja. Un-
kesempatan kerja pada tahun berikutnya tuk jangka panjang perubahan permintaan
dengan asumsi menggunakan laju pertum- tenaga kerja dapat terjadi dalam bentuk lonca-
buhan nilai sektor peternakan atas dasar harga tan atau shift, di mana perubahan ini diaki-
konstan tahun 2000 dan memakai angka ke- batkan oleh adanya perubahan dalam penggu-
sempatan kerja sektor peternakan tahun 2000 naan teknologi dan metode produksi. Sedang-
sebagai kesempatan kerja dasar, hasilnya se- kan untuk meningkatkan daya serap terhadap
perti Tabel 6. permintaan tenaga kerja adalah dengan me-
Secara makro, elastis kesempatan kerja ningkatkan tingkat upah dan pendapatan
digunakan untuk memperkirakan laju pertum- masyarakat, sehingga akan meningkatkan
buhan produksi yang diperlukan untuk me- permintaan konsumsi oleh masyarakat. Peru-
ngimbangi laju pertumbuhan angkatan kerja bahan permintaan konsumsi ini akan mempe-
yang ada. Begitu pula sebaliknya berapa besar ngaruhi permintaan tenaga kerja, dengan naik-
angkatan kerja yang diperlukan untuk me- nya tingkat pendapatan masyarakat berarti
ngimbangi laju kenaikan produksi yang ada. akan meningkatkan permintaan tenaga kerja.
Indikator elastis ini sering digunakan untuk Berdasarkan hasil survey tentang penye-
menganalisis sifat usaha padat modal dan pa- rapan tenaga kerja untuk pemeliharaan ternak
dat karya. dapat diketahui bahwa rata-rata peternak
Peningkatan SDM di lingkungan dunia memiliki ternak sapi sebanyak 4 ekor dengan
usaha menuntut keterlibatan pemerintah dan curahan waktu untuk pemeliharaannya seba-
pihak lain yang terkait. Pengembangan tenaga nyak 3 jam dalam satu hari. Ini berarti satu
sangat penting kita lakukan dan banyak man- ekor ternak hanya membutuhkan waktu 0,75
faatnya dan salah satu yang bisa dilakukan

Tabel 6. Perkembangan PDRB atas Harga Konstan Tahun 2000 dan Kerja Sub sektor Peternakan di
Kabupaten Pesisir Selatan
No Uraian Tahun 2007 Tahun 2008 Laju pertumbuhan
1 PDRB Kab.Pesisir Selatan 3.082.919,44 3.580.153,38 16,13
2 PDRB sektor Peternakan 104.172,27 120.015,11 15,21
3 Kesempatan kerja peternakan 29.270 30.323 3,6
Sumber : Pesisir Selatan dalam angka tahun 2009

Tabel 7. Perkiraan Kesempatan Kerja Di Sub Sektor Peternakan Pada Tahun 2009 ± 2011 di Pesisir
Selatan
Tahun Lio (orang) Rli (1 + Rli)t Lit (orang)
2009 26.789 3,65 4,65 124.568,85
2010 26.789 3,65 21,62 579.245,15
2011 26.789 3,65 100.533 2.693.178,54
Sumber : data diolah 2010

14 Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.)
Vol 15 (1)

jam/ekor/hari untuk pemeliharaannyan yang ini ternyata untuk pengembangan sapi


meliputi kegiatan menyabit rumput, member- potong di Kabupaten ini perlu peren-
sihkan kandang, memandikan sapi dan mem- canaan yang matang dari pemda setempat
beri makan. Dari sini dapat kita hitung agar mengusahakan pengembangan pe-
seorang pekerja yang biasanya bekerja 8 jam ternakan melalui peningkatan pengem-
dalam satu hari bila jam kerjanya di bangan sumber daya manusia. Baik dari
alokasikan untuk pemeliharaan sapi, maka segi pendidikan dan keterampilan dalam
pekerja itu bisa memelihara 10 ekor sapi berusaha ternak sapi potong.
dalam satu hari kerja. Jadi dari total populasi 2. Sub sektor peternakan merupakan peluang
yang ada di Pesisir selatan ini sebesar 116.860 untuk menciptakan lapangan pekerjaan
ST bisa menyerap tenaga kerja lebih kurang bagi masyarakat di daerah ini, oleh karena
sebanyak 11.686 orang. itu penanganan terhadap sektor hulu, hilir
dan sistem pendukung harus lebih di-
optimalkan lagi keberadaannya.
KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan DAFTAR PUSTAKA


Sumber daya manusia khususnya
peternak di daerah ini belum memadai untuk Badan Pusat Statistik. 2007 dan 2009.
mengembangkan usahanya ke arah yang lebih Sumatera Barat Dalam Angka. Kerja-
baik, hal ini terlihat dari pendidikan dan sama Bappeda TK I dengan BPS
curahan waktu kerja untuk usaha sapi potong Propinsi Sumatera Barat
di mana 62,9% peternak tidak menamatkan
pendidikan formalnya serta pengetahuan Dirjen Peternakan. 2003. Usaha Peternakan,
secara teknis yang masih rendah walaupun Perencanaan Usaha Analisa dan
sudah mempunyai pengalaman beternak rata- Pengelolaan. Jakarta
rata di atas 10 tahun. Waktu yang diperlukan
untuk memelihara satu ekor ternak perhari Dinas Peternakan. 2006. Data Base Pe-
adalah 0,75 jam/ekor/hari atau sama dengan ternakan Propinsi Sumatera Barat
0,0938 HOK. Tahun 1996 ± 2005. Pemerintah
1. Elastisitas kesempatan kerja di sektor Propinsi Sumatera Barat
peternakan di Kabupaten Pesisir Selatan
dapat dihitung dengan membandingkan Dinas Peternakan Sumbar, 2007. Revitalitas
perubahan struktur dan laju pertumbuhan Potensi Lokal untuk Mewujudkan
kesempatan kerja disektor peternakan Swasembada Daging 2010 dalam
dengan perubahan struktur dan laju Kerangka Pembangunan Peternakan
pertumbuhan ekonomi, pada penelitian ini yang Berkelanjutan dan Peningkatan
didapat angka elastisitas tenaga kerja Kesejahteraan Masyrakat. Seminar Na-
sebesar 0,24. Artinya apabila terjadi sional Perternakan 11-12 September
kenaikan PDRB 1% maka akan mem- 2006 Padang.
pengaruhi penyerapan tenaga kerja
sebesar 24%. Dinas Peternakan Kabupaten Pesisir Selatan,
2009. Dokumen RPJMD.
Saran
1. Keberadaan berbagai potensi tenaga kerja Dwiyanto. 2002. Pemanfaatan Sumberdaya
untuk pengembangan ternak sapi potong Lokal dan Inovasi Teknologi dalam
dapat dijadikan bahan pertimbangan mendukung Usaha Agribisnis yang
dalam upaya pengembangan peternakan Berdaya Saing, Berkelanjutan dan
lebih lanjut. Berdasarkan hasil penelitian Berkerakyatan, Wartazoa 12 (1) : 1 ± 8

Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.) 15
Vol 15 (1)

Natasasmita, A dan Koeswardono, M. 1979. Singarimbun dan Effendi. 1989. Metode


Beternak Sapi Daging. Fakultas Pe- Penelitian dan Survei. PT. Pustaka
ternakan Institut Pertanian Bogor, LP3ES Indonesia, Jakarta
Bogor.
Suryana. 2009. Pengembangan Usaha Ternak
Salikin,K.A. 2003. Sistem Pertanian Ber- Sapi Potong Berorientasi Agribisnis
kelanjutan. Kanisius. Yogyakarta dengan Pola Kemitraan. Jurnal Litbang
Pertanian, 28(1), hal. 29-37.

16 Analisis Potensi Sumber Daya Manusia Untuk Pengembangan ... (A. Suresti et al.)