You are on page 1of 7

3.

1 Pendahuluan

Dalam mempelajari struktur kristal di dua bab terakhir, kita telah mengasumsikan bahwa
atom diam pada kedudukan kisi nya. Atom, bagaimanapun, tidak cukup diam, tetapi berosilasi
di sekitar posisi kesetimbangan sebagai akibat dari energi panas. Mari kita sekarang membahas
secara rinci ini getaran kisi, dan pengaruh mereka terhadap sifat termasuk thermal, akustik, dan
optik kristal.

Dalam bab ini pertama-tama kita akan mempertimbangkan getaran kristal dalam batas
jangka panjang gelombang elastis, di mana kristal dapat dianggap sebagai media terus menerus,
dan kami akan membandingkan berbagai model yang digunakan untuk menggambarkan panas
yang spesifik. Hal ini disahkan dengan eksperimen yang dihasilkan hanya melalui penggunaan
konsep kuantum. Jadi kita akan memperkenalkan fonon, unit kuantum gelombang suara. Ini
diikuti dengan diskusi getaran kisi, kemudian mengenai sifat kisi diskrit, dan kita juga akan
membahas tentang konduksi panas melalui kisi-kisi

Pengamatan langsung dari gelombang kisi oleh hamburan radiasi (seperti x-ray) yang
juga akan dibicarakan. Hal ini diikuti oleh aspek yang sama menariknya pada gelombang kisi di
wilayah microwave. Pada akhirnya kita akan membahas refleksi dan daya serap inframerah
cahaya oleh getaran kisi dalam kristal ionic.

3.2. Gelombang Elastis


Zat padat terdiri dari atom-atom diskrit, dan sifat kediskritan yang harus diperhitungkan
dalam pembahasan getaran kisi. Namun, ketika panjang gelombang sangat panjang, salah satu
mungkin diabaikan sifat atom dan memperlakukan zat padat sebagai sarana getaran yang
berkelanjutan yang dikenal sebagai gelombang elastic.
Mari kita periksa propagasi pada sebuah gelombang elastis pada sampel dalam bentuk
bar panjang (Gambar 3.1) Misalkan adalah gelombang longitudinal. Dan menunjukkan
perpindahan elastis pada titik x dengan u (x). Regangan di definisikan sebagai

, ……………………………………………………… (3.1)
yang mana merupakan perubahan panjang per satuan panjang. S (Rapatan) didefinisikan
sebagai gaya per satuan luas, dan juga merupakan fungsi dari x. Menurut Hukum Hooke,
rapatan sebanding dengan regangan
S= Ye, …………………………………………………………..(3.2)

Dimana Y elastis adalah konstan , Y dikenal sebagai modulus young.

x x+dx

Untuk menguji dinamika bar, kami memilih sembarangan segmen dx panjang,


seperti yang ditunjukkan pada gambar. Dengan menggunakan hukum kedua Newton, kita dapat
menulis untuk pergerakan segmen ini,

= A’,…………………………..(3.3)

Dimana ρ adalah massa jenis dan A’ adalah garis area bar. Bagian yang terletak di
kiri adalah pengukur massa perpindahan , ketika berada di kanan adalah hasil dari gaya total
dari rapatan pada akhir bagian. Ditulis S(x + dx)-S(x)=ӘS/Әx dx untuk bagian yang pendek,
disubstitusi untuk S dari(3.2)dan kemudian digunakan(3.2) untuk regangan, persamaan nya
dapat ditulis kembali sebagai persamaan dinamika yakni

- - = 0,…………………………………………………… (3.4)

Dimana diketahui dengan baik bahwa persamaan gelombang dalam satu dimensi
Kita sekarang menambahkan solusi dari rumus dari propagansi gelombang yaitu
U=Aei(qx-ωt), ………………………………………………………(3.5)
Dimana q, tentu saja adalah nomor gelombang (q=2π/ ), ω adalah frequensi
gelombang dan A adalah amplitudo. Subtitusi ke dalam(3.4)diperoleh
ω=vSq,……………………………………………………………..(3.6)
dimana
vs= …………………………………………………………(3.7)

Hubungan (3.6) berhubungan dengan frekuensi dan jumlah gelombang yang diketahui
sebagai hubungan dispersi. Karena kecepatan gelombang sebanding denga ω/q, pada
kenyataannya diketahui dari teori gelombang, yang diketahui bahwa υs konstan pada (3.6)
sebanding dengan kecepatan. Ini dapat ditunjukkan pada tingkat bahan dari medium pada (3.7).
Gelombang yang paling dikenal adalah gelombang suara.
Dari gambar 3.2 menunjukkan hubungan dispersi untuk gelombang elastis. itu adalah
garis lurus yang lereng adalah sama dengan kecepatan suara. Jenis hubungan dispersi, dimana ω
adalah hubungan garis lurus ke q, yang dikenal oleh gelombang familiar . misalnya, sebuah
gelombang optik yang berjalan dalam vakum memiliki hubungan dispersi ω = cq, di mana c
adalah kecepatan cahaya. gelombang suara dalam cair dan gas-gas memenuhi hubungan yang
serupa. ω

ω=υs q

q
0

Gambar 3.2. Curva disperse pada gelombang elastis

Penyimpangan dari hubungan linear sering dilakukan, tetapi dan ini dikenal sebagai
dispersi. kita akan lihat dalam bagian 6, misalnya, bahwa dampak sifat kediskritan kisi adalah
untuk memperkenalkan sejumlah besar dispersi ke kurva dispresion dari gambar 3.2, terutama
jika panjang gelombang sangat pendek untuk menjadi sebanding dengan jarak interatomik.

Pada rumus (3.7) dapat digunakan untuk evaluasi Modulus Young. Pengukuran
menunjukkan bahwa nilai tipical pada bahan padat υs= 5x105 cm/s dan ρ=5 g/cm3, yang mana Y=
5 x (5x105)2 = 1.25 x 1012 g/cm s2.
Kita telah memberikan perlakuan gelombang longitudinal, tetapi tipe yang sama juga
berlaku untuk analisis melintang, atau gelombang geser. ini memperkenalkan geser elastis
konstan, analog dengan modulus muda dan kecepatan gelombang geser terkait dengan itu dengan
persamaan yang mirip dengan (3,7). dua konstanta elastis maka dapat digunakan untuk
menggambarkan propagasi gelombang elastik pada zat padat .

Secara tersembunyi diasumsikan bahwa bahan padat adalah isotrops. Walaupun


demikian, Kristal adalah anistropic dan efek dari anistropic pada bahan-bahan elastic telah di
demonstrasikan. Pada umumnya untuk memperkenalkan elastis konstan dari dua yang
dibutuhkan untuk menjadi padat isotropik. Pertimbangan menunjukkan simetris bagaimanapun,
bahwa banyak dari konstanta adalah interelate, fakta yang mengakibatkan penurunan substansial
dalam jumlah konstanta elastis independen. Misalnya, dalam kasus penting dari suatu kristal
kubik, dapat ditunjukkan bahwa hanya tiga konstanta independen diperlukan. mereka
dilambangkan dengan C11, C12 dan C44. yang berkaitan C11 konstan tegangan tekan dan regangan
sepanjang arah [100], misalnya x-sumbu, sedangkan C44 berkaitan tegangan geser dan regangan
pada arah yang sama. Berkaitan dengan C12 konstan tegangan tekan dalam satu arah untuk
regangan di berbagai tempat , ini mungkin, misalnya, menjadi-x dan y-arah. tiga konstanta C11,
C12 dan C44 yang ditentukan dengan mengukur kecepatan suara di arah tertentu dalam kristal.
dapat ditunjukkan, misalnya, bahwa kecepatan gelombang longitudinal dan geser sepanjang arah

[100] adalah, masing-masing dan , yang ditemukan pada basis pada (3.2). C12

dapat ditentukan dari kecepatan dari gelombang longitudinal di [111] arah, yang mana

ditemukan menjadi . Siapapun yang tertarik dalam pembahasan


selanjutnya dari topik ini harus membaca perlakuan yang sangat baik dalam buku Kittel.

Pencacahan Mode; Kepadatan Tetap Dari Satu Medium Kontinyu

Mempertimbangkan gelombang elastis di bar panjang gambar 3.1, di mana gelombang itu
bergerak dalam satu dimensi saja. Solusi telah ditulis dalam 3,5. yang mana kami telah
menghilangkan faktor temporal, karena tidak relevan dengan diskusi ini. Sekarang kita harus
mempertimbangkan dampak kondisi batas pada solusi (3,8). kondisi batas ditentukan oleh faktor
eksternal membatasi diterapkan pada ujung bar. jenis kondisi batas yang kita akan menemukan
yang paling nyaman, dan yang digunakan di seluruh buku ini, dikenal sebagai kondisi batas
periodik. dengan ini kita berarti bahwa ujung kanan bar dibatasi sedemikian rupa sehingga selalu
dalam keadaan yang sama dari osilasi sebagai ujung kiri. Seolah-olah bar itu cacat menjadi
bentuk melingkar sehingga ujung kanan bergabung kiri. mengingat bahwa panjang bar adalah L,
jika kita mengambil asal sebagai di ujung kiri, kondisi periodik berarti bahwa:

dimana u adalah solusi yang diberikan pada (3.8). jika kita subsitusikan (3.8) ke (3.9), maka akan
di dapat:

Persamaan ini memaksakan kondisi pada nilai-nilai diterima dari q; hanya nilai-nilai yang
memenuhi (3.10) diperbolehkan. mencatat bahwa setiap n bilangan bulat, kita
simpulkan dari (3.10) bahwa nilai diperbolehkan adalah

dimana n = 0,±1, ±2, dll. Kapan nilai-nilai ini direncanakan sepanjang pada sebuah q-axis,
mereka membentuk satu dimensi secara teratur , yang ditunjukkan di dalam gambar 3.3. jarak
antara nilai- nilai adalah 2π/.. Ketika panjangnya adalah besar , mengatur jarak menjadi kecil
dan nilai- nilai tersebut membentuk suatu quasi-continuous mata jala.

origin

Gambar 3.3. Harga q yang diperbolehkan

Masing-Masing q-value ( 3.11), atau masing-masing titik di (dalam) figur 3.3,represents


suatu ragam getaran. Ira[lah kita memilih suatu interval sewenang-wenang dq di (dalam) q-space
dan men/cari banyaknya gaya [yang] q siapa tiduran interval ini. Kita mengasumsikan di sini
bahwa L besar, sedemikian sehingga poin-poin adalah quasi-continuous; ini benar, tentang
course,for [adalah] object yang makroskopik dengan mana kita sedang berhadapan. Karena
pengaturan jarak antar[a] poin-poin adalah 2π/L banyaknya gaya adalah

,…………………………………………………………..(3.12)

Tetapi q dan frekwensi w adalah saling berhubungan via hubungan tebaran, dan kita
boleh dengan baik mencari banyaknya gaya di (dalam) cakupan frekwensi dw berbaring antar[a]
( w,w+ dw). Kecepatan tetap g(w) digambarkan g(w itu seperti (itu) ) dw= ( L/2) dq,or g(w)=
( L/2 )/( dw/dq). Kita tidak menggambarkan 3.4, bagaimanapun itu menghitung g(w) kita harus
meliputi gaya berbaring di (dalam) hal negatif [itu] q-region seperti halnya di (dalam) hal positif
daerah. Yang terdahulu menghadirkan ombak yang bepergian kepada yang ditinggalkan, dan
yang belakangan ombak bepergian di sebelah kanan. Efek akan mengalikan di atas ungkapan
untuk g(w) dengan suatu faktor dua orang. Itu adalah.

Ini yang hasil umum untuk kasus dimensional, dan kita lihat [bahwa/yang] rapat keadaan
[itu] g(w) menjadi yang ditentukan oleh hubungan tebaran [itu]. Karena hubungan [yang] yang
linier Exampel ( 3.6) dw/dq= V dan oleh karena itu:

yang mana adalah a konstan tidak terikat pada w.


ω

Gambar 3.4 Penyebutan satu per satu gaya. pembubaran Kurva adalah terdiri atas dua segmen:
w= Vsq dan w= - Vsq. Yang terdahulu menghadirkan ombak bepergian di sebelah kanan, yang
belakangan ombak yang bepergian kepada yang ditinggalkan.
Sekarang mari kita meluas hasil kepada ke tiga kasus dimensional. solusi gelombang/lambaian
Analisator untuk ( 3.8)

Dimana pengembangan diuraikan oleh voktor gelombang q, [yang] arah siapa


menetapkan mereka yang dari perkembangbiakan dan [yang] siapa penting/besar adalah
sebanding kepada kebalikan [itu] wavelenght. Di sini lagi kita harus menanyakan ke dalam efek
dari syarat batas. Untuk kepentingan kesederhanaan, mari kita mengasumsikan suatu contoh
berbentuk kubus [yang] tepi siapa L. Dengan mengesankan syarat batas berkala, orang
temukan [bahwa/yang] nilai-nilai [yang] yang diijinkan q harus mencukupi kondisi.

Pada gambar 3.5 nilai-nilai [yang] yang diijinkan q untuk suatu gelombang/lambaian
yang bepergian di (dalam) 3 dimension(only potongan melintang di (dalam) Qx,Qy naik pesawat
terbang di (dalam) ditunjukkan) Naungi kulit/kerang lingkar digunakan untuk menghitung gaya