Вы находитесь на странице: 1из 32

JOURNAL READING

“Toxicology and Management of Novel


Psychoactive Drugs”

DISUSUN OLEH :
SABRINA QURROTA’AUN 201373017
AKHDAN AUFA 1102013018
M. JIHAD B. 1102012178
MAYA DWI ANGGRAENI 1102011157

PEMBIMBING :
DR. ADHI WIBOWO NUR HIDAYAT SP.KJ (K) MPH

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KESEHATAN JIWA


RUMAH SAKIT ISLAM JIWA KLENDER
2018
ABSTRAK

Penyedia layanan kesehatan melihat peningkatan


jumlah pasien di bawah pengaruh beberapa kelas obat
psikoaktif baru. Yaitu :

1. Cannabinoid sintetis
2. Katarsin
3. Piperazin

Toksisitas neuropsikiatrik dan kardiovaskular adalah


salah satu alasan paling umum untuk perawatan
medis darurat, yang dalam beberapa kasus dapat
menjadi parah dan bahkan mengancam jiwa
Tujuan Jurnal

 Identifikasi klasifikasi obat psikoaktif baru


penyalahgunaan

 Kenali potensi toksisitas

 Rencana pengelolaan toksisitas yang terkait dengan


obat perancang baru
Pendahuluan

 Sintesis Cannabinoid, katarsin, dan piperazin


dikarenakan Efek euforia dan stimulan

 Relatif murah, tersedia untuk dibeli melalui Internet


atau toko sekitar.
SINTESIS CANNABINOID
Latar Belakang

 awalnya disintesis sebagai alat untuk mempelajari


efek ganja pada reseptor cannabinoid

 Produk daun lepas atau digulung dan diberi label ''


Bukan untuk konsumsi manusia” Produk ini dijual
secara komersial sebagai '' dupa herbal '' 'wangi', ''
atau 'bunga rampai' 'di bawah nama berpemilik K2
dan Spice
Farmakologi dan Farmakokinetik

 Reseptor CB1 (CB1R) sebagian besar diekspresikan


di otak
 Reseptor CB2 (CB2R) terutama ditemukan pada
leukosit dan limfosit dan bertanggung jawab untuk
mengatur fungsi kekebalan tubuh.
Farmakologi dan Farmakokinetik

Interaksi SCBs pada CB1R presynaptic antagonizes


pelepasan beberapa penghambat dan rangsang
termasuk
 Asetilkolin
 Dopamin
 Glutamat
 Asam g-aminobutirat (GABA)
Toksikologi

Reaksi Psikotik
 Agitasi
 Kecemasan
 Ilusi
 Gangguan pendengaran dan penglihatan,
 Halusinasi
 Paranoia dan catatonia
Toksikologi

Reaksi neurologis
 Gangguan kognitif
 Pusing
 Sakit kepala
 Disartria
 Ataksia
Penanganan
Kejadian Gawat Darurat

 Tanda Vital
 Laboratorium
 Pemberian IV atau intramuskular (IM)
benzodiazepin : Agitasia , catatonia, dan kecemasan
berat.
 Antiemetik dan Antipsikotik : Mual, muntah,
psikosis dan halusinasi.
Deteksi Keracunan Sintesis Cannabinoid

 Teknik spektrometri massa kromatografi cair-


tandem (LC-MS / MS)
 gas kromatografi -massa spectrometry (GC-MS)
CATHINONES
Latar Belakang

 Cathinones, yang biasa dikenal di Amerika Serikat


sebagai '' bath salt '' atau di Eropa sebagai '' tanaman
pangan ', adalah kelas lain dari obat rancangan
terbaru

 Katinon sintetis telah mendapatkan popularitas


terutama di kalangan individu muda
1. efek mirip kokain pada dosis rendah
2. efek mirip amfetamin pada dosis tinggi.
Farmakologi dan Farmakokinetik

Cathinone meningkatkan konsentrasi


 Dopaamin presinaptik
 Norepinephrine
 Serotonin dengan merangsang pelepasan dan
reuptake antagonis
Toksikologi

Efek Terhadap Tubuh


 Risiko infark miokard
 Kardiomiopati dilatasi
 Kanker mulut
 Ulkus duodenum
Toksikologi

Gejala overdosis ringan :


 kelesuan
 depresi ringan
 tremor
 mimpi buruk
Overdosis yang signifikan :
 penyakit psikologis dengan gejala psikosis paranoid
 mania delusi.
Toksikologi

reaksi spesifik pemberian IV


 Rasa terbakar ditempat suntik
 Trombosis vena
 Jaringan parut,
 pembentukan abses
 Gangren terjadi dengan pemberian berulang.
 Sindrom kompartemen juga telah dilaporkan dalam
sejumlah kasus.
Penanganan
Kejadian Gawat Darurat

 Benzodiazepin
1. Penggunaan untuk Agitasi
2. Penggunaan harus sering diulang untuk
mendapatkan Efek Sedatif
Deteksi dan Status Hukum

 Skrining serum dan urin untuk katinon dapat


dideteksi melalui GCMS
 Spektrometri massa kromatografi cair (LCMS) dan

Status Hukum
 Dilegalkan Israel, Yaman, dan Afrika
PIPERAZIN
Latar Belakang

 Pada tahun 1944, Benzilpiperazin dikembangkan sebagai


antihelminthic untuk ternak di Inggris

 pada tahun 1970 dipelajari sebagai antidepresan namun tidak


dipasarkan karena efek amfetamin yang signifikan.

 Penyalahgunaan piperazines dimulai pada akhir 1990-an di


Amerika Serikat dan Skandinavia : dance club dengan nama ''
ekstase 'atau' pil pesta
Latar Belakang

 Piperazines dipromosikan dan dijual di Internet dalam bentuk

kapsul, pil, tablet, dan bubuk sebagai 'Ekstasi legal', 'basa


bebas dan garam, harga mulai dari US $ 10 - US $ 60 per
paket
Farmakologi dan Farmakokinetik

Piperazin sintetis menemukan mereka untuk secara


terpusat merangsang pelepasan :
 Dopamin
 Serotonin
 Norepinephrine
 Menghambat reuptake
Toksikologi

Efek Samping Ringan :


Agitasi
Insomnia
Sakit kepala
Mual
Toksikologi

Efek neuropsikiatrik
 Kecemasan
 Kebingungan
 Paranoia
 Temperamen pendek
 Halusinasi pendengaran
Pengelolaan kejadian
gawat darurat

 toksisitas piperazine dikelola dengan cara yang sama


seperti katinon
 Tindakan Suportif :
- Elektrokardiogram
- Pemantauan elektrolit
Deteksi dan Status Hukum

 GC-MS,
 LC-MS,
 Kromatografi lapis tipis (KLT)
 Detektor nitrogen fosfor GC (GC-NPD)
Kesimpulan

Munculnya zat psikoaktif baru menimbulkan tantangan yang signifikan bagi


badan pemerintah, aparat penegak hukum, dan komunitas medis secara
keseluruhan.

Pengguna terus mencari cara inovatif untuk mencapai efek menarik dari
zat psikoaktif sambil menghindari hukum. Meskipun efek yang diinginkan
dianggap menyenangkan, efek samping negatif biasanya memerlukan
perawatan medis yang mendesak