Вы находитесь на странице: 1из 11

ASKEP HIPERBILIRUBINEMIA PADA BAYI 1. 2. A. KONSEP DASAR I.

DEFENISI :

Hiperbilirubinemia adalah keadaan meningginya kadar bilirubin didalam jaringan ekstravaskuler sehingga kulit, konjungtiva, mukosa dan alat tubuh lainnya berwarna kuning. ( Ngastiyah, Perawatan Anak Sakit, p 197 ) 1. II. ETIOLOGI :

Secara garis besar etiologi ikterus neonatorum dapat dibagi : 1. Produksi yang berlebihan

Hal ini melebihi kemampuan bayi mengeluarkannya , misalnya pada hemolisis yang meningkat pada inkomptabilitas darah Rh, ABO, golongan darah lain, defisiensi enzim G6-PD, piruvat kinase, perdarahan tertutup, dan sepsis. 1. Gangguan dalam proses uptake dan konjugasi hepar

Disebabkan oleh imaturitas hepar, kurangnya substrat untuk konjugasi bilirubin, gangguan fungsi hepar, akibat asidosis, hipoksia dan infeksi atau tidak terdapatnya enzim glukoronil transferase, defisiensi protein Y dalam hepar yang berperanan penting dalam uptake bilirubin ke hepar. 1. Gangguan Transportasi

Bilirubin dalam darah terikat pada albumin kemudian diangkut ke hepar. Ikatan bilirubin dengan albumin ini dapat dipengaruhi oleh obat misalnya salisilat, sulfafurazole. Defisiensi albumin menyebabkan lebih banyak terdapatnya bilirubin indirek yang bebas dalam darah yang mudah melekat ke sel otak. 1. Gangguan Dalam Eksresi

Gangguan ini dapat terjadi akibat obstruksi dalam hepar atau di luar hepar. Kelainan di luar hepar biasanya disebabkan oleh kelainan bawaan. Obstruksi dalam hepar

biasanya akibat infeksi atau kerusakan hepar oleh penyebab lain. ( Ilmu Kesehatan Anak, Buku kuliah 3, FKUI, 1985 ) III. KLASIFIKASI IKTERUS 1.

Ikterus Fisiologi Timbul pada hari ke 2 atau ke 3, tampak jelas pada hari ke 5-6 dan Bayi tampak biasa, minum baik, berat badan naik biasa Kadar bilirubin serum pada bayi cukup bulan tidak lebih dari 12 mg %, Penyebab ikterus fisiologis diantaranya karena kekurangan protein Y

menghilang pada hari ke 10.


pada BBLR 10 mg %, dan akan hilang pada hari ke 14.

dan Z, enzim Glukoronyl transferase yang belum cukup jumlahnya. 1.

Ikterus Patologis Ikterus timbul dalam 24 jam pertama kehidupan, serum bilirubin total Peningkatan kadar bilirubin 5 mg % atau lebih dalam 24 jam Konsentrasi bilirubin serum melebihi 10 mg % pada BBLR dan 12,5 Ikterus yang disertai proses hemolisis ( inkomptabilitas darah, Bilirubin direk lebih dari 1 mg % atau kenaikan bilirubin serum 1 mg Ikterus menetap sesudah bayi umur 10 hari ( bayi cukup bulan ) dan

> 12 mg %

mg % pada bayi cukup bulan.

defisiensi enzim G-6-PD, dan sepsis )

% /dl/jam atau lebih 5 mg/dl/hari

lebih dari 14 hari pada BBLR Berikut adalah beberapa keadaan yang menimbulkan ikterus patologis : 1. 2. 3. penyakit hemolitik, isoantibodi karena ketidakcocokan golongan darah kelainan dalam se darah merah seperti pada defisiensi G-6-PD hemolisis, hematoma, polisitemia, perdarahan karena trauma lahir.

ibu dan anak seperti Rhesus antagonis, ABO, dsb.

4. 5. 6. 7.

infeksi : septisemia, meningitis, infeksi saluran kemih, penyakit karena kelainan metabolik, hipoglikemia, galaktosemia obat2an yang menggantikan ikatan bilirubin dengan albumin seperti : Pirau enteropatik yang meninggi, obstruksi usus letak tinggi, penyakit

toksoplasmosis, sifilis, rubela, hepatitis

sulfonamid, salisilat , sodium benzoat, gentamisin. hirschsprung, stenosis pilorik, mekonium ileus, dsb. (Ngastiyah, Perawatan Anak Sakit, p 198) IV. PATOFISIOLOGI

Peningkatan kadar bilirubin tubuh dapat terjadi pada beberapa keadaan: 1. terdapatnya penambahan beban bilirubin pada sel hepar yang terlalu

berlebihan. Hal ini dapat ditemukan bila terdapat peningkatan penghancuran eritrosit, polisitemia, memendeknya umur eritrosit janin/bayi, meningkatnya bilirubin dari sumber lain, atau terdapatnya peningkatan sirkulasi enterohepatik 2. gangguan ambilan bilirubin plasma. Hal ini dapat terjadi apabila kadar protein-Y berkurang atau pada keadan protein-Y dan protein-Z terikat oleh anion lain, misalny pada bayi anoksia/hipoksia Pada derajat tertentu, bilirubin ini akan bersifat toksik (terutama bilirubin indirek yang larut dalam lemak) dan merusak jaringan tubuh. Sifat ini memungkinkan terjadinya efek patologik pada sel otak apabila bilirubin tadi dapat menembus sawar darah otak. V.

MANIFESTASI KLINIS Tampak ikterus : sclera, kuku, kulit dan membran mukosa Muntah, anoreksia, fatigue, warna urine gelap, warna tinja pucat Letargi ( lemas ) Kejang Tak mau menghisap Tonus otot meninggi, leher kaku, akhirnya opistotonus

(Suriadi, Asuhan Keperawatan Pada Anak, Edisi 1)


Bila bayi hidup pada umur lebih lanjut dapat terjadi spasme otot, Dapat tuli, gangguan bicara dan retardasi mental.

opistotonus, kejang.

(Ngastiyah, Perawatan anak sakit, p 199) VI.


KOMPLIKASI Bilirubin Encephalopathy ( komplikasi serius ) Kernikterus

( Suriadi, Asuhan Keperawatan Anak Sakit, Edisi 1 1. VII. PENATALAKSANAAN MEDIS 1. Mempercepat proses konjugasi, misalnya dengan pemberian fenobarbital. Pengobatan dengan cara ini tidak begitu efektif dan membutuhkan waktu 48 jam baru terjadi penurunan bilirubin yang berarti. Mungkin lebih bermanfaat bila diberikan pada ibu kira kira 2 hari sebelum melahirkan. 2. Memberikan substrat yang kurang untuk transportasi atau konjugasi. Contohnya : pemberian albumin untuk mengikat bilirubin yang bebas. Albumin dapat diganti dengan plasma dosis 15 20 ml/kgbb. Pemebrian glukosa perlu untuk kojugasi hepar sebagai sumber energi. 3. Melakukan dekompensasi bilirubin dengan fototerapi

Terapi sinar diberikan jika kadar bilirubin darah indirek lebih dari 10 mg %. Terapi sinar menimbulkan dekomposisi bilirubin dari suatu senyawa tetrapirol yang sulit larut dalam air menjadi senyawa dipirol yang mudah larut dalam air dan dikeluarkan melalui urin, tinja, sehingga kadr bilirubin menurun. Selain itu pada terapi sinar ditemukan pula peninggian konsentrasi bilirubin indirek dalam cairan empedu duodenum dan menyebabkan bertambahnya pengeluaran cairan empedu kedalam usus sehingga peristaltik usus meningkat dan bilirubin akan keluar bersama feses. Pelaksanaan Terapi Sinar :

1. 2.

Baringkan bayi telanjang, hanya genitalia yang ditutup ( maksmal 500 Kedua mata ditutup dengan penutup yang tidak tembus cahaya. Dapat

jam ) agar sinar dapat merata ke seluruh tubuh. dengan kain kasa yang dilipat lipat dan dibalut. Sebelumnya katupkan dahulu kelopak matanya. ( untuk mencegah kerusakan retina ) 3. 4. Posisi bayi sebaiknya diubah ubah, telentang, tengkurap, setiap 6 jam Pertahankan suhu bayi agar selalu 36,5 37 C, dam observasi suhu tiap bila mungkin, agar sinar merata. 4- 6 jam sekali. Jika terjadi kenaikan suhu matikan sebentar lampunya dan bayi diberikan banyak minum. Setelah 1 jam kontrol kembali suhunya. Jika tetap hubungi dokter. 5. 6. 7. 8. 9. Perhatikan asupan cairan agar tidak terjadi dehidrasi dan meningkatkan Pada waktu memberi bayi minum, dikeluarkan, dipangku, penutup Kadar bilirubin diperiksa setiap 8 jam setelah pemberian terapi 24 jam Bila kadar bilirubin telah turun menjadi 7,5 mg % atau kurang, terapi Jika setelah terapi selama 100 jam bilirubin tetap tinggi / kadar suhu tubuh bayi. mata dibuka. Perhatikan apakah terjadi iritasi atau tidak.

dihentikan walaupun belum 100 jam. bilirubin dalam serum terus naik, coba lihat kembali apakah lampu belum melebihi 500 jam digunakan. Selanjutnya hubungi dokter. Mungkin perlu transfusi tukar. 10.Pada kasus ikterus karena hemolisis, kadar Hb diperiksa tiap hari. Komplikasi terapi sinar : 1. 2. 3. 4. Terjadi dehidrasi karena pengaruh sinar lampu dan mengakibatkan Frekuensi defekasi meningkat sebagai akibat meningkatnya bilirubin Timbul kelainan kulit sementara pada daerah yang terkena sinar Gangguan retina jika mata tidak ditutup.

peningkatan insesible water loss. indirek dalam cairan empedu dan meningkatkan peristaltik usus. ( berupa kulit kemerahan ) tetapi akan hilang jika terapi selesai.

5.

Kenaikan suhu akibat sinar lampu. Jika hal ini terjadi sebagian sinar

lampu dimatikan terapi diteruskan. Jika suhu naik terus lampu semua dimatikan sementara, bayi dikompres dingin, dan berikan ektra minum. 6. 7. Komplikasi pada gonad yang menurut dugaan dapat menimbulkan Transfusi tukar. kelainan ( kemandulan ) tetaapi belum ada bukti.

Indikasi untuk melakukan transfusi tukar adalah : 1. 2. 3. 4. kadar bilirubin indirek lebih dari 20 mg % kenaikan kadar bilirubin indirek cepat, yaitu 0,3 1 mg % / jam anemia berat pada neonatus dengan gejala gagal jantung bayi dengan kadar hemoglobin tali pusat kurang 14 mg % dan uji

coombs positif. Tujuan transfusi tukar adalah mengganti eritrosit yang dapat menjadi hemolisis, membuang natibodi yang menyebabkan hemolisis, menurunkan kadar bilirubin indirek, dan memperbaiki anemia. B. ASUHAN KEPERAWATAN 1.

1. PENGKAJIAN Pemeriksaan fisik Inspeksi warna : sclera, konjungtiva, membran mukosa mulut, kulit, Pemeriksaan bilirubin menunjukkan adanya peningkatan Tanyakan berapa lama jaundice muncul dan sejak kapan Apakah bayi ada demam Bagaimana kebutuhan pola minum Riwayat keluarga Apakah anak sudah mendapat imunisasi hepatitis B 2. DIAGNOSA KEPERAWATAN :

urine, dan tinja.


1.

a.risiko injury internal b.d peningkatan serum bilirubin sekunder dari pemecahan sel darah merah dan gangguan eksresi bilirubin 1. risiko kurangnya volume cairan b.d hilangnya air ( insensible water

loss ) tanpa disadari sekunder dari fototerapi. c.risiko gangguan integritas kulit b.d fototerapi 1. kecemasan orantua b.d dengan kondisi bayi dan gangguan bonding

e.kurangnya pengetahuan b.d kurangnya pengalaman orangtua 1. 3. 1. f. risiko injury pada mata b.d fototerapi

PERENCANAAN Bayi terbebas dari injury yang ditandai dengan bilirubin serum

menurun, tidak ada jaundice, refleks moro normal, tidak terdapat sepsis, refleks hisap dan menelan baik. 2. bayi tidak menunjukkan tanda tanda dehidrasi yang ditandai dengan urine output ( pengeluaran urine ) kurang dari 1-3 ml/kg/jam, membran mukosa normal, ubun ubun tidak cekung, temperatur dalam batas normal. 3. 4. bayi tidak menunjukkan adanya iritasi pada kulit yang dtndai dengan orangtua tidak nampak cemas yang ditandai dengan orangtua tidak terdapat rash, dan tidak ada ruam macular eritematosa. mengekspresikan perasaan dan perhatian pada bayi dan aktif dalam partisipasi perawatan bayi. 5. popok. 6. 7. bayi tidak mengalami injury pada mata yang ditandai dengan tidak ada 4. IMPLEMENTASI 1.

orangtua memahami kondisi bayi dan alasan pengobatan dan

berpartisipasi dalam perawatan bayi : dalam peberian minum dan mengganti

konjungtivitis. Mencegah adanya injury ( internal )

Kaji hiperbilirubin tiap 1- 4 jam dan catat

Berikan fototerapi sesuai program Monitor kadar bilirubin 4 8 jam sesuai program Antsipasi kebutuhan transfusi tukar Monitor Hb dan Ht Mencegah terjadinya kurangnya volume cairan Pertahankan intake cairan Berikan minum sesuai jadwal Monitor intake dan output Berikan terapi infus sesuai program bila ada indikasi Kaji dehidrasi, membran mukosa, ubun2, turgor kulit, mata Monitor temperatur tiap 2 jam Mencegah gangguan integritas Kulit Inspeksi kulit tiap 4 jam Gunakan sabun bayi Merubah posisi bayi dengan sering Gunakan pelindung daerah genital Gunakan pengalas lembut Mengurangi rasa cemas pada orangtua Perahankan kontak mata orangtua dan bayi Jelaskan kondisi bayi, perawatan dan pengobatannya Ajarkan orangtua untuk mengekspresikan perasaanya, dengarkan rasa

1.

1.

1.

takutnya, dan perhatian orantua 1. Orangtua memahami kondisi bayi dan mau berpartisipasi dalam

perawatan

Ajak orangtua untuk diskusi dengan menjelaskan tentang fisiologis, Libatkan dan ajarkan orangtua dalam perawatan bayi

alasan perawatAn, pengobatan

Jelaskan komplikasi dengan mengenal tanda dan gejala : letargi,

kekauan otot, menangis terus, kejang, tidak mau makan. 1.


Mencegah injury pada mata Gunakan pelindung mata pada saat fototerapi Pastikan mata tertutup, hindarkan penekanan pada mata yang

berlebihan.

BAB III PENUTUP 1. A. KESIMPULAN

Bayi dengan berat lahir rendah (BBLR) adalah seluruh bayi dengan berat badan saat lahir kurang dari 2500 gram. BBLR dapat diklasifikasikan menjadi: Prematuritas murni dan dismatur. Penatalaksanaan BBLR: (1) Pastikan bahwa bayi terjaga tetap hangat, bungkus bayi dengan kain lunak, kering, selimut, pakai topi untuk menghindari kehilangan panas; (2) Awasi frekuensi pernapsan terutama dalam 24 jam pertama, guna mengetahui syndrome aspirasi mekonium/sindrom gangguan pernapasan idiopatik; (3) Suhu diawasi jangan sampai kediniginan karena BBLR mudah hipotermi akibat dari luas permukaan tubuh bayi realitf besar dari lemak subkutan. BMR dari BBLR rendah saat lahir dan meningkat cepat selama 10 hari pertama kehidupan. Oleh karena itu penting untuk mempertahankan suhu tubuh dengan memberikan pakaian pada bayi. Suhu ruangan yang terlalu tinggi atau terlalu rendah tidak sesuai dengan seharusnya dapat meningkatkan kematian bayi BBLR; (4) Dorong ibu menyusui dalam 1 jam sekali; (5) Jika bayi haus, beri makanan dini berguna untuk mencegah hipoglekimia; (6) Jika bayi sinaosis atau sukar bernafas (frekuensi < 30 atau 60/menit)). Tarikan dinding dada ke dalam atau merintih beri O2 melalui kateter hidung; (7) Cegah infeksi oleh karena rentan oleh pemindahan IgB dari ibu ke janin terganggu. Bayi BBLR ditempatkan di ruang khusus, harus ada pengaturan izin masuk, mencucui tangan sesudah dan sebelum menyentuh bayi serta gunakan gound dan masker; (8) Perika kadar gula darah tiap 8-12 jam.

Sindrom Gawat Nafas Neonatus (SGNN) atau Respiratory Distress Syndrom (RDS) merupakan kumpulan gejala yang terdiri dari dispnea atau hiperpnea dengan frekuensi pernapasan lebih dari 60x/i ; sianosis, merintih, waktu ekspansi dan restraksi di daerah epigastrium, suprastenal, interkosial pada saat inspirasi. Bila didengar stetoskop akan terdengar penurunan masukan udara kedalam paru. Etiologi SGN: Defisiensi Surfaktan, Tidak Lancarnya Absorbsi Cairan Paru, Aspirasi Mekonium, Pneumonia Bakteri atau Virus, Sepsis, Obstruksi Mekanis, Hipotermia. Hiperbilirubinemia adalah peningkatan kadar bilirubin serum dihubungkan dengan hemolisis sel darah merah dan reabsorbsi lanjut dari bilirubin yang tidak terkonjugasi dari usus kecil ( Marilyn, 2001). Secara garis besar etiologi ikterus neonaturum dapat dibagi: (1) Produksi bilirubin meningkat; (2) Gangguan proses uptake dan konjugasi hepar; (3) Gangguan transportasi; (4) Gangguan ekskresi. Penatalaksanaan medis pada prinsipnya adalah untuk: (1) Mempercepat proses konjugasi; (2) Memberikan substrat yang kurang untuk transportasi atau konjugasi; (3) Melakukan dekompensasi bilirubin dengan fototerapi; (4) Transfusi Tukar. 1. 1. 2. B. SARAN Dibutuhkan perbanyakan literature dalam penulisan makalah. Bagi pustakawan yang lain, semoga makalah ini dapat dijadikan

referensi dan masukan untuk memaksimalkan fungsi perpustakaan dilembaga masing-masing.

DAFTAR PUSTAKA FKUI .1985. Ilmu Kesehatan Anak Jilid I. Jakarta: EGC Ladewig,patricia,dkk.2006.Buku Saku Asuhan Keperawatan Ibu Bayi Baru Lahir Edisi 5.Jakarta: EGC Manuaba, Ida Bagus Gde. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan KB untuk Pendidikan Bidan. Jakarta: EGC Mansjoer, A dkk. 2002. Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta : FKUI Ngatisyah.2005.Perawatan Anak Sakit Edisi 2.Jakarta: EGC Pelatihan PONED Komponen Neonatal 28-30 Oktober 2004) Surasmi,Asrining,dkk.2003.Perawatan Bayi Resiko Tinggi.Jakarta: EGC http://askep-askeb-kita.blogspot.com/ http://kumpulan-asuhan-keperawatan.blogspot.com http://download-my-ebook.blogspot.com Ngastiyah. 1997. Perawatan Anak Sakit. Jakarta: EGC Buku Kuliah 3 Ilmu kesehatan Anak. 1985. FKUI Suriadi. 2001. Asuhan Keperawatan Anak edisi 1 Markum, All. 1999. Ilmu Kesehatan Anak jilid 1. Jakarta: EGC